11 JANUARI…

 

Bukan 11 Januari yang aku nantikan.
Dan bukannya sebab bulan Januari lagu ini dilagukan – walau Januari mencatat detik-detik penting dalam kehidupan aku. Ia bawa aku balik ke lorong kenangan…

Ia satu masa yang agak kelam. Ujian alam rumahtangga memang bertimpa 3 tahun pertama perkahwinan. Itu bukan kata aku, anekdot dari entah siapa.

Yup…menduga.
Baharu sahaja berkahwin, aku kena tinggal 6 bulan. Kerja pula, dicampak ke sana sini. Kejap SPM, kejap Galeri Nasional, kejap karang talkshow Isu la, Bicara mak nenek bagai-bagai. Setiap sudut kehidupan ada bumper yang tersendiri. Boleh kira berapa kali sangat aku dapat jumpa Hadi dalam tempoh itu. Pishang abis…emosi memang memberontak.

Tapi aku tak sendiri. Kalau boring, ada sahaja kawan yang boleh diajak karoke, layan live band atau makan malam bersama. Hidup kala itu berkisar 3 elemen ini sahaja.

Sampailah aku rapat dengan seorang manusia yang buat hidup aku terisilah sikit. Aku ingat lagi saat kami bercerita tentang muzik, dia mengusai berjam-jam perbualan padahal knowledge akupun boleh aje mencelah kalau rasa mahu. Aku biarkan dia bercakap. Aku biarkan dia selesa dengan ruang yang ada. Memang passionate habis. Oh, dia datang dari selatan usai habis kerjanya semata-mata mahu berjumpa dengan aku. Itu gile…

Dilatari 11 Januari, Dengar Bisikku (track lain aku tak ingat tp konfem ada Ketulusan Hati-Annuar Zain sebagai muzik latar) perbualan kami merayau ke galaksi seni dan drama bersiri antarabangsa. In short, kami ada kimia dan citarasa pun sama.

Aku rasa berada pada track yang betul sebab pertemuan yang aku jangkakan sekali sahaja itu mempunyai episodik yang sangat convincing. Memang 2 jiwa yang hilang berenang dalam balang ikan. Aku ada tempat mengadu.

Persahabatan yang pada mulanya indah kemudian jadi macam gula-gula hi sour. Aku cuba membetulkan keadaan tapi gagal teruk. Dia ni punca aku menangis 30 minit di bawah pancur mandi semasa aku cuba cari ketenangan di Bali. Semua salah aku, terima sahaja begitu…

P/s:lepas tu kami baik balik…lepas tu jdi arnab

#11januari
#ukenamedAB
#11of365

Sebelas Januari Bertemu
Menjalani Kisah Cinta Ini
Naluri Berkata Engkaulah Milikku
Bahagia Selalu Dimiliki
Bertahun Menjalani Bersamamu
Kunyatakan bahwa Engkaulah jiwaku
Akulah Penjagamu
Akulah Pelindungmu
Akulah Pendampingmu
Di setiap langkah-langkahmu
Pernahku Menyakiti Hatimu
Pernah kau melupakan janji ini
Semua Karena kita ini manusia
Akulah Penjagamu
Akulah Pelindungmu
Akulah Pendampingmu
Di setiap langkah-langkahmu
Kau bawa diriku
Kedalam hidupmu
Kau basuh diriku
Dengan rasa sayang
Senyummu juga sedihmu adalah Hidupku
Kau sentuh cintaku dengan lembut
Dengan sejuta warna

Rasa Macam Lailatul Qadar

Pada mulanya aku hanya mahu menyimpan cerita ini kerana ia ada unsur-unsur berbuka puasa dan menu. Hajat asalnya awal Ramadan dahulu ialah tidak mahu berkongsi tentang saat-saat berbuka puasa. Tetapi kerana aku tidak mahu lupa, aku tulis juga untuk kenangan aku di masa hadapan.

Jadinya petang semalam aku dan Aie berbuka puasa bersama-sama di satu kedai makan yang terkenal, terletak di Jalan Kelang Lama. Ini kali kedua kami mengulang berbuka puasa di sana. Kali pertama dulu, orang agak ramai dan kami hampir tidak dapat meja kerana sampai 2 minit sebelum waktu berbuka. Kunjungan kali kedua juga seperti kunjungan pertama, cuma bezanya kami sampai 2 minit selepas waktu berbuka. Apa yang peliknya, hanya ada kami berdua sahaja di situ!

Pelik amat…..

Pelayan yang mengambil pesanan pun turut menzahirkan perasaan pelik yang mereka rasa. “Selalunya, kami terpaksa pasang meja sampai ke depan pintu” kata adik pelayan itu dengan ramah usai dia mengambil pesanan makanan kami.

Sambil menunggu makanan sampai, aku jamah dahulu kuih atas hijau bawah pulut (kuih apa ni?) yang dibeli oleh Aie. Tak baik melengah-lengahkan waktu berbuka. Sementara itu, aku meninjau keadaan sekeliling yang penuh dengan kedai makan Cina yang sibuk menyiapkan masakan yang dipesan oleh pelanggan mereka yang penuh sepanjang deretan kedai.

Tiba-tiba lalu seorang makcik yang menjinjit beg plastik dan berhenti di meja kami. Dalam hati, aku membayangkan makcik ini menjual keropok-kerepek dan meminta kami membeli jualannya. Spontan aku tanya, makcik ni dah buka puasa ke belum?

“Belum…”balasnya perlahan.

Kami kemudian mempelawa makcik itu duduk dan berbuka puasa bersama. Kebetulan pesanan makanan kami juga sampai dan aku meminta pelayan membawakan satu lagi nasi tambah.

Kami menyantuni makcik ini dan meminta dia mengambil lauk yang ada – ayam dan kerabu mangga. Pantas dia menolak…

“Makcik tak makan ayam ni…menjaga keturunan…Makcik ini orang asli, keturunan belah nenek memang tidak makan ayam dan telur” terang makcik itu melihatkan reaksi muka aku yang ketara.

Langsung aku minta pelayan tadi bawakan nasi putih bagi menggantikan nasi tambah yang dia bawa tadi. Kalau nasi ayam, setahu aku memang akan pakai air rebusan ayam.

Pelayan kemudiannya datang dengan sepinggan nasi putih. ┬áMakcik tadi rupanya ada membeli lauk ikan berkuah, ikan keli berlada untuk sahur dan bubur sum sum (betulkah namanya bubur sum sum?). Terus dia mencurahkan kuah ikan dan makan dengan penuh berselera sementara aku dengan Aie penuh syahdu melayan makanan yang ada di depan mata. Tak sampai 3 suap aku makan, aku jelinglah makcik tu – nasi dia dah habis!

Makcik nak nasi lagi? Kalau nak saya minta lagi satu?

“Boleh juga…”

Langsung aku memesan nasi putih lagi sepinggan. Seperti tadi, dia mencurahkan kuah ikan ke dalam pinggan nasi dan kali ini baharu aku perasan yang dia tidak makan nasi dengan ikan. Dia makan nasi dengan kuah ikan! Pun laju dia makan. Lapar sangat agaknya. Dia cakap berbuka puasa hari ini bukan main sedap rasanya, tak tahu kenapa. Aie cakap mungkin sebab berbuka ramai-ramai, perasaannya lain.

Kemudian perlahan-lahan kami mula mengenali figura ini. Dia berkerja sebagai cleaner di KL Sentral, asal Batu Pahat, Johor…keturunannya orang asli belah bapa, Indonesia belah ibu. Namanya ialah Siti Aminah manakala nama arwah ibunya ialah Siti Khadijah. Banyak juga yang kami sembangkan, tapi kena pandai agak apa yang cuba disampaikan sebab laras bahasa memang lari jauh. Dia bercerita pasal barang-barang serba mahal di sini. Di kampungnya dahulu petik-petik aje semua ada. Tapi ada satu masa dahulu semua tanaman habis tenggelam (banjir rasanya). Sambil bercerita, dia menguit-nguit ikan dalam plastik dan makan. Aku tak pasti sama ada memang makcik ni tak makan lauk dengan nasi atau dia memang suka makan lauk kemudian.

Makcik ini bercerita, dia sudahpun membeli tiket bas untuk balik berhari raya di Batu Pahat. Tambahnya lagi, kerjanya kali ini dia boleh cuti raya. Kerja lamanya dahulu tak benarkan sangat cuti-cuti ni. Bila aku tanya, kenapa tak kerja di Batu Pahat sahaja, barang-barang lebih murah. Tidak semahal KL. Dia jawab kerja di KL gaji lebih besar.

Aku mula-mula nak sembang logik gaji besar barang mahal, gaji kecil barang murah macam itulah. Tapi aku shut up aje sebab makcik ini berusaha untuk mengubah ekonominya. Kenapa perlu aku jadi Profesor di situ?

Kami kemudiannya meminta diri untuk beransur. Sebelum balik, berkali-kali dia luah rasa tidak percaya dengan apa yang terjadi hari ini pada dia. Alahai, pada aku dan Aie pula setakat makan 2 pinggan nasi dan teh o kosong aje pun…Tak luak mana.

Di deretan kedai makan Cina yang kami telusuri, ada satu kedai buah yang menjual durian. Aku ni memanglah hantu durian. Untuk melepaskan hajat, Aie beli sebiji sebab aunty tu kata durian tu warnya oren-oren macam baju aku hehehe…Rasanya, sumpah sedap weh! Bercucuran air mata aku sekejap…warnanya kuning pekat nan menggoda iman. Dan aunty itu menyantuni kami dengan sangat ramah. Dalam hati aku rasa agak terharu juga sebab aku jumpa manusia yang baik-baik hari ini.

Sekali lagi, makcik tadi lalu dimeja kami. Kami mempelawa dia makan bersama-sama. Mula-mula dia ambil seulas, uik sedapnya! Kami beri dia seulas lagi dan dia makan dengan penuh berselera.

“Terima kasihlah…aku rasa macam Lailatul Qadar malam ini” katanya sebelum dia berlalu.

Aku dengan Aie gelak dengar dia cakap macam tu. Dia ingatkan kitorang ni malaikat. Kami pulak ingatkan entah-entah dia tu yang malaikat. Ini biasalah dialog-dialog tak membina pasca makan yang membuatkan kami tersadai seketika.

Betullah orang kata, kadang kala perbuatan kita yang kecil itu memberi kesan yang besar kepada orang yang menerima. Sebenarnya, makcik Khadijah itu adalah pengajaran untuk aku dan Aie. Lepas ini, setiap kali puasa konfem cerita makcik ini akan kami kongsi semula ­čÖé

Sebenarnya makcik itu tidak jual apa-apa pun. Aku masih musykil kenapa dia berhenti di meja kami tetapi bukanlah itu juga satu cara untuk kita mengakui kuasa tuhan?

Selamat berpuasa dan selamat mencari Lailatul Qadar…

 

Kamu Yang Bawaku Terbang

image
Aku sudah beritahu. Aku tidak suka dalam keramaian. Aku serabut dan rasa sendiri. Aku tidak tahu mahu menumpukan perhatian kepada siapa sebab semua orang seolah gila perhatian. Kerana itu aku cenderung bersendiri dan menanti kamu dengan melayan diri sendiri.

Aku meneroka daripada satu ruang hibur ke ruang hibur yang lain. Bukan jenis itu yang aku suka. Bukan jenis itu yang aku mahu. Aku tidak suka muzik hiruk-pikuk macam nak pecah gegendang telinga. Juga lelaki yang kecenderungannya boleh dipertikai mengutus salam kenal dengan niat terselindung. Apatah lagi dalam satu ruang seolah akuarium yang aku perlu berbasahan untuk ke seberang sana.

Aku bosan! Aku rasa asing..

Aku nanti akan dikau di luar pintu masuk. Selepas semua khalayak bangun bertepuk sorak terkhayal dengan persembahanmu memainkan imaginasi mereka. Kamu akhirnya muncul di situ.

Aku ingat jelas. Warna baju itu Royal Blue, ada Ace Club di depannya. Kamu pantas mendapatkanku. “Adakah kamu gembira melihatku?” Masakan tidak. Dadaku berombak kencang tanda keterujaan yang teramat. Sumpah aku sukakan apa yang aku lihat di depan mata ini. Sumpah cantik! Entah berapa kali aku katakan padanya. Dia hanya ketawa kecil. Kalau tidak disebabkan keadaan, mahu sahaja aku mendakap dia di situ juga!
image

“Okay, sekarang kamu mahu apa? Mintalah apa sahaja.”
Seriously?
Boleh bawaku terbang?

Serentak tanganku ditarik dan betul…dia bawaku terbang. Tidak terbang ke langit. Kami terbang menembus setiap jalan utama. Semua manusia yang ada dikeliling jalan bersorak tatkala kami berdua melintasinya khalayak dengan bergaya dalam bersahaja. Aku perhatikan riak-riak dengki mata yang melihat. Tentu mereka tertanya mengapa aku yang dipilih, bukannya mereka yang berhabis beratusan ringgit semata-mata mahu melihat persembahan dia.

Jauh aku dibawa mengembara. Daripada satu jalan ke jalan..daripada satu lorong ke lorong sampaikan aku jadi kagum dan simpati padanya. Dia membawaku terbang dengan penuh kudrat yang ada. Sampai aku katakan peluh yang mengalir itu lebih meriah berbanding peluh yang terhasil apabila dia beraksi. Aku akui..aku jatuh sayang padanya.

Makin lama, kami menghampiri satu kawasan perumahan. Kelihatan sekumpulan manusia seperti sedang berkumpul seolah sesuatu yang tragis telah berlaku. Aku perhatikan keliling. Tiada muka yang aku kenali. Adakah ini perhimpunan satu bangsa sahaja? Serentak itu kelihatan satu kakak bertudung – anak mami barangkali dan terus kami merapati dia.

Kamu maklum sahajalah..dengan nama yang dikenali dan baju persembahan yang masih tersarung membuatkan kamu terus dikerumuni gadis-gadis cantik yang pantas mengambil peluang untuk bersembang. Perlahan-lahan aku kebelakang dan kemudian aku terus terasa dipinggirkan. Sudah aku katakan…aku tidak selesa dalam keramaian manusia.

Tidak lama aku menyendiri. Dia menghampiriku dan membisikkan mengapa dia perlu masa untuk bersama gadis-gadis itu. Salah seorang daripada mereka telah berjanji untuk menyelesaikan satu masalah yang membebaninya.

“Kamu perlu faham itu..kamu perlu faham itu. Aku akan mendapatkanmu selepas semuanya selesai.” Dalam pada rancak dia bersembang dengan mereka, adakalanya matanya tetap mencuri memerhatikan aku yang setia menanti.

Tidak lama untuk otakku memberitahu kebenaran hujung pangkal cerita ini. Dia akan datang bila dia perlukan aku sementara aku sentiasa memerlukan dan menghargai dia. Cuma dia perlu tahu…dia yang bawaku terbang.

Sekian.

Kata-Kataku Bukan Mimpi

image

Satu mimpi besar yang aku kejar.
Mimpi itu aku harap akan mengubah keadaan daripada sedia ada kepada lebih baik.

Tapi aku bertindih dengan mimpi yang satu lagi. Mimpi itu juga aku kejar bersama mimpi-mimpi yang lain.

Sekarang aku harus kejar keduanya – walau serabai, walau rabak, walau barai. Yang nyata aku berperang dengan masa.

Aku tidak sempat untuk lari ke hutan dan belok ke pantai. Aku hanya larat menambah bilangan mimpi dan mencungap mengejarnya satu persatu…

Teruskan bermimpi, badak!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...