Sakit….Sakit…


http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/images/stomacheache.jpg

Tu la…semalam marah-marah tak tentu hala, pastu dah sakit. Nasib baik Hadi datang tepat pada masanya. Terus pergi ke Pusat Perubatan Universiti Malaya (PPUM). Tempah nak parking kereta pulak jauh nauzubillah. Aku minta Hadi drop kat tepi aje..pergi register sendiri.

Time aku ambil nombor baru 316..no aku pula 319. Tak sampai 10 minit tunggu sampailah giliran aku. Dengan keadaan kesakitan yang teramat sangat, aku berjalan kat kaunter pendaftaran. ‘Eh, adik kalau sakit macam ini kena pergi bahagian Trauma dan Kecemasan…’ kata kakak kat kaunter tu dengan sopan santun. Hadi plak tak sampai lagi. Alamak…dah sakit sangat-sangat nie. Tunggu la Hadi dan kami berpimpinan lagak cinta pandang pertama pergi ke bahagian Trauma dan Kecemasan.

Mentang-mentanglah aku nie boleh bergelak-ketawa dan berjalan-jalan, lambatlah sikit mereka melayan aku. Maybe banyak lagi pesakit lain yang kronik kot. Ambik darah, test air kencing, X-ray dll. Beberapa kali keluar masuk Dewan Konsultasi sampai aku baran-baran menunggu. Sudahlah sakit…menunggu tu dari aku tak demam sampai terus demam.

Akhir sekali selepas kena injection kat punggung, aku dibenarkan balik rumah. Lepas makan, aku terus tidur sampai ke pagi. Patutnya kalau sakit lagi kul 10.00 malam aku kena pergi PPUM lagi sekali. Ah, malaslah…baik tidor.

Actually sakit lagi nie..Tapi aku tahan ajelah sebab aku masih larat untuk lompat Nsync lagi..

Emosi Tak Stabil


Kenapalah hari ini Cik Puan Baini begitu emosi sekali? Permulaan harinya bermula dengan rasa menyampah dan benci di hati. Oh, ada sedikit rasa geli-geleman juga adanya..

Aku tahu..satu cara untuk cepat naik dan agar diri mendapat perhatian adalah dengan membuat-buat sibuk…menjadi kaki kipas sepenuh masa dan pak turut sepanjang masa. Tapi silap besarlah memerintahkan aku membuat itu dan ini agar ORANG ITU tidak dipanggil menjawap..Apa barang? Kalaulah semakin besar pangkat, semakin besar juga tanggungjawapnya. Memberi arahan pada orang bawahan agar berhati-hati supaya pundakmu tidak dimakan harimau bukan masalah aku syeikh….!!!! Silap-silap dengan diri yang mengeluarkan perintah pada aku akan menjawap apa juga tindakan aku..

Kena terimalah..kalau team aku buat silap pun aku sound juga, dan tunjukkan jalan yang aku mahu. Bukan marah semberono kemudian emosi sorang-sorang..

Semoga adalah antara yang bijak pandai nampak akan tarian yang dipersembahkan itu sesungguhnya buruk bebeno. Dan lagi satu..suka sangat berjanji dengan orang itu dan ini..

Jangan sampai ‘abusing’ kuasa yang ada… (ingatan untuk aku sepanjang hayat!)

Sudahkah Anda Kibarkan Jalur Gemilang?


Lebih kurang 11 hari lagi kita akan menyambut Hari Kebangsaan ataupun Hari Kemerdekaan Malaysia Ke-51. Aku bersyukur sebagai rakyat Malaysia yang menunaikan tanggungjawab mempertahankan keamanan, mengundi dan bekerja dengan berdedikasi, Malaysia kini sudah jauh berubah (walaupun politiknya macam itu jugak..)Sejak berumahtangga dan menyewa di Taman Petaling, tahun ini sudah 2 tahun tanpa gagal aku kibarkan Jalur Gemilang,lambang rakyat yang sayangkan negara..

Tidak patriotikkah tidak kibarkan Jalur Gemilang? Ada yang kata merdekakan jiwa dulu barulah kita merdeka dalam erti kata yang sebenarnya. Pada aku, tidak patriotik amatlah kalau kita tidak mengibarkan bendera negara menjelang hari kebesaran negara.

Kenapa mesti ada alasan? Semuanya nak kena tunggu dapat bendera percuma barulah meriah bendera kita di mana-mana. Semasa aku ke gedung membeli-belah bersama seorang rakan, aku membeli bendera Malaysia yang baru (yang lama masih elok, cuma sedikit pudar warnanya sebab aku kibarkan sepanjang masa). Dia sedikit hairan..”Nak kena beli ke? Tak payahlah nanti akan dapat free jugak. Tak pun kat sekitar RTM banyak, rembat aje satu…

Aku tersenyum sendiri..Dia mungkin merasa kibarkan Jalur Gemilang setakat satu perhiasan rumah agaknya..

Setakat RM10 untuk membeli satu Jalur Gemilang baru apalah sangat nak dibandingkan dengan emas-emas yang moyang-moyang aku gadaikan semasa Tunku Abdul Rahman hendak ke London menuntut kemerdekaan Tanah Melayu. Dan alangkah kejinya jika ada orang yang sanggup mencuri bendera negara sendiri kerana tak dapat bendera percuma..

Kalaulah pejuang-pejuang negara yang mati di medan perang boleh hidup balik, aku rasa mereka akan mengangkat senapang dan menembak kembali petualang-petualang yang tidak tahu menghargai penat-lelah dan nyawa mereka mempertahankan negara.

Betullah kata pujangga, mempertahankan kemerdekaan lebih sukar daripada mendapatkannya. Aku sudah mengibarkan Jalur Gemilang. Kalian bila pula?

Faedah PTPTN Turun…


Credit Photo :http://bmbupm.files.wordpress.com/2007/10/untitled-1.jpg

Zaman belajar dulu, aku antara puluhan ribu pelajar yang berhutang dengan PTPTN. Itupun dah naik degree baru layak memohon. Selama setahun setengah di matrikulasi terpaksa menyusahkah mama dan arwah abah (walaupun itu tanggungjawab mereka..)Masa matriks mana layak memohon. Aku ingat lagi..aku dah Hadi terpaksa mengutip botol, kertas, dan tin aluminium untuk dikitar semula. Dapatlah duit lebih sikit. Nasib rumah sewa aku di Seksyen 7 ada stor yang agak besar untuk disimpan barang-barang ini. Ini semua untuk survival kerana kos di Shah Alam agak mencengkam..

Apply loan PTPTN masa Part 1, dah Part 2 baru dapat. Servis PTPTN dulu memang tahap lembab gaban. Tapi nasib baik Part 2 dapat selambak. Bernafas jugalah di bumi Shah Alam. Mungkin kerana rezeki aku baik, aku berjaya mendapat biasiswa JPA masa Part 3. Jadi hutang aku pada PTPTN takdelah banyak sangat..

Bulan lepas, aku berjaya melangsaikan hutang PTPTN dengan jayanya. Semalam pula diumumkan faedah PTPTN diturunkan kepada 1% daripada 4%. Sabar aje la…

Apapun aku bersyukur kerana azam menyelesaikan hutang lapuk yang aku semat sejak tahun 2003 berjaya aku lunaskan tahun 2008. Tak ada istilah azam lapuk dalam hidup aku sebab aku berazam bukan untuk setahun.

Jadi aku nasihatkan kepada kawan-kawan untuk menyelesaikan pinjaman PTPTN ini. Bukannya apa..Kalau korang mati nanti, tak pasal-pasal orang lain pulak kena membayarnya. Sabda Rasulullah s.a.w yang diriwayatkan oleh Imam At-Tarmizi dan Imam Ahmad dan Imam Ibni Hibban yang bermaksud :
”Roh seseorang mukmin itu tergantung yakni dihalang daripada tempat yang mulia dengan sebab hutangnya sehinggalah hutangnya itu dijelaskan”.

Salam Muhibah!

Diari Kenapa Saya Tak Suka Budak Praktikal…


Credit Photo : http://www.my-diary.org/images/toshbook7.jpg

Setiap bulan, ada saja budak praktikal yang datang menjalani latihan amali kat RTM. Setiap kali itu juga, aku selalu brief apa benda budak tu perlu buat, protokol, kedatangan la..la..la… yang lain yang majikan aku bagitau dulu masa aku praktikal.

Seperti biasa, mereka perlu membuat laporan harian dalam jurnal yang disediakan oleh institusi pengajian masing-masing. Aku tegaskan pada mereka yang aku hanya akan tandatangan laporan itu seminggu sekali..bukannya sebulan sekali.

Tadi aku sempat semak laporan yang aku minta..Mak ai…Diari Rogayah yang kau bagi kat aku! Dah la nahu penyiaran tonggang-langgang…Tak pasal-pasal aku kena jadi cikgu bahasa membetulkan apa yang tak patut. Aku rasa pensyarah diorang patut bagitau macam mana cara nak membuat laporan yang ilmiah. Juga mengajar tentang makna MEMBANTU, MEMBUAT dan MEMERHATI.

Satu lagi aku pantang, budak praktikal bawak kamera masuk Studio, terutamanya bila ada artis atau Menteri datang. Nak kerja ke nak bergambar? Aku fahamlah nak jadikan kenang-kenangan ataupun alasan nak masuk dalam laporan. Tapi bila dah habis siaran la…Jangan tengah siaran langsung sebab flash kamera korang tu merosakkan rancangan aku..Dan menaikkan darah aku!!!!!

Oh, satu lagi…make-up mengalahkan artis. Menyampahnya aku..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...