RSS

Category Archives: Happy Birthday

Happy Birthday, Eskandar Dzulkarnain!

Baby ED#1, Baby Alex, Debok, Kanda dan lain-lain nama panggilan untuk dia. Rasa macam sekejap sangat dia sudah berumur 5 tahun. Dari langsung tak boleh bercakap, keluar juga sikit-sikit Mama, Abah, susu, Mishka. Sekarang semakin petah. Sejak masuk tadika, tatabahasa pun semakin bertambah. Cuma dia belum mahu bersembang dengan kami seperti kanak-kanak lain seusia dia. Belum masanya untuk mama dan abah impart wisdom untuk anak kecil ini.

Tahun ini, untuk pertama kalinya kami tidak sambut hari lahir Eskandar. Tunggulah minggu depan kita sambut dengan birthday Abah, ya…Mujur dia belum pandai minta dan demand. Bila kami wish “Happy birthday, Eskandar!” dia hanya balas “thank you, mama” tanpa nada excitement. Haih, sangat…

Sesungguhnya Julai adalah bulan yang memberi pelbagai warna dalam kehidupan aku…

Jadi malam itu aku mengajak Hadi untuk bawa anak-anak berjalan dengan pergi melawat dinosaur di Selayang. Tak silap aku, beberapa bulan dahulu kami pernah berusaha untuk ke sini semasa promosi masuk percuma, tapi gagal teruk. Dah sampai depan pintu pun, tapi kami patah balik sebab seramai-ramai umat dan kereta bersepah-sepah di kiri-kanan jalan.

Ramai yang tanya, apa nama tempat yang aku pergi ini. Selalunya aku rajinlah maklumkan nama tempat kepada khalayak tetapi malam itu aku memang fully rockupied menjaga dan mengawas Ezzudin. Dia moody teruk. Kami terpaksa ikat dan sorong dia sepanjang masa. Buatnya datang semangat dia nak terjun tasik, aje jahanam hidup aku. Jadi peluang untuk pegang telefon di sana amat terbatas.

Ok, tempat ini namanya 99 Wonderland Park, terletak di Selayang. Dekat aje dengan Pasar Borong Selayang. Kos masuk untuk dewasa tidak tetap, mengikut hari jua adanya. So bolehlah rujuk jadual. Kos kami malam itu ialah RM21 sahaja untuk 2 dewasa dan 1 kanak-kanak. Ezzudin mereka tidak cas sebab Judin baru 3 tahun.

 

Taman ini tidaklah besar sangat dan tidaklah kecil juga. Kalau berjalan satu kawasan, konfem berpeluh ketiak. Jangan risau, ada aje gerai-gerai yang menjual air, makanan dan aiskrim di dalam ini. Tujuan kami sangat jelas – dinosaur!

Jenuh aku pusing…mana dinosaur? Sepatutnya dari pintu masuk, terus belok ke kanan untuk ke kawasan yang menempatkan sekeluarga dinosaur, tetapi kami terus belok kiri. Sebabnya kebetulan masa sampai, ada persembahan bunga api. Nak dapat angle yang menarik kena ke kiri kawasan, baharulah dapat menonton dengan lapang dan selesa.

 

Kemudian kami bawa anak-anak pusing kawasan ini. Jangan risau, konfem tak sesat. Macam tawaf satu pusingan aje. Dapatlah tengok ayam, itik, angsa, rusa dan beberapa binatang lain. Bau agak tengik, tapi terkawal.

Di sini juga banyak patung haiwan. Boleh dikatakan semua yang ada dalam tu semua dia nak tunggang. Tapi kami hanya sempat ambil gambar ditempat yang tidak ramai budak. Bukannya apa, tak kuasa nak berebut dan menunggu.

Akhirnya jumpa juga dinosaur….tarikan utama kami ke tempat ini. Tidaklah statik kejung aje binatang ini, bolehlah kepala dia pan left and pan right dan adalah audio juga. Tapi Eskandar punya penakut, samalah macam masa kami bawa pergi Deerland. Suara dia aje!

Habis tawaf, kami pun balik. Sebelum balik sempat ada drama. Eskandar meluru menuju ke arah tempat bot sebab tiba-tiba dia nak naik bot pulak. Kemudian dia terbaring (seperti biasa) tanda protes dan aku biarkan sahaja sampai dia boring. Ezzudin pula menangis-nangis tak mahu balik (padahal bukan dia berjalan pun, dalam stroller semata). Kedua-duanya meragam dalam kereta. Kebetulan aku memang tak bawak botol susu sebab nak biasakan mereka minum dengan botol air. Tidak lama kemudian, birthday boy terus tertidur manakala adik dia masih meragam macam incredible hulk. Mujur ada Pikin dan senyaplah dia sekejap.

Sebaik sampai rumah, kedua-dua mereka langsung bongkang. Mereka kemudiannya kami dukung masuk ke dalam bilik dan kemudian aku dan Hadi menghabiskan masa di luar rumah.

“Ai, tak larat…” Dia mengadu. Dia sandarkan kepada ke bahu aku.

Kita boleh lalu semua ini, kita boleh lalu…Call it a day. Tomorrow is a new day.

Kami pun pandang langit malam dan mengeluh bersama-sama.

Happy birthday, Eskandar Dzulkarnain. Mama, abah dan Ezzudin sayang kamu sentiasa.

 

 

Tags: , ,

Selamat Ulang Tahun RTM Ke-72

2004 – 2018…

14 tahun aku mencurah keringat di kota Angkasa.

Nantikan catatan lanjut. Aku pancit kala ini.

****

Ok, maafkan hakak yang ditimpa masalah kerja tanpa henti walaupun dalam waktu bercuti. Ini semua keranamu, RTM 🙂 Dalam pada aku serabut dengan masalah yang berselirat di dalamnya, tapi aku bahagia duduk dalam labyrinth itu.

Terima kasih kepada kaki tangan Seksyen Promosi dan Kreatif kerana telah bertungkus lumus menyiapkan bahan promo sempena Hari RTM yang ke-72. Sangat bangga melihat ramai rakan-rakan yang share klip yang unit aku buat. Aku aje takde share apa-apa. Hujung minggu lalu berjuang dengan anak-anak. Hadi rehearsal konvo, jadi aku sangat sibuk menguruskan anak-anak.

Aku baca balik catatan tahun-tahun lepas berkenaan Hari RTM. Wow….aku tidak pernah bercerita dengan terperinci sejarah aku di bukit Angkasa nan indah ini. Tidak juga untuk tahun ini. Biarlah ia menjadi misteri seketika. Satu hari nanti akan aku ceritakan juga..mungkin masa Hari RTM ke-75 🙂

Sebenarnya sejak aku kembali ke RTM sejak habis cuti belajar pada tahun 2013, aku jarang bercerita hal kerja. Maklum sahaja, hal sulit dan kerahsiaan yang perlu dijaga. Berbanding masa aku menjadi penerbit rancangan, aku cenderung cerita pengalaman menerbitkan program yang pelbagai. Tipulah kalau kata aku tidak rindu masa gemilang itu. Sumpah rindu! Tapi ia datang dengan pakej yang aku tidak mampu untuk lalu dalam keadaan aku sudah beranak. Dulu takde anak, takde hal. Sekarang ini anak priority. Tak mungkin aku perjudikan masa yang aku ada kerana kerja. Cukuplah 7 tahun aku mengabdikan keringat aku untuk penerbitan.

Aku gembira di unit ini. Serabut dan runsing-runsingnya tetap ada. Tapi berkala. Setakat ini aku layankan aje dulu. Aku sudah mula terasa untuk mencuba sesuatu yang lain dalam hidup aku. Keinginan itu makin lama, makin kuat. Jujurnya aku perlu escapism untuk membuatkan aku waras dan tenang kembali.

Selamat Ulang Tahun RTM Ke-72. Aku mahu lebih lama di sini dan aku mahu maju di sini. Semoga kami semua dpt menyumbang ke arah kegemilangan RTM di masa hadapan dan kembali menerajui industri penyiaran negara.

 

Happy Birthday, Benny!

Happy Birthday to someone who is full of unbelievable awesomeness! Yes, that’s right. It’s my birthday.

20 Januari 2018….makanya aku sudah berusia 37 tahun. Belum 40 lagi seperti terjahan Puan Norliza tahun lepas. Aje sentap aku mendengarnya 🙂

Alhamdulillah… Tahun ini sambutannya sederhana tetapi santai. Pertama sekali, terima kasih kepada staff Unit Promosi dan Kreatif kerana sudi meraikannya – seminggu awal! Memang aku terkejut sebab asalnya mesyuarat Khamis 2 minggu lalu adalah untuk meninggalkan amanat kepada penyelaras yang bertugas dan bertemu semua kakitangan bagi sesi pertama 2018. Terima kasih atas kehadiran semua dan kek yang sedap itu. Eskandar aje makan separuh 🙂

Petang itu kami gunakan kesempatan yang ada untuk bergambar beramai-ramai.


16 Januari – Aku terima ucapan hari lahir kedua dari Pak angkat, Nakatani. Alang-alang, aku minta dia simpankan newsletter PREX edisi Januari kerana ada ucapan tahun baharu aku dalam keluaran itu. Moga-moga ada rezeki aku menjejak bumi Jepun lagi untuk berjumpa dia dan rakan-rakan lain di sana.

Tahun lepas, aku ke Krabi untuk menyambut hari lahir di sana. Tahun sebelum itu aku ke Pattaya. Tahun ini aku memilih untuk ke Phuket pula. Makanya, 3 tahun berturut-turut aku ke Thailand dan menyambut hari lahir di sana. Kisah ke Phuket ini aku akan tulis dalam catatan yang lain kerana kisahnya panjang – walaupun cerita perjalannya tidak banyak.

Tidak menang tangan aku membalas ucapan-ucapan hari lahir yang rakan-rakan titipkan khususnya di Facebook dan What’s App. Sampai aku terlepas pandang yang mana belum sempat aku balas. Terlalu banyak! Adalah dalam 20% dari jumlah sahabat maya yang berada di FB 🙂

Macam aku bagitahu tadi, sambutan hari lahir aku santai aje. Dalam pada bercuti di Phuket, aku sempat membalas ucapan yang ada sebab aku beli simkad Thailand. Oh, waktu Malaysia lewat satu jam dari waktu Thailand.

Kerana itu bila Hadi ucapkan selamat hari lahir pada aku pada pukul 11.30 malam, aku dengan penuh yakin bagitahu “eh, belum lagi..ada lagi setengah jam”. Jangan berangan. Itu waktu Siam…ini waktu Malaysia 🙂

Hemoh…hemoh…hemoh….

Terima kasih semua. Aku sangat hargai kiriman ucap selamat kalian.

 

Selamat Tinggal 2017!

Hari ini, 26 Disember 2017….bermakna 26 hari sudah aku tidak menulis dalam blog ini. Bukannya sebab tiada masa, tapi sebab banyak sangat yang berlaku tetapi terlalu sulit untuk aku ceritakan. Nantilah…bila ada kekuatan aku kongsikan juga.

Hari ini aku mahu imbas kembali apa yang terjadi sepanjang 2017. Yang seronok dan tidak semua itu pengalaman hidup untuk dikenang.

Aku menyambut hari lahir ke-36 di Krabi, Thailand pada bulan Januari. Memang rezeki sangat sebab aku dapat hotel 4* dan tiket flight dengan harga tak sampai RM450 seorang.

Aku menyambut ulang tahun 17 tahun bersama Hadi di Pulau Pinang. Tak sangka hubungan kami selama ini. Merasa juga duduk di Lexis Premier Suites, Teluk Kumbar. Bilik berharga RM400, campur tolak cukai dan diskaun keahlian. Kalau harga weekends lebih mahal. Kerana itu aku suka bercuti pada hari berkerja.

Aku berpeluang menghadiri Konsert Wings & Superfriends. Yang buat teruja sangat tu sebab ada M.Nasir aje hehehe…

Aku dapat kiriman bunga dan cokelat sempena Kiriman Kasih BKTV. Terima kasih kepada yang memberi.

Sempena Hari Ibu, Hadi belikan aku durian. Tak kisahlah bukan berstatus raja atau binatang yang penting dia belikan aku durian. Aku memang suka durian. Nak-nak kalau yang kuniang-kuniang warnanya…

Tahun ini – 2017, puteri syurga yang sangat aku rindukan berusia 5 tahun. Sehingga kini, aku belum pernah berjumpa dia di dalam mimpi. Aku masih menantikan saat itu.

Aku dipilih untuk berkursus di Jepun selama 26 hari! Ini memang mimpi jadi nyata dan ini juga adalah sejenis doa yang aku minta pada tuhan. Aku ingat lagi, doa aku bunyinya macam ini, “berikanlah aku peluang ini supaya dapat aku abaikan apa juga kekecewaan yang aku alami sepanjang 13 tahun aku berkerja.” Alhamdulillah…rezeki aku di sini. Aku dapat kawan-kawan baharu dan berjumpa dengan pelbagai ragam dan jenis manusia. Yang tak dijangkakan, aku berpeluang ke tempat-tempat menarik di sana. Agak gila kalau aku tampal semua gambar di Jepun itu kerana terlalu banyak gambar dan cerita menarik di sana. Boleh rujuk catatan bulan Julai dan Ogos untuk lebih faham.

Buat sendiri berus tu…

 

Garlic Naan + Mutton Curry Masala.

Satu yang paling aku ingat – Garlic Naan dan Mutton Curry Masala di Naan Inn, Kobe. Sumpah! Memang epik gila makanan ini. 5 kali aku berulang makan. Tak boleh kerap sangat sebab harga mahal 🙂

Menu wajib – Bukkake Udon + Fish Tempura

Satu lagi – Bukkake Udon di San Plaza, Sannomiya. Semenjak terjebak, hari-hari aku mengulang makan sampaikan atuk buat udon tu sudah kenal muka aku. Kalau takde member pun takde hal. Aku sanggup jalan kaki seorang diri. Padahal aku bukannya rajin sangat keluar berjalan. Penat berkursus membuatkan kecintaan aku pada katil di Kobe Monterey Hotel lebih tinggi. Itu belum cerita bathtub dia yang memanggil-manggil.

Suka menyakat acik ni

Dalam ramai-ramai umat Jepun yang aku kenal dan jumpa, aku paling rapat dengan Nakatani san. Dia makan semeja dengan aku dan beberapa geng lain masa jamuan makan malam di Doma-Doma. Lepas kenal-kenal dan bersembang, memang aku selesa dengan dia. Detik yang membuatkan kami lebih rapat adalah masa di Tokyo. Aku, Nakatani dan Kitamura melepak bertiga di Ginza. Memetik filem Cassablanca, “this is the beginning of a beautiful friendship”.

Akhirnya, rezeki aku datang juga. Aku dapat kenaikan pangkat B44 selepas 13 tahun berkhidmat. Aku hampir tidak mahu datang pada hari itu atas sebab-sebab tertentu. Selepas ditazkirahkan, aku setuju hadir dan aku tidak membuat throwback kenangan lalu disebabkan aku sudah “bersetuju” untuk mengabaikan kenangan-kenangan pahit masa lepas.

Jamuan perpisahan

Disebabkan itu, aku bertukar unit dari Unit Kandungan dan Kreatif ke Bahagian Pemasaran dan Promosi untuk mengetuai Unit Promosi. Maka berpisahlah aku dengan Unit Pentadbiran, Kewangan dan Dokumentasi yang hampir 3 tahun aku jaga.

Sepanjang 2017, 3 kali aku tidak boleh bercuti selama 28 hari. Aku menanggung 44 di UKK, kemudian di Unit Promosi kerana kenaikan pangkat dan kemudian menanggung 48 juga di sana. Seronok sangatlah sebab naik pangkat tiap-tiap bulan padahal yang menanggung pertama itupun elaunnya tak nampak bayang lagi.

Tapi badan penat ya amat..susah aku nak terangkan. Aku berkursus 26 hari di Jepun, balik aje terus masuk pejabat dengan tak sempat bercuti. Kemudian tak boleh bercuti lagi 28 hari. Habis aje edah, terus aku ajak Hadi ke Terengganu. Ingatkan cuti ini untuk masa berdua – tidak juga. Penuh agenda makan dan tengok wayang.

Sejak balik dari Jepun, aku belum lagi move on. Banyak benar memori dan rasa rindu pada pak angkat membuatkan aku terasa mahu ke sana lagi. Berkat bersukat-sukat belanja dengan elaun semasa di Jepun, aku berjaya juga merealisasikan hasrat untuk menyambut ulang tahun perkahwinan kami ke-11 di Osaka, Jepun. Maka elaun berkursus itu dari Jepun dia datang, kepada ekonomi Jepun juga dia kembali.

Aku bukan sahaja dapat jumpa dengan Nakatani, malah aku berpeluang berjumpa dengan coordinator aku di Kobe iaitu Kitamura.

Aku juga dapat berjumpa kembali dengan pegawai-pegawai dari Pacific Resources Exchange Center (Prex) iaitu Musha dan Sekino. Sempat kami merakam video bersama.

Kunjungan ke Osaka ini sangat bermakna sebab aku dapat bergambar sepuas-puasnya dan pergi ke mana destinasi yang aku tak sempat pergi dahulu. Masa berkursus, aku tidak berjalan sangat. Maka kali ini aku manfaatkan sepenuhnya. Merasalah ke Kobe, Himeiji, Kyoto dan tempat-tempat menarik lain di Osaka. Tapi paling tidak dapat aku lupakan ialah kisah menjejak kubur Allahyarham Syed bin Mohamed Alsagoff – salah seorang dari 3 rakyat Malaysia mangsa pengguguran bom atom di Hiroshima.

Mujur juga aku berjaya dapatkan tiket dengan harga yang murah, sekitar RM750 seorang. Hotel percuma kerana menggunakan kelayakan kelab percutian yang kami langgan. Belanja pengangkutan dalam RM250, simkad RM60 dan belanja makan RM250. Makan banyak save sebab rezeki aku murah, ramai yang sudi belanja. Paling aku tak sangka, aku berkenalan dengan seorang pengembara dari Australia, Olivia namanya. Kami bersembang semasa menunggu tren dan dia kemudiannya bersetuju untuk saing bersama untuk ke Umeda Sky Building. Sebelum itu, kami makan dahulu di Hooters,Osaka dan dia belanja kami berdua di sana. Memang aku dan Hadi terkejut gile sebab dia makan fries dan minum coke aje. Kami makan macam-macam sebab tak makan lagi dari pagi. Rezeki…rezeki…

Sejak balik dari Jepun, aku mula berhenti menulis. Ini sangat peribadi. Aku belum cukup kuat untuk berkongsi.

Eskandar dan Ezzudin akan mula masuk tadika tahun depan. Aku langsung tak sangka belanja untuk masuk tadika aje boleh luruh segala-mala simpanan yang ada. Kalau tidak, pasti aku tidak bercuti ke Jepun dan berjimat untuk duit persekolahan mereka. Nampak gayanya tahun depan aku kena lebih berhati-hati dalam berbelanja.

Apapun, aku berharap 2018 nanti akan terus gemilang dan memberikan warna-warna ceria dalam kehidupan aku kelak. Aku akan ke Thailand untuk meraikan hari lahir aku ke-37 di sana. Ini sudah dirancang awal kerana aku dapat baucar hotel percuma. Ini juga adalah masa yang sangat aku dan Hadi nantikan – masa berehat dan habiskan masa berdua.

Itu ajelah janjinya setiap kali nak bercuti bersama. Lepas sampai aje sana, mulalah berjalan tak henti-henti dan kemudian balik penat. Kemudian melalak lagi nak cuti dan berehat!

 

Ohai, Aie Sarkase is Poti!

“Remember the friends who stuck with you when they thought you had nothing.”
Joyce Rachelle

Aku tak kenal dia sangat. Dia macam umat-umat lain yang aku jumpa saban hari. Tapi aku tiada pula sebab untuk tidak suka dia. Dia okay…boleh bawa bersembang bila berselisih dan melepak untuk sepam-dua. Kami intake yang sama, jadi hubungan itu tak ubah statik disebabkan ‘kelahiran’ yang sama.

Laluan kerjaya dia nampak benderang. Masa dia jadi pegawai khas kepada seorang Menteri, aku memang tak berapa berkenan sangat species pakai kot blazer sepanjang masa ni. Kalau jumpa selisih pun masih tegur-tegur biasa aje. Masa interview 44, kami dalam kumpulan yang sama. Masa itu baharulah bersembang elok sikit. Maklum masa itu aku baharu sahaja pakai tudung, cuti belajar dan mengandung pula. Perbualan untuk temu duga itu sangat syariah compliance. Siap ada fatwa-fatwa dan mazhab yang keluar sementara menunggu kami dipanggil oleh panel.

Kemudian, aku kembali ke RTM selepas 2 tahun cuti belajar dan ditempatkan di UKK. Selang beberapa bulan, dia pula dipindahkan ke situ, kerana naik pangkat. Baharulah ada perbualan yang logik. Tidak juga rapat mana sebab aku mengandung anak kedua dan kemudian cuti bersalin. Selepas aku kembali, detik itulah hubungan yang lebih harmoni tercipta.

Jujurnya, tidak semudah itu….tidak semudah itu. Bukan mudah aku berkerja dengan orang yang aku tahu satu lantikan dengan aku, tapi naik pangkat dulu. Tapi dia kool aje…Tak pernah meminggirkan aku dalam apa-apa urusan pejabat. Apa yang buat aku selesa ialah sebab komunikasi yang terbuka antara kami. Mungkin sebab  serabutnya UKK, mungkin sebab kerap bermesyuarat bersama-sama, lama-kelamaan kami jadi rapat. Dia percaya aku – itu aku hargai.

“Find a group of people who challenge and inspire you; spend a lot of time with them, and it will change your life.” 

— Amy Poehler

Dia kenal keluarga aku…jadi semuanya mudah. Konsep berkawan dengan lelaki ini mudah aje, kenalkan dia dengan suami supaya dia tahu. Tidaklah menjadi kekeruhan kalau banyak masa aku spend dengan dia sama ada atas urusan kerja atau peribadi. Sampaikan Konsert Wings & Superfriend tahun lepas kami tonton bersama-sama termasuk dengan Hadi dan adik aku, Ameera. Banyak kerja gile yang kami buat bersama-sama. Sampaikan stress berjemaah juga pernah berlaku dan kami bercuti ke utara Malaysia untuk lupakan serabut yang jadi. Itu sangat berjaya. Kami kembali ke pejabat dengan semangat baru dan less stress.

Orang nampak kami ke hulur-hilir berdua macam istimewa sangat hubungan itu. Jujurnya, 80% sembang hal kerja, 10% makan dan 10% perancangan masa depan. Dia kenal aku, aku kenal dia. Waima apa juga masalah peribadi yang kami lalu, tidak pernah itu dijadikan senjata untuk mengenakan sesama sendiri. Menyokong sesama sendiri belaka.

Aku tak suka cerita pasal hubungan persahabatan sebab semua akan datang dan pergi. Yang boleh melekat macam gam itu payah, walaupun kau semai dari zaman tadika. Yang aku nampak hubungan ini potensinya sangat lama. Dia berpotensi jadi bos aku balik atau kami berpotensi untuk berkerjasama demi jabatan yang teramat sangat kami sayangi. Apapun, friendship is forever regardless your position. Tak pernah pula berkerja bawah satu bumbung kerja kami tergendala. Sebaliknya lebih mudah sebab semua urusan kami akan berbincang. Yang penting, tahu bezakan yang mana satu kerja dan yang mana satu peribadi. Tahu tempat, tahu ruang (ayat dia tu).

Oh, aku pernah terasa dengan dia – sesungguhnya! Punyalah aku marah dan kecewa, terus aku berpuasa untuk mengelakkan aku hilang pertimbangan. Dia pun tahu…agak 2 minggu juga kami nak betulkan balik damage yang sudah jadi. Mungkin aku emosi sangat masa tu… Tapi aku pegang ini ajelah, bila umur dah meningkat kawan pun semakin kurang. Orang susah nak terima sebab aku sudah berkeluarga dan beranak kecil walaupun jenuh aku yakinkan aku tetap Baini yang korang kenal dahulu. Jadi bila ada yang terima, tak kisah dan faham, aku tak mahu lepaskan itu.

Jadi sahabatku Md. Shahri Saripan aka Aie Sarkase, Selamat Hari Lahir ke -poti, untukmu. Poti ini datang sekali sahaja. Orang pun selalu cakap kehidupan lelaki bermula dari umurnya poti. Jadi mulakan langkah poti ini dengan penuh semangat dan kesyukuran kerana berpeluang merasainya. Tanam semua cerita duka-lara dan bangkit dengan iltizam baharu. You can do it…aku harap kau akan capai semua impian dan bertemu suri hati yang mampu menjaga kau dengan baik.

Ingatlah Tennessee Steak paling epik kita bedal, sampai tambah sepinggan lagi kerana kezedapannya. Nanti kita repeat lagi sekali. Banyak kali kita makan sesuatu yang super sedap dan terdiam kerananya – tapi ini kali pertama aku tengok kau makan sampai tak bercakap langsung! 🙂

“Sitting silently beside a friend who is hurting may be the best gift we can give.” 

— Unknown

Happy birthday my friend…

 

Posted by on August 30, 2017 in Happy Birthday

Leave a comment

Happy Birthday My Lover…

14 Julai 2017…

Selamat Hari Lahir, Hadi Hamzah. Rasanya tahun ini kali pertama kita harus raikan hari lahir awak secara ekspress rakyat. Masa betul-betul mengekang jadual kita berdua. Nampaknya sambutan ini akan bersekali dengan sambutan anakanda kita, Eskandar Dzulkarnain.

Maafkan saya atas sambutan yang serba ringkas. Minggu ini banyak menguruskan keperluan saya daripada keperluan ahli keluarga yang lain. Masa, pemahaman dan pengorbanan yang awak berikan sangat saya hargai.

Berapa juga umur awak berganjak, apa juga perubahan fizikal dan mental yang berlaku – kasih sayang saya pada awak tetap sama seperti 17 tahun lalu. Sama-samalah kita hayak kehidupan ini bersama-sama dalam walaupun keadaan kudrat dan mental kita seakan tidak larat menguruskan anak-anak lelaki berdua yang semakin lasak itu 🙂 

You can do it…kesanggupan awak untuk menjaga dua cahaya mata kita selama sebulan saya tiada nanti sangat saya sanjungi. Tapi kalau tak larat, minta bantuan talian hayat ya 🙂

Tahniah atas kejayaan viva voce pada Isnin lepas. Sepatutnya saya belanja, tapi awak pulak sudi belanja makan tengah hari kita yang pertama di Olive Garden. Insya Allah lepas saya balik Malaysia semula, kita plan percutian bersama-sama. Banyak masa bersama-sama keluarga yang perlu saya ganti. I’m so proud of you! Terima kasih kerana memberi contoh yang baik kepada anak-anak kita. Kalau ada rezeki, untuk kayuhan PhD nanti kita harung bersama-sama. Kalau tidak pun, saya lepaskan awak untuk mengejar sijil itu dahulu sementara saya menguruskan keluarga kecil kita.

Happy birthday, my lover. I love you so much. Me love you long time.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Posted by on July 12, 2017 in Famili, Happy Birthday

Leave a comment
Skip to toolbar