U Think I Can’t Afford It?

Hari ini sangat meletihkan..mesyuarat sangat lama dan aku hampir beku di situ. Dan sampai petang boleh dikatakan semua penerbit sibuk menyiapkan perkara yang patut disiapkan. Beberapa kali aku melarikan diri dari dicari oleh mana-mana orang..Sampai dah tak boleh lari aku masih dengar umum mencari kelibat aku…

Aku hint Ija, moh pergi Midvalley..Aku nak beli back pack baru. Berpoya-poya ala kadar dan makan burger yang sedap di Sweet Chat. Selesaikan bil-bil yang tertunggak dan kemudian masuk di sebuah kedai yang agak terkenal..yang menjual bag kembara.

Dekat 10 minit membelek beg, aku berkenan sesangat pada satu beg yang berwarna hijau bertajuk D***** Ok la harganya….mampu membuatkan aku kopak 2 minggu. Aku padang salesperson. Dia membalas pandangan takde perasaan dan melayan budak sekolah yang sebangsa dia, yang takde potensi pun nak beli beg tu.

F*** Y** la…aku ajak Ija keluar. Dalam hati memang mencarut gaban..Ingat aku tak mampu ke. Bagus juga aku tak jadi beli beg…..Bole simpan atau beli benda lain yang salespersonnya tak seteruk tadi..

Sesat pulak carik parking..Alamak, semput aku sekejap dan kepala seakan sakit seolah serangan migrain..

Minggu ini minggu tension…dan aku tak sabar nak pergi Miri..

Kenapa?

Kenapalah, kalau diuji kadang bertimpa-timpa? Lepas satu, satu terjadi dan bakal jadi. Tapi aku percaya setiap kali adanya dugaan seperti itu, Tuhan akan memberi kurniaan lain yang setimpal dengan ujian yang diberi.

Aku dapat message menerusi Facebook tentang kisah sahabat lama yang aku sayangi, yang telah meninggal beberapa tahun lalu. Aku cuma tahu dari mulut-mulut orang, bukan dari saudara-mara atau adik beradik dia akan kisah kemalangan yang meragut nyawanya. Dia memang istimewa di hati aku…Kami berkongsi tarikh lahir, perangai yang sama dan kami berhubungan secara jarak-jauh – tanpa gagal! Jadi, Leen (sepupu arwah) menceritakan serba sedikit apa yang terjadi…

(Sebelum menerima email Leen, aku meyakinkan diri arwah sebenarnya masih ada..walaupun aku tahu cerita ini dari kawan-kawan lain..)

Setelah membaca email Leen, aku terbingung seketika. Macam jelas riak wajah dia di mata aku..Aku sedih, tapi airmata aku tahan sebab kalau aku menangis macam mana hebat pun tak merubah apa-apa.. Jauh disudut hati aku masih mengingati dia sebagai seorang insan yang istimewa. Sampaikan kalau aku dan Hadi lalu di depan rumahnya, akan aku ulang kisah yang sama berkali-kali..

****
Meeting bersama boss baru….Aku puas hati meluahkan apa yang rasa. Walaupun ada yang terasa dengan kenyataan aku, berdasarkan tepukan yang aku terima aku yakin ramai yang mahu bercakap soal yang sama. Tapi kerana sebab tertentu niat itu dibatalkan. Sementelah aku yang jiwa kusut dan panas mengambil kesempatan untuk meluahkan apa yang tersimpan.

Yang aku sakit hati, ada yang macam cuba menjaga pundak seolah-olah tak kisah situasi itu jadi. Padahal kat belakang bukan main mengomel takde job…tapi bukan aku…sepatutnya aku. Cuma aku tak dapat bersuara bagi pengacara baru sebab aku berpegang konsep ‘kalau takde kena mengena dengan aku, aku tak layak cakap…’

****
Shu pulak mungkin bertukar angin….Lagilah aku tension. Habis meeting, aku bersembang ala kadar dengan jemaah mesyuarat. Terus aku turun bilik dan mengadap PC. Saat itulah aku baca email Leen.

Saat itu jugak Shu dan Ija menempel dimeja dan aku dah mula rasa emosi..Kenapa? Kenapa? Kenapa?

Setiap kali aku jumpa kawan yang serasi, ia mesti tak lama. Ok, ada time-frame sebelum 2009, kira-kira sebulan lebih untuk kami spend time together sebelum takdir tentukan pengakhiran hubungan ini. Lepas tu? Apa jadi dengan aku??

Sedihnya…dan aku masih merindui sahabat yang menarik diri kerana tarian yang dihayun tidak lagi sekata dengan irama yang berkumandang..Setiap kali aku mendengar lagu Across The Universe aku berdoa agar ada cahaya untuk satu titik kemaafan…

Lelaki Paling Gemuk : Sampai Jodohnya

Setiap manusia mempunyai pasangan yang telah disuratkan. Baik lelaki dengan wanita, lelaki dengan lelaki atau wanita dengan wanita semuanya berpasang. Kerana itu aku malas nak melayan keluhan ‘kenapalah aku takde bf/gf lagi’?

Lelaki paling gemuk di dunia, Manuel Uribe bertemu jodohnya dalam usia 43 tahun. Dengan berat badannya dahulu 590 kilogram dia berjaya mengurangkan berat badan sekitar 230 kilogram. Punyalah besar mamat nie sampai dia kena usung guna kren untuk ke altar tempat beliau nak kawin – dengan katil sekali!


Manuel Uribe dan Claudia Solis..bukan Gabriel Solis ya..


Alah bucuk-bucuk sayang abang…


Inilah Manuel dan katilnya…aku rasa katil tu kalau
boleh bercakap dah mintak nyawa dah..


Hangkut dengan katil sekali guna kren
sebab dia tak larat nak berjalan

Aku rasa Claudia Solis nie kategori debab jugak..
Tapi sebab dia duduk sebelah Manuel
yang lebih besar dia nampak comel pulak 🙂

Dalam hati aku cuma ada satu soalan – dalam keadaan berat badan macam itu, bagaimana dia akan ‘bergeli-geli’ dengan pasangan dia? Apapun, selamat pengantin baru Manuel Uribe!

Kepada yang masih single tu, yakinlah jodoh anda di luar sana.

Semalam Di Shah Alam

Gelas dan hiasan meja kopi yang ringkas, tapi menarik..

Semalam aku berpeluang melawat rumah seorang kawan baik yang baru berpindah rumah. Kebetulan Hadi mahu menziarah kawan beliau yang kehilangan bapa di Meru, jadi aku minta dihantar ke Seksyen 8, Shah Alam. Jadi, dapat juga aku ke rumah kawan itu..

Kami bertemu di Restoran Darul Ehsan…pekena Roti Boom dan segelas Milo Ais. Sempat bercerita kisah pejabat yang sentiasa lucu…hal kerja yang memerlukan kami berganding idea dan hal-hal lain berkaitan kehidupan. Setelah kenyang, barulah aku dibawa ke rumahnya…

Wah….aku terkesima sebentar sebaik sahaja masuk ke rumah beliau. Otak menerawang merata-rata. Dia sudah ada rumah dan kereta sendiri..Tapi apa yang aku ada?

Kami mengisi malam itu dengan menonton filem Take The Lead yang ditayangkan di 8TV. Sambil-menyambil bercerita tentang rumah yang indah itu..


Jeles memang jeles….tapi aku yakin setiap manusia ada rezeki masing-masing 🙂

Pengorek Wanted?

Oh, engkau la bendanya….yang menyebabkan petani merana. Yang menyebabkan industri itu terjejas..

Hebatnya engkau…siap jadi wanted. Gambar engkau kat airport seluruh Malaysia. Eh, dasyatnya penangan engkau. Poster Mawi pun aku takde jumpa..tapi poster engkau di mana-mana..

Mintak autograf sikit bole?


Kumbang Pengorek Mangga? Takde nama glamer ke?

Oh, ini la rupa parasnya…
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...