Ohai, Julai!

2014-july-calendar-image

Seperti biasa, aku meletakkan alasan sibuk kerana tidak dapat mengemas kini blog berbayar ini dengan sempurna. Bukan kerana tidak menghargai duit. Aku menghargai masa dengan keluarga dan masa-masa itu menyebabkan aku sedikit sibuk. Juga 2 minggu aku berehat panjang selepas menjalani pembedahan kecil yang sengaja aku diamkan atas sebab-sebab tertentu.

Ok, Ohai Julai…!

Sudah 7 bulan kita melayari tahun 2014. Punyalah pantas masa berlalu. Syukur kepada Maha Pencipta kerana hampir beberapa azam 2014 yang aku suratkan sedang dalam proses pelaksanaan.

Umat Islam juga menyambut Ramadan pada bulan ini. Selamat berpuasa kepada semua. Aku sendiri cuba untuk berpuasa penuh tapi dalam keadaan sekarang, aku memang tidak memaksa diri. Kalau larat puasa, tak larat tak puasa.

Oh, aku mengandung lagi..nampaknya sudah 3 tahun berturut-turut. Semoga ada rezeki Eskandar Dzulkarnain menjadi abang.

Cahaya Balqis lahir dan meninggalkan kami pada 4 Julai, hari yang sama hari lahir M.Nasir.

Eskandar Dzulkarnain akan menyambut ulang pertama pada 7 Julai.

Hadi pula lahir pada 14 Julai.

Ada lagi adik-beradik, ipar-duai dan kenalan lain lahir pada bulan Julai.

Pendeknya, Julai ini padat. Dan Insyaallah, Julai ini indah 🙂

Penantianku : Eskandar Dzulkarnain Abd Hadi

Baby ED baru lahir. Putih macam Jepun..

Setiap pasangan yang berumahtangga pasti mengimpikan kehadiran cahaya mata bagi melengkapi kehidupan. Namun tidak semua orang bernasib baik, memiliki anugerah itu seawal setahun dua perkahwinan. Ada yang berkahwin 10 tahun, namun rezeki belum lagi memihak pada mereka. Sekali dua orang bertanya, bolehlah dipamer muka manis dan dengan sabar menjawab ‘belum ada rezeki’. Lama kelamaan mulalah keluar jawapan sinikal. Aku maklum semua itu..Aku menunggu 6 tahun untuk kehamilan pertama. Sayangnya anak itu bukan rezeki aku di dunia, dia menjadi bidadari syurga dan saham aku dan suami di akhirat sana. Dialah kesayangan kami, Cahaya Balqis Abd Hadi. Peristiwa itu berlaku 5 Julai 2012, sudah setahun pun menjadi memori.

Dan tahun ini, alhamdulillah…Eskandar Dzukarnain lahir pada 7 Julai 2013, jam 1053 pagi di Pusat Perubatan Universiti Malaya (PPUM), selang setahun 2 hari selepas kelahiran Cahaya Balqis. Aku tahu, ramai yang tidak menyedari kehamilan aku kali ini. Sebenarnya memang sengaja tidak aku canangkan. Yang mana tahu, tahulah. Aku lebih risaukan jika diduga dengan peristiwa yang sama untuk kali kedua. Jadi kehamilan kali aku mengambil langkah berjaga-jaga sepenuhnya seperti yang disaran oleh doktor di PPUM dan klinik swasta yang aku kunjungi untuk pandangan kedua. Aku menjalani pembedahan ‘cervical cerclage’ pada minggu ke 14 untuk memastikan rahim dapat menampung berat bayi ini sepanjang masa dia dalam kandungan.

Eskandar Dzulkarnain…macam-macam cerita pelbagai warna terjadi sepanjang aku mengandungkan dia. Pagi Sabtu bila aku menyedari aku sudah berbadan dua, aku dan Hadi masih dalam mode tidak percaya, sedikit panik dan keliru. Jujurnya kami belum cerna sepenuhnya berita itu. Tiada siapa pun aku khabarkan dengan berita kehamilan itu. Dalam hati, aku mahu rahsiakan pada semua, termasuk pada ahli keluarga yang lain. Aku terus ke kelas yang kebetulan berlangsung dari pagi sampai petang. Tapi kerana fikiran aku sudah menerawang aku mohon balik awal dan berbincang dengan Hadi tentang apa langkah seterusnya selepas ini. Malam itu, kami mengambil keputusan untuk menenangkan fikiran dan Hadi membawa aku berjalan-jalan tanpa tujuan dengan menaiki Iswara kami. Malam itu jugalah kami terlibat dalam kemalangan. Kereta berpusing tiga kali sebelum merentang longkang berdekatan Kepong. Mujur kami tidak cedera, tapi kereta hampir total loss di situ. Aku menelefon adik-beradik yang kebetulan ada di rumah mama di Taman Permata. Semuanya datang ke lokasi kejadian untuk membantu kami. Nak tak nak, aku lepaskan berita kehamilan aku di situ. Reaksi mama dan kakak memang lejendari! Mama menjerit terkejut dan beristifar entah berapa kali. Beberapa hari selepas itu baru aku beritahu pada rakan-rakan sekelas dan beberapa rakan terdekat.

Baby ED selepas mandi..

Mengandung dalam keadaan menjadi pelajar agak memenatkan. Tapi berjaya juga aku lalui semua itu. Paling menduga, menyiapkan tesis dan VIVA dalam keadaan aku sudah sarat 36 minggu. Mujurlah rakan-rakan sekelas sangat memahami dan sanggup membantu sepanjang proses pembelajaran berlangsung. Memang tiada ruang rehat langsung untuk aku selagi VIVA tak selesai. Sudah selesai hal itu, kena uruskan hal hard copy pula. Maka Sabtu, 6 Julai aku menguruskan semuanya – sarapan di Lontong Kelang, print di Seksyen 2, petang di Festival Bon Odori di Seksyen 16 dan malamnya makan di Foodilicious Seksyen 7, Shah Alam. Kala itu memang terasa senak dan semput. Tapi aku sangkakan sebab hari ini aktiviti sangat padat. Mungkin aku dan anak keletihan. Tak cukup dengan itu, selepas makan malam aku dan Farah Zamira sempat berhugah-hugah di Putrajaya dan bersembang hal pelajar yang baru saja berakhir. Aku pula sangat kerap terasa untuk buang air kecil. Selepas melepak di Putrajaya, kami makan lagi sekali di Pantai Dalam, itu berlaku sekitar jam 12.00 malam.

Malam membawa ke pagi, aku mulai sakit perut. Pergerakan anak seakan aktif sangat tapi aku sikit pun tidak sangka itulah tanda-tanda kelahiran sebab aku dijadualkan bersalin pada 15 Julai. Hadi pula keluar dengan kawannya. Bertabahlah aku menanti dia balik sambil mencuba untuk tidur, mengerekot ke kiri dan ke kanan. Menjelang 7.30 pagi, aku sudah tidak boleh tahan. Aku minta Hadi hantar ke PPUM. Biarlah aku ditahan kerana duduk dirumah pun apa sangat yang boleh dilakukan.

Tak sangka pula, aku ditahan, dikhabarkan sudah terbuka beberapa cm dan terus dalam mode standy untuk bersalin. Tak payahlah aku ceritakan pengalaman melahirkan bagai-bagai. Cuma aku bersyukur aku ditahan sekitar 8.00 pagi. Jam 9.15 pagi sudah mulai terasa sakit bersalin dan semuanya selesai jam 1053 pagi. Masa misi tunjukkan ‘inilah anak awak’ perasaan aku bercampur-baur. Aku bersyukur semuanya berlaku dengan pantas. Sebab aku sudah tak boleh menanggung sakit lagi.

Eskandar Dzulkarnain…aku minta Hadi pilihkan nama. Dia memilih nama itu, aku menentukan ejaannya. Adil bukan. Kami tidak mempunyai senarai nama yang panjang. Beberapa nama telah dikenalpasti dan dipersetujui oleh kedua-dua pihak. Lebih mudah begitu. Mungkin kerana ini anak lelaki, jadi biarlah bapanya yang tentukan.

Apapun, penantian aku sudah berakhir. 7 tahun menanti, Eskandar Dzulkarnain lahir 7 Julai dan seminggu selepas itu adalah hari lahir Hadi. Nampaknya 7 itu membawa tuah kepada kami..Bulan 7 tahun lepas aku diuji dengan pemergian Cahaya Balqis, tahun ini aku dikurniakan dengan Eskandar Dzulkarnain.

Hari ini, hari ke 25. Barulah aku berpeluang menulis di sini. Bukan kerana tiada masa, Di Facebook dan Twitter juga begitu. Tiadalah hari-hari aku bercerita tentang Eskandar Dzulkarnain di sana. Kerana aku memahami perasaan rakan-rakan yang belum ada anak. Masakan tidak, aku menjadi penanti selama 7 tahun. Eskandar Dzulkarnain sangat beruntung, dia mempunyai ramai ibu dan bapa angkat yang menyayanginya sedari dia dalam kandungan lagi. Aku berdoa supaya rakan-rakan yang lain mendapat peluang yang sama menjadi ibu dan bapa berkat kesabaran mereka menanti.

Alhamdulillah…akhirnya penantian kami berakhir dengan kelahiran Eskandar Dzulkarnain 🙂

Outing pertama Baby ED..

 

Menetap Tarikh..

image

Semalam misi ke PPUM utk dapatkan tarikh membuka ikatan cerclage gagal sebab Dr. Valli ada urusan di Klang. Jadi doktor yang menggantikan beliau masa scan semalam cadangkan aku datang secara walk-in hari ini sebab Dr. Valli ada di klinik hari ini. Nak tak nak kena datang sebab aku kena dapatkan tarikh itu segera sementelah doktor lain pun tak boleh set tarikh. Hanya Dr. Valli yg boleh bagi tarikh sebab dia yg uruskan rekod aku dari mula.

Memang aku dah agak…acara menunggu mesti lama. Ada kecemasan di operation theatre dan kena tunggu beliau habis taklimat. Apapun aku lega sebab tarikh sudah ditetapkan. 27 Jun aku akan buka cerclage. Nak kata bersalin terus, tak tentu juga. Apapun, harapnya dipermudahkan urusan aku pada hari itu.

Viva Voce juga dijadualkan tarikh yg sama. Apapun aku dapat laluan buat awal..

Tahun ini aku mahu miliki semuanya.. ya, semuanya. Insyaallah semoga dipermudahkan oleh-Nya.

1/3 : Hantar Tesis!

Setelah berbulan-bulan mencuba dengan gigih untuk menyiapkannya, tesis aku usai juga. Isnin lalu, berakhirlah seketika tersentap tengah awal pagi, membuka PC dan memerah otak membuat halaman demi halaman. Kerana itu jugalah kehidupan aku akhir-akhir ini sedikit berkecamuk. Dengan mana nak menyiapkan kerja sekolah dan cabaran melakukannya dalam keadaan aku sudah sarat amat ini sangatlah menduga. Jangan tak percaya, aku sudah lupa minggu ini minggu keberapa. Pagi semalam sewaktu di PPUM baru aku tersentak hakikat amuk, ya rabbi sudah 36 minggu rupanya!

Sepatutnya Viva Voce dijadualkan 20 Jun. Aku sudah bersedia ke arah itu sebab lagi cepat habis lagi cepat aku boleh siapkan diri untuk menyambut orang baru pula. Tiba-tiba dilanjutkan pula tempoh itu seminggu lewat, yang menyebabkan rakan-rakan lain lompat NSYNC, aku pulak tepuk dahi! Tak apalah, aku sudah berjaya siapkan ikut jadual asal pun sudah sejuta rahmat.

12% similarity index

Disebabkan faktor fizikal itu, aku ditawarkan untuk melalui acara Viva lebih awal dari rakan-rakan yang lain.  Hmmm…kalaulah boleh diusahakan, memang aku mahu menghabiskannya secepat mungkin. Aku minta diberi masa untuk bincang dengan doktor bilakah tarikh jahitan cerclage akan dibuka. Sayangnya semalam Dr. Valli pula ada hal di Klang. Jadi pagi ini aku akan ke PPUM sekali lagi untuk berjumpa Dr. Valli. Harap-harapnya dapat tarikh bulan Julai. Tak kisahlah satu tarikh dengan bapanya, emak-emak saudaranya atau kakaknya, Cahaya Balqis 🙂

Semoga semuanya berjalan lancar. Aku mahu memiliki kesemuanya..!

Seminggu Telah Berlalu..

Penjaga hati yang sentiasa bersama..

Bukan mudah untuk aku memulakan catatan ini. Ia lebih kurang sama kisahnya mengapa sampai sekarang aku tidak berani menulis tentang kelahiran dan kepergian Cahaya Balqis dengan lebih terperinci. Mengenangkan mengingat kembali apa yang terjadi mungkin boleh menguatkan aku masa hadapan, jadi begitulah dikuatkan hati, digagahkan menaip dan disusuli perasaan sabar menggunung. Juga yang membuatkan aku harus menulis sebab aku melaluinya tanpa banyak catatan pengalaman terperinci dari yang pernah melaluinya. Blog melonggok di alam siber tapi tak banyak yang membantu. Banyak yang bercorak peribadi, tidak banyak penceritaan apa yang bakal terjadi untuk manusia yang takut. Jadi aku harap dengan catatan aku ini dapat membantu melegakan tekanan emosi dari mereka yang bakal melalui apa yang sudah aku lalui.

Bila diberitahu aku harus melakukan cervical cerclage operation atau pembedahan mengikat rahim, seminggu aku susah nak tidur. Perasaan takut yang melampau dan pelbagai kemungkinan yang pelik-pelik bermain di kepala otak. Mujur Hadi sentiasa bersama dan memahami apa yang aku rasa. 2 bulan berulang-alik ke PPUM dan aku dijadualkan menjalani pembedahan itu pada 17 Januari 2013. Jadinya 16 Januari aku sudah mendaftar masuk ke PPUM dan menanti 17 Januari dengan perasaan yang tersangat kusut. Kusut itu sebab aku difahamkan aku hanya diberi spinal injection, makanya selama pembedahan berlangsung aku sedar, cuma tak rasa sakit – begitulah difahamkan..Oh, aku manusia penakut. Aku akui itu..

Aku banyak membuat kajian sebelum menyerahkan nasib pada takdir. Lagi banyak kita tahu, lagi menakutkan sebenarnya. Paling menyesal, aku melihat kaedah cervical cerclage di Youtube. Tak sampai 10 saat aku dah panik melantun-lantun! Jadi untuk meredakan merasaan, aku menelefon seorang rakan sekolah yang kebetulan seorang Gynae. Atas penjelasan yang dia beri, barulah aku sedikit tabah untuk melalui prosedur ini. Sehari sebelum pembedahan, pakar bius akan berjumpa pesakit dan menerangkan serba-sedikit tentang bius yang bakal diberi kepada pesakit. Percayalah, meminati siri House dan Grey Anatomy hanya memburukkan keadaan 🙂 Jadi malam itu aku diminta berpuasa kerana pembedahan dijadualkan sekitar jam 8.30 pagi.

Pembedahan ini dibuat pada minggu ke 14 dan 2 hari. Aku difahamkan dia seeloknya dibuat pada minggu ke 12-14. Ada catatan  mengatakan antara minggu 14-16. Melalui pembacaan, ada juga yang melaluinya pada minggu ke 20. Jadi aku sifatkan, ia bergantung kepada banyak faktor sebelum seseorang pesakit dijadualkan menjalani cervical cerclage (kecuali untuk kes kecemasan).

Sekitar 8.30 pagi, katil aku disorong ke dewan pembedahan yang berada di bangunan yang lain. Perjalanan itu sahaja membuatkan aku muak sebab aku berbaring dalam keadaan tiada bantal menampung kepala. Sebelum itu, aku sudah pun membuang air seperti yang diminta oleh misi bertugas. Hadi tidak dibenarkan masuk ke dewan pembedahan. Aku nampak dia melambai-lambai sayup dalam keadaan aku kerabunan tidak dibenarkan memakai cermin mata. Terus pakaian disalin dan perasaan debar aku memuncak. Aku mohon izin untuk membuang air kecil. Mujurlah mereka faham situasi aku yang dalam keadaan panik dan kesejukan melampau (dewan pembedahan sangat sejuk!).

Kepanikan yang melanda tidak pula menyebabkan tekanan darah aku naik. Ia stabil sepanjang masa. Jadi bila semuanya telah sedia, aku diminta duduk dalam keadaan kedua-dua bahu ditampan oleh dua orang pembantu. Ketika jarum terasa memasuki badan, aku sedikit panik namun ditenangkan oleh doktor. Dia minta aku bertenang dan jangan melawan. Agak sakit – tapi sekejap sangat. Jadi satu fasa telah aku lalui. Aku dibaringkan, mereka membuat sempadan agar aku tidak nampak bahagian yang bakal dibedah. Aku sedar – tidak kebas – hanya perasaan debar menghantui diri.

Hampir sejam ia berlangsung. Aku tak rasa sakit – itu benar. Aku dengar bunyi gunting, aku dengar bunyi ketukan dan apa juga perbualan doktor. Memang aku berserah. Sudah habis rasanya surah lazim dan doa-doa yang aku ingat. Dewan pembedahan sangat sejuk. Mujur selimut panas dipasang menutupi aku yang hampir menggigil kesejukan. Bila semuanya selesai, doktor menghampiri aku dan mengatakan semuanya lancar. Aku hanya perlu menjaga diri supaya tidak terlalu lasak dan sedaya upaya mengelakkan jangkitan. Saat itu juga aku sudah membabai plan ke Hatyai pada akhir Januari. Untuk 8 jam pertama, aku tidak boleh membuang air secara normal kerana tiub dipasang untuk mengelakkan banyak pergerakan ke bilik air.

Keluar dari bilik pembedahan, mata aku meliar mencari kelibat Hadi. Ya, mukanya berubah sejurus melihat aku keluar dari dewan pembedahan. Aku tak larat bercakap, hanya memandang sayup. Tapi rasa laparnya tak usah nak cakap. Aku memang kebulur, dan dalam otak aku hanya bubur Mc D yang mudah. Aku risau kalau makan nasi menangis-nangis pulak bila buang air besar. Lepas makan, aku bersembang ala kadar dengan Hadi dan aku tidur keletihan. Menjelang petang doktor datang memeriksa. Katanya kalau aku sudah boleh buang air sendiri, esok juga aku boleh balik. Jadi bila misi mengeluarkan tiub, itu sakit. Aku tak tipu..dan aku seram memikirkan macam mana perasaan membuang air yang pertama. Ia menakutkan! Tapi surprisingly langsung tak sakit. Malam itu hampir 2 kali aku berjalan ke bilik air. Makanya aku sifatkan pasca pembedahan semuanya okay.

 

***

Seminggu sudah berlalu. Setakat ini semuanya okay. 30 Januari adalah temujanji pertama dengan doktor pakar selepas pembedahan dibuat. Aku harap semuanya lancar dan tiada yang pelik-pelik. Setiap hari aku mohon pada tuhan permudahkanlah perjalanan kami kali ini.

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...