Kita Dah Kahwin 5 Tahun…

image

Itulah intro indigo yang bermain dikepala otak aku. Dan itu jugalah ayat yang aku sempat cakap..yang lain tak terkeluar. Aku mesti cakap semalam sebelum aku lupa. Itu janji aku pada diri sendiri..

Sayangnya 2 percubaan aku gagal. Kali pertama dia tengah sibuk layan movie. Kedua pulak aku intro ayat pertama pastu airmata pulak menitik-nitik. Elok aku nak sambung,aku jadi lucu dan gelak pulak. Kami sama-sama komfius. Tapi akhirnya aku cakap juga..

Oh,Hadi sangat memahami. Dia genggam tangan aku sambil berjanji untuk mempertimbangkannya. Aku tak paksa…aku mohon ehsan aje. Sebagai isteri yang banyak tanggungan dan jadi pelajar sepenuh masa,aku saaaaangat sengkek.

Demikanlah permohonan aku untuk meminta nafkah dinaikkan,selaras kenaikan pangkat,SPBA bagai dan kerana kita dah 5 tahun kahwin..

Bersama Berdua..

Sebelum bercerita lebih lanjut, aku ucapkan terima kasih kepada Hadi kerana sanggup membatalkan plan percutian solo beliau ke negara jiran. Aku hargai itu dan kebetulan beberapa siri pertemuan memerlukan dia ada di kawasan berdekatan. Thanks again..i do appreciate that..

Seharian kami menghabiskan masa di The Curve. Makan di restoran kegemaran aku yakni Waroeng Ayam Penyet, menonton wayang dan menikmati kek lazat di Suchan. Selepas itu pula kami sambung melepak di Nirwana, Bangsar bersama beberapa rakan kelas yang lain. Terasa sangat pantas masa hari ini berlalu… Sudah lama kami tak keluar berdua, bersembang dan bergelak ketawa bersama.

Hidup bersama ini ada turun naiknya. Tapi kalau kami boleh survive dari tahun 2000 sampailah sekarang, bermakna hanya usaha dan komunikasi sahaja yang mampu menyelamatkan apa juga badai yang ada. Akhir-akhir ini bertambah selesa jua adanya..Moga berpanjangan sampailah keakhirnya.

Sempat kami mengimbas kenangan dari zaman bercinta sampailah 5 tahun berkahwin. Jika dibandingkan dengan orang lain, kami ini bertuah sebenarnya. Kali ini aku tak membenarkan kekurangan menyebabkan kami tidak lengkap..Pada orang ya. Tapi setidaknya ini yang terbaik ditakdirkan untuk kami. Doakanlah..insyaallah segalanya akan indah kembali.

Terima kasih Hadi…saya sayang awak 🙂

Sang Kembar : Selamat Hari Lahir..

22 Disember saban tahun tetap aku ingat..Pertamanya ia hari lahir sahabat baik aku, Zafrina Abd. Rahman. Tarikh yang sama, keluarga kecil kami menerima ahli baru-sepasang kembar perempuan yang sangat comel tahun 2009 yang lalu..Anak kakak 4 orang semuanya lelaki. Jadi bila adik ipar aku melahirkan bayi perempuan, kadar eksaitednya subhanallah, sukar dijelaskan dengan kata-kata. Kami semua menerimanya dengan perasaan gembira melampau!

Aku ingat lagi, masa kembar dilahirkan semua orang sibuk nak berikan nama pada pasangan ini. Masih teringat saudara Wani, adik ipar aku mencadangkan nama Izwana/Izwani sebab nama adik ipar aku Wani. Aku dan kakak hanya mendengar dengan perasaan panas hati..Biarlah mak bapak diorang yang tentukan. Kenapa orang lain pula mahu memberi nama. Tapi biasalah…bila lahir anak kembar semua orang dilanda perasaan seronok ya amat. Mama lebih gembira. Tok mama dapat cucu perempuan, kembar pulak tu. Dalam sejarah keturunan  Sulaiman Syariff, inilah bayi kembar pertama dan ia tercatat dalam epilog keluarga.

Ingat lagi antara post Ali Hanaafi dalam Facebook.. Apa nak dinamakan anak kembar ini? Macam-macam cadangan keluar. Antaranya Obama Obami, Uruguay Paraguay dan lain-lain yang membuatkan aku lucu sendiri membacanya. Akhirnya, nama pun diberi. Kakak bernama Ellisya Putri Izzati dan adik pula Elleeya Putri Adelina. Jadi kakak dipanggil Lisya dan adik dipanggil Leeya. Tapi sebab seiras dan sampai sekarang sukar aku bezakan yang mana, kami panggil kakak dan adik saja.

Kakak dan adik tak mesra dengan aku langsung… Iya, sangat sedih tapi bukan salah mereka pun. Aku jarang ada dengan mereka dan mereka hanya kenal aku melalui gambar konvokesyen yang tergantung di dinding rumah. Bila aku balik, mereka jual mahal giler dan bila aku dah nak balik rumah aku, barulah macam mula nak mesra. Tapi apapun mak ngah tetap sayang korang..Mak ngah sayang semua sekali termasuk 4 putera kakak yang sentiasa buat mak ngah senyum sendiri.

Kehidupan tanpa anak sendiri susah untuk aku nyatakan. Bukan kami pinta tidak bercahayamata tapi rezeki belum ada. Keadaan kesihatan aku sendiri seakan menyebabkan semuanya kelabu. Tapi aku percaya rezeki Tuhan. Mula tahun depan, keluar masuk hospital akan jadi rutin dan mana tahu ada rezeki cara lain mak ngah sendiri keluarkan triplet untuk semua. Doakan saja yang terbaik untuk aku dan Hadi dan semoga 3 bulan ini tidak ada berita buruk yang diterima.

Jadi, kakak dan adik…bila kakak dan adik dah besar dan dah pandai baca, catatan mak ngah untuk kalian ini sangat jujur. Mak ngah memang sayangkan kalian sesungguhnya. Walaupun kita jarang berjumpa, dalam hati kalian pasti tahu mak ngah selalu ingat pada kalian. Kakak dan adik adalah cahaya dalam keluarga kami dan kalian pengikat kasih sayang di antara ahli keluarga kita. Mak ngah sayang kalian… 🙂

p/s: Wani mengandung…semoga kembar lelaki pula. Amin!

Rindu Abah..

Hari ini berlalu dengan sedikit tenang..Sekali sekala aku tersedih dan menangis juga. Tapi tak apalah…katalah sensitif,kememeh atau apa juga. Bila sedih aku ada perasaan dan mujur hati aku tidak membeku..

Semalam aku sms mama..dan mama balas dengan pantas. Pantas tu juga aku menangis membaca balasan dia. Keluarga kita hanya kecil dan yang ada ini kita kena jaga. Jadi keazaman untuk membuatkan semua bahagia memang tersimpan lama. Aku mengaku,kadang-kadang aku rasa gagal bila tak berjaya tunaikan apa yang diorang nak. Tapi kena faham,aku pun ada set masalah aku sendiri..

Aku bongkar kotak lama…kad-kad tulisan abah, aku baca satu persatu. Dan airmata aku gugur lagi..

Ya,Allah..aku rindukan dia..kenapa aku lama tak mimpikan dia?

Hadiah Hari Lahir Yang Tertunda

14 Julai lalu, aku tak sempat beri hadiah pada Hadi sempena umur beliau menjejaki jajahan 3 Series. 3 Series is a big deal sebenarnya sebab pangkal 3 telah berada di depan umur untuk tempoh satu tempoh yang insyaallah panjang hendaknya.

Pernah aku katakan, kalau mampu aku mahu belikan dia Baghdad ataupun Hummer. Tapi apakan daya, gaji penerbit rancangan tidak seperti pendapatan berkapita Donald Trumps. Tidak juga seperti royalti kumpulan The Beatles dan The Supreme. Gaji gomen hanya cukup-cukup belanja dalam keadaan miskin bandar yang mencengkam.

Selepas pendaftaran UiTM lalu, kami ke Kelang untuk menukar tayar kereta yang lebih licin dari kepala Congo. Empat-empat biji licin dan bahaya untuk perjalanan jauh. Alang-alang tukar tayar,sempat diajukan tentang hadiah yang tertunda – kalau mahu memberi inilah masanya 🙂

Ok, aku turutkan. Setelah 2 jam menunggu, inilah hasilnya. Semua orang gembira. Tokey kedai gembira dengan pembelian tunai. Hadi gembira dengan tayar dan rim baru. Aku gembira sebab Hadi gembira dan sebab tayar baru tu akan berjasa untuk perjalanan ke Cherating 1 Syawal nanti. See, where can other stupid psycho not even attractive woman fill in the blank? Buweeek 🙂

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...