RSS

Leonard Nimoy : LLAP

Mr. Spock

Mr. Spock

Leonard Nimoy featured in Bruno Mars video clip, The Lazy Song

Leonard Nimoy featured in Bruno Mars video clip, The Lazy Song

Featured in The Big Bang Theory

Featured in The Big Bang Theory

 

Dear Leonard Nimoy aka Mr Spock, now you can rest in peace. Live Long and Prosper

 

Posted by on March 2, 2015 in Belasungkawa, Hiburan

Leave a comment

Tags: , , ,

Temu Duga : “Sebenarnya Hanya Formaliti”

 

Selamat berhujung minggu. Drama sebabak ini berkaitan dengan temu duga. Selamat membaca sambil minum segelas neskepe panas. Semoga tak tumpah kena kat kibod tuan dan puan.

Panel : Terima kasih atas kesudian hadir ke sesi temu duga ini. Sebelum bermula, saya mahu kamu semua berlapang dada dan bersyukur kerana Malaysia masih aman. Kami sebenarnya sudah mempunyai calon untuk mengisi kekosongan yang ada. Ini sebenarnya hanyalah satu formaliti semata-mata. Jadi janganlah berkecil hati sekiranya tuan dan puan tidak ditawarkan kerja ini nanti.

Dalam 100 orang, 15 sudah tinggalkan premis tempat temu duga berlangsung. Aku masih duduk mengukir senyum ikhlas tapi jauh. Kalau tak sebab menjaga imej dan kesucian jiwa, sudah lama aku gunakan twitter untuk mengutuk panel yang berucap seperti mengutuk Israel menyerang Gaza.

Jadi acara berlangsung seperti yang telah disuratkan. Giliran pun tiba. Panel mengulang kembali perkara yang sama dan aku tetap tersenyum menghormati beliau yang sebenarnya terikat dengan dialog nukilan penulis-penulis skrip jajahan takluk dewata yang ampuh berselirat kabel warna hijau, merah dan kuning.

 

 

Panel : Jadi Puan maklum ini hanyalah formaliti sahaja.

Aku : Saya maklum. Saya akan memberikan kerjasama sepenuhnya pada tuan untuk menjayakan formaliti ini. Memang hobi saya menghadiri interview sebenarnya.

Panel : Jadi boleh tak Puan ceritakan pengalaman dan kehebatan Puan supaya saya boleh berpura-pura berminat dan berpura-pura mengambil nota?

Aku : Boleh, tiada masalah. Saya memang gemar mencanangkan kehandalan saya dan pengalaman saya yang menggunung itu. Itu belum masuk sijil-sijil penghargaan oleh menteri itu, KP ini dan sijil pendidikan yang saya terima memandangkan saya terlebih yakin pula saya layak untuk kerja yang ditawarkan.

Panel : Jadi apa pendapat Puan tentang sistem itu dan ini untuk penambahbaikan perkhidmatan dan bla bla bla untuk menambah pendapatan berkapita bla bla bla haaaark tuuih?

Aku : Baguuuus….baguuss baguuus kipas kebas bagus setuju belaka haaar tuuih jugak.

Panel : Jadi ada cadangan utk memperbaiki imej sarikat di mata dunia dan di bontot Marikh?

Aku : Ada…teruskan amalan sebegini. Formaliti ini bagus. Ia langsung tidak membazirkan masa dan duit calon yang hadir. Siapa cakap macam tu memang dia bodoh dan patutlah tiada dalam formaliti ni. Duit yang mereka keluarkan itulah dijana untuk pertumbuhan ekonomi negara dengan menuang petrol ke lokasi ini, membayar tol walaupun terpaksa bersesak-sesak. Mereka tak berfikiran positif..Mereka tidak percaya pada kuasa tuhan dan kuasa dragon ball yang ada 7 bijik semuanya.

Panel tersenyum mendengar jawapan aku yang jujur, yakin dan tepat ke sasaran. Jauh disudut hati mereka merintih kerana menjadi sebahagian yang terlibat melaksanakan formaliti itu. Kalau boleh, mereka hendak berhenti kerja dan berikan jawatan mereka pada aku. Orang macam aku ini dilepaskan dengan formaliti juga.

Bersilatlah kami mengikut formaliti. Ada yang 5 minit. Ada yang 15 minit. Ada juga yang 30 minit. Yang 30 minit tu konfiden nak mamp** akan dapat kerja yang ditawarkan.

****

Balik aje dari temu duga itu, aku terus ke Yamaha Muzik dan membeli satu set drum, satu gitar bass dan satu gitar lead. Aku sebagai vokalis dan pemain ukulele, suami bermain drum, Eskandar dan Ezzudin main gitar dan kami jamming lagu Five Little Monkey. Kumpulan ini dinamakan ‘The Formality….’

 

 

Posted by on February 27, 2015 in Macam-Macam Hal

Leave a comment

Kak, Nak Beli Tudung?

Jawapan standard pada peniaga online yang sesuka kicap mengetagged aku cukup mudah. Tak kisahlah menjual tudung, produk kecantikan dan insurans.”Saya hanya mahu beli kalau awak jual anak dengan mercun aje. Yang lain saya tak mahu”.

Akhir-akhir ini aku sering disapa sang penjual tudung/shawl/hijab apa juga seangkatan dengannya. Aku manusia mahu yang mudah sebenarnya. Mudah dalam erti kata, sarung sahaja – siap! Tidak perlu langkah satu sampai sembilan, satu sampai lapan atau berlangkah-langkah. Takde kuasa dowh..

Secara jujur manalah aku reti nak membungkus kepala dengan pelbagai gerak kerja yang dinyatakan.

Pernah aku bertanya, Ya, habibi,adakah dengan tidak ‘in’gaya tudung yang saya kenakan membuatkan saya kurang wanita? “Tidak, sayangku…kamu berpakaianlah asalkan kamu selesa. Saya pun rimas dengan tudung lilit-litit ni. Kamu tetap cantik di mata, hati dan jiwaku..” (Penambahan dialog berlaku kerana aku suka exejeret kecintaan yang ada).

Maka pada suatu senja rembang tiba-tiba diri aku berada di satu kawasan jualan penghabisan stok tudung entah apa tajuknya di Seksyen 7. Murah-murah kata mereka yang pernah berbelanja di sana. Hmmm…murah korang dengan murah aku sangat subjektif.

Setiap laluan jualan aku lalui sepintas lalu. Pandang aje, pegang tidak. Bermacam-macam saiz dan beraneka corak. Cantiklah juga, tapi sekali lagi cantik aku dengan cantik orang sangat subjektif. Entah macam mana nak melilit-lilit rumit sangat nampaknya. Tidak cukup dengan poster langkah 1 sampai sembilan, ada pulak tayangan video. Aku perhati dari posisi sedia ada. Huh, tak membantu.

Aku cuba google pula cara-cara memakai shawl yang khabarnya mudah…mudah aje. Pendek kata semuanya mudahlah.

Langkah 1 - 10

Langkah 1 – 10

 

Errr…ok. Banyak sangat langkahnya. Aku konfius. Mungkin boleh kurangkan langkah.

Langkah 1 - 9

Langkah 1 – 9

 

Pun tak membantu. Aku cari lagi kalau ada yang lebih mudah.

Langkah 1 - 8

Langkah 1 – 8

 

Hmmm…masih banyak. Mari kurangkan lagi langkah yang ada.

Langkah 1 - 7

Langkah 1 – 7

 

Alahai, kak Benny memang tak reti la. Mari kurangkan lagi…

Langkah 1 - 6

Langkah 1 – 6

 

Kurangkan lagi…

Langkah 1 - 5

Langkah 1 – 5

 

Kurangkan lagi..

Langkah 1 - 4

Langkah 1 – 4

 

Dan lagi…

Langkah 1 - 3

Langkah 1 – 3

 

Ish…gini ajelah. Aku jenis yang sarung dan siap! Takde jarum peniti, takde keronsang 2 ke 3 unit dan bunga-bungaan segonggong di atasnya. Memang mudah. Kau boleh kata aku tak bergaya, neraka kau boleh kata aku pemalas. Nyatanya aku selesa :)

Simple dan tidak membahayakan anak tanpa jarum-jaruman.

Simple dan tidak membahayakan anak tanpa jarum-jaruman.

 

Posted by on February 26, 2015 in Macam-Macam Hal

Leave a comment

2-0!

pink-and-green-scene

Kisah van ni memang langka. Untuk satu taklimat di Putrajaya, kami dipisahkan dengan dua buah van ke sana. Satu van dipenuhi warga berbaju merah jambu dan satu lagi warga berbaju hijau. Berbaju hijau itu, akulah antara insan terpilih warna alami.

Kakitangan terlibat diminta menunggu di ruang sepatutnya jam 7.00 pagi. Disebabkan trafik yang tidak membantu, tidak ramai yang sampai tepat pada waktunya. Untung bagi warga berbaju pink kerana semua ahli mereka cukup justeru mereka bertolak lebih awal dari kenderaan warga berbaju hijau. Dalam hati aku sudah berbisik ‘takpe, geraklah dulu. Silap-silap kami sampai dulu…’

Tidak lama selepas itu setelah semua warga berbaju hijau cukup, kami pun bertolak dengan tenang. Aku lena-lena ayam kerana tidak cukup tidur. Sesampai di lokasi, kami terus ke dewan perjumpaan berlangsung untuk menyiapkan perkara-perkara pra-pendaftaran.

Memang tepat jangkaan aku tadi. Van warga merah jambu belum sampai lagi! Sesat di Putrajaya katanya..Memanglah mereka semua dibahan oleh kami-kami yang berwarna hijau ini dengan riangnya.

****

Acara selesai sekitar 1.30 petang. Van yang mengambil warga merah jambu sudah ada di tempat loading. Van warga hijau belum nampak-nampak lagi. Semua barang-barang dan makanan yang mahu di bawa balik ke pejabat disimpan di van warga merah jambu. Dan sekali-lagi mereka bertolak dahulu. Penuh sedu-sedan aku membabai mereka sambil mengharapkan van kami pula tiba. Maklum sahaja. Badan sudah mulai sakit-sakit. Hari ini sedikit lewat melakukan rutin diwaktu rehat.

Van tiba dan kami semua balik dengan riang. Ingatkan bolehlah terus balik ke pejabat dengan tenang. Rupanya boss terlupa menukar pas yang diambil. Terpaksalah van berpatah balik. Mujur tak jauh mana dan proses penukaran juga tidak lama. Kami balik ke pejabat dengan suka-suki bertukar-tukar cerita apa yang terjadi masa taklimat tadi.

Di tengah jalan, kami dikhabarkan van yang membawa warga berbaju pink sesat 30 minit. Lebih kelakar, sesat dalam kawasan parking. Memang jadi bahan ceritalah kisah kesesatan mereka mencari jalan pulang ke pejabat.

‘Takpe, diorang bawak makanan cukup stok seminggu tu’ satu suara membahan. Pendek kata perjalanan kami penuh gurau senda dan andaian-andaian lucu, cukup untuk menghilangkan keletihan dan rasa kantuk yang ada.

Terima kasih warga baju hijau dan warga baju merah jambu. Seronok berkerja dan bersahabat dengan kalian semua. :)

 

Posted by on February 25, 2015 in Kerja

Leave a comment

Raja Buah

Kuningmu menggoda...

Kuningmu menggoda…

 

Lama tak makan durian yang sedap, ampuh dan mapan. Ringkasnya, durian yang sedap giler nak mamp** sampai menjejes air mata. Kali terakhir tahun lepas, kalau tak silap semasa Ezzudin 7 bulan dalam kandungan. Aku dibelanja durian tembaga bukit yang sumpah sedap dan durian udang merah. Sedap juga, tapi tidak sehandal durian tembaga bukit. Musang King lebih klasik..Itu berlaku pada tahun 2012 dan itu juga adalah kali pertama aku merasa raja buah berjenama Musang King. Perasaannya?! Syurga….!

Petang semalam kami melalui kedai durian yang sama. Separa menjerit aku tunjukkan ‘eh, durian!’ Maklum sekarang bukan musim durian yang menggila. Hadi tidak menghampakan aku petang itu. Sayangnya durian tembaga bukit tak ada. Yang ada semuanya tajuk lain. Takpelah, aku nampak ada Musang King.

Harganya memang mahal. Oh, kau eksyen sebab bukan musimnya. Aku minta pengurangan harga seadanya. Aku katakan pada sang penjual aku teringin sangat dan aku baru sahaja habis berpantang. Dia memilih buah yang paling anggun untuk kami berdua. Sebiji cukuplah…sekadar menghilangkan perasaan teringin.

Fuuuh..fuuh,..sumpah sedap :)

Setahun tak makan durian lepas ini pun tak mengapa.

Beliau menikmatinya dengan aman...

Beliau menikmatinya dengan aman…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Posted by on February 18, 2015 in Makan

Leave a comment