Begitukah Kesudahannya..

Seseorang pernah berkata kepada aku – ‘dalam dunia ini bila susah hanya kawan-kawan yang akan membantu. adik-beradik jangan harap…..’ Pasal harta, hubungan adik-beradik boleh berantakan tak kisah walaupun berapa nilainya..

Melalui episod keluarga aku dituduh macam-macam kerana harta sekangkang kera memang menyakitkan hati dan jiwa. Sampaikan aku bergolok-gadai mendahulukan apa yang ada demi menjernihkan suasana dan membuatkan mama tak runsing. Mujur nilai itu masih mampu aku cekau dikit demi dikit..Kalau mencecah ratusan ribu rasanya mahu 10 tahun baru selesai hal pembahagiannya..

Aku masih ingat….Aku, mama dan famili kakak bertemu Pak Long di sebuah taman permainan berdekatan Balai Bomba Batu Gajah. Kami hanya mahu berjumpa Pak Long sahaja untuk menyelesaikan pertelingkahan famili ini. Oleh kerana aku yang mendahulukan semuanya, aku mohon aku sendiri menjadi jurucakap supaya apa yang terbuku dihati semuanya dihambur keluar..Sebelum wang aku serahkan, aku tegaskan tiada lagi perkara berbangkit antara kesemua keluarga dan aku tak kisah apa nak jadi dalam hubungan dengan adik-adik arwah abah ini.

Kami kemudiannya bercuti semalam di Cameron Highlands untuk menyejukkan hati dan badan yang mulai lega – hal tanah selesai. Sempat kami meramalkan apa yang akan terjadi antara keluarga belah mereka pula..

2 hari lepak mama mengkhabarkan sesuatu..Kini mereka pula berantakan. Aku tak tahu nak rasa gembira atau rasa sedih. Aku cuma ada rasa lega sebab keluarga aku tak lagi bersangkutan dengan episod pergaduhan mereka. Hari itu, aku tahu aku menjadi hero/heroin hindustan – kalah dulu menang kemudian.

Oh, dan aku yang dahulunya dicap sebagai kurang ajar dan keras kepala menjadi sanjungan atas apa yang aku buat..

Sabak Bernam & Memori…

Apabila Alhadi memberitahu dia ada majlis berbuka puasa di Sabak Bernam, aku terasa macam nak ikut. Bila dia kata dia nak aku ikut, melonjaklah aku yang dah lama tak ke sana..Terus teringat semua kenangan yang pernah aku kutip semasa aku berusia 12 tahun. Aku mewakili Selangor dalam pertandingan bola tampar dan hampir sebulan aku duduk di sana. Semasa aku berusia 17 tahun pula, aku berada hampir 2 minggu di sana. Seminggu di Kem 502 dan seminggu di Kampung Baru Nelayan untuk program anak angkat. Maka Sabak Bernam memanggil-manggil aku ke sana layaknya..

Aku tahu jalan ke sana melalui Sg. Buloh. Tapi tiba-tiba aku terasa ingin mencuba ikut highway..keluar di Ulu Bernam / Sabak Bernam exit dengan harapan mungkin lebih dekat. Giler babi jauh…entah jalan mana-mana kami lalu. Tapi jalan itu sangat kosong dan pemandangannya quite cantik juga. Jadi kami sempat bergeli-geli dalam kereta dan menikmati keindahan alam semulajadi.

Cadangnya nak cari hotel di Sg. Besar atau di Sabak Bernam. Memandangkan tempat yang kami tuju D’ Muara Park Marine Resort itu merupakan tempat bercuti, jadi kami memilih untuk bermalam di sana. Ok la…memang cunz habis untuk berbulan madu tanpa halangan. Sepanjang Hadi berbuka puasa, aku melepak dibilik sambil melayari internet walaupun servis Maxis macam puaka kat sana.

Permandangan sekitar chalet..

Bergambar sendiri..

Dari luar beranda chalet…best giler!


Semalam di sini, terasa tenang sekali…jauh dari masalah dan yang ada hanya kami. Tak bercerita sangat sebab sibuk meronda-ronda Sg. Besar di waktu malam. Banyak pasar juadah dan tapak karnival yang menjual pelbagai persiapan raya. Satu yang aku kecewa, makanan di sini tak berapa lazat walaupun harganya lebih kurang kat KL jugak.

Ingatkan nak berurut, tapi kami terus balik sebab aku nak mencari Kg. Baru Nelayan, rumah mak angkat yang tak pernah aku kunjungi sejak 10 tahun dulu. Ya, aku jumpa tetapi terlalu takut nak singgah. Satu sebab aku tak ingat namanya apa..dan dua sebab kami nak singgak ke Kuala Selangor pula. Sabak Bernam aku tinggalkan dengan perasaan bercampur-baur..Sempat membeli jagung dan mangga sebelum meninggalkan daerah ini..

Reasonable juga harga nak berurut…

Menggulung rokok…

Selang sejam kemudian, kami sampai di Kuala Selangor. Bukit Melawati….itulah destinasinya. Kami tak dapat bawa kereta naik ke atas kerana pada hari minggu, pelawat harus menaiki keretapi yang disediakan. Setelah membayar RM2 sekepala, kami dibawa meronda-ronda sekitarnya..

Banyak giler binatang ini..Ini antara yang paling statik..Yang lain berkeliaran

Bergambar di keterangan Rumah Api

Aku sangat sukakan percutian kali ini…Bukan kerana ianya dekat dan sedikit murah..Tapi lebih kepada perasaan yang aku rasa setiap kali aku melintasi tempat yang pernah aku kunjungi satu masa dulu..Dah besar rupanya aku… 🙂

Perempuan Tua Yang Keji

Aku berjumpa dengan seseorang malam tadi. Kami bersembang dengannya tentang seorang perempuan tua yang kategori keji. Keji macam mana, biarlah hanya aku dan yang bercerita saja tahu..

Aku kenal perempuan tua itu…dia tak kenal aku tapi ada possibility aku akan jumpa dia di mana-mana sebab dunia ini kecik. Aku juga pernah mengenali seseorang yang mengenali perempuan tua ini..

Apa yang hebat sangat yang orang nampak pada dia? Hebat sangatkah mandrem yang dia ada sampai terbuta mata orang melihat kelibatnya yang mempunyai payu dara lagak size E yang separuh bocor?

Aku pernah email kisah dia pada kawan aku itu..Tiada reaksi…tiada apa. Pelik….selalunya kami bersembang semua cerita, bergosip rumahtangga itu ini dan kisah Datuk K.A.M.B.I.N.G A.E.I.O.U dan Datuk-datuk lain. Tapi bila perempuan ini dia diam…

Kini aku faham kenapa…Aku tahu ada yang menganggap duit adalah segala-galanya…Oh, dan seks it’s a must..

Donia…Donia..

As we grow up, we learn that even the one person that wasn’t supposed to ever let u down probably will.
U will have your heart broken probably more than once and it’s harder every time.
You’ll break hearts too, so remember how it felt when yours was broken.
You’ll fight with your best friend.
You’ll blame a new love for things an old one did.
You’ll cry because time is passing too fast and You’ll eventually lose someone u love.
So take too many pictures, laugh too much and love like you’ve never been hurt because every 60 seconds you spend upset is a minute of happiness you’ll never get back.
Don’t be afraid that your life will end, be afraid that it will never begin.
The End Is Very Near..

Bercakap Dalam Hati..

SIRI BERCAKAP DENGAN JIN

Masa siaran, aku terdiam apabila playback Ungkapan Emas di pasang.

‘Sebuah analogi yang baik seringkali bernilai sama dengan tiga jam perbincangan’ – James T. Mc Kay

Macam mana kalau tiada perbincangan? Main pukul rata aje..Dan bagaimana analogi itu hanya berdasarkan beberapa catatan SMS aje.

Ada yang pernah berkata ‘selalunya apa yang tertulis dalam SMS adalah apa yang benar-benar kita maksudkan, sebab itu ditulis dari hati’. Really? Kalau aku dipertikaikan bagaimana pula pihak kedua? Aku boleh mempertikaikan macam-macam. Tapi sebaliknya dengan kebodohan aku meminta maaf pula. Maaf yang aku maksudkan tapi tak bermakna.

Bagaimana dengan lahiriahnya manusia yang tidak gemar bercakap? DIAM AJE…cakap dalam hati dan cakap dengan dinding lebih mudah.Aku nak cuba jadi manusia tu.

Atau manusia yang mudah sentap? Baru cakap sikit dah moncong todak sampaikan mood aku pun terbang jugak?

Jadinya analogi tetap bersifat analogi.

Memang siooooot sangat..aku nak diam dan hanya diam…
Tetap diam..diam…diam….
Dan bercakap dalam hati dan dengan papan kekunci….
Dan bercakap dalam mimpi…

Lebih mudah dan tak menyakitkan sesiapa. Sepantas suntikan di punggung. Cepat tapi berbisa.

Kadangkala aku rasa baik aku tak buka hati untuk sesiapa kalau kesudahannya yang aku dapat hanya cedera…

Aku hanya ada diri aku….seorang, sepi dan menjauh………..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...