Catatan Pandang Belakang : Kau, Aku dan Pulau Itu…

island
Adalah sekali tu, aku teringat dekat kau. Aku teringat cerita satu malam kita yang lalu. Aku pasti aku menulis tentangnya untuk ingatan dan memori aku, sayangnya aku terlupa di halaman mana aku aku campakkan penulisan itu.
Ha, itu dia…dia muncul macam Tora!
Sudah 7 tahun rupanya cerita kita ditelan masa.
Aku ingat lagi sebelum aku berlalu, kau tanya sama ada cerita kita ini ternoktah di sini atau akan ada pertemuan lain. Aku tak jawab pun soalan tu..sebaliknya aku balas juga dengan soalan, adakah kau mahu ada pertemuan yang lain?

Ia adalah sebuah pulau yang indah dan tenang. Sesuai amat dengan kusut-masai hidup aku di masa itu mencari satu ketenangan yang total. Pandang kiri aku tak kenal siapa..Pandang kanan minah salleh seksi menggoncang berahi iman separa lesbian yang tersisa. Pulau itu sangat tenang…dan di lobi mengadap laut aku melayan emosi bersama kepulan nikotina dan air berkarbonat tanpa diet.
Aku memilih bersendirian di situ…sekali-sekala terdengar pekerja-pekerja hotel gelak gatal bergurau senda sesama sendiri. Aku masih mengadap laut membiarkan tawa gedik mereka ditelan angin sepoi-sepoi bahawa jawa. Fikiran aku mulalah merewang mengingat kembali cerita pahit yang membawa aku berkelana di pulau ini..Sayulah jugak..tapi tak menangis sendiri.
Sampailah satu ketika…anak mata tiba-tiba terkalih kelibat seorang lelaki yang – eh, macam aku kenal dia! Dia nampak terkejut dan aku terus melangkah dari kerusi rotan..Malas nak melayan emosi dan tiba masanya bersejuk-sejuk di bilik hotel pula. Bukan kerana lelaki itu..Tapi kerana aku terasa bosan seorang diri.
Aku ingat lagi wajah dia..dengan suit cokelat dan beberapa beg pakaian dia bertanyakan sesuatu kepada pekerja hotel, tapi matanya mengekor pergerakan aku yang macam anak lipas kena sembur ridsect. Dan sebaik aku melintasi dia, dia pantas memintas dan aku terkesima setempat.
‘Hi…’sapanya dan macam kena renjatan elektrik pantas aku membalasnya.
‘I know you….’apalah itu ayat pertama aku yang terkeluar…
Dahi aku berkerut sebab aku yakin aku tak pernah berkomunikasi cara TM Touch dengan dia yang melayakkan dia mengenali kehadiran aku di situ. Dan aku termalu sendiri..
‘I have to go…panas kat sini – dan aku terus berjalan beberapa tapak sebelum dia memintas aku. Dalam hati aku dah membebel….Bodohnya! Layan ajelah kejap at least adalah kawan kat pulau nie daripada sorang-sorang macam beruk.
‘Oh, ok…’ – dia yang bersuit macam nak pegi mesyuarat tu macam teragak-agak nak bercakap.
‘I lama di sini..maybe we can dinner together tonite’, tuturnya penuh konfiden. Ada nada-nada pengharapan pada wajahnya….. dan kerana aku kenal dia walaupun dia tak kenal aku…dan kerana aku tahu apa yang terjadi dalam hidupnya baru-baru ini…dan kerana dia sedikit handsome (miang!) aku hulurkan juga business card design sendiri. Selepas dia ucap terima kasih dan dengan kehadiran bellboy yang macam tak sabar-sabar nak dapat tip dari dia yang dikenali, aku terus melangkah ke bilik hotel.

 

*****
3 jam aku berfikir dibilik hotel….kebetulan apakah yang berlaku tadi? Aku rasa seluruh pekerja hotel tentu excited giler dengan kehadiran lelaki itu di hotel mereka. Tapi mat dan minah salleh lain memandang dia seperti wajah melayu yang lain juga. Sambil terbaring di katil dengan HBO memainkan filem tak laku mana ntah, aku terlelap seketika sampailah telefon hotel berdering-dering menyedarkan aku dari tidur tak bermimpi. Gaban mana pulak yang telefon aku nie? Takde siapa pun tahu aku di sini melainkan driver bas ekspress dan pengamal ilmu ghaib aje.
‘Hello…….,’ penuh malas aku menjawab…
‘Hi, Abby..ini **********terang dan jelas suaranya dihujung talian.
Aku bingkas bangun! ‘Mana tahu nombor bilik I?’ Aku tak teringat pun terlepas kata kasik nombor bilik kat lelaki itu.
Rupa-rupanya dia dapat daripada receptionist. Dia try call handphone aku banyak kali tapi di luar kawasan. Oh, aku off hp..tak mahu diganggu dan tak mahu terganggu. Eh, mana boleh reveal nombor bilik orang pada orang lain. Tak amanah betul la. Maybe sebab dirinya yang Famous Amous itu memudahkan segalanya. Jadi, dinner yang dinantikan akan terjadi 30 minit lagi dan aku baru terkial-kial dan menyiapkan diri. Aku tak tahu nak pakai apa. Jadi aku pakai seselebet mungkin – shorts dgn t-shirt oren. Make-up tarak..bedak pun tarak…Pewangi JPG disembur seadanya dan selipar Jukebox RM19.90 menjadikan penampilan aku malam itu macam student UiTM cari kedai mamak lepas penat menelaah pelajaran.
******
Dari jauh aku sudah nampak kelibat dia. Gaban betul…dia berseluar panjang dan t-shirt juga lengan panjang dan rambutnya disisir biasa. Sebaik aku menarik kerusi duduk dihadapan dia, pekerja-pekerja restoran mula memandang macam aku buat dosa besar. Melihatkan macam aku tak berapa selesa, dia meminta aku mengabaikan mereka dan bersetuju untuk melepak ditempat lain sesudah kami makan malam. Aku makan roti bakar aje….dan dia sekadar memesan secawan Cappucino panas. Aku tak tahu nak sembang apa…aku diam dan penuh konsentrasi makan. Macamlah rumit sangat nak makan roti bakar!
Wajah lelaki itu macam biasa…cuma kalau dianalisis dengan kritikal dan analitikal dapat rasanya aku lihat kesedihan dan keletihan pada raut wajahnya. Aaaah! Apa bezanya kami kerana itu yang memaksa aku bersendiri di pulau ini…Susuk tubuhnya sedikit susut…kesian, bisik aku dalam hati. Tapi tak berani nak tanya detail sebab apa kelanc** baru jumpa dah tanya hal personal..Janganlah ada paparazzi di pulau ini..jadi bahan gossip seantero Malaya pula aku dilihat bersama dia di pulau tempat jin bertendang nie.
****
Kami sembang ala-kadar. Dia tahu aku keja mana…kenapa aku tersadai dipulau ini seorang diri dan aku sempat mengagumi satu dua karya dia yang aku tahu. Selepas aku berjaya menghabiskan roti bakar dengan jayanya, kami berjalan ke pantai. Langit malam itu sedikit cerah. Bulan mengambang penuh dan angin dingin menyambut kehadiran kami..Kami duduk di gigi pantai dan dalam kepala otak aku masih tak tahu – kenapa dia memerlukan aku di sini? Dan bila soalan itu aku tanyakan, dia hanya menjungkit bahu. Banyak kali aku tanya sampai aku hampir hilang sabar. Ketika dia mengeluh dengan pertanyaan tanpa henti saat itu aku terus matikan soalan dan cuba memahami dia. Ada satu dua madah tentang laut, pilu dan sendiri yang dia ucapkan tapi aku terlalu layu untuk mengingat semua itu. Dalam singkat masa, kami membina kimia yang cukup kental.
Itu adalah malam yang bermakna buat aku…mungkin juga untuk dia..Seolah-olah malam itu kami sudah mengenali sesama sendiri berpuluh tahun lamanya. Dan esoknya kami seperti dua sahabat yang mencari ketenangan di pulau ceruk alam ini dan masih berkongsi cerita. Cuma bezanya, itu malam terakhir aku di sini dan dia masih berkelana mencari ketenangan yang aku tak pasti akankah ia berada di situ…
Lupakanlah 5W dan 1H yang membawa edisi perkenalan singkat aku dan dia. Kerana semakin lama aku berfikir, semakin sakit otak ini rasanya nak merasionalkan sesuatu yang tak pasti…Hubungan itu aku hentikan sebaik aku sampai KL..Nombor itu aku matikan dan kalaulah dia masih mencari aku, aku bahagia begini….

Corat-Coret Yogyakarta : Post Terakhir

prambanan

Rasanya aku sudah ceritakan hampir semua pengalaman aku sepanjang 5 hari 4 malam berada di Yogyakarta. Yogyakarta sangat indah…mengingatkan cerita aku di sana seolah mendesak separuh jiwa aku untuk ke sana lagi – segera. Begitu penangannya…

Catatan terakhir ini lebih ringkas dan santai. Ia adalah cerita-cerita kecil yang tertinggal. Sengaja aku tulis untuk kenangan aku di masa hadapan.

  • Kupat Tahu

Salah satu makanan yang sempat aku cuba di sini ialah Kupat Tahu. Kalau tak silap, kupat ini kita panggil ketupat. Aku mencuba Kupat Tahu Gimbal dalam kurungan Bakwan Udang. Asalnya aku mahu makan nasi ayam sahaja, tetapi nasi ayam sudah habis. Kami sampai di restoran ini selepas balik dari Gunung Merapi. Itupun sebab kak long kawasan suruh pemandu berhenti untuk makan. Nak harapkan pemandu itu, dia sendiri tak tahu nak bawa kami makan di mana.

kupat-1

Rasanya seperti makan soto ayam, tetapi kuahnya berkicap dan rasanya juga macam kuah yong tau foo. Oleh kerana aku sudah lapar gaban, aku makan juga sampai habis. Itupun aku masih rasa lapar. Ingatkan Bakwan Udang tu, adalah seekor dua udang berenang-renang dalam kupat tahu tu. Rupa-rupanya ia tak ubah seperti cucur udang tanpa fizikal udang. Ok sedih..

kupat-3

kupat-2

 

  • Mahasiswa Universitas Gadjah Mada turun ke jalan

Betul-betul di hadapan Monumen Serangan Umum 1 Maret, mahasiswa-mahasiswi ini mengadakan tunjuk perasaan secara aman. Sempena apa, aku tidak pasti. Mungkin situasi ini biasa-biasa sahaja kerana kebanyakan orang yang lalu-lalang di situ macam tidak kisah pun dengan punca mereka turun ke jalanan. Yang tekun memerhati kebanyakannya pelancong luar. Orang ramai lebih sibukkan nak bergambar dengan pelbagai maskot seperti Doraemon, Hulk, Transformer dan lain-lain figura.

mahasiswa

monumen

minumen

 

  • TVRI

Kebetulan lalu, aku ambil kesempatan untuk bergambar di sini. Sayangnya aku tiada kenalan di sini…

tvri

 

  • Sate Klatak

Aku berpeluang mencuba sate klatak, antara makanan yang terkenal di sini. Sate klatak, terutamanya Sate Klatak Pak Pong sentiasa menjadi tumpuan sampaikan aku kena menunggu hampir satu jam untuk mendapatkan 6 cucuk sate klatak.  Restoran Pak Pong terletak di kawasan Bantul. Dua sate klatak, dan satu sate kambing biasa sahaja yang dipesan. Ingatkan tak cukuplah, rupanya lebih daripada cukup kerana daging yang dicucuk pada jeriji  bersaiz agak besar.

Sate kambing biasa, dimakan dengan kicap. Menurut pemandu teksi yang membawa aku ke sini, yang aku minta makan bersama-sama aku di sini, sate kalau makan dengan kicap maknanya sate jawalah tu. Kalau dimakan dengan kuah kacang, itu sate Madura ataupun sate Minang. Memang jauhlah imaginasi aku sate makan dengan kicap. Sate klatak pula dimakan seolah macam sup – aku tak makan, aku perhati sahaja pemandu itu makan. Kak long kawasan pun akal dia…punyalah dia tak lalu nak makan dia sedekahkan dekat pinggan aku. Ada sekali gigit tu, aku rasa pelik semacam. Eh, bukan daging ni..rupanya organ semacam hati kot..Entah organ-organ kambing ni seram aku memikirkannya.

It took me almost 6 hours to wash away the after taste. Sumpah tak tipu. Memang cukuplah sekali Jay Jay.

pak-bong

klatak

Gambar close-up takde sebab pencahayaan di sini sangat suram. Dan aku pun tak pasti kenapa aku tak ambil gambar sate ni…

Foto carian Google

 

  • Bilik Air

Ok, tajuk nampak remeh, tapi ceritanya aku suka. Boleh dikatakan semua bilik air di kawasan Merapi disediakan satu bekas duit. Kalau kita gunakan bilik air tu, silalah bayar Rp2000. Tiada siapa jaga pintu pun. Ini memang antara engkau dengan Tuhan ajelah tahap kejujurannya. Yang paling utama, walaupun tandas ini tiada siapa yang jaga, ia sangat bersih. Aku sangat hargai tandas yang bersih kerana itu membuatkan kita rasa selesa dan yakin bila berada di dalamnya.


Rasanya itu sahaja catatan pengalaman aku sepanjang berada di Yogyakarta. Memang betul lirik ini “terhanyut aku akan nostalgi, saat kita sering luangkan waktu, nikmati bersama suasana Jogja…”.

Tidak lupa, “izinkanlah aku untuk selalu pulang lagi, bila hati mulai sepi tanpa terobati”. Aku rindukan Kota Yogyakarta dan warganya yang ramah bersahabat..

pose

Hari 4 Yogyakarta : Ohai, Gunung Merapi!

gunung-merapi

Permulaan pagi ini sedikit huru-hara. Aku berjanji dengan pemandu tidaklah seawal semalam. Hari ini aku merancang untuk bergerak ke Gunung Merapi pukul 8.00 pagi. Agen semalam meminta aku menambah kos sewaan sebab aku cakap aku mahu 3 kawan aku ikut sama. Ini memang mintaklah. Aku sewa kereta bayar full, walaupun naik seorang. Kalau aku nak tambah geng untuk ikut sama, janganlah nak cekadak macam-macam. Nak ambil, tak mahu sudah. Sudahnya dia setuju juga sebelum ada yang bertukar menjadi hijau jingga dan kelabu asap. Lagi pula aku belum bayar lagi sewaan kereta untuk hari ini. Jadi aku tak rasa apa sangat sebab banyak lagi agen lain yang lebih semenggah daripada yang satu ni. Jadi, kalau anda mahu menyewa apa-apa kenderaan atau pakej, jangan bayar langsai. Bayar hari demi hari mengikut servis yang kita ambil. Ini lebih selamat. Biasalah manusia, apa agama apa bangsa sekalipun kita tak boleh baca hati nuraninya.

Hari ini akhirnya aku berpeluang merasa nasi goreng yang baunya sungguh aduhai aduhai itu. Sumpah sedap. Sempat aku makan sementara menanti adik berdua yang datang ke lokasi pertemuan sedikit lambat. Selain Amirul dan Hakim, trip hari ini turut disertai oleh seorang rakan sepejabat yang kebetulan ada di sana iaitu kak Roziah Naam a.k.a kak long kawasan. Tak semena-mena aku mendapat anugerah kak ngah kawasan juga.

Kehadirannya kak long kawasan penuh misteri. Sampai sekarang dia enggan mendedahkan dengan siapa dia berjimba-jimbaan di Kota Yogyakarta. Tahu-tahu sahaja dia beritahu dia ada di sini, agak jauh juga dari hotel tempat aku menginap. Disebabkan rakan-rakan beliau hari ini akan ke Bandung, maka dia sudi mengikut aku dan merendahkan sedikit sewaan jip di Gunung Merapi nanti. Ini yang lebih penting sebenarnya sebab duit merah aku tinggal beberapa helai sahaja lagi.

basecamp

Pemandu hari ini bukan pemandu semalam. Pemandu hari ini serba tak tahu. Tak tahu tempat makan mana yang best, tak tahu itu, tak tahu ini sampaikan aku lebih suka tanya diri aku daripada tanya dia. Mujurlah aku sudah sarapan sebab dia memang langsung tak arif mana nak bawa kami untuk sarapan pagi.

Perjalanan ke Merapi mengambil masa lebih kurang satu jam. Sama juga ceritanya seperti hendak ke Borobudur. Trafik memainkan peranan yang sangat penting dalam menentukan anggaran durasi perjalanan. Semakin menghampiri Merapi, semakin teruja pula aku rasa. Lebih-lebih lagi bila berselisih dengan jip lain yang baharu balik dari trip.

Kami memilih pakej yang paling mahal sekali, harganya Rp600,000. Pakej ini boleh dikatakan meliputi semua pakej-pakej lain yang ditawarkan, cuma tiada sunrise dengan jip masuk sungai. Itu tak penting sangat pun. Pakej ini dijangkakan memakan masa antara 3 – 5 jam. Sebelum aku ke sini, aku membayangkan aku akan naik ke Gunung Merapi itu sendiri. Takde maknanya…kami hanya lalu kira-kira 4 kilometer dari Gunung Merapi. Cuaca ketika aku sampai sangat baik. Cuma awan tebal menutup sedikit permukaan Gunung Merapi. Sepanjang separuh hari di sini, adalah lebih kurang 10 keping sahaja gambar yang aku ambil dengan menggunakan handphone aku sendiri. Yang lain-lain aku rembat daripada 3 orang yang tadi itu. Satu kerana handphone mereka jenama epal, satu lagi kerana seorang lagi tu baharu membeli selfie-stick katanya. Jadi kak ngah kawasan tumpang-tumpang ajelah berfoto…bijakkan beta? 🙂

Perjalanan meneroka misteri Merapi ini penuh dengan alunan, lantunan dan gegaran. Aku nasihatkan janganlah makan sampai kenyang bentak. Soheh jiwa raga anda akan menderita. Debu dan pasir memang akan sentiasa mengiringi perjalanan di sini. Jangan risau, face-mask akan dibekalkan bersama. Just enjoy the ride dan bersyukurlah kerana tempat kita terpelihara daripada bencana seperti yang menimpa penduduk-penduduk di sini.

merapi

 

Muzium Mini

Di sini kita akan dapat melihat sisa-sisa kesan letusan Gunung Merapi yang kali terakhir meletus pada 2010. Daripada pinggan mangkuk, motorsikal, Al-Quran dan tulang-temulang ternakan, semuanya dipamerkan di sini. Aku sedikit hiba melihatkan still photo wajah-wajah penduduk di sini yang penuh dengan pelbagai emosi. Memang tak dapat hendak dibayangkan kalau aku berhadapan dengan situasi yang sama. Kerana itu, disamping rasa simpati dan empati yang ada, aku lebih rasa bersyukur.

muzium4

muzium-1

muzium3

muzium-2

muzium-5

muzium

 

Batu Alien

Selepas letusan Merapi pada 5 November 2010, Batu Alien ini tiba-tiba muncul di sini, di Kampung Jambu. Ia dinamakan batu alien kerana batu ini ‘berwajah’ dan jika diteliti, ia mempunyai mata, hidung dan mulut. Lantaran itu, ia dinamakan batu alien. Tetapi menurut cerita lain, penduduk tempatan mengatakan batu ini adalah batu ‘alihan’ dalam bahasa Jawa. Dalam bahasa lain yang lebih jelas, batu ini adalah batu daripada Gunung Merapi yang terdampar sejauh 7 kilometer ke Kampung Jambu. merapi-alien

Ada juga yang mengatakan terdapat penampakan wajah singa pada batu ini. Tapi itu aku tidaklah pula nampak dan tidak diterangkan oleh pemandu yang membawa kami ke sana. Cuma pada gambar yang aku ambil di bawah ini, macam-macam rupa yang kita boleh nampak. Aku nampak Uruk-Hai, Shrek, kepala kerbau, naga dan lain-lain objek. Imaginasi aku memang dasyat ya, tuan puan semua. Ini semua adalah mainan minda dan terpulanglah kepada diri sendiri. Macam kita nampak awan..macam-macam rupa boleh interpretasikan.

alieni

 

Bunker Kaliadem

Bunker ini adalah tempat untuk berlindung – iya, memanglah bunker untuk berlindung. Sebenarnya catatan aku tulis padam balik, tulis padam balik banyaknya di sini. Aku tak tahu nak terangkan apa benda bunker ini, fungsinya dan apa yang ada dalam bunker ini. Ia sangat gelap. Sampaikan lampu suluh yang aku pasang seolah tiada fungsi langsung di sini.

Apa yang boleh aku ceritakan ialah dalam bunker ini sangat gelap. Aku rasa seolah-olah ada sebiji batu besar / pangkin batu di dalamnya. Ketika aku mahu berjalan ke arah yang lebih dalam, aku hampir tergelongsor kerana jalannya sedikit licin. Terus aku minta Hakim dan Amirul terus keluar dan naik ke atas. Masa ini aku tidaklah rasa seram menggila, tapi adalah sedikit rasa cuak. Itu aku tidak nafi. Aku sebenarnya nak tahu lanskap dalam bunker ini. Adakah seperti Lobang Jepang di Padang?

Ketika letusan Merapi yang lalu, dua sukarelawan ditemui mati terkena awan panas atau “Wedhus Gembel”. Salah seorangnya ditemui mati di dalam bilik air. Kerana itu aku mahu lihat keadaan dalam bunker ini. Di mana bilik airnya, di mana ruang sembunyinya dan lain-lain.

bunker

Tempat ini angker. Menurut cerita, ada yang terdengar bunyi tangisan pada waktu malam. Entahlah…itu cerita mereka dan terpulang kita untuk percaya atau tidak. Pada aku sebaik sahaja aku hampir tergelongsor aku sudah rasa itu adalah amaran untuk aku berhenti di situ. Kerana itu aku dan 2 adik-adik tadi kemudiannya hanya duduk di luar dan menunggu kak long kawasan sibuk berfoto sambil ditemani alunan biola gesekan seorang wanita Inggeris.

Di sini kami berhenti agak lama. Sempatlah minum air, buang air dan merehatkan badan seketika. Air botol isotonik tu, 2 botol aku togok. Panas gila di sini.

kaliadem-rest

 

Makam Mbah Maridjan

Mbah Maridjan ialah juru kunci Gunung Merapi. Kesetiaan Mbah Maridjan sangat kuat kepada Merapi sampaikan dia enggan meninggalkan rumahnya di Kinahrejo walaupun 3 amaran telah dikeluarkan oleh pemerintah. Dia meninggal dunia dalam keadaan bersujud ketika sedang menunaikan solat Maghrib kerana terkena awan panas. Untuk membaca dengan lebih teliti teori berkenaan letusan Merapi, kaitannya dengan Mbah Maridjan dan lain-lain, silalah lawati laman ini. Apapun baca sahaja dahulu. Percaya atau tidak, terpulang kebijaksanaan anda untuk mencerna penulisan itu. Secara peribadi aku juga mempunyai pendapat sendiri tentang peristiwa ini. Tetapi memang tidak sesuai untuk ditulis.

jasad-mbah-maridjan-bersujud-2

mbah

mbah2

mbah3


 

Setakat itu sahajalah pengembaraan aku ke Merapi. Ada satu dua tempat yang kami pergi, tetapi tidak aku senaraikan. Ia lebih kepada tempat untuk bergambar berlatarbelakangkan Gunung Merapi sahaja. Kalau komunikasi kita dengan pemandu baik, maka pemandu akan membawa kita ke tempat-tempat untuk berfoto yang cantik-cantik belaka.

Nasib kami baik..pemandu bukan sahaja sangat membantu dengan cerita-cerita peristiwa Merapi, dia juga handal mengambil gambar. Banyak pose-pose yang dia ambil membuatkan aku rasa bukan setakat hendak melompat NSYNC, nak jadi Harry Potter pun ada. Tapi itu akan aku kongsikan di FB.

Rasanya cukup sampai sini dahulu. Nantikan catatan terakhir esok 🙂

Hari 3 Yogyakarta : Ohai, Borobudur!

boro-7

Hari ini adalah hari yang sangat-sangat aku nantikan. Lama aku memasang cita-cita untuk menyelongkar rahsia Candi Borobudur. Tiket masuk ke sini sudah aku dapatkan semalam, pakej kombo bersekali dengan tiket masuk ke Prambanan. Tidak boleh tidak kena pergi hari ini juga kerana tiket itu tamat tempoh hari ini.

Aku berjanji dengan pemandu kereta pukul 6.00 pagi WIB. Langsung aku tidak menukar jam sedia ada kepada waktu sini sebab aku guna matematik mudah, tolak 1 jam sahaja. Kalau pukul 6.00 pagi sini, jam aku pukul 7.00 pagi. Mudahnya begitu.  Ingat catatan semalam tentang bau nasi goreng yang super sedap meruntun jiwa tu? Hmm…gagal juga aku merasa hari ini kerana pekerja yang masak masuk kerja pukul 8.00 pagi. Jadi sandwich seperti semalam itu aku bungkus sahaja, buat bekalan dalam perjalanan ke sana.

Sambil-sambil termenung sendiri di depan bilik hotel, aku melayari internet dengan Asus Zenfone (promote, jangan tak promote) sambil menunggu teh panas yang aku buat menjadi suam. Asus Zenfone sangat bagus kerana aku tak perlu membawa power bank. Bateri ini kalau dicas penuh boleh tahan sehari suntuk – itupun dengan penggunaan aktif. Kalau setakat ambil gambar sekali-sekala, 2 hari boleh tahan. Baru aje sipping air, tiba-tiba muncul wakil agen semalam, macamlah aku dah lambat sangat. Padahal ada 10 minit lagi kot. Dia minta selesaikan bil kereta iaitu sebanyak Rp400,000 untuk hari ini dan terus mencadangkan program hari ini disatukan dengan ke Gunung Merapi. Eh, apahal pulak…

Dia gini…kalau betul-betul mahu menikmati Borobudur dan kawasan sekitarnya, paling-paling busuk perlukan 5-6 jam. Pakej yang aku ambil ini adalah untuk 12 jam. Memang cukup untuk terus ke Gunung Merapi, tapi aku tak mahulah menyeksa badan sampai macam itu sekali. Tambahan pula aku belum bajet lagi kos naik jeep di Gunung Merapi. Nak tak nak, mereka akur juga tapi mulalah sumpah-seranah dan ketidakpuasan hati mula aku membukit dalam hati.

Hari ini, ada seorang makcik meniaga Nasi Gudeg ditepi jalan. Kata pemandu yang membawa aku, nasinya sedap. Aku sudah ada bekalan, mungkin lain kali sahaja aku cuba.

1

Perjalanan ke Borobudur mengambil masa lebih kurang satu jam. Bukanlah jauh mana sangat, tak sampai 40km pun. Tapi disebabkan faktor trafik, memang akan memakan masa perjalanan lebih kurang satu jam atau lebih. Ada yang tanya, kenapa aku tidak pergi melihat matahari terbit di Borobudur alang-alang berada di situ. Ini jawabnya – tiket mahal, makcik. Tiket kombo tidak terpakai untuk sunrise dan sunset. Bajet aku sangat terhad. Lagi pula nak bangun subuh-subuh syafi’e jam 3.00 pagi waktu sini memang tak dapatlah. Kecualilah ada Datuk Tan Sri mahu menaja bilik barang semalam dua di Hotel Manohara sebelah Borobudur tu, maka bolehlah aku feeling-feeling eat, pray and love di sana.

setumbu-4

Sebelum ke Borobudur, aku ke Punthuk Setumbu dahulu. Tiket masuk berharga Rp30,000 dan kita perlu menaiki tangga untuk ke puncak bukit. Katanya dari puncak ini kita boleh nampak Candi Borobudur. Aku didatangi 2 pemuda tempatan dan terus dia cakap “Rangga dan Cinta dulunya di sini…”

Ha?! Aku blur. “Iya…AADC2 shootingnya di sini. Rumah Pohon apa entah dia bebel 14km…..”

Alahai, ampunkan aku Def Gab C. Aku tak tengok AADC2 jadi apa yang mereka explain doesn’t ring any bell. Aku mohon berlalu dan mulalah mendaki anak-anak tangga yang ada. Mencungap beb…mencungap! Sekali sahaja aku berhenti dan selepas itu aku terus memaksa badan memanjat sampai puncak. Peluh mak, bapak, tuai rumah semua dah membasahi muka dan badan. Aku ambil nafas sekejap sebelum berfoto di atas puncak ini. Cuaca sangat panas, walaupun jam baharu sahaja menunjukkan pukul 9.30 pagi. Sudah macam pukul 12.00 tengah hari rasanya. Gambar pun seadanya sahaja. Aku tidaklah kecewa sangat sebab alang-alang dah sampai, gagahkan jugalah diri memanjat. Ada beberapa khemah didirikan di sini. Ada beberapa remaja tempatan yang berkhemah menunggu sunrise pagi tadi rupanya. Menerusi kamera mereka, cantik juga suasana pagi di sini.

setumbu-3

setumbu-2

setumbu-1

Aku meninggalkan Punthuk Setumbu ini selepas berfoto seadanya. Di sinilah yang dikatakan oleh orang tua ‘kalau jodoh tak ke mana’. Elok sahaja aku menuruni tangga, boleh terselisih balik dengan Amirul dan Hakim. Terus kami bertukar-tukar nombor telefon. Mereke berdua menyewa motosikal. Eh, tabahlah korang dengan keadaan trafik dan panas berdengkang. Langsung aku mengajak mereka makan malam bersama-sama malam nanti dan mengajak mereka ke Gunung Merapi.

Kemudiannya aku terus ke Borobudur. Hari ini hari Sabtu. Punyalah ramai manusia. Aku jadi kaget kejap. Nak ke kiri, atau ke kanan pun aku tak tahu. Langsung sahaja aku beratur dan memegang tiket ke arah manusia yang bersesak-sesak mahu ke pintu masuk. Kakak polisi yang menjaga pintu masuk sangat manis dan peramah. Dia melihat tiket aku dan mempersilakan aku ke ruang refreshment kerana tiket yang aku beli ini termasuk welcoming drink. Alahai….so sweet 🙂 Aku mendapatkan sebotol air mineral dingin dan minum sambil memikirkan apa sebenarnya yang ada dalam Borobodur ini. Aku tidak meletakkan harapan yang tinggi sebab aku takut expectation aku tinggi sangat. Ini dilema biasa kalau kita sudah ke candi-candi besar yang lain sebelum ke Borobudur.

boro-01

Untuk mendapatkan gambaran asal tentang candi ini, aku menonton tayangan video yang disediakan. Mujur tiket yang aku beli ini termasuk sekali dengan pakej tayangan video. Kalau tidak, kena bayar rasanya dan aku tidak pasti berapa, Adalah lebih kurang 15 – 20 minit tayangan video berkenaan candi ini. Malu nak cakap..sumpah aku tak faham….Pengkisahannya tidak semudah Angkor Wat. Nantilah bila ada kelapangan aku akan memuat turun dokumentari berkenaan candi ini untuk melengkapkan pemahaman aku tentang Borobudur.

boro-1

Di sini, kita akan sentiasa diserbu oleh peniaga payung, kaus, fridge magnet, cenderamata dan selfie stick. Mereka sangat agresif. Tidak cukup sekadar berkata, no thank you. Memang mereka sanggup mengekori kita sampai mereka give-up atau sampai kita mula berkasar. Mungkin kerana aku solo, tidaklah teruk sangat aku dikejar. Yang lain-lain tu, kalau sudah mula membeli dekat seorang peniaga maka bersedialah.

boro-2

Aku memang puas hati dapat menjejakkan kaki di sini. Kira macam tercapailah keinginan yang sekian lama aku cuba realisasikan.  Kalau ada yang kurang pun hanyalah kebanyakan gambar-gambar yang aku ambil penuh dengan shot payung. Payung pink, payung kelabu hitam semua ada. Photo bomb tu memang tak dapat dielakkan.

boro-3

boro-4

boro-5

boro-6

Untuk keluar dari kawasan ini juga satu cabaran Uchan dan Nachan juga. Kita perlu merentas kawasan jual-jualan cenderamata dan pakaian. Jalannya berbelit-belit. Rimas juga jadinya sebab tak nampak-nampak pintu keluar padahal sudah lama berpusing-pusing dalam ni.

Sebelum balik, aku meminta pemandu membawa aku makan tengah hari. Sangat-sangat lapar dan sangat-sangat dahaga kerana sepanjang di Borobudur aku mengurangkan kadar mengambilan air. Dia membawa aku makan di Waroeng SS. Fuuuh, pedas giler sambal-sambal di sini. 2 gelas air aku minum pun masih belum mampu menghilangkan rasa pedas yang ada. Tapi memang sedap. Aku pasti akan makan di sini lagi sekiranya ke Indonesia kerana ia mempunyai banyak cawangan di seluruh Indonesia.

ss

Kemudiannya aku terus balik hotel. Kalau ikutkan masih ada berbaki 3 jam lagi kontrak sewaan kereta. Aku sudah pancit sangat, rasa nak tidur sahaja. Lagi pula malam nanti aku ada temu janji makan malam dengan Amirul dan Hakim. Sempatlah aku lena dalam 2 jam sebelum bertemu mereka berdua di satu lesehan di pinggir jalan. Kami makan Nasi Uduk berlaukkan ayam bakar, ikan gurame goreng, ulam-ulaman dan pastinya sambal mereka yang teramatlah pedasnya. Nasi Uduk ialah nasi yang dimasak dengan santan dan sedikit masin. Macam nasi lemak sikit rasanya.

uduk1

Nasi Uduk
Nasi Uduk

Untuk makan di lesehan, memang kena kental juga seperti di Borobudur. Ada sahaja pengamen yang akan mendendangkan anda dengan lagu-lagu tempatan atau lagu jawa. Sepanjang kami duduk sahaja, 10 pengamen tak kurang mencuba nasib di meja kami. Yang lelaki, yang perempuan, yang bapuk semua ada. Paling menakutkan aku ialah seorang bapuk tua berbaju fit warna merah dengan rambut panjang dan make-up yang tidak ayu – memetik gitar sambil menyanyi Pokemon, Pokemon di belakang aku. Memang aku takdelah sanggup memandangnya lama-lama. Dia juga akhirnya berlalu pergi dan misinya dimeja kami gagal. Kami kemudiannya berjalan-jalan meronda Malioboro sebelum berpisah dan berjanji bertemu kembali esok untuk ke lokasi wisata seterusnya.

uduk-4
Musisi jalanan mulai beraksi

Esok kami akan ke Gunung Merapi. Bukan seorang, bukan berdua dan bukan juga bertiga. Tiba-tiba bintang sinetron seorang ini muncul di bumi Jogja tatkala aku rasa aku seorang sahaja makhluk bukit angkasa di sini. Esok kami berempat akan ke Gunung Merapi 🙂

Hari 2 Yogyakarta : Yuk, Jalan!

2-ngayok3

Pagi ini aku bangun awal. Sebelum berangkat ke sini, Hadi sudah membantu aku menyiapkan itinerary untuk aku buat di sini. Kalau tak ikut semua pun, setidak-tidaknya aku boleh rancang apa nak buat di sini. Jujurnya sebelum ke sini aku langsung tidak punya masa untuk merancang dengan teliti. Lagi pula 2 hari sebelum aku ke sini aku diserang demam panas yang agak teruk. Yang aku tahu, aku mahu ke Borobudur sahaja. Yang lain-lain itu bonus.

Hotel ini ada menyediakan sarapan pagi. Aku memesan Sandwich Omelette Cheese dengan segelas Orange Juice. Konon-kononnya mahu mengurangkan pengambilan nasi di sini. Tetapi bau nasi goreng yang sedang dimasak betul-betul menggoda iman dan meruntun jiwa. Bau aje sudah enak banget, belum rasa lagi. Esok sahajalah aku memesan nasi goreng sebagai menu sarapan.

Sepanjang laluan gang, ada sahaja orang mempromosikan perkhidmatan yang mereka sediakan. Ada yang menawarkan pakej wisata, sewa kenderaan dan lain-lain servis. Sempat aku disapa dan kemudian ditahan seorang agen yang menawarkan sewaan kereta. Untuk hari ini, aku selesa naik beca sahaja kerana aku bercadang untuk berjalan hanya sekitar kawasan Malioboro. Kalau ada masa, naik sahaja bas untuk ke Prambanan. Ini juga enggan aku kongsikan nama agen tersebut. Servis tidaklah cemerlang mana, tambahan pula langsung tidak membantu untuk mencadangkan lokasi untuk makan yang menarik. Pendek cerita, ambil sahaja khidmat agen lain yang bersepah-sepah. Itu akan aku ceritakan dalam post yang akan datang.

Ambil beca sangat mudah. Ada sahaja dipinggir-pinggir jalan sedia menanti. Disebabkan tubuh badan nan sihat ini, aku memilih juga beca mana aku nak naik. Kebanyakannya dibawa oleh warga tua yang kalau tengok pun macam datuk-datuk kita. Tak sampai hati aku nak suruh dia mengayuh, padahal dalam hati ingin sekali aku sepahkan rezeki untuknya hari itu. Lalu aku memilih seorang tua yang sedikit sihat untuk membawa aku berjalan-jalan di sini. Apapun, semua perkhidmatan boleh ditawar. Samalah juga dengan beca. Jika sudah bersetuju dengan kadar yang ditawarkan, naik sahaja. Mujurlah beca yang aku naik itu sebenarnya beca motor! Tidaklah rasa bersalah sangat membayangkan susuk tua itu mengayuh membawa aku membelah jalan raya di Kota Jogja.

2-ngayok4

Jadi lokasi pertama yang aku tuju ialah Karaton Ngayogyakarta, muzium yang menyimpan pelbagai koleksi milik Kesultanan Ngayogyakarta Hadiningrat. Tiket masuk berharga Rp7,000 dan hanya untuk kawasan ini sahaja. Pas bergambar pula berharga Rp2,000. Jika mahu masuk ke Taman Sari yang terletak dihadapan keraton ini tiketnya berbeza. Lagi pula hari ini hari Jumaat. Kawasan Taman Sari tutup pukul 12.00 tengah hari. Setelah aku selongkar gambar-gambar blogger yang lain, well takdelah rasa rugi pun kalau tidak ke Taman Sari.

Apa yang ada di sini antaranya ialah balairung, ruang pameran pakaian, gambar-gambar Sultan dan lain-lain lagi. Aku tidak lama di sini. Kalau nak tahu kenapa, bolehlah bertanya jika berjumpa. Amat tak sesuai untuk ditulis. Pendekkan cerita, kalau tidak ke sini pun anda tak rugi apa-apa.

2-ngayog

2-ngayog2

2-ngayog-1

Aku berjanji dengan pakcik beca yang sama untuk pusing-pusing kota dan terus ke Prambanan. Tetapi aku kena tunggu dia solat Jumaat dahulu dan sementara itu aku lepak-lepak dahulu di kawasan ini, tidak jauh dari Keraton pun. Di sini ramai yang berjual-jualan.

2-nga-5

2-nga-6

2-nga-7

Oleh kerana hari panas, aku memesan cendol dan mencuba “Siomay”. Cendol di sini sama sahaja rasanya cuba ia lebih manis. Siomay pula rasanya ada macam yong tau foo sikit, macam pasembur juga ada. Tapi pedas oooi…memang orang-orang di sini tahan pedas rasanya. Oh, ada peria..itu aku tak makan.

2-nga-9

2-nga-10

Dalam satu post aku di Facebook pasal Yogyakarta, aku perasan Catherin Gindar ada komen pasal “Bakpia”. Aku sudah rasa bakpia dan sebenar-benarnya makanan itu tidak kena langsung dengan tekak aku. Maaf…aku sudah rasa bakpia yang segar dari ladang dan yang kejung berangin. Masih aku tidak gemarkan ia. Bakpia berbentuk 4 segi, dalamnya mempunyai inti dan kuih ini dibakar. Boleh tahan seminggu katanya. Mungkin jenama bakpia yang aku cuba ini bukanlah bakpia yang terbaik, mana tahu. Ini kerana kemudian-kemudiannya baharu aku diperkenalkan dengan jenama Bakpia 25 dan Bakpia Mutiara. Apapun, kalau sudah ada di sini, silalah beranikan diri, tekak dan perut mencuba makanan lokal.

bakpia-1

bakpia-2

bakpia-3

Untuk ke Prambanan, dengan menaiki beca motor mengambil masa lebih kurang sejam. Kalau naik kereta, mungkin cepat sikit tapi berdasarkan trafik hari itu, aku rasa logik lagi naik beca motor sebab aku seorang. Kalau kereta, sewa ke sana lebih kurang Rp300,000 juga kosnya. Aku sudah negotiate baik punya dengan pakcik beca ini. Dia bersama-sama aku sejak pukul 10.00 pagi dan akan menunggu aku selesai di Prambanan lebih kurang sampai petang. Kos hanya Rp160,000. Ok la tu…banyak jugak aku dah jimat.

bakpia-5

bakpia-4

Kalau anda bercadang ke Prambanan dan Borobudur, bolehlah dapatkan tiket kombo di dua lokasi di atas. Harganya Rp412,000 dan laku 2 hari dari tarikh pembelian. Prambanan tidak besar mana. Cukup 2 jam untuk meronda dan bergambar di sini. Sayangnya masa aku sampai hujan sangat lebat. Sampai berpeluh-peluh lensa kamera handphone aku dibuatnya. Punyalah ramai orang yang menjual payung, jadi aku belilah satu dengan harga Rp5,000 (sangkanya..).

Aku tak sempat naik candi. Aku rasa sama sahaja seperti di Angkor Wat, Siem Reap atau di Sanctuary of Truth, Pattaya. Candi Sewu pun aku tak sempat jejak sebab tempat ini hampir tutup. Kebetulan masa aku riang ria berjalan-jalan tu, kaki aku terpeleot disebabkan jalannya yang tidak sekata. Mujurlah tidak bengkak dan cedera teruk. Aku terhincut-hincut pun tak lama.

prambanan-1

prambanan-2

pramb-3

pramb-4

pramb-5

Hari mulai gelap. Baik balik sebelum malam menjelma. Ingatkan payung yang aku beli tu, aku punya. Rupanya sewa. Alahai…mujurlah aku sewa dengan harga Rp5,000. Awal-awal masuk tadi ada masuk makcik tu cakap harganya Rp10,000.

Pakcik beca masih setia menanti di pintu luar. Memang dia percaya betul pada aku, padahal aku tak bagi deposit apa-apa pun. Langsung aku mengajak dia balik ke Malioboro. Aku mengajak dia makan malam bersama dan dia kemudiannya membawa aku ke Warung Ibu Widodo untuk mencuba Nasi Gudeg. Melihatkan rupa paras Nasi Gudeg ini memang hampir batal niat aku mencubanya. Aku hanya minta nasi separuh sahaja. Bila sudah cuba, weh not bad at all! Aku boleh terima rasanya. Ayam itu sedikit gelap macam ayam masak kicap. Rasanya dimasak dengan herba-herba seperti membuat telur pindang. Ia kemudiannya dicampurkan dengan santan (macam kuah rendang aje pun, tapi dipanggil santan). Ok la..habis aku makan siap bertambah nasi 🙂

gudeg

gudeg2

gudeg3

Malam itu aku kembali ke hotel dengan badan yang sangat penat dan kenyang bentak. Selepas mandi dan membuat laporan kepada Hadi, aku langsung tidur. Esok hari yang panjang dan memenatkan. Aku kena bersedia fizikal dan mental untuk kembara seterusnya.

macet

macet-2

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...