Happy 16th Anniversary!

11960121_10153308800489335_7006537901727981720_n

14 Mac 2000 – 14 Mac 2016

16 tahun lalu, 14 Mac 2000… aku dan Hadi bersetuju menjalinkan hubungan persahabatan yang serius selepas 2 semester berutusan surat tanpa mengenali antara satu sama lain dan sebulan bertemu dan berkenalan secara bersemuka . Inilah hubungan percintaan paling epik yang aku rasai. Ia bermula dengan jalinan percintaan antara seorang lelaki dan perempuan dan disusuli dengan ikatan perkahwinan 5 tahun selepas itu.

224750_3095734212359_920517042_n

Bolehlah aku katakan hubungan kami ini sudah cukup matang, ikatannya juga kuat walaupun kadangkala konflik timbul juga. Mungkin komunikasi antara kami menjadi sebab utama masalah yang timbul tidak melarat lama sangat. Dia faham aku, aku faham dia. Yang penting, rasa sayang yang ada itu banyak dan menyeluruh. Rasa sayang yang ada menyebabkan kami menerima ketentuan hidup ini bersama-sama. Seteruk mana situasi yang berlaku, aku akan ingat lima ratus empat belas ribu sayang dan ciri-ciri baik yang ada padanya untuk aku bertahan. Mungkin dia juga sama. Kerana itu kami serasi dan selesa bersama.

IMG-20150928-WA010

Hadi, i love you so much. Every day is a new day…16 tahun kita dewasa dengan kata-kata ini. Saya harap hubungan kita ini akan berkekalan. Semoga kita hidup dan membesarkan anak-anak dengan kasih sayang yang tidak berkesudahan. Atas kasih sayang dan kesabaran sepanjang meniti hubungan kita ini, saya harap tuhan akan memberikan balasan yang sebaiknya untuk kita semua.

Happy Anniversary…me love you long time 🙂

Pattaya Tanpa Nasi Pattaya

IMG_20160119_120336

Boleh dikatakan semua posting aku berkenaan dengan Pattaya mesti ada yang komen ‘tak makan Nasi Pattaya ke?’ walaupun post itu bukan pasal makanan pun. Jawapan aku – aku tak cari Nasi Pattaya di sini. Aku sendiri bukanlah addict dengan Nasi Pattaya. Jujurnya aku mencari nasi padrik sotong di sini. Dalam bayangan rasanya haruslah legendary seperti di Koh Samui. Sayangnya misi itu gagal di Pattaya.

12487265_10153383190315687_7249152001179512688_o

Pagi hari ketiga ini kami mulakan dengan meronda-ronda di kawasan Jomtien. Sepatutnya kami tinggal di sini. Tetapi perancangan telah bertukar. Mujur juga tidak bermalam di sini. Tempat ini sangat laid back. Tenang, aman dan tidak padat dengan pelancong sangat. Kalau memang hendak bercuti dan bertenang, ha, di sini memang sesuai sangat.

IMG_20160119_115623

Apa pun, cari makan dahulu. Tidak tahulah kami yang terlalu awal, atau tempat ini memang lambat bermula. kami sampai sekitar 7.30 pagi. Kedai makan belum banyak yang buka. Yang buka pula tak nampak macam nak halal. Berkat pandangan aku yang detail ini agaknya ketika motor kami melintasi satu kawasan seolah rumah flat, aku ternampak logo halal! Serius gila…aku sendiri kagum dengan ketajaman mata aku mencari hahaha…

Kakak ini ada menjual lauk sotong dengan basil. Rasanya seolah-olah padrik, tapi pedas ya amat sebab cili padi potong bertabur di dalamnya. Jadilah…sedap pula tu. Ditambah dengan telur dadar masak depan mata dan seekor ikan masin. Tak bercakap masa makan dibuatnya. Aku tak sempat ambil gambar sebab dah lapar sangat.

12615723_10153392590865687_1774734509418934363_o

Selepas makan, kami meronda lagi. Pusing kawasan Jomtien sebelum balik ke Chon Buri. Tiada apa sangat aktiviti kami hari terakhir ini. Lebih pada mengambil sut yang ditempah, ronda dan terus meronda lagi. Aku tidak membeli-belah apa pun di sini. Fridge magnet pun aku tak beli. Percutian kali ini lebih kepada menghabiskan masa bersama-sama Hadi. Betapa kami benar-benar menikmati percutian bersama ini.

IMG_20160120_132940

Akhirnya di lapangan terbang U-tapao aku menemukan makanan yang sedap ini. Walaupun bukan padrik sotong, tapi bolehlah. Udang basil apa entah namanya.

Rasanya itu sahaja yang sempat aku kongsikan. Ada banyak yang aku simpan sendiri dan menjadi memori kami berdua sahaja. Kalau ada rezeki, aku mahu ke sini lagi 🙂

IMG_20160120_094744

Pattaya Hari 2 : Kehidupan Malam Yang Meriah!

IMG_20160118_205748

Malam di Pattaya memang sangat mengujakan. Pattaya merupakan syurga dunia bagi manusia-manusia yang dahagakan kehidupan malam yang penuh dengan warna-warni, muzik, perempuan cantik dan street performance. Kalau mahu yang ekstrem, bolehlah melunaskan nafsu serakah dengan fantasi-fantasi yang anda mahukan. Pokok pangkalnya – bayar sahaja.

Hooters di sini baru saja di buka. Kala kunjungan aku, tak sampai seminggu mereka mula beroperasi. Kerana itu kami bercadang untuk makan malam di sini. Pada mulanya mahu melepak di Hard Rock Cafe sahaja. Tapi entah kenapa, HRC sini tidak meriah dan penuh seperti HRC yang lain. Lagi pula, Hadi mahu belanja makan malam sempena hari lahir aku. Jadi aku layankan aje, dan aku sudah membayangkan menu yang bakal aku order mesti tak ubah seperti menu yang aku pesan di Singapura dahulu.

IMG_20160118_205025

Ha, memang itulah menunya. Aku was-was. Maka dalam keadaan was-was lebih baik jangan. Jadi aku hanya memesan sotong goreng dengan gegelung bawang bersama-sama air coke. Sambil makan, kami dihiburkan dengan live band. Aku enjoy sebab dia nyanyi lagu yang aku tahu hehehe. Agak risau juga bila penyanyi tu dok usha-usha aku yang rancak menyanyi. Kang kena hulur mic, jahanam.

IMG_20160118_211050

Usai makan malam. Aku dan Hadi kemudiannya mahu berjalan-jalan di Walking Street. Katanya, semua yang dahsyat-dahsyat ada di kawasan ini. Hadi mencari tempat yang sesuai untuk meletakkan motorsikal. Di sini, janganlah parking bersepah, confirm kena saman. Agak jauh juga kami parking. Tempat ini sentiasa penuh dengan pelancong.

Berjalan berpasangan, maksud aku di sini lelaki dengan perempuan bolehlah dikatakan selamat daripada agen-agen hiburan yang menawarkan persembahan berbayar. Tak payahlah aku jelaskan persembahan berbayar itu kategori apa, sendiri fahamlah. Jadi bila aku dan Hadi berjalan-jalan di kawasan Walking Street, tidak ramai yang approach kami. Jadi kami berjalan dengan tenang dan selesa. Tidak rasa teringin pun untuk tengok show di sini sebab aku sudah merasa tengok di Phuket dan Hatyai dahulu. Sama sahaja..pelaku sahaja berbeza.

IMG_20160118_221300

Sekali-sekala kami berhenti apabila ada band-band yang memainkan lagu yang top dan familiar. Nak minum di sini, kami pula sudah kenyang bentak makan malam tadi. Badan pun sudah mula letih. Sebelum balik, kami singgah massage dulu. Oh, indahnya dunia 🙂

Pattaya Hari 2 : Sanctuary of Truth

Pintu masuk Sanctuary of Truth
Pintu masuk Sanctuary of Truth

Selesai fitting baju, kami mengambil keputusan untuk melawat Sanctuary of Truth (SOT). Kalau nak tahu sejarah tempat ini, bolehlah rujuk laman web mereka sebab aku rasa malas pula nak menterjemah pengkisahan tempat ini.

Harga tiket untuk masuk juga berbeza-beza mengikut pakej yang kita mahu. Kalau beli secara dalam talian juga lain harganya. Kalau tak silap, harga tiket lebih kurang dalam TBH500 seorang. Kalau pakej naik kuda akan dapat percuma urut kaki selama 30 minit. Ia berharga TBH750. Naik gajah lebih mahal. Tak ingat berapa. Disebabkan aku sudah merasa naik gajah di Koh Samui, maka aku teringin pula nak naik kuda.

IMG_20160118_133630

Untuk ke SOT, kita perlu menuruni anak tangga yang agak curam juga. Turun takde masalah sangat. Membayangkan kejap lagi nak memanjat naik tu buat aku insaf kejap. Tapi alang kepalang sudah ada di sini, layankan aje. Kami tidak terus menaiki kuda. Rasanya lebih elok kami tawaf jalan kaki dahulu. Lepas habis menjelajah kawasan ini barulah naik kuda sebagai finale, gittew.

IMG_20160118_134113

IMG_20160118_134416

IMG_20160118_135041

IMG_20160118_135057

IMG_20160118_135605

IMG_20160118_143534

Selepas penat berpusing, meneliti kesenian ukiran dan mengambil gambar, kami kemudiannya membasahkan tekak dengan air buah. Aku minum air mangga sementara Hadi setia dengan air nanas. Kami duduk bersembang dalam kepanasan ya amat. Memang ketika ini tidak merasa langsung angin bayu membawa diriku sepintas lalu ku terkenangkanmu sebab memang matahari terpacak atas kepala.

IMG_20160118_144144

Usai minum, kami terus ke tempat naik kuda. Alah takde yang hebatnya pun. Kuda pusing 2 pusingan dan berhenti ambil gambar. Nak berlama-lama pun kami sudah meronda dah tadi. So, terus ke tempat urut kaki. Kami terpaksa menunggu dalam 30 minit kerana yang mengurutnya ada 2 orang aje. Yang menadah kaki lebih ramai. Tukang urut itu jugalah yang menjual tiket di kaunter masuk tadi. Memang sedap dia urut. Hadi sampai tertidur dan berdengkur.

IMG_20160118_152609

Kemudian kami terus balik hotel dan berehat. Panas sangat hari ini. Dapat tidur sekejap pun jadilah. Zzzz…zzz…zzz…

IMG_20160118_145521

Pattaya Hari 2 : Mana Nak Pergi?

IMG_20160118_091357

Disebabkan keletihan dan mungkin kerana tidur pun solid, aku bangun awal. Pukul 6.30 pagi waktu Thailand aku sudah terjaga. Melayan saluran tv mana yang sempat dan melayari internet untuk mencari maklumat apa yang menarik di sini. Jam 7.15 pagi kami keluar meronda dan mencari sarapan. Oleh kerana misi semalam iaitu mencari tempat makanan halal gagal, maka kami teruskan pencarian itu pagi ini.

Sebelum sarapan, kami lepak tepi pantai dahulu. Ya ampun….lamanya aku tak jejak pantai! Tolaklah Pantai Puteri di Melaka sebab memang setiap kali balik Melaka aku akan singgah melepak di sana. Pattaya sangat cantik dan bersih. Bolehlah aku katakan ia adalah bandaraya pantai yang sibuk, tetapi tenang dan terpelihara. Korang kena datang sini dan mungkin akan faham kenapa aku cakap macam tu.

IMG_20160118_091330

Lepas mengambil gambar seadanya baharulah kami meronda mencari makanan halal. Jujurnya, susah nak cari di sini. Aku cari pun bukan sebab aku memilih sangat. Kalau ikutkan lepak mana-mana kedai minta makanan laut sudah. Tapi aku memikirkan kalau aku bawa keluarga, praktikal tak tempat ini. Akhirnya kami bertemu dengan satu kedai makan yang ada logo halal. Belek-belek menu ada jugak jual babi di sini. Aku memesan nasi putih dengan udang masam-manis manakala Hadi pula memesan sandwich sahaja. Kami pilih kedai ini, selain sebab terpedaya dengan logo halal itu ialah sebab kedai ini ada wifi. Senang nak merangka destinasi seterusnya. Macam tu punya menu pun kena THB420. Memang takdelah nak singgah lagi. Aku terus andaikan aku brunch terus pagi itu.

IMG_20160118_102228

IMG_20160118_104245

Selepas makan, kami meronda-ronda dan mencari masjid. Kami jumpa 2 masjid di sini iaitu Masjid Hidayatussaligeen dan Masjid Darul Ibadah, Pattaya. Lokasi antara satu masjid ke satu masjid in tidaklah jauh sangat. Ya, dikawasan ini banyak tempat makan yang menghidangkan makanan yang halal. Tapi jauh sangat pulak dari kawasan hotel. Lagi pula ia terletak ditepi jalan besar. Nak patah balik jauh! Sudahlah jauh, kalau datang malam pasti sesat-larat dibuatnya.

Masjid Darul Ibadah
Masjid Darul Ibadah
Masjid Hidayatussaligeen
Masjid Hidayatussaligeen

Kemudian kami bergegas ke kedai membuat sut. Kami dijadualkan untuk fitting seluar sekitar jam 11.00 pagi. Tekak sangat haus. Cuaca di sini agak panas dalam lingkungan 32 – 34 darjah selsius. Memang rentung kulit aku akibatnya. Aku pula jenis yang tidak berlosyen bagai-bagai. Tak lama pun fitting seluar. Lebih kurang 10 minit selesai.

IMG_20160118_123959

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...