Lalalalala….I LOVE CHERATING!

 

2 hari sekolah anak-anak tutup disebabkan jerebu. Runsing aku memikirkan giliran siapa pulak nak kena amik cuti jaga anak-anak ni. Jadi buat apa nak gaduh-gaduh, moh kita cuti sama-sama.

Mana mahu lari? Hampir semua kawasan yang aku suka penuh jerebu. Mujurlah Cherating sangat okay. Cherating memang sanctuary aku sejak dulu. Kalau aku lari dari kehidupan, cari sahaja aku di Summit USJ atau Cherating. Sayangnya Impiana Hotel sudah tutup. Di situ adalah syurga ketenangan duniawi aku. Aku sangat bahagia duduk di situ.

Kalau bukan Impiana, Residence Inn pilihan kedua. Ini juga terbaik walaupun tidaklah turun-turun bilik terus nampak laut. Asalkan ada kolam renang, aku okay.

Di depan Residence Inn adalah Cherating Bay Resort. Tapi rasanya tidak beroperasi lagi. Penuh semak-samun dan tidak terpelihara. Terus aku tanya Hadi, ingat tak tempat ini?

Tak mungkin dia lupa…itulah tempat kami berbulan madu. Ingat lagi mandi sampai 3:00 pagi dan kemudian terdampar kekenyangan membaham sata satu beg plastik besar. 14 tahun sudah memori itu…

Lately aku sangat enjoy memandu jauh. Sambil layan lagu, dapat layan emosi dan permandangan juga. Tapi impian untuk memandu sampai Kelantan atau Terengganu belum tercapai lagi. Walaupun aku sempat memandu ke Kuala Terengganu untuk mencuba Nasi Dagang Atas Tol (elok sampai aje kedai dah tutup) tapi itu bukanlah perjalanan straight dari KL..

Always next time Benny…Always next time.

KAK BENNY DRIVE KE JB 2.0!

 

She says, we’ve got to hold on to what we’ve got
It doesn’t make a difference if we make it or not
We’ve got each other and that’s a lot for love
We’ll give it a shot…

Minggu lepas aku ke JB bersama anak-anak manakala Hadi ke Bali dengan geng The Sickos. Minggu ini, kami berjanji untuk habiskan cuti hujung minggu bersama anak-anak. Cadangan asal mahu ke Pantai Timur tetapi disebabkan harga penginapan semua seakan tidak mahu bersahabat, maka lokasi adalah bergantung kepada harga penginapan yang logik dan fasiliti yang boleh membuatkan anak-anak riang ria bercampur penat.

Godek punya godek, maka dapatlah penginapan yang aku harapkan dan lokasinya – Johor Bahru. Tak apalah…alang-alang adik aku masih di sana dapatlah kami berjumpa lagi. Jadi sejak Rabu minggu lepas hanya badan aje di KL…Jiwa raga aku sudah melayang ke JB. Hadi lebih mengada…separuh badan di JB dan separuh lagi di Bali.

Perjalanan dari Bandar Saujana Putra ke JB diselaputi dengan jerebu yang menjadikan jarak penglihatan agak terhad. Dah rasa macam duduk di kayangan…asap aje. Tapi setidaknya dikayangan ada bidadari dan ditemani alunan harp oleh bidadara jantan yang hensem macam sexy sitar player dalam klip video lagu Selena Gomez. Sepanjang perjalanan kami itu pula penuh dengan persahabatan enjin motor rempit sengkek dan rempit berduit yang memandu berjemaah secara Monster Inc dan lagu yang tak meransang pemanduan jauh dari stesen-stesen radio tempatan.

Ketika mendaftar masuk, aku diberitahu unit yang aku minta ditutup sementara kerana ada gangguan bekalan elektrik dan digantikan dengan unit lain, ditempat lain tapi milik ejen yang sama. Aku tak kisah sangat asalkan asas pemilihan bilik yang aku mahu ada. Alhamdulillah…semua okay walaupun bangunan itu masih belum siap sepenuhnya. Masih banyak pekerja-pekerja binaan bertungkus-lumus menyiapkan separuh tower lagi. Bagus korang…Tak macam penbinaan di satu premis yang tersohor. Dah tak nampak dah progres pembinaan bangunan sarang burung walit tu. Eh, korang pekerja dari mediasiti ke???

Habis aje loading barang, terjun tiruklah kami sekeluarga. Anak-anaklah yang paling gembira. Kami nak manja-manja bergesel pun tak dapat sangat sebab asyik memantau anak berdua mandi. Kolam tu infinity pool dan mengadap Legoland. Bila diorang berenang sampai hujung aku jadi nervous. Terpaksalah jadi macam keeper bola menampan anak-anak dari terus berenang ke hujung kolam.

 

Sepatutnya pemandangan dari pool itu indah menawan seolah-olah berada di alam fantasi. Tapi macam kena fogging aja suasananya. Mujur malam semalam hujan…jadi pagi tadi jelaslah ejaan Legoland dan cantiklah juga nak bergambar.

Insya Allah akan banyak lagi trip mengejut seperti ini. Asalkan anak-anak happy, aku akan usahakan.

 

BENNY DRIVE KE JB!

 

Minggu ni bawa anak-anak berjalan dan mandi kolam. Walaupun demam, kayuh juga sebab semua dah arrange awal. Kali ini aku memilih Johor Bahru sebab alang-alang adik bongsu aku ada di sana, bolehlah lawat dia sekali. Aku bawa mama dan Zairil bersama untuk menemankan aku memandu.

Ini pertama kali travel dengan anak-anak tanpa abah mereka. Abah pergi jimba kat Bali dengan geng The Sickos. Menguruskan 2 anak istimewa memang menduga ya amat. Mencanak-canak BP naik. Terkeluar suara Macy Gray dan falseto Mariah Carey bila dua-dua berebut mahu benda yang sama.

Aktiviti wajib anak-anak pastinya terjun kolam. Judin pula tiba-tiba nak kapal selam milik ada satu anak India yang sedang seronok mandi-manda. Jenuh aku minta maaf pada bapa budak tu dan bagitau Judin ni autistic. Terus abang tu hadiahkan kapal selam anak dia pada Judin. Siap perhatikan Judin bila dia mula mandi kat tempat yang agak dalam. Tapi kesian anak dia usha aje tak puas hati. Aku trade dgn water gun pun dia tak mahu. Kapal selam tu tak lepas setiap kali dia terjun kolam. Kemudian Eskandar pulak merengek nak kapal yang sama. Memujuk aje kerja aku sepanjang berendam dalam kolam yang super best tu. Untuk memudahkan aktiviti mandi kolam di masa hadapan, aku terus ke DIY dan dapatlah lagi 2 buah kapal selam yang sama – walaupun warna pink! Takpelah…asal kapal selam.

 

 

So far ok la…cuma tak berani makan di kedai sebab risau aku tak mampu handle diorang. Tapau aje makan dalam bilik. Yang penting stok Maggi ayam mencukupi. Tapi sekali tu aku cuba juga makan di Nasi Ayam Talip, Gelang Patah. Alhamdulillah semua bagi kerjasama. Mana taknya…gajet seorang satu! Kejap aje takpe sebab nak makan dengan aman.

Bila pandang anak-anak tido, aku rasa hari yang aku lalu not so bad. Asal diorang happy aku kena buat juga. Cuma next time aku kena pastikan ada pelampung, kapal selam, itik, water gun dan senarai ini akan bertambah bergantung mainan orang apa yang diorang nak….haih.

#forevermeansforever
#myautisticson
#myADHDson
#supermomyangcengeng

Ohai, India – Pangong Lake!

Hari ini kami akan ke Pangong Lake. Karma ada ceritakan akan tempat ini adalah antara lokasi dalam filem 3 Idiots lakonan Aamir Khan. Alahai, Kak Benny ni sejenis gagal dalam arena perfileman Bollywood. Bukannya tak minat. Tetapi sejak kecil,mama tak berapa galakkan sebab satu, durasi lama sangat. Kedua kebanyakan filem Hindi kala aku membesar dahulu lebih banyak mengkhayalkan sahaja ceritanya. Hmmm….betullah tu. Jujurnya, tak eksaited sangat pasal lokasi filem – tak pergi pun tak apa kaedahnya. Aku hanya mahu meneruskan pengembaraan dan melihat apa lagi pemandangan indah yang bakal aku kecap.

Kami bergerak tepat pukul 9:00 pagi. Cuaca agak mendung. Karma ada cakap pasal semalam bersalji, mungkin jalan akan ditutup kalau salji semakin banyak turun. Ini adalah kali pertama salji turun dalam bulan September. Mujur aku dan Farah ada bawa baju sejuk – tapi asas ajelah. Yang beriya-iya macam mahu duduk di Eskimo tu tidaklah pula kami bawa. Sebagai persediaan menahan sejuk, aku pakai 3 helai baju dan 3 helai seluar serentak. Apa ada, itu aku belasah seadanya.

Cuaca tidak sebaik semalam. Mendung memayungi perjalanan kami. Kalau buka tingkap, memang terasa angin sejuk menampar muka. Pemandangan masih cantik dan mana ada ruang bergambar yang cantik, kami akan berhenti. Kali ini kami tidak perlu merengek kerana Karma seolah-olah faham jenis suasana bergambar macam mana yang kami mahukan. Ada juga kami berhenti dan sekali lagi kami dimanjakan dengan teh halia madu panas dan hirisan epal. Haih, baik sangat awak ni.

Kami berhenti makan di Durbuk. Salji mulai turun dengan lebat. Agak sejuk. Tetapi dua perempuan yang baru pertama kali main salji ini peduli apa. Kami bergambar, mengambil video dengan riang dan terjerit-jerit ‘snow! snow!’ macam nampak lori aiskrim. Sudah puas bersejuk dan bergambar, baharulah kami masuk dan memesan makanan.

 

Kali ini aku memang cakap ‘please join us’ pada Karma. Dia mengiyakan tetapi meminta kami untuk tidak membayar apa yang dia makan dan minum. Ini kerana seolah menjadi mutual understanding setiap pemandu yang membawa pelancong akan diberi makan dan minum secara percuma. Kalau bawa ke hotel pun sama kaedahnya cuma mereka mungkin akan berkongsi lojing dengan pemandu yang lain. Menu wajib tengah hari di mana-mana juga lokasi di Ladakh ialah nasi putih, kuah dhal, aloo gobi dan bawang. Aloo gobi ialah kentang dan kobis bunga dimasak ala-ala kari kering. Aku memang tak tahu menghargai dhal. Aku terus minta Karma tanyakan kot ada telur, gorengkanlah barang 2 biji untuk aku. Karma memesan chomin. Chomin ini kalau bahasa mudahnya ialah mee goreng mamak – versi basic giler, kosong dan pucat – tapi nampak macam sedap. Tengkuk aku mulai tegak bila makanan dia sampai, terasa macam nak rasa barang sesudu dua. Tapi aku batalkan sebab tak sempat aku minta, dia sudah tuang segala sos jalapeno dan sos cili pada mi itu. Ok bye jawabnya…

Di sini, kami juga sempat mencuba butter salt tea yang rupa parasnya macam teh tarik tapi rasanya masin dan bermentega. Serius, satu sedut aje. Tak lalu tekak aku menerimanya. Farah memang steady…secawan habis. Perasaan dia semasa berusaha menghabiskan air itu biarlah menjadi kenangan masin bermentega untuk dirinya. Selalunya, mereka akan minum air ini untuk memanaskan badan. Pertama kali aku dengar ada air teh mentega masin tu. Selain itu, kami sempat bersembang dan berkenalan dengan seorang kakitangan Border Roads Organization (BRO). Banyak juga yang kami tanyakan tentang penyelenggaraan jalan dan skop kerja mereka. Akan datang, aku akan tuliskan tentang kata-kata khidmat BRO yang ada pada batu jalan yang membuatkan kita rasa seronok menanti batu jalan seterusnya.

Perjalanan diteruskan lagi dan salji semakin lebat turun. Kami berdua masih dalam mode suka sebab salji turun. Haih, tak sedar diri betul! Takpe, abaikan dahulu masalah esok. Perjalanan kami masih jauh.

 

Sebaik kami melalui pemeriksaan permit di satu kawasan yang tidak aku ingat namanya, banyak kenderaan yang tersangkut. Rupa-rupanya, jalan balik ke Leh telah ditutup kerana tanah runtuh dan salji tebal. Makan masa satu atau dua hari juga untuk jalan dibuka semula. Jadi, semua pelancong yang datang arah Pangong Lake dan mahu balik ke Leh, kena bermalam di kawasan itu atau balik semua ke Pangong Lake. Dalam hati, aku rasa susah hati juga sebab kalau esok jalan masih ditutup, bermakna nasib kami juga sama seperti manusia yang lain di sini. Jalan untuk ke Pangong Lake pula masih okay, boleh aje lalu dengan aman. Apapun, Karma mulai memperlahankan pemanduan dan berhenti untuk mendapatkan maklumat dari orang tempatan atau pemandu lain. Dia risau tentang diesel. Kami tak nampak sebenarnya dalam fikiran dia, dia sudah fikir jauh macam mana keadaannya kalau jalan masih tutup esok.

Kami menyusuri Panggong Lake dengan tenang. Masa ini, aku rasa biasa aje. Ala, ada tasik…ada gunung belakang tu bersalji tetapi ditutup kabus. Serius aku rasa – Oh, inikah Pangong Lake? Kami sempat melalui satu restoran yang dinamakan 3 Idiots Restaurant. Karma tanya, mahu berhenti atau tidak. Dengan yakin kami jawab, maybe tomorrow. Jujurnya, tak rasa macam nak singgah pun. Kedai makan aje kot. Maafkanlah kami berdua yang tidak faham signifikan 3 Idiots ini tuan-tuan dan puan-puan.

Kami terus mencari hotel untuk bermalam. Tak pasti apa nama hotel ini kerana ia baru sangat-sangat dibuka. Selepas tawar-menawar harga berlaku, kami bersetuju untuk daftar masuk. Masa ini, memang terasa sejuk aje kawasan ini. Bilik kami, betul-betul mengadap Pangong Lake dan jajaran Himalaya cemerlang di depan mata. Tapi ada satu insiden kecemasan berlaku, telefon aku terjatuh dan terus fade to black…Oh, tuhan…terdiam aku seketika. Tetapi aku tidaklah terus hiba, hilang mood atau rasa percutian ini telah tercalar. Aku tenang dan redha. Semua ini aku dapat dari Karma la…dia punya positif, lain macam sikit.

Seperti hotel semalam di Nubra Valley, bekalan elektrik pun ada jadualnya. Tetapi di sini lain, wifi langsung tak ada. Mana nak ada…Kami berada pada ketinggian 4,250 meter / 13,940 kaki  dari paras laut! Boleh berdarah hidung kalau tidak biasa dengan suhu dan ketinggian ini. Tak apalah, alang-alang telefon akupun sudah jahanam. Kami kemudiannya bergambar di depan Pangong Lake. Macam aku beritahu tadi, aku rasa biasa aje. Tak nampak amazing sangat sebab berkabus (kau tunggulah esok!). Bergambarlah kami seadanya dan kembali ke hotel.

Tetapi kami bertiga tidak terus masuk bilik. Kami melepak dalam kereta dan bersembang-sembang sesama sendiri. Sekali lagi aku rasa macam ada dalam kelas Dr. Munis untuk belajar pasal Perang Dunia, hubungan antarabangsa, religion and society dan lain-lain yang sangat ilmiah. Tiba-tiba, Karma bertanyakan tentang signifikan nombor 786. Ha, soalan ini aku yang jawab sebab Farah tak tahu. Tak payahlah aku cerita apa yang aku beritahu Karma, rasanya ramai yang boleh agak. Cuma aku bagitahu dia, aku tidak percayakan nombor tapi aku percaya pada aura warna yang mampu membawa mode positif. Kan aku sudah bagitahu tadi, Karma ini manusia yang sangat positif. Dari perbualan inilah aku dan Karma mula mesra alam.

Kami kemudiannya masuk bilik masing-masing dan menanti waktu untuk makan malam. Bila sejuk-sejuk ni, manusia cepat lapar. Aku sempat terlena dalam sejam dan Farah rupanya sudah lapan ratus kali keluar masuk ke dewan makan untuk usha makanan sudah sedia atau belum. Cuma aku tersedar sekejap sebab macam ada kecoh-kecoh di lobi. Mungkin orang sakit, mungkin bilik kena rembat atau masalah-masalah lain. Lantakkan…aku dan Farah terus ke dewan makan. Nampaknya makan malam kami belum sedia lagi. Disebabkan hari semakin gelap dan kesejukan yang sebenarnya mula dirasakan, aku terus ke dapur dan bertanyakan jika mereka boleh sediakan chai masala untuk aku dan Farah. Oh, abang nan helok itu terus tunjukkan flask dan aku layan diri tanpa malu. Kuncinya – berbalas-balas senyum macam di lapangan terbang Srinagar yang lalu. Jadi aku dan Farah bersembang di ruang makan sementara menanti makan malam disediakan. Agak lama kami menunggu, masih juga tidak siap. Jadi, salah seorang dari penjaga hotel memberikan kami sup kosong panas yang aku rasa sangat sedap – kalah sup Pizza Hut. Padahal sup bengong aje…ada hirisan lobak merah yang super kecil, kentang pun sama dan sayur-sayur sikit. Tapi aku rasa macam sedap sangat dah tu. Mungkin sebab sejuk, dapat pula sup panas memang indah.

Kak Benny hampir beku masa ini..sejuk giler!

 

Tidak lama kemudian, Karma masuk ke dewan makan. Kami bersembang kembali. Sebelum itu, dia dengan penuh sopan dan berhati-hati bertanyakan tentang diri kami. Dia tanya, kami okay ke tak? Perlu selimut tambahan atau tidak dan yang paling penting, adakah kami berdua memerlukan tabung oksigen. Aku dan Farah rasa macam okay. Tidaklah rasa senak, sebu, pening atau tanda-tanda Accute Mountain Sickness (AMS). Macam masuk air aje perangai kami di sini. Dia nampak macam risau bila aku kata, aku ni semput. Tapi jujurnya di sini aku rasa sihat dan bahagia. Rupa-rupanya kekecohan yang kami dengar tadi adalah kerana ada 2 tetamu yang datang dengan motor mengalami AMS dan salah seorang dari mereka nampak sangat tidak sihat. Jadi Karma mahu menawarkan tabung oksigen yang dia bawa untuk kami, kepada tetamu yang sakit itu. Aku dan Farah benarkan sahaja sebab bayangkan naik motor bersejuk meredah salji macam itu, tentu dia beku tahap dewa. Ok, aku berhenti di sini dahulu sebab cerita aku dengan Karma ini panjang dan di dewan inilah punca semua cerita.

Malam itu, aku dan Farah tidur bertemankan selimut tambahan. Keseluruhan 3 selimut tebal dan aku masih rasa sejuk sampai menggigil. Suhu masa ini kalau tak silap antara -5 hingga -7 darjah selsius. Habis semua baju yang aku bawa, aku pakai. Seluar sampai 3 lapis dan Benny masih menggigil sejuk! Ada sekali aku terjaga, aku rasa macam jantung terberhenti sebab terlalu sejuk. Dalam hati hanya berdoa, cepatlah pagi…nak balik! Tapi esok sangat menduga, tidak seperti yang aku bayangkan!

Sekian dahulu.

 

Ohai, India – Ohai, This Is Nubra Valley!

22 September 2018 – Hari ini, hari terakhir bersarapan dengan berlatarbelakangkan jajaran Himalaya di Hotel Kusyu. Kusyu ni, maknanya epal. Tapi setakat hari ini, aku belum dijamu dengan epal lagi. Oh, kami tak jadi berpindah hotel kerana semua hotel ada masalah wifi. Alang-alang kami sudahpun bayar penuh secara dalam talian. Walaupun terseksa hidup tanpa dapat melayari internet, alhamdulillah Benny selamat (ok, poyo giler!). Beberapa posting lepas, aku ada bagitahu yang kami telah membeli simkad semasa di Amritsar. Sayangnya, semua simkad prabayar tidak boleh digunakan ditempat yang bersempadan dengan negara lain – dalam kes ini, sempadan Pakistan. Maka simkad itu statusnya mereput tanpa belaian.

Menu sarapan pagi ini istimewa sedikit. Mungkin sebab kami yang banyak ragam ini akan daftar keluar, maka kami dapat makanan yang amat meriah – termasuk dengan sebaldi buah-buahan tempatan dan paratha nan gebu. Bertemankan kopi panas, kami menanti pemandu kami, Karma Sonam yang berjanji untuk datang pada pukul 9:00 pagi. Dia sedikit lewat tetapi kami tak kisah langsung kerana pengembaraan akan bermula beberapa detik sahaja lagi. Aku dan Farah berebut mahu duduk depan. Tapi disebabkan Farah cakap dia muak kalau duduk belakang, maka aku beralah dan duduk belakang dengan senyap dan sopan. Disebabkan hanya kami berdua, Karma siap bawa raga pick nick yang berisi epal (yeay!), jus buah-buahan, tisu basah, hand sanitizer, termos, madu dan lain-lain lagi. Dah macam poket doraemon raga dia tu. Kos sewaan kereta dengan pemandu lebih kurang RM1000 – RM1200, 3 hari 2 malam full day tour. Kalau naik 4-6 manusia lagi jimat sebab boleh split harga. Hotel di Nubra Valley nanti tak termasuk dalam kos itu. Itu kena cari sendiri atau minta bantuan pemandu untuk cadangkan mana hotel yang sesuai. Kami memang percaya sepenuhnya kepada pemandu kami ini. Nanti dalam posting akan datang, aku akan buat satu catatan khas untuk dia.

Sebaik sahaja kenderaan kami keluar dari pagar hotel, aku sudah membayangkan perjalanan merentas gunung-ganang seperti yang kami lalui beberapa hari lalu. Ya, betul sebijik-sebijon seperti dalam imaginasi aku. Tetapi, dengan berlatarbelakangkan Himalaya, permandangan yang aku hadap sangat cemerlang. Perjalanan ke Nubra Valley agak lama – antara 4-5 jam bergantung keadaan jalan. Karma memberhentikan kami di tempat tumpuan pelancong bergambar. Tapi aku tidak banyak bergambar di sini hanya ambil video sahaja sebab sudah banyak gambar dalam telefon aku yang lebih kurang sama.

 

Dalam perjalanan, Farah dan Karma banyak bersembang. Aku dengar dan mencelah sekali-sekala. Karma adalah rakyat Tibet yang mendapat perlindungan di India. Dia seorang Buddhist yang aku sifatkan sangat taat, alim dan beriman. Memulakan perjalanan dengan doa, di awal perjalanan mendengar lagu chanting dan sangat menghormati perempuan – pada aku itu sudah cukup perfect. Kami berdua sangat selesa dengan dia. Bila dia dan Farah bercerita pasal Dalai Lama, monastery, Tibet dan China, aku tidak banyak mencelah. Maklum sahaja ilmu tidak cukup. Jadi aku hanya mendengar sahaja sambil melayan pemandangan yang indah di luar sana.

Ketika hampir sampai di Khardung La, dia memberhentikan kenderaan. Banyak kenderaan lain tersangkut di hadapan. Rupa-rupanya ada falling rocks di hadapan sana. Kami berhenti betul-betul di puncak gunung dengan pemandangan gunung bersalji yang sangat cantik. Masa ini, salji tidak turun tetapi angin sejuk menelusup tulang-temulang aku – walaupun sudah berbaju 3 lapis! Punyalah sejuk…Apa lagi, memang aku bergambar dan mengambil video sepuas-puasnya. Aku betul jadi kanak-kanak riang di situ. Tetapi tidak lama kenderaan kami berhenti kerana pembersihan hampir selesai dalam 15 minit sahaja. Jadilah…memang rezeki aku diberi peluang bergambar di puncak-puncak gunung yang kalau dalam keadaan biasa, kenderaan memang tidak boleh berhenti.

Di Khardung La, semua kenderaan wajib berhenti. Di sinilah semua pengunjung bergambar macam nak gila sebab suasananya yang cantik dan bersalji. Kebetulan…memang kebetulan sangat sebaik sahaja kami sampai, salji turun! Jadi korang boleh bayangkan 2 perempuan dari Malaysia yang eksaited macam nak giler bergambar dan main salji bagai. Aku rasa macam keajaiban sangat sebab kalau ikutkan, salji tidak turun di bulan September. Suhu lebih kurang -5 darjah selsius. Aku mula-mula tak pakai sarung tangan tapi sebelum aku beku jadi patung cendana di sana, aku sarungkan juga. Setelah puas bergambar, kami kembali ke kereta dan Karma membuatkan kami berdua teh halia madu panas. Disebabkan aku tengah sejuk, dapat teh halia madu panas adalah situasi kenapa tidak (rupanya ada cerita kenapa dia buatkan kami air di sini..nanti aku ceritakan dalam posting akan datang).

Kami meneruskan perjalanan kembali. Selang beberapa jam, aku pula minta Karma berhenti sebab aku nampak satu permandangan yang sangat cantik. Aku aje yang bergambar di sini. Entah kenapa, aku rasa tempat ini sangat familiar. Aku pernah mimpikan tempat ini beberapa kali. Ok, tak apalah tu. Kami kemudiannya berhenti makan di satu tempat yang takde sekeping pun gambar aku ambil di sini. Sebabnya, tengah lapar teruk. Walaupun menu makan aku itu menu biasa iaitu nasi putih, dhal, palpadom dan aloo gobi, aku tetap berselera makan dengan ditemani chai panas. Tapi, ada satu tapi di sini. Abang yang jaga kedai tu sebijik muka dia macam Loque Butterfingers. Setiap kali dia lalu, ekor mata aku ni sentiasa mengejar kelibat dia. Helok kau! Masa ini, Karma tidak join kami makan. Aku tak biasa sebenarnya makan tanpa pemandu bersama sebab aku layan manusia macam kawan tak kisahlah dia siapa. Mungkin dia segan sebab ini pertama kali dia keluar dengan kami. Perempuan…muslim pulak tu.

 

Kami sempat singgah di Diskit Monastery yang pemandangan di sekeliling kawasan itu seolah-olah aku berada di Rohan! Sangat cantik dan menenangkan. Seperti biasa, kami bergambar di sini.

Kami kemudiannya sampai di satu hotel di Nubra Valley. Aku tak pasti namanya apa. Macam tak ada nama. Kami percaya pada Karma, jadi okay sahajalah mana yang dia cadangkan. Ha, satu nak bagitahu. Perangai hotel di sini ialah kita boleh tawar harganya berapa. Jadi tawar punya tawar, dapatlah harga yang ok. Tak ingat berapa. Nanti dalam posting terakhir aku cuba untuk buat breakdown costing kami selama 14 hari ini berapa. Cuma masalah kawasan ini, letrik hanya berfungsi pukul 7 – 11 malam sahaja. Masa itulah baharu dapat wifi percuma. Haih, sabar ajelah. Sementara itu, aku merengek-rengek pada Karma mahu teh halia madu panas yang super sedap itu. Dengan senang hati dia sediakan untuk kami berdua. Baik betul Karma ni. Ok, masa ini, ais aku dengan dia belum mencair lagi. Aku masih ada rasa tak payahlah kenal sangat – tak reti aku nak bersembang.

Kami berehat seketika sebelum mengambil keputusan untuk ke Sand Dune. Kena bayar tapi tak mahal mana, tak sampai RM6. Tak ingatlah pulak spesifik berapa, tapi mereka cas ikut kepala. Sand Dune ialah kawasan padang pasir dan kita boleh naik unta di sini. Serius tak mahal…dalam RM20 untuk 30 minit. Tapi kami berdua memang taubat nasuha untuk naik binatang. Ala, padang pasir ajepun. Jalan cukup. Cantik tempat ini. Kita boleh sewa ATV kalau mahu. Aku setakat bergambar riang dan menghabiskan masa sahaja. Balik hotel pun bukannya boleh online. Nak tidur, noooo….sayang kot datang jauh-jauh tapi kau tidur. Daaan, ada oisis di sini. Aku rasa macam sempurna betul kembara aku di sini. Segala macam benda aku merasa nampak dan alami.

Disebabkan kebosanan, kami kembali ke rumah inap semula. Tapi tak masuk bilik, aku dan Farah bersembang di luar sahaja. Kemudian, Karma datang menyertai kami dan membawa sepiring epal. Sambil sembang, sambil makan. Baharulah aku merasa makan epal di India. Oh, di hotel ini penuh dengan pokok epal. Yang merah, yang hijau dan kuning semua warna ada. Dan pemiliknya pun sudah beri kebenaran untuk kami makan, kalau mahu. Masih di sini, hanya Farah dan Karma meneruskan perbualan politik dan sosioekonomi mereka. Aku hanya mendengar sahaja, sambil memangkah Candy Crush. Aku rasa macam dalam kelas Dr. Munis pun ada…belajar segala masalah perang, wilayah autonomi dan lain-lain lagi. Sempat kami memesan chai masala panas kepada adik yang menjaga rumah inap ini. Handsome! Aku tak tipu..muka dia sebijik sebijon macam Bruce Wayne masa muda dalam drama Gotham.

Akhirnya pukul 7:00 malam menyapa dan teranglah suasana senja di sini. Aku terus online tanpa segan silu sambil menantikan waktu makan malam. Harga sewa bilik ini termasuk makan malam dan sarapan pagi. Jadi berbaloilah dengan harga yang kami bayar. Ditambah dengan adik super cute yang menjaga tempat ini, indah-indah belaka jamuan mata aku di sana. Oh, petang tadi, aku cakap kat adik tu, awak ni handsome. Amik kau, sepanjang masa bertanya kami nak apa-apa lagi tak. Mintak aje dekat dia, dengan pantas dia bawa keperluan yang kami minta. Nampak tak ciri-ciri kemengada-ngadaan sang musafir di bumi Ladakh?

Sebijik sebijon

Capaian wifi dalam bilik tak kuat. Ada aksi-aksi melekap di dinding macam cicak kerana mendakwa laju di situ (seriously?). Aku pula sanggup bersejuk di luar balkoni sambil berwhat’sapp dengan beberapa manusia yang aku rindui. Tiba-tiba Karma muncul depan mata aku. Terkejut sekejap. Dia cakap something like – sejuk luar ni, dan dah malam. Tak mahu masuk bilik ke? Aku beri alasan tengah uruskan hal kerja. Tak lama kemudian, aku masuk bilik juga. Bukan sebab sudah puas online, tapi sebab sejuk yang menggila. Sekali angin bertiup, aku rasa kesejukan yang melampau. Kalau lama-lama, boleh demam aku begini atau semput. Sebelum tidur, aku makan dahulu beberapa pil wajib sambil berharap badan aku mampu bertahan untuk beberapa hari lagi.

Ok, setakat ini dahulu…Esok aku akan ceritakan pengalaman di Pangong Lake yang macam mimpi bila aku sampai situ.

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...