Kansai Trip Day 2 : Ohai, Himeji!

Selamat pagi, Tennoji! Hari ini kami akan ke Himeji dan akan menggunakan Kansai Thru Pass. Kos pengangkutan di Jepun jatuh kategori mahal. Jadi penggunaan pas yang bersesuaian sangat membantu dan menguntungkan – dengan syarat dibelasah sampai lebam!

Kalau ikut perancangan asal, aku mahu bergerak pukul 5:00 pagi dari hotel. Ambil tren yang pertama dan sampai awal untuk mengelakkan kesesakan di lokasi pilihan yang ingin kami kunjungi. Aku memilih untuk ke Istana Himeiji atau Himeiji Castle.  Hari ini hari Sabtu, percayalah kesesakan manusia pasti akan berlaku di mana-mana tempat tumpuan sekalipun.

Takde maknanya… Pukul 7:00 pagi baru kami terbangun. Itupun disebabkan staff hotel tekan loceng bilik untuk hantar sarapan. Selepas bersiap dan sarapan ringkas, baharulah kami bertolak dari Tennoji Eki menuju ke Umeda Eki. Dari sini, kami harus menukar tren menuju ke Himeji.  Agak lama juga perjalanan hampir 2 jam kalau tak silap menuju ke Sanyo Himeji Eki. Dari sini, kita boleh jalan kaki selama 15 minit atau naik bas 5 minit untuk ke Istana Himeiji. Kami memilih untuk berjalan sambil bergambar. Lagi pula aku memang mahu berjalan kerana sudah lama tidak merasa berjalan jauh.

Ya, umat sangat ramai! Kami bergambar di bawah istana sahaja. Lepas bergambar, kami terus menuju perhentian bas untuk ke Gunung Shosha atau Mt.Shosha. Kami gigih ke sini kerana mahu melihat lokasi penggambaran filem The Last Samurai lakonan Tom Cruise. Cadangan asal selepas Istana Himeiji ialah untuk ke Koko-en. Taman ini sebelah istana aje pun. Tapi aku kena pangkah dari plan asal sebab Kansai cepat gelap. Pukul 5:00 petang sudah macam 7:00 malam di Malaysia!

Dari Istana Himeiji ke Gunung Shosha tak susah sangat, hanya naik bas nombor 8. Tapi kena bayar tiket berharga 260¥ (kalau tak silap) kerana bas ini dibawah seliaan pihak Sarutto. Jadi ia tidak termasuk dalam pengangkutan percuma untuk pengguna Kansai Thru Pass. Siapa yang beli KTP ini harus buat kajian dahulu apa yang boleh dan apa yang tidak boleh digunakan kerana setiap tempat adalah berbeza.

Aku hanya makan segigit roti (yang keluar balik) dan minum ais kohii suku gelas sahaja pagi tadi. Tapi peliknya tidak pulak rasa lapar. Aku hanya makan beberapa keping biskut kapal sahaja, itupun sementara menunggu bas sampai. Jadi sepanjang perjalanan menaiki bas itu, aku masih ada tenaga walaupun ada rasa sedikit letih. Kaki masih okay…Excited berjalan barangkali. Perjalanan menaiki bas ke Gunung Shosha memakan masa antara 15-20 minit sahaja.

Kami kemudiannya menaiki ropeway untuk sampai ke Gunung Shosha. Tiket ropeway berharga 1800¥ untuk 2 orang – pergi dan balik. Untuk masuk ke dalam kawasan ini pula, kita kena bayar 500¥ untuk satu kepala. Mula-mula aku pelik juga kenapa tak disekalikan sahaja harga tiket ropeway dengan yuran masuk. Kemudian itu baharulah aku faham. Jauh bapak kalau nak meneroka dan berjalan dalam tu! Tapi ini trip alang-alang… Aku capai satu buluh dan mula mendaki. Jujurnya aku tak tahu apa nama laluan yang kami ambil atau betul / tidak laluan yang kami pilih. Yang ada dalam kepala hanya tempat lokasi filem The Last Samurai dan pokok yang daunnya bukan warna hijau. Aku datang musim luruh kot…nak juga merasa melihat daun pelbagai warna.

Walaupun penat menapak, tapi aku sangat hargai pemandangan yang ada sepanjang pendakian ini. Subhanallah, cantik ya amat! Orang pun tak ramai atas gunung ini. Jadi sebaik sampai dan bergambar, kami terus turun balik. Memang kejar masa. Kami mahu ke Kobe pula. Dalam otak aku hanya nampak Garlic Naan, Mutton Curry Masala dengan coke berpeluh di Naan Inn. Dalam pada masa yang sama, aku tak sabar juga nak tengok reaksi Amin, pekerja di restoran ini. Adakah dia masih ingat lagi pada aku?

Memang memori menjelma kembali sebaik sahaja kaki aku menjejak Sannomiya Eki. Pantas langkah dihayun ke Naan Inn. Aku nampak Amin sedang mengambil pesanan makanan dari pelanggan dan dia sangat terkejut melihat kelibat aku di situ.

Amin: Tell me what you want…
Me: You know what i want… Garlic naan, mutton curry masala and Chai Tea…

Aku dapat Chai Tea..dan aku dapat coke. Ya, dia tahu apa yang aku nak 

Rasanya sedap macam yang aku rasa 3 bulan lalu. Memang berbaloi aku tak isi perut hari ini. Sebelum balik, kami bergambar dahulu.

Selepas makan, kami menuju ke Meriken Park. Hadi memang serah pada aku untuk tunjuk jalan. Mujurlah ingatan dory aku ini tidak menghampakan. Sampai tanpa kesesatan. Seperti biasa, kami bergambar sepuas-puasnya. Oh, cuaca malam sangat sejuk! Mujur baju sejuk RM5 ini berkhidmat dengan cemerlang.

Kami kemudiannya ke Motomachi Eki untuk ambil tren balik ke Umeda dan tukar tren untuk ke Tennoji. Ini kesesatan kedua yang terjadi. Sekali lagi kami tak jumpa pintu keluar yang dekat dengan hotel! Terpusing lagi sekali macam semalam. Kaki pun sudah mula minta simpati.

Sebelum balik, kami singgah Family Mart untuk beli air coklat Van Houten. Sampai sahaja bilik, aku terus tertidur – sangat solid tanpa mimpi!

Kansai Trip Day 1 : Ohai, Dotonbori!

Bukan mudah untuk merealisasikan percutian ke Kansai. Pada mulanya aku teragak-agak untuk kembali ke sini sebab rasa macam baru sangat aku balik dari Kobe. Tapi rindu aku pada bumi Jepun, pak angkat dan beberapa kenalan lain sangat kuat. Lantas aku uruskan semuanya sendiri tanpa berbincang bersungguh-sungguh dengan Hadi.

Tiket aku dapat murah, RM667 untuk tiket kosong pergi dan balik. Terima kasih kepada Hanif Ahmad atas bantuan ini. Kemudian baharulah aku tambah kos untuk bagasi, kos makan dalam kapal terbang dan insurans. Cadangan asalnya mahu pergi antara tarikh 17-23 November dan terus meraikan ulang tahun perkahwinan kami ke-11. Tapi tiket pada tarikh itu mahal giler. Jadi tarikh 3-8 November inilah yang paling logik.

Masalah pertama timbul apabila tarikh yang sama ini, mama pula akan ke Sabah. Ah, sudah… Siapa nak uruskan anak-anak. Kakak pula tengah sarat mengandung. Untuk tukar tarikh tiket memang rugi besar. Might as well batalkan sahaja. Akhirnya urusan ini dipermudahkan juga. Kakak sanggup jaga anak-anak kami. Terima kasih, kakak dan keluarga 🙂

Paling serabut yang aku lalui ialah urusan hotel. Untuk jimatkan kos, kami mahu gunakan kelayakan hotel yang ada sahaja. Aku sudah survey hotel yang bersesuaian. Tapi syarikat tenuk ni memanglah penuh carutan. Hadi uruskan semua benda selepas beberapa kali edisi aku mengamuk besar pasal tempahan. Ini memang aku serahkan pada dia sepenuhnya. Aku tak mahu serabut lagi. Elok-elok satu hari guna satu kelayakan dah jadi satu hari guna 2 kelayakan. Memang aku nak habiskan cepat-cepat. Booking pakai Agoda aje senang… Tak guna pakai ejen.

Untuk memudahkan pergerakan di Jepun, kami beli Kansai Thru Pass untuk kegunaan 2 hari dan Osaka Amazing Pass juga untuk 2 hari. Ini beli siap-siap di HIS Travel Malaysia cawangan Bukit Bintang. Persiapan lain hanya bantal leher, baju hujan dan sehelai dua pakaian. Travel light

Penerbangan ke Osaka dari KLIA2 ialah pada pukul 8:00 pagi. Subuh itu, Ameera dan Mama hantar kami ke lapangan terbang. Anak-anak kami, kakak dah ambil malam Khamis yang lalu. Setiap kali aku teringat jeritan Eskandar, aku akan jatuh sedih. Tapi apakan daya… Ini masa untuk kami berdua.

Pagi itu hujan. Urusan di KLIA2 takdelah rumit sangat tapi entah apa jadahnya mesin passport itu seakan bermasalah. Mujur masa giliran kami berdua takde apa yang pelik berlaku. Kami dijangka tiba di KIX pada pukul 4:50 petang. Pun tak rumit urusan kami ini. Cuma rushing tak ingat sebab sudah berjanji dengan Kitamura san untuk berjumpa di Tennoji pada pukul 6:00 petang.

Dari KIX ke Tennoji lebih kurang sejam menaiki tren. Serabut hari pertama ini memang pengalaman untuk kami. Punya banyak pintu, punya banyak tren. Nak naik yang mana?

Kami sampai di Tennoji Eki sekitar 5.50 petang. Jalan kaki dalam 5 minit menuju Hotel Fine Aroma dan terus daftar masuk. Rasanya sempat kemas barang dan buang air aje sekejap, Kitamura san sudah sampai! Kami sama-sama excited, terpeluk-peluk dan menjerit di lobi hotel. Terus kami menuju ke Tennoji Eki untuk ke Namba. Pak angkat, Nakatani san akan tunggu kami di sana.

Kami sampai di lokasi yang dijanjikan tapi Kitamura tak jumpa Nakatani kerana manusia punyalah ramai. Maklum sahaja Jumaat malam Sabtu. Semua umat keluar berhibur. Tidak susah untuk aku mencari kelibat dia dalan keramaian itu. Aku terus pergi belakang dia, dan tarik beg dia dari belakang. Terkejut acik tu… Maka puaslah hati aku dapat jumpa Nakatani san. Selepas hampir sejam mencari tempat makan dan menunggu, mereka bawa kami makan Okonomiyaki. Seperti di Ginza beberapa bulan lalu, kami makan dan kampai! Cuma bezanya hari ini, Hadi bersama-sama kami. Kami banyak bersembang pasal kenangan kursus yang lalu, action plan dan pergerakan kami di Kansai nanti. Sempat Hadi ajak dia untuk ikut kami ke Himeiji sebab dia kata dia lahir di sana. Tapi dia tak mahu ikut sebab “i want to sleep” katanya. Oh, itu kekal jadi tagline aku dan Hadi bila letih kerana sudah banyak sangat berjalan 🙂

Punyalah banyak aku makan malam itu. Selagi ada menu seafood, semua nak dipesannya. Aku gembira ya amat.. Susah nak explain. Jumpa Nakatani san dan Kitamura san macam mimpi pulak aku rasa. Cuma mereka sebenarnya hendak makan daging babi, tapi mengenangkan aku memang tak boleh makan, jadi mereka tak pesan makanan itu. Aku langsung tiada halangan. Tak mahulah hanya kerana aku ada di situ menyekat selera mereka pula. Sudahnya, mereka pesan juga makanan itu, cuma bezanya ia ditempatkan dalam aluminium foil dan dimasak di tempat lain.

Sedap katanya…

Sekitar pukul 10:00 malam selepas bergelas-gelas bir, mereka berdua mengajak aku mencari monumen God of Fury di Hozenji Temple. Tuhan ini penuh berlumut kerana setiap orang yang datang akan menyimbah air dan berhajat di sini. Tuhan ini dikatakan paling “bermurah hati” dalam menunaikan hajat. Pak angkat mengajak aku berdoa di sini, tapi aku minta dia yang berdoa. Dia tak tahu nak doa apa so, aku minta dia doa supaya ada rezeki aku datang ke Jepun tiap-tiap tahun. Terus dia tergelak besar. Dia punya gelak memang lain macam sikit.

Nakatani dan Kitamura kemudiannya meminta diri untuk balik. Oh, aku mula rasa sedih sebab aku tak pasti sama ada kami akan berjumpa kembali atau tidak selepas pertemuan ini. Kami bersalaman dan berpelukan – mengandaikan ini adalah pertemuan terakhir. Kitamura mungkin akan berjumpa kami lagi pada 8 November sebelum kami daftar keluar dari hotel.

Kami kemudiannya menuju ke Dotonbori untuk acara wajib – bergambar dengan Glico Man! Jenuh cari sudut yang sesuai, kosong dan cantik dalam keramaian manusia yang ada. Kami kemudiannya berjalan-jalan menikmati suasana malam dan mengambil gambar untuk simpanan sendiri.

Hampir pukul 11.30 malam baharulah kami terkial-kial mencari subway untuk balik ke Tennoji. Kami sesat tak tahu keluar dekat mana padahal masih dalam Tennoji Eki.  Sebelum balik, kami singgah Family Mart untuk beli susu coklat Van Houten. Ini kekal menjadi agenda wajib kami setiap kali sebelum balik hotel.

Masuk sahaja bilik, Hadi terus lena. Aku terkebil-kebil menonton adult movies dalam bilik hotel kami. Tak lama kemudian aku tidur juga selepas celaru dan runsing dengan pekikan tak tentu hala.

Esok, kami ke Himeiji!!!!

Ohai, Terengganu!

Aku memang suka pergi Terengganu. Ingat lagi dulu masa mula-mula masuk kerja aku berpeluang outstation di situ. “Kuala Terengganu tu jauh,” kata Wan Muta yang juga orang Terengganu. Memang pengalaman naik pajero ke sana dengan tim penerbitan Sembang@10 tak akan aku lupakan. Kali kedua aku bertugas di sana ialah semasa Pertabalan Pemangku Raja. Merasalah naik MAS dan tak sempat sakit badan.

Untuk bercuti saja-saja, setakat sampai Kemaman untuk makan satar aje. Itupun sebab aku selalu bawa diri ke Cherating dan duduk menyendiri di Impiana Resort. Resort tu pun tengah major renovation entah bila siapnya. Adalah sekali dua rasanya aku bercuti di sana. Itulah….Terengganu tu jauh. Mujurlah bulan lepas aku merasa berkursus di Terengganu.

Kerana itu aku rindu Terengganu….

Rindu untuk berehat-rehat di sana dan rindu untuk mencari port-port makan menarik di sana, khususnya nasi dagang. Entah gila apa saka arimasu nasi dagang menjelma sejak aku termakan nasi dagang yang super sedap – tapi bukan di Terengganu! Nasi dagang itu terletak di RnR Layang, JOHOR!!! Tapi nasi dagang itu resepi asli dari Kemaman kata acik yang niaga tu.

Berbekalkan cuti ganti 3 hari yang belum sempat ditebus kerana edah 28 hari menanggung kerja menyekat diri untuk tidak bercuti, aku berbincang dengan penuh pujuk rayu agar Hadi sudi bercuti meluangkan masa dengan isteri tercinta nun lama 6 jam memandu. Menung juga dia untuk bersetuju..tapi sebab aku urus semua benda, dia hanya perlu mohon cuti, separuh minyak tol dan belanja makan bila perlu – makanya dia bersetuju. Sejak balik dari Jepun, aku belum lagi bercuti rehat. Jadi aku nampak ini aje peluang bercuti berdua.

Jujurnya, kami tak rancang dengan teliti apa nak buat sepanjang di Terengganu. Rasa lapar, berhenti makan. Kalau penat, rehat sekejap tepi pantai. Memang santai aje perancangan kami ini.

Kami bertolak dari Bandar Saujana Putra pada pukul 9.00 pagi. Cadangnya mahu sarapan di tengah jalan sahaja. Bila kami melintasi Petronas di Bentong, perut aku mulalah mendidih minta simpati dan minta diisi. Aku cuba nak tahan sebab kami cadang untuk makan tempoyak ikan patin di RnR Temerloh. Tak boleh dah…aku dah mula berhalusinasi. Selepas makan set sarapan KFC Twister apa benda entah dan milo ais, baharulah sudut pandang aku jelas kembali…seperti cermin mata yang dicuci dengan pencuci beralkohol.

Di RnR Temerloh, kami berhenti lagi sekali untuk makan tengah hari. Aku takdelah lapar sangat, sebab dah makan Twister KFC tadi. Tapi sebab ikan patin kot…aku belasah juga sepotong walaupun dapat bahagian kepala – itu aje yang tinggal di kedai itu. Kedai lain ada, tapi sebab kuahnya sedap, aku terima juga rezeki tengah hari itu seadanya. Sempat kami tapau teh ais dan milo ais ikat tepi untuk menghilangkan dahaga dalam menempuh perjalanan ke Terengganu yang masih jauh lagi nak sampainya.

Masa ke Terengganu bulan lepas, aku tak merasa coconut shake. Kedai yang wajib aku pergi itu tutup. Kali ini misi aku berjaya. Memang singgah untuk merasa coconut shake di kedai ini akan menjadi agenda wajib jika aku ke Terengganu. Oh, dulu nama kedai ini ialah King Coconut Shake. Sekarang namanya sudah bertukar menjadi Arif Coconut Ice Blended.

Kemudian perjalanan diteruskan. Kami singgah pula di Pantai Kelulut untuk pekena ICT. Aku tak makan…kenyang sangat rasanya. Aku sekadar minum air dan melayan angin pantai. Syahdu susah nak ungkap. Macam lama tak menyedut udara segar.

Selepas itu kami terus menuju ke Kuala Terengganu. Selamat daftar masuk di Hotel Felda Residence Kuala Terengganu. Ini yang seronok kalau cuti weekdays sebab harga hotel murah. Untuk 2 malam, aku hanya bayar RM280.42 sahaja. Kami terus tidur kerana kepenatan.

Menjelang maghrib, kami bangun dan merancang destinasi untuk makan malam. Cadangan asal mahu ke Uptown Kontena. Disebabkan aku tengok Hadi pun macam dah letih, kami ambil keputusan untuk makan di bawah hotel sahaja. Di situ, ada satu restoran yang aku tak ingat apa namanya. Menu yang ada tak kurang menarik. Aku memilih untuk makan mee bandung. Memang sedap…cuma lebih sedap kalau mereka celur dahulu mee itu.

Kemudian, kami terus naik bilik – layan movie dan tidur…

***

Hari kedua di Kuala Terengganu. Hari ini kami mulakan misi jalan-jalan cari makan dengan menuju ke kedai Nasi Dagang Kak Jah, Bukit Besar. Aku tak pernah makan di sini. Saja aje cuba disebabkan carian google yang aku buat rata-rata cadangkan makan di sini.

Memang sedap! Rasanya ikan tongkol itu dikukus kerana kuahnya berasingan. Kami boleh tambah ikut suka hati kerana bekas kuah disediakan disetiap meja makan.

Kononnya cadangan asal ke Kuala Terengganu untuk bantai makan sampai lebam. Tak mahunya..kami berdua sudah lama tidak menonton wayang. Jadi kami memenuhkan hari ini dengan menonton wayang di PB Sentral. Tempat ini baharu dibuka…hanya ada panggung wayang dengan tempat boling sahaja. Kami menonton It dan Kingsman di sini. Puas hati dapat layan filem setelah sekian lama tak berkesempatan.

Kami makan tengah hari di medan selera di dalam bangunan UTC. Aku mencuba mee ayam cendawan. Hmmm….sedap lagi mee ayam cendawan di Giant Taman Permata. Tidak banyak pilihan makanan dalam bangunan ini. Cuma satu yang aku kagum – bilik air cun habis!

Petangnya kami melepak tepi pantai dan melayan ICT. Gambar sekeping pun tak ada sebab kami tengah piranha masa itu. Malamnya pula, aku ke rumah Raudah. Sudah 4 tahun aku tak jumpa kawan seorang ni. Sempatlah kami berdua berkenalan dengan suami dan anaknya. Tapi itulah…langsung lupa ambil gambar. Yang aku sibukkan ambil gambar ketupat daun tebu itu aje. Pertama kali aku makan ketupat yang dibungkus dengan daun tebu.

Selepas menziarah Raudah, kami menuju Uptown Kontena. Tapi malam ini langsung tak meriah. Sempat minum segelas air teh air berbuih-buih tu dan kemudian terus balik. Bosan ya amat! Mujurlah di premis itu ada jualan bundle. Sempat aku sambar satu baju sejuk berharga RM5 jenama Columbia. Walaupun macam muat tak muat, mengenangkan RM5 aku beli juga. Kang dah balik KL teringat-ingat menyesal pula. Aku rahsiakan dahulu rupa paras baju itu. Nanti bila aku guna, aku akan tunjuk 🙂

Menutup agenda makan-makan di Terengganu ialah nasi dagang di kedai Nasi Dagang Mok Kiter (Kak Pah Nasi Dagang).  Sedap…dap dap dap!

Demikianlah catatan perjalanan aku ke Terengganu sebulan yang lalu, yang hari ini baru sempat aku siapkan selepas sebulan duduk dalam kotak draf. Kak Bennny is super sibuk…Walaupun ada apps WordPress dalam handphone, tapi motivasi menulis itu hilang sekejap. Ini baru datang balik…

Jaga-jaga Cik Salmah!

Eksplorasi Bahasa (Media) BBK 2017

Sepanjang berkerja di RTM,  aku tidak pernah terlibat dalam pertandingan ala-ala Amazing Race. Bawa kereta pun tak tahu, nak berlumba apanya?

Minggu lepas, untuk pertama kalinya aku sertai juga pertandingan seumpama ini. Dewan Bahasa dan Pustaka dengan kerjasama Institut Akhbar Malaysia (MPI) telah menganjurkan Ekplorasi Bahasa (Media) bersempena Bulan Bahasa Kebangsaan 2017. Sebanyak 15 kumpulan menyertai pertandingan ini dan Bahagian Pemasaran & Promosi telah menghantar 2 kumpulan. Tapi kalau tak silap, sebenarnya ada 3 kumpulan mewakili RTM. Yang satu lagi kumpulan tu aku tak kenal datang dari unit mana.

Niswani yang uruskan semuanya. Aku hanya bagi nombor kad pengenalan dan saiz baju sahaja. Kumpulan aku terdiri daripada Kak Wan Wizana, Abang Dil, Niswani dan aku sendiri. Aku tak tahu nak jangkakan apa sebab aku tak pernah masuk pertandingan macam ini. Jadi aku hanya bersedia dengan membawa kamus dan buku peribahasa sahaja.

Eksplorasi Bahasa ini mudah. Setiap kumpulan dikehendaki mengumpulkan cap disetiap lokasi yang ditentukan. Tapi sebelum itu, mereka dikehendaki menyelesaikan tugasan yang diberi. Nampak mudahkan..kan…kan…

SALAH!

Semua peserta dilepaskan di premis Dewan Bahasa dan Pustaka. Kereta kami adalah kereta yang di depan sekali. Destinasi pertama ialah Muzium Negara. Dengan semangat yang tinggi kami mencari lokasi yang dimaksudkan di dalam Muzium itu dan bertanya kepada sesiapa yang logik di depan mata. Pegawai kesalamatan…kakak cleaner

Oh, kakak cleaner

“Naik atas..tempatnya di atas” begitulah ayat yang dikhabarkan oleh kakak cleaner itu.

Rasanya 3 kumpulan yang pertama terus naik ke atas tempat yang dimaksudkan dan urus setia terus memberikan kami soalan untuk dijawab. Seribu Sesalan, Sesal Separuh Nyawa dan Separuh Jiwaku Pergi, i tell you….

Rupanya kami salah lokasi! Hampeh geduak…Yang urus setia pun konfiden aje bagi kami kertas soalan. Apabila kami patah ke lokasi yang pertama – yang benar dan sejati, kami adalah kumpulan ke-14! Bayangkan dari nombor satu tadi terus terkebelakang kedudukan kami kerana kakak cleaner muzium!

Menunggu giliran bersyair dengan riang walaupun ditinggal gerabak lain

Setiap kumpulan dikehendaki menyampaikan syair / gurindam / nazam berdasarkan teks yang telah dipilih. Ini lagi satu azab duniawi. Nak bernazam dengan gurindam, haram tak reti. Rata-rata semua bersyair…syair pulak paling sikit ada 5 rangkap! Semua pulak pilih Syair Siti Zubaidah sebab itu rangkap paling sikit. Macam-macam bunyi….tengok reaksi juri aje aku dapat rasa betapa azabnya dia mendengar syair yang pelbagai nada.

Disebabkan giliran kumpulan kami laaaaaaama lagi, kami sempat juga merancang strategi. Siap ada muzik latar, pembahagian rangkap dan gayanya sekali. Akhirnya giliran kami tiba juga selepas hampir sejam menunggu. Aku penyair keempat. Kononnya rangkap kelima tu nak bersyair berjemaahlah kami berempat. Eh, juri tu suruh berhenti…..cukup katanya.

Kami pulak tak puas hati. “Ada satu rangkap lagi ni,” kata Niswani.

“Sebenarnya kalau puan tu (akulah tu) baca awal sekali, dua rangkap pun saya akan lepaskan kumpulan ini, “kata acik juri tu.

Ok, selesai tugasan pertama. Kami kembali ke lokasi kedua dan cuba menyelesaikan 10 soalan objektif berkenaan bahasa yang diberi. Selagi tak betul semua, kami tidak akan dapat cap. Ini satu hal…soalan pertama aje mereka dah salah. Bila kami beritahu akronim IPTAR yang mereka tulis tu salah, urus setia pun terpinga-pinga. Akronim untuk Institut Penyiaran dan Penerangan Tun Abdul Razak ialah IPPTAR dengan 2 P besar.

Seterusnya, kami dikehendaki pergi ke ASWARA untuk tugasan membina kata dan kemudian ke Perpustakaan Negara untuk cabaran swafoto dengan 2 buku terbitan DBP. Mesti buku terbitan DBP…kalau terbitan lain, tak boleh.

Ini kacang buncis, botak dan tanah….

Akhir sekali kami harus kembali ke Dewan Bahasa dan Pustaka untuk cabaran terakhir. Ada 2 cabaran di sini. Pertama ialah membetulkan poster dan kedua menulis 5 rangkap pantun nasihat. Membetulkan poster itu tak rumit sangat sebab aku selalu betulkan poster / tulisan / tesis orang. Ada kumpulan lain siap kena eja tomyam, kuetiau dan pelbagai makan ruji lain.

Cabaran Swafoto

Menulis pantun dan membacakan pantun pun mudah. Sekejap sahaja cabaran ini selesai. Tapi itulah…angkara kakak cleaner muzium itu, kami tersasar ke belakang. Sebenarnya aku bergurau aje pasal kakak cleaner ni. Dia tak salah…kami yang gelojoh sangat. Yang penting pada aku ialah menyelesaikan cabaran ini dan pengalaman bersama 3 manusia tadi. Bukan senang untuk kami berempat duduk bersama untuk acara santai selain bermesyuarat.

Errrr…entah aku kena paksa ikut ajelah

Semoga ini adalah permulaan yang baik untuk menjalin hubungan kami berempat. Ini aja 4 ketul manusia yang kena hadap semua masalah pengurusan di BPP kerana kami tidak ada ramai B41 di sini.

Kami tidak balik dengan tangan kosong. Kumpulan kami dapat hadiah saguhati. Aku yakin markah lebih itu kami kutip semasa cabaran syair dan bina kata. Sampai habis semua huruf vokal, tinggal konsonan sahaja. Kumpulan BPP satu lagi itu yang memang tempat nombor dua. Tahniah, badak korang…

Sekian dahulu. (Bukan senang nak dapat ritma menulis setelah sekian lama papan kekunci tidak diketuk).

Berita tentang Ekspolari Bahasa DBP ini boleh dibaca di sini.

Model Gandalf

Bon Odori Publika 2017

Lama bertangguh untuk catatan ini. Maaf sangat…kesibukan sangat menghambat diri. Aku cuba ingatkan balik kenangan aku di sini dan mungkin tak berapa mencengkam penceritaannya sebab dah beberapa minggu berlalu 🙂

Puncanya, poster promosi Bon Odori di Publika ini ditampal dalam group What’s App Monterey Kobe. Berdasarkan perbualan, aku andaikan akan ada acara mini reunion bakal berlangsung, alang-alang menyaksikan pesta Bon Odori ini. Aku memang belum move on sepenuhnya sejak balik dari Jepun walaupun hampir  dua bulan lebih aku berada di Malaysia.

Pada mulanya, memang tak nampak sinar pun untuk ke sini. Dengan tayar kereta pancit dalam AEON AU2 dan insiden-insiden kecil lain, hampir sahaja aku dan Hadi membatalkan hasrat. Tetapi disebabkan alang-alang Mama dan Ameera boleh menjaga anak kami sebentar, maka pukul 5.00 petang baharulah kami buat keputusan untuk ke Publika. Bon Odori dijadualkan bermula pukul 6.00 petang.

Ini adalah pengalaman kedua aku menghadiri Bon Odori. Kali pertama adalah pada tahun 2013. Oh, aku ingat sangat tarikhnya iaitu pada 6 Julai 2013. Tak ada langsung pengetahuan aku pasal pesta ini. Yang aku tahu, Bon Odori yang aku pergi itu berlangsung di Panasonic, Shah Alam dan kami terpaksa menaiki feeder bus dari Komuter Shah Alam ke Panasonic Shah Alam kerana parking memang payah.

Masa itu, aku sarat mengandung. Jadi aku tak larat nak berjalan sangat. Dengan sesak dan bingitnya, aku tak faham apa yang jadi. Hanya Hadi meronda seorang diri dan aku duduk sahaja semasa khalayak sibuk menari. Masa itu, aku setakat perhatikan suasana dan tak tahu apa yang patut aku enjoy sebenarnya. Perut aku semakin senak tanpa aku sedari sebenarnya itulah tanda-tanda awal contraction. Esoknya selepas 3 jam dalam wad bersalin, lahirlah cahaya mata pertama kami yang sangat dinantikan – Eskandar Dzulkarnain 🙂

Ok, berbalik cerita Bon Odori di Publika.

Masa kami sampai, sempat jugalah menyaksikan beberapa siri persembahan kebudayaan dari Jepun. Langsung aku tak ingat apa jenis persembahan yang mereka buat. Orang agak ramai, jadi kami mencelah-celah juga untuk mendapatkan sudut pandang yang selesa dan menarik.

Kemudian baharulah kami meronda-ronda booth yang ada dikawasan tersebut. Apapun aku tak beli untuk cuba atau makan. Kami sekadar mencuci mata sahaja.

Sehinggalah perjalanan kami itu terhenti di satu kedai yang ada menjual yukata. Masa di Jepun, aku memang ada keinginan untuk beli satu yukata sebagai kenangan. Tapi harganya mahal…paling murah aku jumpa harganya RM1200. Itu yang aku jumpa, yang aku tak jumpa mungkin lebih murah atau mahal dari harga tadi. Tak apalah tu…

Yukata berserta dengan obi ini dijual dengan harga RM200. Mereka siap akan bantu pakaikan sekali. Pucuk dicita, ulam mendatang…terus aku minta Hadi pilih yang mana satu paling cantik dan warna obi yang sesuai. Mujur aku pakai tudung berwarna hitam jadi sesuai sangat dengan yukata yang Hadi pilih itu.

Hari itu, hujan turun dengan lebat. Sementara menanti hujan teduh, aku meronda-ronda di dalam Publika dengan fefeeling santik sangat.

Walaupun reunion yang dirancang tidak jadi, tetapi aku dapat berjumpa dengan Christine. Kalau nak tahu, masa penerbangan KL-KIX lalu aku duduk sebelah dia. Tapi kami tak bersembang sangat..Maklum ajelah tak kenal lagi.

Di Bon Odori inilah aku berpeluang menari dengan semua pengunjung yang ada. Lebih best, sebab aku sudah pakai yukata 🙂 Lagu yang dipasang kebetulan pula lagu Rasa Sayang. Jadi aku hanya ikut irama sahaja dan perhatikan orang depan. Tak susah sangat pun tariannya. Sempat buat FB live yang pertama…

It was fun…mungkin sebab aku masih belum move on dengan memori musim panas di Jepun. Aku akan kembali musim luruh nanti. Dalam hati tu mengada juga nak pakai yukata di sana 🙂

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...