MENGENANGMU…RUDI KASSIM

 

Aku mula berkerja di RTM pada tahun 2004 dan ketika itu aku ditempatkan di Unit Hal Ehwal Awam. Sebagai Penolong Penerbit B27, aku banyak terlibat dengan suntingan bahan dan bilik editing adalah tempat wajib untuk aku kunjungi saban hari. Rudi Kassim…inilah sang editor yang sangat rapat dengan aku.

Mungkin sebab dia berkawan baik dengan Abang Zam Ali, Abang Atan Lut dan Wan Muta, jadi hubungan aku dengan Rudi cepat ngam. Ketika itu, aku dalam tim penerbitan rancangan Sembang@10. Penerbitnya ialah Abang Atan manakala Wan Muta sebagai SA. Kalau editing sampai larut malam, kami semua kerap keluar makan bersama. Sudah habis makan, baharulah kami meneruskan kerja-kerja editing yang tertunda.

Dari Nasi Lemak Kampung Baru ke Warung Rindu, steak Kampung Baru dan SS Curry House, aku jarang tertinggal untuk sesi lepak dan makan. Dengan gaji artis berjadual yang cucuk RM100 terus tinggal 3 angka, Rudi antara abang yang rajin payung aku makan selain mereka bertiga yang aku nyatakan tadi.

Rudi 15 tahun dahulu aku sifatkan sedikit garang dalam kelucuan yang ada dalam dirinya. Aku pernah kena jerkah beberapa kali kerana bahan offline yang bermasalah. Tapi dia kalau marah pun tak lama dan tak simpan dalam hati. Ajak pergi karoke di Bangsar Shopping Center sambil makan buffet yang lazat, dia okay kembali.

Perwatakan dia yang senang didekati membuatkan aku rasa terbuka untuk bersembang dengan dia tentang hal-hal peribadi. Maklum sahaja, aku bujang kala itu. Kadang-kadang terlepas juga kerisauan memikirkan aku akan berumahtangga. Dia banyak bagi nasihat dalam nada sembang berengkau aku dengan aku. Dan dalam cerita itu, gelak ketawa banyak mengisi perbualan kami. Alah, Rudi…siapa kenal dia tahulah…

Atas beberapa faktor, dia berhenti dari RTM walaupun ramai yang meminta dia menimbangkan balik keputusan yang akan dia pilih itu…

***

Tahun lepas, aku diminta menjadi panel untuk sesi interview Penyunting Piecemeal. Salah seorang yang hadir adalah – Abang Rudi! Ya, Allah…aku sudah bertahun-tahun tak jumpa dia. Aku ingat lagi, aku tanya dia “apa dah jadi?” Dan jawapan-jawapan yang dia beri ditambah dengan masalah peribadi yang dia lalui membuatkan aku dan seorang lagi panel, Salwati rasa masalah kehidupan yang kami lalu ini tidak seberapa sangat. Ada lagi manusia yang diuji tuhan dengan dugaan yang lebih dahsyat.

Mungkin rezeki dia, dia ditawarkan kerja semula sebagai penyunting visual. Setiap kali aku melawat kakitangan aku ditingkat 1, aku pasti menyapa dia dan kami akan melepak sebentar. Rudi ini bukan Rudi yang dahulu…Aku rasa Abang Rudi yang kembali ini lebih merendah diri, murah dengan senyuman dan penuh kesabaran. Mungkin pengalaman menjadikan dia berubah, berubah ke arah yang lebih baik.

Dan laluan hidup dia bukannya mudah. Dia hampir hilang arah bila ibunya meninggal dunia. Mungkin ditambah masalah peribadi, dia seolah tenggelam punca. Akhirnya dia berjaya susun balik kehidupannya dan bulan Mac lalu, dia berkahwin. Ha, ini satu cerita. Beriya-iya cerita pada aku ditangga tentang majlis nikah dan minta aku hadir. Tapi sampai ke sudah tak bagi jemputan. Tak apalah…kebetulan aku tiada di KL ketika majlis berlangsung. Dia bantai sorry aje sebab lupa…

Selepas berkahwin, baharulah aku nampak kehidupan dia semakin lancar. Dia seolah-olah berada di trek yang betul untuk hidup dengan selesa, bahagia dan teratur.

***

Ketika aku menerima mesej dari Salwati memaklumkan Rudi meninggal dunia, aku macam tak boleh percaya. Lambat untuk aku digest berita itu dalam keadaan aku tengah sibuk menguruskan persiapan untuk berbuka puasa. Jenazah ketiku itu dikhabarkan masih di pejabat. Untuk meredah kesesakan jalanraya ke RTM bukanlah satu tindakan yang tepat. Sebaik berbuka puasa, terus aku ke pejabat dengan harapan jenazah masih di sana. Walaupun trafik lancar, masa aku rasa bergerak sangat perlahan.

Hari ini pula aku mengada-ngada bawak beg sandang kecil. Selalunya beg sekolah merah akan aku usung ke mana sahaja dan dalam beg itu tersimpan pas kerja. Sampai sahaja dipalang keselamatan, aku meluru ke arah polis bantuan dan memaklumkan pas aku tinggal dan aku hadir atas sebab kecemasan. Mujur pegawai keselamatan memahami dan urusan aku lancar di situ.

Ya, jenazah masih dipejabat…dia terbujur kaku di bilik suntingan 6. Aku menyantuni ahli keluarganya yang ada dan menunggu sehingga jenazah dibawa ke PPUM. Aku kuatkan semangat banyak-banyak. Dalam hati, aku koyak. Tapi tahan ajelah sebab ada orang yang lebih memerlukan aku waras di situ. Ketika jenazah berlalu dari lobi Wisma TV dengan landrover polis, tanpa aku sedar air mata aku gugur tanpa dapat aku tahan.

Abang Rudi, kau rehatlah. Aku tahu kau penat. Buat keluarga arwah, salam takziah dan semoga tabah melalui dugaan ini.

Al-fatehah…

CIKGU MISEL DALAM KENANGAN…

Semuanya bermula pada tahun 1989. Aku berusia 8 tahun, bersekolah di SK Lembah Keramat dan berada dalam kelas 2 Kenanga. Petang itu, seorang guru baharu akan mengajar mata pelajaran Bahasa Inggeris kepada hampir 50 orang murid-murid.

Saat dia masuk kelas, kami semua yang semula jadi riuh dan bingit langsung diam dan terpana. Figura seorang lelaki tinggi dan tegap berdiri sambil mengepit beberapa buku. Dia memperkenalkan dirinya dan membenarkan kami bertanya soalan sebelum dia memulakan kelas yang pertama. Kelas ini adalah kelas terakhir sebelum waktu rehat.

Hari itu juga, aku ke sekolah tanpa membawa duit belanja. Semua murid-murid berbondong-bondong ke kantin sementara aku duduk di batu antara laluan dari kelas untuk ke kantin. Perut memang lapar menggila. Maklumlah…budak. Makan sejam sekalipun tak pernahnya kenyang. Aku menguis-nguis tanah dalam kebosanan dan tiba-tiba seseorang berdiri dan menegur aku.
“Kamu tak pergi makankah?”

Oh, Cikgu Misel rupanya. Aku pandang dia dan menggeleng. Tangan masih leka menguis tanah.
“Kenapa?”
‘Saya tak ada duit…’aku balas perlahan. Aku malu nak pandang muka cikgu.

Cikgu seluk poket. Dia rendahkan badannya dan memandang aku sambil menghulurkan sedikit duit.
“Ambil duit ni, pergi beli makanan.”
Aku menggeleng. Tak mahu. Dia capai tangan aku dan nota berpindah tangan.

Serentak aku terus menangis. Aku malu. Hari pertama berkenalan dengan Cikgu Misel adalah hari pertama dia berikan aku duit untuk makan pada waktu rehat.

Sejak itu, Cikgu Misel menjadi cikgu yang sangat aku sayang. Aku sentiasa aktif dalam kelas. Cikgu juga suka panggil nama aku untuk jawab soalan. Sampailah suatu hari, aku diserang demam panas. Hampir 3 hari aku tidak hadir ke sekolah. Dalam tempoh 3 hari itu juga, rupa-rupanya cikgu dalam proses membuat pilihan wakil kelas untuk pertandingan rhyme citation. Aku sendiri tak pasti kaedah pemilihan yang dia buat itu macam mana sebab aku difahamkan cikgu sudah memilih Irwan Azmi sebagai wakil kelas 2 Kenanga.

Hari pertama aku hadir ke sekolah selepas cuti sakit, Cikgu Misel datang ke meja tempat aku duduk ketika aku sedang sibuk menyiapkan kerja sekolah yang dia beri. Dia bertanya sama ada aku berminat untuk masuk pertandingan rhyme citation itu. Aku jawab, aku tak mahu. Aku tak tahu baca sajak dalam bahasa Inggeris. Kalau dalam bahasa Melayu, aku tahulah.

Cikgu nampak tak puas hati. Dia pujuk aku dan minta aku cuba juga. Untuk tidak menghampakan dia, aku baca juga. Terus dia pilih aku untuk bergandingan dengan Irwan untuk pertandingan itu nanti. Tajuk sajak itu, kalau tak silap “Once I Saw A Little Bird”. Agak panjang! Tapi mungkin kerana kerap berlatih, hafallah juga. Dalam pertandingan itu, kami dpt nombor 3. Pertama, tentunya genius SKLK iaitu Nurul Zaynah dan kedua pasangan Anna Roslan dan Emma Shazwin. Cikgu Misel tahniahkan kami dalam kelas. Aku rasa bangga dan gembira…

Darjah 4 adalah tahun persekolahan yang serabut bagi aku. Aku yang pada awalnya ditempatkan di 4 Kenanga diminta bertukar ke kelas 4 Raya, yang cikgu kelasnya ialah Cikgu Ainon. Fuuh, kecoh…melibatkan keluarga jugalah sebab aku sudah selesa dengan Cikgu Baharin, tiba-tiba kena pindah ke kelas yang cikgunya terkenal dengan kegarangan dan cubit ketam yang tak berapa nak manja. Cikgu Misel panggil untuk jumpa dengan aku di satu hari dan berikan aku nasihat. Akupun mengadu pada dia apa yang aku rasa. Walaupun dia tidak mengajar aku, tapi hubungan kami tetap baik.

Semua warga SKLK tahu aku atlet sekolah. Semua jenis sukan aku sauk selagi ada. Wakil rumah sukan, wakil zon, daerah dan negeri semua muka akulah juga. Cikgu Misel adalah guru pengiring untuk hampir semua acara sukan yang aku masuk. Dia juga coach untuk team bola dan bola tampar lelaki. Aku pula pemain bola tampar sekolah sejak darjah 4. Hubungan kami memang sangat baik.

Sampailah masa darjah 5 kerana satu isu, aku merajuk dan berhenti main bola tampar. Langsung aku tidak merayu utk masuk tim bola tampar yang akan mewakili Gombak ke peringkat Negeri. Tahun itu Ismazura dipilih mewakili Selangor. Sekali lagi aku panggil mengadap. Dekat satu jam dia luahkan rasa tak puas hati dgn keputusan aku. Yup, serius dia sangat marah sangat sebab aku keras kepala. Tapi peliknya, dengan dia aku tidaklah macam itu. Aku diam aje…Dia cakap, kalau aku pergi juga main masa tu, mesti aku dapat wakil Selangor.

Tapi memang aku nekad sangat2. Aku bergaduh besar dengan Cikgu XXX masa itu.
“Kalau kamu berhenti main bola tampar, kamu nak main sukan apa lagi?”
Laju aku jawab.
‘Banyak lagi sukan lain. Kalau takde sangat saya main Ping-pong pun takpe, cikgu’.
Dalam pada marah itu, dia tergelak juga bila aku balas macam itu.
Punya panjang Cikgu Misel tarbiahkan, dan paling aku ingat dia cakap – jangan pentingkan diri sendiri. Mungkin sebab aku perempuan, dia tidaklah keras sangat. Umum maklum Cikgu Misel sejenis garang dan tegas yang macam mana kalau tidak kena dengan prinsip dia.

Jadinya masa aku darjah 6, hampir semua sukan aku masuk dan dipilih mewakili sekolah. Dari olahraga ke bola jaring, bola baling dan hoki (asal masuk). Tapi paling jauh aku pergi hanya peringkat daerah. Forte aku bola tampar! Sampailah kejohanan bola tampar mula menjelma. Beberapa cikgu secara peribadi mula memujuk untuk aku masuk tim bola tampar semula. Aku enggan. Itu belum masuk kunjungan beberapa rakan yang juga meminta aku pertimbangkan keputusan aku semula. Akhir sekali, Cikgu Misel pujuk aku. Demi sekolah katanya…Aku enggan pada mulanya. Sebab bulan itu boleh dikatakan tiap-tiap minggu aku asyik bersukan aje. Tahun ini UPSR. Bilanya aku nak belajar?

Akhirnya aku setuju. Ingat lagi perlawanan peringkat zon menentang SK Taman Permata. Dengan aku tak pernah training tahun itu, aku diletakkan dalam first 6, dan orang pertama yang akan buat servis. Set pertama, 15-0! Aku seorang yang buat servis mula. Set kedua, Cikgu Jamaluddin letakkan pasukan simpanan sahaja melawan SK Permata.

Satu demi satu perlawanan kami lalu. Menang belaka. SK Lembah Keramat memang jaguh bola tampar. Era itu, tiada siapa boleh kalahkan kami. Dari zon, ke daerah dan kemudian peringkat negeri. Pelawanan akhir Gombak menentang Sabak Bernam memang tak mungkin kami satu tim lupakan. Sabak Bernam pasukan yang kuat. 95% cina. Semasa pelawanan itu, tak ubah seperti pesta. Segala-mala petani pesawah semua turun memberikan sokongan kepada pasukan Sabak Bernam. Kami yang kononnya hebat sangat terus jadi patung. Beberapa servis dari pihak lawan hanya kami pandang sahaja.

Cikgu Misel sebenarnya coach untuk tim lelaki. Agaknya dia panas hati sangat melihat kami yang sudah hilang semangat terus minta time out.
“Apa benda yang korang buat ni? Main macam biasa. Kamu semua lebih bagus dari mereka. Cuma kita main di padang mereka aje.”
Sebenarnya, kami semua takut juga, sebab provokasi dari penyokong Sabak Bernam boleh tahan menakutkan!

“Main macam biasa. Kira bola tu, abaikan yang diluar…”

Kami main jugalah. Kalah, tetapi tidaklah mengalah. Gombak dapat nombor dua tetapi tidak pulang kosong kerana aku, Ismazura dan Faridah dipilih untuk mewakili Selangor. Cikgu Misel antara yang paling gembira dengan pemilihan itu. “Kalau kamu tidak keras kepala, tentu 2 tahun berturut-turut kamu mewakili Selangor” kata beliau kepada aku ketika pasukan kami diraikan di kantin sekolah.

1993…tamatlah persekolahan aku di SK Lembah Keramat. Sebelum meninggalkan sekolah, Cikgu Misel antara cikgu yang aku jumpa untuk mengucap salam pisah. Banyak salah dan silap aku pada insan istimewa ini. Semuanya aku minta maaf dan mohon halalkan.

Setiap kali ada reunion, kami akan berjumpa dan cerita-cerita lama akan melatari perbualan kami. Pernah sekali aku telefon cikgu selepas bertahun-tahun tidak mendengar khabar. Aku perkenalkan diri, “Saya Siti Norbaini, agak-agak Cikgu ingat lagi tak?”
Nama kamu saya tak pernah lupa…?

Facebook banyak menghubungkan kami. 4 tahun lepas, aku sekeluarga bersama beberapa rakan sekolah seperti Mar Izwan, Ayen dan Da’a melawat Cikgu di rumahnya. Dia cakap aku sudah lain. Dulu nampak kasar dan boyish. Sekarang nampaklah perempuan sikit. Ketika itu aku baharu beberapa tahun berhijrah dan kebetulan sedang mengandungkan Ezzudin. Kami bersembang lama.

Sebelum balik, aku sempat tanya cikgu, kalau dia mahu jumpa siapa-siapa aku boleh tolong carikan. Dia cakap, dia nak jumpa senior aku, abang Wan Fandi Rendra. Aku terus berhubung dengan beberapa senior sekolah dan turut membuat carian di FB. Aku nampak ada gambar cikgu dengan abang Wan, jadi berjaya juga mereka bertemu.

Selepas itu, aku dan Cikgu Misel hanya berhubung melalui WhatsApp. Setiap hari lahir dan setiap hari guru dia tidak pernah aku lupakan. Ketika aku mendapat berita cikgu koma dan berada di Unit Rawatan Rapi, aku berbincang dengan Hadi untuk melawat. Maklum sahaja, dengan Eskandar yang lasak dan Ezzudin yang super aktif, susah untuk kami melawat. Berkesudahan, hanya aku yang melawat cikgu minggu lalu. Itupun aku minta pengawal keselamatan bertanyakan kepada ahli keluarga cikgu yang berada di dalam kalau boleh aku masuk sekejap untuk menziarah.

Aku dibenarkan masuk. Hanya isteri cikgu yang ada di situ. Ya, Allah…aku menangis tak berhenti. ? tuhan sahaja tahu perasaan aku masa itu. Aku tidak berlama-lama di sana. Saat aku diminta untuk memaafkan semua salah dan silap cikgu, aku jadi lebih sedih. Cikgu tiada apa-apa salahpun dengan aku. Aku yang banyak berhutang budi dengan dia.

18.11.2018…Aku mendapat perkhabaran yang sangat sedih. Cikgu Misel sudah tiada. Aku tidak sempat memberikan penghormatan terakhir kepadanya kerana aku sekeluarga berada di Melaka. Sepanjang malam aku menangis tak henti-henti. Cikgu pergi pada tarikh ulangtahun perkahwinan aku. Pastinya tarikh ini akan aku kenang sampai bila-bila.

Cikgu, berehatlah. Saya pasti akan rindukan cikgu selamanya. Semua kenangan yang pernah tercipta tetap akan terpahat dalam memori dan menjadi kenangan abadi. Saya sangat beruntung kerana mendapat perhatian dan kasih sayang cikgu selama di SKLK.

Kepada ahli keluarga cikgu, salam takziah saya utuskan. Walaupun cikgu sudah tiada, saya akan tetap menjalinkan silaturrahim yang sama.

Al-fatehah ???

Kesedihanku Cahaya Balqis..

Tenanglah di sana anakku...

Cahaya Balqis Abd Hadi..

Baru dua kali aku mampir di situ dengan kesedihan yang sama. Aku amat rindukan dia.

Tadi aku dan mama cuba menguruskan ‘rumah baru’ untuk Cahaya Balqis. Insyaallah esok pihak yang diamanahkan akan mengukur pusara ini dan dalam tempoh dua minggu siaplah ia.

Kesedihanku tetap sama…Jiwa aku masih tak kuat sebenar-benarnya. Mama dan babah rindukan Cahaya Balqis 🙁

Aku pasti ke sini lagi dan kesedihan itu tetap sama…

Sepinya hari yang ku lewati
Tanpa ada dirimu menemani
Sunyi ku rasa dalam hidupku
Tak mampu ku tuk melangkah

Masih ku ingat indah senyummu
Yang selalu membuatku mengenangmu
Terbawa aku dalam sedihku
Tak sadar kini kau tak di sini

Engkau masih yang terindah
Indah di dalam hatiku
Mengapa kisah kita berakhir
Yang seperti ini

Masih ku ingat indah senyummu
Yang selalu membuatku mengenangmu
Terbawa aku dalam sedihku
Tak sadar kini kau tak di sini

Engkau masih yang terindah
Indah di dalam hatiku
Mengapa kisah kita berakhir
Yang seperti ini

Yang seperti ini

Engkau masih yang terindah
Indah di dalam hatiku
Mengapa kisah kita berakhir
Yang seperti ini

Hampa kini yang ku rasa
Menangis pun ku tak mampu
Hanya sisa kenangan terindah
Dan kesedihanku

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...