RSS

Rindu

heaven

Ketika senja hampir berlabuh aku ke situ. Sekian lama dia tidak aku kunjungi. Sumpah ingatan padanya tak pernah padam. Hanya keadaan dan situasi menyebabkan aku tidak kerap ke situ. Bila aku hitung kembali, rasanya hampir 5 purnama lamanya.

Bagaimana rumahmu kini? Terpeliharakah kamu dikalangan bidadari-bidadari yang lain? Terakhir aku mampir ke mari kami tanamkan pepokok kecil dengan harapan besarnya meredupi rumahmu itu.

Nyatanya ia tumbuh merimbun. Bebunga putih kecil mulai memutik. Hijau dedaunannya menyejukkan hati aku yang sedikit gusar memikirkan tumbesaran yang kala ia ditinggalkan diterpa pelbagai musim cuaca yang menggila.

Semalu yang sedikit meliar kami kemaskan. Bebatuan kecil disusun kembali pada makammu. Kami berdua bercerita, seolahnya kamu mendengar kami, anakku. Abah katakan kamu kini punyai dua adik lelaki yang comel. Kedua-duanya kini melengkapi hidup kami yang dahulunya sepi tanpa kamu. Aku seakan kelu tanpa bicara. Butiran kata yang aku simpan dikotak memori seakan lenyap tanpa terluahkan. Berkesudahan aku mengulang apa yang abahmu lafazkan.

3 tahun pantas berlalu. Doakanlah kebahagiaan kami duhai cahayaku yang telah pergi. Sesungguhnya kamu terpelihara dari dunia yang penuh kekejaman manusia yang hanyut dengan tipu daya syaitan. Kamulah tali pengikat yang akan menyelamatkan kami dihari perhitungan nanti.

Cahaya Balqis yang kusayang, mama rindu kamu….separa lena malamku tadi seolah bayangan seorang anak kecil tersenyum. Aku mencuba menatap wajahnya untukku rakam dalam memori. Tetapi kau menghilang…

Dan aku kembali menjadi perindu…

 

Posted by on February 17, 2015 in Cahaya Balqis Abd Hadi

Leave a comment

WordPress On Attack!

wordpresshacking

Patutlah seakan satu kesukaran melampau untuk login. Keadaan itu membuatkan aku sampai terfikir ‘eh, teruk benarkah ingatan sampai aku terlupa password haramjadah tak boleh login ni?”

Aku ingatkan sebab virus yang melanda PC dan laptop aku itu puncanya.

Aku ingatkan aku semakin pelupa..

Aku ingatkan sebab aku tak bayar duit tanah hosting.

 

Nyatanya aku masih waras. Ingatan aku kuat kot…produk examo ni. Ataslah puncanya. Selain disebabkan aku berpantang selepas bersalin, ataslah sebab-musabab blog ini bersawang dan kulapuk.

Maaf pembaca. Malu sebenarnya bila ada pembaca yang hantar emel mahu membaca catatan terbaru. Insyaallah cadangan untuk buat page sendiri di Facebook akan saya fikirkan. Maklum, saya hanya bekas artis, artis berjadual pulak tu :)

 

Posted by on February 13, 2015 in Jiwa Retak

Leave a comment

Terbakar Cemburu

09-digalericom-kata+mutiara+romantis

Aku terbakar cemburu
Cemburu buta
Tak bisa ku padamkan amarah dihatiku

Sakit menahan sakit hati
Menyimpan perih
Tak bisa ku terima apa yang ku alami

Ibaratnya jantung hati
Tersayat pedang tajam
Betapa sakitnya
Ku rasakan itu

Dan kini aku tahu ku sangat
Begitu dalamnya aku sungguh mencintaimu
Mungkin selama ini ku salah
Tak pernah pedulikanmu setulusnya hatiku

Ku akui ternyata
Sakitnya membakar hati
Sudah membuatmu pergi
Kini hanya tinggalkan luka

Begitu dalamnya aku sungguh mencintaimu
Mungkin selama ini aku salah
Tak pernah pedulikanmu setulusnya hatiku

Mungkin selama ini ku salah..

Padi – Terbakar Cemburu

 

Posted by on November 6, 2014 in Hiburan

1 Comment

Tags:

Hari-Hari Mandom Sang Pelajar :(

worth it

 

Nak tak nak aku gunakan juga baris pertama lagu rasmi AF. Tapi aku memetik tang ‘Bukan mudah…’ itu aje.

Sebabnya memang bukan mudah untuk menjadi seorang pelajar sepenuh masa dan berkerja juga sepenuh masa. Aku bersilambam dengan masa dan kekangan-kekangan lain. Itu belum masuk tanggungjawab dalam hubungan kekeluargaan dan lurutan sosial duniawi yang kadangkala perlu dilampiaskan juga untuk menjadikan kita manusia yang mampu menseimbangkan tuntas kehendak dan keperluan. Lagi pula aku yang pilih jalan ini.

Tidaklah menyesali apa yang aku telah tetapkan untuk aku capai. Sesungguhnya tidak. Aku berjanji pada diri sendiri untuk menjadi manusia bermatlamat hampir 6 tahun yang lepas. Aku bangga dengan pencapaian-pencapaian yang pada aku cukup tinggi (pada orang lain mungkin biasa-biasa sahaja) yang berjaya aku gariskan dari deretan senarai-senarai yang aku catatkan. Itu pun ada banyak lagi yang belum tercapai, yang aku sedaya upaya cuba untuk digariskan.. Berilah diri ini sedikit masa…tercapai juga satu hari nanti.

Tapi Isnin minggu lepas memang mandom. Aku mula mempersoalkan rasional aku buat semua ini. Kolokium yang memang itu sebenar-benar tujuannya membuat aku sentap dan menang wang besar. Komen-komen penilai buat aku rasa langit macam nak runtuh. Tapi aku tegak berdiri juga disebabkan aku perlu tahu kedudukan aku di mana. Aku memang wajar salahkan diri sendiri dengan pengurusan masa yang serupa gampang ini. Oh, itu pertama kali aku menangis dalam perjalanan aku selangkah ke alam PhD. Lantas aku nekad untuk menjadikan itu kali terakhir airmata duyung aku dibazirkan atas kekhilafan aku juga.

Semalam aku bertemu SV. Kami berbincang seadanya tentang matlamat dan hala tuju. Lepas itu baharu aku nampak sedikit cahaya, walaupun ia hanyalah cahaya matahari yang sedikit suram sebab bumi Shah Alam kemudiannya hujan lebat selepas pertemuan itu berakhir. Baharulah aku boleh bernafas lega. Yang penting tetapkan matlamat dan cuba capai. Dan bukan itu sahaja yang menjadikan minggu aku mandom sebenarnya….

Bersambung…

 

Bertiga…

Us :)

Us :)

 

Ada satu tempat dalam Malaysia, yang kalau aku serabut, susah hati, suka hati hatta makan hati aku suka pergi. Walaupun agak jauh, sekonyong-konyong ada di sana aku rasa gembira. Lebih gembira kalau aku dapat duduk di hotel yang memang aku suka. Harga agak mahal, tapi ketenangan dan memori yang aku dapat = priceless!

Memandangkan cuti tahunan masih ada tersisa ditambah faktor mahu menghabiskan masa bersama keluarga sebelum bersalin sangat memuncak, makanya minggu lalu percutian yang tak sampai 24 jam dirancang terus dilaksanakan. Orang selalu cakap, ‘cuti kalau plan last minute memang selalu menjadi. Entahlah…pengalaman aku merancang percutian seboleh-bolehnya mesti jadi. Kalau berkumpulan, ada yang tarik diri itu masalah diorang.

Tahun lepas, sewaktu Eskandar Dzulkarnain 8 bulan dalam kandungan, aku dan keluarga bercuti di Pantai Timur. Dari Cameron Highlands – Kota Bharu – Kuala Terengganu – Cherating kami berjalan tanpa agenda yang pasti. Kali ini disebabkan hanya bercuti bertiga, agenda yang ada sangat ringkas dan mudah. Rehat-tidur-makan-main dengan anak. Jadi lokasinya….tetaplah bumi Cherating. Mujur dipermudahkan urusan pembelian bilik menerusi Agoda yang memungkinkan kami duduk di Impiana Resort selama 3 hari dan 2 malam dengan harga yang munasabah.

Sebelum bertolak, awal paginya aku di PPUM untuk check-up dan menetapkan temujanji untuk membuka jahitan cervical cerclage. Insyaallah 30 Oktober ini aku akan melalui proses itu. Eskandar pula ada temujanji di Klinik Kg.Pasir. Mama dan Ameera menguruskan Eskandar dan selayaknya suami yang penyayang Hadi menguruskan aku. Semua urusan ini selesai lebih kurang jam 10.30 pagi dan kami terus bertolak ke Cherating. Namun disebabkan banyak pit-stop, kami tiba sekitar jam 5.00 petang. Bilik memang sangat selesa dan Hadi jelas gembira dengan lokasi yang aku pilih ini. Rupa-rupanya aku tidak pernah menginap di sini dengan dia. Aku sendiri hairan kenapa. Padahal sejarah aku dan Impiana ini terjalin sejak tahun 1997 hingga kini. Yang aku pergi tu semua bukannya dengan dia. Takpelah, masih belum terlewat mencipta memori baharu dengan dia dan Eskandar sebelum keluarga kami bertambah besar.

IMG_20141009_092938

First time mandi kolam, sangat eksaited beliau!

 

3 hari 2 malam terasa sangat pantas berlalu. Macam tak cukup masa untuk kami bergembira dan bercuti tanpa tekanan.  Dalam semua itu, malam yang aku dan Hadi bersembang di koridor luar, mengadap laut dalam suasana sikit romantik itu sangat aku hargai. Eskandar tidur keletihan kerana siangnya bergurau kaw-kaw dengan kami. Masa itu kami gunakan untuk bersembang tentang masa hadapan. Bersembang pasal kewangan, sembang pasal rumah, pasal hutang piutang dan pasal perjalanan hidup aku yang serba-serbi terkejar-kejar dengan kerja, anak dan belajar.

Sekarang bertiga….harapnya bulan depan berempat dan mungkin kalau ada rezeki bilangan bertambah barang seorang dua lagi. Aku menginsafi pemberian ilahi pada aku dan bersyukur atas perjalanan yang telah disuratkan. Semoga disusuli dengan rezeki-rezeki lain yang lebih besar. Bila difikirkan balik, bukan senang kerana aku mahu semua. Jadi aku harus berusaha ke arah itu…

Eskandar suka pantai...

Eskandar suka pantai…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...