WHEN IN PAKISTAN – PERSINGGAHAN DARI CHILAS KE PASSU SEPANJANG 266KM!

Assalammualaikum…hi, guys! Maaflah aku lambat sikit nak kemas kini catatan perjalanan ini sebab handphone aku hilang. Mujurlah gambar-gambar semasa di Pakistan aku sudah transfer siap-siap dalam PC. Tapi sayanglah sebab banyak benda-benda penting ada dalam handphone tu. Satu kerjaan pula aku nak kena retrieve satu persatu. Lagi pula famili aku datang dari Melaka minggu ni. Aku tak perlu ke sana. Jadi masa yang ada memang sepenuhnya untuk mereka.

Ok, kita sambung cerita Kembara Kak Benny ke Pakistan…

4 Mac 2020
Hotel tempat aku menginap ini sama aje kisahnya macam hotel di Utara India. Bekalan elektrik akan ditutup pada pukul 11:00 malam dan wifi pun sama jugalah akan terputus. Cuaca malam semalam agak sejuk walaupun dalam bilik tiada penyaman udara. Kitorang minta extra blanket dan pakai baju berlapis-lapis sebab sejuk sangat. Apapun, tidur lena…Mungkin sebab penat seharian berjalan semalam tak hilang lagi. Paginya, kami sarapan dahulu sebelum mendaftar keluar dari hotel. Menu simple aje..telur dadar, paratha, dhal dan chai panas. Tapi sebab chai ni dia buat untuk semua tetamu hotel dalam jumlah yang banyak, rasanya tidaklah lejen sangat berbanding chai yang kami minum malam tadi. Fuuh, nangis-nangis sedapnya. Minum pulak dalam keadaan cuaca yang sejuk.

Pemandangan semasa perjalanan

Dari Chilas ke Passu Cones, kami singgah di beberapa tempat-tempat yang menjadi tumpuan pelancong.

1. Nanga Parbat
Nanga Parbat adalah gunung kedua tertinggi di Pakistan dan ke-8 tertinggi di dunia. Dalam cerita Batman, Bruce Wayne berguru dengan Ra’s Al Ghul di Nanda Parbat. Tempat itu direka berinspirasi dari Nanga Parbat. Gunung ini juga dikenali sebagai Killer Mountains sebab ramai yang mati semasa mendaki gunung ini. So, bergambarlah aku di sini tetapi merakam video dengan suasana tak berapa aman. Setiap kali ada kenderaan lalu, diorang akan bunyikan hon macam pelik tengok ada 2 perempuan kat situ. Selalu tenang-tenang aje…

Nanga Parbat depan mata!

2. 3 Ranges of Mountains
Aku akhirnya melihat sendiri banjaran Hindu Kush di depan mata! Tak lupa banjaran Himalaya yang amat aku rindukan dan banjaran Karakoram. Ketiga-tiga banjaran ini bertemu di sini. Di bawahnya, boleh lihat air sungai Hunza dan Astore bertemu. Sumpah cantik…2 sungai dengan warna yang berbeza bertemu.

3 Ranges of Mountains
Pertemuan antara Sungai Hunza dan Sungai Astore

3. Rakaposhi Mountain
Aku berpeluang makan tengah hari betul-betul mengadap Rakaposhi Mountain. Nangis 78km sejam. Di sini kami habiskan 2 teko chai sambil menikmati pemandangan yang superb!

Gunung Rakaposhi depan mata!
Chai!

4. Tasik Attabad
Tasik terbesar di Pakistan. Ingatkan boleh berdiri atas tasik yang beku. Sayangnya ada yang mula mencair. Sejuk namatey diterpa angin gunung.

Tasik Attabad

Malam itu kami bermalam di Passu Tourist Lodge. Hotel ini kawan aku yang carikan dan request pada ejen untuk bermalam di sini. Kami makan malam di situ. Kitorang pesan kari kambing. Serius sedap, tapi rasanya macam rendang sikit. Di sini juga, aku belasah chai bercawan-cawan. Sejuk namatey menggigil jugalah dalam ruang makan tu. Kami kemudiannya mencuba teh gunung. Tapi pada aku rasa dia biasa aje… Alang-alang sampai, cuba ajelah apa yang dicadangkan oleh orang tempatan.

Hotel ini ada menyediakan hot blanket untuk mengelakkan korang sejuk kejung nak tidur malam. Tapi aku rasa hot blanket aku tu macam tak bagi kesan yang mendalam pun. Aku still rasa sejuk ya amat dan kenangan pergi jamban masa kat Pangong Lake, India terus menghantui. Kebas, gile hahaha…

Dalam perjalanan ini, kenderaan kami melalui beberapa army road block. Tak ada apapun…mereka hanya check passport dan nak tahu lokasi yang kami tuju. Sebenarnya askar mereka ramah dan nan helok juga. Aku nak ambik gambar, tapi ejen aku tak bagi. Tapi sebenarnya kalau korang minta izin direct dengan mereka, rasanya mereka akan benarkan. Kami juga melalui pemeriksaan suhu badan kerana ketika itu sudah ada 6 kes corona virus di Pakistan. Masa ini ramai yang blur-blur lipas lagi apekebenda itu corona virus.

Kau roadblock hatiku
Antara view yang cantik

Ok setakat itulah dahulu. Nanti kita sambung dalam catatan yang seterusnya. Untuk yang singgah membaca di sini, boleh like page FB/akusangpenerbit.com

Lebih banyak gambar dalam tu.

#apabilakakbennymenulis
#mywanderlust
#wheninpakistan
#pakistanzindabad

WHEN IN PAKISTAN – 842KM DALAM MASA 16 JAM!

Ok, hari ini Kak Benny kau nak mulakan cerita kembara ke Pakistan. Tapi tak boleh nak cerita one shot dalam satu posting sebab panjang sangat. So, kita pecahkanlah bagi senang untuk orang faham dan senang untuk aku tulis pun ya. Apapun, terima kasih banyak-banyak sebab sudi baca dan bersabar menunggu cerita penuh. Gigihkan juga untuk ingat dan kemas kini penulisan ini.

Sebelum itu, aku kongsi jadual perjalanan kami sepanjang berada di Pakistan. Ini adalah perjalanan custom made, kami request untuk ke tempat-tempat ini. Kalau korang berhubung dengan ejen di sana, mereka ada aje tentatif standard perjalanan sama ada untuk 8 atau 10 hari. Mereka juga fleksibel dan boleh adjust apa juga yang korang mahu. Cuma ketahuilah, impian tak seindah kenyataan. Kita hanya merancang dan tuhan juga yang menentukan. Disebabkan faktor cuaca dan manusia (mostly manusia) hasrat kami ke Peshawar hancur berderai. Begitu juga cadangan untuk ke sempadan China-Pakistan di Khunjerab juga tidak kesampaian disebabkan faktor cuaca dan Coronavirus.

Day 1 – KL – Dubai

Day 2 – Dubai – Lahore

Day 3 – Lahore – Chilas

Day 4 – Chilas – Passu
Nanga Parbat Viewpoint
Junction of 3 mountain ranges
Rakaposhi Viewpoint
Attabad Lake

Day 5 – Passu – Hunza
Passu Cone
Sost
Batura Lake (Tiada dalam perancangan asal)
Hussaini Bridge

Day 6 – Hunza – Chilas
Karimabad Bazar
Hilal Shaheed Police Line Headquarters (ini rezeki, memang tiada pelancong akan sampai)

Day 7 – Chilas – Islamabad

Day 8 – Islamabad City Tour
Faisal Mosque
Tomb of General Zia-Ul-Haq
Daman-E-Koh
Margalla Hills

Day 9 – Islamabad – Lahore
Pakistan Monumen
Allama Iqbal Town

Day 10 – Lahore (Last Day attach dengan ejen)
Badshahi Mosque
Sheesh Mahal
Minar-E-Pakistan
Wagha Border

Day 11 – Mereput kat Lexus Hotel Lahore

Day 12 – Lahore – KL
***********************

1 Mac 2020
Kembara ini bermula dari KL – Dubai – Lahore dengan menaiki penerbangan Emirates. Transit di Dubai selama 14 jam dan pada pukul 4:00 pagi 2 Mac 2020, baharulah penerbangan ke Lahore. Sampai Lahore dalam pukul 8:00 pagi waktu Pakistan. Kos tiket lebih kurang RM2.5k dengan balik menggunakan penerbangan direct Malindo Air.

Di Dubai, tak payahlah aku cerita beriya-iya sangat sebab aku hanya pergi Burj Khalifa dan Dubai Mall aje. Perasaannya di sana sebijik-sebijon macam berada di KLCC. Bezanya, di Dubai serba-serbi mahal namatey.

2 Mac 2020
Berbalik di Lahore..urusan imigresen lancar tapi masalah manusia memang di mana-mana ada. Entah makcik mana entah suka-suki potong line aku hampir membuatkan aku baran kejap pagi itu. Kenangkan dia warga emas dan warga tempatan sahaja, jadi aku sabar lebih sikit. Aku tak berapa jelas sangat dengan keadaan di Lapangan Antarabangsa Allama Iqbal itu sebab cuaca seakan mendung dan semuanya nampak kelam. Tak berapa nak banyak pencahayaan di situ. Apapun, first thing first ialah cari simkad tempatan. Tapi aku nasihatkan tak payahlah beli sebab tak semua tempat boleh guna pun. Yang penting cari hotel yang ada wifi aje. Kos simkad lebih kurang RM80 dengan melanggan perantau Ufone. Kalau nak juga beli, ambillah Telenor. Tapi masa nak beli simkad, hanya itu pilihan yang ada. Kawan aku guna Jazz. Sama aje hauknya…

Kemudian, kami mencari teksi dan terus ke Hotel Shelton yang terletak kira-kira 30 minit perjalanan dengan kereta. Kalau ikut kilometer tak berapa nak jauh sangat. Tapi sebab faktor jalan raya dan trafik menyebabkan masa yang diambil agak lama. Satu yang aku tak berapa selesa setiap kali travel adalah minta tips. Kita dah bayar kos teksi kat kaunter, lepas tu pakcik teksi merayu tips. Kami bagi jugalah sebab malas nak panjang-panjang. Penat giler ni seharian belum tidur. Memang ingat nak landing aje sebab journey kami akan bermula 12:00 tengah malam nanti. Kos hotel ini semalam lebih kurang RM130.

Alhamdulillah bilik ok, asas sahajalah sebab kami bukannya bermalam pun di sini. Disebabkan penat sangat, kami makan tengah hari di hotel sahaja. Ruang makan kami berada di tingkat bawah sekali, terasa macam dalam bunker. Walaupun tanpa aircond dan kipas, ia terasa sejuk. Selesai makan, terus naik bilik dan tidur tanpa berlengah lagi. Aku tak tahulah aku mimpi apa sebab penat sangat. Sedar-sedar sahaja sudah pukul 9:00 malam! Habis plan aku untuk tengok budak main kriket di padang. Kelam kabut bersiap-siap dan terus kami pesan makan malam. Mujur dapur hotel belum tutup lagi.

3 Mac 2020
Kami check out dari hotel pada pukul 12:00 tengah malam. Dalam pukul 12.30 tengah malam kami bertolak dari hotel untuk menuju ke Chilas. Jarak dari Lahore ke Chilas adalah 842 kilometer dan kami kena gerak awal untuk mengelakkan lalua di Karakoram Highway ketika cuaca sudah gelap.
Bahaya kau…merentas gunung dengan tayar kereta berapa nanometer aje dari gaung.Sebenarnya ada laluan lebih dekat iaitu melalui Naran, tetapi jalan itu ditutup disebabkan faktor cuaca. Salji turun dengan sangat hebat khabarnya. Kerana itu kami kena gerak awal dan lalu laluan yang sedikit jauh. Tak apalah, kalau sudah macam tu katanya.

Disebabkan bertolak larut malam, apapun tak nampak. Masa lalu Motorway (macam highway kita kat Malaysia) aku tak berapa nampak apa yang ada di kiri dan kanan. Tak semua jalan berlampu. Satu yang aku suka, perhentian rehat mereka lebih cantik dan proper dari RnR kita. Pilihan makanan pun banyak. Kami berhenti sekali sahaja untuk buang air di Motorway itu dan terus tayar golek. Cadangnya mahu bersarapan pagi di Mansehra tetapi kami sampai awal sangat. Satu kedai pun tak buka lagi. Jadi, pilot tu cadangkan kami teruskan perjalanan dan terus makan di Besham. Aku setuju aje sebab kenyang malam tadi tu masih ada lagi. Oh, sepanjang perjalanan malam, aku berjaga kerana satu tak pasti dengan pemanduan mamat tu macam mana. Dua, langkah berhati-hati. Memang kitorang fikir yang pelik-pelik dulu untuk keselamatan diri.

Kami kemudiannya berhenti sebentar di Thakot. Pakistan ni macam Utara India juga…semua tempat cantik rasa nak berhenti ambil gambar. Di Thakot ni, proper la sikit sebab aku memang suka kalau nampak sungai dengan warna yang cantik dan berlatar belakangkan gunung. Marvellous giler perasaan tu. Di tempat kami berhenti, pokok ganja merata-rata. Buat bahan pijak kaki aje…

Ulam

Sekitar 10.30 pagi, kami sampai di Bersham. Sarapan pagi di sini pun aku boleh jangka apa menunya. Tak lari jauh dengan India. So aku hanya makan paratha dan telur dadar aje. Merasalah chai, tapi biasa aje..tak lejenderi sangat. Kami biarkan pilot rest sebentar sementara aku dan member bersembang kosong. Kemudian perjalanan diteruskan ke Chilas dan kami akan bermalam di sana.

Kami berhenti berehat seketika di Kohistan. Kohistan ini dahulu dikhabarkan adalah sarang pengganas. Keadaan di sini macam tempat yang ditinggalkan pun ada. Aku tidaklah pula ada rasa takut yang melampau, seperti mana takutnya orang bila dengar aku nak pergi Pakistan. Aku just enjoy the journey. Pemandangan yang aku dapat Subhanallah cantiknya.

Setelah 16 jam berlalu, akhirnya kami sampai di Chilas sekitar pukul 4:30 petang waktu sana. Badan memang rasa sakit-sakit sebab bumpy road adalah laluan perjalanan kami. Memang rasa nak cari katil dan baring aje. Malam itu, kami makan di hotel tempat kami menginap iaitu Grace Continental Hotel. Kat sini barulah dapat chai yang betul-betul sedap dan menepati piawaian kitorang. Di sini juga pertama kali aku cuba makan ayam Karahi, sumpah sedap. Takde gambar ya…sebab tengah lapar teruk.

Bermula hari ini, semua penginapan – kecuali di Passu – ejen yang uruskan.

Ok setakat ini dahulu sebab esoknya adalah hari yang panjang dengan kunjungan ke lokasi-lokasi yang menarik. Pendek kata, esoklah baru betul-betul pergi tempat-tempat tarikan di Pakistan.

Kepada yang singgah di sini, boleh like page aku di FB/akusangpenerbit.com untuk lebih banyak cerita dan gambar di sana.

#apabilakakbennymenulis
#mywanderlust
#wheninpakistan
#pakistanzindabad

WHEN IN PAKISTAN – PRA PENGEMBARAAN

Assalammualaikum dan hi, semua. Hari ini aku nak cerita pasal pengalaman aku ke Pakistan. Nak cerita pasal Pakistan ini aje tertunda dari bulan Mac lepas. Ini semua sebab Coronavirus. Korang dapatlah cuti atau work from home bagai-bagai. Aku tetap kena ke pejabat dan uruskan hal kerja. Masa itu, kerjanya lebih sibuk dari hari-hari biasa sampaikan Sabtu dan Ahad juga aku masih bersuluk di pejabat.

Sebelum mengarut panjang-panjang, aku mula dengan mengapa Pakistan? Macam ini kisahnya…

Pada September 2018 lalu, aku berpeluang ke sempadan India-Pakistan untuk menyaksikan ‘lowering flags ceremony’ di sempadan Attari (bahagian India). Ini adalah upacara menurunkan bendera kedua-dua negara yang berlaku setiap petang di sana. Aku duduk dikawasan VIP, bahagian tengah. Jadi apa yang berlaku di India memang nampak jelas. Kawad kaki sampai muka tu semua aku dah tengok depan mata. Namun, dari kejauhan aku sempat mengintai apa yang terjadi di sudut Pakistan. Ada kelihatan seolah-olah ‘rumi menari’ sambil memegang bendera. Oh, di bahagian Pakistan kala itu tidak seramai manusia seperti di bahagian India. Habis sahaja upacara itu, aku dan kawan aku terus pasang azam untuk menyaksikan upacara ini dibelah Pakistan pula. Selain itu, kunjungan kami ke Partition Museum di Amritsar turut menguatkan hasrat kami untuk meneroka satu negara yang bernama Pakistan. Simple aje punca kejadiannya.

Tapi, pelaksanaan untuk ke Pakistan tidak semudah yang disangka. Sebenarnya kami merancang ke Pakistan dahulu, tetapi proses mendapatkan visa yang super renyah menyebabkan hasrat itu terbantut. Aku dah bayar pun duit visa ke Pakistan pada tahun 2018 tu. Disebabkan tiada rezeki dan kebetulan AirAsia ada buat offer buy 1 free 1 ticket ke Amritsar, maka kami ubah lokasi kembara.

Proses memohon visa ke Pakistan kali ini tidak serumit 2 tahun lepas kerana sudah boleh buat permohonan secara dalam talian. Apa yang renyah adalah laman web mereka yang tak berapa user friendly dan banyak mak nenek informasi yang mereka minta dalam tu. Itu belum masuk lampiran-lampiran yang mereka minta kepilkan. Jujurnya macam nak give-up juga. Permohonan aku dikembalikan kerana mereka mahu dokumen sokongan lain. Ding-dong ding-dong 3 hari selepas itu aku berjaya mendapatkan visa ke Pakistan. Ok…selesai masalah visa. Punyalah risau sebab dengarnya kalau perempuan ke sana kena ada surat kebenaran dari suami atau ibu/bapa mengesahkan mereka tahu keberadaan kita di sana. Tapi itu semua dah tak perlu ya. Bagaimanapun aku sediakan juga dokumen tu in case tiba-tiba imigresen dia minta.

Peringkat seterusnya pula adalah proses mendapatkan tiket ke Pakistan. Macam mana maklumat yang korang isi dalam e-visa tu, macam itu jugalah korang kena ikut. Jadi kami buat keputusan untuk masuk dari Lahore. Sebelum terlupa, tiket ke Pakistan memang kategori mahal namatey sebab aku ni bukannya jenis yang keen sangat beli tiket mahal-mahal. Nak murah, carilah yang transit. Murahlah sikit tapi agak time consuming. Tiket yang aku ambil untuk pergi menggunakan penerbangan Emirates dengan laluan KL-Dubai-Lahore. Transit 14 jam ya kawan-kawan. Memanglah sempat aku berjalan-jalan di Dubai tapi kos kat Dubai itupun aku consider mahal giler. Aku tak mahu cerita pengalaman di Dubai sebab aku hanya ke Burj Khalifa.

Kemudian, menyediakan tentatif perjalanan. Kami rancang untuk berada di Pakistan selama 13 hari, termasuk hari contingency. Ini penting sebab kalau tersangkut sebab tanah runtuh ke, salji ke, still ada masa untuk kejar tarikh balik ke tanah air. Kemudian, baharulah proses mencari ejen pelancongan yang menepati bajet. Proses ini pun renyah. Pakistan ni bukannya tempat yang kita boleh sewa kereta dan menderu suka-suka hati. Nak-nak laluan yang kami nak pergi tu memang merentas gunung-ganang. Ejen pelancongan bersepah-sepah kat sana. Semuanya sama. Nasib-nasib ajelah pengalaman yang korang dapat nanti tu.

So, aku dah cover perkara asas yang korang kena fikir sebelum ke Pakistan. Sekarang aku nak cerita perkara-perkara yang terjadi sebelum aku berangkat ke Pakistan. Haih, macam-macam dugaan.

1. Covid-19
Masa kami merancang ke Pakistan, Corona Virus belum lagi jadi pandemik. Tapi kami tetap buat persediaan seperti bawa masks dan hand sanitizer. Masa ini bekalan masks memang tak banyak dipasaran. Mujurlah sahabat aku dapat sekotak, itupun dia ambil dengan sepupunya di Nilai.

2. Tun M letak jawatan sebagai Perdana Menteri
Aduuuuh, timing tak kena betul. Disebabkan faktor ini, nilai ringgit yang dah macam putus syahwat tu jadi mati syahwat. Jadi aku kena bayar lebih untuk dapatkan Pakistan Rupee. Nak buat macam mana…tiket semua dah ada, tinggal nak execute aje plan ni. Tukar ajelah duit dengan rasa hiba. Nak mudah, tukar kat Masjid India sebab tak banyak money changer yang ada Pakistan Rupee.

3. Keperluan Musim Sejuk
Aku tak pernah ada baju heat-tech. So aku kena beli jugalah 2 pasang. Pengalaman di India masa sejuk giler babi kat sana memang mengajar betapa pentingnya ada baju heat-tech ni. Sarung tangan aku just pakai apa yang ada sahaja.

Winter coat pun kena ada yang tebal. Ini cari bundle aje senang. Aku pergi kat Bandoru Shah Alam aje dan beli dengan harga RM28. Jenama Disney pulak tu. Yang penting korang tabah mencari dalam ratusan baju-baju yang ada.

Kemudian misi mencari hiking shoe. Separuh hari meronda di Mitsui, aku tak jumpa size kasut yang aku nak. Tak memilih pun brand apa, asal ada kira good enuff. Disebabkan misi gagal, aku kemudiannya pergi ke Jusco Ipoh, kebetulan berkursus di sana. Jumpalah idaman hati. Kebetulan matching pulak dengan winter coat. Alang-alang, aku beli 2 pasang winter socks juga.

Yang lain runcit-runcit macam termos, tuala, ubat-ubatan takde masalah sangat sebab merata boleh cari.

So, itu adalah rangkuman cerita kenapa ke Pakistan dan persediaan serba ringkas untuk ke sana. Next, aku akan cerita tentang pengalaman aku kembara di sana. Sumpah best!

Kepada yang tersinggah di sini, mohon like page FB/akusangpenerbit.com untuk lebih banyak cerita di sana.
#apabilakakbennymenulis
#mywanderlust
#wheninpakistan
#pakistanzindabad

PERAK MAN

Memang sudah lama aku berhajat mahu ke Muzium Arkeologi Lenggong. Beberapa minggu lepas hampir ke sini tetapi hajat itu dibatalkan sebab aku bawa anak-anak. Tak sesuai sangat…Jadi kali ini aku cuba lagi sekali selepas memujuk tuan tabib dengan masakan Selera Bendang dan Jagung Meleleh di Kuala Kangsar.

Mujurlah tuan tabib sentiasa tidak keberatan melayan citarasa liburan aku yang tak sama macam manusia lain kerana suka amat mencari makam, kubur, replika dan tapak sejarah. Ada masa aku suka dengar muzik, ada masa aku suka deru pantai. Dan ada masanya aku suka mencari sesuatu punca dan tinggalan peristiwa bersejarah.

Tidak sukar untuk ke sini atas bantuan Google Maps. Sebenarnya tarikan aku untuk ke sini adalah untuk mengetahui dengan lebih lanjut tentang Perak Man atau Orang Perak. Orang Perak ditemui pada tahun 1991-aku dalam darjah 4 masa itu dan penemuan bersejarah ini pada aku tidak begitu signifikan. Maklumlah budak…Cerita perkahwinan Ogy dan Eman Manan lebih menarik untuk disembangkan. Haibat bukan Kak Benny kala itu…

Orang Perak adalah rangka manusia tertua yang dijumpai di Gua Gunung Runtuh,Bukit Kepala Gajah – Lembah Lenggong, Hulu Perak. Dipercayai Orang Perak adalah manusia dari zaman Paleolitik. Rangka dan tulangnya hampir sempurna tetapi mempunyai sedikit kelainan atau congenital deformity yang dikenali sebagai Brchymesophalangia. Berdasarkan video yang ditonton, diilustrasikan Orang Perak ini berjalan secara bongkok dan saiz kaki kiri dan kanannya tidak sama. Tangan kirinya dikatakan lemah dan salah satu jarinya cacat.

Ketika ditemui, Orang Perak dipercayai dikebumikan dalam posisi foetal (kedua kakinya berlipat ke arah dada). Turut ditemukan ialah beberapa peralatan batu dan beribu-ribu kerang sungai. Berdasarkan penemuan ini, pakar sejarah merumuskan bahawa Orang Perak merupakan ahli penting bagi puaknya.

Aku pula mempunyai pendapat yang jauh berbeza dan pemahaman aku tidak disokong dengan bukti-bukti kajian kewujudan marga ditambah aku bukanlah ahli. Aku masih dengan doktrin yang menghala kepada konsensus kemungkinan Perak Man dianggap pembawa sial atau malapetaka kerana dia tidak normal seperti yang lain. Hakikat dia dikebumikan seperti sorang yang mempunyai status yang tinggi dalam masyarakatnya pula akan menyanggah teori aku tadi kerana mungkin kerana keunikan Orang Perak dia membawa tuah? Perlu ditimbangkan kala itu lahar letusan gunung berapi menjadi antara bencana yang menggugat populasi manusia. Sudahlah dulu…nampak kurang bijak kalau aku kayuh lebih jauh sebab aku bukan ahli.

Keadaan dalam muzium ini agak eerie. Berapa kali aku seram sejuk tak payah ceritalah. Aku diam sahaja sebab tidak mahu buat tuan tabib pulak trigger. Aku membaca catatan agak laju berbanding dia yang lebih teliti. Jadi bila aku di depan dan dia seakan lama tak muncul, haih mulalah aku rasa semacam juga.

Difahamkan rangka Orang Perak ada di sini. Ya aku ada perasan satu tempat yang seolah-olah berupa rangka dan tengkorak. Namun tempatnya agak gelap dan aku rasa enuff dulu kot bermain-main dengan imajinasi yang nakal. Sebab kalau aku cerita tentu ada yang tidak percaya dan kata mainan perasaan aku sahaja. Fine…

Aku hampir bertegang juga dengan tuan tabib sebab dia cakap itu replika aje. Siap “yu tahu tak replika tu apa?” Hampir baran aku dalam muzium nan samar bayangan disebabkan terasa seolah argument aku tak berasas…

Ok takpe. Di tingkat 1 kami menyaksikan tayangan video berdurasi hampir 24 minit tentang penemuan Orang Perak. Dalam muzium ini hanya aku dan tuan tabib sahaja. Aku duduk seat depan macam seat kantin sekolah dan Hadi duduk seat belakang. Aku pun tak tahu kenapa dia tak mahu duduk sebelah aku.

Ketika part ekskavasi, tiba-tiba pinggang aku terasa macam dicuit – kuat! Aku pandang belakang. Hadi tengah membelek telefon dan terus memandang aku. Maybe sebab dia terkejut refleks aku yang agak pantas.

Aku ambil nafas dalam-dalam dan teruskan menonton. Aku tak kacau sesiapa kot….

Usai tayangan kami terus balik dan ditemani dengan hujan panas yang aku sifatkan agak luar biasa. Kali terakhir aku alami hujan panas sebegini adalah semasa Sultan Selangor mangkat dahulu. Sambil memandu, aku tanya pada Hadi tentang perasan tak aku toleh belakang masa tengok tayangan video? Dia cakap dia perasan.
Aku tanya, dia cucuk pinggang aku ke?
Dia kata tidak…
Aku cakap aku rasa pinggang aku kena cucuk…kuat.
Dia cakap perasaan aku sahaja.
Hmmm…okay. Aku angguk perlahan. Dia pegang tangan kiri aku dan minta aku lupakan semua ini.

Malam itu juga kereta yang aku pandu hampir dirempuh lori tangki….

Ini semua perasaan nakal yang cuba mempersoalkan kepercayaan aku pada qada dan qadar. Seperti biasa, kalau serabut sangat dengan sesuatu yang aku tak boleh digest, aku akan berteleku bawah air pancur. Kemudian aku paksa Hadi teman aku makan megi goreng. Sementara menanti megi siap, aku sempat membaca pasal Orang Perak dan berdasarkan maklumat, Orang Perak memang ada kat tempat tu tadi. Takpelah tu…

Esoknya aku ajak dia pergi Gua Tempurung…
“Takmo…”
Kerana itu keesokan harinya aku di Kompleks Pasir Salak pula. Move on sudah. Dan aku tak akan singgah lagi mencari Perak Man…

P/s: dibenarkan ambil gambar dalam muzium ini tetapi aku tak ambil banyak sebab banyak yang ada batu sahaja. And jangan jadikan pengalaman aku asas untuk korang tak datang pula. Ini pengalaman aku…mungkin pengalaman korang berbeza.

#apabilakakbennymenulis

Lalalalala….I LOVE CHERATING!

 

2 hari sekolah anak-anak tutup disebabkan jerebu. Runsing aku memikirkan giliran siapa pulak nak kena amik cuti jaga anak-anak ni. Jadi buat apa nak gaduh-gaduh, moh kita cuti sama-sama.

Mana mahu lari? Hampir semua kawasan yang aku suka penuh jerebu. Mujurlah Cherating sangat okay. Cherating memang sanctuary aku sejak dulu. Kalau aku lari dari kehidupan, cari sahaja aku di Summit USJ atau Cherating. Sayangnya Impiana Hotel sudah tutup. Di situ adalah syurga ketenangan duniawi aku. Aku sangat bahagia duduk di situ.

Kalau bukan Impiana, Residence Inn pilihan kedua. Ini juga terbaik walaupun tidaklah turun-turun bilik terus nampak laut. Asalkan ada kolam renang, aku okay.

Di depan Residence Inn adalah Cherating Bay Resort. Tapi rasanya tidak beroperasi lagi. Penuh semak-samun dan tidak terpelihara. Terus aku tanya Hadi, ingat tak tempat ini?

Tak mungkin dia lupa…itulah tempat kami berbulan madu. Ingat lagi mandi sampai 3:00 pagi dan kemudian terdampar kekenyangan membaham sata satu beg plastik besar. 14 tahun sudah memori itu…

Lately aku sangat enjoy memandu jauh. Sambil layan lagu, dapat layan emosi dan permandangan juga. Tapi impian untuk memandu sampai Kelantan atau Terengganu belum tercapai lagi. Walaupun aku sempat memandu ke Kuala Terengganu untuk mencuba Nasi Dagang Atas Tol (elok sampai aje kedai dah tutup) tapi itu bukanlah perjalanan straight dari KL..

Always next time Benny…Always next time.

KAK BENNY DRIVE KE JB 2.0!

 

She says, we’ve got to hold on to what we’ve got
It doesn’t make a difference if we make it or not
We’ve got each other and that’s a lot for love
We’ll give it a shot…

Minggu lepas aku ke JB bersama anak-anak manakala Hadi ke Bali dengan geng The Sickos. Minggu ini, kami berjanji untuk habiskan cuti hujung minggu bersama anak-anak. Cadangan asal mahu ke Pantai Timur tetapi disebabkan harga penginapan semua seakan tidak mahu bersahabat, maka lokasi adalah bergantung kepada harga penginapan yang logik dan fasiliti yang boleh membuatkan anak-anak riang ria bercampur penat.

Godek punya godek, maka dapatlah penginapan yang aku harapkan dan lokasinya – Johor Bahru. Tak apalah…alang-alang adik aku masih di sana dapatlah kami berjumpa lagi. Jadi sejak Rabu minggu lepas hanya badan aje di KL…Jiwa raga aku sudah melayang ke JB. Hadi lebih mengada…separuh badan di JB dan separuh lagi di Bali.

Perjalanan dari Bandar Saujana Putra ke JB diselaputi dengan jerebu yang menjadikan jarak penglihatan agak terhad. Dah rasa macam duduk di kayangan…asap aje. Tapi setidaknya dikayangan ada bidadari dan ditemani alunan harp oleh bidadara jantan yang hensem macam sexy sitar player dalam klip video lagu Selena Gomez. Sepanjang perjalanan kami itu pula penuh dengan persahabatan enjin motor rempit sengkek dan rempit berduit yang memandu berjemaah secara Monster Inc dan lagu yang tak meransang pemanduan jauh dari stesen-stesen radio tempatan.

Ketika mendaftar masuk, aku diberitahu unit yang aku minta ditutup sementara kerana ada gangguan bekalan elektrik dan digantikan dengan unit lain, ditempat lain tapi milik ejen yang sama. Aku tak kisah sangat asalkan asas pemilihan bilik yang aku mahu ada. Alhamdulillah…semua okay walaupun bangunan itu masih belum siap sepenuhnya. Masih banyak pekerja-pekerja binaan bertungkus-lumus menyiapkan separuh tower lagi. Bagus korang…Tak macam penbinaan di satu premis yang tersohor. Dah tak nampak dah progres pembinaan bangunan sarang burung walit tu. Eh, korang pekerja dari mediasiti ke???

Habis aje loading barang, terjun tiruklah kami sekeluarga. Anak-anaklah yang paling gembira. Kami nak manja-manja bergesel pun tak dapat sangat sebab asyik memantau anak berdua mandi. Kolam tu infinity pool dan mengadap Legoland. Bila diorang berenang sampai hujung aku jadi nervous. Terpaksalah jadi macam keeper bola menampan anak-anak dari terus berenang ke hujung kolam.

 

Sepatutnya pemandangan dari pool itu indah menawan seolah-olah berada di alam fantasi. Tapi macam kena fogging aja suasananya. Mujur malam semalam hujan…jadi pagi tadi jelaslah ejaan Legoland dan cantiklah juga nak bergambar.

Insya Allah akan banyak lagi trip mengejut seperti ini. Asalkan anak-anak happy, aku akan usahakan.

 

BENNY DRIVE KE JB!

 

Minggu ni bawa anak-anak berjalan dan mandi kolam. Walaupun demam, kayuh juga sebab semua dah arrange awal. Kali ini aku memilih Johor Bahru sebab alang-alang adik bongsu aku ada di sana, bolehlah lawat dia sekali. Aku bawa mama dan Zairil bersama untuk menemankan aku memandu.

Ini pertama kali travel dengan anak-anak tanpa abah mereka. Abah pergi jimba kat Bali dengan geng The Sickos. Menguruskan 2 anak istimewa memang menduga ya amat. Mencanak-canak BP naik. Terkeluar suara Macy Gray dan falseto Mariah Carey bila dua-dua berebut mahu benda yang sama.

Aktiviti wajib anak-anak pastinya terjun kolam. Judin pula tiba-tiba nak kapal selam milik ada satu anak India yang sedang seronok mandi-manda. Jenuh aku minta maaf pada bapa budak tu dan bagitau Judin ni autistic. Terus abang tu hadiahkan kapal selam anak dia pada Judin. Siap perhatikan Judin bila dia mula mandi kat tempat yang agak dalam. Tapi kesian anak dia usha aje tak puas hati. Aku trade dgn water gun pun dia tak mahu. Kapal selam tu tak lepas setiap kali dia terjun kolam. Kemudian Eskandar pulak merengek nak kapal yang sama. Memujuk aje kerja aku sepanjang berendam dalam kolam yang super best tu. Untuk memudahkan aktiviti mandi kolam di masa hadapan, aku terus ke DIY dan dapatlah lagi 2 buah kapal selam yang sama – walaupun warna pink! Takpelah…asal kapal selam.

 

 

So far ok la…cuma tak berani makan di kedai sebab risau aku tak mampu handle diorang. Tapau aje makan dalam bilik. Yang penting stok Maggi ayam mencukupi. Tapi sekali tu aku cuba juga makan di Nasi Ayam Talip, Gelang Patah. Alhamdulillah semua bagi kerjasama. Mana taknya…gajet seorang satu! Kejap aje takpe sebab nak makan dengan aman.

Bila pandang anak-anak tido, aku rasa hari yang aku lalu not so bad. Asal diorang happy aku kena buat juga. Cuma next time aku kena pastikan ada pelampung, kapal selam, itik, water gun dan senarai ini akan bertambah bergantung mainan orang apa yang diorang nak….haih.

#forevermeansforever
#myautisticson
#myADHDson
#supermomyangcengeng

Ohai, India – Pangong Lake!

Hari ini kami akan ke Pangong Lake. Karma ada ceritakan akan tempat ini adalah antara lokasi dalam filem 3 Idiots lakonan Aamir Khan. Alahai, Kak Benny ni sejenis gagal dalam arena perfileman Bollywood. Bukannya tak minat. Tetapi sejak kecil,mama tak berapa galakkan sebab satu, durasi lama sangat. Kedua kebanyakan filem Hindi kala aku membesar dahulu lebih banyak mengkhayalkan sahaja ceritanya. Hmmm….betullah tu. Jujurnya, tak eksaited sangat pasal lokasi filem – tak pergi pun tak apa kaedahnya. Aku hanya mahu meneruskan pengembaraan dan melihat apa lagi pemandangan indah yang bakal aku kecap.

Kami bergerak tepat pukul 9:00 pagi. Cuaca agak mendung. Karma ada cakap pasal semalam bersalji, mungkin jalan akan ditutup kalau salji semakin banyak turun. Ini adalah kali pertama salji turun dalam bulan September. Mujur aku dan Farah ada bawa baju sejuk – tapi asas ajelah. Yang beriya-iya macam mahu duduk di Eskimo tu tidaklah pula kami bawa. Sebagai persediaan menahan sejuk, aku pakai 3 helai baju dan 3 helai seluar serentak. Apa ada, itu aku belasah seadanya.

Cuaca tidak sebaik semalam. Mendung memayungi perjalanan kami. Kalau buka tingkap, memang terasa angin sejuk menampar muka. Pemandangan masih cantik dan mana ada ruang bergambar yang cantik, kami akan berhenti. Kali ini kami tidak perlu merengek kerana Karma seolah-olah faham jenis suasana bergambar macam mana yang kami mahukan. Ada juga kami berhenti dan sekali lagi kami dimanjakan dengan teh halia madu panas dan hirisan epal. Haih, baik sangat awak ni.

Kami berhenti makan di Durbuk. Salji mulai turun dengan lebat. Agak sejuk. Tetapi dua perempuan yang baru pertama kali main salji ini peduli apa. Kami bergambar, mengambil video dengan riang dan terjerit-jerit ‘snow! snow!’ macam nampak lori aiskrim. Sudah puas bersejuk dan bergambar, baharulah kami masuk dan memesan makanan.

 

Kali ini aku memang cakap ‘please join us’ pada Karma. Dia mengiyakan tetapi meminta kami untuk tidak membayar apa yang dia makan dan minum. Ini kerana seolah menjadi mutual understanding setiap pemandu yang membawa pelancong akan diberi makan dan minum secara percuma. Kalau bawa ke hotel pun sama kaedahnya cuma mereka mungkin akan berkongsi lojing dengan pemandu yang lain. Menu wajib tengah hari di mana-mana juga lokasi di Ladakh ialah nasi putih, kuah dhal, aloo gobi dan bawang. Aloo gobi ialah kentang dan kobis bunga dimasak ala-ala kari kering. Aku memang tak tahu menghargai dhal. Aku terus minta Karma tanyakan kot ada telur, gorengkanlah barang 2 biji untuk aku. Karma memesan chomin. Chomin ini kalau bahasa mudahnya ialah mee goreng mamak – versi basic giler, kosong dan pucat – tapi nampak macam sedap. Tengkuk aku mulai tegak bila makanan dia sampai, terasa macam nak rasa barang sesudu dua. Tapi aku batalkan sebab tak sempat aku minta, dia sudah tuang segala sos jalapeno dan sos cili pada mi itu. Ok bye jawabnya…

Di sini, kami juga sempat mencuba butter salt tea yang rupa parasnya macam teh tarik tapi rasanya masin dan bermentega. Serius, satu sedut aje. Tak lalu tekak aku menerimanya. Farah memang steady…secawan habis. Perasaan dia semasa berusaha menghabiskan air itu biarlah menjadi kenangan masin bermentega untuk dirinya. Selalunya, mereka akan minum air ini untuk memanaskan badan. Pertama kali aku dengar ada air teh mentega masin tu. Selain itu, kami sempat bersembang dan berkenalan dengan seorang kakitangan Border Roads Organization (BRO). Banyak juga yang kami tanyakan tentang penyelenggaraan jalan dan skop kerja mereka. Akan datang, aku akan tuliskan tentang kata-kata khidmat BRO yang ada pada batu jalan yang membuatkan kita rasa seronok menanti batu jalan seterusnya.

Perjalanan diteruskan lagi dan salji semakin lebat turun. Kami berdua masih dalam mode suka sebab salji turun. Haih, tak sedar diri betul! Takpe, abaikan dahulu masalah esok. Perjalanan kami masih jauh.

 

Sebaik kami melalui pemeriksaan permit di satu kawasan yang tidak aku ingat namanya, banyak kenderaan yang tersangkut. Rupa-rupanya, jalan balik ke Leh telah ditutup kerana tanah runtuh dan salji tebal. Makan masa satu atau dua hari juga untuk jalan dibuka semula. Jadi, semua pelancong yang datang arah Pangong Lake dan mahu balik ke Leh, kena bermalam di kawasan itu atau balik semua ke Pangong Lake. Dalam hati, aku rasa susah hati juga sebab kalau esok jalan masih ditutup, bermakna nasib kami juga sama seperti manusia yang lain di sini. Jalan untuk ke Pangong Lake pula masih okay, boleh aje lalu dengan aman. Apapun, Karma mulai memperlahankan pemanduan dan berhenti untuk mendapatkan maklumat dari orang tempatan atau pemandu lain. Dia risau tentang diesel. Kami tak nampak sebenarnya dalam fikiran dia, dia sudah fikir jauh macam mana keadaannya kalau jalan masih tutup esok.

Kami menyusuri Panggong Lake dengan tenang. Masa ini, aku rasa biasa aje. Ala, ada tasik…ada gunung belakang tu bersalji tetapi ditutup kabus. Serius aku rasa – Oh, inikah Pangong Lake? Kami sempat melalui satu restoran yang dinamakan 3 Idiots Restaurant. Karma tanya, mahu berhenti atau tidak. Dengan yakin kami jawab, maybe tomorrow. Jujurnya, tak rasa macam nak singgah pun. Kedai makan aje kot. Maafkanlah kami berdua yang tidak faham signifikan 3 Idiots ini tuan-tuan dan puan-puan.

Kami terus mencari hotel untuk bermalam. Tak pasti apa nama hotel ini kerana ia baru sangat-sangat dibuka. Selepas tawar-menawar harga berlaku, kami bersetuju untuk daftar masuk. Masa ini, memang terasa sejuk aje kawasan ini. Bilik kami, betul-betul mengadap Pangong Lake dan jajaran Himalaya cemerlang di depan mata. Tapi ada satu insiden kecemasan berlaku, telefon aku terjatuh dan terus fade to black…Oh, tuhan…terdiam aku seketika. Tetapi aku tidaklah terus hiba, hilang mood atau rasa percutian ini telah tercalar. Aku tenang dan redha. Semua ini aku dapat dari Karma la…dia punya positif, lain macam sikit.

Seperti hotel semalam di Nubra Valley, bekalan elektrik pun ada jadualnya. Tetapi di sini lain, wifi langsung tak ada. Mana nak ada…Kami berada pada ketinggian 4,250 meter / 13,940 kaki  dari paras laut! Boleh berdarah hidung kalau tidak biasa dengan suhu dan ketinggian ini. Tak apalah, alang-alang telefon akupun sudah jahanam. Kami kemudiannya bergambar di depan Pangong Lake. Macam aku beritahu tadi, aku rasa biasa aje. Tak nampak amazing sangat sebab berkabus (kau tunggulah esok!). Bergambarlah kami seadanya dan kembali ke hotel.

Tetapi kami bertiga tidak terus masuk bilik. Kami melepak dalam kereta dan bersembang-sembang sesama sendiri. Sekali lagi aku rasa macam ada dalam kelas Dr. Munis untuk belajar pasal Perang Dunia, hubungan antarabangsa, religion and society dan lain-lain yang sangat ilmiah. Tiba-tiba, Karma bertanyakan tentang signifikan nombor 786. Ha, soalan ini aku yang jawab sebab Farah tak tahu. Tak payahlah aku cerita apa yang aku beritahu Karma, rasanya ramai yang boleh agak. Cuma aku bagitahu dia, aku tidak percayakan nombor tapi aku percaya pada aura warna yang mampu membawa mode positif. Kan aku sudah bagitahu tadi, Karma ini manusia yang sangat positif. Dari perbualan inilah aku dan Karma mula mesra alam.

Kami kemudiannya masuk bilik masing-masing dan menanti waktu untuk makan malam. Bila sejuk-sejuk ni, manusia cepat lapar. Aku sempat terlena dalam sejam dan Farah rupanya sudah lapan ratus kali keluar masuk ke dewan makan untuk usha makanan sudah sedia atau belum. Cuma aku tersedar sekejap sebab macam ada kecoh-kecoh di lobi. Mungkin orang sakit, mungkin bilik kena rembat atau masalah-masalah lain. Lantakkan…aku dan Farah terus ke dewan makan. Nampaknya makan malam kami belum sedia lagi. Disebabkan hari semakin gelap dan kesejukan yang sebenarnya mula dirasakan, aku terus ke dapur dan bertanyakan jika mereka boleh sediakan chai masala untuk aku dan Farah. Oh, abang nan helok itu terus tunjukkan flask dan aku layan diri tanpa malu. Kuncinya – berbalas-balas senyum macam di lapangan terbang Srinagar yang lalu. Jadi aku dan Farah bersembang di ruang makan sementara menanti makan malam disediakan. Agak lama kami menunggu, masih juga tidak siap. Jadi, salah seorang dari penjaga hotel memberikan kami sup kosong panas yang aku rasa sangat sedap – kalah sup Pizza Hut. Padahal sup bengong aje…ada hirisan lobak merah yang super kecil, kentang pun sama dan sayur-sayur sikit. Tapi aku rasa macam sedap sangat dah tu. Mungkin sebab sejuk, dapat pula sup panas memang indah.

Kak Benny hampir beku masa ini..sejuk giler!

 

Tidak lama kemudian, Karma masuk ke dewan makan. Kami bersembang kembali. Sebelum itu, dia dengan penuh sopan dan berhati-hati bertanyakan tentang diri kami. Dia tanya, kami okay ke tak? Perlu selimut tambahan atau tidak dan yang paling penting, adakah kami berdua memerlukan tabung oksigen. Aku dan Farah rasa macam okay. Tidaklah rasa senak, sebu, pening atau tanda-tanda Accute Mountain Sickness (AMS). Macam masuk air aje perangai kami di sini. Dia nampak macam risau bila aku kata, aku ni semput. Tapi jujurnya di sini aku rasa sihat dan bahagia. Rupa-rupanya kekecohan yang kami dengar tadi adalah kerana ada 2 tetamu yang datang dengan motor mengalami AMS dan salah seorang dari mereka nampak sangat tidak sihat. Jadi Karma mahu menawarkan tabung oksigen yang dia bawa untuk kami, kepada tetamu yang sakit itu. Aku dan Farah benarkan sahaja sebab bayangkan naik motor bersejuk meredah salji macam itu, tentu dia beku tahap dewa. Ok, aku berhenti di sini dahulu sebab cerita aku dengan Karma ini panjang dan di dewan inilah punca semua cerita.

Malam itu, aku dan Farah tidur bertemankan selimut tambahan. Keseluruhan 3 selimut tebal dan aku masih rasa sejuk sampai menggigil. Suhu masa ini kalau tak silap antara -5 hingga -7 darjah selsius. Habis semua baju yang aku bawa, aku pakai. Seluar sampai 3 lapis dan Benny masih menggigil sejuk! Ada sekali aku terjaga, aku rasa macam jantung terberhenti sebab terlalu sejuk. Dalam hati hanya berdoa, cepatlah pagi…nak balik! Tapi esok sangat menduga, tidak seperti yang aku bayangkan!

Sekian dahulu.

 

Ohai, India – Ohai, This Is Nubra Valley!

22 September 2018 – Hari ini, hari terakhir bersarapan dengan berlatarbelakangkan jajaran Himalaya di Hotel Kusyu. Kusyu ni, maknanya epal. Tapi setakat hari ini, aku belum dijamu dengan epal lagi. Oh, kami tak jadi berpindah hotel kerana semua hotel ada masalah wifi. Alang-alang kami sudahpun bayar penuh secara dalam talian. Walaupun terseksa hidup tanpa dapat melayari internet, alhamdulillah Benny selamat (ok, poyo giler!). Beberapa posting lepas, aku ada bagitahu yang kami telah membeli simkad semasa di Amritsar. Sayangnya, semua simkad prabayar tidak boleh digunakan ditempat yang bersempadan dengan negara lain – dalam kes ini, sempadan Pakistan. Maka simkad itu statusnya mereput tanpa belaian.

Menu sarapan pagi ini istimewa sedikit. Mungkin sebab kami yang banyak ragam ini akan daftar keluar, maka kami dapat makanan yang amat meriah – termasuk dengan sebaldi buah-buahan tempatan dan paratha nan gebu. Bertemankan kopi panas, kami menanti pemandu kami, Karma Sonam yang berjanji untuk datang pada pukul 9:00 pagi. Dia sedikit lewat tetapi kami tak kisah langsung kerana pengembaraan akan bermula beberapa detik sahaja lagi. Aku dan Farah berebut mahu duduk depan. Tapi disebabkan Farah cakap dia muak kalau duduk belakang, maka aku beralah dan duduk belakang dengan senyap dan sopan. Disebabkan hanya kami berdua, Karma siap bawa raga pick nick yang berisi epal (yeay!), jus buah-buahan, tisu basah, hand sanitizer, termos, madu dan lain-lain lagi. Dah macam poket doraemon raga dia tu. Kos sewaan kereta dengan pemandu lebih kurang RM1000 – RM1200, 3 hari 2 malam full day tour. Kalau naik 4-6 manusia lagi jimat sebab boleh split harga. Hotel di Nubra Valley nanti tak termasuk dalam kos itu. Itu kena cari sendiri atau minta bantuan pemandu untuk cadangkan mana hotel yang sesuai. Kami memang percaya sepenuhnya kepada pemandu kami ini. Nanti dalam posting akan datang, aku akan buat satu catatan khas untuk dia.

Sebaik sahaja kenderaan kami keluar dari pagar hotel, aku sudah membayangkan perjalanan merentas gunung-ganang seperti yang kami lalui beberapa hari lalu. Ya, betul sebijik-sebijon seperti dalam imaginasi aku. Tetapi, dengan berlatarbelakangkan Himalaya, permandangan yang aku hadap sangat cemerlang. Perjalanan ke Nubra Valley agak lama – antara 4-5 jam bergantung keadaan jalan. Karma memberhentikan kami di tempat tumpuan pelancong bergambar. Tapi aku tidak banyak bergambar di sini hanya ambil video sahaja sebab sudah banyak gambar dalam telefon aku yang lebih kurang sama.

 

Dalam perjalanan, Farah dan Karma banyak bersembang. Aku dengar dan mencelah sekali-sekala. Karma adalah rakyat Tibet yang mendapat perlindungan di India. Dia seorang Buddhist yang aku sifatkan sangat taat, alim dan beriman. Memulakan perjalanan dengan doa, di awal perjalanan mendengar lagu chanting dan sangat menghormati perempuan – pada aku itu sudah cukup perfect. Kami berdua sangat selesa dengan dia. Bila dia dan Farah bercerita pasal Dalai Lama, monastery, Tibet dan China, aku tidak banyak mencelah. Maklum sahaja ilmu tidak cukup. Jadi aku hanya mendengar sahaja sambil melayan pemandangan yang indah di luar sana.

Ketika hampir sampai di Khardung La, dia memberhentikan kenderaan. Banyak kenderaan lain tersangkut di hadapan. Rupa-rupanya ada falling rocks di hadapan sana. Kami berhenti betul-betul di puncak gunung dengan pemandangan gunung bersalji yang sangat cantik. Masa ini, salji tidak turun tetapi angin sejuk menelusup tulang-temulang aku – walaupun sudah berbaju 3 lapis! Punyalah sejuk…Apa lagi, memang aku bergambar dan mengambil video sepuas-puasnya. Aku betul jadi kanak-kanak riang di situ. Tetapi tidak lama kenderaan kami berhenti kerana pembersihan hampir selesai dalam 15 minit sahaja. Jadilah…memang rezeki aku diberi peluang bergambar di puncak-puncak gunung yang kalau dalam keadaan biasa, kenderaan memang tidak boleh berhenti.

Di Khardung La, semua kenderaan wajib berhenti. Di sinilah semua pengunjung bergambar macam nak gila sebab suasananya yang cantik dan bersalji. Kebetulan…memang kebetulan sangat sebaik sahaja kami sampai, salji turun! Jadi korang boleh bayangkan 2 perempuan dari Malaysia yang eksaited macam nak giler bergambar dan main salji bagai. Aku rasa macam keajaiban sangat sebab kalau ikutkan, salji tidak turun di bulan September. Suhu lebih kurang -5 darjah selsius. Aku mula-mula tak pakai sarung tangan tapi sebelum aku beku jadi patung cendana di sana, aku sarungkan juga. Setelah puas bergambar, kami kembali ke kereta dan Karma membuatkan kami berdua teh halia madu panas. Disebabkan aku tengah sejuk, dapat teh halia madu panas adalah situasi kenapa tidak (rupanya ada cerita kenapa dia buatkan kami air di sini..nanti aku ceritakan dalam posting akan datang).

Kami meneruskan perjalanan kembali. Selang beberapa jam, aku pula minta Karma berhenti sebab aku nampak satu permandangan yang sangat cantik. Aku aje yang bergambar di sini. Entah kenapa, aku rasa tempat ini sangat familiar. Aku pernah mimpikan tempat ini beberapa kali. Ok, tak apalah tu. Kami kemudiannya berhenti makan di satu tempat yang takde sekeping pun gambar aku ambil di sini. Sebabnya, tengah lapar teruk. Walaupun menu makan aku itu menu biasa iaitu nasi putih, dhal, palpadom dan aloo gobi, aku tetap berselera makan dengan ditemani chai panas. Tapi, ada satu tapi di sini. Abang yang jaga kedai tu sebijik muka dia macam Loque Butterfingers. Setiap kali dia lalu, ekor mata aku ni sentiasa mengejar kelibat dia. Helok kau! Masa ini, Karma tidak join kami makan. Aku tak biasa sebenarnya makan tanpa pemandu bersama sebab aku layan manusia macam kawan tak kisahlah dia siapa. Mungkin dia segan sebab ini pertama kali dia keluar dengan kami. Perempuan…muslim pulak tu.

 

Kami sempat singgah di Diskit Monastery yang pemandangan di sekeliling kawasan itu seolah-olah aku berada di Rohan! Sangat cantik dan menenangkan. Seperti biasa, kami bergambar di sini.

Kami kemudiannya sampai di satu hotel di Nubra Valley. Aku tak pasti namanya apa. Macam tak ada nama. Kami percaya pada Karma, jadi okay sahajalah mana yang dia cadangkan. Ha, satu nak bagitahu. Perangai hotel di sini ialah kita boleh tawar harganya berapa. Jadi tawar punya tawar, dapatlah harga yang ok. Tak ingat berapa. Nanti dalam posting terakhir aku cuba untuk buat breakdown costing kami selama 14 hari ini berapa. Cuma masalah kawasan ini, letrik hanya berfungsi pukul 7 – 11 malam sahaja. Masa itulah baharu dapat wifi percuma. Haih, sabar ajelah. Sementara itu, aku merengek-rengek pada Karma mahu teh halia madu panas yang super sedap itu. Dengan senang hati dia sediakan untuk kami berdua. Baik betul Karma ni. Ok, masa ini, ais aku dengan dia belum mencair lagi. Aku masih ada rasa tak payahlah kenal sangat – tak reti aku nak bersembang.

Kami berehat seketika sebelum mengambil keputusan untuk ke Sand Dune. Kena bayar tapi tak mahal mana, tak sampai RM6. Tak ingatlah pulak spesifik berapa, tapi mereka cas ikut kepala. Sand Dune ialah kawasan padang pasir dan kita boleh naik unta di sini. Serius tak mahal…dalam RM20 untuk 30 minit. Tapi kami berdua memang taubat nasuha untuk naik binatang. Ala, padang pasir ajepun. Jalan cukup. Cantik tempat ini. Kita boleh sewa ATV kalau mahu. Aku setakat bergambar riang dan menghabiskan masa sahaja. Balik hotel pun bukannya boleh online. Nak tidur, noooo….sayang kot datang jauh-jauh tapi kau tidur. Daaan, ada oisis di sini. Aku rasa macam sempurna betul kembara aku di sini. Segala macam benda aku merasa nampak dan alami.

Disebabkan kebosanan, kami kembali ke rumah inap semula. Tapi tak masuk bilik, aku dan Farah bersembang di luar sahaja. Kemudian, Karma datang menyertai kami dan membawa sepiring epal. Sambil sembang, sambil makan. Baharulah aku merasa makan epal di India. Oh, di hotel ini penuh dengan pokok epal. Yang merah, yang hijau dan kuning semua warna ada. Dan pemiliknya pun sudah beri kebenaran untuk kami makan, kalau mahu. Masih di sini, hanya Farah dan Karma meneruskan perbualan politik dan sosioekonomi mereka. Aku hanya mendengar sahaja, sambil memangkah Candy Crush. Aku rasa macam dalam kelas Dr. Munis pun ada…belajar segala masalah perang, wilayah autonomi dan lain-lain lagi. Sempat kami memesan chai masala panas kepada adik yang menjaga rumah inap ini. Handsome! Aku tak tipu..muka dia sebijik sebijon macam Bruce Wayne masa muda dalam drama Gotham.

Akhirnya pukul 7:00 malam menyapa dan teranglah suasana senja di sini. Aku terus online tanpa segan silu sambil menantikan waktu makan malam. Harga sewa bilik ini termasuk makan malam dan sarapan pagi. Jadi berbaloilah dengan harga yang kami bayar. Ditambah dengan adik super cute yang menjaga tempat ini, indah-indah belaka jamuan mata aku di sana. Oh, petang tadi, aku cakap kat adik tu, awak ni handsome. Amik kau, sepanjang masa bertanya kami nak apa-apa lagi tak. Mintak aje dekat dia, dengan pantas dia bawa keperluan yang kami minta. Nampak tak ciri-ciri kemengada-ngadaan sang musafir di bumi Ladakh?

Sebijik sebijon

Capaian wifi dalam bilik tak kuat. Ada aksi-aksi melekap di dinding macam cicak kerana mendakwa laju di situ (seriously?). Aku pula sanggup bersejuk di luar balkoni sambil berwhat’sapp dengan beberapa manusia yang aku rindui. Tiba-tiba Karma muncul depan mata aku. Terkejut sekejap. Dia cakap something like – sejuk luar ni, dan dah malam. Tak mahu masuk bilik ke? Aku beri alasan tengah uruskan hal kerja. Tak lama kemudian, aku masuk bilik juga. Bukan sebab sudah puas online, tapi sebab sejuk yang menggila. Sekali angin bertiup, aku rasa kesejukan yang melampau. Kalau lama-lama, boleh demam aku begini atau semput. Sebelum tidur, aku makan dahulu beberapa pil wajib sambil berharap badan aku mampu bertahan untuk beberapa hari lagi.

Ok, setakat ini dahulu…Esok aku akan ceritakan pengalaman di Pangong Lake yang macam mimpi bila aku sampai situ.

 

Ohai, India – Dari Srinagar – Kargil – Leh…

19 September 2018 – Pagi terakhir di Kashmir Inn. Sedih sikit sebab di sini kami jumpa chai masala paling sedap dalam dunia (setakat tarikh ini). Bas ke Kargil akan bertolak pada pukul 8:00 pagi, jadi kami perlu ada di stesen bas pada pukul 7:30 pagi. Tak jauh sangat, lebih kurang 5 kilometer. Tapi pemandu tuk-tuk ni pun satu hal. Dah bagitahu, kami nak ke stesen bas, haih dia boleh nak tinggalkan kami di kawasan teksi sapu untuk ke Jammu! Tak pasal pagi-pagi ini kena mulakan dengan episod penegasan diri.

Sampai sahaja di stesen bas, aku dan Farah bersembang-sembang pasal bas yang bakal kami naiki – super deluxe tajuknya. Aku dengan penuh yakin tunjukkan bas yang baharu sikit, yang aku nampak semalam berbanding bas-bas lain yang sudah agak lama rupa parasnya. Sebaik sahaja Farah maklumkan imaginasi aku itu tersasar dari realiti, kami berdekah-dekah ketawa pagi itu. Kami adalah manusia pertama yang sampai di stesen bas. Masa nak letak beg pun masih ketawa tak henti-henti. Belum lagi tengok tempat duduk belakang penuh dengan guni-guni. Bas ini boleh memuatkan 25 orang katanya. Bila aku tengok balik, macam mustahil sebab ini bukan bas panjang. Ok, abaikan. Kebetulan, ada sekumpulan lelaki dari Malaysia menaiki bas yang sama. Ok, ada geng lepak. Mereka juga akan ke Leh dan menyewa motor di sana.

Perjalanan dari Srinagar ke Kargil dianggarkan mengambil masa antara 7 ke 8 jam. Selepas 1 jam 30 minit perjalanan, bas berhenti seketika untuk minum pagi. Di belakang kawasan perhentian tersebut, adanya satu sungai yang cantik, macam di Pahalgam. Disebabkan kami telah dipukau suasana semalam, ia nampak biasa-biasa sahaja. Geng lelaki itulah yang super excited sebab mereka baharu sampai semalam dari New Delhi. Terus aku tunjukkan gambar-gambar di Pahalgam kepada mereka.

Sepanjang perjalanan ke Kargil, bas ini akan merentas gunung dan melalui Zojila Pass. Aku difahamkan, Zojila Pass adalah antara laluan berbahaya di India. Aku sudah membayangkan bas akan melalui lereng-lereng gunung dan tayar bas hanya beberapa nanometer sahaja dari gaung. Permandangan sepanjang jalan, Subhanallah, cantik sangat. Seperti di Pahalgam, tetapi aku dapat melihat suasana petempatan manusia di kawasan gunung. Bila sudah nampak puncak gunung bersalji, kamera tanpa henti aku ketik untuk mendapatkan gambar yang terbaik.

Sebenarnya, masa di Malaysia lagi aku sudah bayangkan alangkah seronoknya kalau bas dapat berhenti untuk aku mengambil gambar di Zojila Pass. Mungkin Law of Attraction, mungkin rezeki kami semua. Bas terpaksa berhenti betul-betul di laluan tertinggi Zojila Pass kerana tanah runtuh dan di depan mata aku – gunung snow cap!!!! Hilang rasa muak, nak muntah, sebu dan laparudin yang aku rasa sebelum ini. Hampir sejam tersangkut tetapi aku tidak kisah langsung. Sempat kami berkenalan dengan seorang askar India yang bertugas di Siachen Glacier.

 

Perjalanan diteruskan kembali. Salah seorang dari geng lelaki memberikan aku pil tahan muntah. Tapi aku tolak sebab aku rasa macam boleh tahan lagi ni. Kami berhenti seketika di Drass  untuk makan tengah hari. Aku sebu. Setakat minta capati sahaja, itupun tak habis. Di sini, aku merasa chai masala mini yang sangat sedap dan segelas hanya berharga 10 rupees / 60 sen. Haih, nangis-nangis aku kenangkan harganya yang mampu milik itu berbanding kentin pejabat aku yang serba-serbi cekik darah.

Beberapa jam kemudian, kami sampai di Kargil. Mulalah drama kedua selepas edisi di Zojila Pass – bas diminta lalu lalauan bypass kerana ada perarakan awal Muharram. Pemandu bas sudah bertekak-tekak dengan polis sebab aku rasa dia tak tahu jalan itu, dan mungkin juga dia risau minyak tak cukup. Sepanjang perjalanan, bas tak pernah berhenti untuk isi minyak! Akhirnya pemandu mengalah. Jalan bypass pulak punyalah sempit hazab. Ada sekali, terpaksa berhenti di selekoh sebab berj laluan kenderaan lain untuk menggunakan jalan. Lepas itu, dia masuk kawasan yang dalam imaginasi aku macam tanah lapang di El Paso…sesat sekejap. Akhirnya jumpa juga jalan kebenaran. Sebelum berpisah, pemandu meminta kami berada di stesen bas Kargil pada pukul 5:30 pagi. Tepat 6:00 pagi, tayar golek.

Dari stesen bas, kami berjalan kaki hampir 40 minit untuk ke Silk Route Hotel. Oh, bermulalah episod kesabaran diuji berkali-kali. Pertama kali dalam sejarah hidup aku,
1. Masuk hotel pintu yang hanya dibuka separuh.
2. Tidak ada orang jaga kaunter masuk.
3. Kunci daftar masuk bilik diberi oleh tetamu hotel yang sudah 12 hari tinggal di hotel. Difahamkan semua tempat tutup kerana menyambut awal Muharram. Tapi hotel kot…bukannya tak tahu kami akan daftar masuk hari ini sebab tempahan dibuat secara dalam talian.

p/s: Benny, jangan lupa kau kena buat posting pasal simptom-simptom hotel The Shining 🙂

Tapi bilik hotel memang selesa. Air panas dia memang terbaik. Suasana di Kargil sangat sejuk, lebih kurang 8 darjah selsius suhu malam itu. Aku sangat lapar, tapi kedai semua tutup. Mujur Farah ada bawa kopi segera, jadi tidaklah aku cranky sangat. Wifi laju kalau duduk lobi. Kami di tingkat 3 jadi tidaklah cemerlang sangat. Dalam pukul 10:00 malam macam tu, tiba-tiba wifi tidak berfungsi. Aku syak ada orang tutup, mungkin staff hotel. Terus aku turun lobi tepi sayangnya aku tak jumpa plug utama! Rupa-rupanya, plug itu sederet dengan plug lampu yang jauh kedudukannya dari modem. Haih, pelik betul. Selepas berjaya posting beberapa updates di Facebook, aku terus tidur sebab esok kena bangun awal. Risau sedikit kerana awal Muharram, mungkin tiada orang yang berkerja. Kami kena dapatkan teksi juga. Tak sanggup aku nak berjalan kaki dan bersejuk-sejuk pagi esok. Mujur pemilik hotel berjanji akan membantu kami mendapatkan teksi untuk ke stesen bas.

20 September 2018, tepat pukul 4:50 pagi, teksi kami tiba. Bukan teksi pun, dia macam saudara-mara pemilik hotel yang diminta untuk menghantar kami ke stesen bas oleh pemilik hotel. Bil hotel pun kena bayar dekat dia. Inipun punca bajet lari, mahu bayaran dengan tunai. Padahal dalam website tidak dinyatakan pun kena bayar secara tunai. Pengesahan hotel, semuanya kami gunakan kad kredit. Takpelah, malas nak bertekak-tekak disubuh syafie.

Seperti biasa, kami manusia paling awal. Tepat 6:00 pagi, tayar golek. Rupanya pemandu bas tidur dalam bas itu sahaja. Aku menjangkakan akan menikmati panorama seperti semalam. Jadi aku tidur sahajalah dalam bas. Kami sepatutnya berhenti untuk bersarapan kira-kira satu jam selepas perjalanan dari Kargil. Tapi kedai semua tutup! Terpaksalah kami semua berlapar. Selang beberapa jam, bas berhenti di satu kawasan yang macam rumah tinggal pun ada, rumah tak siap pun ada. Aku memang lapar giler sebab malam semalam tak makan apa. Tapi aku cuak juga nak makan. Terus aku capai biskut dan lihat tarikh luput. Selamaaat….aku capai cokelat Cadbury pula. Pun selamaaat. Ada satu pakcik Buddhist yang bersama-sama kami, dia sangat baik. Aku tanyalah dia makan apa. Dia cakap, dia makan paratha. Ok, aku minta dia pesankan untuk aku dan Farah. Sampai sahaja makanan, dia hulur pada aku. Eh, dia order dahulu…dialah patut makan. Dia kata takpe, dia suruh aku makan. 3 carik aje aku makan. Pedas giler! Sudahnya Farah yang habiskan. Dia cakap, paling sedap dalam dunia. Hmmm…tapi chai masala dia memang terbaik. Dan satu cawan kecil 10 rupees sahaja walaupun dia meniaga di kawasan yang pandang keliling semua gunung aje. Yang geng lelaki lagi best, diorang beli biskut expired dan tawakal aje makan. Bila aku cakap biskut tu dah expired, salah seorang jawab ‘dah lapar sangat,kak. Makan ajelah. Paling-paling jadi taik’. Lantaklah…dia tak kisahkah kot sementara jadi taik tu, 3 hari badan boleh merana. Sudahlah datang untuk bercuti. Buat rosak mood aje kalau sakit.


Selepas sarapan, bas terus bertolak ke Leh. Aku dan Farah bergilir-gilir ambil gambar. Tak sama macam semalam, hari ini dapat gambar cold desert, gunung-ganang pelbagai warna dan struktur muka bumi yang sering aku nampak seperti dalam atlas. Ada sekali, bas terpaksa berhenti sebab tanah runtuh dan batu besar menghalang jalan. Mujur tak lama sangat.

Selepas 8 jam perjalanan, kami sampai di Leh. Apapun, kami isi perut dahulu. Aku makan nasi goreng telur dan chai masala. Rasanya, chai masala memang minuman wajib aku di sini. Selepas makan, kami menaiki van untuk ke hotel. Yang ini memang menduga…wifi down! Sudah 2 hari katanya. Kami memang nekad, kalau malam ini takde wifi, esok kami nak cari hotel lain. Kami kemudiannya berjalan ke pekan berhampiran dan melepak di restoran yang ada wifi. Di sana, Farah menghubungi pemilik hotel dan juga pemandu yang akan membawa kami ke Nubra Valley, 22 September nanti. Wifi di kafe ini memang sendu. What’sapp sahaja okay, FB haram tak loading. Aku hanya maklumkan pada keluarga yang aku sudah selamat sampai sahaja.

21 September 2019 – Selamat pagi, Leh! Sejuk amat di sini. Selepas mandi, aku dan Farah terus keluar mencari hotel lain. Yang penting, kena ada wifi. Rupa-rupanya seluruh kawasan ini menghadapi masalah wifi down. Jadi Farah terpaksa meminjam telefon hotel untuk berhubung dengan pemandu yang akan membawa kami ke Nubra Valley. Pemandu itu, namanya Karma Sonam. Dia datang hotel untuk mengambil passport kami untuk urusan menguruskan permit masuk. Alang-alang, aku dan Farah minta ditumpangkan ke pekan untuk mencari kafe yang ada wifi.

Fuuuuh….sebaik sahaja dapat line, Benny segar semula. Hampir 3 jam melepak dan upadate perkembangan diri di Facebook. Mujurlah wifi di sini sedikit laju. Tiba-tiba, wifi hilang! Rupa-rupanya bekalan elektrik terputus. Haih, macam-macam hal. Oh, tujuan kami bermalam di Leh adalah untuk acclimatization untuk membiasakan badan dengan suhu baharu dan mengelakkan terkena Accute Mountain Sickness kerana tempat yang bakal kami pergi itu kedudukannya tinggi. Kot badan tak biasa, berdarah hidung, berbuih-buih pulak mulut ditempat orang. Alhamdulillah..kami berdua macam okay aje.

Setakat itu dahulu, nantikan esok catatan ke Nubra Valley.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...