Pattaya Tanpa Nasi Pattaya

IMG_20160119_120336

Boleh dikatakan semua posting aku berkenaan dengan Pattaya mesti ada yang komen ‘tak makan Nasi Pattaya ke?’ walaupun post itu bukan pasal makanan pun. Jawapan aku – aku tak cari Nasi Pattaya di sini. Aku sendiri bukanlah addict dengan Nasi Pattaya. Jujurnya aku mencari nasi padrik sotong di sini. Dalam bayangan rasanya haruslah legendary seperti di Koh Samui. Sayangnya misi itu gagal di Pattaya.

12487265_10153383190315687_7249152001179512688_o

Pagi hari ketiga ini kami mulakan dengan meronda-ronda di kawasan Jomtien. Sepatutnya kami tinggal di sini. Tetapi perancangan telah bertukar. Mujur juga tidak bermalam di sini. Tempat ini sangat laid back. Tenang, aman dan tidak padat dengan pelancong sangat. Kalau memang hendak bercuti dan bertenang, ha, di sini memang sesuai sangat.

IMG_20160119_115623

Apa pun, cari makan dahulu. Tidak tahulah kami yang terlalu awal, atau tempat ini memang lambat bermula. kami sampai sekitar 7.30 pagi. Kedai makan belum banyak yang buka. Yang buka pula tak nampak macam nak halal. Berkat pandangan aku yang detail ini agaknya ketika motor kami melintasi satu kawasan seolah rumah flat, aku ternampak logo halal! Serius gila…aku sendiri kagum dengan ketajaman mata aku mencari hahaha…

Kakak ini ada menjual lauk sotong dengan basil. Rasanya seolah-olah padrik, tapi pedas ya amat sebab cili padi potong bertabur di dalamnya. Jadilah…sedap pula tu. Ditambah dengan telur dadar masak depan mata dan seekor ikan masin. Tak bercakap masa makan dibuatnya. Aku tak sempat ambil gambar sebab dah lapar sangat.

12615723_10153392590865687_1774734509418934363_o

Selepas makan, kami meronda lagi. Pusing kawasan Jomtien sebelum balik ke Chon Buri. Tiada apa sangat aktiviti kami hari terakhir ini. Lebih pada mengambil sut yang ditempah, ronda dan terus meronda lagi. Aku tidak membeli-belah apa pun di sini. Fridge magnet pun aku tak beli. Percutian kali ini lebih kepada menghabiskan masa bersama-sama Hadi. Betapa kami benar-benar menikmati percutian bersama ini.

IMG_20160120_132940

Akhirnya di lapangan terbang U-tapao aku menemukan makanan yang sedap ini. Walaupun bukan padrik sotong, tapi bolehlah. Udang basil apa entah namanya.

Rasanya itu sahaja yang sempat aku kongsikan. Ada banyak yang aku simpan sendiri dan menjadi memori kami berdua sahaja. Kalau ada rezeki, aku mahu ke sini lagi :)

IMG_20160120_094744

Pattaya Hari 2 : Kehidupan Malam Yang Meriah!

IMG_20160118_205748

Malam di Pattaya memang sangat mengujakan. Pattaya merupakan syurga dunia bagi manusia-manusia yang dahagakan kehidupan malam yang penuh dengan warna-warni, muzik, perempuan cantik dan street performance. Kalau mahu yang ekstrem, bolehlah melunaskan nafsu serakah dengan fantasi-fantasi yang anda mahukan. Pokok pangkalnya – bayar sahaja.

Hooters di sini baru saja di buka. Kala kunjungan aku, tak sampai seminggu mereka mula beroperasi. Kerana itu kami bercadang untuk makan malam di sini. Pada mulanya mahu melepak di Hard Rock Cafe sahaja. Tapi entah kenapa, HRC sini tidak meriah dan penuh seperti HRC yang lain. Lagi pula, Hadi mahu belanja makan malam sempena hari lahir aku. Jadi aku layankan aje, dan aku sudah membayangkan menu yang bakal aku order mesti tak ubah seperti menu yang aku pesan di Singapura dahulu.

IMG_20160118_205025

Ha, memang itulah menunya. Aku was-was. Maka dalam keadaan was-was lebih baik jangan. Jadi aku hanya memesan sotong goreng dengan gegelung bawang bersama-sama air coke. Sambil makan, kami dihiburkan dengan live band. Aku enjoy sebab dia nyanyi lagu yang aku tahu hehehe. Agak risau juga bila penyanyi tu dok usha-usha aku yang rancak menyanyi. Kang kena hulur mic, jahanam.

IMG_20160118_211050

Usai makan malam. Aku dan Hadi kemudiannya mahu berjalan-jalan di Walking Street. Katanya, semua yang dahsyat-dahsyat ada di kawasan ini. Hadi mencari tempat yang sesuai untuk meletakkan motorsikal. Di sini, janganlah parking bersepah, confirm kena saman. Agak jauh juga kami parking. Tempat ini sentiasa penuh dengan pelancong.

Berjalan berpasangan, maksud aku di sini lelaki dengan perempuan bolehlah dikatakan selamat daripada agen-agen hiburan yang menawarkan persembahan berbayar. Tak payahlah aku jelaskan persembahan berbayar itu kategori apa, sendiri fahamlah. Jadi bila aku dan Hadi berjalan-jalan di kawasan Walking Street, tidak ramai yang approach kami. Jadi kami berjalan dengan tenang dan selesa. Tidak rasa teringin pun untuk tengok show di sini sebab aku sudah merasa tengok di Phuket dan Hatyai dahulu. Sama sahaja..pelaku sahaja berbeza.

IMG_20160118_221300

Sekali-sekala kami berhenti apabila ada band-band yang memainkan lagu yang top dan familiar. Nak minum di sini, kami pula sudah kenyang bentak makan malam tadi. Badan pun sudah mula letih. Sebelum balik, kami singgah massage dulu. Oh, indahnya dunia :)

Pattaya Hari 2 : Sanctuary of Truth

Pintu masuk Sanctuary of Truth
Pintu masuk Sanctuary of Truth

Selesai fitting baju, kami mengambil keputusan untuk melawat Sanctuary of Truth (SOT). Kalau nak tahu sejarah tempat ini, bolehlah rujuk laman web mereka sebab aku rasa malas pula nak menterjemah pengkisahan tempat ini.

Harga tiket untuk masuk juga berbeza-beza mengikut pakej yang kita mahu. Kalau beli secara dalam talian juga lain harganya. Kalau tak silap, harga tiket lebih kurang dalam TBH500 seorang. Kalau pakej naik kuda akan dapat percuma urut kaki selama 30 minit. Ia berharga TBH750. Naik gajah lebih mahal. Tak ingat berapa. Disebabkan aku sudah merasa naik gajah di Koh Samui, maka aku teringin pula nak naik kuda.

IMG_20160118_133630

Untuk ke SOT, kita perlu menuruni anak tangga yang agak curam juga. Turun takde masalah sangat. Membayangkan kejap lagi nak memanjat naik tu buat aku insaf kejap. Tapi alang kepalang sudah ada di sini, layankan aje. Kami tidak terus menaiki kuda. Rasanya lebih elok kami tawaf jalan kaki dahulu. Lepas habis menjelajah kawasan ini barulah naik kuda sebagai finale, gittew.

IMG_20160118_134113

IMG_20160118_134416

IMG_20160118_135041

IMG_20160118_135057

IMG_20160118_135605

IMG_20160118_143534

Selepas penat berpusing, meneliti kesenian ukiran dan mengambil gambar, kami kemudiannya membasahkan tekak dengan air buah. Aku minum air mangga sementara Hadi setia dengan air nanas. Kami duduk bersembang dalam kepanasan ya amat. Memang ketika ini tidak merasa langsung angin bayu membawa diriku sepintas lalu ku terkenangkanmu sebab memang matahari terpacak atas kepala.

IMG_20160118_144144

Usai minum, kami terus ke tempat naik kuda. Alah takde yang hebatnya pun. Kuda pusing 2 pusingan dan berhenti ambil gambar. Nak berlama-lama pun kami sudah meronda dah tadi. So, terus ke tempat urut kaki. Kami terpaksa menunggu dalam 30 minit kerana yang mengurutnya ada 2 orang aje. Yang menadah kaki lebih ramai. Tukang urut itu jugalah yang menjual tiket di kaunter masuk tadi. Memang sedap dia urut. Hadi sampai tertidur dan berdengkur.

IMG_20160118_152609

Kemudian kami terus balik hotel dan berehat. Panas sangat hari ini. Dapat tidur sekejap pun jadilah. Zzzz…zzz…zzz…

IMG_20160118_145521

Pattaya Hari 2 : Mana Nak Pergi?

IMG_20160118_091357

Disebabkan keletihan dan mungkin kerana tidur pun solid, aku bangun awal. Pukul 6.30 pagi waktu Thailand aku sudah terjaga. Melayan saluran tv mana yang sempat dan melayari internet untuk mencari maklumat apa yang menarik di sini. Jam 7.15 pagi kami keluar meronda dan mencari sarapan. Oleh kerana misi semalam iaitu mencari tempat makanan halal gagal, maka kami teruskan pencarian itu pagi ini.

Sebelum sarapan, kami lepak tepi pantai dahulu. Ya ampun….lamanya aku tak jejak pantai! Tolaklah Pantai Puteri di Melaka sebab memang setiap kali balik Melaka aku akan singgah melepak di sana. Pattaya sangat cantik dan bersih. Bolehlah aku katakan ia adalah bandaraya pantai yang sibuk, tetapi tenang dan terpelihara. Korang kena datang sini dan mungkin akan faham kenapa aku cakap macam tu.

IMG_20160118_091330

Lepas mengambil gambar seadanya baharulah kami meronda mencari makanan halal. Jujurnya, susah nak cari di sini. Aku cari pun bukan sebab aku memilih sangat. Kalau ikutkan lepak mana-mana kedai minta makanan laut sudah. Tapi aku memikirkan kalau aku bawa keluarga, praktikal tak tempat ini. Akhirnya kami bertemu dengan satu kedai makan yang ada logo halal. Belek-belek menu ada jugak jual babi di sini. Aku memesan nasi putih dengan udang masam-manis manakala Hadi pula memesan sandwich sahaja. Kami pilih kedai ini, selain sebab terpedaya dengan logo halal itu ialah sebab kedai ini ada wifi. Senang nak merangka destinasi seterusnya. Macam tu punya menu pun kena THB420. Memang takdelah nak singgah lagi. Aku terus andaikan aku brunch terus pagi itu.

IMG_20160118_102228

IMG_20160118_104245

Selepas makan, kami meronda-ronda dan mencari masjid. Kami jumpa 2 masjid di sini iaitu Masjid Hidayatussaligeen dan Masjid Darul Ibadah, Pattaya. Lokasi antara satu masjid ke satu masjid in tidaklah jauh sangat. Ya, dikawasan ini banyak tempat makan yang menghidangkan makanan yang halal. Tapi jauh sangat pulak dari kawasan hotel. Lagi pula ia terletak ditepi jalan besar. Nak patah balik jauh! Sudahlah jauh, kalau datang malam pasti sesat-larat dibuatnya.

Masjid Darul Ibadah
Masjid Darul Ibadah
Masjid Hidayatussaligeen
Masjid Hidayatussaligeen

Kemudian kami bergegas ke kedai membuat sut. Kami dijadualkan untuk fitting seluar sekitar jam 11.00 pagi. Tekak sangat haus. Cuaca di sini agak panas dalam lingkungan 32 – 34 darjah selsius. Memang rentung kulit aku akibatnya. Aku pula jenis yang tidak berlosyen bagai-bagai. Tak lama pun fitting seluar. Lebih kurang 10 minit selesai.

IMG_20160118_123959

Pattaya Hari 1 : Wah, Lamanya Tak Berjalan!

P_20160117_131232

Rasa sangat teruja untuk memulakan hari ini. Barang-barang sudah siap packing daripada semalam. Ala, takde apa sangat pun yang aku bawa. Beberapa barang keperluan harian dan 2 pasang baju sahaja. Beg sedikit besar, sebab aku bercadang untuk buat sut. Kalau ada pakaian yang menarik di sana aku beli aje. Itu lebih senang.

Seawal pagi aku dan Hadi menyiapkan anak-anak. Mandikan mereka, bawa pergi sarapan dan siapkan barangan keperluan mereka yang mana yang tak ada. Ini pertama kali kami mahu berjalan berdua. Kalau ikutkan memanglah nak bawa anak bersama-sama. Tapi aku dengan Hadi memang perlukan percutian berdua ini sesungguhnya. Jadi budak-budak, lain kali kita pergi bersama-sama ya.

Penerbangan hari ini ke Pattaya dijadualkan pada pukul 2.25 petang. Asalnya mahu minta adik aku hantarkan ke KLIA2. Disebabkan dia pun macam tak cukup tidur, aku cadangkan naik teksi sahaja. Setidak-tidaknya aku tahu kadar ke lapangan terbang dari Bandar Saujana Putra. Jadi kadar dengan menggunakan meter adalah dalam lingkungan RM48-RM50.

P_20160117_140148

Pertama kali ke KLIA 2, dan selepas 3 tahun tidak merasa naik kapal terbang, aku terbangang-bangang di situ. Nak check-in pun tak ingat macam mana nak buat. Mana nak beratur, mana nak tuju. Mujurlah lapangan terbang itu tidak berapa sibuk. Dalam tersiput-siput akhirnya berjaya juga urusan pendaftaran. Kami masuk agak awal. Alang-alang menunggu, lepak dahulu di Gloria Jeans sambil membincangkan apa benda kami nak buat bila sampai di Pattaya nanti.

Pengalaman naik kapal terbang selepas tiga tahun tak merasa terbang memang agak menakutkan. Ini kali pertama aku terbang selepas insiden MH370 dan MH17. Jadi perasaan takut memang menggila tapi kutahan, Jebat! Penerbangan mengambil masa selama 2 jam sahaja. Sekejap tidur, sekejap jaga, tahu-tahu dah sampai di Lapangan Terbang Antarabangsa U-tapao.

P_20160117_163626

Lapangan terbang di sini sedang dalam proses naik taraf jadi ia tidaklah elok sangat pada pandangan mata. Di sinilah permulaan pengalaman yang lama sangat tidak aku rasakan iaitu pemeriksaan imigresen. Ada 2 pesawat yang mendarat dan hanya ada 2 kaunter sahaja yang dibuka. Yang serabutnya, ada 3 barisan yang macam ular kena palu dan aku berada dibarisan yang keliru itu. Oleh kerana ramai sangat dan barisan nampak macam tidak bergerak, aku beransur sebentar ke tandas. Tak sempat masuk pintu tandas, satu pengumuman dibuat dalam bahasa Thai dan tiba-tiba semuanya berebut membentuk satu lagi barisan. Hadi memang tabah, dia setia di barisan yang sama.

Selepas aku mengosongkan tangki, aku mendapatkan Hadi dan nyata barisan itu masih kejung dekat situ jugak. Aku memang agak baran kala itu sebab tengah datang bulan. Badan memang rasa ringan aje nak mengamuk. Aku intai kiri-kanan dan lihat barisan di kanan sekali manusia yang beratur tidak ramai. Dan aku perasan ada satu kakak Cina yang satu pesawat dengan aku sedang beratur dengan mendukung anaknya yang dalam usia 2 tahun begitu.

Mungkin sebab aku sahaja manusia bertudung di situ, aku disapa seorang remaja Thai di depan kakak tadi. Dia cakap lorong ini untuk warga Thai sahaja. Ah, sudah! Barisan yang lain masih tak bergerak! “Takpe rasanya sebab kami ini antara warga Thai yang terakhir. Mungkin selepas kami selesai mereka boleh melayan warganegara lain” begitulah lebih kurang selepas direct translation perbualan tadi. Kakak Cina tadi pun bersembang dengan aku selepas terdengar penjelasan remaja Thai tadi. Dia cakap kita stay aje barisan ni. Lagi pula kita tidak memotong mana-mana barisan warga Thai yang lain.

Aku iyakan aje. Tapi aku tidak nafikan aku mula serabut. Belum keluar lapangan terbang dan tersangkut dengan sistem yang macam siput seperti ini. Apabila giliran aku ke kaunter selepas remaja Thai tadi selesai, kakak imigresen muka ketat tu membebel-bebel lapan harakat bahasa dia. Aku assume dia pekik ada lagi tak warga Thai yang tercicir? Soheh memang remaja tadi yang terakhir. Dengan keterpaksaan itu dia layan juga aku (dia memang tak ikhlas kerja agaknya sebab borang arrival aku dia tampal departure – yang aku sedar masa nak balik!)

Selepas imigresen. Sekarang masa mencari teksi. Melalui pembacaan, aku difahamkan harga teksi ke Pattaya dari lapangan terbang ialah sekitar THB800 untuk satu teksi. Namun kami disapa agen minivan yang menawarkan harga THB250 seorang untuk ke sana. Kebetulan pula dalam minivan yang sama ada 2 orang Cina, 4 Melayu dan 4 India! Dah macam yamseng menjerit Satu Malaysia.

P_20160117_171949

Perjalanan mengambil masa lebih kurang 45 minit ke satu jam, mengikut keadaan trafik. Kami menginap di April Suites. Untuk ke sana, perlu meredah rumah-rumah lama dan lorong kecil. Tetapi keadaan hotel tidaklah seteruk pemandangan di luarnya. Ia amat selesa dan bilik airnya cantik walaupun tiada bath tub seperti gambar yang memperdaya pandangan aku membelinya! Mungkin bilik yang lebih mahal ada kot..

Selepas rehat seadanya, misi pertama ialah mencari motorsikal untuk di sewa dan pergi makan. Malangnya kedai sewa motorsikal di depan hotel semuanya stok motor habis. Kalau nak, kena tunggu esok. Memang takde maknanyalah. Kami kemudian berjalan dan mencari kedai lain. Sehari sewa THB250. Nak sewa selama 3 hari. Tawar punya tawar dapatlah THB50, cun harga tu :)

Satu lagi sengal di sini, takde peta! Selalu kalau kami ke tempat lain di Thailand senang untuk dapatkan peta dan meronda. Peta habis..semua orang bercuti ke Pattaya agaknya. Jadi kami redah sahajalah dan cuba mengingat jalan. Takdelah rumit sangat jalan di sini, tapi disebabkan sudah malam menjadikan edisi mengingat jalan itu agak rumit juga. Tambahan pula kami berputar-putar mencari stesen minyak yang entah mana-mana letaknya.

Misi kedua pula ialah meninjau-ninjau port makan halal. Mungkin disebabkan malam atau tak perasan, kami memang tidak berjumpa dengan kedai makanan halal. Mujurlah sewaktu Hadi membelah jalan aku perasan ada satu kedai halal. Terus kami berhenti dan makan di situ. Menu simple sahaja…nasi, telur dadar dan tomyam seafood. Air pula, tetaplah air teh air thai yang memang sedap rasanya. Entah kenapa ada juga sebiji telur mata kerbau sesat di situ. Dek kerana sudah lapar menggila, kami bahamkan aje.

P_20160117_201049

Selepas itu kami bergegas mencari kedai baju untuk menempah sut. Katanya di sini kita boleh dapat sepasang dengan harga sekitar RM300-RM350. Itu maksimum yang boleh aku spend untuk sepasang. Kalau lebih memang tak buat pun tak apa. Lagi pula pertukaran mata wang yang tidak memihak juga antara faktor aku sedikit berkira untuk menempah sut. Tapi fikir balik, alang-alang di sini buat ajelah. Kalau tempah di KL mahu RM700 – untuk sut yang berkualiti.

Tawar-menawar berlaku sekali lagi. Mula-mula dia mintak THB600, memang takdelah. Tapi pemilik kedai itu mengenangkan aku pelanggan terakhir dan kami mahu menempah 3 pasang, dia bersetuju. “Tak apalah…kita Asia dengan Asia. Nanti saya tekanlah pelancong Eropah” begitu lebih kurang katanya.

Selepas itu kami terus balik dan membuat perancangan untuk hari esok. Letih gile. Esok kami perlu ke kedai itu kembali untuk fitting seluar pula…mujur hotel tu best. Lena semalaman walaupun saluran TV di hotel ini menawarkan 75 pilihan saluran. Gilalah!

P_20160117_190755_PN

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...