Selamat Tahun Baharu!

Happy-New-Year-Photos

Rasanya tidak terlewat untuk aku ucapkan Selamat Tahun Baharu 2016 kepada semua pembaca blog ini. Agak lama aku tidak menulis. Maklum sahaja sepanjang Disember jadual aku agak sarat dengan urusan kerja yang harus diselesaikan. Aku agak komited dan tertumpu di situ hampir sebulan lamanya. Idea nak menulis sangat banyak…macam-macam cerita dan peristiwa mahu dikongsi. Tapi disebabkan sensitiviti dan kesibukan tadi – aku abaikan sahaja. Biarlah aku tenggelam dengan kesibukan kerja itu sementelah fikiran aku sendiri agak berserabut kerananya.

Jadi hari ini aku mencuri masa. Kalau hendak diikutkan sangat kerja, memang tak pernah yang surut. Jadi aku mengetuk papan kekunci ini dengan tenang dan berhati-hati. Berhati-hati kerana aku sudah hampir berbulan tidak mengetuk di komputer peribadi ini. Jari semakin gemuk. Ada sahaja kesalahan ejaan yang aku lakukan. Dalam berhati-hati aku mengisi catatan ini dan sekiranya ada kesilapan – Maaafkanlaaaah (seperti DJ Dave).

Ambang tahun baharu yang lalu, aku dan beberapa rakan meraikannya di sebuah pusat hiburan terkemuka di ibukota. Secara peribadi, aku sangat kepenatan kerana berkejar-kejaran menguruskan kerja dan keluarga. Jadi malam ini aku memang terasa mahu berhibur. Bila kala kiraan mengira detik 10 saat menjelang tahun baharu, perasaan aku biasa-biasa. Apabila kiraan 10 saat berakhir dan semua orang bersorak riang meraikan tahun baharu, aku turut sama. “Happy New Year!”

Aku pandang khalayak yang lain. Boleh dikatakan semuanya bergembira ria menyanyi dan menari diiringi band kelab yang sangat ‘happening’.

Aku sendiri – meh… 1 Januari 2016 sama sahaja dengan hari-hari lain. Yang membuatkan aku lega adalah kerana hari itu cuti umum. Aku punya masa untuk berehat walaupun tidak lama kerana harus menguruskan anak-anak. Anak-anak yang sering ditinggal-tinggalkan. Anak-anak yang mula membesar dan anak-anak yang mula pandai menagih perhatian.

Itu satu perkara yang membuatkan jiwa aku sedikit bahagia.

2015 adalah satu tahun yang mencabar buat aku. Aku akui ada tahun-tahun terdahulu yang lebih teruk impaknya. Tapi tahun 2015 tidak begitu indah kesudahannya. Azam yang tersungkur di tepi jalan, hasrat yang tidak tertunaikan, penipuan kepercayaan dan macam-macam lagi. Agak pedih melalui semua itu.

Aku tahankan sahaja. Apa nak buat…itu pilihan aku dan aku bertanggungjawab atas kesemuanya.

Aku tidak akan memaafkan orang yang menipu kepercayaan aku dan menjadi munafik dengan janji sendiri. Setiap kali tersentak dan teringat memang aku panjatkan doa dan menyebut namanya agar tuhan berikan balasan padanya yang menganiaya kehidupan aku. Tidak akan aku halalkan sekelumit pun dan semoga roh kau tergantung selamanya tak merasa nikmat syurga. (Ya, aku tahu kau baca dan aku selalu doa agar Allah berikan rasa gelisah kepada kau sepanjang masa selagi aku tak dapat hak aku sepenuhnya seperti mana yang kau janjikan.)

Ok abaikan setan di atas kerana aku tidak akan mengulang kisah ini lagi.

Juga beberapa kawan-kawan terdekat aku yang diberi ujian kesihatan turut membuat akhir 2015 aku muram dengan drastiknya. Aku berdoa mereka diberikan kekuatan melalui semua ini. Aku harapkan mereka tabah dan sebagai rakan – ketahuilah aku sentiasa akan ada masa dan telinga buat kalian.

Aku akhiri tahun 2015 dengan rasa bersalah dengan pencapaian diri sendiri. Aku yakinkan diri aku telah menyumbang sebaiknya untuk kerja aku  Рyang banyak pihak menolak untuk membuatnya. Aku hargai persahabatan yang tiba-tiba bertambah akrab sepanjang 2015. Aku seronok dikelilingi pasukan kewangan yang sentiasa ceria walaupun stress berkerja. Eh, banyak benda sebenarnya harus disyukuri.

Itulah akhir-akhir ini aku serabut sampaikan gagal mencerna dengan baik tuah yang menyinggahi aku sekitar 2015.

Mungkin harus berhenti sebelum aku menyelam lebih lama ke ufuk duka yang masih merah.

Ok, Selamat Tahun Baharu 2016. Insyaallah sedikit waktu apabila semua bebanan yang ada semakin menyusut aku akan keluar dari kepompong kesedihan ini dan bercerita kisah lain yang lebih gembira untuk dibaca.

Empire S2E10 : Et Tu, Brute?

empire-s2

Ini adalah posting pertama aku tentang drama Empire. Ia telah memasuki musim 2 dan dapat aku simpulkan drama ini memang best, mind blowing dan menghiburkan. Aku tidak berhasrat untuk menceritakan drama ini tentang apa sebab anda semua boleh dapatkan info itu dengan carian sendiri.

So, apa yang best sangat tentang Empire? Jawapan aku satu – Terrence Howard!

maxresdefault

Serba-serbi tentang dia menyebabkan aku hook-up dengan Empire. Lagu nyanyian, lakonan dan dia sendiri adalah pelengkap. Kalau takde Lucious Lyon, jangan haraplah aku nak tengok drama ni.

Untuk catatan ini, aku akan menulis berdasarkan episod terakhir Et Tu Brute? Et tu Brute adalah daripada bahasa latin yang membawa maksud “and you too, Brutus?” yang diucapkan oleh Julius Ceaser kepada Marcus Brutus sewaktu dia ditikam secara berjemaah – Marcus Brutus adalah yang terakhir. Dalam pemahaman mudah, Et tu Brute melambangkan pengkhianatan daripada orang yang terdekat.

Antara pengkhianatan yang jelas :-

empire

  • Mimi Whiteman menjatuhkan Lucious Lyon setelah dia bergolok-gadai mencairkan aset dalam mendapatkan hak penuh Swiftstream. ‘Twist’ plot apabila Mimi mendedahkan isterinya ialah Camilla Marks Whiteman, bekas kekasih Hakeem yang berpuluh tahun berusia daripadanya yang muda belia. Reaksi sentap Lucious Lyon memang win!

post62

  • Sewaktu undian tidak percaya ke atas Lucious, Cookie mewakilkan Hakeem untuk mengundi bagi pihak dirinya. Oh, ini memang champion! Sebelum Hakeem memutuskan undi, ‘flasback’ apa yang Lucious lakukan padanya termasuk menumbuk muka Hakeem, mencuri penyanyi Menage A Trois untuk dijadikan penyanyi solo Empire, memutuskan hubungannya dengan Camilla dan juga memperkecilkan bakat Hakeem berbanding Freda Gatz. Undi Hakeem adalah undi penentu dan dia memutuskan Lucious tidak layak menjadi CEO Empire. Ok yang ini best sebab shot Lucious daripada high angle. Memang super win dan super sentap!

MTI4ODczNDcyODEzMjEwMDc4

  • #WhoPushedRhonda trending semasa siri ini berlangsung. Seperti yang diketahui, Rhonda sedang mengandung waris kepada Lyon dan dia telah ditolak daripada tangga terguling-guling ke bawah. Secara logik, dia sepatutnya keguguran ekoran insiden ini. Tapi dalam hati aku rasa dia sebenarnya tidak mengandung pun. Entahlah..kalau betul ia boleh jadi satu plot yang menarik untuk dikembangkan. Rentetan #WhoPushedRhonda ini juga, beberapa nama turut dipetik oleh penonton berhubung siapakah suspek yang menolak Rhonda. Ramai yang mengatakan Boo Boo Kitty ataupun Anika yang berbuat demikian berdasarkan beberapa siri kunjungan Anika bertemu Rhonda dirumah agam milik mereka, 6 bilik di Long Island yang dihadiahkan oleh Lucious kepada Andre dan Rhonda kerana gembira mereka bakal mendapat anak. Umum mengetahui Anika juga sedang hamil anak Hakeem, tetapi belum didedahkan lagi kepada umum. Jadi dia memang punya motif yang kuat untuk menganiaya Rhonda sebab Rhonda pun asyik mencanangkan betapa Lucious sangat gembira dengan kehamilannya itu.Tapi apa yang menarik, ada juga yang meneka yang menolak Rhonda ialah Mimi Whiteman. Ini aku agak tak setuju sebab Mimi tu sakit dan sibuk kot. Boleh aje dia upah orang untuk buat macam tu. Cuma aku agak bersetuju dengan Hadi. Dia cakap, mungkin Camilla pelakunya. Oh, ini menarik untuk dikembangkan.

Apapun, aku suka second last scene ¬†apabila Lucious hilang kawalan dan menembak semua piring hitam di biliknya dengan senapang patah sebelum ditenangkan oleh Cookie. Hugging scene itu yang menyentuh hati. Sebab walau apapun terjadi, they have each other’s back.

Juga last scene apabila lagu Lucious dan Freda Gatz dicalonkan untuk Song of The Year dalam ASA. Muka Lucious nampak puas hati giler, Jamal Lyon pulak macam sentap sebab kena bersaing dengan bapa dia untuk kategori yang sama.

Fridge Magnet & Cokelat

image

Setiap kali ada kawan-kawan yang aku kenal mengkhabarkan yang dia akan keluar negara, setiap kali itu jugalah aku akan meminta jasa baik untuk belikan fridge magnet. Lebih indah, daripada belikan itu menjadi hadiahkan. Indahnya dunia dengan ingatan sebegitu.

Aku pun faham…nak membeli bukannya pakai daun. Sang perantau itu terpaksa mengeluarkan duit sakunya sendiri. Untuk itu aku tidak pernah memilih jenis FM macam mana yang aku hendak. Bulat ke, persegi ke, simetri ke..yang penting boleh lekat. Oh, alang-alang ditopik ini aku sukakan FM yang ada tulis nama negara/daerah/tempat etc. Warna – ada oren satu bonus. Kalau FM tu getah lagilah aku suka. Ini kerana banyak FM yang terkorban jatuh daripada peti sejuk tanpa aku sedari. Kalau getah jatuh ia tidak cedera.

Kalau nasib baik, dapat t-shirt ataupun pen. Syukurlah…Nasib juga baik, dapat cokelat. Tapi ini satu hadiah yang banyak beri komplikasi di masa hadapan. 1-Cokelat itu sedap tapi tak jual di Malaysia. 2-Cokelat tu sedap, tp masa makan ada yang nampak so terpaksa kerat kasi dia sikit. 3-Cokelat tu sumpah sedap, tapi kau hati-hati nak makan takut cepat abis kemudian ada org lain makan cokelat tu sebab ala, cokelat aje pun dan kau rasa menyesal kenapa tak abiskan.

image

Jadi tadi aku tunjukkan gambar FM dan cokelat yang aku dapat pada Hadi. Kak Wan Wizana berikan tanda kenangan. Member kursus kat sana beberapa minggu. Terima kasih banyak kerana sudi belikan dan hadiahkan FM ini kepada aku. Sudah beberapa tahun aku tidak keluar negara. Koleksi yang ada tidak kunjung bertambah.

Berbalik kes cokelat tadi…”B,inilah FM yang ai dapat…yang ini pula cokelat almond..Sedap tau,” kataku sambil menunjukkan gambar menerusi Lenovo baharu ini.

“Oh, maksud yu cokelat sedap yang tak tinggalkan untuk ai ke, yang yu makan sorang tu ke,” katanya sambil senyum-senyum.

Aku senyum jugak. Satu, sebab aku dapat FM dan dua sebab aku dah makan cokelat tu semua. Maniacal laugh..maniacal laugh..
image

Posted from WordPress for Android

Milk Tea Yang Lejen!

IMG_20151128_181258

Petang Sabtu yang lalu aku dan Hadi merayau. Pada paginya kami ke KLIA untuk menghantar Mama yang akan menunaikan umrah. Cadangnya selepas ke lapangan terbang kami mahu balik terus dan mengemas rumah. Disebabkan cuaca sangat baik, aku mencadangkan hari Sabtu ini dihabiskan di luar rumah. Esok boleh duduk rumah dan mengemas sepenuhnya.

Mula-mula kami ke Mitsui Premium Outlet. Tahu sahajalah..aku bukan jenis membeli-belah. Kami hanya makan tengah hari dan meronda satu pusingan sebelum memutuskan untuk ke jualan gudang Clarks. Terus kami ke sana dan sekali lagi, kami hanya membelek kasut ala kadar dan terus keluar dari situ.

Mana nak pergi? Apa nak buat?

Misi mencari kasut untuk Hadi gagal. Jadi aku cadangkan ke Pasaraya Matahari di Jalan Kampung Dato Harun. Minggu lepas semasa mencari kedai minang yang selalu aku makan dulu kami tersesat ke situ. Kedai itu berpindah sebab tapak asal sedang dalam pembinaan medan selera yang baharu. Aku terperasan ada beberapa kedai kasut di situ.

Mujur mencari parkir tidak susah. Kami meletakkan kenderaan betul-betul dihadapan Hypershoe. Hadi terus mencari kasut sementara aku mencuci mata di kedai tudung bersebelahan Hypershoe. Masih tidak membeli. Sekadar membelek-belek sahaja.

Disebabkan cuaca agak panas, aku terasa sangat dahaga. Dalam hati membayangkan kalau dapat teh air berpeluh sedap ni.

IMG_20151128_181247

Terus kami menuju Pasaraya Matahari dan menuju ke medan selera di premis itu. Kemudian aku nampak poster mempromosikan air Mocha, Teh Hijau dan lain-lain. Terus teringin nak cuba.

Hadi memesan segelas teh hijau manakala aku memesan teh ais. Rasanya…fuuuuuh! Sumpah sedap, lemak dan menyelerakan. Harganya juga tidaklah mahal sangat. Untuk gelas setinggi ini cuma RM3.50 sahaja. Perasaannya macam mahu minum air itu hari-hari! Lazat Cha Libong namanya. Memang lazat!

IMG_20151128_175348

Hadi sudah mula lapar. Aku pula tidak terlalu lapar dan tidak pula terlalu kenyang. Tapi kalau ada makanan depan mata, makan ajelah. Hadi memesan Mac n Cheese dan di sinilah keajaiban Kampung Dato Haron aku rasakan. Aduhai sedap giler! Cheezy, creamy dan tastelicious! Cuma banyak sangat lada hitam aje menjadikan Mac n Cheese itu agak pedas. Tapi itu sedikit pun tidak mematahkan selera.

IMG_20151128_175529

Nampaknya lepas ini aku akan selalu datang ke sini untuk menikmati teh ais dan Mac n Cheese. Harganya juga tidaklah semengarut kafe hipster yang lain. Kalau anda berkunjung ke sana dan mencuba masakan di situ, kirim salamlah pada pemilik kedai. Cakap kat dia ‘Kak Benny kirim salam..’ Diorang tak suruh pun akak promosi kedai mereka. Akak sangat berbesar hati berbuat begini sebab macam akak cakaplah – sumpah sedap!

IMG_20151128_181231

Oh, punyalah sedap Green Tea tu Hadi siap beli bungkus untuk diminum di rumah sambil menonton Empire..

Selamat Menunaikan Umrah,Mama!

image

Alhamdulillah…impian mama untuk menunaikan umrah akhirnya tercapai juga. Rezeki ibu tunggal barangkali…

Bermula minggu lepas, anak-anak sudah Hadi hantar ke rumah mentua di Melaka. Kebetulan minggu lepas dia tiada kelas pada hari Sabtu. Aku pula ke Lumut kerana berkursus. Nampaknya bulan ini bukan sahaja aku terpisah dengan anak-anak yang disayangi. Ibu yang dikasihi pun terpisah sementara kerana mendapat jemputan-Nya.

image

Semua adik-beradik berkumpul di KLIA untuk menghantar mama. Perasaan bercampur-baur. Aku menangis melepaskan mama petang itu. Aku takut itulah maaf yang terakhir aku minta daripada dia. Aku takut aku tak akan jumpa mama lagi. Hadi banyak tenangkankan perasaan aku. Dia cakap aku sepatutnya gembira sebab mama berpeluang menjejakkan kaki ke Mekah.

Entahlah…macam aku cakap perasaan aku bercampur-baur.

Aku doakan mama diberikan kesihatan yang baik sepanjang berada di sana. Aku mohon mama doakan aku agar berjaya habiskan buat PhD dan agar Eskandar lekas bercakap. Tapi dalam hati aku berharap aku mendapat jemputan ke sana juga…

Mama…i love you so much!
image

Posted from WordPress for Android

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...