KAK BENNY DRIVE KE JB 2.0!

 

She says, we’ve got to hold on to what we’ve got
It doesn’t make a difference if we make it or not
We’ve got each other and that’s a lot for love
We’ll give it a shot…

Minggu lepas aku ke JB bersama anak-anak manakala Hadi ke Bali dengan geng The Sickos. Minggu ini, kami berjanji untuk habiskan cuti hujung minggu bersama anak-anak. Cadangan asal mahu ke Pantai Timur tetapi disebabkan harga penginapan semua seakan tidak mahu bersahabat, maka lokasi adalah bergantung kepada harga penginapan yang logik dan fasiliti yang boleh membuatkan anak-anak riang ria bercampur penat.

Godek punya godek, maka dapatlah penginapan yang aku harapkan dan lokasinya – Johor Bahru. Tak apalah…alang-alang adik aku masih di sana dapatlah kami berjumpa lagi. Jadi sejak Rabu minggu lepas hanya badan aje di KL…Jiwa raga aku sudah melayang ke JB. Hadi lebih mengada…separuh badan di JB dan separuh lagi di Bali.

Perjalanan dari Bandar Saujana Putra ke JB diselaputi dengan jerebu yang menjadikan jarak penglihatan agak terhad. Dah rasa macam duduk di kayangan…asap aje. Tapi setidaknya dikayangan ada bidadari dan ditemani alunan harp oleh bidadara jantan yang hensem macam sexy sitar player dalam klip video lagu Selena Gomez. Sepanjang perjalanan kami itu pula penuh dengan persahabatan enjin motor rempit sengkek dan rempit berduit yang memandu berjemaah secara Monster Inc dan lagu yang tak meransang pemanduan jauh dari stesen-stesen radio tempatan.

Ketika mendaftar masuk, aku diberitahu unit yang aku minta ditutup sementara kerana ada gangguan bekalan elektrik dan digantikan dengan unit lain, ditempat lain tapi milik ejen yang sama. Aku tak kisah sangat asalkan asas pemilihan bilik yang aku mahu ada. Alhamdulillah…semua okay walaupun bangunan itu masih belum siap sepenuhnya. Masih banyak pekerja-pekerja binaan bertungkus-lumus menyiapkan separuh tower lagi. Bagus korang…Tak macam penbinaan di satu premis yang tersohor. Dah tak nampak dah progres pembinaan bangunan sarang burung walit tu. Eh, korang pekerja dari mediasiti ke???

Habis aje loading barang, terjun tiruklah kami sekeluarga. Anak-anaklah yang paling gembira. Kami nak manja-manja bergesel pun tak dapat sangat sebab asyik memantau anak berdua mandi. Kolam tu infinity pool dan mengadap Legoland. Bila diorang berenang sampai hujung aku jadi nervous. Terpaksalah jadi macam keeper bola menampan anak-anak dari terus berenang ke hujung kolam.

 

Sepatutnya pemandangan dari pool itu indah menawan seolah-olah berada di alam fantasi. Tapi macam kena fogging aja suasananya. Mujur malam semalam hujan…jadi pagi tadi jelaslah ejaan Legoland dan cantiklah juga nak bergambar.

Insya Allah akan banyak lagi trip mengejut seperti ini. Asalkan anak-anak happy, aku akan usahakan.

 

SO, AKU ADA DUA ANAK OKU…

 

Sebulan kebelakangan ini, aku tidak aktif sangat dalam media sosial. Awalnya aku terasa macam mahu incommunicado sekejap sebab mood aku lari teruk. Beberapa perihal besar amat mengganggu hidup aku. Kerana itu aku berhenti menulis sekejap. Nak menulis macam mana…asal tulis aku rasa give up dan rasa penat dengan dugaan hidup. Macam hidup aku aje ada dugaan. Hidup orang lain lek-lek aje…

Biasalah tu setan berbisik.

Kisah ni agak panjang sebab berkait-kait. Kalau bosan baca, korang sedekah doa ajelah untuk anak-anak dan aku sekali.

Aku mulakan dengan kisah aku dan Hadi yang banyak konflik hidup. Kitorang agak st?uggle dengan relationship yang ada. Bukan sebab ada orang ketiga, pat nam lapan ni tapi sebab anak-anak. Kami sama-sama penat dan dengan ragam anak-anak, betul-betul drained tenaga kami berdua. Judin satu hal…Eskandar pun menuntut kesabaran kami juga sebab dia selalu kacau barang-barang Judin. Bila masing-masing mula naik darah, komunikasi kami memang tak harmoni langsung.

Bila salah seorang kawan baik Hadi meninggal, dia memang down sangat. Aku pula jenis tak emosi lama-lama. Kami mula bercakap macam laki bini balik dan berjanji untuk baiki diri, ubah gaya hidup. Aku agak konsisten berubah tapi Hadi payah. Dugaan dia banyak.

Satu hari, Eskandar ada appointment hospital dan doktor beritahu dia maybe autisme, macam Judin juga. Masa Judin disahkan autistik, Hadi susah nak terima keputusan tu. Kali ini aku pula koyak teruk. Aku menangis tak henti-henti memikirkan masa depan diorang. Tak cukup seorang, seorang lagi. Ini semua balasan tuhan ke apa? 7 tahun kami tunggu nak ada anak. Bila ada macam ini yang kami dapat???

Hadi banyak tenangkan aku. Banyak kerja-kerja rumah dia yang uruskan sebab aku terus jatuh sakit. Asyik tidur aje lepas balik kerja. Lama-lama aku fikir, sampai bila aku nak sedih-sedih? Aku try bangun balik perlahan-lahan. Kali ini, kami layan Eskandar sama macam Judin. Disebabkan dia istimewa, layanan pun kena macam melayan anak-anak istimewa.

Disebabkan que hospital lama sangat, kami ke NASOM utk dapatkan keputusan pengesahan autisme awal kerana nak atur sekolah untuk dia tahun depan. Korek la duit celah-celah mana ada dan dapatlah kami keputusan itu. Mujur Hadi ada kawan di sana dan kami hanya tunggu seminggu untuk dapatkan tarikh pemeriksaan.

Keputusan yang dinantikan terus keluar. Eskandar tidak autistik tapi dia ada ADHD. Well…tak berapa tenang aku terima semua ni. Sah sudah…aku kini ada 2 anak OKU …. So, terus kami uruskan kad OKU Eskandar hari itu juga.

Dalam pada itu, pejabat aku nan permai ada mengadakan sesi pemeriksaan kesihatan secara percuma dengan kerjasama Institut Jantung Negara. Aku memang nekad untuk check kesihatan sebab aku ni jenis kalau makan, belasah aje sampai nangis-nangis syahdu. So, aku berpuasa seperti yang diminta untuk mendapatkan bacaan yang tepat.

Tanpa dijangka, malam itu Ezzudin meragam teruk. Aku langsung tak cukup tidur dan temankan dia semalaman di ruang tamu sementara Eskandar dan Hadi tidur dalam bilik. Pukul 4 pagi baru dia tidur. Aku sempat lelap 30 minit dan kemudian bingkas bangun bersiap untuk pergi kerja.

Alhamdulillah…kadar gula dan kolesterol ok. Tapi BP aku meroket 163/110! Tanpa prejudis terus dapat referral letter dan aku diminta terus ke bahagian kecemasan Hospital Putrajaya. Aku jem kejap…Ubat yang doktor bagi aku tak makan-makan lagi. Sudahnya aku bagi salinan slip tu pada bos, dan dia suruh aku balik.

Sampai rumah, aku duduk aje dalam kereta dan bodoh 10 minit kat situ. Sudahnya aku pergi kedai cuci kereta dan minta mereka vakum aje kereta sementara aku termenung menunggu sambil fikir apa nak jadi dengan hidup aku.

Balik rumah, aku makan ubat dan tidur sampai petang. Hadi memang susah hati bila aku mula tak jadi macam orang. Asyik nangis aje…tidur nangis, tengok TV nangis. Aku tak toyak apapun memang air mata aku turun sendiri.

Esoknya aku ke klinik dan bacaan aku makin naik. Terus dpt ubat untuk 10 hari dan aku kena pergi klinik dalam tempoh itu untuk monitor bacaan. Tapi aku rasa bacaan naik sebab aku dah instill rasa panik dalam otak. 167/119!!!

Aku dapat MC tapi aku terus start kereta dan memandu tanpa haluan. Asal tayar golek. Tak lama lepas tu, Abang Zam Ali telefon dan kami bersembang kejap. Barulah aku rasa macam nampak hala tuju dan nekad untuk tak bergantung dengan ubat. Aku amalkan jus Lega sebab nak bancuh sendiri aku takut aku tak lalu makan.

Aku monitor bacaan. Ok la…turun dari 167 ke 138…turun naik ikut keadaan tapi tak tinggi dulu. So memang aku kena betul-betul jaga. Berkat crash diet yang aku buat, berat aku turun 6 kilo dalam masa sebulan. Not bad right…

Esoknya aku nekad bawa anak-anak dan Hadi ke Kuantan. Kami bermalam semalam di Adena Beserah dan aku layan anak-anak mandi kolam sampai mereka penat. Aku nak balas balik masa dan kasih sayang yang kurang aku berikan pada mereka minggu lepas.

Sekarang ni usaha kami ialah mencari sekolah yang boleh didik Eskandar bila dia darjah 1 tahun depan. Kemungkinan besar Hadi akan berhijrah dari KL manakala aku masih memikirkan apa yang terbaik untuk mereka. Mungkin cuti sambung PhD yang terbengkalai atau nomad tiap-tiap minggu.

Minggu ini Hadi bercuti ke Bali dengan rakan-rakannya. Dia perlukan getaway macam itu juga. Mujur aku sudah pandai memandu. Jadi aku boleh uruskan persekolahan anak-anak macam biasa. Sejak mama operation tahun lepas, aku sudah tidak tinggalkan anak-anak dengan dia kalau salah seorang daripada kami berkursus.

Jadi minggu ini aku emotionally ok especially lepas balik bercuti dari JB. Ramai rakan-rakan yang concern and care. Thank you so much..just aku tak larat nak explained condition aku sebab panjang sangat kisahnya. So inilah kisahnya. Terima kasih kerana membaca, terima kasih kerana faham.

#apabilakakbennymenulis
#forevermeansforever
#myautisticson
#myADHDson
#supermomyangcengeng

 

BENNY DRIVE KE JB!

 

Minggu ni bawa anak-anak berjalan dan mandi kolam. Walaupun demam, kayuh juga sebab semua dah arrange awal. Kali ini aku memilih Johor Bahru sebab alang-alang adik bongsu aku ada di sana, bolehlah lawat dia sekali. Aku bawa mama dan Zairil bersama untuk menemankan aku memandu.

Ini pertama kali travel dengan anak-anak tanpa abah mereka. Abah pergi jimba kat Bali dengan geng The Sickos. Menguruskan 2 anak istimewa memang menduga ya amat. Mencanak-canak BP naik. Terkeluar suara Macy Gray dan falseto Mariah Carey bila dua-dua berebut mahu benda yang sama.

Aktiviti wajib anak-anak pastinya terjun kolam. Judin pula tiba-tiba nak kapal selam milik ada satu anak India yang sedang seronok mandi-manda. Jenuh aku minta maaf pada bapa budak tu dan bagitau Judin ni autistic. Terus abang tu hadiahkan kapal selam anak dia pada Judin. Siap perhatikan Judin bila dia mula mandi kat tempat yang agak dalam. Tapi kesian anak dia usha aje tak puas hati. Aku trade dgn water gun pun dia tak mahu. Kapal selam tu tak lepas setiap kali dia terjun kolam. Kemudian Eskandar pulak merengek nak kapal yang sama. Memujuk aje kerja aku sepanjang berendam dalam kolam yang super best tu. Untuk memudahkan aktiviti mandi kolam di masa hadapan, aku terus ke DIY dan dapatlah lagi 2 buah kapal selam yang sama – walaupun warna pink! Takpelah…asal kapal selam.

 

 

So far ok la…cuma tak berani makan di kedai sebab risau aku tak mampu handle diorang. Tapau aje makan dalam bilik. Yang penting stok Maggi ayam mencukupi. Tapi sekali tu aku cuba juga makan di Nasi Ayam Talip, Gelang Patah. Alhamdulillah semua bagi kerjasama. Mana taknya…gajet seorang satu! Kejap aje takpe sebab nak makan dengan aman.

Bila pandang anak-anak tido, aku rasa hari yang aku lalu not so bad. Asal diorang happy aku kena buat juga. Cuma next time aku kena pastikan ada pelampung, kapal selam, itik, water gun dan senarai ini akan bertambah bergantung mainan orang apa yang diorang nak….haih.

#forevermeansforever
#myautisticson
#myADHDson
#supermomyangcengeng

MAMA, BIG WING!

 

Setiap kali kapal terbang melintas atas rumah, anak-anak akan berteriak “mama, look…big wing! Big wing!” Bila ia semakin menjauh, penuh sayu Eskandar Dzulkarnain akan melambai perlahan dan mengucap “babai big wing….”.

Petang tadi kami sekeluarga meletak kenderaan di sisi jalan sekitar kawasan KLIA dan membiarkan Eskandar berteriak penuh keterujaan setiap kali kapal terbang melintas. Ezzudin Dzulfikar tidur. Keletihan atau kepanasan barangkali. Tak cukup dengan anak, bapanya pun transform menjadi kanak-kanak riang menemani keletah anaknya.

Aku? Sekadar merakam memori. Tak berapa presentable untuk bergambar. Agak baginda Masai sedikit.

Hampir 2 minggu melalui rencah hidup yang pelbagai, hari ini aku cuba kembali kepada Kak Benny yang asal. Agak payah…tak apalah aku cuba.

#forevermeansforever
#apabilakakbennylamatakmenulis

 

Anak dan Puasa…

 

Aku mula berpuasa ketika berumur 6 tahun. Usia itu, aku tidaklah dipaksa bertahan sampai waktu berbuka. Kalau lapar dan lunyai, aku akan berbuka. Cuma kalau hari Sabtu dan Ahad aku merengek-rengek mahu berbuka, mama akan pujuk minta aku tidur dan selalunya aku berjaya menunaikan ibadah puasa. Tidak dinafikan, ada digula-gulakan dengan duit raya kalau aku berjaya berpuasa. Ala, budak-budakkan….standard la tu.

Mumaiyyiz atau tidak, secara peribadi aku rasa itu waktu yang sesuai untuk melatih kanak-kanak berpuasa. Of course puasa aku masa itu berlubang-lubang juga tetapi kala itu aku faham konsep sahur, menahan diri dari lapar dan dahaga serta berbuka.

Tahun ini, tadika Eskandar menggalakkan pelajar-pelajarnya berpuasa. Aku dan Hadi berbincang panjang tentang hal ini. Eskandar bukannya macam anak orang lain. Dia masih tidak faham arahan dan logik perbuatan. Aku sangat risau kot disekolah dia kelaparan dan tidak faham kenapa semua orang tak makan. Akhirnya kami putuskan untuk biarkan sahaja – apa nak jadi, jadilah.

Hari pertama berpuasa, aku tidak kejutkan dia sahur. Aku minta Hadi beri dia makan sebelum ke sekolah. Kalau dia puasa ok, tak puasa pun ok. Sepanjang dipejabat, kadar kerisauan aku pada skala 7.

Petang itu semasa ambil dia dari sekolah, cikgu maklumkan dia tidak mahu makan dan minum sebab ada kalangan kawan-kawannya berpuasa. Cuma cikgu sahaja risau takut Eskandar tak larat memandangkan dia tak sahur dan tidak makan apa-apa. Hmmm….kalau begitu, esok aku cuba ajak Eskandar bersahur.

Hari kedua berpuasa, aku hampir kejutkan dia untuk bersahur. Tetapi kemudiannya aku biarkan dia tidur dan aku bersahur dengan Hadi. Aku hanya pesan pada Hadi agar minta Eskandar makan dahulu sebelum pergi sekolah. Hari ini, dia berjaya tahan lapar dari pukul 7:00 pagi sehingga 3:00 petang. Hmmm…not bad.

Penuh eksaited aku ceritakan pada Hadi tentang prestasi Eskandar. Tapi itulah…bila aku berbual dengan Eskandar dan terangkan pasal sahur, dia hanya mengulang key point apa yang aku cakap. Dia tak faham 🙁 Yang dia tahu, puasa itu hanya tidak makan sahaja. Dan aku tak salahkan dia…Aku tak perlu gula-gulakan tentang duit raya pun sebab Eskandar bukannya faham pun. Sudut ini aku sangat lega sebab dia tidak bertanya dan meminta-minta duit raya kalau berkunjung ke rumah orang.

Aku yakin, suatu hari nanti dia akan faham juga dan mampu menunaikan ibadah puasa. Aku tak akan paksa dia puasa selagi dia tak faham dan tidak mampu buat. Please doakan dia ya, rakan-rakan.

Islam itu mudah, Islam itu indah…

Selamat menunaikan ibadah puasa…
#apabilakakbennymenulis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...