Sehari di Kota Singa..

Aku tak pernah rasa mahu ke seberang tambak. Secara peribadi aku lebih suka untuk ke Thailand ataupun Brunei. Thailand sebab banyak makanan yang menarik di sana dan Brunei ramai rakan-rakan di sana. Kesempatan untuk melawat Universal Studio,Singapura aku gunakan sebagai salam kenal untuk persediaan aku ke sana di masa hadapan.

Jadi bila sebut di masa hadapan, makanya aku sudah memasang angan-angan ke sana lagi 🙂

Aku, Hadi dan Fariq ke sana setelah mendapat pakej yang munasabah ditawarkan oleh sebuah agensi pelancongan di JB. Ini kira pakej kawan – atas – kawan – atas – kawan. Pakej merangkumi penginapan di 2 malam di Hotel JB Sentral, tiket masuk ke USS dan sebuah MPV utk kegunaan sehari. Sejujurnya, aku tidak menggalakkan rakan-rakan untuk bermalam di sini. Harganya mengarut, tak sepadan dengan kondisi bilik dan pekerjanya tidak efisyen. Kami ambil 2 bilik dan masa seharian di Singapura, balik malamnya salah satu bilik telah dijual kepada orang lain – dalam keadaan masih ada beg pakaian di dalammya. Orang yang check in itu pun bengap juga kerana tidak rasa curiga ada beg pakaian orang lain. Mujur ada bilik lain sebagai ganti. Kalau tidak malam itu juga aku akan mengamuk di lobi hotel.

Glob Berputar USS
Berbalik pada cerita asal..lepas sarapan kami terus menuju ke destinasi utama – Universal Studio, Singapura. Punyalah ramai manusia…walaupun banyak barisan disediakan semuanya panjang-panjang belaka. Gigihlah kami bertiga beratur sambil memastikan barisan itu tidak dipotong. Malangnya bila sampai giliran kami untuk masuk tiket itu pulak salah tarikh. Aduhai…apalah malangnya nasib selalu sangat benda tak seronok jadi bila nak berseronok-seronok. Mujur tiket itu boleh ditukar dipejabat agen dan sekali lagi, selepas beratur panjang kami akhirnya berjaya masuk ke USS. Rasa nak sujud syukur pun ada sebab pemeriksaan keselamatan / tiket di sana sangat ketat.
Tengok peta dulu nak ke mana..

Kami masuk sekitar jam 10.00 pagi dan keluar jam 5.30 ptg. Percayalah, tak cukup masa sebenarnya 7 jam di sana. Tapi memandangkan orang sangat ramai, tak semua tarikan di dalam itu dapat dicuba. Cuaca pagi itu tidak begitu memberansangkan. Hujan turun agak lebat jadi kami mengambil keputusan untuk makan dahulu. Ini lagi satu hal..Kami lepak disebuah kedai era 80-an yang menjual makanan segera. Burger daging nampak sangat menyelerakan. Tapi sebab rasa was-was, aku hanya pesan kentang goreng dan gegelung bawang. Harganya boleh tahan mahal dan sebaik sahaja selesai doa makan baru nampak tanda halal! Hampeh betul…

Sepanjang jalan, anda boleh nampak pelbagai jenis karektor kartun, atau watak dari filem terbitan Universal Studio. Ada Woodywood Pecker jantan dan betina, Beatlejuice, Charlie Chaplin dan banyak lagi. Masalah pergi hari minggu ialah orang terlalu ramai. Aku sempat ambil dengan watak yang barisan menunggunya tak berapa panjang. Disebabkan aku bukannya kartuk geek, tak semua karetor itu aku kenal. Belasah aje..janji ada kenangan di sana.

Entahlah siapa ini orang..

Paling aku ingat ialah di kawasan Far Far Away, tempat Shrek. Aku mahu bergambar di jamban tempat Shrek melabur. Tak sangka pula ada speaker di situ yang akan berbunyi suara Shrek. Hampir tersungkur aku terkejut.. Sayangnya aku tak dapat lihat Shrek in 4D. Kena tambah lagi $40 kalau nak tengok. Memandangkan duit bawa tak banyak, aku lupakan ajelah hasrat itu.

Bilik Air Shrek..

USS ni ala-ala theme park yang banyak benda aku tak akan naik. Rollercoaster dan benda laju-laju tu memang tak masuk dalam senarai. Aku penakut, sekian. Kalau naik yang manja-manja ala-ala cruising tu takpe. Siapa yg gile benda-benda tu, sesuai sangatlah berlama-lama di sini.

Jam 5.30 ptg pilot datang menjemput kami dan kami dibawa meronda-ronda kawasan Kota Singa. Kebetulan mereka mengadakan raptai untuk sambutan kemerdekaan. Sempatlah kami melihat pertunjukan bunga api, formasi heli dan kawad. Kalau datang Kota Singa tak ambil gambar dengan singa maka tak lengkaplah sessi bergambar.

Mercu tanda Kota Singa

Sungguh, satu hari yang penuh dengan agenda. Sampai sakit-sakit badan dan kaki seharian berjalan di sini. Berbaloi duit yang mengalir di sana..Semoga ada rezeki kembali ke sana..Insyaallah.

Singapura waktu malam..

Kasut Cap Ayam..

Petang tadi aku,Hadi dan Fariq selamat sampai di JB. Syukurlah perancangan utk melawat Universal Studio Singapore (USS) sempat diatur walaupun disaat akhir. Terima kasih Hadi..

Boleh dikatakan misi ini 90% selesai. Esok tinggal masuk aje dan memulakan misi menjadi sang pengkagum. Cumanya aku dan Hadi bercadang membeli kasut di sini sahaja. Lagipun kasut kami berdua itu sudah selayaknya dibakul-sampahkan.Risau juga takut-takut tak dibenarkan berselipar di USS.

Makanya misi mencari kasut bermula selepas kami selesai makan malam. Punyalah payah nak cari kasut yang murah dan sesuai. Akhirnya dapat juga kasut ini..Jadilah utk dibuat belasahan..

Malam ini harus tidur awal. Tapi channel seberang tayang dokumentari yg seronok utk dilayan..Aaaah, ikutkan sahaja.

Kasut yang gengsi..

Kasut yang gengsi..

Posted with WordPress for BlackBerry.

Mengenang Seorang Sahabat, Azaha Rasidi…

Ia bermula dengan perbualan santai beberapa teman di bilik jamuan tetamu SPM. Kami membincangkan satu majlis bacaan Yasin dan Tahlil secara kelompok kecil, tak sampai 10 minit masa dan tarikh dikenalpasti dan di pejabat nan garuda disampaikan niat kepada sesiapa yg kebetulan ada di situ. Semua setuju dan bersemangat lantas agihan kerja dibuat terus tanpa berbasa-basi lagi.

Asalnya majlis mahu dilakukan esok. Aku pula kebetulan akan bercuti dan mereka bersetuju dibuat pada hari Khamis. Terima kasih kepada yg sudi menghulurkan sumbangan bagi membiayai pembelian bekas makanan, minuman dan keperluan lain.

Master Chef..
Sumbangan rakan-rakan

Ini bukan majlis besar berprotokol bagai. Menu pun secara ‘potluck’ seikhlas pemberi sumbangan. Siapa yang tahu, hadirlah..Siapa yang tidak, kemaafan dipohon sebab kalau kami tampal notis skalanya menjadi besar. Ini percubaan pertama..alhamdulillah ini percubaan pertama yang sangat berjaya! Insyaallah tahun depan lebih terpelihara persiapannya.

Hj. Daud mengepalai majlis ini...

Bacaan Yasin dan Tahlil dikepalai oleh Haji Daud, antara pegawai seksyen yang kami hormati. Memandangkan dibuat diruangan pejabat, pemandangan kasar agak lompong tapi disetiap ceruk sudut dipenuhi rakan-rakan arwah yang bersedia seawal 10.00 pagi. Suasana hiba dan sebak amat dirasai dan aku sendiri gagal menampung airmata. Arwah begitu istimewa…hanya ini sahaja yang mampu kami lakukan untuk seorang abang dan sahabat yang telah pergi meninggalkan kami setahun lalu…

Antara yang hadir
Antara yang hadir..

Kepada rakan-rakan yang sempat hadir tadi dalam kesibukan kerja, hanya ucapan terima kasih dapat aku hulurkan. Terima kasih atas masa, terima kasih sudi bersama dan terima kasih kerana memahami perjalanan percubaan pertama ini. Dapatkah anda semua rasakan hubungan kekeluargaan kita sebenarnya ada…Cuma tidak dilestarikan saja. Kalau kita kekalkan hubungan sebegini sesama sendiri pasti sepanjang di SES kita akan bersatu hati dan dan tenang melalui turun naik kerja dengan bantuan emosi rakan-rakan.

Sebelum catatan terhenti, ingin aku nyatakan sekali lagi ini kerjasama semua pihak. Ini antara sumbangan kita pada sahabat yang telah tiada. Seandainya aku pula dijemput nanti, insyaallah rakan-rakan akan lakukan perkara yang sama kerana hari ini kita semua telah mulakan langkah yang pertama….

P/s : Kredit foto pada Sue Aryanie..

Aiseh, Tan Sri Jadi Panel Temuduga…

Sangat eksaited bila dapat panggilan temuduga. Tak kisah la temuduga kenaikan pangkat atau temuduga kerja. Debarannya sama apatah lagi bila kita tidak berpaksikan kabel optik atau kabel car. Minggu ini sekali lagi aku merasakan debaran itu sampaikan serabut emosi menunggu tarikh yang dijanjikan.

Hidup aku penuh dengan warna, aku pun kadang-kala tertanya kenapakah perkara selebet selalu saja terjadi. Surat panggilan mengatakan jam 9.00 malam. Maka 9.00 malam semalam aku bersemangat waja ke tempat yang dijadualkan. Punyalah gelap gelita macam nak ajak seludup manusia pun ada. Dalam hati mula rasa tak sedap sebab hanya aku saja yang ada. Dipendekkan cerita aku balik sebab macam tak ada potensi aje interview malam itu.

Pagi tadi aku telefon dan minta penjelasan. Best sungguh jawapan..Typo error cik, kami cuba telefon bagitau tapi tak dapat..

Yang email surat pandai pulak..email ajelah lagi sekali. Disebabkan mood cemerlang pagi tadi, aku bersetuju untuk datang hari ini dalam keadaan terkejar-kejar sudah berjanji dengan Terrence Dass di pejabat.

Ada 3 orang calon sedang menunggu giliran. Aku buang masa dengan google biodata panel dan skop kerja, mana tahu tiba-tiba keluar soalan cepumas ada jugak bahan nak menggoreng. Calon pertama ambil masa 30 minit..calon kedua pulak 45 minit. Aku memang nebes tahap gaban sampai berulang ke bilik kecil. Calon ke tiga pulak 20 minit..

Sampai giliran aku. Ambik kau, 6 panel mengadap dan aku rasa macam pesalah juvana. Aku yakin amat resume ringkas itu laku. Dan sessi soal jawap pun bermula.

Aku cam amat Tan Sri itu..dia ada melayan lelaki-lelaki yang tidak diketahui membakar paru-paru masa ahli panel berehat. Tak sangkalah pulak beliau salah seorang yang bakal membuat jantung aku macam baru lepas lari 400 meter.

Sungguh, beliau banyak sangat bertanya dan banyak soalan balas. Lagak pesalah yang belum jatuh hukum aku dibuatnya. Aku tahu jawapan aku kontroversi tapi aku lepaskan juga jawapan itu sebab aku boleh jelaskan platform yang aku pilih sejelas-jelasnya. Betul salah bukan persoalan sebab pilihan kita berbeza.

Secara peribadi, aku yakin dengan jawapan aku dan aku rasa panel pun puas hati cara aku menerangkan jawapan. Cuma itulah, nombor yang akan dipilih sangat sikit dan hanya yang bertuah sahaja dipilih membawa misi besar ini.

Jangan tak percaya, sessi berlangsung tak sampai 15 minit walaupun ada panel berkata dengan kelayakan yang aku ada hampir pasti aku boleh lepas. Aku pulak terkejut besar, eh, sekejap sangat! Awak nak lama ke? Tan Sri tak pernah putus senyum mendengar jawapan aku.

Sekarang hanya tinggal tawakal dan percaya pada keajaiban..Tapi aku puas hati sebab kalau aku dapat benda nie, aku punya kuasa X yang membezakan aku dengan kebodohan yang aku lalui hari-hari..

Merenung Masa Depan...

Kerana Abah Sudah Tiada…

Selalu aku nyatakan dalam catatan terdahulu sama ada di Twitter, FB, blogspot, Tagged etc yang setiap hari adalah hari bapa, ibu, guru, lesbian, gay dan lain-lain. Tidak perlu tunggu satu tarikh yang dikhususkan oleh dunia untuk menyatakan rasa cinta dan kasih kepada seseorang. Disebabkan hari ini satu dunia melaungkan Selamat Hari Bapa makanya aku merestui menzahirkan cinta agung tertinggi buat seorang lelaki yang bergelar Abah.

Siapa tak sedih pilu jiwa lara bila memperkatakan tentang insan yang telah tiada. Aku pernah menulis panjang lebar tentang betapa besarnya pengorbanan abah, betapa rindunya aku untuk bertemu dengannya dan pelbagai nukilan lain setiap kali menjelang hari bapa. Jangankan kata orang yang membaca pun menangis, aku yang menulis pun berjejesan airmata.

Di ambang ‘3 series’ aku mula menelan pahitnya hidup, membiasakan seksanya naluri kusut dan membunuh jiwa retak yang selalu ada. Ini semua prahara yang akan berganti dengan warna pelangi akhirnya. Lebih baik memikirkan yang indah dan mengecap indahnya dunia selagi hayat ada. Dari berhiba-hiba aku memikirkan apa yang aku tak buat lebih baik mengingat apa yang aku dah buat dan apa yang bakal aku buat.

  • Abah meninggal sebulan lepas aku habis Semester 6 di UiTM Shah Alam.  Aku sempat menyatakan hasrat utk terus sambung Master lepas buat Ijazah. Tapi hasrat itu terbengkalai sebab lepas abah meninggal aku terus kerja untuk membantu mama dan adik-adik. Jika ada rezeki, aku akan teruskan niat itu sedikit masa nanti, insyaallah.
  • Tahun 2004, asalnya aku bercadang menamatkan zaman bujang tahun itu. Tapi disebabkan ada beberapa hutang keluarga yang belum langsai, aku menggunakan kesemua simpanan utk menjelaskan hutang sejak tahun 1998 itu lagi. Semua ahli keluarga lega..Aku terutamanya sebab aku jatuh tahap benci pada pakcik pemiutang. Menjelaskan hutang itu sebelum dia mati adalah azam terbesar aku tahun tersebutt
  • Adik beradik arwah berebut harta. Aku buat satu pengorbanan yg sangat besar yang menyebabkan aku ‘melanggan’ 15 tahun dengan Bank Rakyat. Hasilnya semua ahli keluarga aku gembira kembali. Kami tidak lagi mempunyai kampung dan hilang saudara-mara termasuk adik abah yang satu emak dan satu bapa dengannya. Kami mengucapkan Selamat Maju Jaya kepada mereka dan semoga duit yg mereka dapat berbaloi dengan hubungan kekeluargaan yang mereka juga keruhkan. Dalam kes yang sama, dapat aku simpulkan sebebal-bebal manusia boleh pandai matematik kalau belajar menggunakan duit. Kertas pembahagian yang mereka usulkan masih mama gantung diruang tamu rumah sepaya kami adik-beradik mendapat pengajaran sepanjang zaman.
  • Kami sekeluarga berjaya menyelesaikan upah haji arwah abah dan itu adalah detik berharga buat semua. Aku juga berjaya mengucapkan selamat babai kepada PTPTN kerana hutang aku dengan pemiutang itu langsai sama sekali.
  • Atap rumah yang nak rebah telah aku gantikan dengan awning yang cantik menawan. Insyaallah 20 tahun tak payah berganti.
  • Aku nak bahagiakan semua ahli keluarga..doa-doakanlah jika ada rezeki lebih.

Jadi hari ini Hari Bapa..Jauh dilubuk hati aku rindukan dia. Al-fatehah…

Batu nesan yg punya ceritanya tersendiri..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...