Hanya Rindu…

Sejak akhir-akhir ini kami jarang bergambar bersama. Bila mula sahaja nak bergambar berdua, pasti anak-anak akan datang dan menempel bersama. Gambar ini diambil pada bulan November tahun lepas, ketika kami bercuti untuk menyambut ulang tahun perkahwinan yang ke-13.

Sehari selepas bercuti, Hadi terus sakit. Ingatkan sakit biasa-biasa aje. Makin lama, makin teruk. Bermula kehidupan aku berulang-alik ke hospital setiap kali dia mengaduh sakit perut. Bahagian kecemasan tu sudah jadi macam rumah nombor 2 aku. Disebabkan itu, banyak urusan yang sepatutnya dilakukan bersama, aku kena kayuh sorang-sorang. Mujurlah aku tak sakit sepanjang tempoh itu. Berat Hadi turun drastik, 8 kilo hilang dalam tempoh sebulan.

Aku kena pastikan Hadi makan mengikut waktu yang ditetapkan. Kalau aku nampak dia penat atau sakit, aku akan bawa lari anak-anak dan beri masa untuk dia rehat. Aku juga akan sentiasa masak bubur untuk dia, terutama Sabtu dan Ahad disebabkan banyak benda yang dia tak boleh makan. Asyik makan bubur McD pun muak juga.

Selalu dia minta maaf kerana keadaan kesihatannya yang tidak begitu baik.
“B, sorry i tak dapat tolong you…”
” Sorry you kena buat semua benda…”
Dan macam-macam jenis maaf lagi setiap kali aku urut dia bila dia tengah sakit.

Bila permohonan aku bertukar tidak berjaya, aku memang rasa down. Macam mana dia nak uruskan anak-anak dalam keadaan dia sendiri tidak sihat sepenuhnya? Sudahlah dua-dua anak OKU. Aku hanya mampu bersabar dan berharap keluarga mentua akan bantu Hadi dan anak-anak di sana. Tak semua orang faham masalah kita apa. Nampak aje aku tenang, dalam hati memang tsunami. Semoga Allah kembalikan kesihatan semula pada dia…

Ini bukanlah permulaan 2020 yang ada dalam impian aku. Tetapi tidaklah itu menjadi punca untuk aku mengalah dan meratap sepanjang masa. Hidup kena terus…Tengah hari tadi aku tinggalkan anak-anak dan suami dengan perasaan yang bercampur-baur. Mujur anak-anak tidak menangis. Tetapi Eskandar seperti dapat mengagak aku tidak akan menidurkan dia malam ini.
“Mama kerja…mama sayang kita”. Aku akan ingat ayat itu setiap kali aku belek gambar-gambarnya dalam galeri telefon.

2020 – walau apapun dugaannya, aku tetap akan cuba menjadikan tahun ini tahun yang indah untuk dikenang. Tahun ini, genap 20 tahun aku dan Hadi bersama, melebihi separuh dari usia aku sendiri. Kita telah terbiasa bersama jadi bila aku seorang diri tanpa kamu di sisi, aku rasa terasing.

Satu hari nanti, aku pasti kita akan bersatu kembali menjadi sebuah keluarga yang sempurna. Penat sama-sama melayan karenah anak-anak dan bersandar bersama mengenang perjalanan hidup yang kita lalui.

Tempat aku, selayaknya disebelah kamu. Hmmmm….rindu.
#apabilakakbennymenulis
#abbyhadi
#20yearsoflove
#forevermeansforever
#baladaperindu
#5of365

JUDIN DAN MELAKA…

 

Hari ini aku nak cerita pasal Ezzudin. Seperti abang dia, Ezzudin juga baru memulakan sesi persekolahan di Melaka. Mujurlah aku jumpa juga dengan tadika yang boleh menerima anak istimewa seperti Judin.

Bukan mudah, dan bukan murah kos persekolahan untuk anak autisme. Ini fakta…kalau ada yang lancar berkata “sekolahkan ajelah kat sekolah kerajaan”, bukan sekadar jelingan mata aku bagi. Lempar buku teks tepat ke bibir pun aku sanggup. Ringkasnya beginilah. Elok dari masa prasekolah dilengkapkan anak ini dengan pendidikan intervensi yang boleh memberi ilmu pengurusan diri dan pendidikan – walaupun asas. Ezzudin ni dari macam-macam perangai, sepatah apa pun tak bercakap dah macam bertih jagung kalau bercakap. Dia memanglah tak reti bersembang, tapi tatabahasa dia banyak. Dan dia boleh menguruskan diri lebih baik dari Eskandar. Aspek itu sudah buat kami bersyukur sangat-sangat. Jadi, biarlah bergolok bergadai, aku tetap akan usahakan juga.

Hari pertama pergi sekolah, dia menangis. Tapi kata cikgu, tak lama. Bila sudah okay, jadi manja ya amat. Semua teacher dia mamakan. Aku harap sangat cikgu di sekolah ini akan sayang dia seperti cikgu-cikgu di sekolah lama. Hari kedua pun toyak juga…tapi hari ini dia takde dah terberak lagi. Mungkin dah familiar kawasan sekolah dan dah tahu mana perlu tuju kalau nak buang air. Pampers memang kami tak bekalkan langsung.

Sebulan pertama ini, aku daftarkan dia untuk 3 sesi Speech Therapy dan 3 sesi Occupational Therapy. Bulan depan, kalau perlu tambah, aku kena tambah. Tapi aku tak bercadang untuk kurangkan kalau dia okay. Sebabnya, aku mahu dia lebih improve dari sedia ada. Harapan aku, tahun depan dia boleh masuk dalam aliran perdana. Kalau tak boleh, tak apalah. Tapi ini tidak mustahil…yang penting, kami kena usaha dan beri perhatian yang lebih pada dia.

Akhir-akhir ini kedua-dua anak sangat rapat dan manja dengan aku. Nak tidur pun seboleh-boleh nak melekat. Judin ni dah pandai bergurau. Tiba-tiba akan datang dan letak tangan dia kat pipi aku, “alolololo Rajuuuu”. Ini dia dapat dari kartun Omar dan Hana. Lepas tu kalau aku melayan, berdekah-dekah dia ketawa.

Dua-dua anak sudah pandai cari aku bila aku takde. Mana mama? Mama where are you? Nak mama…ini kalau sebut aje memang takde apa. Tapi bila disusuli dengan esak tangis mendayu-dayu, aku terus koyak. Kalau tengah marah, aku boleh tone down kejap sebab 3 ayat ni. Memikir nak tinggalkan diorang beberapa hari lagi ni pun boleh buat aku sedih.

Sabar ajelah…dugaan orang lain lebih hebat. Aku boleh lalu semua ini. Aku akan lalu semua ini.

Cukup dulu, nak tidur. Penat hari ini berulang ke Putrajaya menguruskan pertukaran Hadi. Tak selesai juga semua benda. Mungkin awal Januari ini akan sentiasa berulang-alik menyelesaikan hal-hal yang tertunda. Oyasuminasai…
#apabilakakbennymenulis
#supermomyangcengeng
#myautisticson
#myADHDson
#forevermeansforever
#3of365

KENAPA SEKOLAHKAN ANAK KAU KAT MELAKA???

 

02.01.20…
Hari pertama persekolahan bagi kedua-dua anak istimewa aku. Bermulalah episod seorang supermom yang bangun awal pagi menguruskan anak-anak yang macam-macamlah ragamnya. Yang Eskandar liat nak bangun pagi. Yang Ezzudin pula tak sabar-sabar nak bangun pagi. Dia senang nak uruskan. Walaupun autistik, aku sifatkan dia sebenarnya mudah dan memberi kerjasama. Tidaklah aku seorang buat segala benda. Bersama-samalah kami suami isteri bersilat subuh tadi.

Udara pagi seawal 6:00 tadi meniupkan aroma rempah bihun goreng entah rumah siapalah yang masak – sangat menyelerakan. Tiberr…

Kedua-dua anak perlu ada di sekolah pada pukul 7:30 pagi. Cadangnya kami berpisah menguruskan seorang satu. Tapi disebabkan ini hari pertama persekolahan, takpelah Judin lewat sikit. Sekolah Eskandar terletak hampir 5km dari rumah, manakala sekolah Judin pula 20km dari sekolah Eskandar. Pejabat Hadi pula terletak hampir 10km dari sekolah Ezzudin. Nampak…betapa crucialnya waktu pagi untuk Hadi nanti. Faham ajelah jalan kat Melaka ni satu lane aje. Sementara aku ada ni, tidaklah dia terbeban sangat. Ok takpe, itu cerita lain.

Eskandar adalah murid Program Pendidikan Khas Integrasi (PPKI). Kerana itu, dia menyarung uniform berwarna ungu. Tidak seperti kanak-kanak lain pada usia 7 tahun, dia masih belum lancar berkata-kata. Cakap alien pun pekat lagi. Belum sembang nak buang air besar. Pendek kata, dia belum boleh mengurus diri sendiri.

Kerana itu, kami terpaksa memilih untuk menyekolahkan dia di Melaka. Hadi terpaksa mohon pindah sini. Aku pula hanya berserah pada Allah. Apa juga suratannya, aku akan selalu berdoa semoga keluarga kecil kami ini tidak akan terpisah lama. Aku percaya konsep rezeki, redha dan sakti. Jadi, sabarlah hai Kak Benny…Jatuh 7 kali, bangun balik 8 kali.

Eskandar satu sekolah dengan 2 abang sepupunya. Jadi aku tidaklah risau sangat keberadaannya di sekolah itu. Habis waktu sekolah, adik Hadi akan membantu menguruskan Eskandar. Ezzudin pula sekolah full day. Jadi anak-anak berada dalam tangan yang selamat. Orang senang aje cakap, “sekolahkanlah aje dekat Putrajaya atau Pantai Dalam, pastu upah van hantar ajelah transit.” Anak aku cakap pun tak lepas. Kalau van tinggal dia, pastu apa-apa jadi pada dia macam mana? Yang kena tuduh cuai tetaplah mak bapak. Kau boleh kasi aku kesian aje. Tak payah….! ha, mulalah Kak Benny kau emo.

So hari pertama di sekolah, rambut dialah yang paling J-pop sekali. Dah kena tegur pun. Terpaksalah aku pendekkan nanti…

Elok 5 minit kami tinggalkan sekolah, dia terberak pula dalam seluar. Mujurlah maksu dia masih ada di sekolah. Yang sepupu dia seorang lagi dekat KL terkencing depan sekolah. Haih…masalah nervous masuk tempat baru kot. Weh, Judin pun sama. Tapi dia terberak 5 minit sebelum aku sampai sekolah untuk ambil dia balik.

Perasaan aku anak sudah sekolah rendah? Jujurnya, hari ini perasaan aku penat. Of course aku rasa risau, terharu, nervous dan perasaan yang mak-mak lain rasa. Aku nangis dalam hati aje.

Tapi hari ini sangat penat. Lepas hantar Eskandar, bergegas hantar Ezzudin. Dia sampai 8:30 pagi, sejam lambat dari waktu sepatutnya. Kemudian terus ke Mydin Air Keroh untuk beli barang sekolah anak yang tak cukup. Misi gagal…pergi Hari-Hari. Pun tak complete senarai. Masuk Giant. Pergi duplicate kunci…bla…bla..bla…, tahu-tahu dah petang. Amik Ezzudin, balik rumah mak, urus anak-anak makan, bawa Eskandar potong rambut, balik rumah aku, urus anak-anak nak tidur dan kejap lagi kemas beg sekolah diorang. Aje rabak aku arini…

Tapi situasi hari ini dan esok bukan cabaran sebenar. Cabaran sebenar adalah Isnin minggu depan. Minggu ni ramai lagi yang cuti. Trafik sebenar belum diuji.

Setakat itu dulu. Aku nak tidur. Esok kena bangun awal. Lepas uruskan anak-anak, kena ke Putrajaya untuk uruskan pertukaran rekod kesihatan anak-anak dari Hospital Putrajaya ke Hospital Melaka. Oyasuminasai
#apabilakakbennymenulis
#supermomyangcengeng
#myADHDson
#myautisticson
#forevermeansforever
#2of365

Happy 13th Anniversary My Love…


“Even after so many fights
So many sleepless nights
Even after so much stress
After going through so much mess
We both have ploughed through
For which credit goes out to you
Let’s forget everything and start again
Let’s wade out of this emotional pain
This is a promise that we make
To each other on this very day
I want to thank destiny for sending
A life partner like you, my way…

Happy anniversary Alhadihamzah

#forevermeansforever
#abbyhadi
#meloveyoulongtime

RINDU MAK DEN…

Sejak majlis doa selamat untuk mama minggu lepas, fikiran aku mulalah memberikan pelbagai kebarangkalian dan aku rasa lelah. Allah sebaik-baik perancang dan aku landaskan hidup aku atas kepercayaan itu. Menanti Khamis (hari catatan ini ditulis) seolah-olah masa pantas berjalan. Hari ini mama akan berangkat ke tanah suci dan susunan hidup aku tidak seperti yang aku harapkan.

Hadi outstation 3 hari ke Melaka bermula Rabu hingga Jumaat. Aku kena uruskan anak-anak seorang diri. Ini bukannya kali pertama situasi itu berlaku. Beberapa minggu lepas sewaktu Hadi bercuti ke Bali, aku juga uruskan anak-anak. Tapi masa itu aku putuskan untuk bercuti sahaja dan terus Mika Muzaffar Ahlan memecut ke Johor Bahru.

Minggu lepas sudah terpaksa cuti 2 hari kerana sekolah anak-anak diarah tutup bahana jerebu. Takkan nak cuti lagi? Aku nak allocate baki cuti yang ada untuk sambut anniversary atau kembara solo mengejut ke lokasi yang belum aku putuskan.

Berbalik hal Khamis…mama perlu berada di KLIA pukul 8:00 pagi. Jadi aku harus uruskan anak-anak dahulu baharu boleh ke KLIA untuk menghantar mama. Haih, anak-anak aku…memang punca darah tinggi. Sorang susah nak bangun pagi, seorang lagi bangun awal sangat pulak. Belum episod memujuk Judin masuk kereta dan dia buat donno aje. Terpaksalah aku memikul dia dan mengah-mengah permulaan hidup aku pagi tadi.

Mula-mula hantar Eskandar. Kemudian stop over beli sarapan Judin. Diikuti meranduk jem hanat di BSP yang dah berapa kali keluar TV flyover tak nampak-nampak lagi bahan asasnya. Sudah sampai depan sekolah, eh Judin boleh pulak lemah-gemalai pergerakan dalam keadaan aku mahu cepat ke KLIA ni.

Terus aku memecut ke KLIA. Mujurlah aku sempat juga bertemu mama. Adik-beradik yang lain semuanya ada di sana. Cuma aku tak sempat jumpa Ali dan keluarga. Sembanglah kejap dengan mama. Biasalah…minta dia jaga kesihatan dan pesanan-pesanan yang lazim diberikan kepada insan yang akan menunaikan umrah. Juga aku mohon mama doakan anak-anak aku di sana.

Sedih dalam hati susah aku nak cakap. Suasana pagi di situ macam pagi raya masa sesi salam minta maaf. Menangis aje…Masa peluk mama sebelum kami berpisah, aku hanya cakap aku harap aku dapat jumpa mama lagi…

Benny harap mama sihat-sihat selalu sepanjang berada di sana. Benny tahu mama rindukan abah, ibu dan ayah Mama. Macam itu juga rasa rindu yang kami semua rasa. Kerana itu, mama balik semula ya kepada kami supaya rasa rindu kami semua pada mama akan terbalas. Maafkan dan halalkan segala-galanya.

I love you so much…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...