EZZUDIN DZULFIKAR CAN READ :)

Mama awak dulu 7 tahun baru kenal ABC. Membaca jauh sekali. Biarlah lambat dan berulang-ulang asalkan kesudahannya kamu boleh baca. Terima kasih kepada cikgu-cikgu di Mentari yang banyak bersabar dengan anak istimewa ini.

Gambatte kudasai ya anakku…

#myautisticson
#judin
#judinhandsome
#forevermeansforever

BURGER DAGING DOUBLE SPECIAL SATU!

 

Bila kau rasa penat sangat dengan hidup, kau pergilah kedai burger yang paling sedap dalam kejiranan yang kau duduk tu. Kemudian, kau pesanlah burger daging double special, tak mahu black pepper dan bawang lebih. Bila pesanan tu siap, kau terus balik – jangan singgah mana-mana.

Sampai aje rumah, kau bukak drama yang kau suka. Macam dalam kes aku, FRIENDS. Sambil kau nikmati burger yang masih panas tu, kau fikirlah betapa dalam ruang lingkup yang kau ada, satu demi satu kawan yang kau ada dari akrab menjadi arnab.

Tapi kau jangan terus murung…that is life. Terus kau pergi ke fridge dan capai Oolong tea sejuk dan minumlah barang 5-6 teguk. Pasti tekak dan perut kau sudah nyaman. Kemudian, kau duduk dan sambung tengok drama tadi semula.

Rumah ni kosong…perasaan kau pun sama. Tapi apapun, kau dah kenyang…
#kakbennyislapar
#apabilakakbennymenulismacamgamphunk

KADANG-KADANG AKU RASA MACAM MANUSIA YANG GAGAL…

 

Aku yakin ramai yang pernah berperang dengan perasaan macam itu. Rasa gagal sebagai seorang suami atau isteri, gagal sebagai ibu atau bapa, gagal menjadi anak yang baik atau gagal dalam pencapaian kerjaya. Setiap orang akan melalui konflik dalaman ini dan hanya iman sahaja menentukan keputusan yang kau akan ambil untuk mengubah keadaan. Kalau baik, baiklah dapatnya. Kalau salah, meranalah – bukan sahaja diri sendiri malah orang yang terdekat dengan kita akan terpalit sama.

Hari ini aku nak menulis tentang gagal memahami anak…setepatnya, aku gagal memahami anak syurga aku, Judin. Walaupun Judin autisme, setakat ini dia bukannya jenis mengamuk-ngamuk tak tentu hala. Just jangan kacau dia. Kalau dia tengah main, jangan usik mainan dia. Makanan dia pun sama. Jangan usik. Please jangan nasihatkan aku, “jangan gunakan perkataan jangan, nanti bla..bla…bla…75km.”. I dongker… Setakat ini anak-anak aku tak pandai nak hadam perkataan bersulam-sulam emas ini. Ya, tidak, jangan, no, faham tak memang skrip wajib dalam rumah aku. Diorang faham, akupun faham – settled.

Judin belum boleh bercakap macam kanak-kanak lain seusia dia. Setakat beritahu perkara asas macam makan, susu, mandi dan mainan tu lepaslah. Kalau terlalu rumit, dia akan pimpin tangan kami dan tunjukkan apa benda yang dia nak. Semua ini adalah perubahan yang sangat besar dan kami cukup bersyukur.

Sudah 3 malam aku tidak cukup tidur. Judin asyik kejutkan aku dan paksa aku bawa dia ke bilik air. Dia akan duduk macam mahu buang air besar sambil menyanyi-nyanyi riang dalam tu, sementara aku terpisat-pisat menanti dia selesai. Kemudian dia akan mandi. Satu sesi ini mengambi masa hampir satu jam! Kalau 3 kali? Memang mata panda aku hari-hari. Kalau tak layan, dia akan mula tarik rambut aku, debik aku sedas dua dan menangis menjerit-jerit. Jadi aku layankan juga sementara Hadi sudah lena habis. Dia sendiri penat dengan rutin yang dia lalu. Fine…

Aku syak Judin sembelit. Tapi elok aje buang air macam biasa. Mungkin dia panas, tu sebab dia mandi. Badan macam ruam, tapi tidak begitu meriah dan serius. Haih…apa masalah kamu ni? Jadi aku mula kurangkan susu dan banyak beri dia minum air mineral. Mujur dia minum macam biasa dan tidak menolak.

Hari kedua dia berperangai sebegitu, aku dan Hadi mula terasa terganggu sebab kami ingatkan dia sibuk mahu main air. Kelakuan dan masa yang diambil tetap sama. Layan jugalah…penat nanti pandailah dia tidur.

Semalam, kepenatan membuatkan kami hilang sabar. Aku sudah 2 hari tak cukup tidur. Hadi pula macam nak demam. Judin asyik menangis-nangis dan keluar masuk bilik air. Tapi kali ini tindakan dia lebih agresif dan menyakitkan. Dia takkan beduk orang lain, memang aku aje yang kena. Dan kalau sakit, haaih…kudrat baby sumo sangat. Lepas tu mulalah. Hadi marah Judin sebab buat aku, aku marah Hadi sebab buat Judin.

Aku terus bawa Judin turun bawah dan bentang toto. Pasang Didi and Friends dengan harapan dia baring dan tidur depan TV. Bila aku turun, Eskandar pun turun sama sebab tak mahu berenggang dengan aku. Tapi laki mak ni tahu aku tengah taufan, turunlah juga selimutkan awek dia dan kemudian naik balik. Kejap aje Judin diam…dia keluar masuk bilik air dan mandi macam selalu. Kali ini aku biarkan aje sebab aku betul-betul penat. Lantakkan main air ke, main shower gel ke…penat karang pandailah dia tidur. Pukul 2:30 pagi, aku sudah hampir lena dan Judin kejutkan aku untuk bantu dia pakai baju. Dia kemudian baring sebelah aku dan tertidur.

Sudahnya, aku langsung tak sedar alarm berbunyi. Aku bangun agak lewat, tapi masih sempat untuk keluar rumah sebelum 5:40 pagi. Mood aku pagi itu ke laut yang paling dalam dan bergelora. Penat…penat sangat. Aku sendiri penat mengeluh penat bila orang tanya. Tapi itulah hidup yang aku lalu. Hadi pula pagi itu sakit kepala dan badan dia panas.

Sekitar 3:30 petang, aku dapat text dari cikgu beritahu badan Judin naik bintik-bintik. Ah, sudah..chicken pox ke? Terus aku balik awal dan ambil dia di taska. Aku just nampak Klinik Rheya aje walaupun aku yakin Dr. Rishnu tak bertugas petang tadi. Tak kisahlah… Disebabkan Judin OKU, aku tak dikenakan cas konsultasi. Kos ubat dalam RM35 sahaja.

Sampai sahaja di rumah, Judin terus masuk bilik air dan mandi sendiri. Selesai mandi, aku lumur Calamine Losyen dan berikan dia ubat. Sempat aku rest kejap sebelum bergegas ambil Eskandar pula di tadika. Sampai sahaja rumah, kedua-dua adik beradik ini bermain dengan riang sambil aku menahan amarah dalam kecewa sebab Eskandar simpan rambutan yang sudah aku kopek dalam freezer! Perangai semua ni…

Kemudian, Judin tidur…dia nampak sangat tenang. Aku tahu, dia mesti penat sebab beberapa hari sudah dia menahan sakit.

Masa tu, jiwa mak-mak yang ada dalam hati aku terus barai… Dia hanya anak kecil yang innocent. Tapi aku ni…tak boleh nak faham diri dia. Inilah detik gagal sebagai seorang ibu yang merincih hati aku sehalus-halusnya…

Hadi balik dan Judin masih tidur. Aku beritahu apa yang jadi. Aku nampak dia kesal. Lepas makan, dia terus naik bilik dan angkat Judin. Dia bawa Eskandar keluar dan beri ruang pada aku untuk berehat. Masalahnya, bila kau terlalu penat, kau tak boleh tidur apatah lagi lena. Aku dah rasa macam katak…terkedip-kedip mata, tapi tak berlayar juga.

Biasalah…bila anak-anak dah tidur, penyesalan yang kau rasa bila memandang mereka memang membuatkan kau benci diri sendiri…

#apabilakakbennymenulis
#myautisticson
#judin

KEMENANGAN MANIS YANG SELAMAT…

 

Assalammualaikum dan Selamat Sejahtera semua. Hari ini ada beberapa perkara yang manis terjadi dalam kehidupan Kak Benny, selepas 2 minggu murung dan mandom atas pelbagai perkara. Apapun nak bagitahu awal-awal – korang maybe rasa biasa-biasa aje sebab korang boleh buat macam itu berkurun-kurun lamanya. Well, cerita kita semua tak samakan dan semua orang ada timeline sendiri…Just be happy for me, please…

Mula-mula sekali – beg sandang hitam aku yang macam patut kena hukum tembak tu – aku dah tukar. Semoga korang tak sakit mata dah memandang beg baharu aku yang mampu milik aje kekdahnya. Asalkan boleh tahan lama, I’m okay with it. Memang sayang beg lama tu. Beg itupun pemberian orang tapi memang sudah sampai rukun tuhan. Sekian.

Kedua, handphone aku yang terkeluar dari paksi akibat dibaling Judin pun selamat masuk balik ke tempat asalnya tanpa bayaran. Semoga rezeki adik yang baiki handphone aku tadi sentiasa tidak putus-putus hendaknya.

Ketiga, kiriman tanda friendship oleh seorang sahabat berbeza bangunan. Terima kasih kerana belikan Ritters Stoberi tu. Kejap aja kekdahnya…lepas tu aku akan merayu pada sesiapa yang ke Langkawi untuk hadiahkan aku satu bar. Jadilah…buat lepas gian. Anyway, thank you sahabat…doa aku seperti kiriman what’s app tadi. So, siapa lagi nak pergi Langkawi ni?

Daaan terakhir….inilah kemenangan manis yang selamat terjadi dalam hidup aku yang selebet ni. Setelah 20 tahun, maka dengan rasminya aku sudah ada lesen P…

Jadi buat sahabat-sahabat yang penat bagi galakan dan nasihat pada aku, aku harap korang happy macam mana aku rasa happy.

Korang pun tahu betapa aku struggles dengan masalah anak-anak dan hendak ke tempat kerja sejak Judin bertukar sekolah baharu awal tahun lalu. Hidup aku tonggang-terbalik. Demi anak-anak, aku beranikan diri juga untuk berubah. Aku ni pentakut…yang tahu sahaja maklum betapa pentakutnya seorang aku ni.

Kadang-kadang aku segan dan malu dengan Hadi sebab terpaksa susahkan dia setiap hari untuk hantar aku ke LRT. Aku tahu, ada yang cakap itu tanggungjawab dia. Tak…aku bukan girlfriend dia yang akan biarkan dia buat semua benda. Kalau aku boleh buat sendiri, aku akan buat. Dulu ya, aku ada satu prinsip yang macam tu. Kalau yu sayang ai, yu berhantar berambiklah diri ai nan penakut ni. No more…aku berazam untuk berubah dan aku berubah.

Dan aku ambil masa yang lama untuk dapat lesen sebab harga yang aku dapat ini lebih rendah berbanding tempat lain. So, manusia ramai. Lama kena menunggu giliran. Disebabkan kewangan aku betul-betul tight, aku sabar walaupun kelas aku tu, nun kat kawasan Kampung Orang Asli Gombak nun. Tak apalah…slow and easy, one step at a time.

Ada sekali bulan April lepas masa aku ke Huahin, aku terpaksa ganti kelas dan kelas yang dia bagi adalah pada bulan Julai. Bapak penuh jadual diorang. Sampai aku tertanya-tanya, apahal jauh sangat ni dari tarikh sebenar? Tak apalah…mungkin tuhan susun sesuatu untuk aku.

Walaupun tidak berapa mahir, aku dijadualkan awal untuk pra-test JPJ dan terus dapat tarikh untuk test. Aku banyak berlatih dengan Axia yang adik aku gunakan sebagai Grab Car. Dan Ramadan lalu, aku tempah kereta yang paling ekonomik sekali untuk kegunaan aku ke pejabat dan mengambil anak-anak dari sekolah.

Test pertama aku gagal…paling sedih, masa ujian terakhir pulak tu. Ya, Allah…sumpah, ranap kejap perasaan aku. Aku terus daftar untuk mengulang dalam keadaan murung giler dan duit itulah sehelai yang tinggal. Kan aku cakap tempat aku belajar tu dekat kampung orang asli. Bas tak konsisten, grab car pun tak masuk. Aku jalan kaki dlm keadaan heart broken berkilometer jauhnya dan menitik-nitik air mata. Rasa useless gile. Mujur ada satu kakak naik motor tumpangkan aku sampai pekan dan aku naik teksi utk ke LRT.

Ingat tarikh ganti kelas sebab aku ke Huahin tu? Ha…, Tarikh itu adalah sehari sebelum mengulang test JPJ. Itulah yang tuhan susun untuk aku. Sehari itu, aku berlatih part yang aku gagal dan aku ingatkan balik apa benda yang patut aku buat.

Ingat tarikh ulang tahun anak syurga aku, Cahaya Balqis? Hari itulah aku dapat kereta yang aku tempah…tapi aku tak berani bawa sebab takde lesen. Jadi petang sehari sebelum test, Hadi dan anak-anak temankan aku memandu dalam satu kawasan rumah kedai dekat dengan rumah aku sampai senja. Itu kira persiapan paling akhir.

Alhamdulillah…lulus juga akhirnya. Tahu apa yang aku buat? Selepas beritahu pada manusia-manusia yang penting dalam hidup aku, orang ke 5 yang aku bagitahu ialah seorang kakak yang sama dengan aku dulu – kami dua-dua tak tahu bawa kereta. Aku ingat lagi aku text dia bgtahu aku memang niat nak share berita ini dengan dia, kalau aku lulus test JPJ.

Jadi….hari ini….pertama kali aku memandu ke pejabat. Perasaannya? Nervous giler, seram burn dan excited. Lebih menakutkan, minyak tu cukup untuk pergi aje, balik aku kena isi dulu. Memang Hadi kasihan tengok reaksi aku yang blur-blur lipas so dia temankan aku isi minyak dulu. Lari sikit bajet masa sebab aku gerak awal ke pejabat – sebelum lalat bangun. Kalau tak, jem kat BSP tu kategori nakharomjadoh. 5:45 pagi bertolak dari BSP. Mujur sampai sebelum 6:30 pagi. Takdelah aku beronot-ronot dengan kenderaan lain.

Ketakutan untuk memandu balik juga usai…berjaya! Amik anak juga berjaya…Semoga laluan hidup aku dan keluarga dilapangkan oleh yang kuasa.

Tapi yg paniknya tadi, aku lupa tutup lampu kereta. Serius aku lupa sebab selama ni aku memandu tengah terang-benderang. Sumpah panik sebab masa teringat tu, aku dekat luar pejabat. Mujur pacik Grab cakap dia hantar aku sampai depan kereta dan suruh aku start kereta, kot-kot bateri weak, dia ada jumper. Aku dah rasa kamjat giler babi.

Alhamdulillah…kereta ni keturunan kalau kau cabut kunci, dia akan auto padam semua. Ini memang lesson yg aku akan ingat selamanya. Jenuhlah aku kena tazkirah tadi atas kelalaian yang memang aku tidak sengajakan.

Jadi…
Kepada yang pernah tumpangkan aku baik dari BSP ke RTM atau RTM ke stesen LRT, terima kasih banyak-banyak. Saya sentiasa doakan agar kebaikan dan ihsan yang diberi akan mendapat seindah-indah balasan. Yang beri support masa saya murung teruk kerana gagal kali pertama, juga terima kasih buat kalian. Kepada yang bantu ambil di JPJ dan temankan beli beg, terima kasih

Kepada abang-abang dan Pacik-Pacik Grab yang memahami masalah saya, tidak berkira duit dan masa – terima kasih yang teramat. Nanti aku akan buat post pasal pengalaman aku naik Grab.

Sesungguhnya plat 3 angka yang aku dapat itu ketentuan ilahi jua adanya. Aku jatuh kagum dengan seorang adik yang mempunyai Mohd Solehuddin Shiro. Jadi, aku mahu seperti itu. Kerana semua ini adalah satu kemenangan manis yang selamat, maka pacuan itu digelar Mika Muzaffar Ahlan

Sekian.

#apabilakakbennymenulis
#changeisgood
#mikamuzaffarahlan

LUKA LAMA…

 

Kau tahu ‘secret admirer’ tu apa? Ala, kau suka satu manusia, tapi manusia tu tak tahu kau suka kat dia. Paling cemerlang untuk sembunyikan kesukaan yang jelas adalah dengan menyamar untuk meng’angkat’kan manusia itu. Kakak angkat, abang angkat atau adik angkat – ini semua bermatlamat sekadar untuk mewajarkan komunikasi antara dua manusia aja.

Well, aku tak buat macam tu.

Tapi bila kau rasa, kau suka satu manusia dan manusia itu kerap berada dalam radius yang kau lalu, makanya hati kau yang nakal itu mulalah mencabar waras yang ada. Pasti malu tetap ada. Siapalah aku…berbanding dia yang semua manusia kenal.

Setiap hari, kecuali Jumaat aku akan berdiri disatu tangga. Aku tahu, itulah laluannya setiap hari sampaikan pukul berapa dia akan turun juga aku tahu. Jika dia tidak muncul, aku andaikan mungkin dia sakit dan satu hari itu aku akan tertanya-tanya sendiri, kenapa dia tiada.

Petangnya pula, aku sentiasa memerhatikan dia bermain badminton. Bila dia perasan dan memandang aku, aku dengan pantas akan pandang tempat lain.

Hari-hari!

Lama-kelamaan, dia mula acknowledge ada perempuan giler yang setia memerhati dia dari jauh dan mula berikan aku senyuman setiap kali kami berbalas pandang. Jadi tidaklah aneh sangat untuk mulakan hubungan yang normal.

Aku tidak pasti siapa yang mulakan, kalau aku yang mula pun aku tak terkejut. Akhirnya aku dapat peluang untuk kenal dia secara berdepan. Seperti satu permulaan perhubungan yang indah, kami kerap bertemu. Kenal diri masing-masing dan aku rasa dia antara manusia yang sangat dekat dalam hati aku.

Aku tak simpan ramai manusia dalam hati. Jadi bila aku mula berikan ruang maknanya aku mahu manusia tu lama dalam hidup aku.

Dalam pada kami cuba tidak menunjukkan hubungan rapat yang ada pd masyarakat, aku mula rasa tak selesa. Macam dapat rasa sesuatu sedang berlaku. Aku mula dpt evil eyes dari entah mana-mana perempuan. Selisih langgar-langgar bahu dan bila ada selonggok tengah bersembang dan kelibat aku di situ, mulalah mereka berbisik-bisik macam aku buat something dalam kehidupan diorang yang aku tak kenal pun kau siapa. Paling akhir, aku dapat surat ugut..minta aku tidak teruskan hubungan aku dengan dia.

Satu hari, kami bertemu seperti biasa. Apa yang tidak biasa adalah nada-nada yang keluar semasa kami berjumpa. Dari seorang yang mudah tersenyum dan sering buat aku ketawa menjadi dingin dan jauh. Sangat jauh…dia minta semua ini berakhir. Well, aku ingat alasan apa yang dia beri. Tak payahlah aku tulis. Nanti aku pulak jatuh sedih. Aku simpulkan semuanya sebab aku. Aku memang jauh kalau nak dibandingkan dengan manusia-manusia keliling dia. Aku kalah…aku sedar.

Aku masih menunggu dia lalu di tangga selepas peristiwa itu. Aku tidak give-up walaupun sebenarnya dia minta untuk tidak mahu apa-apa hubungan. See…bukan benda senang untuk aku terima. Bila dia nampak kelibat aku, dia akan tarik muka. Esoknya, dia turun dengan beberapa rakan berbanding selalu turun sendirian dan dengan sengaja tidak memperdulikan kehadiran aku.

Aku ingat muka aku berubah teruk bila dia turun dan bertepuk-tampar dengan perempuan lain. Hati aku…air mata aku….Haaih sangat. Untuk mengelakkan aku berselisih dengan dia lagi, aku gunakan tangga yang lain. Aku ingat aku boleh tenang di sana, dia pulak gunakan tangga itu!

Lama-lama aku okay. Kalau selisih, aku buat tak kenal aje. Lebih mudah begitu. Mana-mana event yang aku tahu dia hadir, aku takkan datang. Kalau terselisih juga, aku akan lari dari situ. Memang aku heart broken…Makan tahun untuk aku recover balik dan aku tutup hati aku untuk mana-mana manusia.

Kemudian hati nakal aku berbunyi lagi. Seorang lelaki berjaya menangkap pandangan aku setelah bertahun aku tutup rapat pintu hati. Dan dialah penjaga hati aku sampailah hari ini.

***

‘So…yu dah dengar cerita ai, yu dah tahu apa yang jadi. Ada nak cakap apa-apa?’
Aku menunggu dengan tenang. Dia yang mahu tahu punca kenapa mata aku membengkak siang tadi.

“Entah…i rasa bersyukur i ni sekolah lelaki tak lalu semua benda ni…”. Disusuli beberapa baris ayat memujuk aku sepanjang perjalanan kami dari RTM ke BSP. Kerana itu aku sedar kenapa kita masih bertahan lama.

Haih…??

Aku tak pernah benci dia atas apa yang berlaku. Aku tak simpan apa-apa perasaan lagi sebab masa mungkin sudah menghakis rasa sedih dan kecewa yang pernah dia beri. Aku maafkan semuanya….semuanya tiada satupun yang tinggal. Kesudahannya aku tahu juga kenapa dia buat keputusan macam itu. Dan semua itu sudah sangat terlambat…

Kepada yang mahu meneka-neka dan mencari dia itu siapa, aku mohon janganlah. Kalau ada yang terasa tahu bicara ini tentang siapa, juga jangan bertanyakan dengan jelas sang pelaku. Kisah lamakan…Sebab aku yakin masa itu hubungan ini bersifat sembunyi-sembunyi, tak ramai yang tahu. Kecuali kalau kau yang bagi surat ugut tu pada aku, kau yang dengan sengaja berlaga bahu denga aku – yu ken go to hell tengkat tujuh. #tiberr

#apabilakakbennymenulis
#firstlove
#imokay
#nowyouknow

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...