Anak dan Puasa…

 

Aku mula berpuasa ketika berumur 6 tahun. Usia itu, aku tidaklah dipaksa bertahan sampai waktu berbuka. Kalau lapar dan lunyai, aku akan berbuka. Cuma kalau hari Sabtu dan Ahad aku merengek-rengek mahu berbuka, mama akan pujuk minta aku tidur dan selalunya aku berjaya menunaikan ibadah puasa. Tidak dinafikan, ada digula-gulakan dengan duit raya kalau aku berjaya berpuasa. Ala, budak-budakkan….standard la tu.

Mumaiyyiz atau tidak, secara peribadi aku rasa itu waktu yang sesuai untuk melatih kanak-kanak berpuasa. Of course puasa aku masa itu berlubang-lubang juga tetapi kala itu aku faham konsep sahur, menahan diri dari lapar dan dahaga serta berbuka.

Tahun ini, tadika Eskandar menggalakkan pelajar-pelajarnya berpuasa. Aku dan Hadi berbincang panjang tentang hal ini. Eskandar bukannya macam anak orang lain. Dia masih tidak faham arahan dan logik perbuatan. Aku sangat risau kot disekolah dia kelaparan dan tidak faham kenapa semua orang tak makan. Akhirnya kami putuskan untuk biarkan sahaja – apa nak jadi, jadilah.

Hari pertama berpuasa, aku tidak kejutkan dia sahur. Aku minta Hadi beri dia makan sebelum ke sekolah. Kalau dia puasa ok, tak puasa pun ok. Sepanjang dipejabat, kadar kerisauan aku pada skala 7.

Petang itu semasa ambil dia dari sekolah, cikgu maklumkan dia tidak mahu makan dan minum sebab ada kalangan kawan-kawannya berpuasa. Cuma cikgu sahaja risau takut Eskandar tak larat memandangkan dia tak sahur dan tidak makan apa-apa. Hmmm….kalau begitu, esok aku cuba ajak Eskandar bersahur.

Hari kedua berpuasa, aku hampir kejutkan dia untuk bersahur. Tetapi kemudiannya aku biarkan dia tidur dan aku bersahur dengan Hadi. Aku hanya pesan pada Hadi agar minta Eskandar makan dahulu sebelum pergi sekolah. Hari ini, dia berjaya tahan lapar dari pukul 7:00 pagi sehingga 3:00 petang. Hmmm…not bad.

Penuh eksaited aku ceritakan pada Hadi tentang prestasi Eskandar. Tapi itulah…bila aku berbual dengan Eskandar dan terangkan pasal sahur, dia hanya mengulang key point apa yang aku cakap. Dia tak faham 🙁 Yang dia tahu, puasa itu hanya tidak makan sahaja. Dan aku tak salahkan dia…Aku tak perlu gula-gulakan tentang duit raya pun sebab Eskandar bukannya faham pun. Sudut ini aku sangat lega sebab dia tidak bertanya dan meminta-minta duit raya kalau berkunjung ke rumah orang.

Aku yakin, suatu hari nanti dia akan faham juga dan mampu menunaikan ibadah puasa. Aku tak akan paksa dia puasa selagi dia tak faham dan tidak mampu buat. Please doakan dia ya, rakan-rakan.

Islam itu mudah, Islam itu indah…

Selamat menunaikan ibadah puasa…
#apabilakakbennymenulis

Permulaan 2019…

Bermula 2 Januari, penuh timeline dengan posting rakan-rakan berkongsi keterujaan anak-anak mereka memasuki alam persekolahan. Aku tidak terkecuali, sungguhpun bukanlah tahun pertama mereka ke tadika. Cuma istimewanya, ini tahun pertama Ezzudin bersekolah di sekolah khas swasta kerana dia autisme.

Bermula Disember, aku sudah mula menukar pola waktu kerja. Kalau dahulu WP2, bermula Januari bertukar WP1. Sebelum lalat bangun sudah keluar rumah untuk mengejar LRT. Merasalah berjalan dari stesen LRT Kerinchi atau Abdullah Hukum dalam suasana nan tenang dan syahdu sambil ditemani beberapa lagu Hindi yang sengaja dipasang dengan volume maksimum tanpa earphone. Risau juga ralit pakai earphone, tiba-tiba jadi sesuatu dalam keadaan aku tidak sedar dengan persekitaran.

Juga setiap pagi mengingatkan aku suasana seolah-olah masih di Jepun setiapkali aku berada dalam tren. Bila sampai di Kerinchi, aku melalui satu ‘angkringan’ seolah di Yogyakarta dan ketika melintasi kuil, seolah-olah aku di Amritsar. Ha, begitulah perasaannya setiap pagi, setiap hari. Jujurnya, sangat tenang dan mengimbau nostalgia.

Semalam hari pertama aku berkejar balik kerana sekolah Ezzudin mengenakan kos lebih masa RM15 sejam bermula pukul 5:40 petang. Mujur ke stesen LRT dapat menumpang rakan yang kebetulan laluan yang sama. Jadi, masa yang diambil kalau berjalan kaki belum diuji lagi. Juga kalau cuaca tidak mengizinkan. Hampir satu jam perjalanan, aku tiba di stesen LRT Putra Heights dan terus menempah Grab. Mujurlah sekarang Grab boleh berhenti di dua lokasi.

Mungkin rezeki anak-anak, aku dapat pemandu yang sangat baik. Sayangnya, aku tak ingat di mana aku simpan nombor telefon pemandu tersebut sebab semalam sangat memenatkan. Dari LRT Putra Heights, terus ke sekolah Judin. Judin pula mungkin kerana tidak biasa dengan “kereta” yang dinaiki agak berperangai juga. Hmm…hampir 6:00 petang juga aku sampai di sekolah ini.

Mungkin kerana dia kasihan pada kami, dia tidak keberatan mengambil Eskandar di lokasi ketiga pula. Aku hanya perlu tambah RM2 sebab jarak antara rumah dan tadika Eskandar tidak sampai 2km. Selesai 2 masalah besar walaupun cas lebih masa tetaplah kena satu jam semalam.

Sampai sahaja di rumah, terus ke dapur memasak makan malam. Sempat aku maklumkan pd Hadi aku sudah amik Eskandar jadi dia hanya perlu balik terus sahaja. Terkejut besar dia semalam. Usai uruskan anak-anak, baharulah aku dapat curi masa 30 minit untuk diri sendiri. Fuuuh, barainya tak tahu nak cakap. Insya Allah bila jadi rutin, semuanya macam angin lalu.

Tidak habis di situ, hari ini bermula kami sekat masa anak-anak menonton TV. Aku terus bawa Eskandar naik atas, sementara Hadi menguruskan Judin. Ini adalah masa mengulangkaji pelajaran untuk anak-anak. Kalau dua-dua anak ada serentak, alamat apapun tak jalan sebab salah seorang akan menggangu seorang lagi.

Pertama kali, pukul 9:00 malam Eskandar sudah merayu-rayu nak susu, menguap dan mahu tidur. Aku sempat habiskan satu buku sahaja untuk dia baca. Itupun buku bahasa Inggeris. Bahasa Melayu langsung dia tidak mahu. Dia menghafal masalahnya, dia tak boleh ingat banyak dalam satu masa. Serius aku cuba bersabar, dan terlepas jerkah juga barang 5km. Sabar lagi Benny, sabar!

Judin pun sama. Masa suruh mengulangkaji bukan main panjang menguapnya. Jadi kami berdua dapatlah formula untuk tidurkan anak awal iaitu dengan mengulangkaji dengan mereka sampai mereka letih.

Disebabkan itu, aku sendiri lena awal. Tersedar pukul 2:00 pagi sebab Eskandar minta susu. Pukul 4:00 pagi bangun untuk menyiapkan bekalan Judin pula. Oh, kami kena sediakan sarapan untuk Judin setiap pagi. Semalam Hadi beli nasi dagang, langsung tak luak. Mungkin sebab dalam nasi tu ada halia, bawang dan awas-awas lain jadi dia tak mahu makan. Maka dapur Kak Benny lekung-lekang dengan bunyi lesung tumbuk sebab aku masak nasi goreng pagi tadi. Harap-harap bekal tu kosonglah dia makan…

Hari pertama agak memenatkan…Aku hanya berpeluang bersembang dengan Hadi masa dia hantar ke stesen LRT sahaja. Jadi semalam misi untuk ambil Judin sebelum 5:40 petang gagal. Maknanya memang setiap harilah gagal. Jadi Hadi macam pegawai pitidi tanya “apa solution yang yu rasa?” Ewah-ewah mak embong sangat.

Ai rasa you kawen lagi satu ajelah untuk tolong ai…

“Eh, kesitu pulak perginya!”

Kami pun berhuhuhu di subuh yang hening bersama-sama…

Sekejap aje semua ini sementara anak-anak hendak membesar. Aku akan lalu dan berharap tuhan berikan kesihatan yang baik dan bantu aku melalui semua laluan yang disuratkan ini. Ganbatte kudasai ya Kak Benny!

PRESTASI AKADEMIK ANAK PUAN SEDERHANA SAHAJA…

Pagi tadi hujan lebat menggila. Agak lambat aku dan Hadi sampai ke tadika Eskandar. Hari ini ibu bapa diminta hadir untuk cikgu-cikgu memberikan komen dan ulasan berhubung prestasi anak masing-masing. Ezzudin kami bawa bersama dan semua cikgu-cikgu nampak gembira bertemu anak istimewa itu. Oh, dia dahulu bersekolah di sini sebelum kami pindahkan ke sekolah khas. Maklum sahaja, tidak semua tadika berkemampuan menjaga budak autisme atas kekangan tiada guru yang pakar. Tapi Alhamdulillah cikgu-cikgu semua nampak perubahan Ezzudin yang lebih responsif dan positif.

Aku tak pasti kami penjaga keberapa yang dipanggil kerana sebaik sahaja sampai, terus giliran kami berjumpa cikgu Eskandar. Dia nampak sangat berhati-hati untuk memberitahu pencapaian Eskandar pada kami berdua. Aku dan Hadi mendengar intro yang diberikan oleh cikgu tersebut dan dalam hati, kami sudah mengagak apa yang dia mahu beritahu.

Sebagai intro, dia tunjukkan hasil kerja seni yang Eskandar buat. Ada yang bersifat dan ada yang nampak macam bukan dia buat. Kemudian cikgu tunjukkan laporan prestasi akademik Eskandar. Ada 5 skala, banyaknya Eskandar dapat 3 (sederhana). Tapi menurut cikgu, Eskandar boleh tahan dalam subjek Matematik dan Bahasa Inggeris. Ok, kami memandang sesama sendiri, suami isteri.

Cikgu pun terangkan, Eskandar ini sukar untuk beri tumpuan dalam kelas dan susah untuk faham. Tetapi kalau secara ‘one-to-one’, dia okay. Aktif, tetapi tidak bergaul sangat dengan rakan-rakan lain. Adakala akan menyendiri dan ikut mood dia. Tersusun ayat cikgu. Aku suspek cikgu risau kami tak puas hati takde straight A’s agaknya.

Kemudian itu baharulah aku cerita tentang Eskandar. Dia dirumah macam mana, dengan adik perangainya bagaimana dan kalau mood dia berubah macam mana kisahnya. Terus-terang, kami hanya mengharapkan dia boleh bercakap lancar sahaja dahulu. Dia speech delayed..itu antara punca kami hantar dia ke tadika seperti yang disarankan oleh doktor. Cikgu-cikgu mungkin tidak nampak sangat progress dia macam mana, tetapi bagi aku dan Hadi – Eskandar sudah banyak improvement. Dia sudah boleh mengira, mengeja, kenal huruf dan tatabahasanya semakin banyak. itupun sudah buat kami berdua rasa happy dan bersyukur.

Setidak-tidaknya pada umur 5 tahun dia boleh hafal beberapa surah lazim dan ayat Kursi selain mengeja pelbagai jenis burung, warna dan buah-buahan selain boleh mengucap terima kasih dan maaf dalam perbualan sehari-hari. Ada progress adalah lebih baik dari tak ada langsung.

Sedih sebab dia sederhana? Langsung tidak! Laporan prestasi akademik itulah nanti yang akan membakar semangat juangnya di masa hadapan. Lagipun untuk masuk universiti atau mohon kerja nanti mereka tidak minta sijil akademik tadika, jadi tak usah sedih ya, sayang 

Nanti bila besar dan kamu baca posting ini, ketahuilah tidak ada yang mustahil dalam dunia ini. Yang penting usaha. Mama awak dulu masuk sekolah tahu A-G aje, tak pernah rasa alam tadika tu macam mana. Tetapi kalau rajin berusaha dan mengulangkaji, Insya Allah nanti boleh setanding atau lebih baik dari orang lain. Masa kat universiti dahulu, kertas pertama peperiksaan yang mama ambil dapat kosong – zero – telur ayam! Siap disaran berhenti belajar pun ada. Itulah yang buatkan mama bangkit balik dan belajar sampai peringkat Sarjana. Yang penting, kamu jadi manusia yang berguna bila besar nanti.

Aku dan Hadi kena usaha lebih kuat lagi. Ada setahun lagi sebelum dia masuk sekolah rendah. Tadi masa sembang-sembang dengan Hadi, kami berkongsi pendapat yang sama. Kita akan lalu semua ini bersama-sama, sebagai satu keluarga yang saling mendukung antara satu sama lain.

Eskandar Dzulkarnain Abd Hadi, mama dan abah sayang kamu!

Kostum Merdeka Untuk Anakanda…

Rasa nak toyak aje buat baju merdeka utk si Eskandar ni. Dengan skill jahit menjahit dah lama tak kena asah, nak masukkan benang dalam jarum pun boleh jadi punca stress…

So Eskandar sayang…please ingat. Mama bukak balik kitab kemahiran hidup bersepadu jurus jahit sembat, jahitan kia spektra, jelujur halus la jugak kalau tengok elok-elok, simpul kasih dgn apa entah asal lekat aje baju kamu beregek sambutan Hari Merdeka nanti.

Apron yang kena buat masa form 2 dulupun mama sub dekat mak long aje – punyalah lama tak menjahit. Kamu punya pasal, abah kena pegang bendera tu sebab dalam rumah ni mana ada jarum peniti. Tok mama kasi jarum tadi 2 aje…

Siap ada head gear…sebab kamu baby sesungut alien paling comel yang pernah tercipta selain budak yang kena kurung dalam sangkar kucing tu.

Untuk kamu, tukul Thor pun mama boleh bikin…

??? Mama loves you… Eskandar Dzulkarnain

Happy Birthday, Eskandar Dzulkarnain!

Baby ED#1, Baby Alex, Debok, Kanda dan lain-lain nama panggilan untuk dia. Rasa macam sekejap sangat dia sudah berumur 5 tahun. Dari langsung tak boleh bercakap, keluar juga sikit-sikit Mama, Abah, susu, Mishka. Sekarang semakin petah. Sejak masuk tadika, tatabahasa pun semakin bertambah. Cuma dia belum mahu bersembang dengan kami seperti kanak-kanak lain seusia dia. Belum masanya untuk mama dan abah impart wisdom untuk anak kecil ini.

Tahun ini, untuk pertama kalinya kami tidak sambut hari lahir Eskandar. Tunggulah minggu depan kita sambut dengan birthday Abah, ya…Mujur dia belum pandai minta dan demand. Bila kami wish “Happy birthday, Eskandar!” dia hanya balas “thank you, mama” tanpa nada excitement. Haih, sangat…

Sesungguhnya Julai adalah bulan yang memberi pelbagai warna dalam kehidupan aku…

Jadi malam itu aku mengajak Hadi untuk bawa anak-anak berjalan dengan pergi melawat dinosaur di Selayang. Tak silap aku, beberapa bulan dahulu kami pernah berusaha untuk ke sini semasa promosi masuk percuma, tapi gagal teruk. Dah sampai depan pintu pun, tapi kami patah balik sebab seramai-ramai umat dan kereta bersepah-sepah di kiri-kanan jalan.

Ramai yang tanya, apa nama tempat yang aku pergi ini. Selalunya aku rajinlah maklumkan nama tempat kepada khalayak tetapi malam itu aku memang fully rockupied menjaga dan mengawas Ezzudin. Dia moody teruk. Kami terpaksa ikat dan sorong dia sepanjang masa. Buatnya datang semangat dia nak terjun tasik, aje jahanam hidup aku. Jadi peluang untuk pegang telefon di sana amat terbatas.

Ok, tempat ini namanya 99 Wonderland Park, terletak di Selayang. Dekat aje dengan Pasar Borong Selayang. Kos masuk untuk dewasa tidak tetap, mengikut hari jua adanya. So bolehlah rujuk jadual. Kos kami malam itu ialah RM21 sahaja untuk 2 dewasa dan 1 kanak-kanak. Ezzudin mereka tidak cas sebab Judin baru 3 tahun.

 

Taman ini tidaklah besar sangat dan tidaklah kecil juga. Kalau berjalan satu kawasan, konfem berpeluh ketiak. Jangan risau, ada aje gerai-gerai yang menjual air, makanan dan aiskrim di dalam ini. Tujuan kami sangat jelas – dinosaur!

Jenuh aku pusing…mana dinosaur? Sepatutnya dari pintu masuk, terus belok ke kanan untuk ke kawasan yang menempatkan sekeluarga dinosaur, tetapi kami terus belok kiri. Sebabnya kebetulan masa sampai, ada persembahan bunga api. Nak dapat angle yang menarik kena ke kiri kawasan, baharulah dapat menonton dengan lapang dan selesa.

 

Kemudian kami bawa anak-anak pusing kawasan ini. Jangan risau, konfem tak sesat. Macam tawaf satu pusingan aje. Dapatlah tengok ayam, itik, angsa, rusa dan beberapa binatang lain. Bau agak tengik, tapi terkawal.

Di sini juga banyak patung haiwan. Boleh dikatakan semua yang ada dalam tu semua dia nak tunggang. Tapi kami hanya sempat ambil gambar ditempat yang tidak ramai budak. Bukannya apa, tak kuasa nak berebut dan menunggu.

Akhirnya jumpa juga dinosaur….tarikan utama kami ke tempat ini. Tidaklah statik kejung aje binatang ini, bolehlah kepala dia pan left and pan right dan adalah audio juga. Tapi Eskandar punya penakut, samalah macam masa kami bawa pergi Deerland. Suara dia aje!

Habis tawaf, kami pun balik. Sebelum balik sempat ada drama. Eskandar meluru menuju ke arah tempat bot sebab tiba-tiba dia nak naik bot pulak. Kemudian dia terbaring (seperti biasa) tanda protes dan aku biarkan sahaja sampai dia boring. Ezzudin pula menangis-nangis tak mahu balik (padahal bukan dia berjalan pun, dalam stroller semata). Kedua-duanya meragam dalam kereta. Kebetulan aku memang tak bawak botol susu sebab nak biasakan mereka minum dengan botol air. Tidak lama kemudian, birthday boy terus tertidur manakala adik dia masih meragam macam incredible hulk. Mujur ada Pikin dan senyaplah dia sekejap.

Sebaik sampai rumah, kedua-dua mereka langsung bongkang. Mereka kemudiannya kami dukung masuk ke dalam bilik dan kemudian aku dan Hadi menghabiskan masa di luar rumah.

“Ai, tak larat…” Dia mengadu. Dia sandarkan kepada ke bahu aku.

Kita boleh lalu semua ini, kita boleh lalu…Call it a day. Tomorrow is a new day.

Kami pun pandang langit malam dan mengeluh bersama-sama.

Happy birthday, Eskandar Dzulkarnain. Mama, abah dan Ezzudin sayang kamu sentiasa.

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...