Sungkai Terakhir di Pejabat

Iftar terakhir di pejabat. Terima kasih anak-anak  yang komited. Udah macam kilang kita proses bahan kali ini. Terima kasih banyak-banyak semoga diberi balasan sebaik-baiknya oleh yang kuasa.

Mohon ampun dan maaf sekiranya ada tersalah dan silap sepanjang kita semua berurusan. Maklum sahaja dengan limitasi yang ada, tak terkayuh nak buat semua.

Selamat Hari Raya, Maaf Zahir Batin…
#unitpromodankreatif
#myAteam

Selamat Hari Pekerja!

1 Mei 2020….Selamat Hari Pekerja buat semua yang berada di sektor awam, swasta mahupun berkerja sendiri.
“Still having an income during this crisis is a huge blessing”.

Kerjalah sebaik mungkin dan sumbanglah tenaga pada negara walaupun kecil, tak terlihat dan tak terzahir. Kita tahu apa yang kita buat. Tuhan pun tahu. Orang tak tahu tak mengapa…mereka boleh assume.

Dan mereka assume kita PnP masuk servis dengan permulaan gaji 12k. Aku tak marah. Aku cuma nak tanya kerajaan mana tawar gaji macam tu sebab aku kecik hati tak tahu ada skim permulaan dengan gaji taraf itu.

Hari ini, walaupun selayaknya bercuti, masih ramai di pejabat menyiapkan segala mala kerja yang ada. Kerja jalan seperti biasa. Hari ini aku tak bawak kek cheese leleh sebab takde stok. Tapi aku sempat beli durian crepe kat Kak Nora. So siapa nak join berbuka boleh datang tingkat 1 dan berbuka dalam keadaan masih mengamalkan penjarakan sosial.

So siapa kerja boleh kejar Kak Nora petang ni. Itu macik sejenis penyelamat juga…
#apabilakakbennymenulis
#apabilakakbennycalitkuku

PKP:51 Hari Tak Jumpa Family…

Hi, apa khabar semua cef-cef handalan dan rakan taulan? Dah demok ke?

Kak Benny kau macam ni la…sekali-sekala belanja selfie untuk membuktikan yang aku tak rasa terancam sangat setakat belum pergi salon dan buat facial. Kau kalau helok, heloklah juga. Kalau tak helok, tampalina la temulawak pun gitu gak ropenya. Terima aje kejadian seadanya. Kot sedih sangat, kau buatlah bideo sambil kupas mangga dan bertanya “orang Malaysia ni memang suka kecam ya?”

Selain rupa semakin manis, dagu meruncing dan kesabaran pun belum terhakis, dengan rasa happynya berlaku pengurangan kilo yang sangat dinantikan. Saat orang lain mulai susah hati ada dabel cin, aku bersenang hati sebab target untuk hilang berat holiday sebulan lalu berjaya aku capai dalam tempoh tak sampai 2 bulan. Takde rahsia jon…aku tak cukup makan aje. Dah tak kuasa nak masak. Makan apa ada kat pejabat aje.

Tapi aku masih menantikan ayam masak merah yang dijanjikan sang mergastua. Begitu jua kalau dapat Tealive barang sebekas dua. Lama teringin tak dapat-dapat lagi. Teringin nak makan udang tempoyak dan sambal petai yang aku masak sendiri sudah berjaya aku capai minggu lepas. Siap bawak sambalina ke pejabat Sabtu lepas untuk bagi anak-anak buah merasa. Baru kau tahu podeheh namatey rasanya.

PKP Fasa 3 ini lebih tegas pelaksanaannya. Tapi aku takde masalah langsung setiap kali berdepan dengan sekatan jalan raya baik abam polis atau abam askar. Sampai ada dalam kalangan mereka sudah cam aku ni siapa dan koje kat mana. Itu belum masuk yang bergurau mengajak selfie bersama. Aku tahu diorang penat. Sekali sekala bergurau-gurauan mungkin boleh melupakan sekejap penat yang mereka rasa.

Eh, yang di depan menanti kita dengan infrared thermometer sebelum masuk kota penyiaran tu pun sama. Penuh sopan menyantuni dan tak lekang dengan senyuman. Bila dah scan suhu kita, siap tanya ‘takmo amik gambar ke rekod bacaan ni?

Macam itu ajelah rutin hidup aku sehari-hari. Tidaklah suram sangat, dan tidaklah meriah sangat. So far 21 hari tanpa gagal aku ke pejabat dan menyelaras beberapa rutin kerja. Baik yang hakiki, yang ad-hoc, kluster pari-pari kayangan semua aku dah hayak dalam regim PKP ini. Mungkin aku beruntung sebab dapat bos yang memahami, lebih beruntung sebab anak-anak buah semua beri kerjasama dan rakan-rakan penyiar yang sentiasa ada…caring, baran la jugak kalau stress dan kontrol Ayu/ayu dalam mensorat. (Dua makna yang relevan…)

Aku tak rasa sendiri. Macam semua orang, aku pun takut juga dengan corona virus. Tapi tak semua orang bernasib baik untuk kerja dari rumah. Setiap antara kita ini pemimpin. Di bahu kita ada tanggungjawab. Galaslah gaya kuak lentang mana kau nak. Bila aku tengok tim aku datang kerja baik yang pagi, yang petang dan yang pagi membawa ke petang adakala sampai malam, aku tetap ada dengan mereka. Diorang balik, aku pun balik kecuali kalau pagi ada meeting, aku akan balik awal sikit. Moga Allah lindungi kami semua dalam jihad kerja.

Good people make sacrifices for others…bukan aku yang cakap. Aku dapat masa tengok NCIS New Orleans tadi…Jadi pengorbanan itu luas konsep jajahan takluknya. Aku boleh sahaja menggunakan keistimewaan yang ada untuk kepentingan sendiri. Tapi dalam pada keluarga adalah segala-galanya, aspek lain pun kau kena jaga juga. Tak mahu ulas panjang…kang bengkak lagi mata aku.

Sudah beberapa pagi jalan menuju ke Kuala Lumpur dari Bandar Saujana Putra memberikan pemandangan yang Subhanallah cantiknya…Yang warna pink, yang oren kebiruan semua aku berpeluang tatap dengan biji mata. Sambil ditemani dengan lagu etnik super syahdu dari Pakistan yang sempat aku muat turun, memang tak sedar emosi aku kalah. Sudah berapa tahun aku rindu nak nampak pemandangan seperti itu. Musim PKP ini aku dapat hampir setiap pagi…aku tak tahu nak explain rasa terharu dan syukur tu macam mana.

Hari ini juga sudah 51 hari aku tak jumpa tuan tabib dan anak-anak…
Sudah seminggu juga orang jauh merajuk dengan aku.

Dan aku masih takde semangat untuk menulis dalam blog.

Aku ada sabar…
#apabilakakbennymenulis
#aboutlove

Tuhankan Ada…

Dalam kehidupan ni, begitulah. Siapa yang emosi koyak, kita sokong dan bagi semangat balik. Kalau ada yang tak kena, bawa berbincang dan musyawarah agar dapat jalan penyelesaian yang memihak kepada semua. Salah sikit aje dari mana-mana entiti ini, semua kena tempias dan kena jawab.

Of course la kalau ada berbeza pendapat tu kami bertegang-tegang vokal melahar sesama sendiri keluar segala binatang yang haram dipegang dan genitalia makhluk yang bernyawa…Tapi lepas tu kerja balik macam biasa. Kau tak akan nangis sorang-sorang dan kau tak akan gembira sorang-sorang dalam zabatan yang dicintai ini.

Aku rasa ada juga silver lining dak kobit ni sebab setidak-tidaknya semua maklum bagaimana bersilatnya duduk di post aku tu dan bagaimana sukarnya tim mereka menyediakan bahan kapsul yang berkaitan. Bila semua saling faham dan memahami, komunikasi menjadi mudah. Tergelincir di sana dan sini itu normal…

Apapun, terima kasih pada Alex Reza yang bagi rasa butter cake yang dia buat. Sedap gile moist semua ada. Kalau tak ditahan-tahan tangan tu, konfem habis. Sudahlah itu, sepanjang PKP ni kalau ada extra bahan makan memang aku tidak dilupakan since aku memang ada kat pejabat hari-hari. Cubaan mintak 1.5 liter Coke aje gagal tadi…

Ellia Norni Elias Ayyue Wahid tanda pagar tuhankan ada ???

 

Selamat Ulang Tahun RTM Ke-74!

Hampir 16 tahun berkhidmat di sini, tak pernah aku rasa sebegini sayu menyambut hari lahir tempat aku mencari rezeki. Semua kakitangan berjuang dengan menyediakan info terkini tentang Covid-19. Sambutan serba sederhana dalam keributan kerja. Tabahlah semua sahabat penyiarku…perjuangan kita belum berakhir lagi…

Kak Benny Kau Kerja Macam Biasa

Pompuan ni kalau jenis tak apply make up, time salon tutup pun sikit tak terbekaslah. Silap-silap baru orang nampak aura 19 tu sebab selama ni perempuan yang diagungkan cantik-cantik faundaysyen segonggong belaka tu semua palsu…

Tapi demi keharmonian sejagat, aku harap Covid-19 ni segera berlalu. Biarlah roti gardenia penuh balik kat semua rak-rak roti. Biarlah semua boleh berjumpa dengan keluarga seperti biasa. Biarlah semua menjalani kehidupan yang biasa dilalui sebelum virus ini melanda dunia. Dan biarlah perempuan bedak setong memenuhi timeline dengan selfie pelbagai gaya lepas balik salon.

Dan aku tak kisah orang tak tahu baladewa yang aku hayak di ruang lingkup kerja sepanjang malapetaka ini menimpa dunia.

After all what matters is your happines and mental illness. Aku selalu cakap, buatlah apapun asal kau tak giler. Kalau ada yang terasa dengan posting-posting aku sebelum ini, percayalah aku bergurau aje. Aku pun takut macam korang juga. Tapi menakutkan diri aku hanya menyebabkan aku jadi paranoid atas semua perkara.

Aku tak mahu giler sebelum waktu. Aku harap korang pun macam tu…Sebab korang kena ingat, selain diri sendiri dan keluarga, kita bertanggungjawab pada semua kawan-kawan, tetangga, kucing dan anjing jalanan dan juga kakitangan yang berada bawah seliaan kita. So, jaga diri sendiri dulu…

Please all, be safe, stay safe. Aku selalu ulang ratib ini pada sesiapa sahaja. Kak Benny sayang korang kot…??
#apabilakakbennymenulis

Jamuan Hari Raya RTM 2018

Penuh newsfeed di Facebook dan Instagram gambar-gambar sempena Jamuan Hari Raya RTM 2018 semalam. Bahagian Pemasaran dan Promosi diminta untuk menguruskan gerai kuih-muih. Terlebih dahulu, terima kasih kepada kaki tangan Seksyen Promosi dan Kreatif sebab berjaya menghias gerai dengan cantik. Hias cantik ke tidak, itupun satu yang subjektif sebab saya pandang hasil kerja kalian bagus-bagus belaka. Semangat dan teamwork berkerja bersama-sama itu yang saya bangga dan puji (walaupun yang ramai-ramai gadis itu sibuk posing dan pegang props aje).

Juga kepada Seksyen Pemasaran dan Kawal Selia Iklan yang menguruskan urusan pembelian kuih-muih dan tugasan pramusaji. Ini memang kalau ditanya tugasan seperti ini, dengan pantas aku akan menolak. Mujurlah tugasan Promo sekadar hias-menghias sahaja.

Sudah dikhabarkan seawal pagi semalam, pakaian aku hari itu adalah sejenis terang dan memancor, jadi bersedialah dengan kamera masing-masing untuk mengambil gambar. Kamera dari Oppo yang aku banggakan inipun macam kena mintak tukar Blackberry baharu sahaja sebab sudah menghampiri kategori uzur syarie.

Untuk pengetahuan, baju yang aku pakai itu dibeli di Malaysia sahaja, bukan di India. Benar aku baru balik dari India, tapi baju seperti itu memang tiada dalam senarai untuk dibawa balik ke Malaysia. Harganya RM90 sahaja – set penuh dan dibeli di Banting. Baju ini aku beli tahun lepas, khusus untuk dipakai di Jepun. Kali pertama dipakai sewaktu kunjungan ke Sekolah Okanmuri di Osaka. Sejak itu, dia mereput di dalam almari kerana tiada tempat yang logik untuk aku mengulang pakai.

Kasut aladin yang ramai tanya, beli di India jugakah? Pun salah. Aku beli di Cowboy, Melaka dengan harga RM20. Cuma beg yang aku usung dengan penuh kasih-sayang ke hulu dan ke hilir itu sahaja aku beli di India dengan harga RM18, setelah ditolak campur nilai pertukaran matawang. Kesimpulannya, apa yang aku pakai jatuh bawah kategori mampu milik. Mungkin sebab sinaran passport kegemilangan dan warna yang aku pilih itu membuatkan ia nampak macam mahal. Itupun baju tu baju display, patung yang pakai. Takde, aku nak warna itu juga jadi berbogellah sekejap patung sebenar sebab memang itu sahaja stok yang tinggal di kedai itu. Oren dah habis, nak buat macam mana.

Mujur aku tak pakai sekali dengan selendang. Kalau tidak, Kak Mira pandang ajelah saya bawak balik hamper “Pakaian Paling Melets”. Ayyue Wahid pasti tidak cemburu sebab dia sudah dapat award yang sama dalam majlis anjuran Radio Klasik beberapa bulan dulu.

Aku pergi ke ruang majlis sedikit awal kerana memberi sokongan kepada Aie Sarkase yang sibuk dengan rakaman program raya. Ok, ini memang tidak dirancang, unsangkarable dan kimia. Baju kami kebetulan warnanya sama. Memang pernah aku cakap, majlis raya nanti aku mahu pakai baju yang sama tema warna dengan dia supaya bila kami bergambar nampak ngam. Amik kau! Raya sedondon kami semalam.

Tidak lama kemudian, staf-staf promo mula turun dan aktiviti wajib selepas menghias gerai ialah – bergambar. Aku cuma minta bergambar dengan Hael Husaini sahaja. Yang selebihnya gambar-gambar aku yang penuh di newsfeed adalah ihsan dari kamera rakan-rakan. Rasanya tahun depan aku patut buat benda yang sama. Bagitahu pakaian aku kategori macam mana dan minta masyarakat standby dengan kamera masing-masing untuk bergambar.

Terima kasih kepada semua rakan-rakan dan tetamu yang hadir pada majlis semalam. Yang sudi bergambar bersama, yang tidak sempat, yang berjumpa memaling muka, yang jumpa berlaga muka – semuanya akan aku simpan dan kenang. Satu perasaan yang berbaur bila kita berjumpa kembali selepas sekian lama tidak berjumpa ataupun bila kita berpeluang bersembang secara santai setelah sepanjang masa menahan muka dalam mana-mana sesi mesyuarat.

Usai majlis semalam, aku naik ke pejabat dan menguruskan hal-hal kerja pula. Agak lewat aku balik. Mujur Aie sudi hantarkan aku balik. Aku tak makan banyak pun tengah hari semalam. Jadi terasa macam sudah masuk angin aje badan ini. Mula-mula kami bercadang mahu makan malam dahulu sebelum balik. Tidak banyak perbualan yang mengisi perjalanan balik. Penat kot…

Sampai sahaja rumah, aku disambut oleh Eskandar. “Waaaah,mamaaaaa!” Dia terus datang dan memeluk aku. Reaksi dia buat aku rasa istimewa. Aku masih ingat masa aku pakai kostum Lilo and Stitch. Dia pandang tanpa perasaan dan terus sambung tengok Marsha and Bear.

Malam itu aku mula rasa migraine. Nak makan, langsung tiada selera. Selepas menguruskan anak-anak, aku terus naik dan berlayar. Tapi satu lagi nervous belum berakhir, nak buka baju memancor ni macam mana gayanya? Masa di Jepun aku ada bantuan rakan-rakan. Jenuh tawakal kempiskan perut dan hoyeh! Berjaya tanpa halangan yang besar. Konfem – Kak Benny is slimmer than last year!

Apapun berlaku, hari semalam hari yang indah dan baik untuk dikenang.

p/s: Bahagian Pemasaran dan Promosi menang kategori Gerai Terlajak Laris. Tahniah, semua…

 

 

Selamat Ulang Tahun RTM Ke-72

2004 – 2018…

14 tahun aku mencurah keringat di kota Angkasa.

Nantikan catatan lanjut. Aku pancit kala ini.

****

Ok, maafkan hakak yang ditimpa masalah kerja tanpa henti walaupun dalam waktu bercuti. Ini semua keranamu, RTM 🙂 Dalam pada aku serabut dengan masalah yang berselirat di dalamnya, tapi aku bahagia duduk dalam labyrinth itu.

Terima kasih kepada kaki tangan Seksyen Promosi dan Kreatif kerana telah bertungkus lumus menyiapkan bahan promo sempena Hari RTM yang ke-72. Sangat bangga melihat ramai rakan-rakan yang share klip yang unit aku buat. Aku aje takde share apa-apa. Hujung minggu lalu berjuang dengan anak-anak. Hadi rehearsal konvo, jadi aku sangat sibuk menguruskan anak-anak.

Aku baca balik catatan tahun-tahun lepas berkenaan Hari RTM. Wow….aku tidak pernah bercerita dengan terperinci sejarah aku di bukit Angkasa nan indah ini. Tidak juga untuk tahun ini. Biarlah ia menjadi misteri seketika. Satu hari nanti akan aku ceritakan juga..mungkin masa Hari RTM ke-75 🙂

Sebenarnya sejak aku kembali ke RTM sejak habis cuti belajar pada tahun 2013, aku jarang bercerita hal kerja. Maklum sahaja, hal sulit dan kerahsiaan yang perlu dijaga. Berbanding masa aku menjadi penerbit rancangan, aku cenderung cerita pengalaman menerbitkan program yang pelbagai. Tipulah kalau kata aku tidak rindu masa gemilang itu. Sumpah rindu! Tapi ia datang dengan pakej yang aku tidak mampu untuk lalu dalam keadaan aku sudah beranak. Dulu takde anak, takde hal. Sekarang ini anak priority. Tak mungkin aku perjudikan masa yang aku ada kerana kerja. Cukuplah 7 tahun aku mengabdikan keringat aku untuk penerbitan.

Aku gembira di unit ini. Serabut dan runsing-runsingnya tetap ada. Tapi berkala. Setakat ini aku layankan aje dulu. Aku sudah mula terasa untuk mencuba sesuatu yang lain dalam hidup aku. Keinginan itu makin lama, makin kuat. Jujurnya aku perlu escapism untuk membuatkan aku waras dan tenang kembali.

Selamat Ulang Tahun RTM Ke-72. Aku mahu lebih lama di sini dan aku mahu maju di sini. Semoga kami semua dpt menyumbang ke arah kegemilangan RTM di masa hadapan dan kembali menerajui industri penyiaran negara.

Happy Birthday March Baby!

 

Usai mesyuarat ringkas unit, hari ini kami meraikan kaki tangan yang lahir pada bulan Mac. Kojie, Moon dan Fatin – Selamat Hari Lahir diucapkan. Tidak saya lupakan LG, yang tidak dapat hadir kerana masalah keluarga. Juga sempat diberikan cenderamata buat Afad yang baru mendapat cahaya mata yang ketiga.

Sambutan sederhana tetapi meriah. 3 biji kek menyerikan majlis kami ini dengan menu lain, nasi beriyani. Dapat juga semua kaki tangan yang hadir duduk makan dan melepak bersama walaupun sekejap.

Kerja memang memenatkan dan tidak pernah habis. Tapi sekali-sekali hubungan sesama sendiri perlu disemai dan dibaja juga. Hidup kita berkerja bukan hanya mengadap PC dan ralit dengan kerja sendiri. Kita perlukan dan teman, dan teman sekerja yang sanggup bantu-membantu tanpa berkira adalah satu rahmat dalam pekerjaan.

Selamat hari lahir sekali lagi…

Saya doakan semua yang temu duga jawatan Penerbit Rancangan B17/29/41 dipermudahkan urusannya. Jangan pernah putus asa untuk mengubah kehidupan. Apa juga keputusannya, tuhan telah suratkan rezeki masing-masing.

Semoga sambutan seperti ini dapat dilakukan setiap bulan dan semoga semuanya aman bahagia di bawah rejim kak Benny 🙂

Happy Birthday February Babies!

Semalam Bahagian Pemasaran dan Promosi telah mengadakan satu majlis ringkas bagi meraikan warganya yang lahir pada bulan Februari. Majlis ini istimewa sikit sebab bos kami juga lahir pada bulan Februari sekaligus membawa lambang Aquarius – sama jugalah dengan aku.

Ada 4 orang yang diraikan, selain Kak Wan Wizana. Kami turut meraikan Hafiz, Kak Wan Zuroh dan Adam dari Unit Promo. Sangat comey Adam hari ini. Kami semua terhibur. Aku memang mudah terhibur…

Kami semua menjamu selera beramai-ramai dengan menu nasi arab. Punyalah sedap…sampai aku mengabaikan perkara-perkara yang lain seperti bergambar, bergambar dan bergambar. Lapar tak dapat dibendung 🙂

Itu sebab masa Kak Wan post gambar jamuan ini dalam Facebook, ramai yang tanya gambar aku mana? Aku tukang ambil gambar ke?

Oh…aku makan.

Aku makan dengan penuh tenang.

Dalam bilik mesyuarat tu, penuh dengan warga-warga lelaki Unit Promo dan unit-unit lain yang sama-sama lapar berjemaah seperti aku juga. Ketika aku sudah kenyang, sesi bergambar sudahpun berakhir. Sebagai bukti, aku ada sebenarnya dalam majlis ini…

One thing about February born people is that they are focused, pioneers of good cause and great leaders, I see all these qualities and more in you.

Selamat Hari Lahir buat kak Wan Wizana 🙂

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...