RSS
 

Bercuti dengan Eskandar Dzulkarnain – Bahagian 2

15 Apr
Layan ED bermain sampai mengantuk

Layan ED bermain sampai mengantuk

Sambungan cerita semalam.

Kami mendaftar masuk di Batu Hitam Resort sekitar jam 5.00 petang.  Tempat ini sangat cantik dan mengadap laut. Ada swimming pool, tapi kami tak terasa nak mandi-manda pula. Pada mulanya macam nak beli pelambung bagai-bagai untuk Eskandar Dzulkarnain melakukan outing mandi kolamnya yang pertama. Tapi entahlah…kalau seorang-seorang tak berapa seronok feeling dia. Nak kena ada abang-abang saudaranya baharulah terasa seronok mandi kolam. Oleh kerana keletihan, kami bertiga terlelap seketika. Tapi tak lama sangat, ED mula meragam.

Inilah perkara yang aku risaukan sangat-sangat kalau nak bercuti bertiga. Aku takut tidak terkawal keadaan atau ‘gangguan’. Kami berdua letih yang amat sangat rasanya. ED mula menangis, tapi kami tak tahu sebab apa. Hari makin senja. Akhirnya dia aku mandikan, buatkan bubur untuk makan malam dan meletakkan dia ke dalam walker yang sengaja kami bawa. Sebenarnya bukanlah meragam kerana apa. Rimas dan lapar sahaja tu. Dan satu lagi…dia nak berak!

****

Malam itu kami makan malam di restoran berhampiran sahaja. Servis yang cepat, makanan pun sedap. ED yang sudah kenyang hanya duduk dikerusi kanak-kanak dan sekali-sekala menepuk-nepuk kerusi meminta perhatian kami. Apa sangatlah yang hendak kami buat di Kuantan sekitar 8.45 malam. Selepas makan, kami ke Esplanade kononnya mahu cruising dengan bot malam. Sebaik sampai, bot terakhir baharu saja berlalu. Rupanya bot terakhir ialah pada pukul 9.00 malam.

“So, nak kemana kita?” tanya Hadi yang memang tidak familiar langsung dengan bandar Kuantan.

‘Jalan Wong Ah Jang,’ kataku sedikit gelak. Dia tak faham kenapa.

Nak ke karoke, tak sesuai. Nak ke rumah kawan, kawan pula balik KL. Jadi kami cruising naik kereta saja. ED yang mulanya aktif semakin layu. Aku sedaya-upaya menahannya dari tidur. Jenuh diagah-agahkan. Sumpah, aku rasa sangat serba salah menahan dia daripada tidur. Tapi kami risau dia dah tidur dalam kereta tak mahu tidur pula bila sampai bilik. Berjaya juga kami menahan dia daripada tidur.

Sampailah ke bilik yang dituju. Sekonyong-konyong aku letakkan dia atas katil, terus segar kedua bijik mata anak itu. Tadi bukan main lentok. Kami bergurau bertiga. Akhirnya semua mengantuk dan tidur sementara menunggu pagi menjelang. Mujur kami bertiga keletihan yang teramat. Pak Guard yang bersembang betul-betul di luar bilik kami speakernya sangat kuat! Tapi kami terlalu letih dan zzz….zzzz…zzzzz….

 

Get paid for your opinions! Click on the banner above to join Planet Pulse. Its totally free to sign up, and you can earn UNLIMITED. Find out more by visiting PLANET PULSE.
Malaysia Web Hosting

Bercuti dengan Eskandar Dzulkarnain – Bahagian 1

14 Apr
Asal masuk kereta, lena...

Asal masuk kereta, lena…

Bulan Mac lalu merupakan bulan paling sibuk bagi aku dan Hadi. Jadual aku sangat padat dengan kursus, menyiapkan bahan kajian dan balada seorang kelana yang ditinggal suami ekoran PRK Kajang. Jarang sekali aku dan Hadi dapat berjumpa. Anak pula hanya aku yang sempat balik dan melayannya. Hadi jarang dapat kesempatan itu.

Apapun aku bersyukur dengan bulan Mac – sungguh! Banyak perkara-perkara baik yang berlaku. Justeru Mac masih indah :)

Sebaik sahaja habis PRK, memang aku dan Hadi merancang untuk bercuti sekejap untuk mengeratkan hubungan keluarga sesama kami. Agak merisaukan aku sebenarnya percutian ini, sebab untuk pertama kalinya hanya kami bertiga akan bercuti bersama. Aku sedikit risau mencuba tidur di kawasan yang baru kerana risau kalau-kalau Eskandar Dzulkarnain tidak selesa dan mula meragam tak mahu tidur malam. Hadi meyakinkan sudah tiba masanya untuk kami mencuba pengalaman ini.

Kami merancang bercuti ke Pahang. Banyak singgahan yang kami rencanakan. Singgahan pertama ialah rumah bapa angkat Hadi yang terletak di Temerloh. Hampir 3 tahun kami tidak ke sini. Kehadiran kami disambut dengan tangan yang terbuka dan dijamu dengan masakan signature di sini – Tempoyak Ikan Patin. Apa yang mengharukan ialah ia dimasak oleh ibu angkat Hadi yang dengan penuh semangat balik awal dari kerja tengah hari itu. Selain tempoyak ikan patin, kami dijamu dengan ikan bakar tilapia, ikan belida goreng, ulam-ulaman dan kuah asam yang super power sedap rasanya. Punyalah sedap!

IMG-20140331-WA0039

Belum pun habis kami makan, datang satu keluarga yang kebetulan mahu membeli vespa lama bapa angkat Hadi. Pada mulanya dia menolak untuk makan bersama kerana tempoyak ikan patin bukanlah satu yang aneh dikawasan itu. Tapi apabila dikhabarkan masak tempoyak itu bukan dibeli, tanpa segan silu terus minta pinggan!

ED pula memang anak yang baik, sentiasa memberikan kerjasama pada kami setiap kali waktu makan. Kami bergilir-gilir makan dan menjaga ED. Pada mulanya dia menolak juga bila mahu dipegang oleh bapa angkat Hadi itu. Tapi bila dah lama tu pandai pula merangkak-rangkak sendiri mencari orang tua tu. Sempatlah mereka bergambar sebelum perjalanan diteruskan ke singgahan seterusnya.

IMG-20140331-WA0045

Kemudian kami singgah Kuantan. Salah seorang rakan baharu bergelar usahawan dan kami mahu memberi kunjungan hormat. Konon-konon dah sampai nak buat surprise nak mintak aiskrim Magnum Gold, tapi tak mahu bayar. Tak sempat buat surprise dah kena sergah. Terima kasih atas layanan yang diberikan – askem telinga panda hitam dan air bekalan perjalanan. Kalau berkesempatan, akan kami singgah lagi.

IMG-20140331-WA0036

Kemudian kami meneruskan perjalanan ke destinasi yang tidak diketahui. Cadangnya seolah mahu ke Cherating. Malangnya hotel-hotel yang teringin aku menginap semuanya penuh. Maklum sahaja waktu itu cuti sekolah. Oh, ada yang bertanya kenapa aku bercuti padahal anak aku tak sekolah pun. Kening kak Ziana macam nak terangkat tapi aku katakan juga, itu sahaja waktu yang kami ada untuk menghabiskan masa bersama.

Hari semakin gelap..Akhirnya kami bermalam di Black Stone Resort, Kuantan.

 

Get paid for your opinions! Click on the banner above to join Planet Pulse. Its totally free to sign up, and you can earn UNLIMITED. Find out more by visiting PLANET PULSE.
Malaysia Web Hosting

The Voice : Last Blind Auditions

19 Mar

The Voice Musim 6, episod 6 dan 7 baharu berlalu. Maka lengkaplah #TeamBlake untuk memulakan persaingan musim ini. So far aku berpuas hati dengan pilihan beliau. Ada beberapa nama yang punya vokal yang mantap memilih jurulatih lain tapi aku rasa Blake akan curi mereka dalam battle round.

Berikut antara artis yang memilih melengkapkan #TeamBlake musim ini :-

Paula DeAnda

Paula DeAnda

 

Cali Tucker

Cali Tucker

 

Ria Eaton

 

Alaska & Madi

 

Kaleigh Glanton

Kaleigh Glanton

 

Pastinya pusingan Battle Round akan menjadi medan yang dasyat. Berdasarkan bakat-bakat yang ada, agak payah jugalah untuk memilih yang terbaik antara mereka. Apapun, teruskan sokongan untuk #TeamBlake !!!

 

Get paid for your opinions! Click on the banner above to join Planet Pulse. Its totally free to sign up, and you can earn UNLIMITED. Find out more by visiting PLANET PULSE.
Malaysia Web Hosting

Gorgon di Pejabat

14 Mar

dennys-white-lemon-chill

(sluuurp..sluuurp) aaaaaaaaak…

(sluuurp..sluuurp) AAAAAaaaaaaaaaappp …

Reaksi berulang. Muka berkerut, kening bercantum.

Minum lemon blended yg dibeli di jualan Puspanita, walaupun ada whipped cream bunyi gorgon tetap jelas.

 

Get paid for your opinions! Click on the banner above to join Planet Pulse. Its totally free to sign up, and you can earn UNLIMITED. Find out more by visiting PLANET PULSE.
Malaysia Web Hosting

Set Katil Queen 600…

13 Mar
Mampu? Mampu?

Mampu? Mampu?

 

Kali terakhir membeli set katil queen adalah pada Disember 2013. Benar, tidaklah lama sangat tapi ia jatuh kategori wajar ditukar. Ia bukan sahaja sudah lusuh, malah kusam, pudar dan syarat-syarat sah lain untuk menghalalkan permintaan aku untuk bercadar baharu. Pada mulanya kami tidaklah tahu sangat tentang pemilihan cadar. Cukup sekadar murah dan cantik. Tapi pelik juga kenapa kalau cadar hotel bukan main lazat tidur, sampai tak mahu bangun rasanya.

Rupa-rupanya, cadar yang selesa mempunyai bilangan ‘thread count’ yang banyak. Berapa banyak, terpulang. Tapi kebiasaannya aku beli sekitar 150-300 sahaja. Sekali lagi, faktor harga dan corak menjadi asas utama. Set terdahulu yang aku beli jujurnya asal ada sahaja konsepnya. Ketika itu kami sangat sesak sebab baharu berpindah rumah. Justeru, yang mana paling murah, itu yang aku sambar. Ia dibeli sekitar harga RM50. Sangat ajaib sebab tak sampai seminggu pakai warna cadar sudah pudar macam sudah 10 kali basuh!

Hendak dijadikan cerita, Jumaat lalu kami ke Setia City Mall. Di sana, kami mengambil kesempatan yang ada untuk mencari cadar. Ya, Rabbi…punyalah mahal. Kalau ‘thread count’ sekitar 600, harganya lebik kurang 1k! Kalau ada diskaun 50% sekali pun tidak mampu untuk aku membelinya. Yang kami minat pula harga lagilah jahanam. Cadar corak harimau  dengan ‘thread count’ melebihi 450 adalah lebih kurang RM450! Menitik airmata 16km di situ.

Tapi kerana corak yang Hadi suka dan selesa, aku mencongak-congak juga. Hadi menolak sebab harganya mahal. Aku setuju..Tapi masih rasa sedih kerana rezeki bukan milik kami untuk cadar harimau itu. Dalam keadaan sekarang memang perlu berhati-hati dalam berbelanja. Belanja bulanan sedikit bertambah sejak Eskandar Dzulkarnain menggunakan susu formula dan mula makan makanan pejal.

Sejak peristiwa itu, beberapa malam aku tak boleh tidur (ceh, ekzejeret giler..) Satu hari, aku membuat carian dalam talian dan akhirnya berkat kesungguhan aku jumpa juga cadar yang aku mahukan. Aku sangat teruja untuk berkongsi cerita ini dengan Hadi.

AK-470x313

‘B, i dah beli cadar…online’

‘Ok..’ dia jawab macam tak berminat.

‘I beli 2 unit. Set cadar tu 600….’ – tak sempat aku sambung dah kena potong dengan agresifnya.

’600!! Mahalnya…cadar yang lama tu boleh pakai lagi. Kita kena bla..bla..bla…sejauh 15 marhalah dengan kelajuan 350km sejam. Agak-agak aku diam dan muka tidak lagi ada reaksi, dia diam.

‘Dah habis cakap dah? I nak bagitau set cadar tu 600 ‘thread count’ i beli kat Groupon dengan harga RM 99 satu. Lain kali kasilah i cakap habis dulu baru u potong” demikianlah hujah yang dikemukakan.

SM-470x313

Yup, dia senyum. Sebab selalunya set cadar yang kami beli berharga sekitar RM 150 – 300 ‘thread count’ aje pun. Walaupun tak dapat corak harimau, kami tetap bersyukur sebab nak beli set cadar yang selesa tu seolah cita-cita murni dalam hubungan keluarga jugakan..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Get paid for your opinions! Click on the banner above to join Planet Pulse. Its totally free to sign up, and you can earn UNLIMITED. Find out more by visiting PLANET PULSE.
Malaysia Web Hosting