RSS

Category Archives: Famili

My “Bhai”

Hari ini aku mahu bercerita tentang seorang manusia yang sangat baik yang aku jumpa semasa aku bermusafir di bumi Ladakh. Aku masih ingat, antara niat kembara ke India adalah “Aku mengharapkan yang indah, bahagia dan baik-baik sahaja dalam kembara ini. Pelihara keselamatan dan kesihatan aku, temukan aku dengan manusia yang baik-baik dan jadikan aku lebih manusiawi selepas kembara ini berakhir.” Alhamdulillah…aku dapat dan rasa kesemua yang aku hajatkan ini. Aku sudah banyak kali bercerita sepintas lalu akan kisah aku dan dia dalam beberapa catatan yang lepas. Disebabkan panjang sangat hikayat kisah kami, maka aku dedikasikan catatan khas ini khusus untuk dia – Karma Sonam. Dia adalah pemandu yang membawa kami ke Nubra Valley dan Pangong Lake. Walaupun setakat 3 hari 2 malam aku kenal Karma, tetapi peristiwa demi peristiwa yang kami lalui di Ladakh membuatkan hubungan kami yang pada mulanya biasa-biasa menjadi akrab.

Catatan ini sudah lama bertangguh. Bukan sebab aku keputusan idea, tetapi aku tidak mahu kelihatan seolah-olah apa yang aku rasa seolah one way traffic sahaja. Bukan senang untuk membuatkan hubungan yang terpisah kerana batas masa dan lokasi ini kekal lama. Tambahan pula, asas perhubungan ini tidak dibina lama. Aku manusia yang percaya bukan jarak dan masa penyebab sesuatu hubungan menjadi lesu, sebab aku percaya semuanya berpunca dari hati dan komitmen. Jadi setelah beberapa minggu dan sesi video call, aku sangat yakin ini adalah satu perasaan yang harmoni dan bermakna untuk kedua-dua pihak. Semalam kami berbual dan sumpah, rasa rindu yang teramat. Hilang sekejap semua masalah yang aku ada bila bersembang dengan dia, walaupun line di Nubra Valley tidaklah cemerlang sangat. Itu yang pagi ini aku bertekad, apapun jadi – aku kena mula menulis kembali dan catatan khas untuk dia perlu disiapkan hari ini juga.

Ok, sambung cerita….

Kali pertama kami berjumpa ialah semasa dia datang ke Hotel Kusyu, tempat kami menginap untuk menguruskan permit aku dan Farah untuk ke Nubra Valley dan Pangong Lake. Lelaki Buddhist yang susur galurnya dari Tibet ini nampak serius dengan rupa parasnya yang sebegitu. Air mukanya berkarakter dan untuk first impression, aku rasa dia seorang yang super serious! Masa ini aku anggarkan umurnya dalam lingkungan 45 – 50 tahun. Aku tidak banyak bersembang pun dengan dia. Farah yang berhubungan dengan Karma sebelum kami ke India dan banyaknya mereka berdualah yang berbual. Aku memperkenalkan diri aku sebagai Abby sahaja. Mudahnya begitu, senang orang nak ingat.

Dalam pertemuan ini, dia hanya minta kami duit untuk menguruskan permit sahaja. Untuk kos perkhidmatan, selalunya kita kena beri deposit 50% sebelum trip bermula. Tapi dia langsung tak minta. Dari sini aku dan Farah sangat yakin yang dia ini manusia yang boleh kami percaya dan harap. Lagi pula, dia antara pemandu yang mendapat review yang baik dalam blog yang Farah rujuk untuk dapatkan maklumat tentang Ladakh. Disebabkan hotel yang kami duduk ini menghadapi masalah wifi, kami mohon dia tumpangkan kami ke pekan supaya kami dapat melepak di kedai makan yang mempunyai wifi.

Esoknya, baharulah pengembaraan dengan Karma bermula. Dia sampai lewat  20 minit di hotel untuk mengambil kami. Tidaklah lambat sangat pun, dan kami juga tidak kisah sangat. Sebabnya, pagi ini pagi terakhir kami bersarapan dengan berlatarbelakangkan jajaran Himalaya di hotel. Sementara menanti dia sampai, masih ada ruang untuk aku mengambil gambar pemandangan di kawasan ini. Sebaik sahaja dia sampai, dia mahu mengangkat beg kami untuk dimasukkan ke dalam keretanya. Aku tidak benarkan sebab beg aku “ada jin” dan berat semacam. Farah pun sama. Kami boleh pikul beg kami sendiri. Aku cuma beri dia bawa beg oren yang berisi makanan biskut Munchy’s keluaran Malaysia dan air mineral sahaja. Oh, aku hampir lupa, ada cerita menarik pasal peristiwa membeli biskut ini. Nanti-nantilah aku tulis pasal kisah itu.

Farah mahu duduk depan, jadi aku beralah dan duduk di belakang. Di situ aku nampak sebakul raga yang berisi segala jenis jus buah-buahan, epal, biskut, thermos, madu, hand sanitizer dan macam-macam lagi sebagai bekalan untuk kami berjalan nanti. Aku tengok raga piknik tu aje aku sudah riang. Aku membayangkan sudah ada aktiviti berhenti di tepi jalan sambil menikmati bekalan yang dibawa seperti mana yang selalu aku dan adik-adik lakukan setiap kali kami bercuti bersama-sama mama. Kata Karma, dia hanya akan bawa bakul ini kalau client yang dibawa tidak ramai sebab faktor ruang. Sempat dia tanya aku, adakah aku selesa kalau raga itu ada di situ? Mungkin selama ini dia dapat client yang banyak ragam, jadi dia risau raga itu mengganggu ruang aku. Eh, ok aje…aku sempat usha sebotol air botol aprikot keluaran tempatan. Ada satu aje – aku mahu yang itu!

[Dan-dan lagu Jab Koi Baat – DJ Chetas ft. Atif Aslam & Shirley Setia menemani catatan ini].

Sebelum memulakan perjalanan, aku nampak dia bertafakur sebentar dan membaca doa. Ok, masa ini aku yakin aku bersama orang yang baik dan beriman. Perjalanan ke Nubra Valley awalnya tidak ubah seperti perjalanan dengan menaiki bas dari Srinagar-Kargil-Leh. Kami merentas bukit dan gunung-ganang. Aku perasan ada USB pendrive dalam kereta dia dan sebelum itu aku dan Farah sudah bersembang-sembang semoga ada lagu yang familiar dia akan pasang nanti. Tak kisahlah, lagu barat atau lagu Hindi. Hambik kau….30 minit pertama ialah lagu-lagu keagamaan dan chanting! Farah sudah biasa dengar semasa di ke Nepal tahun lepas. Ini pertama kami untuk aku. Kemudian baharulah lagu-lagu Hindi menemani perjalanan kami. Karma dan Farah banyak bersembang. Tentang Tibet, tentang India, tentang wilayah autonomi, Nepal, Himalaya dan macam-macam topik yang aku tidak berapa familiar. Aku hanya mendengar sepintas lalu dan sibuk mengambil gambar.

Karma sudah beritahu semasa dalam perjalanan tadi, sekiranya kami terasa hendak berhenti di mana-mana untuk bergambar, beritahu sahaja dan dia akan berhenti mengikut kehendak kami sepenuhnya. Aku hanya meminta dia berhenti sekali sahaja, sebab aku rasa seolah-olah tempat yang aku nampak itu aku pernah sampai dalam mimpi. Dia sentiasa melayan kami dan rajin bercerita. Jadi tidaklah bosan perjalanan berjam-jam yang kami lalui ini. Lagu-lagu Hindi yang berkumandang juga adalah lagu yang sama diulang berkali-kali. Ada satu lagu tu, seolah-olah menyebut nama aku – Baini Baini Baini. Jadi setiap kali lagu itu keluar, aku akan ketawa dan suruh Farah dengar sebutannya.

Adalah juga kami bersembang pasal lagu-lagu Hindi. Tahulah sikit, tapi setakat tahu ajelah dan hafal tidak. Pertama kali nampak Karma tergelak besar ialah semasa aku nyanyi baris pertama lagu Phir Bhi Dil Hai Hindustani. Lepas itu aku berhenti sebab aku yakin apa yang aku sebut tu salah hahahaha! Sempat aku pasang lagu Dil Diyan Gallan yang ada dalam handphone aku, sebab itu ajelah lagu Hindi yang agak baharu yang aku tahu, tetapi tidak hafal juga konsepnya.

Ingat tak catatan semasa aku di Khardung La, masa aku ambil gambar dan video salji macam kanak-kanak riang tu? Selepas bersejuk-sejuk mengambil gambar, Karma buatkan kami berdua air teh halia madu panas sebelum kami meneruskan perjalanan ke Nubra Valley. Itulah air teh halia madu paling sedap pernah aku minum, kalah Paparich atau Hainaan Hometown. Selepas itu, dia ada cakap something pasal salji tidak turun dalam bulan September dan dia rasa macam salji akan turun makin banyak sehari dua ini. Kami memanglah rasa seronok tengok salji memutih, rupa-rupanya apa yang kami fikirkan langsung tak sama dengan apa yang dia fikir.

Ketika kami sampai hotel di Nubra Valley, dia tanya sama ada kami mahu dia buatkan lagi air tersebut lagi atau tidak. Of course aku merengek-rengek mahu sebab cuaca tengah sejuk. Dapat air panas memang best. Tersengih-sengih dia buatkan kami air dan aku sempat rakam situasi itu. Tapi itulah…aku masih tidak rasa pandai bersembang dengan dia masa ini. Ketika petang itu kami melepak di halaman hotel, pun masih ais aku tidak cair lagi. Aku lebih kusyuk memangkah Candy Crush daripada bersembang dengan dia. Mungkin kerana akupun agak pemalu dan senyap, maka dia tidak banyak bersembang dengan aku. Cuma malam itu ketika aku bersejuk-sejuk di balkoni untuk mendapat capaian internet yang laju dia menegur aku kerana risaukan aku terbeku di luar itu. Sweet sangat hahaha…

****

Keesokan harinya kami meneruskan perjalanan untuk ke Pangong Lake. Seperti semalam, diawal pemanduan Karma akan memasang lagu-lagu keagamaan dan chanting dan kemudian baharulah lagu-lagu Hindi akan menemani perjalanan kami. Sebelum itu, dia bertafakur beberapa minit sebelum kami bertolak. Aku dan Farah hanya baca doa dalam hati sahaja 🙂

Bila lagu Baini, Baini, Baini keluar lagi, seperti semalam aku akan tergelak dan terus bersembang dengan Farah. Karma mulai pelik kenapa Farah panggil aku Baini, padahal aku suruh dia panggil aku Abby. Sejak itu, babai Abby…dia panggil aku Baini. Lupa pulak aku di India. Tak sulit sangat untuk mereka menyebut dan mengingat nama aku yang sebenar. Bila lagu Dil Diyan Gallan nyanyian Atif Aslam berkumandang, dia akan kuatkan volume sebab dia tahu aku suka lagu itu. Sudah dapat mata hati bergula-gula dah mamat ni.

Untuk cerita lebih terperinci, boleh baca balik di sini. Dipendekkan cerita, kami sampai di Pangong Lake dalam keadaan jalan untuk balik ke Leh ditutup kerana salji turun dengan dahsyatnya. Telefon aku pula terjatuh dan terus fade to black dan malam itu aku, Farah dan Karma melepak di dewan makan. Di sinilah punca semua cerita…

Ia bermula dengan pertanyaan penuh sopan, adakah kami berdua okay dan memerlukan tabung oksigen sebab dia nak beri tabung itu pada tetamu hotel yang terkena Accute Mountain Sickness. Bila kami kata okay dan tak kisah, dia keluar dari dewan itu untuk menghulurkan bantuan kepada tetamu yang tidak sihat sementara aku dan Farah tetap setia menanti makan malam kami yang tak siap-siap lagi. Kemudian, Karma datang balik dan duduk bersembang dengan kami. Dan kami mula bercerita panjang….Dalam dia rupanya dia sudah observe kami berdua sejak di Khardung La lagi.

Ketika kami berdua sakan bergambar dalam keadaan salji mulai turun dengan lebat, dia memerhatikan kami sama ada kami berdua ada tanda-tanda AMS atau tidak. Bila dia perhati dari kereta kami ketawa-ketawa bergambar macam masuk air, dia positif sikit kami okay – tapi masih monitor lagi mana tahu tiba-tiba kami rebah ke, apa ke. Kemudian masa kami sudah masuk kereta dan minum air panas, baharulah dia yakin yang kondisi kami berdua okay sahaja. Dan ketika dia beritahu pasal salji mulai turun, rupanya dia sudah ada rasa yang kemungkinan jalan balik esok akan ditutup. Masa dia berhenti semalam, dia sudah mula bertanya orang kampung di mana dia boleh dapatkan bekalan diesel. Kami berdua memang beruntung kerana dapat pemandu yang bertanggungjawab seperti dia.

Kali ini, aku dan Karma mulai rancak bersembang. Tentang keluarga..tentang agama..tentang perbezaan dan tentang hubungan manusiawi dalam keadaan berbeza agama, kepercayaan, budaya dan bangsa. Rupanya ada juga dalam kalangan keluarga Karma yang berkahwin dengan orang Islam dan dia juga memberitahu, ada juga orang Tibet yang menganut agama Islam. Dalam tak sedar, aku banyak dapat ilmu baharu dengan bersembang dengan Karma. Dialah yang memberitahu aku ada 3 jenis Buddha. Masa ini aku dan Farah memang terdiam macam kena kuliah sebab kami tak tahu langsung.

Kemudian kami bersembang tentang Islam. Dia bertanya tentang konsep makanan halal untuk orang Islam. Apakah perbezaan antara daging halal dan jhatka? Ha, korang pun tak tahukan? Tak apa, akupun tak mahu terangkan sebab panjang sangat. Google ajelah kalau mahu tahu lebih. Cuma aku dan Farah merengek la yang kami sudah lama tak makan binatang hahahaha. Jadi, Karma cakap, esok dia akan bawa kami ke restoran halal di Leh.

Kemudian kami bersembang ke jajahan peribadi dan keluarga. Aku cerita pada dia tentang arwah Cahaya Balqis, anak-anak, suami, keluarga dan adik-beradik. Terdiam dia bila dengar cerita aku sebab aku boleh gelak-gelak lagi cerita pasal kisah sedih hidup aku. Dan dia tak sangka aku boleh bersembang rupanya…

Kemudian dia cerita tentang diri dia pula. Aku ingat ceritanya, tetapi cukuplah untuk ingatan aku dan Farah sahaja (kot perempuan tu ingat). Entah macam mana dari cerita gitu-gini tiba-tiba terkeluarlah statement dia rasa aku macam adik dia. Akupun cakap dia pun macam abang aku juga. Umur Karma baharu 39 tahun dan dia sebaya dengan kakak aku. Memang logik sangat kalau dia jadi abang aku yang berlainan mak bapak. Perbualan ini dari gelak ketawa mulai mendatar menjadi serius dan emotional.

Oh, Farah sempat rekod sedikit perbualan ala-ala Jejak Kasih ini. Serius…penuh kejujuran antara kedua-dua pihak. Aku tersedih juga masa itu. Keikhlasan dan rasa happy tu, kami sama-sama rasa! Karma nampak sangat terharu dan aku ingat dia cakap something like dia jumpa ramai orang dalam 15 tahun dia bawa manusia menjelajah Ladakh tapi ini pertama kali dia dapat family dan family baru dia pula seorang Muslim! Dia bersyukur tak berhenti-henti. Aku dan Farah tergelak-gelak juga sebab jujurnya aku tak sangka aku akan close dengan Karma dan tak sangka ada sisi lain yang kami nampak di sini. Mungkin inilah hikmahnya telefon aku rosak petang tadi. Kalau tidak, aku tak rasa aku akan bersembang dan mengenali dia dengan lebih rapat. Selesai makan, kami bertiga melepak seketika sebelum balik ke bilik. Karma agak risau sebab suhu malam itu sangat sejuk memandangkan kami berdua memang tak biasa hidup dalam suhu sebegitu. Jenuh dia tinggalkan pesanan penaja sampai aku repeat apa dia pesan, baharu dia nampak puas hati hahaha…

***********

Hari ini jalan untuk balik ke Leh ditutup. Boleh baca details di sini.

Jadi pagi ini bermula dalam keadaan aku sudah ada abang di sini… (tiba-tiba..). Aku terfikir juga kot apa yang jadi semalam itu sebab aku tengah mabuk chai masala atau betul-betul kejadian. So, memang today is a new day for both of us. Ia bermula dengan dia mendapatkan maklumat tentang jalan balik ke Leh yang ditutup – kembali dengan penuh serba-salah memberitahu tentang pertambahan kos dan diikuti dia mengambil 2 penumpang tambahan untuk kembali ke Leh kerana faktor kecemasan dan kemanusiaan.

Seperti biasa, dia akan mulakan perjalanan dengan memasang lagu keagamaan dan chanting. Sebaik sahaja rutin itu selesai. dia terus patching telefonnya dengan blutooth kereta dan keluarlah lagu yang aku selalu humming, tapi tak tahu dari mana aku dengar lagu tu – Jab Koi Baat. Terus aku ‘thank you bhaiyya’ kat situ juga dan dia tergelak kecil dengan perangai aku itu. Bila lagu Dil Diyan Gallan keluar, dia pasti akan sebut ‘this is Baini’s favorite song‘ seraya menguatkan volume 🙂

Sepanjang perjalanan, Karma akan sentiasa tanya, Baini Okay? Farah Okay? . Maklum sahaja ada 2 perempuan lain dalam kenderaan kami disebabkan masalah yang aku nyatakan tadi. Aku nak cerita pasal satu kenderaan dari Rajasthan yang rosak semasa kami menyusuri Pangong Lake. Dialah manusia yang paling sibuk membantu mamat tu, walaupun tak pernah kenal. Habis segala apa yang dia ada, dia offer pada mamat tu. Tayar, nat dan paling penting, kudrat dia. Masa dia cuba keluarkan tayar spare dari kereta dia, aku dan Farah cuba membantu tetapi dia tak bagi. Yang bestnya, selepas kereta itu selesai dibaiki, dia lupa untuk minta contact number mamat Rajasthan tu. Mujurlah Farah ada ambil gambar kereta berserta dengan nombor platnya sekali.

Sepanjang perjalanan, kami berhenti sekali di Rezang La War Memorial untuk minum teh halia madu panas untuk kali terakhir dan beberapa jam kemudian berhenti untuk makan tengah hari. Selepas itu, memang pecut tanpa henti. Memang laju dia bawa sebab nak kejar matahari. Perjalanan kami masih berbaki beratus-ratus kilometer dari tempat makan tengah hari tadi. Aku ada cerita dalam catatan lepas yang Karma mahu buat surprise iaitu bawa kami ke rumah isterinya di Nyoma. Dia mahu jamu kami dengan minum chai panas. Masa aku nampak anak-anak Karma berlari dan memeluknya, aku sudah rasa sedih sikit. Teringat anak-anak di rumah. Karma nampak sangat gembira. Dia banyak cerita pasal anak perempuannya kepada kami. Oh, dia ada 3 anak…2 lelaki dan satu perempuan.

 

Selepas bertemu keluarganya, perjalanan diteruskan. Walaupun masih jauh berbaki beratus kilometer, dia nampak gembira dan yakin. Aku percaya dalam perjalanan yang jauh,kita kena buat pilot happy. Kalau dia happy, maka insya Allah perjalanan itu akan selamat. Ketika kami berada 50km lagi untuk sampai ke Leh, boleh dikatakan semua kereta yang berkonvoi dengan kami berhenti untuk berehat dan melepas hajat. Sementara Karma ke bilik air, aku dan Farah bersembang sebentar. Kami bercadang untuk mengajak dia makan malam bersama. Inilah masa untuk kami beri penghargaan pada dia pula. Tapi, itupun kalau dia mahu dan dia kena hantar 2 perempuan ini balik ke hotel mereka dahulu.

Esok, kami akan bertolak balik dari Leh – Srinagar – Amritsar dan perlu bertolak dari hotel pukul 4:30 pagi. Aku lebih prefer kalau Karma sahaja yang hantar kami sebab agak payah untuk cari teksi pada pukul 4:30 pagi. Tapi aku dan Farah terfikirkan satu benda yang sama – dia tentu letih dan mahukah dia menghantar kami subuh esok? Job dia dengan kami berakhir malam ini! Penuh yakin aku cakap, ‘dia abang aku..dia akan hantar.’

Karma kemudian mendapatkan kami dan kami bersembang seketika. Dia sangat happy sebab 50km terakhir ini jalannya lebih bersifat dari jalan off-road yang kami lalui. Tak sempat aku dan Farah bertanya, dia sudah mulakan dahulu. Dia mahu membawa kami makan makanan halal bersama selepas menghantar 2 perempuan itu balik ke hotel. Of course aku dan Farah rasa gembira sebab perancangan yang ada dalam kepala kami semua sama. Selepas take a quick break seketika, perjalanan balik ke Leh ini diteruskan kembali. Kali ini aku duduk di depan dan kami bersembang santai.

Kami sampai di Leh sekitar pukul 8:30 malam seperti yang dijangkakan. Selepas menghantar 2 manusia itu ke hotel, Karma membawa kami ke satu restoran halal yang menjual makanan Kashmiri iaitu Wazwan. Tapi itulah, nasib kami. Malam itu tiada makanan berunsurkan binatang dan telur yang dijual. Aku tak pasti kerana awal Muharram atau sebab malam itu bulan mengambang penuh. Maka kami memilih untuk makan naan, nasi dan berlaukkan mushroom paneer something. Sekali lagi kami harus menjadi vegetarian walaupun berada di restoran halal. Super stress!

Baharulah aku nampak Karma makan dengan tenang dan berselera di sini. Aku tak rasa dia sempat sarapan kerana masalah pagi tadi sementara makan tengah hari pula dia makan dalam keadaan tergesa-gesa. Kami bersembang-sembang dan mengingat kenangan silam (silam sangat….3 hari 2 malam punya cerita). Alang-alang bersembang kencang, tentu lebih indah kalau dapat kopi panas. Entah apalah masalah kemaslahatan restoran ini…hari itu juga mereka membuat keputusan untuk tidak menjual air panas! Aku dengan Karma serentak berpandangan sesama sendiri dan kening Ziana tak berapa nak runcing itu mulai terangkat. Aku kemudiannya terus bangun dan mencapai botol Coke di peti ais mereka. Jadilah…

Sudah santai-santai itu, baharulah aku bertanya dengan penuh sopan, bolehkah hantar kami subuh esok ke lapangan terbang? Yes, of course i will send you..Yes! Lega..selesai satu masalah. Sekarang ini masalah mencari hotel pula. Hampir 3 hotel yang kami pergi, semuanya penuh. Kalau tak penuh, mahal yang mengarut-ngarut. Akhirnya kami jumpa juga satu hotel yang available. Sebenarnya aku sudah tahap mana-mana pun tak apa, sebab aku kesian sangat dengan abang aku yang memang nampak sangat penat, lunyai dan barai. Jadi bila kami bersetuju untuk menginap di sini tanpa tawar harga, dia berbisik pada kami sewaktu kami keluarkan beg dari bonet kereta – sepatutnya kami tawar dahulu sebelum bersetuju. Haih…masih dia fikirkan hal kami juga. Aku nak aje cakap hotel kat Malaysia mana ada tawar-menawar harga ni tapi aku sendiri sudah penat. Selesai urusan hotel, dia kemudiannya balik dan kami terus masuk bilik dan berehat.

**********

Aku bangun tidur pukul 3:30 pagi. Mandi, bersiap dan kemas beg kerana pagi ini kami akan balik ke Amritsar. Penerbangan kami dijadualkan pada pukul 7:10 pagi, jadi kami perlu ada di lapangan terbang 2 jam sebelum waktu itu. Aku mulai rasa sedih subuh itu..sedih sebab teringatkan kenangan di Pangong Lake. Macam tak percaya percutian aku bakal berakhir beberapa hari lagi. Farah sudah turun awal. 4:20 pagi baharulah aku terhegeh-hegeh turun. Rupa-rupanya Karma sudah sampai. Kami saling berbalas-balas senyum dan ucap selamat sesama sendiri. Pagi itu kami tidak rancak sangat bersembang. Aku rasa Karma sangat letih dan hari ini, dia sudah ada client untuk ke Nubra Valley. Disebabkan lapangan terbang yang dikongsi bersama tentera ini belum dibuka, Karma mahu bawa kami minum dahulu. Sayangnya, semua kedai masih belum buka subuh itu. Sudahnya, dia memberhentikan kereta di tepi jalan dan kami bersembang lagi sementara masih ada kesempatan bersama. Biasalah dialog, hope to see you again, please come to Leh, please come to Malaysia dan lain-lain dialog perpisahan. Hmmm…aku akan rindukan teh halia madu panas yang dia buat…Dia tergelak kecil dan nampak sedih. Haih…

Kami memang sudah tolak tepi kos pengangkutan untuk ke lapangan terbang. Hmm…dia langsung tak mahu ambik duit tu. ‘You’re my sister, Baini’ – lafaz yang menjadi soneta setiap kali aku teringatkan dia. Pagi itu aku sedar apa yang berlaku semalam bukannya mimpi dan dia memang abang yang reliable, seperti yang dia janjikan pada aku di dewan makan di Pangong Lake. Dan kami mengucap salam pisah sebelum dia meninggalkan aku dan Farah yang mulai kesejukan di Lapangan Terbang Leh. Mujurlah pagi, tidaklah emosional sangat sebab baru reboot.

****

Sudah beberapa minggu berlalu, aku dan Karma masih berhubungan. Rindu tetap ada..sumpah aku tak tipu. Dia buat aku rasa seolah-olah aku ada abang dan yang paling penting, dia buat aku rasa langit hanya sempadan. Paling asas, hormat-menghormati antara satu sama lain dan percaya pada kuasa tuhan. Oh, dia sudah dapat balik tayar yang dia pinjamkan kepada pemandu dari Rajasthan itu. Aku sebenarnya tak sabar mahu kenalkan dia dengan Hadi, sayangnya setiap kali kami video-call, Hadi tiada dengan aku. Mana tahu ada rezeki aku ke sana lagi dengan Hadi. Alah, alangkan Jepun pun aku sampai masa rindu menggila pada Nakatani san. Insya Allah, India aku boleh gagahkan lagi.

Thanks brother…we are not related by blood but by heart. You are also family in my heart forever.

 

Posted by on October 16, 2018 in Famili, Untuk Dikenang

Leave a comment

Kostum Merdeka Untuk Anakanda…

Rasa nak toyak aje buat baju merdeka utk si Eskandar ni. Dengan skill jahit menjahit dah lama tak kena asah, nak masukkan benang dalam jarum pun boleh jadi punca stress…

So Eskandar sayang…please ingat. Mama bukak balik kitab kemahiran hidup bersepadu jurus jahit sembat, jahitan kia spektra, jelujur halus la jugak kalau tengok elok-elok, simpul kasih dgn apa entah asal lekat aje baju kamu beregek sambutan Hari Merdeka nanti.

Apron yang kena buat masa form 2 dulupun mama sub dekat mak long aje – punyalah lama tak menjahit. Kamu punya pasal, abah kena pegang bendera tu sebab dalam rumah ni mana ada jarum peniti. Tok mama kasi jarum tadi 2 aje…

Siap ada head gear…sebab kamu baby sesungut alien paling comel yang pernah tercipta selain budak yang kena kurung dalam sangkar kucing tu.

Untuk kamu, tukul Thor pun mama boleh bikin…

??? Mama loves you… Eskandar Dzulkarnain

 

Sekali-Sekala Terkenang Jua

Minggu lepas dia jadi pengurus pasukan bola PTD. Aku duduk rumah menguruskan anak-anak. Petangnya dia balik, membawakan kami makanan. Masa aku makan, dia duduk sebelah dan bersembang tentang hari yang dia lalui.

Mula-mula cerita tim bola kalah. Kemudian cerita dia pengurus pasukan yang sibuk makan ayam goreng (dia tak minat bola-semua sukan dia tak gemar) dan kemudian pasal geng-geng skim M.

Handphone dikeluarkan dan dia buka Galeri. Gambar-gambar perlawanan bola kebanyakannya sampailah gambar dia dengan anak perempuan seorang rakan. Anak kami kalau masih ada, umur mereka sebaya.

Dia cerita dia seronok hari ini. Melayan anak kecil itu bersembang dan bermain bola. Aku perhati sahaja. Nampak dia gembira dengan hari yang dia lalu.

Beberapa hari lepas semasa melepak di kantin, aku disapa seorang rakan yang mahu sarapan bersama isteri dan anak perempuannya. Dia sangat cantik…senyum sentiasa dan pemalu. Aku masih rasa okey. Sampailah petang itu aku bersembang dengan kawan tadi dan bertanya pasal keluarganya. Tapi tak lama. Aku rasa lain.

Aku lepak tangga dan aku text Hadi.

Redha tak redha ini sudah banyak kali aku cakap. Entah, macam gagal lagi. Mungkin kita akan sentiasa mahukan apa yang kita tak dapat. Aku pula mahu mensyukuri apa yang aku ada. Balik rumah, aku melayan Eskandar dan Ezzudin dan beri ruang untuk Hadi berehat.

Aku bersyukur dgn apa yang ada. Tapi itulah, sekali-sekala akan terasa juga pedihnya sepi lalu luka ini akan berdarah lagi. Dan sekali sekala akan terfikir juga segala-galanya.

 

Happy Birthday, Eskandar Dzulkarnain!

Baby ED#1, Baby Alex, Debok, Kanda dan lain-lain nama panggilan untuk dia. Rasa macam sekejap sangat dia sudah berumur 5 tahun. Dari langsung tak boleh bercakap, keluar juga sikit-sikit Mama, Abah, susu, Mishka. Sekarang semakin petah. Sejak masuk tadika, tatabahasa pun semakin bertambah. Cuma dia belum mahu bersembang dengan kami seperti kanak-kanak lain seusia dia. Belum masanya untuk mama dan abah impart wisdom untuk anak kecil ini.

Tahun ini, untuk pertama kalinya kami tidak sambut hari lahir Eskandar. Tunggulah minggu depan kita sambut dengan birthday Abah, ya…Mujur dia belum pandai minta dan demand. Bila kami wish “Happy birthday, Eskandar!” dia hanya balas “thank you, mama” tanpa nada excitement. Haih, sangat…

Sesungguhnya Julai adalah bulan yang memberi pelbagai warna dalam kehidupan aku…

Jadi malam itu aku mengajak Hadi untuk bawa anak-anak berjalan dengan pergi melawat dinosaur di Selayang. Tak silap aku, beberapa bulan dahulu kami pernah berusaha untuk ke sini semasa promosi masuk percuma, tapi gagal teruk. Dah sampai depan pintu pun, tapi kami patah balik sebab seramai-ramai umat dan kereta bersepah-sepah di kiri-kanan jalan.

Ramai yang tanya, apa nama tempat yang aku pergi ini. Selalunya aku rajinlah maklumkan nama tempat kepada khalayak tetapi malam itu aku memang fully rockupied menjaga dan mengawas Ezzudin. Dia moody teruk. Kami terpaksa ikat dan sorong dia sepanjang masa. Buatnya datang semangat dia nak terjun tasik, aje jahanam hidup aku. Jadi peluang untuk pegang telefon di sana amat terbatas.

Ok, tempat ini namanya 99 Wonderland Park, terletak di Selayang. Dekat aje dengan Pasar Borong Selayang. Kos masuk untuk dewasa tidak tetap, mengikut hari jua adanya. So bolehlah rujuk jadual. Kos kami malam itu ialah RM21 sahaja untuk 2 dewasa dan 1 kanak-kanak. Ezzudin mereka tidak cas sebab Judin baru 3 tahun.

 

Taman ini tidaklah besar sangat dan tidaklah kecil juga. Kalau berjalan satu kawasan, konfem berpeluh ketiak. Jangan risau, ada aje gerai-gerai yang menjual air, makanan dan aiskrim di dalam ini. Tujuan kami sangat jelas – dinosaur!

Jenuh aku pusing…mana dinosaur? Sepatutnya dari pintu masuk, terus belok ke kanan untuk ke kawasan yang menempatkan sekeluarga dinosaur, tetapi kami terus belok kiri. Sebabnya kebetulan masa sampai, ada persembahan bunga api. Nak dapat angle yang menarik kena ke kiri kawasan, baharulah dapat menonton dengan lapang dan selesa.

 

Kemudian kami bawa anak-anak pusing kawasan ini. Jangan risau, konfem tak sesat. Macam tawaf satu pusingan aje. Dapatlah tengok ayam, itik, angsa, rusa dan beberapa binatang lain. Bau agak tengik, tapi terkawal.

Di sini juga banyak patung haiwan. Boleh dikatakan semua yang ada dalam tu semua dia nak tunggang. Tapi kami hanya sempat ambil gambar ditempat yang tidak ramai budak. Bukannya apa, tak kuasa nak berebut dan menunggu.

Akhirnya jumpa juga dinosaur….tarikan utama kami ke tempat ini. Tidaklah statik kejung aje binatang ini, bolehlah kepala dia pan left and pan right dan adalah audio juga. Tapi Eskandar punya penakut, samalah macam masa kami bawa pergi Deerland. Suara dia aje!

Habis tawaf, kami pun balik. Sebelum balik sempat ada drama. Eskandar meluru menuju ke arah tempat bot sebab tiba-tiba dia nak naik bot pulak. Kemudian dia terbaring (seperti biasa) tanda protes dan aku biarkan sahaja sampai dia boring. Ezzudin pula menangis-nangis tak mahu balik (padahal bukan dia berjalan pun, dalam stroller semata). Kedua-duanya meragam dalam kereta. Kebetulan aku memang tak bawak botol susu sebab nak biasakan mereka minum dengan botol air. Tidak lama kemudian, birthday boy terus tertidur manakala adik dia masih meragam macam incredible hulk. Mujur ada Pikin dan senyaplah dia sekejap.

Sebaik sampai rumah, kedua-dua mereka langsung bongkang. Mereka kemudiannya kami dukung masuk ke dalam bilik dan kemudian aku dan Hadi menghabiskan masa di luar rumah.

“Ai, tak larat…” Dia mengadu. Dia sandarkan kepada ke bahu aku.

Kita boleh lalu semua ini, kita boleh lalu…Call it a day. Tomorrow is a new day.

Kami pun pandang langit malam dan mengeluh bersama-sama.

Happy birthday, Eskandar Dzulkarnain. Mama, abah dan Ezzudin sayang kamu sentiasa.

 

 

Tags: , ,

6 Tahun Cahayaku Pergi…

How do parents go on when they lose a child? You know, when I would see that stuff on the news, I’d shut it off because it was just too horrible to think, but I would always think, ‘How do they wake up every day?’ I mean, how do they breathe, honey? But you do wake up, and for just a second, you forget. And then, oh, you remember. And it’s like getting that call again and again, every time. You don’t get to stop waking up. You have to keep on being a parent even though you don’t get to have a child anymore.

Carole – Glee

Jawapannya – every time!

Setiapkali tibanya 5 Julai, setiap kali adanya berita bayi meninggal di rumah pengasuh atau tersedak susu, setiap kali melihat posting gambar anak rakan-rakan yang mengandung sama garis masa dengan aku 6 tahun lalu – aku pasti teringatkan bidadariku ini yang telah pergi.

Pedihnya tetap sama….

Aku banyak menulis tentang dia namun tahun ini aku tidak merancang untuk melakukannya pada hari ini. Catatanku buatnya dalam rancangan Adila di Radio Klasik beberapa bulan lalu jelas aku singkapkan kembali kisah dan kenangan bersama Cahaya Balqis. Kerana catatan itu juga, Hadi mulai terbuka bercerita tentang ujian tuhan 6 tahun lalu yang pernah membuatkan kehidupan kami ranap seketika.

5 Julai 2012….sudah enam tahun dia pergi. (Sebenarnya aku cuba menulis tentang kisah semasa aku melahirkan Cahaya Balqis tetapi terlalu pedih pula bila aku ingat. Lepas beberapa kali padam dan tulis, aku padam terus.)

Selamat Hari Lahir bidadari syurgaku, Cahaya Balqis Abdul Hadi. I miss you so much and it really hurt me. Tunggu kami di sana nanti, sambutlah tangan kami, aduhai anakku.

 

Happy Father’s Day!

Dalam kemeriahan Syawal (yang tak berapa meriah untuk kami sekeluarga), semalam merupakan Hari Bapa. Selamat Hari Bapa kepada semua yang masih ada bapa, seorang bapa, bapa saudara dan bapa gula yang diingati sekalian.

Sepatutnya catatan ini aku layarkan semalam. Tapi semalam aku melalui satu detik yang mencemaskan. Dengan jalan sesak dari Melaka – Bandar Saujana Putra, anak yang super aktif sebaik menjejak rumah, episod merenjis susu soya dalam rumah dan Hadi tiba-tiba jatuh sakit. Sumpah….dalam banyak-banyak serabut lain, masa Hadi mengadu dia sakit semalam aku rasa risau dan takut yang menggila. Badan dia seram sejuk, dahi berpeluh-peluh dan ulu hati rasa pedih. Masa itu pula semua masyarakat doktor mengambil keputusan untuk tidak buka klinik dan menjadikan panik aku naik seganda.

Memang rumah dan anak-anak aku abaikan sekejap. Sebaik balik dari kedai Speedmart dan Hadi terus rehat selepas makan Gaviscon, aku terus siapkan anak-anak untuk tidur dan gelapkan ruang tamu. Mungkin budak-budak keletihan sebab perjalanan jauh tadi, mereka terus layu dan membiarkan Masha and Bear tengok mereka. Aku terus naik bilik. Hadi ok sikit…tapi badan dia sejuk. Perasaan aku masa tu, Allah aje yang tahu. Macam-macam yang pelik-pelik aku rasa semalam. Jadinya malam tadi selang sejam aku turun dan naik rumah untuk memastikan Hadi dan anak-anak okay. Aku memang separuh ranap – tapi masih boleh bertahan.

Nak kata Hadi makan banyak, tak juga. Berkawal-kawal juga sehari dua ini. Aku rasa dia penat. Apapun dia sudah okay, dan aku lega kembali. Please don’t leave me… Ai tak boleh hidup kalau yu takde 🙁

Alhadihamzah, Selamat Hari Bapa…. Terima kasih kerana menjadi bapa yang sangat ohsem untuk anak-anak kita Eskandar Dzulkarnain dan Ezzudin Dzulfikar dan tak pernah kita lupakan, arwah Cahaya Balqis. Sementara anak-anak hendak membesar, kita lalulah bersama turun naik kehidupan ini. It’s not easy but as long as we have each other, we can do this.

Me love you long time….

Remember when we vowed the vows and walked the walk
Gave our hearts, made the start, it was hard
We lived and learned, life threw curves
There was joy, there was hurt
Remember when….

 

Posted by on June 18, 2018 in Famili, Happy Father's Day

Leave a comment

It’s Your Day, Love!

Ini adalah satu kisah tentang pengorbanan dan kesabaran. Ia mungkin kisah biasa bagi orang lain, tapi bagi aku kisah ini membuatkan aku rasa kuat – Kuat dalam erti kata walaupun pernah dipanah racun, harimau itu nekad melayan kesakitan yang ada dan meneruskan kehidupan seperti harimau-harimau terancam yang lain. Fuuuh…tinggi kashafnya ni.

Lama aku dan Hadi nantikan saat ini. Bukan satu perkara yang mudah untuk belajar dan berkerja dalam satu masa yang sama. Walaupun beronak liku dan meniti perjalanan yang sangat panjang, akhirnya Hadi habis belajar juga!

Sedari aku menyimpan hasrat menyambung pengajian ke peringkat sarjana aku sudah mengajak dia untuk menyambung pelajaran bersama-sama. Masa itu kami tiada anak. Sepatutnya pengurusan masa menjadi lebih mudah dan tidak membebankan kedua-dua belah pihak. Tetapi Hadi tidak mahu. Belum tiba masa katanya.

Hidup Spank!

Tetapi semua itu berubah apabila hari konvokesyen aku pada tahun 2013. Aku konvo dengan rakan baiknya – Fariq, yang juga member Spank Intelligence aku dalam kelas dan seorang lagi sahabat yang sangat banyak aku berhutang budi, Farah Zamira. Terus dia memutuskan untuk sambung belajar dengan perbelanjaan sendiri. Aku raikan keputusan itu dengan kegembiraan yang tidak terungkap. Akhirnya ada punca juga untuk dia sambung belajar. Bukannya apa…Untuk skim perkhidmatan dia, eloklah ada sarjana. Ada nilainya. Skim aku lain.

Dia mengambil jurusan yang sama seperti yang aku ambil dahulu iaitu Sarjana Perangsaraf Media dan Informasi. Pada tahun 2014, Hadi masih lagi berkhidmat di MKN Selangor jadi kalau ada kelas malam tidaklah susah sangat untuk dia atur masa untuk ke kelas di Shah Alam. Hanya aku sahaja yang perlu berkorban sikit. Balik kerja, aku selalu tumpang rumah Nana atau rumah Kak Ayu sementara menunggu Hadi habis kelas. Ada sekali tu, aku terpaksa menumpang rumah Ona bila Hadi berkerja di luar kawasan. Dalam pukul 10.30 malam, dia akan ambil aku yang memang selalunya keletihan. Aku letih sebab masa itu aku sedang mengandungkan Ezzudin. Bila aku fikirkan balik, akupun pelik mana datangnya tenaga untuk bertahan seperti itu hampir tiap-tiap hari kecuali Sabtu dan Ahad. Mujurlah masa itu Eskandar dijaga oleh mama dan kami akan mengambil dia pada malam Jumaat atau Sabtu pagi.

Semuanya berubah bila Hadi naik pangkat dan bertugas di Putrajaya. Kami kena susun balik pergerakan kehidupan. Tidaklah berubah mendadak kerana hanya dia sahaja berkejar masa untuk ke kelas selepas habis berkerja. Rutin aku menanti dia masih sama. Dia mula dihambat kerja. Mula sibuk dan mula rasa susah untuk meneruskan pengajian. Sudahnya dia terasa seperti mahu berhenti belajar.

Aku tidak mahu memaksa kalau dia tidak mahu, tapi dalam hati aku memang tak setuju. Aku cadangkan dia tangguh belajar satu semester atau kurangkan subjek. Dia setuju dan aku lega kembali.

Kemudian dia mula sibuk dan mula serabut menguruskan semua benda apabila Ezzudin lahir. Sekali lagi dia menangguh dan bertangguh. Ini memang leceh sikitlah sebab kalau sudah mula bertangguh, lama-lama akan rasa nak quit. Pada masa yang sama, aku sudahpun menarik diri dari pengajian PhD atas faktor-faktor di atas. Aku kena berikan masa pada anak-anak yang masih kecil. Tak terdaya aku nak kejar semua dalam satu masa.

Lama-kelamaan, perbualan bila nak habis belajar hanya akan menyebabkan kami bertegang leher dan bermasam muka. Kesudahannya aku mengambil keputusan untuk biarkan sahaja dia membuat keputusan sendiri. Nak sambung, sambung. Tak mahu sudah. Situasi ini terpakai untuk semua perkara-perkara berbangkit yang membuatkan aku malas mahu menyesakkan kepala aku.

Kemudian, satu per satu kawan dia habis belajar. Semuanya raikan kemenangan itu di media sosial masing-masing. Aku tahu itu tamparan untuk dia. Aku kembali sokong dia mana yang terdaya. Walaupun kami mengambil jurusan yang sama, aku tidak pernah bantu dia buat apa-apa tugasan. Semua dia buat sendiri. Aku cuba bantu sikit aje masa buat tesis, itupun Chapter 3. Yang lain, aku tak campur apapun kajian yang dia buat.

Tadi, majlis konvokesyen Hadi. Hanya aku yang hadir. Anak-anak memang tak boleh bawa. Mahu diorang panjat pentas kalau tidak dibendung. Anak-anak kami bukan macam anak orang lain yang dengar kata dan taat. Mereka belum sampai peringkat itu lagi. Jadi baiklah kami tinggalkan sahaja.

Aku memerhati dari Aras 2 Dewan Agong Tuanku Canselor UiTM Shah Alam. Saat aku lihat paparan wajah Hadi pada layar skrin semasa pergerakan graduan masuk dewan, aku memang terasa sebak sangat. That’s my man! Nasiblah acara penuh istiadat. Kalau tidak memang aku teriakkan namanya:)

Hari ini aku biarkan Hadi terapung dan raikan kemenangan menghabiskan pengajian sarjana. Aku buat 2 tahun, itupun sebab ada kertas aku terpaksa ulang kerana keguguran arwah Cahaya Balqis. Hadi buat 3 tahun! Aku mahu anak-anak tahu bukan mudah untuk berjaya dalam pelajaran. Tapi semua kesakitan dan pengorbanan itu akan dibalas dengan semanis-manis kejayaan.

Akan datang masih misteri. Jika Hadi mahu teruskan ke kayuhan terakhir PhD, aku tetap setia di sini. Jika dia mahu kami berpimpin tangan dan buat bersama, mungkin juga aku akan lalui sawan dunia ilmu sekali lagi. Tapi dalam dunia ini, not all is about you. Aku sanggup beri laluan pada Hadi. Go for it! Kalau kamu jatuh, aku bangkitkan balik.

Hari ini hari kamu, Hadi. Raikanlah..terapunglah menebak langit setinggi mana kamu mahu. Tapi esok Isnin koje. Cuti dah kena beku. Jejak bumi balik ya.

Hadi, tahniah yang sesungguhnya. Me love you long time!

 

Aku, Dia & Lagu

Sometimes, it’s not the song that makes you emotional, it’s the people and things that come to your mind when you hear it.

Bukan mudah untuk aku singkap balik kenangan lama ini. Tapi kenangan sifatnya tetaplah menjadi kenangan. Yang baik dikenang, yang pahit itulah pengajaran paling agung. Itu yang menjadikan aku hari ini.

Banyak kali Aie Sarkase minta aku berkongsi pengalaman, banyak kali juga aku tolak. “Cerita kau lain..kau kena tulis,” katanya. Setiap kali itu juga aku menolak dan mengelak. Tetapi disebabkan dia telah bersusah-payah mendapatkan aku satu video khas, maka permintaannya kali ini dengan senang hati aku usahakan. Sebagai tanda terima kasih dan sebagai menghargai persahabatan kami. Dalam seminggu ini baharu kerap kami melepak dan bersembang. Hilang sekejap duka lara kami dengan lawak-lawak tak bermoral dari dua-dua belah pihak yang kebanyakannya hanya kami sahaja yang faham.

Untuk pengetahuan, coretan pengalaman itu selamat disampaikan oleh DJ Klasik iaitu Safura Draoh. Terima kasih yang teramat kerana menyampaikannya sedemikian rupa. Entah berapa kali aku kesat air mata yang memang tak tertahan. Sampaikan ada bekas staff Hadi di pejabat lamanya turut menzahirkan kesedihan setelah mendengar coretan pengalaman kami itu. Aku sempat meminta ahli keluarga, saudara mara terdekat dan rakan-rakan untuk mengikuti siaran itu semalam. Kalau siapa yang tidak sempat dengar dan mahu salinan, aku boleh send melalui What’sApp. Tapi lagu yang mengiringi cerita itu tidak pula adik aku, Ameera rekod. Mungkin panjang sangat 🙂

Tetapi bila Hadi sendiri beritahu dia sedih mendengar catatan itu, baharulah aku sedar yang jauh di sudut hatinya dia juga teringatkan anak kami, Cahaya Balqis. Selama 6 tahun ini, reaksi Hadi hanya penuh dengan kesabaran dan ketenangan. Pernah awal-awal dahulu aku terasa dia macam dia sudah lupa pada Cahaya Balqis.

“I yang tanam dia, i yang pegang dia sebelum dia dikebumi. Takkan I lupa!” Sejak itu aku jarang bersembang pasal hal ini lagi.

Lagu-lagu yang aku pilih ketiga-tiganya memang dekat di hati dan menzahirkan perasaan aku sepanjang masa. Lagu itu adalah Hujan dan Airmata – Datuk Sudirman Hj. Arshad, Aku dan Kesepian – Azlina Aziz dan lagu terakhir Aduhai Sayang – Tan Sri P.Ramlee. Walaupun aku akan bersedih mengenangkan kisah lalu setiap kali mendengarnya, tetapi tidak boleh tidak, lagu-lagu itu juga membuatkan aku kuat dalam melalui semuanya.

Terima kasih Aie Sarkase atas peluang ini dan percaya pada cerita aku,  terima kasih juga kepada Radio Klasik.

****

Setiap pasangan yang berumahtangga pasti mengimpikan kehadiran cahaya mata bagi melengkapi kehidupan. Namun tidak semua orang bernasib baik, memiliki anugerah itu seawal setahun dua perkahwinan.

Aku dan Hadi berkenalan dari zaman di universiti. Selepas 6 tahun bercinta, kami disatukan dalam satu majlis yang penuh gilang-gemilang. Kami sudah bersedia memulakan hidup bersama dengan harapan dikurniakan cahaya mata seperti rakan-rakan yang lain.

Mencecah 6 tahun usia perkahwinan, harapan hanya tinggal harapan. Kami masih belum berjaya mendapatkan zuriat sendiri. Sudah habis ikhtiar yang kami buat. Kalau dengar mana-mana makcik yang pandai mengurut, semuanya aku cuba. Produk kesihatan tak payah cerita. Selagi ada yang menawarkan harapan, kami tidak pernah putus asa mencuba.

Setiap kali orang tanya “eh, takde anak lagi ke? ” atau “kamu tidak mencuba nak dapatkan anak ke? ” perasaan aku rasa bagai disagat-sagat.

Aku jadi malas untuk berjumpa saudara mara. Malas menghadiri kenduri dan malas bersosial. Sampai satu tahap, kalau ditanya bila kamu nak dapat anak, mahu sahaja aku jawab “malam ini kami cuba, 9 bulan lagi makcik bawang boleh cuba tanya”.

Aku sudah tidak punya air mata apabila memikirkan nasib kami yang masih belum berjaya mendapat anak. Pernah aku berikan Hadi kebenaran untuk berkahwin lain, andainya dia mahu. Tetapi dia enggan. Susah senang, kita lalulah bersama, itu janjinya.

Aku kemudiannya memutuskan untuk cuti belajar dan menyambung pengajian di peringkat sarjana. Satu hari, aku diminta membuat pembentangan di dalam kelas dan aku diserang gemuruh yang sangat teruk. Selalunya, usai pembentangan perasaan gementar akan hilang. Tapi gemuruh itu melarat sampai dua hari dan aku kerap loya muntah!

Ah, sudah… Tiba-tiba aku terdetik untuk membuat ujian kehamilan. Sah, dua jalur kelihatan. Aku ingat lagi masa berita itu aku khabarkan pada Hadi. Dia menangis dan memeluk aku dengan kuat. 6 tahun kami nantikan detik ini. 6 tahun! Aku dijaga dan ditatang bagai minyak yang penuh. Mintalah apa sahaja, Hadi akan usaha belikan.

Aku terlalu gembira sampaikan aku lupa, suka adakalanya boleh membawa duka.

Satu hari aku terasa seolah-olah air ketuban mengalir tanpa henti. Kandungan masa itu baharu berusia 5 bulan. Aku dikejarkan ke hospital dan doktor memberitahu air ketuban telah pecah.

“Kandungan puan tidak dapat diselamatkan…bayi terlalu kecil dan organnya belum matang. Jika hidup, anak mungkin akan cacat dan tidak akan hidup lama.”

Masa itu, aku rasa langit runtuh! Aku menangis semahu-mahunya. Ya, Allah… Ujian apakah yang kau berikan serasa terlalu berat untuk aku tanggung. Aku dipaksa melahirkan anak kami yang berusia 5 bulan pada keesokan harinya – secara normal. Paling menyedihkan, dia masih bernyawa dan aku terpaksa melepaskan dia pergi bertemu ilahi. Aku masih terbayang-bayang lagi bayi merah yang pernah menghuni rahimku itu. Aku tatap tubuh kecil itu tanpa jemu. Turun naik nafasnya cuba bertahan, tapi takdirnya dia bukan milik kami. 2 jam selepas dia dilahirkan, dia kembali ke pangkuan ilahi. Dia kami namakan, Cahaya Balqis….

Sejak itu, tiada satu malampun yang aku lalui tanpa menangisi kehilangan Cahaya Balqis…

Aku mengalami kemurungan yang serius. Doktor menyarankan aku mendapatkan khidmat kaunseling, tapi aku enggan. Aku bukannya gila, aku tidak meroyan. Aku hanya perlukan masa untuk lalui semua detik hitam ini.

Apapun, doktor memberitahu sekiranya aku mengandung lagi, aku perlu melalui proses mengikat rahim bagi mengelakkan risiko keguguran. Tiga bulan kemudian, aku disahkan mengandung sekali lagi. Aku dan Hadi langsung terpana. Kami nekad menyembunyikan kehamilan ini dari pengetahuan sesiapa termasuk ahli keluarga.

Namun rahsia terpecah juga. Satu malam, kereta Iswara yang kami naiki dilanggar lari oleh sebuah lori. Kereta kami berpusing tiga kali sebelum kemudiannya terbabas dan merentang longkang. Kereta remuk teruk, tapi syukurlah kami berdua selamat tanpa sebarang kecederaan. Ia seperti satu keajaiban dan peluang kedua buat kami.

Saat keluargaku sampai ke tempat kejadian, Hadi terlepas cakap “Tengokkan Baini tu mama..dia mengandung!” Mama beristighfar tanpa hanti dan memeluk aku di situ.

Kali ini aku sangat berhati-hati. Pengalaman lalu membuatkan aku takut sesuatu yang tidak diingini terjadi pada kandungan ini. Aku melalui proses mengikat rahim seperti yang disarankan doktor ketika usia kandungan mencecah 14 minggu.  Aku juga masih sibuk dengan pengajian semester akhir. Bayangkan, aku membentangkan tesis pengajian dalam keadaan sarat mengandung 36 minggu.

Akhirnya pada 7 Julai 2013, selepas 3 jam berjuang di hospital, aku selamat melahirkan seorang cahaya mata lelaki yang sangat comel yang dinamakan Eskandar Dzulkarnain selang setahun 2 hari selepas kelahiran arwah Cahaya Balqis. Setahun kemudian, seorang lagi bayi lelaki mungil menghiasi hidup kami pada tanggal 12 November 2014 yang diberi nama Ezzudin Dzulfikar. Bila diingatkan, aku sepatutnya sudah ada 3 cahaya mata berbeza kelahiran selang setahun.

Akhirnya penantian kami selama 7 tahun itu berakhir jua. Eskandar dan Ezzudin, kamulah cahaya yang sebenarnya bagi kami…

Adila…aku dia dan lagu.

 

Tags: ,

18 Years of Yes, I Do…

And even though we ain’t got money
I’m so in love with ya honey
Everything will bring a chain of love
And in the morning when I rise
Bring a tear of joy to my eyes
And tell me every thing’s gonna be all right

Semalam banyak sangat benda kena handle – dari berita kematian, mendukung biawak dan nunek-nunek lain. Sepatutnya tarikh semalam kita raikan dengan makan malam di restoran yang hebat, dihidang makanan nan lazat dan penuh kata-kata cinta.

Tapi semalam serabutnya lain macam, seolah hari itu akan berlalu macam itu saja. Aku tak mahu macam itu. Hari itu harus kita kenang dan raikan.

Dia faham apa yang aku rasa semalam. Sedih, marah, hiba aku dia boleh hadap dan kata-kata dia boleh buat aku lalu semua serabut ini dengan aman. Antara indahnya dia yang aku tak mampu nafikan.

Jadi petang itu kami makan di Pizza Hut BSP dengan anak-anak. Bukan mudah mengurus mereka di sini. Mujur restoran ini ramai yang cenderung beli dan bawa balik. Jadi ruang itu hanya untuk kami sekeluarga. Dia biarkan aku makan dengan tenang sementara dia uruskan anak-anak. Aku suapkan dia pizza sambil dia melayan anak-anak. Semuanya serba ekspress. Sebelum balik, aku bersihkan remah-remah makanan yang anak-anak buat. Biasalah budak, makan memang bersepah. Tapi aku biarkan sahaja sebab memang kena latih budak-budak ini untuk makan sendiri walaupun jenuh kita kena kemas balik lepas itu.

18 tahun ini sangat mencabar…

Sebenarnya tahun ini sangat mencabar. Satu-satu masalah kami hadap dan selesaikan mana yang terdaya. Baru bulan 3 ni. Tak apa, biarlah bergolok bergadai sekarang asalkan kami kurang menyusahkan orang lain. Sedaya upaya aku tak mahu menyerabutkan orang lain pula, khususnya mama dan adik-adik yang lain.

Jujur aku tak tahu berapa lama kami boleh bertahan. Semuanya sudah berubah. Semoga tuhan kurniakan kekuatan dan kesabaran untuk kami berdua. Kami lalui rutin yang sama hari-hari. Sabarlah, sementara anak-anak membesar.

So, Alhadihamzah…

Thank you for last night. Happy Anniversary to us. 18 tahun dulu saya sanggup, 18 tahun lagi saya tetap sanggup lalu semua ini berdua. Mungkin turun naik ini akan membuat kita makin kuat.

Every thing’s gonna be all right.

Me love you long time 🙂

#18years #ofcourseiremember

 

Posted by on March 15, 2018 in Famili, Happy Anniversary

Leave a comment

Selamat Tahun Baharu 2018!

It’s not a great start. Not even a good start. It is a start…

1 Januari 2018 bermula dengan mengemas rumah dan bilik tidur di awal pagi kerana ada orang yang akan datang ke rumah untuk membaiki kipas siling dan ganti gas pada penyaman udara – sangkanya. Janji pukul 9.00 pagi tapi sampai 11.30 pagi haram tak muncul. Memang tidaklah kami telefon suruh datang sebab kalau janji pun ke laut, hasil kerja entah macam mana.

Semasa menanti manusia pada para di atas,  entah saudara mara ipar duai tokcik jiran sebelah ni park kereta betul-betul macam nak masuk dalam rumah aku – sampai nak buka pagar pun tak lepas. Aku pun pelik kenapa dia tak letak aje kereta dia di luar rumah aku tanpa perlu menyondol depan pagar rumah. Aku bagi 10 minit aje, sebelum aku offer parking ajelah dalam rumah akak ni ha… Biarlah laki akak kuarkan kereta untuk korang masuk.  Agaknya dia pun serba-salah anak-anak aku dah menjengok-jengok, kereta itupun bergerak dan parking depan rumah aku. Itu logiklah sikit, tapi itupun tak boleh fikir.

Misi hari ini ialah menyiapkan keperluan anak-anak untuk ke sekolah esok.  Sulam nama yang dihantar di Seksyen 7 siap dengan jayanya. Kemudian,  misi seterusnya ialah ke kedai foto untuk mengambil gambar passport Eskandar dan Ezzudin. Eskandar tu aku tak risau sangat. Si Judin tu… Konfem dia tak boleh duduk diam. Aku siap bagitahu jurugambar agar bersabar sikit dengan Judin sebab dia special. 2 kali snap dah ok! Lepas tu dia mula rasa seronok dan mahu duduk di kerusi itu lagi untuk bergambar 🙂

Dalam perjalanan balik,  kami singgah di McD Seksyen 26. Maklum ajelah,  burger Prosperity datang kembali. Terus beli yang double, sebab lepas ini tak tentu akan mengulang lagi. Disebabkan Shah Alam hujan,  aku ajak Hadi makan terus dalam kereta. Mulanya dia enggan. Oh, sombong. Terus aku makan burger aku dan offer segigit padanya. Tatkala membaham gigitan pertama itu, deria rasa dia mula berhubung dan dia terus mencapai burger miliknya dan kami makan bersama-sama…

Malam ini tidak seperti malam yang lain. Bermulalah rutin baharu menggosok pakaian sekolah anak-anak. Baju aku sendiri pun jarang aku gosok. Disebabkan perubahan hidup ini,  maka aku akan bersahabat dengan seterika berat gedabak yang jarang aku sentuh.

Sudut kehidupan yang lain,  aku dan Hadi baharu sedar kucing yang kami sedekah makan hari-hari itu adalah kucing betina. Patutlah banyak nau kucing berbunyi-bunyi mengajak berjimak akhir-akhir ini. Paling kami tak sangka,  kucing itu sudah bersalin dan anaknya ada dalam kotak kasut di luar rumah kami. Sudah satu hal nak bagi nama pulak. Nanti-nantilah fikirkan nama… Dalam kepala aku ialah Baelish atau Michael Bolton kalau jantan dan Marcella kalau betina.

Macam yang aku cakap pada Hadi,  It’s not a great start, not even a good start. It is a start… Permulaan ini tidaklah seteruk mana.

Selamat Tahun Baharu 2018! Hidup tidak selalu indah,  tapi jangan menyerah kalah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Skip to toolbar