Ohai, Kuala Terengganu – Achieving Impact!

Kalau diikutkan, badan aku jatuh kategori penat sangat-sangat rasanya. Tak habis lagi lelah berkursus sebulan di Jepun, aku terus masuk kerja. Aku sepatutnya berkursus di Kuala Terengganu pada 18 – 21 Ogos dan aku merancang terus bercuti di sana seminggu. Alang-alang, aku minta Hadi datang sahaja dengan anak-anak dan Mama supaya dapat terus bercuti di situ. Lama aku berhutang masa dengan mereka semua.

Tuhan mempunyai percaturan lain untuk aku. Aku tidak dibenarkan bercuti sebulan ini kerana syarat pemangkuan yang aku terima Selasa lalu. Jadi aku sifatkan itu adalah masa untuk habiskan bersama rakan-rakan dahulu yang sepurnama juga aku tinggalkan.

Maka aku dengan Aie berkereta untuk ke Kuala Terengganu. Sudah lama kami berjanji untuk road trip ke Pantai Timur. Sejak trip gile kami ke utara awal tahun lalu, memang asyik menyebut-nyebut, bilalah nak ke Pantai Timur untuk menikmati keindahan alam. Tapi yang penting – makan!

Pukul 11.00 pagi Aie sampai rumah dan kami menyinggah di KFC dahulu untuk membungkus bekalan. Lapar sangat rasanya. Malam sebelum itu aku tak makan banyak. Kemudian kami terus menghala ke Pantai Timur. Ohai…banyaknya cerita, catching up sesama sendiri. Sebulan aku tiada, dia pun senyap aje. Seolah-olah macam prapersediaan kami untuk berpisah unit. Tidak menyinggah mana sangat, sebab takut sampai lambat. Kami hanya berhenti di Kemaman. Aku lama mengidam SATARUDIN!

Sebaris sata aku bedal…2 kali menambah keropok lekor dan ais jagung menemani petang nan indah itu. Sampaikan sata di pinggan Aie aku rembat juga. Bersungguh-sungguh aku makan. Indahnya Malaysia…makanan halal dan sedap belaka. Betul-betul membalas dendam sebulan makan bercatu.

Usai makan, terus pecut ke Kuala Terengganu. Yang feeling-feeling nak singgah Rantau Abang la, penyu la bagai-bagai ditangguhkan dahulu. Kami sampai di lokasi kursus sekitar pukul 6.30 petang. Selepas makan malam, kelas pertama pun bermula. Mujurlah lebih kepada taklimat dan makluman perjalanan kursus sahaja. Masing-masing dah pancit dan keletihan.

Semasa mohon kursus ini, aku masih di bawah UKK. Semasa hari kejadian, aku sudahpun berada dalam Unit Promosi. Memang jadi reunion UKK la kursus ini. Aku, Aie, Ayu, Ati dan Fizah bertemu di sini dalam keadaan Ayu berada di Drama dan Aie di Klasik. Hanya Fizah dan Ati kekal memakai baju UKK.

Malam itu, kami makan malam di Uptown Kontena. Baharulah pergaulan aku meluas dengan rakan-rakan dari unit lain. Sama ada aku tidak mesra alam atau bumi tidak menemukan kami, di kursus ini baharulah aku bersembang-sembang dengan Gee, Ija, Puan Azizah dan En. Hanafi. Tapi En. Hanafi ni, selalu juga kami bertembung dalam mesyuarat. Malam itu, kami makan dengan perasaan yang bercampur-baur dan laparism. Orang tak ramai..masak punyalah lembab siput. Aku meluru ke kedai ini sebab terpengaruh dengan poster teh ais berbuih-buih tu…ok, teh ais tu memang Azizah The Legend..sedap giler! Chicken Grilled yang aku pesan juga kategori sedap. Next time aku kena pacak muka depan kaunter untuk pastikan dia masak pesanan aku dahulu dengan kadar yang logik.

Selepas makan, ramai yang mengambil peluang untuk bergambar. Aku sangat bersyukur ke sini dalam keadaan aku ada handphone dengan kamera yang cantik, berbanding kamera ASUS kelabu Sesal Separuh Nyawa di Jepun. Kami juga dilayan oleh penghibur Danial Clown dan rakan-rakan dengan permintaan belon yang macam budak-budak jadinya deme ni… Terima kasih buatkan akak belon beruang yang dikurung dengan hati. Akak sangat hargainya…simpan sampai kecut.

Esoknya kelas bermula. Tidaklah aku mahu mengulas pengisian kerana setiap kursus ada pendekatannya yang unik dan tersendiri. Apa yang dapat aku katakan, kursus ini membuatkan aku lebih bersyukur dengan rezeki yang aku ada dan aku perlu lebih banyak memberi. Memberi dalam kehidupan, memberi dalam berkerja, memberi dalam bersahabat dan lain-lain skop yang logik.

Dan aku perlu yakin, keinginan yang bersarang dalam hati sebenarnya tidak mustahil aku capai sekiranya aku berusaha dan tidak berputus asa. Aku pegang itu. Salah satu benda yang aku teringin buat ialah belajar bahasa Jepun. Sebagai langkah permulaan, aku sempat beli satu kamus Jepun-Bahasa Malaysia semasa singgah di satu kedai buku di Dungun semalam 🙂 Don’t be afraid. You can do it. Ganbattekudasai, kata pak angkat dalam mesejnya yang baharu aku terima.

Terima kasih Dr Kamril atas semua lesson in life itu…

Biasalah kursus…mesti ada aktiviti dalam kumpulan. Kumpulan aku menang dalam game kumpul getah. Walaupun tak cukup peserta – kumpulan aku ada 5 manusia, yang lain ada 6, berkat teamwork berjaya juga. Kami dihadiahkan sejadah mini. Ya Allah, aku memang terasa nak beli satu tapi dipermudahkan pula. Rasa terharu dan bersyukur sangat…Begitulah yang Ella rasa…

Selepas kelas, seperti biasa aku dan Aie akan keluar mencari makan. Kali ini kami bawa bersama-sama seorang polis bantuan yang satu kumpulan dengan Aie masa game tadi. Kira macam belanja dia sebab dialah punca tonggak kemenangan kumpulan 1. Memang kami bertiga makan tak ingat. Ikan, udang, sotong celup tepung dibaham tanpa simpati, tanpa menyedari suka boleh membawa duka.

Malam itu juga aku kena food poisoning! Mengerekot kesakitan dan tidur sepanjang hari. Memang betul la aku dapat berehat yang aku nak sangat-sangat itu. Tapi betul…lepas episod kena food poisoning tu memang aku rasa segar balik dan hilang sedikit keletihan yang ada.

Makan tetap juga tak kawal. Aku bantai juga durian macam biasa 🙂

Jadi, apa yang achieving impact? Oh, banyak…

Aku dapat macam-macam pengajaran. Aku dapat luaskan pergaulan dengan manusia yang datang dari pelbagai latar belakang. Aku capai kukuhkan ikatan persahabatan dan aku capai hasrat aku ke Kuala Terengganu. Seperti kursus di Jepun, teamwork sangat penting. Aku akan pegang itu sampai bila-bila.

Terima kasih semua atas memori yang indah. Terima kasih urus setia kerana penganjuran kursus ini. Santai tetapi memberi kesan. Terima kasih memberi ruang kepada polis bantuan untuk berkursus dengan kami. Pertama kali aku melihat bakat terpendam mereka, terus jatuh kagum.

Aku sampai rumah sekitar jam 1.00 pagi dan esoknya berkerja macam biasa. Walaupun rabak, aku berjaya melakukannya. Cuma sedih sikit masa balik Hadi dan anak-anak sudah tidur. Aku tak sempat nak bermanja-manja dengan mereka. Tak apalah itu….nanti aku akan ganti juga masa-masa terpisah ini dengan mereka semua.

Sekian…

Sayonara – So Hard To Say Goodbye

Pada tahun 2013, sebaik kembali dari cuti belajar, aku ditempatkan di Unit Kandungan & Kreatif. Aku bermula di Unit Swasta. Kerja aku ketika itu sekadar menjawab surat syarikat dan menguruskan keurusetiaan mesyuarat. Memang mula-mula aku tak tahu prospek apa yang aku ada di sini. Macam ada dan tiada pun ada.

Tetapi aku redah aje kerana masa itu aku baharu diberikan rezeki cahaya mata. Aku fikir, tidak perlu aku kembali ke zaman penerbitan yang super sibuk dan aku boleh menguruskan keluarga dengan aturan masa kerja sebegini. Kebetulan, aku terus diaturkan rezeki mengandung sekali lagi dan dalam pada masa yang sama, aku menyambung pengajian ke peringkat PhD. Aku fikir aku boleh capai semua – serentak! Aku terdengar juga kata-kata seolah-olah aku tidak menyumbang di sana. Tapi kata-kata orang cakap belakang ni, dibelakang juga tempatnya. Tak apalah tu…

Selepas aku melahirkan Ezzudin, aku kembali ke UKK dan diminta menjaga Unit Pentadbiran dan Kewangan. Tempat ini, berilah pada sesiapapun – dengan pantas semua orang akan tolak. Ia serabut, dua tiga rabut dan rabut-rabut lain. Tapi siapalah aku untuk menolak selepas 3 bulan bercuti kerana bersalin. Karang dikata mengada-ngada menolak kerja. Aie Sarkase adalah manusia yang selalu percaya pada aku. Masa itu, dia pegang Unit Swasta. Aku terima dalam keterpaksaan – sumpah! Aku yakinkan diri. Kalau bos aku, Puan Kalsom tak suka, pandailah dia gantikan tempat aku itu dengan orang lain.

Itulah bermulanya riwayat aku di UKK yang sebenar-benarnya…

Menguruskan kewangan, pentadbiran, dokumentasi dan masalah duniawi yang lain seperti lawatan audit, MoF, CDC dan Dana Industri Kreatif Negara yang aku tak tahu punca. Kerana serabutnya kerja di sini, aku tak boleh commit study dan perjalanan mengejar PhD aku tunda seketika. Diam tak diam, 3 tahun aku bertahan dan 2 tahun unit ini selamat dari musibah AP58 dan AP59!

Bukan sebab aku di situ..bukan sebab aku bagus mentadbir. Bukan juga sebab aku handalism. Bukaaaan!

Dibelakang aku, kakitangan sokongan yang efisyen, cekap dan paling penting – mereka komited.

Aku mana tahu kewangan. Aku penerbit rancangan! Prinsip Akaun pun dapat 2 aje, matematik moden asal lulus. Korang ingat, aku amik Masscomm sebab nak main nombor??? Pentadbiran tiada masalah sangat sebab admin akan bantu.

Satu demi satu kami baiki cara kerja mengikut teguran audit dan berpandukan Arahan Perbendaharaan. Aku mula belajar dan hafal kontrak. Yasin pun aku terketar-ketar nak hafal tapi kontrak Klausa berapa aku kena tahu. Tentera aku di bawah kewangan banyak membantu kalau aku tak tahu apa-apa proses melibatkan kewangan. Sebab itu, What’s App group pun namanya Menteri Kewangan UKK 🙂

Oh, susah senang tawa air mata memang terhambur banyak sebab bahagian kewangan. Paling aku takkan lupakan, bila semuanya sepakat bantu aku mengemaskini tarikh dan notis-notis penting untuk dikeluarkan kepada syarikat kerana masalah-masalah dalaman yang berbangkit. Sampai larut malam semuanya bagi kata-kata semangat pada aku yang memang tengah kecewa dengan suasana yang tidak membantu. Ditambah dengan staff UPPF yang tiba-tiba aku juga kena jaga…memang korang terbaik dan akak akan ingat itu sampai bila-bila. That was my lowest moment in UKK and u guys stood by me 🙂

Pentadbiran – macam aku kata tadi admin akan bantu. Kak Yam, Ruby dan Abang Mie memang sudah lama di UKK. Kemudian tu, baharulah Saliza bantu. Menguruskan booking la, aset, kursus, cuti dan urusan pentadbiran memang lancar. Aku tenyeh aje mana-mana dokumen yang berkaitan.

BMS paling mudah sebab geng ini tersorok di belakang. Key in data dan bertahan dengan sistem kura-kura tersenut. Paling tidak banyak ragam, unit inilah.

Banyak benar memori, banyak benar story. So aku tak tahu nak pilih yang mana…semua itu kenangan. Pahit manis itu biasa. Aku tahu, kadangkala mereka pun meluat kalau aku dah mula sawan dan menyumpah-seranah bila masalah yang tidak semena-mena kami kena tanggung. Aku juga kadang-kadang rasa macam tak berguna bila mereka mengadu masalah kerja, tapi aku tak boleh berikan penyelesaian yang memihak kepada mereka. Dalam bebel-bebel 15 kilometer itu mereka buat juga.

Apapun, kita kenang yang indah-indah ajelah…kita kenang masa kita semua berkerjasama jayakan jamuan raya…

Kita kenang bila kita bergembira berpakaian tema filem semasa dinner UKK…

Kita kenang bila kita semua berkumpul dan bergelak ketawa semasa berkursus di Lumut mendengar ceramah Encik Hafiz Cute Carry…

Yang air mata Maria, air mata duyong, air mata kasih yang termeleleh tak semena-mena ketika taufan melanda kita buang jauh-jauh. Saya yakin, kita akan berkerjasama juga di masa hadapan. Paling tidak, kita akan bertemu dan berkomunikasi melalui Facebook.

Saya akan memulakan perjalanan kerjaya seterusnya di Bahagian Pemasaran dan Promosi. Sebagaimana kalian memberi kerjasama kepada saya, saya harapkan kakitangan saya yang baharu akan buat begitu juga. Kerana itu, saya mohon berikan kerjasama kepada bos baharu nanti sebab kekuatan kita semua tidak sama. Mana kurang, bantu. Saya turut berharap kehadiran saya nanti diterima dengan hati terbuka oleh pihak belah sana.

Kurang 2…inilah tim kak Beni

Geng Pentadbiran & Kewangan – Kak Yam, Ruby, Abang Mie dan Saliza…terima kasih atas kerjasama yang diberikan. Saya memang rasa lega sebab dapat barisan pentadbiran yang kuat dan cekap.

Geng BMS – Kak Rosz, Kak Gayah, Abang Zahari dan Kak Mira…walaupun di belakang, saya tahu sumbangan kalian. Sabarlah, tahun depan akan dapat sistem baharu yang lebih hebat.

Ok, geng kewangan…Eza, Huda, Liz dan Maz…saya memang sentimental di sini sebab inilah kumpulan yang kena hayak hari-hari. Ini muka kaunter, ini muka LAD, notis peringatan, amaran tsunami dan malapetaka lain memang banyak harung di sinilahnya. Teruskan kecemerlangan korang, sawan sekali-sekali ok tapi jangan berlarutan. Work together, nescaya korang akan selamat bahagia. Begitu juga buat Wawa dan Lia yang sempat di bawah regim sementara, terima kasih atas bantuan dan sokongan kalian. Ingatlah balik detik-detik sawan menghabiskan RM3juta dalam satu hari masa menutup akaun tahun lepas. Kalau tak lejen, tak mungkin Puan Kalsom belanja kita semua Nasi Arab sedap…itu memang satu lagi kenangan separa seram yang akan saya ingat.

Terima kasih yang sesungguhnya

Untuk itu, ikhlas dari hati saya kepada semua staff Pentadbiran, Kewangan & Dokumentasi yang saya tinggalkan…mohon maaf atas sebarang salah dan silap. Saya sangat terharu dengan majlis yang kalian aturkan. Seperti yang saya beritahu, saya tidak pernah diraikan sebegitu. Rasa tak layak sangat. Be the best in what ever you do…Family first, friendship is forever.

(Memang bulan Ogos ini banyak betul perpisahan yang berlaku. Belum lagi boleh move on dengan perpisahan dengan rakan-rakan sewaktu di Jepun dan pak angkat, aku kena ucapkan selamat tinggal pada unit ini pula. Berganda-ganda kepiluan. Memang drastik semua ini sebab aku belum ada tempoh bertenang.)

Dengan rendah diri, saya mengundur diri. Sayonara semua…

Boifren hensem kena ada

Omedetou Gozaimasu – You Are Special!

Akhirnya, hari yang aku nanti-nantikan selama 13 tahun berkhidmat di Radio Televisyen Malaysia tiba juga. Aku pernah terfikir apabila hari ini tiba, aku akan punya selautan cerita susah senang, pahit maung, berjauh hati dan detik-detik lain yang menyebabkan aku rasa puas menerima watikah lantikan sebentar tadi…

Sayangnya tidak…semua itu hilang secara beransur-ansur. Jujur dan ikhlas aku beritahu, antara doa aku yang termakbul ialah aku mohon tuhan berikan aku peluang ke Jepun yang lalu agar dapat aku anggap, itu adalah hadiah menutup kesedihan aku yang tidak diberikan lantikan ini lebih awal atas apa juga faktor yang diputuskan mergastua.

Jadi aku putuskan untuk mengenang hari ini seperti tajuk catatan ini juga – You Are Special! You itu bukan aku sahaja…You itu ialah rakan-rakan aku yang turut sama naik pentas menerima lantikan yang sama. Yang menang award saban tahun tetapi masih belum dapat, yang berkhidmat lebih awal sedari artis berjadual hinggalah jawatan tetap, yang dijanjikan tetapi tidak ditepati dan yang utama, yang tetap setia mengerah keringat dan bertahan di RTM. Terima kasih, Ivan Toh kerana bertahan…kamu mutiara di sini. Teruslah setia dan bersama-sama kami.

Aku hampir-hampir enggan hadir ke majlis ini. Letih berkursus di Jepun masih belum habis, ditambah dengan semput yang macam nak datang balik ni. Lagi pula aku rasa tidak perlu aku raikan hari ini sangat kerana aku telah lama berjauh hati dengannya. For what? Tetapi Aie pujuk…dia minta aku fikir balik. Hadi pun cakap benda yang sama – It’s your day…jadi itulahnya. Aku hadir juga dalam pada serabut fikir nak pakai apa.

Yes, I am special today...baju dan shawl yang aku pakai hari ini segar dari ladang Subang Parade yang memang aku beli khusus untuk acara ini. Terima kasih kepada Haliza Mat Kharsa dan Intan Suhaida Sujas kerana membantu aku memakai shawl itu. Aku tak reti langsung nak lilit macam mana..rasa sangat pelik. Juga wangian aku pagi ini ditaja oleh kak Siti Marina.

Rasa gembira yang aku rasa hari ini lebih kepada gembira kerana berjumpa dengan rakan-rakan lama sama ada dari HQ dan negeri. Marril, Ares Arapa, Brownie Nayoi, Lucy Goh, abang Yahya, Saiful Arini dan ramai lagi! Mereka semua, sama ada satu lantikan dengan aku atau kami bertemu semasa kursus jabatan memang sudah lama sangat tidak bertemu. Nak bersembang lama-lama sangat pun tak sempat.

While it may seem small, the ripple effects of small things is extraordinary – Matt Bevin

Jadi buat semua kawan-kawan yang dihormati (walaupun ada yang langsung tak tegur aku tadi walaupun duduk sepelaung aje…),

Percayalah kita tidak terlambat dan tidak juga tercepat. Belum terlambat untuk kita mulakan sesuatu yang lebih hebat walaupun kita tahu, kita tertinggal 5 gerabak di belakang. Di mana juga kita ditempatkan, kita bersinarlah di sana..mungkin lebih benderang, mungkin lebih kemilau dan pasti lebih cemerlang dari kedudukan kita terdahulu.

Tahniah kepada bosses-bosses yang turut sama menikmati kenaikan pangkat. Ada yang pernah jadi bos aku, yang sepatutnya dapat lebih daripada itu – akhirnya disuratkan rezeki mereka juga adanya. Rezeki tidak pernah salah alamat, tetapi posmen kita boleh persoalkan.

Kepada Geng Kentin dan Geng Durian, enjoy your day! May our friendship last forever. 

****

Kepada Aie, terima kasih kerana belanja aku makan dan meraikan hari ini. Sebulan aku teringin mahu makan rendang limpa dengan teh ais dan hari ini kau realisasikan hajat itu. Kau tak perlu bagi aku bunga, kek, buku ramalan bintang dan lain-lain bagi membuktikan kekuatan friendship kita. Apa yang ada sudah sangat mencukupi. Aku terima seadanya dan berharap perpisahan kita nanti tidak akan menyebabkan kita semakin jauh.

Ohai, rendang limpa terbaik

Kepada abang Shuhaimi Mohamed, terima kasih kerana sudi kidnap saya  dan meraikan hari ini – walaupun sekejap sangat. Nanti kita makan durian sama-sama, ya..

Lama tak dating dgn abang

Juga rakan-rakan yang membaca catatan saya, sudi komen, berikan like dan memberi ucapan tahniah – saya ucapkan terima kasih yang sesungguhnya.

Dapat juga bergambar dengan DM 🙂

Keluarga dan kawan-kawan memang banyak mewarnai hari-hari saya. Tetapi saya paling tidak bersabar untuk berkongsi kegembiraan ini dengan Mama saya, Puan Siti Zainiah Sulaiman kerana dalam setiap cerita dan air mata yang tumpah kerana kerja, beliaulah pendengar setia dan penguat semangat saya. Saya percaya apa yang berlaku hari ini adalah disebabkan mustajabnya doa seorang ibu…i love you so much! 

Minggu depan juga Baini akan bawa Mama pergi holiday... 🙂

Omedetou gozaimasu!

Ohai, Malaysia…I’m Back!

JICA Kansai

Pukul 11.30 pagi aku sudah daftar keluar dari Hotel Monterey Kobe. Terus berkumpul di lobi dan menunggu travel agent untuk langkah seterusnya. Badan aku sudah mula sakit-sakit dan minta simpati. Aku sudah mula rasa macam nak kena semput. Ini mesti sebab semalam aku banyak bantai minum ais batu dalam keadaan cuaca yang sangat panas dan asyik menangis sedih.

Mujur ada kawan-kawan yang ada stok ubat lebih sedekahkan pada aku yang mana logik untuk aku makan. Aku tak larat serba-serbi. Dengan tak lalu makannya lagi. Menyeret beg untuk masuk dalam bas pun separuh nafas dibuatnya. Takdelah shopping apapun, tapi berat nota aje tu. Aku tak buang, sayang!

Drama di airport juga menambah punca stress. Kejap line sini, kejap line sana. Selagi beg tak masuk kargo, selagi itu aku runsing. Flight pukul 4.00 petang, tapi kami dah sampai airport pukul 1.00 tengah hari. Kami difahamkan ramai orang Jepun bercuti summer holiday dan untuk mengelakkan kesesakan, kami kena sampai awal. Masalahnya kaunter pun banyak benar tomakninahnya. Mujur selesai dengan aman walaupun agak lambat.

Almost satu pertiga masa perjalanan aku tido, sebab sebelum itu aku ada ambil ubat yang boleh membawa kearah kemengantukkan. Itu yang aku mahu…nafas pun sudah mula berbunyi pelik. Jadi aku tak sembang sangat pun dengan Aifa atau Yasmin yang duduk sebelah aku. Seorang layan cerita Jepun, seorang layan cerita Korea. Jadi aku layan emosi ajelah.

Sebenarnya nk tunjuk mamat Jepun hensem tu aje
Antara gambar berkumpulan yang terakhir
This is gang nasi dagang!

Sampai di airport KLIA2 sekitar 10.30 malam. Menunggu bag keluar pun punyalah lama. Aku pasrah ajelah. Entah siapa bantu aku angkatkan beg. Terima kasih sangat..Yang janji nak reunion sebelum balik pun aku tak join. Aku dah tak sabar nak jumpa Hadi.

Hadi tunggu di pintu 2. Aduhai…pelik benar muka dia. Baru sebulan aku tinggalkan dia dah jadi rupa itu. Kalau 3 bulan, mahu janggut mujahidin 🙂

I miss you so much…

Dia bawa aku makan McD. Aku tak kisah makan apa, yang penting aku nak makan ayam halal. Merasa ayam goreng spicy. Ya Allah, syukurnya dengan rezeki larut malam itu. Anak-anak dirumah mama…jadi kami tidak makan dengan terkejar-kejar. Aku dah rasa lain macam sangat. Mesti amik gas juga ni…Pagi itu terus ke Poliklinik Rheya. Tapi doktor handsome yang selalu rawat aku tu tak kerjalah pula. Lepas 2 sesi, aku balik dan terus tido.

Petang itu baharulah kehidupan aku bermula. Hadi tanya, aku nak makan apa? Aku memang teringin sangat nak makan steak di TGIF. Sambil-sambil itu bolehlah tukar balik duit dari yen ke RM dan menguruskan hal gajet baharu.

Kami ke Subang Parade. Semua urusan selesai, kecuali TGIF. Renovation la pulak…takpelah aku makan nasi ayam The Chicken Rice Shop aje. Di Subang Parade, aku sempat beli 2 pasang baju yang sangat cantik dan shawl untuk aku pakai pada hari perjumpaan dengan direktorat RTM nanti.

Malam itu aku tidur awal kerana masih bawah pengaruh ubat. Jujurnya, aku tak sabar nak tunggu pagi sebab nak ambil anak-anak di rumah mama. Rindu yang teramat…jantung aku bergerak laju selagi aku tak dapat dua budak debok tu.

Bersama-sama Dato Ibrahim

Tapi sebelum itu, aku menghadiri majlis perkahwinan anak Dato Ibrahim Che Mat di Bizmilla Insya Mall, Pudu. Sejak sebelum aku ke Jepun beliau sudah beri undangan dan mesej menjemput. Jadi aku ke sana dahulu.

Tidak juga terus balik, kami singgah ke Melawati Mall pula sebab Hadi nak beli loafers. Sempat kami ajak Maikel dan Leeya untuk mengopi bersama. Aku memang hantu kopi…Nak cari kopi yang sedap macam di Jepun agak payah. Tapi Jamaica Blue ini boleh tahan sedapnya. Selepas balik Melawati Mall, singgah Giant Taman Permata pulak. Aku nak cari inner. Ok misi selesai.

Baharulah balik rumah mama. Masa masuk rumah mama, aku jalan perlahan-lahan untuk melihat anak-anak dari jauh. Eskandar dan Ezzudin sedang panjat meja dan cuba menggodek-godek TV mama yang elok tersangkut. Perlahan aku beri salam dan Eskandar meluru mendapatkan aku…

Judin..walaupun blur, aku guna juga
Entertain anak…cute, eh 🙂

Aduh, aku rasa sayu giler. Rindu sangat-sangat. Memang dia tak lepaskan aku. Ezzudin sengih-sengih takde perasaan sangat. Tapi bila aku mula dukung dia, mulalah dia buat perangai beratkan badan dan tak mahu aku lepaskan dia. Kamu udahlah debok…semakin berat pulak tu.

Terubatlah rindu aku 26 hari terpisah dengan keluarga tersayang. Aku memang bertuah sebab Hadi boleh menguruskan anak-anak sepanjang ketiadaan aku. Sampai malam Hadi setia menguruskan semuanya…aku masih tidak berapa sihat. Asal makan ubat, mulalah aku cepat tidur.

Thank you so much, love…

It’s good to be back! Dunia realiti kembali menyapa diri dan bayangan 26 hari di Jepun mula beransur-ansur pergi. Aku harus berpijak di bumi yang nyata. Tipulah jika aku kata tiada langsung ingatan aku tentang Jepun. Serius banyak..antaranya setiap kali ada uruk-hai jalan bersepah-sepah memanjang memang mulut aku terlepas “sumimasen!” meminta mereka jadi manusia balik. Pergi Petronas tengok selection kohii yang ada, mulalah bandingkan dengan Lawson atau Family Mart. Mulut aku sentiasa humming lagu Sukiyaki dan aku kerap belek gambar-gambar masa di sana dan membaca mesej dari Nakatani.

Akan ambil masa ni..akan ambil masa…

Sayonara Japan…

Here’s to us, here’s to love

Sangat sukar untuk aku mulakan catatan pengalaman terakhir di Jepun ini. Bukannya kerana tidak tahu mana nak mula, tapi lebih pada sarat emosi yang aku rasa setiap kali aku cuba mengingat apa yang perlu aku catat…untuk mengenang pengalaman manis aku 26 hari dibakar mentari Jepun.

Aku masih lagi terbawa-bawa rasa kesedihan semasa mengarang teks ucapan untuk majlis penutup nanti. Walaupun hari sebelumnya aku tidur pada pukul 3.00 pagi, aku tetap bangun pukul 6.30 pagi. Teks ucapan itu aku tambah dan pinda mengikut kesesuaian. Yang penting, teks itu akan mewakili kami semua dan sampai kepada sasaran. Point-point yang Yasmin dan Yus minta, aku masukkan mengikut mood penceritaan.

Katayama san dan Kitamura san tetap setia menanti kami di lobi. Cuma hari itu Kitamura sedikit berbeza sebab dia pakai blazer. Nampak formal sikit…aku aje pakai blazer nak bagi nampak bijak 🙂

Aku berjalan seiringan dengan Katayama. Dia ucapkan terima kasih sebab aku bantu mereka kemas bilik kuliah lepas sesi makan kek dan game yang lalu. Alahai…hal kecil aje tu. Apapun, sebelum sampai ke pejabat JICA aku kena top-up caffeine dalam badan dahulu. Takde rasa mengantuk pun…sekadar memulakan hari dengan aroma yang memukau, gitu. Selepas ini tiada lagi iced latte Lawson 🙁

Hari ini kami diminta memberi maklum balas berhubung beberapa aspek antaranya taklimat sebelum ke Jepun, logistik, jadual dan apa juga komen untuk pihak PREX dan JICA baiki program ini. Kemudian kami melawat sebentar ruang kerja JICA sebelum berkumpul di tingkat 3.

Selamat konvo 🙂

Acara yang semua nantikan pun tiba – majlis penutup dan penyampaian sijil. Pertama kali dalam sejarah hidup aku terima sijil kursus macam dengar lafaz majlis nikah! Kami dapat 2 sijil iaitu dari JICA dan PREX. Mereka baca satu demi satu apa benda yang tulis dalam sijil itu sebelum menyerahkannya kepada penerima. Yusli penerima pertama diikuti oleh Wani (hahahahaha…), aku, Kak Dilla dan lain-lain. Ah, sudah…biar betik mereka akan buat macam itu untuk 20 peserta.

Nasiblah tidak…setakat sebut nama, ucap tahniah dan ‘seperti disijil’ sahaja. Masa Yusli diserapahkan pun aku dan Kak Dilla sudah gigil-gigil nervous. AJ in the house, terima kasih kerana gunakan kamera cantik untuk ambil gambar kami semua. Sangat aku hargai…memang menyesal gila dengan kualiti gambar ASUS yang kelabu asap.

Kemudian, Yusli dipersilakan untuk menyampaikan ucapan penutup. Sejak semalam aku dan Yasmin sudah pesan, baca sahaja, make it light and fun dan gunakan pacing yang betul sebab ini menutup diri kita semua. Dia sempat pinda yang mana patut dan sampaikan dengan cemerlang! Terima kasih yang sesungguhnya. Aku rasa terapung bila mereka cakap, mereka suka dengan ucapan itu. Memang aku lepaskan semua apa yang aku rasa logik untuk dikongsi dalam teks itu.

Thank you so much!

Kak Dilla dah banjir masa ucapan penutup. Aku sedih tapi boleh control lagi. Yang lain-lain aku tak pasti tapi beberapa peserta memang personally bagitahu teks itu memang santai, tapi sedih. Aku sudah sedih dulu huhuhu…

Kemudian, acara pemberian cenderamata kepada JICA, PREX dan koordinator. Ooi san, Musha san, Nakatani san, Sekino san, Katayama san dan Kitamura san…inilah insan yang bersama-sama kami dalam semua aktiviti sepanjang 26 hari kami di Jepun. Aku langsung tak sangka akan ada satu jalinan perasaan dan emosi yang kuat dengan mereka. Kalau tidak, pasti sudah aku sediakan cenderamata khas buat mereka dari Malaysia. Menyesal gila tak prepare hadiah siap-siap.

Bila bagi pada Musha, Leza tadah muka. Nakatani pun mcm tu, Ooi dan Sekino pun sama. Ohai, Leza…tak menahan setiap gambar semua selit muka dia! Acik pegang paper bag sangat 🙂

Bila bagi pada Katayama, dah macam musical chair semua peserta berlari nak menyelit bergambar dengan dia! Weh, dia nangis….aku pun dah mula-mula empangan retak.

Kitamura (left) and Katayama (right)

Kemudian kami menjemput Kitamura untuk menerima cenderamata. Pertama kalu aku tengok dia pakai blazer…pertama kali aku tengok dia cakap dengan perasaan sebak dan pertama kali aku tengok dia menangis….Aku memang rapat dengan Kitamura kerana selalu berjumpa disebabkan hobi yang sama. Masa di Ginza, Tokyo, aku kampai dengan dia dan Nakatani. Itu sebab bonding kami kuat.

Aku tengok semua mula keluarkan cenderamata peribadi untuk diberikan kepada peserta. Aku mulakan dengan berikan pada Sekino. Mujur paper beg Starbucks tajaan Leza membantu menampakkan exclusivity hadiah yang aku beri. Kemudian Ooi, Kitamura dan Katayama. Akhir sekali baharulah aku menuju generasi abah-abah ini. Musha nampak sangat berbesar hati. Masa ini memang aku dah banjir. Pak angkat dapat last…paper bag paling kecil dan gelap. Langsung tak nampak aku tulis nama dia di luar beg.

Kami kemudiannya naik ke tingkat 3 untuk acara makan tengah hari. Aku langsung tak makan apa. Tembikai sepotong dan segelas coke. Perut aku masih sebu. Seperti biasa, kampaaaai! 

Makan time…halallan toyyiban jua
Siapa tadah kamera, kami tadah muka
Kampaaaai!

Tiba-tiba Kitamura datang pada aku. Dia tanya, jadi tak aku ke Kyoto November nanti sebab dia dapat kerja luar pada bulan itu. Macam serba salah masa dia nak bagitahu aku benda tu…Aku cakap pada dia, kalau ada rezeki kita akan jumpa juga. Tak tahu bila, tak tahu di mana..tapi percayalah kuasa tuhan. Ohai, dia peluk aku…aku banjir lagi.

Semua mengambil kesempatan untuk bergambar. Konsepnya- siapa ada,kamera kita semua tadah muka. Aku dah tak kuasa nak guna handphone aku. Patah hati sangat rasanya.

Kebanyakan peserta sudah berkumpul di luar bangunan JICA untuk ambil gambar. Aku tak join. Nakatani bagitahu dia akan bawa aku berjalan hari ini. Sebenarnya kalau dia tak ajak pun aku memang ada niat nak ajak dia keluar spend time sama sebelum aku balik Malaysia. Nasib dia cakap dulu, tak adalah rasa macam memaksa pula. Jadi aku, Nakatani dan Mr Okamoto berjalan bersama-sama ke Iwaya Eki sebelum berpisah di situ. Mula-mula dia nak ajak pergi sky building apa nama entah di Osaka tapi aku tak mahu….jauh. Aku nak santai aje…minum kopi, karaoke macam itulah.

Masa lepak kampai dengan Kitamura di Ginza, Tokyo

Sebenarnya sejak di Tokyo dia dah janji nak bawa aku pergi karaoke. Puncanya simple aje, wishlist apa nak buat di Jepun yang ramai cakap nak pakai kimono la, nak makan makanan Jepun la dan lain-lain. Aku aje nak merasa karaoke di Jepun. Tapi masa di Tokyo tu aku tengok dia pun macam dah letih, aku cakap before balik KL di Sannomiya sahajalah kita pergi. Disebabkan cuaca panas gile, dia ajak lepak minum kopi dahulu di San Plaza. Kami pesan kopi ais dan sembang dekat 1 jam 30 minit.

Sembang macam-macam topik dari sekecil-kecil cerita sampailah melarat pasal disaster, kematian dan topik-topik macam itu. Dia banyak tanya kenapa aku suka sangat sesi Disaster Risk Reduction minggu lepas. Aku bagitahu seperti mana yang aku catat dalam blog terdahulu. ‘What to do…have to live with that‘. Banyak kali juga aku dengar ayat tu. Dia cerita masa The Great Hanshin-Awaji Earthquake 1995 dia ada di Nagoya manakala masa The Great East Japan Earthquake dia ada di Singapura (kalau tak silap).

Baru lepas tengok video disaster…

Kemudian…hahaha ini agak kelakar sedih. Dia kata dia tak dengar langsung aku nyanyi waktu dia round check sorang-sorang. Aku memang tak suka menyanyi ke? Nak karoke macam mana kalau tak menyanyi? Aku ceritalah pasal lagu tu…pasal Cahaya Balqis dan cerita personal lain. Kami lebih kenal sesama sendiri secara peribadi. Cerita duka lara ni tak lama. Banyak sembang pengalaman dia kerja di Malaysia aje. Citer acik pachinko, kopi o kosong dan tempat cuti mana best di Malaysia. Macam ada harapan kunjungan balas aje tu…Oh, juga trivia penyanyi asal Sukiyaki itu maut dalam nahas kapal terbang pada tahun 1985.

Kemudian baharulah dia ajak aku karaoke dekat-dekat dengan Ikuta Road. Tak reti aku sistem karaoke sini. Mujur ada dia yang kaki mikrofon juga sebenarnya. Nak pilih lagu pun banyak tertib. Kalau kat tempat lain klik sekali aje. Ini lepas kita pilih ada arahan lain pula. Sure kau pilih lagu tu? Nasib takde soalan tambahan, kau boleh tarik ke lagu tu tinggi, hanat?

Tuan rumah kenalah buka pentas. Ok, dia memang kaki, suara dia best tapi semua lagu Jepun. Akak memang tak boleh jumpa mic…so, ngam 🙂

Ambil 2 jam aje...lama dah tu, konon. Sempat dia order takoyaki dan semangkuk besar macam ABC, tp ada aiskrim dan kek-kek bertabur atasnya. Weh, siapa nak makan ni…kita 2 ketul aje. Lama-lama tu habis juga. Tengah hari tadi aku tak makan sangat. Tahu-tahu aje 2 jam berlalu…menambah lagi sejam. Setakat Utada Hikaru dgn lagu Sukiyaki aje lagu Jepun yang aku pilih, lain semua lagu Inggeris. Nyanyi pun secara gilir-gilir…ikut peraturan sangat. Tapi tak ada satu keping gambar pun yang aku ambil. Tak usik handphone langsung. Rasa menyesal pulak tak rekod video atau snap beberapa gambar. Lepas karaoke, baharulah kami berpisah. Oh, sedih….speech akhir tu aku simpan sendiri. Kemudian aku balik hotel dan dengan malasnya mulalah mengemas beg.

Oh, funny…

Malamnya, aku, Yasmin, Aifa, Radin dan Ain sudah berjanji untuk berjumpa di Naan Inn. Aku gerak seorang dari hotel. Masa aku sampai, seorang pun takde. Aku memang dah janji dengan Amin akan datang sebelum hari Jumaat. Dah aku toyak kat situ pulak sementara menanti jemaah yang tak sampai-sampai tu…nasiblah Yasmin sampai cepat sebelum macam-macam soalan pelik yang aku dapat. Kemudian Aiesa dan Shaq pun sampai.
Ingatkan tak mahu makan..sekadar minum air sahaja. Tapi disebabkan aku makan seharian ini bukanlah sejenis makanan yang bersifat, maka aku order juga garlic naan dan mutton curry masala. Ini konfem last…Aku pun tak faham punca, malam tu dah macam pasar bollywood dalam kedai ni. Lepas satu lagu Hindi melarat ke lagu Hindi yang lain. Eh, kita ni kat Jepun..bukan Calcutta! Siap ada yang fefeeling tarik-tarik kain saprah. Penutupnya kami semua bergambar dan itu betul-betul sayonara, Naan Inn…Sesungguhnya kami semua akan rindukan masakan dan layanan yang diberikan.

Sedih-sedih pun makan garlic naan juga

Tetapi aku, Yasmin dan Aifa tidak terus balik hotel. Ada saka arimasu nak beli tumbler Starbucks pula. Sementara Wani (Wani..?) sibuk membelek, aku dan Yasmin berjus gosip dah baharulah aku faham kenapa banyak benar yang tanya kenapa aku prefer sangat topik disaster tu…Korang tak tengok lagi saka aku kalau topik cult leader…boleh taubat nasuha.

My group members
Panasonic, Tokyo

Aku menutup catatan berjemaah pengalaman di Jepun dalam catatan ini. Maaf yang sesungguhnya kalau ada salah dan silap. We are only human. Yang indah untuk dikenang. Yang sejuk gedi macam udon salah pilih tu, kambus ajelah. Afterall kita tak tahu bila ada kesempatan untuk berjumpa lagi.

Musha-Linda-Nakatani and me

Truly, i’m gonna miss u guys…geng lepak taman tingkat 3, geng menceceh bujang lapok Kyoto, geng rompak sambal pedas kak Dilla dan Nina (Nina boleh menang kategori cicir barang), kari dan rendang dalam tin serta serunding sekilo, geng lompat bergambar dan tadah muka bila perlu, geng Marugame Udon, geng pinjam kamera untuk ambil gambar sebab handphone kelabu asap, geng onigiri-Luke Lobster dan iced latte Lawson, geng combini…aduhai banyak lagi tapi aku harus beri kredit pada Aiesa atas banyak sumbangan video dan nyanyian Christine dalam penutup video yang setiap kali aku tengok balik, aku akan hiba 36 kilometer…

To-daiji Temple, Nara
Jalan-jalan Osaka
Kelas PCM method
Semua kerumun koordinator

Koordinator kita, Katayama dan Kitamura. Kadang-kadang aku terlepas juga ichi ni san tak semena-mena sebab teringat pada acik Katayama. Juga Ooi, Sekino, Musha san dan pak angkat aku, Hiroyuki Nakatani.

I look up when I walk

Counting the stars with tearful eyes

Remembering those happy summer days

But tonight I’m all alone

Sayonara semua…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...