Demi Judin

Semalam aku ke sekolah Ezzudin. Temujanji dibuat seminggu awal oleh cikgu sekolah dia. Ada beberapa perkara perlu dibincangkan – begitu mesej yang aku terima.

Jujurnya, aku memang agak gementar bila ada cikgu nak jumpa, nak bincang. Pengalaman tadika pertama reject dia buat aku rasa ranap masa mereka beri justifikasi. Kali ini aku berlapang dada. Terima apa saja dan dalam hati aku banyakkan berdoa semoga semuanya baik-baik sahaja. Jenuh nak cari sekolah dalam keadaan ekonomi sekarang…

Lebih kurang pukul 4:30 petang, aku sampai – lewat 30 minit. Temujanji hampir aku batalkan sebab semalam petang KL hujan lebat menggila. Grab sebiji pun tak beri kerjasama. Berlahan-lahan aku berjalan menyusur jalan dari puncak Angkasa untuk ke LRT Kerinchi. Mujur tak lencun.

Cikgu menyapa aku dengan mesra. Dia sangat gembira melihat kelibat aku di depan pintu sekolah. Aku dijemput masuk dalam satu bilik. Sesi ini one to one. Dari situ, aku boleh dengar suara Judin keriangan, menjerit dan menyanyi yang tidak dapat aku tangkap biji butirnya.

Cikgu memberikan aku satu laporan prestasi Judin dari Januari – Februari berdasarkan maklumat yang kami isi November tahun lepas, semasa mula-mula kami bercadang masukkan dia di sekolah ini. Jantung aku ini semakin tak menentu berdegup. Apa yang bakal aku terima kali ini?

Cikgu itu mulakan dengan memberikan ulasan pemerhatian dia terhadap Judin, anak autistik aku yang berusia 4 tahun 5 bulan. Judin seorang yang periang dan manja, tetapi banyak kesulitan dari aspek behavior. Aku hadamkan setiap butir ulasan yang dibuat. Betul belaka…

Ada perkara yang dia mampu buat dan belum mampu buat untuk usia itu bagi anak yang ada autisme. Seriously, Judin agak advance. Fast learner mengikut kata cikgu itu. Tetapi masalah behavior tadi menyebabkan banyak task sukar untuk dia buat kerana dia ikut mood dia aje. Dia tak boleh duduk diam. Paling lama 5 minit. Kemudian dia mula menggelisah. Dia juga masih enggan berkongsi barang dan tidak boleh sabar kalau beratur. Setiap pagi, dia kena susun beg sekolah di rak dan sehingga hari ini, dia perlu dibantu. Tak pasti mungkin sebab rak dia tinggi atau beg terlalu berat, dia cenderung letakkan beg dilantai sahaja.

Kami berkongsi maklumat tentang Judin. Aku beritahu dia akan tantrum dan baran kalau tak dapat apa yang dia mahu. Daaaan, dia akan pukul aku Sekali dua aku boleh sabarkan. Tapi kalau dia terpukul dibelakang tempat injection masa operation dulu, memang sakit tak terluahkan. Sakit…aku hanya mampu menangis aje. Nak pukul balik, dia bukan faham pun. Ada sekali Hadi terpukul juga sebab Judin sepak belakang masa aku tengah tidur. Aku menangis tak hingat sebab badan aku tiba-tiba tak boleh bergerak. Mujur tak lama okay balik. Ezzudin pulak tersedu-sedu dilantai dengan penuh hiba.

Dan sebagai emak yang menyimpan dia 9 bulan lebih dalam perut, aku pujuk juga Judin yang menangis tak tahu kenapa dia kena marah. Apa juga yang dia tak puas hati, aku kena dulu…Bukan Hadi dan bukan Eskandar. Mujurlah dia takde perangai pukul anak orang di tadika itu.

Kesimpulan kisah ini mudah tapi payah juga untuk dibuat – aku kena pisahkan Eskandar dengan Judin sebab punca dia mengamuk ialah abang dia. Dia nak baca buku, abang dia rampas buku. Dia nak duduk sebelah aku, abang dia tolak dan bila dia pegang satu mainan, mainan itulah yang abang dia mahu. Haih…

Dan benda-benda macam ni, kau tak boleh buat seorang. Kami sama-sama kerja dan penat. Penat menjaga anak autistik ni lain. Yang pernah lalu sahaja faham. Dalam keadaan Hadi kejar diploma pengajian bahasa dia lagi. Aku sangat faham apa yang dia lalu walaupun dia tak cerita untuk tak semakkan kepala otak aku. Oh, esok dia final exam. Nantilah petang ni aku beli jiwa dia pula. Dia tengah bawa anak-anak main pasir dan memberi ruang kepada aku menjadi Cinderella mengemas rumah yang macam kapal karam ni.

Ok sambung…

Cikgu menambah satu point – Judin ni manipulative. Dia akan gunakan kita untuk dapat apa yang dia mahu. Dia akan lembut/keraskan badan dia sebagai tanda protes. Betul sangat! Kalau jadi macam itu, aku pikul aje walaupun berat dia macam 2 guni beras. Sungguhpun begitu, Judin saaaangat pandai mengambil hati. Kadang-kadang ada cikgu yang tak sampai hati nak denda dia sebab faktor-faktor inilah. Dia manja…tak payah sembang manjalah. Dia senyum aje boleh lemah menengoknya. Itu belum dia datang pada aku dengan suara manjanya menyebut mommy…mommy lagi.

Banyak lagi yang kami bincangkan. Sesi macam ini mungkin akan dibuat 2-3 bulan sekali. Aku sangat gembira bila cikgu cakap semua pengajar sayangkan dia. Sebab faktor manja dan fast learner itu tadi. Kerana itu, kerisauan yang bersarang seminggu terus hilang. Ingatkan sekolah tak mahu jaga dia lagi. Ada orang boleh terima anak aku seadanya sudah kira besar rahmat.

Selagi hayat aku ada, aku akan berusaha untuk memberi kehidupan yang terbaik untuk dia. Sebab Judin, aku jadi lebih kuat. Akupun tak tahu aku mampu sekuat itu. Rutin aku 4:00 pagi – 12:15 malam – hari-hari! Kalau tak disebabkan rumah aku jauh dari tempat kerja, mau malamnya aku pacak kedai burger pula untuk tambah pendapatan.

Kadang-kala mental aku koyak juga…tapi aku limitkan masa dalam 30 minit aje untuk rasa ranap. Masa ni, memang betul aku dengar suara syaitan. Nak meluruskan balik akal aku selepas hujah-hujah syaitan pun ambil masa juga. Apa yang selalu aku buat ialah mula kemas mainan anak, mop rumah dan bancuh kopi ais. Lepas itu aku bangkit balik.

So, Judin Judika Ezzudin Dzulfikar, laluan kita panjang lagi. Permudahkan urusan mama untuk fahami dunia kamu ya. I love you so much, i love you no matter what.
#myautisticson
#judinautistic
#autisme
#forevermeansforever

Permulaan 2019…

Bermula 2 Januari, penuh timeline dengan posting rakan-rakan berkongsi keterujaan anak-anak mereka memasuki alam persekolahan. Aku tidak terkecuali, sungguhpun bukanlah tahun pertama mereka ke tadika. Cuma istimewanya, ini tahun pertama Ezzudin bersekolah di sekolah khas swasta kerana dia autisme.

Bermula Disember, aku sudah mula menukar pola waktu kerja. Kalau dahulu WP2, bermula Januari bertukar WP1. Sebelum lalat bangun sudah keluar rumah untuk mengejar LRT. Merasalah berjalan dari stesen LRT Kerinchi atau Abdullah Hukum dalam suasana nan tenang dan syahdu sambil ditemani beberapa lagu Hindi yang sengaja dipasang dengan volume maksimum tanpa earphone. Risau juga ralit pakai earphone, tiba-tiba jadi sesuatu dalam keadaan aku tidak sedar dengan persekitaran.

Juga setiap pagi mengingatkan aku suasana seolah-olah masih di Jepun setiapkali aku berada dalam tren. Bila sampai di Kerinchi, aku melalui satu ‘angkringan’ seolah di Yogyakarta dan ketika melintasi kuil, seolah-olah aku di Amritsar. Ha, begitulah perasaannya setiap pagi, setiap hari. Jujurnya, sangat tenang dan mengimbau nostalgia.

Semalam hari pertama aku berkejar balik kerana sekolah Ezzudin mengenakan kos lebih masa RM15 sejam bermula pukul 5:40 petang. Mujur ke stesen LRT dapat menumpang rakan yang kebetulan laluan yang sama. Jadi, masa yang diambil kalau berjalan kaki belum diuji lagi. Juga kalau cuaca tidak mengizinkan. Hampir satu jam perjalanan, aku tiba di stesen LRT Putra Heights dan terus menempah Grab. Mujurlah sekarang Grab boleh berhenti di dua lokasi.

Mungkin rezeki anak-anak, aku dapat pemandu yang sangat baik. Sayangnya, aku tak ingat di mana aku simpan nombor telefon pemandu tersebut sebab semalam sangat memenatkan. Dari LRT Putra Heights, terus ke sekolah Judin. Judin pula mungkin kerana tidak biasa dengan “kereta” yang dinaiki agak berperangai juga. Hmm…hampir 6:00 petang juga aku sampai di sekolah ini.

Mungkin kerana dia kasihan pada kami, dia tidak keberatan mengambil Eskandar di lokasi ketiga pula. Aku hanya perlu tambah RM2 sebab jarak antara rumah dan tadika Eskandar tidak sampai 2km. Selesai 2 masalah besar walaupun cas lebih masa tetaplah kena satu jam semalam.

Sampai sahaja di rumah, terus ke dapur memasak makan malam. Sempat aku maklumkan pd Hadi aku sudah amik Eskandar jadi dia hanya perlu balik terus sahaja. Terkejut besar dia semalam. Usai uruskan anak-anak, baharulah aku dapat curi masa 30 minit untuk diri sendiri. Fuuuh, barainya tak tahu nak cakap. Insya Allah bila jadi rutin, semuanya macam angin lalu.

Tidak habis di situ, hari ini bermula kami sekat masa anak-anak menonton TV. Aku terus bawa Eskandar naik atas, sementara Hadi menguruskan Judin. Ini adalah masa mengulangkaji pelajaran untuk anak-anak. Kalau dua-dua anak ada serentak, alamat apapun tak jalan sebab salah seorang akan menggangu seorang lagi.

Pertama kali, pukul 9:00 malam Eskandar sudah merayu-rayu nak susu, menguap dan mahu tidur. Aku sempat habiskan satu buku sahaja untuk dia baca. Itupun buku bahasa Inggeris. Bahasa Melayu langsung dia tidak mahu. Dia menghafal masalahnya, dia tak boleh ingat banyak dalam satu masa. Serius aku cuba bersabar, dan terlepas jerkah juga barang 5km. Sabar lagi Benny, sabar!

Judin pun sama. Masa suruh mengulangkaji bukan main panjang menguapnya. Jadi kami berdua dapatlah formula untuk tidurkan anak awal iaitu dengan mengulangkaji dengan mereka sampai mereka letih.

Disebabkan itu, aku sendiri lena awal. Tersedar pukul 2:00 pagi sebab Eskandar minta susu. Pukul 4:00 pagi bangun untuk menyiapkan bekalan Judin pula. Oh, kami kena sediakan sarapan untuk Judin setiap pagi. Semalam Hadi beli nasi dagang, langsung tak luak. Mungkin sebab dalam nasi tu ada halia, bawang dan awas-awas lain jadi dia tak mahu makan. Maka dapur Kak Benny lekung-lekang dengan bunyi lesung tumbuk sebab aku masak nasi goreng pagi tadi. Harap-harap bekal tu kosonglah dia makan…

Hari pertama agak memenatkan…Aku hanya berpeluang bersembang dengan Hadi masa dia hantar ke stesen LRT sahaja. Jadi semalam misi untuk ambil Judin sebelum 5:40 petang gagal. Maknanya memang setiap harilah gagal. Jadi Hadi macam pegawai pitidi tanya “apa solution yang yu rasa?” Ewah-ewah mak embong sangat.

Ai rasa you kawen lagi satu ajelah untuk tolong ai…

“Eh, kesitu pulak perginya!”

Kami pun berhuhuhu di subuh yang hening bersama-sama…

Sekejap aje semua ini sementara anak-anak hendak membesar. Aku akan lalu dan berharap tuhan berikan kesihatan yang baik dan bantu aku melalui semua laluan yang disuratkan ini. Ganbatte kudasai ya Kak Benny!

Demi Anakanda Ezzudin Dzulfikar

Hari ini adalah hari terakhir Ezzudin bersekolah di Puchong. Itulah satu-satunya tempat yang sudi menerima dia dan memberikan dia pendidikan awal mengikut kemampuan anak yang ada autisme.

Semuanya seakan terlalu pantas berlaku. Aku masih teringat panggilan dari pengurusan tadika lama yang memberitahu mereka tidak dapat menguruskan Ezzudin kerana tiada kepakaran.

Judin bukan seperti anak-anak lain yang boleh menerima arahan. Tak mahu aku cerita detail sebab orang yang tak pernah lalu tak akan faham. Kata-kata pukul rata aku telan sahaja. Ok abaikan.

Bermulalah pencarian mencari tempat baharu untuk Judin. Seluruh kawasan Putra Heights, Putrajaya dan Cyberjaya kami cari. Bukannya takde langsung, ada. Tapi kosnya sangat tinggi. Untuk anak istimewa, kosnya antara 4-6 kali ganda dari sekolah normal. Entah macam mana, Hadi terjumpa satu tempat di Puchong dan terus kami mohon untuk masukkan Judin di situ.

Di satu malam selepas balik kerja, kami berkejar ke sana. Trafik sudahlah semulajadi puaka di kawasan itu. Aku hampir membatalkan pertemuan sebab tempat pertama yang kami pergi, sebelum tempat itu kosnya memang kategori sangatlah kami tak mampu. Jadi aku tak mahu kecewa dua kali. Namun tuhan ada perancangan yang berbeza.

Judin dinilai dengan diberikan beberapa aktiviti dan mungkin kerana rezeki, tempat itu sudi menerima dia. Memang aku terduduk dengan belanja persekolahan Judin tapi demi anak, aku yakin rezeki dia ada. Lagipun mereka menerima tidak sampai 10 orang anak istimewa pelbagai kategori sahaja. Kami yakin Judin akan bahagia di sini.

Bermulalah episod baharu Hadi berkejar-kejar dari Bandar Saujana Putra (sekolah Eskandar) – Puchong (sekolah Judin) – Putrajaya (pejabat Hadi) – Puchong – Bandar Saujana Putra. Belanja kami sangat besar untuk minyak, tol dan maintenance kereta. Belanja lain-lain pun bersukat. Tapi itulah…rezeki Allah datang dalam pelbagai bentuk. Kami tidak keputusan yang melampau. Ya, ada defisit tapi Alhamdulillah, cukup.

Pemilik sekolah ini, Puan S sangat memahami keadaan kami. Memang kami bersyukur teramat berjumpa manusia yang sangat baik dan mulia seperti dia. Walaupun berbeza bangsa dan agama, dia lebih memahami dan membantu. Sekali-sekala, kami terpaksa meminta bantuan dia menjagakan Eskandar sekiranya tadika dia tutup dan Puan S tidak keberatan dan berkira dengan permintaan itu.

Perubahan Judin ada. Ada itu bagus dari tiada. Dari tidak boleh sebut apa macam Ramlee, Ramlee baca tak bunyi langsung sampai boleh menyebut mama, abah, pelbagai jenis warna, binatang, jenis-jenis burung dan bentuk. Aku umur 4 tahun pun tak tahu tailorbird tu apa bendanya?! Paling aku terkejut, jenis-jenis Super Wings tu dia boleh hafal sampaikan aku terpaksa hafal sama.

Harapan aku masa sekolahkan dia di situ, dapat dia uruskan diri dia sendiri pun sudah besar rahmat. Kalau dia buang air besar, terus dia ke bilik air, buka pampers dan cuci sendiri (of course kena assist juga sebab kami risau tak bersih). Nak mandi pun sama, buka baju terus ke bilik air. Cuma nak urus diri seperti anak-anak lain belum sempurna lagi.

Baran dan tantrum dia juga tidak menakutkan seperti sebelum dia ditempatkan di sekolah ini. Ada masanya, Judin tantrum. Penat weh…dan menakutkan. Tapi itu terjadi kalau apa yang dia mahu tak dapat dan kalau abang dia kacau. Tang abang dia kacau, kami boleh kawal lagi. Tapi kalau kat pasaraya atau majlis kahwin orang dia buat perangai, memang sabar ajelah benteng yang kami ada. Habis fed-up, balik terus.

Sungguhpun begitu, Judin sebenarnya sangat sweet. Dia dan Eskandar sama – dua-dua pandai ambil hati dan redakan amarah aku. Judin suka bermanja…dipeluk, diriba dan bergurau. Keluarlah suara Cakra Khan dia yang husky tu. Kalau dia menangis, aku memang jatuh hiba. Berapa kali aku join menangis sama. Sedihnya tu…memang ada roh sampai terasa dalam hati aku yang paling dalam.

Dia juga mudah. Makan nasi, laukkan telur dan kicap sahaja. Yang lain dia tak mahu, juga selamat tinggal sayur-mayur ni. Terus dia luakkan balik bila dia sedar dia diperangkap. Aku pun pelik sado dia tu datang dari mana sebab dia bukannya makan sampai kenyang bentak. Bila dia minta dukung, aduh bakal meranalah badan aku dengan beratnya itu.

Semasa aku di India, Judin sah didiagnos autisme. Aku dan Hadi berbincang panjang lebar tentang masa depan dia. Of course aku rasa masa depan gelap, dia dengan kami sekali. So, what’s next? Berapa lama nak termenung? Kami mula mencari informasi melengkapkan diri kami dahulu. Kemudian baru rancang persekolahan dia. Kami kena cari tempat yang betul-betul ada module atau silibus yang sesuai dengan Judin.

Sekali-lagi kami melalui fasa mencari dan mengatur belanja. Sumpah ranap! Kami takde apa yang tinggal selain sabar. Aku nak kata tinggal iman pun tak berani. Fasa nekad yang maksimum bermula bila aku nekad menguruskan diri aku sendiri dulu. Sekali lagi aku dan Hadi duduk berbincang seperti mana yang selalu aku perhatikan cara arwah abah dan mama mengatur belanja. Duduk – keluarkan kertas – catat belanja – mengeluh – pandang sesama sendiri – fikirkan option – meyakinkan sesama sendiri WE CAN DO THIS!

Alhamdulillah…Judin sudah ada sekolah yang sesuai untuknya. Ada beberapa tempat kami cuba. Macam-macam faktor kami perhalusi. Lebih bersyukur, di kawasan rumah aku juga. Setakat 2019, insya Allah kami boleh harung dan tanggung. Macam aku cakap, rezeki anak sentiasa ada. Walaupun aku pergi kerja gelap, balik pun gelap, tak apalah. Lama-lama nanti semua akan beransur selesa bila sudah terbiasa. Mana tahu, rezeki kami berdua sampai awal. Aku punya rencana lain, tapi lain kalilah aku cerita.

Harapan kami bila Judin di sekolah baharu, tahun depan Judin mampu uruskan diri dia sepenuhnya. Boleh berhenti pakai pampers, tatabahasa semakin banyak dan boleh fokus dengan arahan. Hari-hari aku niat we can do this, i can do this.

We have to be strong for each other, for the sake of our little family. Bukan senang bila kau dikurnia anak istimewa. Kalau nasib baik, keluarga bantu. Kalau tak, kau bantulah diri sendiri disamping bantu mereka juga. Sebab manusia tak mahu faham masalah manusia, dia nak manusia faham masalah dia aje. Mujur aku ada support system. Ada kawan-kawan yang sentiasa bagi semangat bila aku mula tanpa sedar aku menunjukkan simptom bakal ranap. Itu sudah cukup. Ada yang care, ada yang prihatin. Cukup dah.

Hmmm…panjang aku menulis hari ini. Aku sudah lama tiada jiwa untuk menulis. Bulan ini, bulan yang sangat mencabar secara fizikal dan mental sebab tuhan menguji aku dari semua sudut – serentak. Tapi sebagai manusia, aku lalu sahaja sebab aku pegang selepas awan kelabu, sinar menunggu. Tuhan tak akan uji dengan benda yang kau tak boleh lalu. Dunia memang tempat kita digasak dengan segala benda. Kalau nak rehat, itu di alam yang lain. Mungkin Judin asbab memudahkan urusan kami di sana.

Be strong, stay strong.
Be positive, stay positive.

Sekian.

Happy Birthday, Eskandar Dzulkarnain!

Baby ED#1, Baby Alex, Debok, Kanda dan lain-lain nama panggilan untuk dia. Rasa macam sekejap sangat dia sudah berumur 5 tahun. Dari langsung tak boleh bercakap, keluar juga sikit-sikit Mama, Abah, susu, Mishka. Sekarang semakin petah. Sejak masuk tadika, tatabahasa pun semakin bertambah. Cuma dia belum mahu bersembang dengan kami seperti kanak-kanak lain seusia dia. Belum masanya untuk mama dan abah impart wisdom untuk anak kecil ini.

Tahun ini, untuk pertama kalinya kami tidak sambut hari lahir Eskandar. Tunggulah minggu depan kita sambut dengan birthday Abah, ya…Mujur dia belum pandai minta dan demand. Bila kami wish “Happy birthday, Eskandar!” dia hanya balas “thank you, mama” tanpa nada excitement. Haih, sangat…

Sesungguhnya Julai adalah bulan yang memberi pelbagai warna dalam kehidupan aku…

Jadi malam itu aku mengajak Hadi untuk bawa anak-anak berjalan dengan pergi melawat dinosaur di Selayang. Tak silap aku, beberapa bulan dahulu kami pernah berusaha untuk ke sini semasa promosi masuk percuma, tapi gagal teruk. Dah sampai depan pintu pun, tapi kami patah balik sebab seramai-ramai umat dan kereta bersepah-sepah di kiri-kanan jalan.

Ramai yang tanya, apa nama tempat yang aku pergi ini. Selalunya aku rajinlah maklumkan nama tempat kepada khalayak tetapi malam itu aku memang fully rockupied menjaga dan mengawas Ezzudin. Dia moody teruk. Kami terpaksa ikat dan sorong dia sepanjang masa. Buatnya datang semangat dia nak terjun tasik, aje jahanam hidup aku. Jadi peluang untuk pegang telefon di sana amat terbatas.

Ok, tempat ini namanya 99 Wonderland Park, terletak di Selayang. Dekat aje dengan Pasar Borong Selayang. Kos masuk untuk dewasa tidak tetap, mengikut hari jua adanya. So bolehlah rujuk jadual. Kos kami malam itu ialah RM21 sahaja untuk 2 dewasa dan 1 kanak-kanak. Ezzudin mereka tidak cas sebab Judin baru 3 tahun.

 

Taman ini tidaklah besar sangat dan tidaklah kecil juga. Kalau berjalan satu kawasan, konfem berpeluh ketiak. Jangan risau, ada aje gerai-gerai yang menjual air, makanan dan aiskrim di dalam ini. Tujuan kami sangat jelas – dinosaur!

Jenuh aku pusing…mana dinosaur? Sepatutnya dari pintu masuk, terus belok ke kanan untuk ke kawasan yang menempatkan sekeluarga dinosaur, tetapi kami terus belok kiri. Sebabnya kebetulan masa sampai, ada persembahan bunga api. Nak dapat angle yang menarik kena ke kiri kawasan, baharulah dapat menonton dengan lapang dan selesa.

 

Kemudian kami bawa anak-anak pusing kawasan ini. Jangan risau, konfem tak sesat. Macam tawaf satu pusingan aje. Dapatlah tengok ayam, itik, angsa, rusa dan beberapa binatang lain. Bau agak tengik, tapi terkawal.

Di sini juga banyak patung haiwan. Boleh dikatakan semua yang ada dalam tu semua dia nak tunggang. Tapi kami hanya sempat ambil gambar ditempat yang tidak ramai budak. Bukannya apa, tak kuasa nak berebut dan menunggu.

Akhirnya jumpa juga dinosaur….tarikan utama kami ke tempat ini. Tidaklah statik kejung aje binatang ini, bolehlah kepala dia pan left and pan right dan adalah audio juga. Tapi Eskandar punya penakut, samalah macam masa kami bawa pergi Deerland. Suara dia aje!

Habis tawaf, kami pun balik. Sebelum balik sempat ada drama. Eskandar meluru menuju ke arah tempat bot sebab tiba-tiba dia nak naik bot pulak. Kemudian dia terbaring (seperti biasa) tanda protes dan aku biarkan sahaja sampai dia boring. Ezzudin pula menangis-nangis tak mahu balik (padahal bukan dia berjalan pun, dalam stroller semata). Kedua-duanya meragam dalam kereta. Kebetulan aku memang tak bawak botol susu sebab nak biasakan mereka minum dengan botol air. Tidak lama kemudian, birthday boy terus tertidur manakala adik dia masih meragam macam incredible hulk. Mujur ada Pikin dan senyaplah dia sekejap.

Sebaik sampai rumah, kedua-dua mereka langsung bongkang. Mereka kemudiannya kami dukung masuk ke dalam bilik dan kemudian aku dan Hadi menghabiskan masa di luar rumah.

“Ai, tak larat…” Dia mengadu. Dia sandarkan kepada ke bahu aku.

Kita boleh lalu semua ini, kita boleh lalu…Call it a day. Tomorrow is a new day.

Kami pun pandang langit malam dan mengeluh bersama-sama.

Happy birthday, Eskandar Dzulkarnain. Mama, abah dan Ezzudin sayang kamu sentiasa.

 

Aku, Dia & Lagu

Sometimes, it’s not the song that makes you emotional, it’s the people and things that come to your mind when you hear it.

Bukan mudah untuk aku singkap balik kenangan lama ini. Tapi kenangan sifatnya tetaplah menjadi kenangan. Yang baik dikenang, yang pahit itulah pengajaran paling agung. Itu yang menjadikan aku hari ini.

Banyak kali Aie Sarkase minta aku berkongsi pengalaman, banyak kali juga aku tolak. “Cerita kau lain..kau kena tulis,” katanya. Setiap kali itu juga aku menolak dan mengelak. Tetapi disebabkan dia telah bersusah-payah mendapatkan aku satu video khas, maka permintaannya kali ini dengan senang hati aku usahakan. Sebagai tanda terima kasih dan sebagai menghargai persahabatan kami. Dalam seminggu ini baharu kerap kami melepak dan bersembang. Hilang sekejap duka lara kami dengan lawak-lawak tak bermoral dari dua-dua belah pihak yang kebanyakannya hanya kami sahaja yang faham.

Untuk pengetahuan, coretan pengalaman itu selamat disampaikan oleh DJ Klasik iaitu Safura Draoh. Terima kasih yang teramat kerana menyampaikannya sedemikian rupa. Entah berapa kali aku kesat air mata yang memang tak tertahan. Sampaikan ada bekas staff Hadi di pejabat lamanya turut menzahirkan kesedihan setelah mendengar coretan pengalaman kami itu. Aku sempat meminta ahli keluarga, saudara mara terdekat dan rakan-rakan untuk mengikuti siaran itu semalam. Kalau siapa yang tidak sempat dengar dan mahu salinan, aku boleh send melalui What’sApp. Tapi lagu yang mengiringi cerita itu tidak pula adik aku, Ameera rekod. Mungkin panjang sangat 🙂

Tetapi bila Hadi sendiri beritahu dia sedih mendengar catatan itu, baharulah aku sedar yang jauh di sudut hatinya dia juga teringatkan anak kami, Cahaya Balqis. Selama 6 tahun ini, reaksi Hadi hanya penuh dengan kesabaran dan ketenangan. Pernah awal-awal dahulu aku terasa dia macam dia sudah lupa pada Cahaya Balqis.

“I yang tanam dia, i yang pegang dia sebelum dia dikebumi. Takkan I lupa!” Sejak itu aku jarang bersembang pasal hal ini lagi.

Lagu-lagu yang aku pilih ketiga-tiganya memang dekat di hati dan menzahirkan perasaan aku sepanjang masa. Lagu itu adalah Hujan dan Airmata – Datuk Sudirman Hj. Arshad, Aku dan Kesepian – Azlina Aziz dan lagu terakhir Aduhai Sayang – Tan Sri P.Ramlee. Walaupun aku akan bersedih mengenangkan kisah lalu setiap kali mendengarnya, tetapi tidak boleh tidak, lagu-lagu itu juga membuatkan aku kuat dalam melalui semuanya.

Terima kasih Aie Sarkase atas peluang ini dan percaya pada cerita aku,  terima kasih juga kepada Radio Klasik.

****

Setiap pasangan yang berumahtangga pasti mengimpikan kehadiran cahaya mata bagi melengkapi kehidupan. Namun tidak semua orang bernasib baik, memiliki anugerah itu seawal setahun dua perkahwinan.

Aku dan Hadi berkenalan dari zaman di universiti. Selepas 6 tahun bercinta, kami disatukan dalam satu majlis yang penuh gilang-gemilang. Kami sudah bersedia memulakan hidup bersama dengan harapan dikurniakan cahaya mata seperti rakan-rakan yang lain.

Mencecah 6 tahun usia perkahwinan, harapan hanya tinggal harapan. Kami masih belum berjaya mendapatkan zuriat sendiri. Sudah habis ikhtiar yang kami buat. Kalau dengar mana-mana makcik yang pandai mengurut, semuanya aku cuba. Produk kesihatan tak payah cerita. Selagi ada yang menawarkan harapan, kami tidak pernah putus asa mencuba.

Setiap kali orang tanya “eh, takde anak lagi ke? ” atau “kamu tidak mencuba nak dapatkan anak ke? ” perasaan aku rasa bagai disagat-sagat.

Aku jadi malas untuk berjumpa saudara mara. Malas menghadiri kenduri dan malas bersosial. Sampai satu tahap, kalau ditanya bila kamu nak dapat anak, mahu sahaja aku jawab “malam ini kami cuba, 9 bulan lagi makcik bawang boleh cuba tanya”.

Aku sudah tidak punya air mata apabila memikirkan nasib kami yang masih belum berjaya mendapat anak. Pernah aku berikan Hadi kebenaran untuk berkahwin lain, andainya dia mahu. Tetapi dia enggan. Susah senang, kita lalulah bersama, itu janjinya.

Aku kemudiannya memutuskan untuk cuti belajar dan menyambung pengajian di peringkat sarjana. Satu hari, aku diminta membuat pembentangan di dalam kelas dan aku diserang gemuruh yang sangat teruk. Selalunya, usai pembentangan perasaan gementar akan hilang. Tapi gemuruh itu melarat sampai dua hari dan aku kerap loya muntah!

Ah, sudah… Tiba-tiba aku terdetik untuk membuat ujian kehamilan. Sah, dua jalur kelihatan. Aku ingat lagi masa berita itu aku khabarkan pada Hadi. Dia menangis dan memeluk aku dengan kuat. 6 tahun kami nantikan detik ini. 6 tahun! Aku dijaga dan ditatang bagai minyak yang penuh. Mintalah apa sahaja, Hadi akan usaha belikan.

Aku terlalu gembira sampaikan aku lupa, suka adakalanya boleh membawa duka.

Satu hari aku terasa seolah-olah air ketuban mengalir tanpa henti. Kandungan masa itu baharu berusia 5 bulan. Aku dikejarkan ke hospital dan doktor memberitahu air ketuban telah pecah.

“Kandungan puan tidak dapat diselamatkan…bayi terlalu kecil dan organnya belum matang. Jika hidup, anak mungkin akan cacat dan tidak akan hidup lama.”

Masa itu, aku rasa langit runtuh! Aku menangis semahu-mahunya. Ya, Allah… Ujian apakah yang kau berikan serasa terlalu berat untuk aku tanggung. Aku dipaksa melahirkan anak kami yang berusia 5 bulan pada keesokan harinya – secara normal. Paling menyedihkan, dia masih bernyawa dan aku terpaksa melepaskan dia pergi bertemu ilahi. Aku masih terbayang-bayang lagi bayi merah yang pernah menghuni rahimku itu. Aku tatap tubuh kecil itu tanpa jemu. Turun naik nafasnya cuba bertahan, tapi takdirnya dia bukan milik kami. 2 jam selepas dia dilahirkan, dia kembali ke pangkuan ilahi. Dia kami namakan, Cahaya Balqis….

Sejak itu, tiada satu malampun yang aku lalui tanpa menangisi kehilangan Cahaya Balqis…

Aku mengalami kemurungan yang serius. Doktor menyarankan aku mendapatkan khidmat kaunseling, tapi aku enggan. Aku bukannya gila, aku tidak meroyan. Aku hanya perlukan masa untuk lalui semua detik hitam ini.

Apapun, doktor memberitahu sekiranya aku mengandung lagi, aku perlu melalui proses mengikat rahim bagi mengelakkan risiko keguguran. Tiga bulan kemudian, aku disahkan mengandung sekali lagi. Aku dan Hadi langsung terpana. Kami nekad menyembunyikan kehamilan ini dari pengetahuan sesiapa termasuk ahli keluarga.

Namun rahsia terpecah juga. Satu malam, kereta Iswara yang kami naiki dilanggar lari oleh sebuah lori. Kereta kami berpusing tiga kali sebelum kemudiannya terbabas dan merentang longkang. Kereta remuk teruk, tapi syukurlah kami berdua selamat tanpa sebarang kecederaan. Ia seperti satu keajaiban dan peluang kedua buat kami.

Saat keluargaku sampai ke tempat kejadian, Hadi terlepas cakap “Tengokkan Baini tu mama..dia mengandung!” Mama beristighfar tanpa hanti dan memeluk aku di situ.

Kali ini aku sangat berhati-hati. Pengalaman lalu membuatkan aku takut sesuatu yang tidak diingini terjadi pada kandungan ini. Aku melalui proses mengikat rahim seperti yang disarankan doktor ketika usia kandungan mencecah 14 minggu.  Aku juga masih sibuk dengan pengajian semester akhir. Bayangkan, aku membentangkan tesis pengajian dalam keadaan sarat mengandung 36 minggu.

Akhirnya pada 7 Julai 2013, selepas 3 jam berjuang di hospital, aku selamat melahirkan seorang cahaya mata lelaki yang sangat comel yang dinamakan Eskandar Dzulkarnain selang setahun 2 hari selepas kelahiran arwah Cahaya Balqis. Setahun kemudian, seorang lagi bayi lelaki mungil menghiasi hidup kami pada tanggal 12 November 2014 yang diberi nama Ezzudin Dzulfikar. Bila diingatkan, aku sepatutnya sudah ada 3 cahaya mata berbeza kelahiran selang setahun.

Akhirnya penantian kami selama 7 tahun itu berakhir jua. Eskandar dan Ezzudin, kamulah cahaya yang sebenarnya bagi kami…

Adila…aku dia dan lagu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...