Terima Kasih, Adik Pian Sufian Suhaimi…

 

Terima kasih @sufiansuhaimi_ atas ucapan yang diberikan. Awak tentu tak sangka dengan ucapan ringkas ini menyebabkan akak rasa terapung sekejap dan buat akak rasa kurang sedikitlah rasa sedih sebab kawan akak yang seorang tu @aiesarkase akan berpindah ke Johor beberapa hari lagi.

To my bff, sahabat paling logik, paling giler dan orang yang sentiasa faham lawak aku, terima kasih atas kiriman video ini. Ini kali kedua kau kirimkan video untuk ceriakan hari-hari aku yang sangat mandom. Lepas ni kau tak ada, terpaksa aku bercakap dengan bangunan media sitinorbaini aka tempat penternakan sarang burung walit tu kalau aku serabut. Aku dah takde siapa lagi dah ???

Sebelum persahabatan yang akrab ini menjadi arnab, please luangkan satu hari untuk kita makan chicken grilled cheeze yang super biadap, merenung ombak di Bagan Lalang selepas bermangkuk kerang rebus dan sebekas teh ais super sedap.

?Melepaskanmu…bukan mudah bagiku untuk melalui semua ini ????

Thank you…both of you ???????

HAPPY BIRTHDAY KAK BENNY!

Hari ini usia aku bertambah lagi satu. Hmm…sudah 38 tahun. Sesungguhnya perasaan dan jiwa masih terasa seolah-olah dalam usia 20-an. “Age is just a number” kata orang sekolah omputih. Irish woman macam aku hanya rasa hari ini permulaan untuk aku jadi lebih baik, lebih sabar, lebih berani dan lebih fokus dari tahun-tahun terdahulu. Haaa…bolehlah start diet kalau mahu, tapi kena mula isnin 2 minggu lagi.

Tahun ini aku tidak lagi berpeluang menyambutnya di luar negara seperti yang sering aku lakukan dahulu. Banyak benda sudah berubah. Aku kena akur dengan suratan hidup aku sekarang. Nak bercuti dalam negara pun fikir banyak kali sebab kebetulan cuti ini jatuh dekat dengan hari perayaan. Hotel konfem mahal, penuh dan keadaan trafik juga menjadi faktor penolak. Tapi sebenar-benar sebab ialah kami berdua memang koyak. 2 bulan ini sahaja sudah habis menggali untuk menyelesaikan yuran persekolahan anak-anak. Aku juga tidak lagi mahu menyusahkan sesiapa. Selagi boleh hayak sendiri, itu yang akan aku buat.

Mujurlah hari lahir aku tahun ini jatuh pada hari cuti kerana dasar aku ialah tidak berkerja pada tarikh hari pertama aku lahir ke dunia. Tetapi tetaplah kerjaan membersihkan rumah yang tak pernahnya selesai dan menguruskan kain baju yang setia duduk di dalam raga tanpa pembelaan. Ragam anak-anak memang cepat buat aku sawan tapi nak buat macam mana…mereka sendiri tak faham apa yang mereka buat. Sabar ajelah. Isnin Selasa Rabu Khamis Jumaat Sabtu Ahad kena bersabar walaupun badan rasa barai, jiwa kacau dan otak berserabut.

Semalam, adik aku meluangkan masanya seharian untuk menguruskan hal-hal duniawi yang tak sempat aku lunaskan pada hari berkerja. Ameera bawa aku ke Melaka sebab aku mahu menukar nama bil cukai tanah daripada nama pemaju kepada nama aku. Untuk memudahkan Hadi, aku membawa Eskandar jadi Hadi boleh bawa Ezzudin membeli kasut yang susah amat untuk kami cari saiznya yang tidak sepadan langsung dengan umurnya.

Misi itu gagal. Jadi Ameera minta aku fikirkan apa lagi yang aku nak buat tapi tak sempat, semua itu kita cuba buat hari ini. Nak shopping ke, makan ke dia ikut aje. Hmmm….banyak benda yang aku nak. Tapi sukar sikit untuk aku dapat. Tapi sebelum itu kami singgah di tempat yang selalu aku pergi kalau aku lari dari rumah – Summit USJ. Aku teringin nak minum kopi sedap di Black Canyon. Selepas itu, Ameera belikan aku hadiah hari jadi. Lepas itu, dia tanya balik apa lagi yang aku nak sebelum dia hantar aku balik rumah.

Yang betul-betul aku mahu untuk buat aku happy semalam ialah makan durian. Tapi sedihnya kedai durian di USJ tu tak buka. Yang ada berkotak-kotak limau mandarin. Haih sangat…Jadi kami terus menghala ke Bandar Saujana Putra. Nasib aku baik, ada satu kedai durian tepi jalan yang buka. Sebelum itu, kami hantar Eskandar balik dahulu ke rumah dan aku minta izin Hadi untuk keluar berdua sekejap dengan Ameera.

Apa lagi, terus serang kedai durian. Disebabkan Minang sama Minang, memang dapat harga saudara-mara. Serius puas hati. Tak habis agenda makan durian, kami ke Banting pula sebab aku nak beli baju Ezzudin. Tak lama sangat di Banting, Hadi text aku tanya bila nak balik. Aku mula rasa something wrong sebab bila aku berseloroh menjawab, dia tak balas.

Dalam 20 minit kemudian aku sampai rumah. Hadi dan anak-anak sudah naik atas. Aku memang rasa hiba sangat tengok rumah macam tongkang pecah. Choco Pops bersepah-sepah dilantai, bekas aromaterapi pecah berderai dan mainan anak-anak merata-rata. Konfem, Ezzudin tantrum dan mengamuk. Kasihan Hadi…mesti dia penat.

Memang meleleh-leleh air mata aku sambil mengemas rumah. Lagu yang Gold pasang pun macam faham perasaan aku macam mana. Aku settlekan rumah, dapur dan yang mana terdaya. Dekat 30 minit aku termenung lepas kemas rumah tu. Kepala aku kosong. Kemudian aku terus mandi dan masuk bilik. Call it a day…

****

Hadi bangun awal. Anak-anak pun sama. Aku sahaja sedikit liat sebab penat semalam masih tersisa. Pagi itu, dia ucapkan Happy Birthday pada aku dan tanya aku nak makan apa. Pagi ini, aku tak perlu masak katanya…Hmmm…bihun sambal adalah menu yang sedap untuk sarapan pagi. Malangnya bihun yang aku dapat keras dawai macam rendam dengan air sungai. Aku habiskan juga sebab malam semalam aku tak sempat makan malam.

Lepas makan, aku terus uruskan rumah. Bilik, kain baju, bilik air semuanya aku mahu uruskan hari ini. Tetapi anak-anak mana boleh tengok mama dia melipat baju. Meruntuhkan lipatan baju itu seolah-olah satu sukan yang sihat.

Menjelang 11:00 pagi, Hadi keluar dengan anak-anak, nak claim pizza percuma katanya. Aku pesan teh ais. Teh ais ni sudah jadi minuman wajib aku setiap kali hari Sabtu dan Ahad sebab ia sangat sedap berkrim dan mempunyai ciri-ciri teh ais yang aku idamkan.

Mereka kemudiannya balik. Aku nampak pizza sekotak, teh ais yang aku pesan daaaan…sepotong kek New York Cheese – kek kesukaan aku sejak aku pandai makan kek sedap. Hadi bersusah payah susun meja dan pasangkan kamera pada tripod sementara anak-anak sudah mula meragam sebab tak sabar nak makan kek.

Kemudian mereka nyanyikan lagu Happy Birthday untuk aku. Perasaan aku? Teramat terharu…sedih pun ada. Keluarga kecil aku ini tidak sempurna dan kurang serba-serbi, tapi kami berempat akan sentiasa berusaha untuk mencari bahagia dan menyokong sesama sendiri.

Sebenarnya ada sebab kenapa catatan kali ini bernada pelik sedikit. Nanti bila lapang aku ceritakan. Apapun, terima kasih semua kerana menjadikan hari ini indah untuk dikenang. Terima kasih kerana memperuntukkan sedikit masa memberi ucapan hari lahir kepada aku.

Terima kasih…

Me,
-Ben, Benny, Baini, Abby, Abby Anywhere, Abby Immortal, Strange, Belthazor ?????

Happy Birthday, Eskandar Dzulkarnain!

Baby ED#1, Baby Alex, Debok, Kanda dan lain-lain nama panggilan untuk dia. Rasa macam sekejap sangat dia sudah berumur 5 tahun. Dari langsung tak boleh bercakap, keluar juga sikit-sikit Mama, Abah, susu, Mishka. Sekarang semakin petah. Sejak masuk tadika, tatabahasa pun semakin bertambah. Cuma dia belum mahu bersembang dengan kami seperti kanak-kanak lain seusia dia. Belum masanya untuk mama dan abah impart wisdom untuk anak kecil ini.

Tahun ini, untuk pertama kalinya kami tidak sambut hari lahir Eskandar. Tunggulah minggu depan kita sambut dengan birthday Abah, ya…Mujur dia belum pandai minta dan demand. Bila kami wish “Happy birthday, Eskandar!” dia hanya balas “thank you, mama” tanpa nada excitement. Haih, sangat…

Sesungguhnya Julai adalah bulan yang memberi pelbagai warna dalam kehidupan aku…

Jadi malam itu aku mengajak Hadi untuk bawa anak-anak berjalan dengan pergi melawat dinosaur di Selayang. Tak silap aku, beberapa bulan dahulu kami pernah berusaha untuk ke sini semasa promosi masuk percuma, tapi gagal teruk. Dah sampai depan pintu pun, tapi kami patah balik sebab seramai-ramai umat dan kereta bersepah-sepah di kiri-kanan jalan.

Ramai yang tanya, apa nama tempat yang aku pergi ini. Selalunya aku rajinlah maklumkan nama tempat kepada khalayak tetapi malam itu aku memang fully rockupied menjaga dan mengawas Ezzudin. Dia moody teruk. Kami terpaksa ikat dan sorong dia sepanjang masa. Buatnya datang semangat dia nak terjun tasik, aje jahanam hidup aku. Jadi peluang untuk pegang telefon di sana amat terbatas.

Ok, tempat ini namanya 99 Wonderland Park, terletak di Selayang. Dekat aje dengan Pasar Borong Selayang. Kos masuk untuk dewasa tidak tetap, mengikut hari jua adanya. So bolehlah rujuk jadual. Kos kami malam itu ialah RM21 sahaja untuk 2 dewasa dan 1 kanak-kanak. Ezzudin mereka tidak cas sebab Judin baru 3 tahun.

 

Taman ini tidaklah besar sangat dan tidaklah kecil juga. Kalau berjalan satu kawasan, konfem berpeluh ketiak. Jangan risau, ada aje gerai-gerai yang menjual air, makanan dan aiskrim di dalam ini. Tujuan kami sangat jelas – dinosaur!

Jenuh aku pusing…mana dinosaur? Sepatutnya dari pintu masuk, terus belok ke kanan untuk ke kawasan yang menempatkan sekeluarga dinosaur, tetapi kami terus belok kiri. Sebabnya kebetulan masa sampai, ada persembahan bunga api. Nak dapat angle yang menarik kena ke kiri kawasan, baharulah dapat menonton dengan lapang dan selesa.

 

Kemudian kami bawa anak-anak pusing kawasan ini. Jangan risau, konfem tak sesat. Macam tawaf satu pusingan aje. Dapatlah tengok ayam, itik, angsa, rusa dan beberapa binatang lain. Bau agak tengik, tapi terkawal.

Di sini juga banyak patung haiwan. Boleh dikatakan semua yang ada dalam tu semua dia nak tunggang. Tapi kami hanya sempat ambil gambar ditempat yang tidak ramai budak. Bukannya apa, tak kuasa nak berebut dan menunggu.

Akhirnya jumpa juga dinosaur….tarikan utama kami ke tempat ini. Tidaklah statik kejung aje binatang ini, bolehlah kepala dia pan left and pan right dan adalah audio juga. Tapi Eskandar punya penakut, samalah macam masa kami bawa pergi Deerland. Suara dia aje!

Habis tawaf, kami pun balik. Sebelum balik sempat ada drama. Eskandar meluru menuju ke arah tempat bot sebab tiba-tiba dia nak naik bot pulak. Kemudian dia terbaring (seperti biasa) tanda protes dan aku biarkan sahaja sampai dia boring. Ezzudin pula menangis-nangis tak mahu balik (padahal bukan dia berjalan pun, dalam stroller semata). Kedua-duanya meragam dalam kereta. Kebetulan aku memang tak bawak botol susu sebab nak biasakan mereka minum dengan botol air. Tidak lama kemudian, birthday boy terus tertidur manakala adik dia masih meragam macam incredible hulk. Mujur ada Pikin dan senyaplah dia sekejap.

Sebaik sampai rumah, kedua-dua mereka langsung bongkang. Mereka kemudiannya kami dukung masuk ke dalam bilik dan kemudian aku dan Hadi menghabiskan masa di luar rumah.

“Ai, tak larat…” Dia mengadu. Dia sandarkan kepada ke bahu aku.

Kita boleh lalu semua ini, kita boleh lalu…Call it a day. Tomorrow is a new day.

Kami pun pandang langit malam dan mengeluh bersama-sama.

Happy birthday, Eskandar Dzulkarnain. Mama, abah dan Ezzudin sayang kamu sentiasa.

 

Selamat Ulang Tahun RTM Ke-72

2004 – 2018…

14 tahun aku mencurah keringat di kota Angkasa.

Nantikan catatan lanjut. Aku pancit kala ini.

****

Ok, maafkan hakak yang ditimpa masalah kerja tanpa henti walaupun dalam waktu bercuti. Ini semua keranamu, RTM 🙂 Dalam pada aku serabut dengan masalah yang berselirat di dalamnya, tapi aku bahagia duduk dalam labyrinth itu.

Terima kasih kepada kaki tangan Seksyen Promosi dan Kreatif kerana telah bertungkus lumus menyiapkan bahan promo sempena Hari RTM yang ke-72. Sangat bangga melihat ramai rakan-rakan yang share klip yang unit aku buat. Aku aje takde share apa-apa. Hujung minggu lalu berjuang dengan anak-anak. Hadi rehearsal konvo, jadi aku sangat sibuk menguruskan anak-anak.

Aku baca balik catatan tahun-tahun lepas berkenaan Hari RTM. Wow….aku tidak pernah bercerita dengan terperinci sejarah aku di bukit Angkasa nan indah ini. Tidak juga untuk tahun ini. Biarlah ia menjadi misteri seketika. Satu hari nanti akan aku ceritakan juga..mungkin masa Hari RTM ke-75 🙂

Sebenarnya sejak aku kembali ke RTM sejak habis cuti belajar pada tahun 2013, aku jarang bercerita hal kerja. Maklum sahaja, hal sulit dan kerahsiaan yang perlu dijaga. Berbanding masa aku menjadi penerbit rancangan, aku cenderung cerita pengalaman menerbitkan program yang pelbagai. Tipulah kalau kata aku tidak rindu masa gemilang itu. Sumpah rindu! Tapi ia datang dengan pakej yang aku tidak mampu untuk lalu dalam keadaan aku sudah beranak. Dulu takde anak, takde hal. Sekarang ini anak priority. Tak mungkin aku perjudikan masa yang aku ada kerana kerja. Cukuplah 7 tahun aku mengabdikan keringat aku untuk penerbitan.

Aku gembira di unit ini. Serabut dan runsing-runsingnya tetap ada. Tapi berkala. Setakat ini aku layankan aje dulu. Aku sudah mula terasa untuk mencuba sesuatu yang lain dalam hidup aku. Keinginan itu makin lama, makin kuat. Jujurnya aku perlu escapism untuk membuatkan aku waras dan tenang kembali.

Selamat Ulang Tahun RTM Ke-72. Aku mahu lebih lama di sini dan aku mahu maju di sini. Semoga kami semua dpt menyumbang ke arah kegemilangan RTM di masa hadapan dan kembali menerajui industri penyiaran negara.

Happy Birthday, Benny!

Happy Birthday to someone who is full of unbelievable awesomeness! Yes, that’s right. It’s my birthday.

20 Januari 2018….makanya aku sudah berusia 37 tahun. Belum 40 lagi seperti terjahan Puan Norliza tahun lepas. Aje sentap aku mendengarnya 🙂

Alhamdulillah… Tahun ini sambutannya sederhana tetapi santai. Pertama sekali, terima kasih kepada staff Unit Promosi dan Kreatif kerana sudi meraikannya – seminggu awal! Memang aku terkejut sebab asalnya mesyuarat Khamis 2 minggu lalu adalah untuk meninggalkan amanat kepada penyelaras yang bertugas dan bertemu semua kakitangan bagi sesi pertama 2018. Terima kasih atas kehadiran semua dan kek yang sedap itu. Eskandar aje makan separuh 🙂

Petang itu kami gunakan kesempatan yang ada untuk bergambar beramai-ramai.


16 Januari – Aku terima ucapan hari lahir kedua dari Pak angkat, Nakatani. Alang-alang, aku minta dia simpankan newsletter PREX edisi Januari kerana ada ucapan tahun baharu aku dalam keluaran itu. Moga-moga ada rezeki aku menjejak bumi Jepun lagi untuk berjumpa dia dan rakan-rakan lain di sana.

Tahun lepas, aku ke Krabi untuk menyambut hari lahir di sana. Tahun sebelum itu aku ke Pattaya. Tahun ini aku memilih untuk ke Phuket pula. Makanya, 3 tahun berturut-turut aku ke Thailand dan menyambut hari lahir di sana. Kisah ke Phuket ini aku akan tulis dalam catatan yang lain kerana kisahnya panjang – walaupun cerita perjalannya tidak banyak.

Tidak menang tangan aku membalas ucapan-ucapan hari lahir yang rakan-rakan titipkan khususnya di Facebook dan What’s App. Sampai aku terlepas pandang yang mana belum sempat aku balas. Terlalu banyak! Adalah dalam 20% dari jumlah sahabat maya yang berada di FB 🙂

Macam aku bagitahu tadi, sambutan hari lahir aku santai aje. Dalam pada bercuti di Phuket, aku sempat membalas ucapan yang ada sebab aku beli simkad Thailand. Oh, waktu Malaysia lewat satu jam dari waktu Thailand.

Kerana itu bila Hadi ucapkan selamat hari lahir pada aku pada pukul 11.30 malam, aku dengan penuh yakin bagitahu “eh, belum lagi..ada lagi setengah jam”. Jangan berangan. Itu waktu Siam…ini waktu Malaysia 🙂

Hemoh…hemoh…hemoh….

Terima kasih semua. Aku sangat hargai kiriman ucap selamat kalian.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...