CATATAN 2 SYAWAL…

Malam tadi aku bawa Eskandar balik rumah di BSP. Memang sengaja mahu spend time dengan dia sebelum masuk kerja hari Rabu nanti. Aku sudah membayangkan macam-macam aktiviti nak buat dengan dia. Nak belikan dia pensel warna, buku warna, mainan dan belikan apa juga makanan yang dia mahu.

Tetapi ia tidak menjadi kenyataan. Bermula Ahad lepas pergelangan kaki kiri terasa sakit. Nak kata terseliuh, takde pulak tersembam di mana-mana. Nak kata gout, tak bengkak sembab macam yang selalu aku tengok orang kena. Mungkin sebab hiking shoe yang selalu aku pakai terasa seolah-olah ada besi terkeluar yang menyucuk setiap kali aku berjalan. Aku pakai juga sebab kasut tu mahal satu hal, itu aje kasut aku ada. Adalah 2 hari aku stop pakai barulah kaki aku mula membengkak.

Terdengkut-dengkutlah aku pada 1 Syawal nan indah. Dah jalan macam lepas bersalin pun ada. Segala ubat sapu, yoko-yoko dan minyak urut aku sapu di kawasan yang sakit tu. Alhamdulillah menyusut. Tapi bila aku cuba jalan macam biasa, terasa sakit balik. Terpaksalah aku jalan perlahan-lahan. Hari ni ok dah…bengkak takde tapi macam sakit di dalam. Harap-harap esok ok la…

Disebabkan itu, pergerakan aku jadi perlahan. Nak masak pagi tadi pun rasa payahnya nak ke dapur. Mujur ada seller keropok lekor Terengganu up iklan dia kat FB kawasan perumahan aku. Eskandar pun sudah beberapa hari mengulang nak makan keropok. Itulah sarapan pagi kami berdua dan seterusnya aku melayan dia memasang video keluarga yang disimpan dalam hard disk. Dia akan ulang banyak kali mana-mana video yang ada Hadi dan Ezzudin, terutama masa Hadi tunjukkan mainan Super Wings dan masa dia dan Ezzudin bermain di Playland. Kesian Eskandar…dia rindu sangat dengan Ezzudin.

So tengah hari itu, misi pertama adalah carikan dia selipar. Masa aku bawa dia balik sebulan lepas, memang tak sempat ambil selipar. Misi ini berjalan lancar. Lepas tu nak belikan dia spageti kat Pizza Hut. Tak boleh walk in pulak…sama ada guna Food Panda atau telefon nombor delivery. Bila bukak apps Food Panda, tak terima pesanan pulak. Haih, memang aku give-up.

Terus ke kedai Eco. Budak pulak tak boleh masuk. Nak tinggalkan dia dalam kereta, yang beratur nak membayar aje dah panjang. Eskandar dan sedih-sedih sebab aku cakap tak boleh masuk. Dah la spageti pun dia tak dapat. Aku pujuk, cakap nak masak nasi dengan telur kicap.

Segala kedai Aceh semua pakat tutup. 7E pun dan-dan telur habis. Nasib baik ada kedai kat BSP 21 yang bukak. Dapatlah top up sikit barang-barang dapur dan mujurlah ada spageti instant jual dalam tu. Terus balik rumah dan uruskan makan tengah hari dia.

Hari ini, aku start makan oat secara berjadual. Kalau dah lama hidup tak rasa hampa dan tawar, kau makanlah oat. Memang terasa nikmat tuhan yang mana yang telah engkau dustakan. Patutlah Hadi pesan nak makan tu potonglah buah atau racik kurma sambil makan. Rasa dia, kesedihan abadi…menitik-nitik air mata aku makan oat tu. Yang menangis tu sebab kebetulan tengok video yang En. ST share pasal macik bertemu pacik di sempadan disebabkan PKP ni. Alang-alang oat tu pun buat aku sedih, sekali toyak aje senang. Oh, spageti instant tu memang sedap dan murah. Pasti aku borong kalau jumpa lagi.

Jadi aku dan Eskandar kemudiannya pasang video klip lagu dan kami nyanyilah sama-sama rangkaian lagu Didi and Friends, Everybody Knows (soundtrack Justice of League), Zou Bisou Bisou, Country Road Take Me Home, Hurt Johnny Cash dan lagu wajib Eskandar, Those Were The Days. Selera lagu dia memang macam tu, memang mengikut aku. Pandai dia…bila part aku dia akan cakap “mama pulak” dan bila dia nak nyanyi dia akan cue part dia.

Kemudian, dia akan menyelongkar syiling dan kami sama-sama masukkan syiling tu dalam tabung. Aktiviti tu elok untuk exercise jari dan latih dia untuk bersabar. Lepas tu aku pun tak boleh sabar. Dia punya hiper tu tak terkejar. Mainan tak payah cakaplah habis bersepah. Pujuk tidur tak mahu. Sudahnya aku uruskan dapur dan biarkan dia buat apa yang dia nak. Bila tiba-tiba aku termarah, pandai dia pujuk mintak nak hug. Haih sangat dia ni…

So Eskandar dah tidur. Sekejap aje lena lepas aku bagi makan, mandikan dan siapkan air coklat. Tangan masih pegang aku, takut aku hilang agaknya. Lama aku tak rasa moment macam ni.

Disebabkan gambar raya kami berdua tahun ni takde, aku belanja gambar tahun lepas. Memang beza dengan gambar kami yang terkini. Eskandar rambut dah macam Bieber sekarang ni. Aku? Well masih cute macam selalu…

Selamat Hari Raya guys…
#apabilakakbennymenulis
#myADHDson
#forevermeansforever
#supermomyangcengeng

Rindu Kuek…

Diorang rindu sesama sendiri…
Aku rindu dua-dua yang ada dalam gambar ini
Dan seorang lagi yang berada syurga.
Nampak gayanya memang tak ziarah kuburan raya kali ini…

Pose selak-selak dagu ni memang semulajadi ada dalam kromosom ya..

Kebenaran Rentas Negeri : Perasaannya Macam Culik Anak Sendiri!

Sementara korang masih kenyang bentak dan lepas solat dengan keluarga, aku nak cerita satu kisah yang terjadi Sabtu lepas. Kisah ini biasa sahaja. Tapi bagi aku yang lalui perkara ni, ia besar dan beri aku pelbagai emosi.

Perintah Kawalan Pergerakan telah ditambah lagi selama 2 minggu. Aku sendiri tak tahu, bila aku dapat peluang untuk jumpa anak-anak, peluk cium mereka dan lepaskan rindu yang lama aku simpan. Hampir 2 bulan tak jumpa…separuh gila aku memikirkan keberadaan mereka di sana siang dan malam. Nampak aje aku tergelak-gelak bersuka-suki, tapi dalam hati aku memang ranap. Tempat isteri, tetaplah di sisi suami dan bagi seorang ibu, anak-anak tetap ada dalam hati sejauh manapun aku pergi.

Bukan mudah untuk Hadi dan keluarga menguruskan 2 anak OKU. Tiap-tiap minggu….setiap kali ada insiden yang tidak diingini berlaku aku akan minta Hadi turun KL dan hantar Eskandar Dzulkarnain pada aku. Biarlah dia di sini. Mama dan adik aku boleh jagakan, dan dia boleh bagi perhatian pada Ezzudin Dzulfikar. Kadang-kadang bukannya apa, Eskandar ni hiper jadi dia memang tak boleh duduk diam. So, dia ada tendency untuk trigger Judin.

Sabtu pagi itu, aku dapat satu mesej dari Hadi – Judin campak laptop Hadi. Aku tak tahu sebab apa. Mungkin ada benda yang dia tak puas hati. Sebelum itu, dia juga rendam vacuum cleaner dalam kolam, patahkan jarum insulin bapa mentua aku dan pecahkan cermin kereta kami. Eskandar tak kurang sama naik…setakat kunci kereta dan deodorant hilang itu biasa. Dia dah mula campak-campak batu pada kereta jiran sebelah. Mungkin dia bosan ya amat…entahlah aku takde penerangan yang logik. Nak cakap macam mana…dua-dua anak istimewa. Takkan termampu seorang nak jaga 2 bom jangka macam ini.

Serentak itu aku terus bersiap. Aku menuju balai polis berhampiran untuk mohon kebenaran merentas negeri. Balai polis tutup…tetapi ditampal notis makluman nombor telefon IPD Kuala Langat untuk dihubungi sekiranya ada kecemasan. Terus aku telefon dan ceritakan masalah aku. Aku diminta ke IPD Kuala Langat untuk bertemu ketua balai dan cerita masalah aku kat sana. Di sini baharu aku faham bila tengok drama ada dialog “apa-apa cerita kat balai”. Inilah dia salah satu situasi.

Terus aku pecut ke Jenjarom. Bayangkan dalam keadaan aku memang tak senang hati nak uruskan hal keluarga, hal kerja pun tak berhenti-henti beri salam. Beberapa kali aku berhenti di sisi jalan untuk selesaikan hal kerja. Sampai sahaja di balai, dalam keadaan tersemput-semput aku cerita semua…A-Z. Aku diminta kemukakan bukti yang mengatakan anak-anak aku OKU. Mujurlah aku ada simpan soft-copy kad OKU mereka. Urusan selesai dan dipermudahkan. In fact, 5 roadblock yang aku tempuh turut dipermudahkan juga.

Beberapa jam memandu, aku tiba di Taman Tangga Batu Perdana, Melaka. Anak-anak berlari-lari dan menjerit melihat aku di depan rumah. Aku sebak tak tahu nak cakap macam mana. Punyalah anak-anak berhimpit dengan aku sampai aku lambat sikit untuk peluk syurga aku. Hadi nampak sangat susut…tapi masih handsome pada mata aku.

Kami akhirnya bersatu….sekejap. Hal kerja bertalu-talu masuk dan aku perlu lari ke pejabat untuk uruskan kerja. Eskandar sangat seronok sebab dia akan ikut aku balik. Tapi Judin…
Dia mula menangis dan menjerit-jerit. “Nak mama…nak mama…” Grill dikunci memisahkan kami. Aku memang tak sampai hati. Dari celah jeriji aku pegang dan cium dia. Aku bagitahu, “Mama kerja sayang…nanti kita jumpa lagi..” Dia meraung-raung dan pegang tangan aku tak mahu lepas. Dengan aku sekali menangis depan rumah. Penuh berat hati aku lepaskan Judin dan sepanjang memandu dari Melaka ke KL, aku menangis dalam kereta teringatkan Judin. Eskandar tak berhenti-henti cakap “adik nangis, mama…” setiap kali dia pandang muka aku. Aku pegang tangan Eskandar setiap kali ada ada peluang sambil aku memandu. Rindunya tak tahu nak cakap…dia cinta pertama aku.

Terus aku memandu ke Taman Permata untuk tinggalkan dia dengan mama. Aku tak boleh nak jaga sebab aku tidak hari-hari berkerja dari rumah. Setiap kali aku duduk rumah, setiap kali itulah kerja masuk tak berhenti-henti. Biarlah dia dengan mama. Boleh juga dia bermain dengan sepupunya di sana. Masa aku tinggalkan dia, aku bagitahu ‘Eskandar kena tinggal dengan Tok Mama tau. Mama kena kerja.” Mula-mula tu dia hampir protes dan ikut aku ke kereta. Aku keluarkan semua mainan yang ada dalam kereta dan terangkan dengan dia sekali lagi, dia kena tinggal sini. Alhamdulillah…dia tidak menangis macam Judin. Kemudian tu baharulah aku ke pejabat dan menguruskan hal kerja sebelum aku dan anak-anak buah yang kerja berbuka puasa bersama-sama.

Ketahuilah…sesungguhnya ia adalah satu hari yang sangat panjang dan memenatkan. Aku terasa sebijik macam video klip kumpulan The Cranberries – Animal Instinct. Perasaannya macam culik anak sendiri. Walaupun tempoh aku berjumpa anak-anak sangat sekejap, tapi aku rasa bersyukur dapat jumpa mereka semua. So, Hadi…take care B..jagalah Judin untuk ai. Maybe raya ini kita masih tidak bersatu lagi, tapi you tetap ada dalam hati ai. Me love you long time…Setidak-tidaknya separuh you ada dengan ai, dan separuh ai ada pada you 🙁

Dan tangisan Judin hari tu masih tak dapat aku lupakan…
#apabilakakbennymenulis
#mifamilia
#myADHDson
#myautisticson
#abbyhadi
#meloveyoulongtime
#kakbennyisokay

p/s: terima kasih “kanda” sebab PM saya dan bagitahu macam mana untuk melakukan proses ini. Saya sangat appreciate bantuan dan keprihatinan abang pada saya…

PKP:47 Hari Tak Jumpa Family…

“B, I dah rasa macam single father…”
B, I pun dah rasa mcm janda…
Kedua B ni mengeluh kesah mak esah dalam perbualan kerinduan yang lalu.

So bersyukurlah yang kena perintah kawalan pergerakan bersama keluarga. Kami yang sebulan lebih tak jumpa yang tersayang ni bersabar aje hari-hari. Siap dah buat plan nak masak apa kat opis 1 Syawal nanti…

Dengan bangganya tuan tabib hari ni buat Kek Batik. Seronok tengok anak-anak makan. Mama pula dah start buat kuih bijan. Aku ni celik mata aje up sound dalam dingin subuh…

Tuan Tabib Buat Kek!

Aku pernah post pasal Eskandar Dzulkarnain menangis masa video call dengan aku minggu lepas sebab dia nak makan kek. Hari gaji lepas masa Hadi beli barang dapur untuk kegunaan dia, dia sempat singgah kedai kek dan beli 1kg kek. Kedai pun tak kuasa nak meniaga, dia dapat diskaun 50% utk kek itu. Walaupun 2 orang aje anak yang makan, kek hanya bertahan 2 hari.

Hari ini sesuatu yang tak pernah aku jangka terjadi – Hadi buat kek untuk anak-anak! Bukan setakat kek, dengan toppingnya sekali. Banjirun la Kak Benny kau kat opis ni tengok gambar anak-anak makan kek yang abah dia buat. Sepanjang umur aku, aku tak pernah buat kek. Buat puding jagung bolehlah. So bila dia ambil inisiatif untuk belajar buat sebab anak-anak suka makan, aku tahu anak-anak aku ada dalam tangan yang betul. 

Kami patut celebrate ulang tahun hubungan yang ke 20 Mac ini. Sudah 28 hari aku belum ada kesempatan untuk bersama dengan mereka. Setiap kali bersembang kat telefon, mulalah aku berjurai-jurai. Aku tak boleh nak describe perasaan tu macam mana. Belum masuk rasa hiba sebab dalam tempoh begini aku tak boleh balik ke Lembah Keramat untuk ziarah pusara anak dan abah aku dan jumpa mama.

Jaga anak-anak aku bukan mudah. 2 hari lepas Ezzudin Dzulfikar terajang cermin kereta sampai pecah. Itu punca-punca serabut jugak tu. Masa MCO ni bukan semua bengkel buka. Harap-harap takde lagilah dugaan anak-anak ni sepanjang aku jauh dari mereka.

So Makcik Kiah boleh ketepi. Tuan tabib dah pandai buat kek . Dan Kak Benny kau sikit pun tak kisah dia nak shopping kat Aeon. Afterall, best woman win kan. Nak-nak kalau dia cakap dia nak belikan PS5.  🙂 (tiberrr…).

#mifamilia
#forevermeansforever
#myADHDson
#myautisticson
#supermomyangcengeng
#apabilakakbennymenulis

Rutin Anak-Anak Masa PKP

Eskandar Dzulkarnain anak yang baik, walaupun dia tak boleh duduk diam. Menjaga dia ni kadang-kadang lebih menduga dari menjaga Ezzudin Dzulfikar. Aku faham dia tak minta jadi dan berpelakuan hiper seperti itu. Memang kesabaran sahaja yang membuatkan aku dan Hadi kuat untuk menguruskan mereka berdua.

Dia ni picky eater…tapi menu yang tidak menyusahkan. Nasi dgn telur, nasi ayam, bihun (ini favourite dia especially kalau mak mentua aku yang masak) dan spaghetti. Ikan goreng tak berapa makan, ayam goreng pun sama. Ikut mood. Kalau makanan segera, memang McD ajelah sebab dia makan bubur ayam dan cheese burger. Cheese burger tu memang cheese dan burger aje. Kami kena asingkan sayur dan daging, carik roti dan letak cheese. Sampai sampai tu gaya dia makan.

So bermula 2 hari lepas Hadi mula duduk bertiga dengan anak-anak dirumah kami sendiri. Tak jauh pun dalam 5 minit dari rumah keluarga Hadi kalau berkereta. So seorang diri dia uruskan 2 nyawa ni. Bila Hadi memasak, Eskandar pun nak bantu juga. Aku ok aje…just pesan jangan ajar dia buka api dulu. Dia tak faham lagi.

So rutin anak-anak sepanjang MCO ini tengok tv, mandi, makan dan menulis/melukis. Rumah sepahlah. Aku tak kisah. Nanti bila semua ni berlalu aku akan kemas balik. Asalkan diorang tak keluar dari rumah pun dah cukup baik.

#myADHDson
#forevermeansforever
#supermomyangcengeng

Tuan Tabib Masak Spageti!

Pagi tadi Eskandar Dzulkarnain video call dengan aku. Merayu-rayu dia “mama nak cake…nak spaghetti, nak cake, nak spaghetti…
Nak mamaaaaaa…..”
Pastu dia toyak…

Pastu Hadi pulak pandang aku. Haih…kitorang helpless giler. Aku memang dah barai la dengar anak meratap-ratap macam tu.

Then Hadi text tanya macam mana nak masak spaghetti. Aku ajarlah seringkas mungkin. Amik kau…2 pinggan Eskandar makan. Cake aje aku tak dapat bantu sebab aku jenis masak lauk-lauk aje. Kuih dan kek ni beli ajelah senang. Nak buat tu renyah…

Ikut akal tak sihat aku memang nak menderu aje balik Melaka sebab pagi tadi banyak insiden jadi. Si Judin patahkan jarum insulin bapa mentua aku, pastu rendam vacuum cleaner dalam kolam. Kesian Hadi lalu sorang2…tapi itulah rumahtangga. Masing-masing kena main peranan.

Apapun i’m proud of you my tuan tabib…sekali-sekala dia masuk dapur memang dahsyat penangannya. Asalkan yu tak masak sayur campur hirisan hotdog, i is okay 🙂
#hadicancook
#myfamilia
#myADHDson
#forevermeansforever
#haditakdefacebook
#memoriseramhotdogterapung

Rindu Judin…

19 hari sudah aku tak jumpa keluarga. Dengan Eskandar Dzulkarnain dapatlah sembang-sembang seadanya. Tapi dengan Ezzudin Dzulfikar emosi dia tak terluah. Aku tahu dia rindu aku. Aku ni lagilah, rindu yang tak terhurai.

Ada sekali masa aku video call, dia renung aje aku. “Mama….” itu aje dia cakap. Kemudian dia tunjuk satu persatu toys yang dia tengah main dan aku layan sampai semuanya dia dah tunjuk kat aku. Mujur dia bukan jenis meraung bila nampak muka aku…sejenis lega kat situ.

Aku rindu dia tarik tangan aku minta buatkan susu…
Aku rindu dia bersandar pada aku bila aku tengah duduk membalas urusan kerja dengan telefon.
Sampai satu tahap aku rindu bila dia debik aku sebab Eskandar kacau dia.

Moga Allah peliharakanlah keluarga aku semua dari ujian ini. Demi keselamatan semua, memang duduk terpuruk dirumah itu sebaik-baik tindakan, walaupun hati aku remuk tanpa mereka di sisi.

Bila semua ini selesai, aku nak bawa dia kat kedai Eco. Kau boronglah segala mak nenek mainan kapal terbang yang kau nak. Mama akan teman main sama-sama sampai semuanya berderai.

Haih…sumpah rindu
#ezzudindzulfikar
#judinjudika
#judinhensem
#myautisticson
#forevermeansforever
#supermomyangcengeng

KENAPA SEKOLAHKAN ANAK KAU KAT MELAKA???

 

02.01.20…
Hari pertama persekolahan bagi kedua-dua anak istimewa aku. Bermulalah episod seorang supermom yang bangun awal pagi menguruskan anak-anak yang macam-macamlah ragamnya. Yang Eskandar liat nak bangun pagi. Yang Ezzudin pula tak sabar-sabar nak bangun pagi. Dia senang nak uruskan. Walaupun autistik, aku sifatkan dia sebenarnya mudah dan memberi kerjasama. Tidaklah aku seorang buat segala benda. Bersama-samalah kami suami isteri bersilat subuh tadi.

Udara pagi seawal 6:00 tadi meniupkan aroma rempah bihun goreng entah rumah siapalah yang masak – sangat menyelerakan. Tiberr…

Kedua-dua anak perlu ada di sekolah pada pukul 7:30 pagi. Cadangnya kami berpisah menguruskan seorang satu. Tapi disebabkan ini hari pertama persekolahan, takpelah Judin lewat sikit. Sekolah Eskandar terletak hampir 5km dari rumah, manakala sekolah Judin pula 20km dari sekolah Eskandar. Pejabat Hadi pula terletak hampir 10km dari sekolah Ezzudin. Nampak…betapa crucialnya waktu pagi untuk Hadi nanti. Faham ajelah jalan kat Melaka ni satu lane aje. Sementara aku ada ni, tidaklah dia terbeban sangat. Ok takpe, itu cerita lain.

Eskandar adalah murid Program Pendidikan Khas Integrasi (PPKI). Kerana itu, dia menyarung uniform berwarna ungu. Tidak seperti kanak-kanak lain pada usia 7 tahun, dia masih belum lancar berkata-kata. Cakap alien pun pekat lagi. Belum sembang nak buang air besar. Pendek kata, dia belum boleh mengurus diri sendiri.

Kerana itu, kami terpaksa memilih untuk menyekolahkan dia di Melaka. Hadi terpaksa mohon pindah sini. Aku pula hanya berserah pada Allah. Apa juga suratannya, aku akan selalu berdoa semoga keluarga kecil kami ini tidak akan terpisah lama. Aku percaya konsep rezeki, redha dan sakti. Jadi, sabarlah hai Kak Benny…Jatuh 7 kali, bangun balik 8 kali.

Eskandar satu sekolah dengan 2 abang sepupunya. Jadi aku tidaklah risau sangat keberadaannya di sekolah itu. Habis waktu sekolah, adik Hadi akan membantu menguruskan Eskandar. Ezzudin pula sekolah full day. Jadi anak-anak berada dalam tangan yang selamat. Orang senang aje cakap, “sekolahkanlah aje dekat Putrajaya atau Pantai Dalam, pastu upah van hantar ajelah transit.” Anak aku cakap pun tak lepas. Kalau van tinggal dia, pastu apa-apa jadi pada dia macam mana? Yang kena tuduh cuai tetaplah mak bapak. Kau boleh kasi aku kesian aje. Tak payah….! ha, mulalah Kak Benny kau emo.

So hari pertama di sekolah, rambut dialah yang paling J-pop sekali. Dah kena tegur pun. Terpaksalah aku pendekkan nanti…

Elok 5 minit kami tinggalkan sekolah, dia terberak pula dalam seluar. Mujurlah maksu dia masih ada di sekolah. Yang sepupu dia seorang lagi dekat KL terkencing depan sekolah. Haih…masalah nervous masuk tempat baru kot. Weh, Judin pun sama. Tapi dia terberak 5 minit sebelum aku sampai sekolah untuk ambil dia balik.

Perasaan aku anak sudah sekolah rendah? Jujurnya, hari ini perasaan aku penat. Of course aku rasa risau, terharu, nervous dan perasaan yang mak-mak lain rasa. Aku nangis dalam hati aje.

Tapi hari ini sangat penat. Lepas hantar Eskandar, bergegas hantar Ezzudin. Dia sampai 8:30 pagi, sejam lambat dari waktu sepatutnya. Kemudian terus ke Mydin Air Keroh untuk beli barang sekolah anak yang tak cukup. Misi gagal…pergi Hari-Hari. Pun tak complete senarai. Masuk Giant. Pergi duplicate kunci…bla…bla..bla…, tahu-tahu dah petang. Amik Ezzudin, balik rumah mak, urus anak-anak makan, bawa Eskandar potong rambut, balik rumah aku, urus anak-anak nak tidur dan kejap lagi kemas beg sekolah diorang. Aje rabak aku arini…

Tapi situasi hari ini dan esok bukan cabaran sebenar. Cabaran sebenar adalah Isnin minggu depan. Minggu ni ramai lagi yang cuti. Trafik sebenar belum diuji.

Setakat itu dulu. Aku nak tidur. Esok kena bangun awal. Lepas uruskan anak-anak, kena ke Putrajaya untuk uruskan pertukaran rekod kesihatan anak-anak dari Hospital Putrajaya ke Hospital Melaka. Oyasuminasai
#apabilakakbennymenulis
#supermomyangcengeng
#myADHDson
#myautisticson
#forevermeansforever
#2of365

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...