Naik Selangkah Lagi

Congratulations-for-job-promotion-message-on-a-note

Selain Penerbit Rancangan dan Pegawai Penerangan, kebanyakan mutual friends yang ada adalah terdiri daripada Pegawai Tadbir dan Diplomatik. Malah kawan antara paling rapat juga kesemuanya adalah PTD dan seorang lagi bakal PTD. Aku sahaja Setiaku Di Sini-Ziana Zain, Setia Kukorbankan-Fauziah Latiff dan lagu Patriotik, Setia.

Aku pernah juga terlintas untuk memegang post M. Pergerakan jawatan lebih cepat berbanding skim tertutup, prospek rangkaian lebih luas dan banyak kebaikan-kebaikan lain. Cumanya memang jiwa raga aku di tempat kerja ini, dengan jawatan ini. Lagi pula Hadi sendiri merupakan pegawai M. Kang asyik cerita soal kerja aje tak best pulak. Bertahanlah aku di sini selayaknya…

Tahun ini dijadualkan akan ada pergerakan jawatan untuk kumpulan selantikan dengan Hadi. Perkara ini sudah kami sembangkan sedari tahun lepas lagi. Kami mula memikirkan kebarangkalian Hadi berpindah lokasi kerja dan kemungkinan-kemungkinan lain agar kami berdua lebih bersedia.

Congratulations-for-promotion-at-work-note-for-colleagues

Hampir 2 bulan berkira-kira bilakah giliran sang suami untuk mendapat panggilan rasmi naik pangkat, Isnin lalu hari yang dinantikan tiba. Sebagai isteri, aku sangat gembira dan bersyukur kerana rezekinya sampai juga. Kalau tak silap, ini adalah majlis yang kedua selepas yang sama seumpamanya dibuat beberapa bulan lepas.

Aku berkhidmat dengan kerajaan lebih awal daripada Hadi. Dan aku pernah cakap pada dia, dengan skim yang dia dapat dia akan maju lebih pantas daripada aku. Ya, ia terjadi. Dia 41, aku juga 41. Dia 44, aku masih 41. Kini dia menjelang 48 aku tetaplah 41 mereput di situ.

Kalau asyik mengenang apa yang kita tak ada boleh tahap kufur jadinya. Selalu aku ingatkan diri sendiri ‘rezeki datang dalam pelbagai bentuk, bersyukur apa yang ada dan kalau pun rezeki itu tidak singgah pada kita, ia akan singgah pada ahli keluarga kita’.

hadi

Apapun, tahniah Badak buat Hadi dan rakan-rakan lain yang mendapat amanah yang sama.

Untuk diri aku pula, semoga kebahagian dan rezeki yang diberi limpah rahmat Tuhan-Ku tidak putus. Semoga dipermudahkan pula lorong arah rezeki aku untuk membantu dia pula dalam pelbagai sudut. Sasaran terdekat, permudahkan urusan pengajian agar aku dapat memegang sugulung lagi skrol seawal mungkin dengan keputusan yang cemerlang.

Tahniah sayangku, semoga perjalanan kerjaya kamu akan lebih bersinar dan saya akan menyusul dari belakang :)

promotion-quotes (1)

Yeay! Dapat Kunci…

house

“A house is made of walls and beams
A home is made of love and dreams”

Akhirnya setelah 3 tahun menunggu siap juga rumah idaman ini. Aku ingat lagi. Aku beli rumah ini semasa aku mengandungkan arwah Cahaya Balqis. Ketika itu, aku mulai membuat beberapa keputusan terbesar dalam hidup. Membeli rumah yang jauh dari keluarga, pejabat dan rakan-rakan ini adalah satu daripadanya.

3 minggu lalu, urusan pemberian kunci selesai. Alhamdulillah tiada kecelaan pada rumah itu. Semuanya ok dan baik-baik sahaja. Kalau ada yang pelik pun hanya sinki dan paip di bilik mandi tidak dipasang lagi. Juga di luar rumah tidak disediakan paip. Itu sedikit ridiculous pada aku.

Disebabkan ini rumah baharu, tentunya ia memakan kos yang agak besar untuk menyediakan rumah ini untuk diduduki. Aku mengharapkan paling tidak sebelum puasa sudah selesai semuanya. Tidaklah beriya-iya sangat. Yang paling penting mesti pasang grill dan ada letrik dan air. Cerita pasang grill aje boleh menitik-nitik airmata dibuatnya. Nak tak nak, aku terpaksa dahulukan yang penting dahulu kerana kekangan kewangan. Agak ralat sikit sebab peruntukan itu ada, tapi sebab janji manusia semuanya tertangguh.

Aku kemudiannya diminta menguruskan permohonan letrik dan air sendiri kerana pemaju tidak melakukannya. Ketika mengambil kunci, mereka sertakan sekali beberapa dokumen penting untuk dibawa semasa memohon letrik dan air. “Semuanya complete kak…bawa aje dan bayar pada mereka” kata adik yang menyelaraskan pemberian kunci itu. Disebabkan proses permohonan perlu dibuat pada hari berkerja, maka aku terpaksa mengambil cuti untuk menguruskan hal itu.

Ingatkan boleh selesailah satu hari. Tak maunya…permohonan air berjalan lancar. Tapi bila nak uruskan letrik tak boleh. Pemaju rupanya tidak memberikan apa ke benda entah pada TNB. Jadi proses tersangkut di situ. Bila aku telefon pemaju tanya kenapa tak hantar apa ke benda yang TNB nak tu, minah yang tak berapa mesra tu cakap ‘kenapa akak tak maklumkan kami akak nak apply api’? I was like kepala hotak kau…hari tu cakap ambil aje kunci dah boleh terus apply. Kata pakcik di situ, hari yg aku uruskan permohonan letrik sebenarnya ada 4 orang dari kawasan yang sama terpaksa balik atas masalah yang sama. Mereka takpelah juga orang Melaka. Aku ni dari KL kot…

Makanya seminggu selepas itu aku ke sana lagi. Kali ini dengan misi menguruskan hal letrik pula. Kebetulan sehari sebelum itu pemaju ada telefon memberitahu proses pemasangan air di rumah aku sudah selesai. Terpaksalah aku bercuti sehari lagi. Memang agak rushing sebenarnya. Ambil dokumen rumah mertua dan terus ke UTC. Memang aku tawakalillah aje. Dokumen pun aku tak semak sebab dalam hati tu yakin sangat ‘semua dokumen sudah disediakan’. Tak maunya….

Salinan SNP pulak takde! Tapi abang yang jaga kaunter tu very helping. Dia minta aku call pemaju suruh fax apa yang tiada. Rasanya tak sampai 15 minit semuanya selesai. Selesai urusan di UTC, singgah dahulu ke pejabat pemaju untuk tinggalkan kunci. Mereka sudah minta kontraktor yang bertanggungjawab untuk pasang sinki dan paip di bilik air.

Insyaallah esok aku balik ke Melaka lagi. Tak sabar rasanya nak pasang lampu dan kipas. Cuma rumah itu belum cuci lagi. Nantilah…grill dah pasang baharulah cuci berjemaah. Aku terpaksa minta bantuan? Siapakah yang sudi?

Selamat Datang Rejab!

rejab

Disetiap siri bercakap dengan diri sendiri dan siri berhubung dengan tuhan selalu aku titipkan, aku ingin memperbaiki diri mahu menjadi manusia yang lebih baik daripada semalam. Ia mencakupi lebih baik daripada dulu semalam, tahun sudah dan zaman kegelapan yang dahulu. Ringkasnya, kesalahan dahulu sama ada yang disengajakan atau tidak, disedari atau tidak aku sedaya mungkin cuba untuk membersihkannya. Perlahan tapi pasti. Ini termasuk dosa pada diri sendiri, pada suami, pada keluarga, pada rakan-rakan dan entiti-entiti lain.

Aku punya senarai hutang-piutang yang mahu diselesaikan, senarai zakat tertunggak yang perlahan-lahan cuba dilangsaikan dan senarai komitmen-komitmen jariah lain yang sebaik mungkin cuba aku laksanakan. Sungguhpun itu semua tidak menjanjikan dosa-dosa semunya terhapus seperti bayi yang baharu lahir memadailah ia berkurangan sebelum aku mengheretnya sama ke dunia lain.

Maka dengan itu Rejab ini permulaannya indah…
Aku menjadi manusia yang mencuba untuk menelusuri hebatnya kehadiran bulan ini yang kehadirannya tidaklah dicanang hebat seperti Ramadan mahupun Syawal.

Aku melakukannya berdikit-dikit…aku mulakan dengan membaca.
Kemudian aku berpuasa..

Insyaallah aku memasang impian untuk melakukan umrah pada bulan Rejab nanti. Tahunnya berapa masih menjadi tanda tanya.. Semoga tuhan memperkenankan dan menjemput aku ke sana…

Sehari Selepas Pelaksanaan GST

MjAxMy1mZTU5NGM5ZDEwYzRlNTQzSemalam penuh di timeline apa juga landasan media sosial dengan gambar-gambar resit dan rungutan¬† mereka yang dikenakan cas GST. Aku hanya nge’like’ mana yang logik, relevan, kelakar dan setuju. Yang memandai-mandai exejeret tu aku lalu-lalukan aje. Kang kata bodoh, dosa. Nak kata tak bodoh pandai baca. Masalahnya yang kau baca apa yang penulis tu ‘rasa dia faham aje’. Soh baca daripada sumber yang soheh terus kepala otak tu serabut macam esok kena test hafazan.

Disebabkan aku makan di Bellamy tengah hari semalam, aku takde resit rasmi. Makcik tu pun tak cas GST. Giler mendenya nak cas. Bil anggaran pun pakat-pakat koyak buku latihan anak yang lama-lama atau resaikel aje kertas-kertas yang ada. Mahal gak kena semalam…dekat RM 75! Makanan yang bakal jadi darah daging kalau banyak sangat tomakninah duniawi tak berkat dan halal rezeki tu dibuatnya. Abis kalau sotong bakar dah besar lengan harap kena cas RM 4.30 memang dasar tak logik ya amat.

Kalau kita nak cerita pasal cukai, cekik darah, rambut kak Rossi dan kambing gurun aqiqah memang tak boleh tidak kita akan rasa marah dan berkecil hati. Satu kerana kuasa pengguna yakni duit ringgit kita tak sama dengan pendapatan berkapita Jessica Alba sebulan. Justeru sebarang ketirisan duit koteh yang ada, dengan kenaikan harga barang yang tiba-tiba juara lompat tinggi tu menyebabkan darah pun naik tinggi. Sebagai manusia beragama, tidak kisahlah agama apa percaya ‘buat baik, balasannya baik dan buat jahat mendapat balasan yang jahat juga’. Name it..kisas ke karma ke pengertian lebih kurang sama.

Jadi beginilah..kalau peniaga tu mengambil kesempatan menaikkan harga barang, makanya memang ada ruang api neraka yang mereka tempah. Dan kita pun janganlah pasrah redha berserah tapi memekak-mekak di status Twitter, FB dsb akan ketidak adilan yang berlaku pada kita seperti Mak Sudin yang terjerit-jerit tak tentu hala lagaknya. Kita teraniaya kot…laporkan pada pihak berkuasa. Tuhan pun tahu kita kena aniaya. Bukankah doa orang yang teraniaya itu makbul? Kalau 10 orang yang kena tindas dengan satu peniaga yang sama pakat memviralkan salah laku peniaga tadi, silap-silap semua peniaga jatuh panik dan lebih jujur dan telus dalam berurus niaga. Kita pengguna kan….Tunjukkan kuasa anda.

Jadi petang itu, aku ke Shah Alam dengan menggunakan perkhidmatan komuter. Memang konfiden gaban tambang tidak naik. Terus aku ke kaunter, menghulurkan nota RM 5 yang baharu kepada petugas di kaunter. Niel nama beliau…segak tampan berbaju seragam berwarna putih.

“Assalammualaikum…Padang Jawa sehala..”

Dia menyambut nota dengan senyuman manis. Memberi tiket yang aku minta. Terima kasih, katanya. Ini yang pertama datang ke kaunter terus hulur duit tak tanya pasal cas GST.

Dia masih tersenyum. Aku tak boleh nampak ikhlas atau tidak hanya menerusi senyuman. Tapi jelas aku boleh baca – dia melalui hari yang panjang menjawab pasal tambang dan GST, yang kalau ikut logik pengguna tu boleh gugel aje dengan telefon pintar masing-masing. Ini tidak…Kendi Kerash yang kau pangkah dan WA dengan emoticon yg kononnya kiut.

Aku pun tak handal pasal akta dan percukaian bagai-bagai ni. Paling minima aku boleh buat dapatkan maklumat sahih dulu. Oh lagi satu, pakat2 share catatan entah siapa2 yang menentang GST, dan keterangan fakta penulis asal tu pun tak betul dah kira macam menyebar fitnah juga…Terutama perbandingan lobster orang kaya dengan tin sardin orang miskin (apa korang ingat diorang takde keinginan makan sardin jugak ke seperti mana kau teringin nak makan lobster?) Ikan sardin dalam tin – sudah proses – kena GST. Lobster beli, tak proses, masak sendiri atau orang gaji Mak Mah masak tak kena GST. Tapi memanglah lobster tu mahal. Macam rege sup sirip yu dengan sup ayam tak sama jon. Kalau lobster tu dia makan kat restoran 19 bintang, hatta sardin sekalipun dua-dua tetap kena cukai. Janganlah buat ayat lobster orang kaya, ikan sardin orang miskin. Jangan benci orang sebab dia kaya dan mampu dan jangan hina orang sebab dia miskin, tak mampu tapi hensem. Panas terik api neraka tu singgah jugak membakar pipi mulusmu.

Pastikan fakta, baru share. Pastikan sahih, baru komen. Pesen ‘Aku share aje’ suka-suki tanpa rasa tanggungjawab ni kau nak buktikan apa sebenarnya? Pertama di lokasi?

RTM 69 Tahun

rtm

Selamat Ulang Tahun RTM Ke-69. Semoga lebih teguh berdiri mendepani cabaran penyiaran masa hadapan. Bukan hanya dibuai kegemilangan lampau, cabaran utama memastikan kekal unggul dan kekal relevan selaras perkembangan teknologi pendigitalan lebih utama.

Tanpa premis ulung ini, siapalah aku. Penjawat awam dengan Skim B, mencuba untuk bagus saban tahun, daripada status Artis Berjadual sampailah berstatus tetap dan berpencen.

Orang datang dan pergi sepanjang tahun, kau tetap jugalah di situ.
Orang mencipta kenangan demi kenangan, kau tetaplah juga tonggak cerita sayembara mereka.
Orang begitu-begini, begitu begini tentang dasar, pelaksanaan dan aturan yang ada, kau tetaplah juga limpahan rezeki mereka seadanya.

Syukurku kerana aku salah seorang insan bernaung dalam tegap gagah paksimu. Sendiri, tanpa tali-jemali tanpa mayang mengurai dan tanpa fiber optik.

Hey, aku tetap aku. Aku sayang kamu dan rasa cintaku setinggi angkasa tetap untukmu – Negara Angkasapuriku!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...