Ohai, Masakan Dari Syurga..

Pajori Noneh 2.0

Ini semua gara-gara Kak Efa..Iya, dia penyebabnya. Pantas aku pasang hasrat dijiwa untuk menggoda mama memasak pajori noneh untuk kali kedua!

Selepas masukkan saguhati bulanan pada mama, lewat malam semalam dia kirim sms bertanyakan kenapakah bilangan yang aku hantar bulan ini lebih? Hehehehe sebab sayang aku lebih katanya… Sebenarnya sejak pelarasan gaji baru, memang aku pasang niat untuk naikkan elaun bulanan untuk kakak dan mama. Alang-alang mama sms, terus aku utarakan hasrat nurani dan dijawab – oh, bisa diatur 🙂

Maka tengahari tadi aku balik dengan perasaan yang tidak sabar. Sangat sedap…tengok gambar pun tahu ia sedap. Super sedap sebab mama goreng ikan sepat masin (dulu aku request ikan sepat, tapi mama goreng pekasam sebab kebetulan pekasam ada dirumah)

Untung menjadi aku kala ini..Tapi jangan begitu kakakku…ekau dulu mama masakkan kotam. Den mintak buah yo..

Mama terus tanya aku nie tidakkah terasa teringin yang masam-masam. Errrr..tidak rasanya. Oh, mcm pembawaan anak lelaki itu. Aku hanya gelak kecil dan bertanyakan hal-hal yang tidak aku faham sangat tentang berbadan dua ini. Ini termasuk kisah mengidam dan juga nama-nama anak. Tapi biarlah itu aku tulis di catatan lain yang tiada kena-mengena dengan pajori noneh ini..

Masakan mama memang masakan dari syurga..ia super champion!

 

Selepas Awan Kelabu,Sinar Menunggu..

Banyak soalan-soalan pelik memenuhi inbox aku. Aku tahu, mereka terkejut dan gembira sebenarnya. Tak kurang ada yang bertanya macam-macam soalan seolah aku baru menang pertandingan Spelling Bee peringkat universe 🙂 Yang mana terdaya aku jawap, sudah pun aku jawap. Yang mana tertinggal dan soalan berganda, mungkin post ini ada jawapan kepada persoalan anda semua, sama ada terluah atau tidak.

Aku rasa gembira nak berkongsi berita ini. Disebabkan ia masih segar,biarlah aku merasa keterujaannya. Aku menanti momen ini sangat lama, jadi aku layak untuk masih di fasa gembira.  Jika siapa rasa annoyed,aku minta maaf. Bukan itu tujuannya..

Adakah Kami Merancang Kehamilan Ini?
Kami dah bersedia untuk ada anak sejak awal perkahwinan lagi. 2 tahun pertama aku separa meroyan sebab tidak ada rezeki. Siap berhabis duit sebab aku mencuba treatment di klinik swasta. Lagi pula period mmg tak regular,jadi susahlah usaha nak merancang. Selain itu, doktor syak berat aku (70kg) tidak memudahkan proses kehamilan. Aku malas nak memanjangkan masalah jiwa. Sejak itu, aku dan Hadi terus jadikan agenda bercuti aktiviti wajib kami.

Kerja juga semakin sibuk. Aku dilelong mergastua dan ditempatan di unit yang orang insaf nak masuk iaitu unit ehwal semasa. Agaknya difikirkan aku akan menderita di sini. Sebaliknya aku pulak rasa gembira di sini. Aku diberi peluang buat program besar-besar. Sabtu Ahad memang tergadai. Aku selalu outstation. Kalau aku tak kerja luar,Hadi pulak entah kerja mana tak lekat umah. Paling klasik,dua-dua outstation serentak. Jumpa dlm facebook aje.

Tahun lepas,aku nekad cuti belajar. Aku taubat dgn manusia yang gunakan orang berkuasa untuk kepentingan diri. Aku sempat fikir setidaknya kalau pangkat aku tak naik, biarlah kemajuan akademik bersama aku. Hadi suruh fikir banyak kali sebab aku tak mohon biasiswa pun masa tu.

Rezeki anak berat,tapi syukur yang lain dipermudahkan. Aku dapat Hadiah Latihan Persekutuan akhirnya, aku dapat tempat di U dan cuti diluluskan. Biasiswa hanya mula tahun 2012. Sebelum itu,semua kos kena tanggung sendiri.

Disember tahun lepas, selepas balik dari Padang, aku jatuh sakit,emosi aku kusut dan aku selalu hiba bila teringat arwah abah. Lebih teruk,aku bleeding non-stop 14 hari. Mujur Ekin bersungguh-sungguh bawa aku ke hospital. Tapi aku sudah panik sebab berdasarkan pembacaan,aku rasa masalah ini hampir kronik. Dalam masa yang sama, aku ada isu dengan seorang kawan aku atas alasan yang malas aku nak terangkan.

Bermula Disember, aku kerap berkunjung ke PPUM. Lepas sahih tiada yang perlu aku risaukan,doktor cadangkan kami merancang untuk berzuriat. Disebabkan Januari kami akan ke Cambodia, tarikh di susun selepas percutian. Kala ini, aku dan Hadi bersedia berusaha kembali memandangkan usia aku yang sudah lanjut.

Bermula tengah Februari pula aku kena kursus 6 minggu untuk mendapatkan biasiswa. Hidup memang huru-hara. Bila ada ujian di hospital, aku kena ponteng dgn MC kehadiran ke kursus. Awal Mac pula kuliah semester 2 sudah bermula. Kelas pulak petang sampai malam. Sangat menduga hidup aku kala itu.

Hampir sebulan ujian kesuburan, aku disahkan subur. Hadi juga sama. Aku diminta berhubung dengan klinik keluarga jika period datang untuk cuba kaedah IUI. KMac aku tak period, April dan Mei juga begitu. Lagipun aku pernah alami period x regular jadi tidaklah musykil sangat.

Jadi bila scan kata dah 3 bulan,terperanjatnya luar biasa. Scan itu yang memberanikan kami memberitahu berita ini. Sebab kami dah nampak bentuk fizikalnya dan sudah dengar denyut jantungnya. Perasaan bila doktor kata inilah bakal anak kamu berdua dan Hadi genggang erat tangan aku itu sangat priceless.

Takde petua atau amalan. Kami dahulu dinasihatkan untuk kurangkan stress. Tapi kalau dah namanya kerja, kerja mana yang tak ada stress? Lepas tu cuti belajar. Stress belajar pula tak pernahnya susut. Tapi rakan-rakan dalam kelas banyak membantu. Mereka dah macam adik-beradik dan saudara-mara aku. Asal jumpa sahaja meledak bahan ketawa dari kisah dalam kelas, setiap individu yang unik, air mutlak dan gabus. Semua perkara akan jadi cerita gembira bersama mereka.

Tak ada jalan mudah. Aku hanya fikir kalau tak dapat waktu ini, apa benda lain yang boleh aku dapatkan untuk membuatkan ingatan aku lari dari masalah asal. Tak ada rezeki anak, kami sibuk cuti. Tak ada rezeki naik pangkat, aku cuti dan sambung belajar. Apapun, percaya pada kuasa Allah dan percaya selepas awan kelabu, sinar menunggu 🙂

Tahniah, Badak Untuk Adikku!

Rasanya mungkin petang tadi dikeluarkan keputusan UPU. Menjelang petang aku dimaklumkan adik aku, Ameera berjaya menempatkan diri di UiTM untuk Diploma Komunikasi dan Pengajian Media. Nampaknya seorang lagi anak arwah Khairi dan Puan Siti Zainiah, cucu Datuk Sulaiman dan Datuk Tak menjebakkan diri ke arena komunikasi massa selepas yang lain-lain sibuk menjadi peguam dan fashionista.

Syukur, dapat juga setelah sehari sebelum sessi temuduga kena lepuk dengan aku sedas-dua. Juga masa mengisi borang UPU pun kena hempuk jugak. Bukan sebab aku ini semulajadi baran, tapi soalan yang dia tanya itu mendatangkan kemarahan memuncak di kala itu. Mungkin berkat mama dan Ali temankan dia ke Shah Alam dan sengsara menunggu waktu temuduga sampai tak sempat sarapan dan makan tengahari dibalas dengan berita gembira ini. Jadi berbaloilah aku memaki seorang CEO kolej swasta kerana memberi penerangan palsu yang hampir menjebak kami mendaftarkan dia ke situ.

Dan pasti Cikgu Wan Zawiah akan cakap – ish, samalah adik beradik nie susah payah belajar akaun tapi tak menghala ke sana. Tak apalah..yang penting ada kemajuan hatta belajar memasak sekalipun.

Kesian Tok Mama duduk sorang lepas nie 🙂

Fatty Crab Yang Lazat

Selepas menyaksikan mini showcase Maman Teacher’s Pet di MaudeKL, Damansara Perdana, aku ajak Hadi melepak bersama sementelah masa kami jua jarang dihabiskan berdua. Mahu ke shopping mall, rasa malas nak berebut parking. Nak makan, tak tahu selera berorientasikan apa. Sudahnya aku cadangkan kami makan dirumah, dan aku akan masak apa yang tersisa bekalan dapur.

Alang-alang lalu menghala ke Kelana Jaya, pantas aku suarakan cadangan untuk makan ketam. Sudah lama amat kami tidak makan di sana. Aku sendiri sudah lupa bila kali terakhir kami berkunjung ke sana. Mujur tidak sulit menjadi parking, meski dua kali berputar di kawasan yang sama.

Orang sentiasa ramai di restoran ini. Melayu, Cina, India, orang barat dan kadang-kadang orang Afrika Selatan juga gemar makan di sini. Kerana kami hanya berdua, tidak sukar untuk mendapatkan tempat duduk. Kebiasaannya orang akan datang berjemaah bersama ahli keluarga dan mereka terpaksa menunggu kumpulan keluarga selesai, barulah diberikan tempat makan (jika kedai penuh – percayalah,memang selalu penuh!)

Menu aku di sini tak pernah berubah. Ia statik dan pegun kerana aku tidak suka mencuba sesuatu yang baru. Kalau orang cuba, aku akan jack sedikit dan kalau sedap, barulah aku berani pesan. 1 1/2 kati ketam bercili dan nasi goreng untuk 2 orang. Air pula, kami berdua memilih air tebu. Orang sangat ramai, aku dapat rasakan pesanan ini ada potensi sampai lewat. Mujur bateri telefon Samsung SII masih berbaki untuk aku habiskan masa sementara menunggu. Sempat membaca beberapa halaman e-book yang aku muat turun diikuti aplikasi Kisah Nabi.

Lebih 30 minit, makanan sampai. Percayalah, sangat berbaloi. Kami langsung tak bercakap. Yang kedengaran hanya bunyi ketukan tukul menghentak kulit ketam yang keras dan set set set menahan tangis kepedasan.

Fatty crab menutup acara makan besar yang tertunda untuk tahun ini. Tak wajar makan selalu sebab nanti tak rasa keteringinannya 🙂 Terima kasih Alhadi kerana membawa saya makan di situ.

Topaz : Ekau Cahaya Hidup Den..

Orang Mesir percaya bahwa topaz diwarnai dengan cahaya keemasan Dewa Matahari Ra perkasa. Hal ini membuat topaz jimat yang sangat kuat yang melindungi umat beriman terhadap bahaya.Orang Yunani percaya kekuatan supranatural topaz untuk meningkatkan kekuatan dan membuat pemakainya tak terlihat di saat darurat. Topaz itu juga mengatakan untuk mengubah warna dengan adanya keracunan makanan atau minuman. Kekuatan mistik yang kuratif berubah dengan fase bulan. Dikatakan untuk menyembuhkan insomnia, asma, dan perdarahan.

Info diambil dari laman ini.

Ya…Topaz. Batu permata yang dikatakan memberi kebaikan kepada aku oleh seorang Masterji satu masa dahulu. Tapi ia tidak aku pedulikan sangat kerana aku percaya pada qada dan qadar. Tapi cahayanya memang terang berkilau dan memukau mata.

Kerana itu aku katakan tadi dalam status FB aku yang Hadi adalah bulan lampu lilin kalimantang pelita muka nyonya penunu bunsen dan apa juga yang membawa cahaya dalam hidup aku. Dia masuk dalam kategori Topaz..

Sekarang hanya perlu bertenang, berdoa dan berdisiplin untuk menjadikan kehidupan masa depan kami separa lengkap dalam keadaan 12 tahun sudah lamanya kami membaja kasih sayang. Jujurnya aku sangat gembira hari ini. Aku terasa nampak cahaya – hakikatnya matahari petang tadi sangat benderang sampai aku migrain dan tidur separuh siang.

Aku yakin aku menemukan satu alam yang indah untuk kami lalui sedikit masa nanti…Insyaallah 🙂

 

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...