Nihon E Youkoso – Ohai, Kobe!

17.07.17…cantik tarikh ini.

Seawal 4.00 pagi aku sudah mula bergerak dari rumah menuju ke KLIA 2. Lagu-lagu yang berkumandang di radio pagi itu seolah-olah menzahirkan perasaan kami berdua. How Do I Live, One Sweet Day dan When You’re Gone terasa menusuk dihati. Aku dan Hadi bersembang ala kadar. Banyaknya melayan emosi. Kami tiba di KLIA 2 pada pukul 4.30 pagi – sebelum lalat bangun 🙂

Kalau ikut perbincangan semalam, kami semua rancang untuk berkumpul pada pukul 5.00 pagi. Rupanya sudah ada peserta lain yang sudah sampai di KLIA 2. Setiap seorang dibenarkan membawa barang dengan berat 40 kilogram sahaja. Agak panik juga aku pagi itu kerana aku bawa 2 bagasi yang agak besar dan berat. Itu belum campur 3 kotak cenderamata yang kami putuskan strap wrap sahaja. Tumpanglah kelayakan berat sesiapa yang sekadar bawa satu beg.

Urusan pagi itu lancar. Terima kasih kepada Aifa sebab dia yang cargas untuk melancarkan proses renyah-renyah ni. Siap buatkan kami tagging untuk memudahkan kami mengesan beg semua peserta di lapangan terbang nanti.

Sebelum masuk, aku babai Hadi dulu. Yu jaga diri yu, ai jaga diri ai tu standard la. Kemudian aku telefon mama untuk maklumkan yang aku akan naik pesawat. Mama bagitahu yang Ezzudin pulak deman. Alahai…kesian dia. Demam nak membesar tu.

Pagi itu aku sarapan segelas milo ais kaw dengan sandwich telur (yang tak nampak telurnya). Aku, Aiesa, Kak Linda dan Syarqawey bersembang-sembang kosong sementara menanti peserta lain. Yang lain ada yang di surau dan ada yang minum di tempat lain. Aku tak banyak ambil gambar. Tumpang-tumpang sahaja siapa yang ambil gambar. Gajet Aiesa tu canggih sangat. Rasanya semua umat akan menumpang kamera dia nanti.

Kami bertolak dengan pesawat Air Asia dari KL ke Kansai, Osaka. Penerbangan mengambil masa selama 6 jam 10 minit. Jam 12.04 petang, pesawat terbang pada ketinggian 40 ribu kaki dan dijangka masuk ke ruang udara Jepun 20 minit dari pengumuman itu. Penerbangan masih ada berbaki kira-kira 2 jam lebih…wow, aku dengar keluhan perantau. 

Kami kemudiannya mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Kansai. Kepada yg bernasib baik, dapatlah 2x makan dalam flight. Akulah salah seorang tu. Kepada yang tidak, bertabahlah hahaha…Mujurlah pagi tadi kami dibekalkan pakej Nasi Ayam Uncle Chin. Kemudian aku dapat Nasi Lemak Pak Nasser pula 🙂

Urusan kastam berjalan lancar. Cuma masa giliran aku mereka minta jadual sepanjang di sini. Mujur semua dokumen memang aku sudah cetak dan bawa bersama. Wakil JICA menyambut kami di lapangan terbang, Haja-san kalau tak silap namanya. Kami kemudiannya menaiki bas untuk ke hotel. Perjalanan mengambil masa hampir satu jam. Syukurlah sebelum bergerak ada 3 manusia sealiran dan fahaman untuk misi rahsia 🙂

Bas pula terpaksa berhenti di tepi jalan kerana laluan yang sempit. Kami diminta berjalan kaki untuk ke hotel. Ohai, dengan beg macam dibuang keluarga ditambah dengan jalan naik bukit, terasa ya ampun ya ampun seketika. Untungnya kebanyakan peserta saling bantu-membantu dan semuanya kembali lancar.

Urusan check in tak lama, cuma serabut sikit sebab Hotel Monterey yang kami duduk ini memang menjadi tumpuan ramai. Sebelum naik bilik, kami mengambil beberapa nota yang dibekalkan untuk kursus ini. Bilik selesa – untuk seorang. Sampai sahaja bilik, aku pulak naik serabut dengan simkad sini yang entah macam mana kaedahnya. Sudahnya aku guna wifi hotel aje walaupun tak laju mana. 

Malam itu kami berjalan-jalan dikawasan sekitar. Takdelah jalan jauh mana pun. Aku agak keletihan. Boleh dikatakan ramai yang mengambil peluang untuk pecahkan duit di sini. Hari pertama ini, aku belum berbelanja lagi. Stok makanan yang aku bawa perlu diberi keutamaan. Tapi tengok kopi ais tadi aku goyah juga 🙂 Sila bawa bersabar, Beni…

Setakat itu sahaja dulu catatan pertama dari Jepun. Aku masih menunggu seterika aku yang berjalan-jalan dipinjam kawan-kawan. Satu pesanan aku, pulangkan seterika Cinderella aku tu sebelum pukul 12.00 malam waktu tempatan ya.

Watashitachiha Kazokudesu – WA JICA 2017

Awal-awal tertubuhnya group ini, boleh dikatakan aku hanya kenal AJ dan abang bomba – Fatta Amin selain Kak Dilla. Itupun sebab kami duduk sebelah-menyebelah dan ada wavelengths yang sama. Tok Penghulu/Ketua yang dilantik pun aku tak ingat siapa, cuma aku tahu dia pernah ada pengalaman berkursus di Jepun sahaja. Makanya logik sangat dia dilantik menjadi ketua dan menyelamatkan tembolok kami-kami yang lain 🙂
Hari pertama penuh dengan salam memperkenalkan diri. Hari kedua penuh dengan update siapa dah ambil visa dan progres kelulusan ke luar negara masing-masing manakala hari-hari seterusnya ialah perbincangan perlukah mempunyai simkad Jepun untuk memudahkan urusan perhubungan dan kadar pertukaran wang semasa. Disebabkan aku manusia yg agak attach dengan media sosial atas pelbagai urusan, maka perlunya aku sentiasa ada data setidak-tidaknya untuk What’s App, Facebook, WordPress dan BingoBlitz hahaha…(tak menahan nak main bingo konon.)

Kemudian-kemudian itu beranaklah inisiatif untuk persediaan cenderamata, banner dan hal-hal lain. Memang gila group ni. Asal cakap, ada yang buat dan volunteer. Nanti kos itu kami bahagilah 20 orang. Tak banyak mana pun, tapi dalam keadaan elaun dan gaji yang belum masuk, semput jugalah sikit-sikit. Sempat juga aku berseloroh, kalau tak bayar pun takpe. Setiap hari, seorang belanja aku set bento. Jimatlah belanja aku di sana 🙂

Sekonyong-konyong aku mendapat gelaran ‘Bainipedia’. Mungkin sebab aku aktif dalam menjawab nota-nota kabinet yang berbangkit dalam group ini. Mudahnya, aku jawab mana yang aku tahu. Ramai lagi yang hebat-hebat dalam tu, tapi mereka semua sibuk dan tak dapat jawab dengan segera. Teddy Marshall tu sekali berbunyi, gelak sendiri aku membacanya. Ha, by the way...punyalah nak dapatkan respond dia ni masa kami semua sibuk minta gambar, aku sampai telefon pejabat dia di Sandakan. Super sibuk Dr. Teddy ni tuan puan.

Elaun pula dijangka masuk ketika kami semua sudahpun menjejak kaki di Jepun. Dalam catatan terdahulu ada aku tulis tentang balasan yang setimpal atas perbuatan kita. Ha, inilah aku mendapatnya. Rezeki aku agaknya…aku swap giliran kutu dengan Abang Mie tahun lepas. Sepatutnya aku dapat pada November 2016, tetapi disebabkan Abang Mie memohon pertukaran untuk tukar kerana keperluan yang mendesak, aku setuju untuk giliran pada Julai 2017. Makanya kewangan aku sedikit lapang sementara menanti elaun sebenar masuk nanti. 

Boleh dikatakan semua umat dalam group ini badan sahaja di Malaysia. Jiwa dah sampai Jepun! Tak terkecuali aku juga. Mujurlah majlis raya baru-baru ini menyibukkan fizikal dan minda aku. Kalau tak lemang tu semua dah jadi sushi telur!

Ketika catatan ini dibuat, aku masih termenung nak packing baju apa. Semuanya sudah aku campak ke tepi apa yang perlu, hanya perlu kemaskan sahaja. Nanti-nantilah aku buat. Banyak masa lapang aku digunakan untuk menelaah nota bahasa Jepun sahaja. Dulu masa ambil bahasa ketiga mengada-ngada ambil bahasa Perancis. Sekarang mendapatlah…

Ok setakat itu dahulu…

Sumimasen – Ohai, Jepun!

Semuanya bermula bagai disusun-susun – cantik, rapi tapi serabut. Emel jabatan memang hari-hari aku buka. Pelawaan menghadiri kursus itu hanya dibaca sepintas lalu. Tapi kerana galakan kabadhak Intan, aku cuba mohon juga.

Manalah tahu rezeki. Kot dapat, ada juga sesuatu untuk dijadikan kenangan selain menyemarakkan kembali semangat aku yang kian layu dihambat kelembapan Sumber Samba Rio dan Menusia Medusa.

12 tahun ini seolah tiada apa yang baharu yang boleh dibanggakan. Terasa kemegahan menerbitkan program Merdeka, Mengarak Panji-Panji dan siaran langsung yang lain kemain cepat dipuput zaman. Berapa ketul aje ingat. Diminta kembali ke tempat lama dengan gred yang sama memang minta maaf lahir batin. Ku rela mereput, ku rela dibenci konsepnya. Gred berbeza itu lain cerita.

Ada Sarjana atau takde Sarjana, sama aje. ‘Kamu ben Sarjan’ aje semua ni. Hanya sehelai kertas bermaruah nan kaku dan lagak patung cendana gitu. Tapi aku bersyukur berjaya menamatkannya dengan dugaan-dugaan yang disuratkan. Kemudian kembali berkhidmat RTM pada tahun 2013 dan kini tahun 2017 – gred aku masih sama!

Harapnya permohonan kursus aku ini berjaya dan adalah warna terang dalam rangka pergerakan kerjaya setelah lama kelabu tahi anjing aje warnanya.

Ingat ayat tadi – cantik, rapi tapi serabut. Masa itu jugalah kad pengenalan aku hilang dan perlu diganti. Di denda dan ditazkirahkan agar tidak lalai dalam menjaga kartu itu. Masa itu jugalah pasukan-pasukan audit kiri-kanan memberi salam mahu merenung kembali kisah-kisah silam perbelanjaan yang berlaku walaupun aku tidak terlibat kerana ketika itu aku sedang cuti belajar. Akhir sekali, memohon dengan suci hati kepada bos yang tercinta untuk mencoret bukannya sepatah dua kata, tapi 3-4 helai ulasan mengapa perlu kakitangannya diberikan peluang mendakap ilmu di negara matahari terbit itu. Kerana kesanggupan aku menanti akan ulasan dan tanda tangan beliau sehingga pukul 9.30 malam itu agaknya aku diberikan balasan yang setimpal. Okay cerita balasan ini ada lagi tapi dicatatan yang lain akan aku tulis.

Hampir sebulan aku menanti sebuah jawaban. Dalam hati memang sudah ada konflik kalau dapat dan kalau tak dapat. 26 hari tu…banyak perkara perlu aku aturkan kalau memang ada rezeki di situ. Hadi memang bagi galakan sepenuhnya. Tidak timbul sangat isu anak masih kecil, habis ai dan anak-anak macam mana atau ala, tak payahlah apply. Memang cantik dan rapi kerana tarikh kursus itu berlangsung, Hadi sepatutnya sudah lepas viva (and he did!) Mama dan adik-adik juga sudi memberikan pertolongan cemas sekiranya Hadi tak boleh menguruskan anak-anak. Kebetulan pula taska anak-anak berpindah lokasi dari sebelah lorong menjadi sebelah taman. Itu juga punca serabut sekejap awal-awal dulu.

Alhamdulillah…rezeki aku. Permohonan aku untuk menghadiri kursus LEP2.0 di Jepun berjaya! Selain kak Intan, dipejabat aku hanya berkongsi berita ini dengan Aie. Memang tidaklah aku kongsi di Facebook kerana jujurnya – aku segan. Sehinggalah pada hari aku menguruskan dokumen perjalanan di tingkat 7 baharu aku sedar, aku tidak berkeseorangan. Ada seorang lagi kakitangan RTM yang berjaya. Hanya staff RTM dan satu jabatan lain yang aku tak ingat sahaja berjaya menghantar 2 peserta. Jabatan lain hanya satu kakitangan sahaja.

Jadinya dengan Kak Dilla kami berdua menghadiri taklimat di Pejabat JICA, Jalan Ampang. Itulah kali pertama aku melihat wajah-wajah peserta lain yang datang daripada pelbagai latar belakang. Terasa ameba sangat aku berbanding yang lain. Apa yang terjadi kemudiannya ialah mengagumi sesama sendiri macam lagu Marcell dan Shanty – Hanya Memuji.

Hari yang sama selepas taklimat, kami bergegas pula menguruskan visa di Kedutaan Jepun. Ini pun satu hal. Nak berjalan, agak jauh. Nak jalan juga, tapi tak tahu jalan. Atas bantuan Aifa yang menempah Grab Car, sampai juga aku ke situ. Tapi jam betul-betul pukul 11.50 pagi. Masalahnya ada satu lagi kumpulan masih menunggu Grab Car. Tinggal 10 minit sahaja lagi sebelum kaunter visa berhenti rehat dan dibuka semula pada pukul 2.00 petang. Aku sendiri tak sedar rupanya aku terpisah dengan Kak Dilla dalam pembahagian Grab Car tadi. Jadinya aku sempat buat tapi Kak Dilla kena tunggu kaunter buka pada pukul 2.00 petang. Apapun, semua urusan selesai hari itu juga.

Lewat petang itu, tertubuhnya group What’s App JICA 2017 untuk memudahkan urusan komunikasi dan bermulalah perbincangan pra-kursus nan epik, bersepadu dan penuh dengan komitmen.

Apa yang terjadi selepas itu ialah sejarah, geografi, perhubungan antarabangsa, dasar, pengajian bahasa dan pengajian am – seriously!

Jamuan Raya Bahagian Strategik RTM

Semalam, usailah sudah Majlis Sambutan Hari Raya – Warna-Warni Aidilfitri Syawal 2017 Bahagian Strategik RTM. Unit Kandungan Kreatif baharu sahaja menjadi sebahagian daripada keluarga Bahagian Strategik. Ini menjadikan majlis semalam penglibatan UKK yang pertama secara berjemaah untuk acara sosial, kekeluargaan dan jimba.

Rancangan untuk menganjurkan majlis ini tidaklah terlalu mengejut, tidak juga terlalu awal. Seminggu sebelum Ramadan berakhir, mesyuarat penyelarasan diatur dan pembahagian kerja terus dibuat. UKK diminta menyediakan juadah lemang dan rendang. Agak gelap kejap mata aku masa itu kerana kosnya agak tinggi, kami diminta menyediakan makanan untuk 400 orang tetamu.

Menu itu kemudiannya dipecah-kecilkan mengikut kadar kemampuan unit-unit dibawah UKK supaya audit tidak pick-up (lawak kewangan) dan pembahagian yang adil berjaya dicapai. Unit Pentadbiran, Kewangan dan Dokumentasi akan menyediakan lemang, Unit Kawalan Kualiti dan Unit Syndicated menyediakan rendang daging, Unit Swasta akan menaja rendang ayam manakala unit baharu yang terdiri dalam kalangan staff piecemeal dan Contract of Service iaitu Unit Pematuhan Kontrak akan menyediakan pinggan kertas, sudu-garfu dan tisu. Begitu caranya pembahagian harta Sulaiman Akhlaken ya..bukan suka-suki sahaja 🙂

Lemang ni, kalau beli yg dibakar dalam buluh banyak matematik yang perlu diambil perhatian. Satu, harganya mahal. Dua, lemang tak tentu elok masak dan yang tiga ini masalah besar, kudrat siapa nak dipepah mengusung berbuluh-buluh lemang itu? Serabut sangat, sebagai ketua aku putuskan kita beli lemang segera. Rebus seorang sedikit dan pada hari kejadian bersama-samalah kita merewang menguruskan juadah itu.

Untuk mencari lemang sahaja, tak kurang 7 pasar raya aku keluar masuk. Masa nak, payahnya nak jumpa. Bila tak nak, bersepah-sepah lemang segera aku jumpa. Apapun, misi itu berjaya dengan bantuan Huda dan Mazlina yang top-up paket lemang yang tak cukup. Huda pula volunteer untuk rebuskan semua lemang-lemang itu. Settle satu masalah.

Rasanya aku seorang aje yang pernah masak lemang segera. Ada yang kata kena tambah air santan, ada yang kata tak payah. Mujur Jijat kata dalam peket itu memang dah ada serbuk santan. Tabur aje…kami pun macam sangsi betul ke tidak. ‘Apa susah, gunting peket tu tengok ada ke tak, pastu stapler la balik,’kata Jijat. Kaaaan…benda mudah macam itu pun aku tak boleh fikir. Aku memang serabut sangat dengan urusan logistik untuk ke Jepun.

Sementara itu, urusan hiasan gerai juga perlu diselaraskan. Apa tema, nak bubuh apa, nak set-up bila semua kena fikir. Hal-Hal seperti ini memang Alia Jalani paling layak. Dialah yang menguruskan semuanya. Aku tenyeh aje booking apa yang dia perlukan. Tema kali ini ialah Hijau Kaw-Kaw. 

Persembahan pun kena fikir juga. Yang itu diserahkan kepada Unit Pematuhan Kontrak. Pandailah mereka fikir nak buat apa dalam keadaan staff UKK masih sibuk dengan urusan mesyuarat penerbitan/pitching.

 

Hari yang dinanti pun tiba…

Seawal pagi, kakitangan yang tak berapa nak sibuk dikerah membantu hiasan gerai. Carilah kad raya ke, pasu ke apa juga asalkan nampak meriah. Aku sendiri rembat kapal terbang dan sombrero dari bilik Aie. Eh, mintak izin dulu….harta orang.

Menjelang tengah hari lemang pun sampai. Wanita-wanita nan anggun semuanya berkerjasama memotong lemang itu dengan penuh semangat disusuli gosip-gosip setempat. Bau lemang tu, sumpah menggoda! Sangat mengasyikkan. Rasanya juga sedap, lembut dan mendayu-dayu. Sampai macam itu aku menggambarkan kesedapan lemang segera tu.

Majlis bermula pada pukul 3.00 petang. Terima kasih kepada Eja kerana sudi gosokkan instant shawl yg aku pakai. Aku memang tak retilah nak bergaya beregek-regek ni. Gincu aje 3 kali aku calit. Ruby tak habis-habis ‘tak nampaklah Kak Baini, teranglah lagi’. Berapa skala terang pakai lipstik pun aku tak tahu. Sampaikan aku makan lemang dengan rendang semalam aku konfius, yang sedap sangat tu rendang ke lipstik?? Dua kali aku menambah…

Majlis memang meletup-letup. Semuanya nampak seronok dengan kehadiran tetamu yang memenuhi segenap ruang di Balai Perdana. Terima kasih AJK BKTV yg turut sama hadir. Persembahan UKK seperti biasa happening dan menghiburkan. Semua orang sangat sporting termasuk dengan bosses sekali.  Sebagai staff biasa, ini yang kita nak. Masa kerja, kerjalah sesungguhnya manakala masa berhibur, begitulah juga-tapi berpada. Tapi tengok Dr. Zainal senyum tak hilang, siap sumbangkan suara kira berjaya jugalah matlamat majlis ini dibuat. Selain berhari-raya, kita lebih mengenali dan mesra sesama sendiri.

Secara peribadi, aku memang all out untuk majlis ini. Aku mahu semua orang di bawah UKK turun untuk membantu ataupun setidak-tidaknya hadir makan. Inilah peluang untuk berjumpa dan ramai yang turun kecuali yang berpuasa. Itupun mereka sudah tapau siap-siap untuk bekalan berbuka nanti. Pendek katanya, terima kasih atas komitmen semua. Nak aku namakan semua orang, tak terdaya sebab semua terlibat! Aku tagged aje ya…

Dalam majlis itu, ada beberapa moment kali pertama yang berlaku. Itulah kali pertama aku bergambar dengan Dato Adilah, Puan Noriah Letuar dan Datin Suriani. Nampak sangat aku bukannya kaki foto…terima kasih kerana sudi bergambar dengan saya 🙂 

Buat Liz, terima kasih kerana sudi berkongsi gambar. Seperti biasa, akak mohon izin gunakan gambar itu…

Terima kasih semua, Selamat Hari Raya Aidilfitri dan Maaf Zahir Batin!

P/s: 2x aku ditahniah badakkan semalam. Seakan raya meksiko semakin dekat.

Happy Birthday My Lover…

14 Julai 2017…

Selamat Hari Lahir, Hadi Hamzah. Rasanya tahun ini kali pertama kita harus raikan hari lahir awak secara ekspress rakyat. Masa betul-betul mengekang jadual kita berdua. Nampaknya sambutan ini akan bersekali dengan sambutan anakanda kita, Eskandar Dzulkarnain.

Maafkan saya atas sambutan yang serba ringkas. Minggu ini banyak menguruskan keperluan saya daripada keperluan ahli keluarga yang lain. Masa, pemahaman dan pengorbanan yang awak berikan sangat saya hargai.

Berapa juga umur awak berganjak, apa juga perubahan fizikal dan mental yang berlaku – kasih sayang saya pada awak tetap sama seperti 17 tahun lalu. Sama-samalah kita hayak kehidupan ini bersama-sama dalam walaupun keadaan kudrat dan mental kita seakan tidak larat menguruskan anak-anak lelaki berdua yang semakin lasak itu 🙂 

You can do it…kesanggupan awak untuk menjaga dua cahaya mata kita selama sebulan saya tiada nanti sangat saya sanjungi. Tapi kalau tak larat, minta bantuan talian hayat ya 🙂

Tahniah atas kejayaan viva voce pada Isnin lepas. Sepatutnya saya belanja, tapi awak pulak sudi belanja makan tengah hari kita yang pertama di Olive Garden. Insya Allah lepas saya balik Malaysia semula, kita plan percutian bersama-sama. Banyak masa bersama-sama keluarga yang perlu saya ganti. I’m so proud of you! Terima kasih kerana memberi contoh yang baik kepada anak-anak kita. Kalau ada rezeki, untuk kayuhan PhD nanti kita harung bersama-sama. Kalau tidak pun, saya lepaskan awak untuk mengejar sijil itu dahulu sementara saya menguruskan keluarga kecil kita.

Happy birthday, my lover. I love you so much. Me love you long time.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...