Sunat : Macam Kena Gigit Semut Aje..

 

Ia adalah satu ayat memujuk yang sangat banyak digunakan sehari-dua lepas. Selain musim kahwin, bagi kanak-kanak cuti sekolah kali ini agak menakutkan jika jatuhnya giliran mereka untuk bersunat. Kalau yang membawa anak bersunat di klinik tu, maka tiada sangatlah pengalaman si anak perihal sunat yang dilalui.

Anak-anak saudara berdua ini sudah bergerak dari fasa kanak-kanak ke remaja. Sayangnya kerana kemalangan dua malam lepas aku tak dapat hadir memberi sokongan moral. Kita merisaukan Danial takut-takut dia chicken out, rupa-rupanya abang Raziq pulak yang tak berapa kuat. Ala, kejap aje tu…

Aku difahamkan lagi seorang anak saudara yang tidak bersunat mulai takut dengan bayang-bayang sendiri hahahaha…

Cinta Hati Saya Satu Masa Dahulu..

Jujurnya, aku tak sangka Hadi punya iras Yusry KRU. Yang aku perasan kadang-kadang mukanya macam Seniman Aziz Jaafar, selalunya macam Arash Mohd, jarang-jarang macam DS Najib masa remaja.

Apapun itu tak penting. Yang penting pesanan ustaz TITAS aku dahulu. Nak mencari lelaki, biarlah nampak kelakiannya iaitu jambang atau janggut. Jika ada keduanya itu bonus.

Gambar itu masa persandingan kakak aku dahulu. Ya, aku nampak teletubbies!

 

Satu Hari Di Hari Raya Aidiladha…

Pagi raya lepas, sengaja aku tidak masak. Semua isi rumah ini akan ke rumah mama kerana aku memang bercadang mencurik rendang daging dan kuah kacang mama yang super ohsem. Tahun ini kami tidak balik Melaka kerana giliran beraya Aidiladha jatuh di Taman Permata.

Lepas makan dan bersembang dengan mama, aku keluar rumah dan memotong beberapa helai daun pandan. Ia dihiris halus dan dimasukkan ke dalam 2 botol mineral. Hari ini aku mahu menziarah Cahaya Balqis dan arwah abah, seperti lazimnya. Dikawasan kuburan, ada sekumpulan remaja lelaki melepak sambil menjual bunga-bungaan untuk ditabur di pusara. Aku minta Adeq beli 2 plastik.

Pusara Cahaya Balqis aku kunjungi dahulu, kerana kereta mudah diparkir berhampiran kawasan perkuburan kanak-kanak. Beberapa kali aku berkunjung sendirian tanpa Hadi. Kali ini dia ada bersama.

Selepas itu barulah kami menziarah pusara abah. Adeq kemudian menziarah pusara sahabat baiknya sementara aku dan Hadi kembali ke kereta. Sebelum berlalu, aku singgah kembali ke tempat Cahaya Balqis. Masa itu memang aku sangat sedih. Pusara dia sudah cantik. Aku memikirkan untuk menanam sesuatu di situ, tetapi bukanlah pokok kemboja. Belum ada idea jenis tanaman apa. Ada ke pulak Hadi nak tanam kari? Baik aku tanam kaktus kat situ..

***

Selepas menziarah kubur, kami ke Selayang-rumah pakcik Hadi. Kebetulan mak dan abah datang dari Melaka untuk melawat pakcik yang uzur. Pakcik pasang video pernikahan arwah anaknya. Aku sangat faham mereka kosong. Ada dua anak, dua-dua telah dijemput tuhan.

Sebelum balik, entah kenapa aku tanyakan adakah pakcik masih mahu makan ikan bakar. Sudah bertahun-tahun bila kami menziarah, tak putus diceritakan adik ipar aku berjanji untuk membawanya ikan bakar. Pakcik nampak terkejut, tapi sempat request ikan siakap.

Ok…esok aku ke sana. Selain ikan bakar, ada sesuatu lain aku bawa bersama…

(Bersambung..)

Burger Bakar Lokas Makana!

Ohai, Burger Bakar dengan bacon..

 

Selepas penat berjalan untuk KFC World Hunger Relief, sementelah hari sudah malam, kami kemudiannya meneruskan aktiviti malam minggu dengan mencari burger bakar yang formalin. Terletak di Puchong, Lokas Makana itulah destinasi kami malam itu. Aku belum pernah cuba burger bakar di sini. Menurut Hadi, ia sangat sedap dan terbaik yang pernah dibaham olehnya.

Tuan tabib gigih beratur..

 

Kami sampai sebelum Isyak. Sungguhpun begitu, barisan yang menunggu giliran sudah panjang. Hampir batal niat untuk makan di sana. Tetapi alang-alang sudah sampai, maka gigihlah dia beratur. Aku hanya duduk menunggu dan melepaskan lelah seketika. Masih ada makhluk berbaju ungu disekitar kawasan Lokas Makana ini. Menyedari kami dari acara yang sama, hanya senyuman yang sempat dilemparkan.

Walaupun orang agak ramai di situ, namun servis makanan aku sifatkan sangat cepat dan efisyen. Tidak menunggu lama, lebih kurang 10 minit burger sampai dan kami langsung diam menjamu selera malam itu. Burger bakar itu memang sedap. Ya, setakat ini itu yang terbaik yang pernah aku cuba. Jadi, ada potensi mengulang.

Lokas Makana

KFC World Hunger Relief 2012

Lautan ungu,,

 

Setelah beberapa kali diadakan, baharu tahun ini aku berpeluang untuk menyertainya. Tahun-tahun yang lampau, hujung minggu sentiasa penuh dengan kerja. Sebelum menyertai program berjalan entah berapa kilometer ini aku sendiri sangsi laratkah, ada kudratkah nak berjalan tanpa ada peluang untuk mempersiapkan diri dari segi fizikal dan mental?

Sabtu lalu, selepas sekolah berakhir, Hadi bercadang untuk terus ke Putrajaya. Dia sudah 4 kali menyertai program seumpama ini. Jadi katanya kami perlu sampai awal untuk mengambil baju, mudah letak kereta dan lain-lain alasan. Aku pula belum makan satu apa pun dari pagi. Aku mohon makan dahulu. Kami makan nasi ayam yang super sedap di hadapan bangunan LBS Sungai Way. Selepas itu baharulah kami bertolak ke Putrajaya dan saing sama Fariq dan Yana.

Kami sampai sangat awal di Putrajaya. Lepas mengambil t-shirt, ada lebih kurang 3 jam waktu tersisa sebelum larian bermula. Sudahnya kami membuang masa di Alamanda. Nampaknya, ramai pejalan-pejalan kaki lain mengambil langkah yang sama. Setiap sudut Alamanda, penuh dengan makhluk berbaju ungu. Disebabkan hari ini hari lahir Fariq, kami semua menyambutnya di Superstar. Kemudian kami patah balik ke Istana Kehakiman. Mujur cadangan untuk membatalkan aktiviti berjalan seperti menonton wayang tergendala. Kalau tak, tak menepati sasaran aktiviti hujung minggu aku kala itu.

Mini Groupie Fuzzy..

 

Di sana kami berjumpa Kimi dan isteri bersama rakan-rakannya yang lain. Aku sangat seronok sebab selain beraktiviti, seolah perjumpaan kecil Groupie Fuzzy sedang berlangsung. Apabila belon dilepaskan, kami mulai berjalan beramai-ramai. Sesungguhnya orang sangat ramai..Lautan ungu membanjiri laluan sepanjang Istana Kehakiman. Sampaikan aku berpisah dengan rakan-rakan yang lain.

Penatnya jangan cakap…Tapi aku tekad tak mahu berhenti. Sekali mula berhenti alamat aku akan sentiasa berhenti dan lambatlah sampai kembali ke garisan penamat. Sempat aku pesan pada Hadi, apa jadi pun dia kena pastikan aku terus berjalan dan pegang tangan aku kalau aku mulai menjadi badak semput jumanji. Bukan setakat berpeluh, berlecah sudah tangan kami. Yang penting, jangan berhenti. Kalau orang yang lebih berusia boleh jalan dengan gagah, inikan aku yang masih belia 🙂

I made it!

 

Hampir satu jam berjalan, akhirnya aku sampai di garisan penamat. Perasaannya sangat indah…Sudahlah kala itu senja menyonsong malam. Dapatlah sekeping sijil dan bergambar dengan Vanidah Imran. Ohai, dia super jelita…jelita ya amat! Secara peribadi aku bangga dapat berjalan sebegini untuk tujuan amal. Aku tak punya harta yang banyak untuk disedekahkan. Jika dengan sedikit sumbangan penyertaan dapat memberi makan satu mulut pun aku sudah rasa sebesar rahmat.

Ohai, Vanidah Imran..

 

Pasca berjalan, badan terasa macam kena pukul. Sakit belaka sampaikan nak berjalan ke kereta pun terasa malas. Ingin sahaja aku minta diheret tapi mengenangkan Hadi pun tak kurang sengsaranya, aku teruskan juga ke kereta. Sebelum balik, Hadi mahu makan burger bakar. Aku ikutkan sahaja sebab aku dah tak larat.

Hahaha..sempat bergambar
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...