Syukur….Syukur Teramat…

I’ve been blessed…
Aku sangat happy hari ini…Gembira tak terkata bercampur sedikit keterharuan dan kesebakan melanda. Mungkin kerana kejayaan mendapatkan tetamu anak yatim dan OKU dalam Selamat Pagi Malaysia Khas Raya raya 3 nanti.Walaupun tak bercuti, pengorbanan ini aku yakini berbaloi! Aku juga berjaya mendapatkan duit raya untuk anak-anak ini, selain memberi Rumah Anak-Anak Yatim Damai, Kuang tajaan yang insyaallah lumayan..Sedikit sebanyak berkat bantuan itu ada juga amal jariah yang sempat dilaksanakan dalam pada berkhidmat untuk negara…

Mungkin aku setuju, anak yatim kini mewah..tak seperti anak-anak yatim 15 tahun dulu. Banyak dapat duit raya dan keperluan sekolah selain berpeluang makan di hotel dan berjumpa artis serta kenamaan. Kalau tak kerana Ramadhan dan Shawal, rasanya tak siapa pun pedulikan mereka. Oh, bantuan persekolahan sekali sekala dicanang media..

Tapi apalah guna duit berkoyan tanpa insan bergelar ibu dan bapa. Aku sendiri andai diberi peluang memilih, pastinya aku pilih bersama mama dan arwah abah walaupun rezeki dunia tidak semewah mana. Untuk itu aku tak pedulikan sangat berapakah duit raya yang wajar mereka dapat. Kalau banyak, itu rezeki mereka..kalau sikit, aku sedaya upaya top-up. Dan aku yakin dalam minda mereka keberadaan ibubapa lebih bermakna dan membawa kesan berbanding makan malam dengan artis yang tak tentu tegur mereka kalau jumpa di pasar malam, di bawa ke jamuan makan sana dan sini.

Hmmm…apa yang penting sekarang ialah memastikan pengisian program hari itu meninggalkan memori manis untuk semua.

Aku melayang lagi di langit ke-7..bernafas di bumi tuhan….mampir di daerah ini dan jiwa bersarang dengan emosi….

Semalam & Hari Ini Kisahnya…

Senja yang tenang dan mendamaikan…


Semalam, kakak telefon…Agak larut juga sebab yang aku ingat aku sedang membasuh pinggan selepas malamnya mengisi masa berkaroke dengan Areen. Dia mengkhabarkan kisah ‘seseorang’ yang lalu depan rumah kami seolah-olah mengintai isi rumah yang ada. Kebetulan Aisyah sedang mengemas rumah depan dan perasan dengan pelakuan ‘seseorang’ tadi. Tapi adik aku itu hanya berlagak biasa sahaja tanpa mempedulikannya. Dua hari sebelum itu, mama, kakak dan adik-adik terserempak dengan ‘seseorang’ ini di Wangsa Maju. Sekali lagi mereka buat tak reti saja..

Agaknya, kenapakah akhir-akhir Ramadhan ini peristiwa terserempak ini sering terjadi. Ikut instinct aku, kukuh mengatakan ‘seseorang’ telah menyesal dengan tindakannya dan mahu memohon maaf pada mama. Aku yakin, beberapa hari lagi ‘seseorang’ akan memberanikan diri menjejak rumah kami yang lama tak dikunjungi sesiapa, melainkan penghantar surat dan peminta sedekah jua adanya.

Kakak memang panas hati dengan ‘seseorang’. Aku faham…tapi aku tak suka mengeruhkan suasana. Kata kakak, ‘orang macam gila talak…tak dapat tengok orang, bumbung rumah pun jadi.’ (Bumbung rumah tu baru aku repair dan buat awning dengan menggunakan separuh duit tanah, dan separuh duit aku..)

Tambah kakak lagi..’nasib baik bawah bumbung tu ada kereta putih..(BMW baru milik adik aku..) Baru dia tahu kita nie boleh hidup tanpa dia…’

Ish..emosi berapi..Minggir! Minggir!!

Sebelum kami mengakhiri perbualan, kakak meminta aku menghubungi mama untuk keterangan lanjut 🙂
****
Pagi tadi, tak sempat pun aku telefon, mama melayangkan satu SMS. Dia bertanyakan pendapat aku untuk menjaga kakaknya yang telah buta. Mendengarkan cerita kenapa dan mengapa Mami (panggilan aku pada kakak mama) jadi begitu, aku memang terasa sebak. Dan Tuhan, elakkanlah kami adik beradik menjadi anak yang tidak bertanggungjawab dan mendapat nasib yang sama. Aku setuju…tapi sempat aku memberitahu mama apa yang perlu dilakukan sebelum dia benar-benar nekad dengan keputusan itu. Aku aku berharap Mami akan duduk dengan kami..

Dan aku tanyakan kisah ‘seseorang’….mama tergelak kecil. ‘Betullah kita nie hero hindustan….kebenaran dah terbukti’
Menzalimi anak yatim dan ibu tunggal, hati mesti tak tenang…

Sudahlah….aku mengharapkan yang indah-indah belaka. Mengharapkan ‘seseorang’ berani mengaku kesalahan dan memohon maaf pada Mama dan kakak. Mengharapkan Mami akan duduk dengan Mama supaya kami adik-beradik senang memantau..

Untuk diri aku..aku mengharapkan kehidupan dengan Alhadi kekal abadi.

Bila?

Aku memerlukan sedikit masa untuk digest apa yang telah terjadi. Seingatnya, takde satu ungkapan MAAF yang terlantun saat aku bertanyakan apa yang membuatkan dirinya tiba-tiba dingin. Yang ada hanyalah menyalahkan batu, paku dan kayu. Oh, ya…menyalahkan manusia yang membuatkan emosinya kusut..
Aku meneruskan kehidupan macam biasa. Oh, dia mula ketawa apabila aku berlawak setempat dan dia bergaul dengan aku seolah tiada apa pernah terjadi. Aku ibaratkan macam belon gam 10 sen yang aku beli di Syarikat Sulaiman. Bila tiup, ia kembang dan kemudiannya meletup. Sebabkan ianya gam, bila dipicit ketat dia bercantum kembali dan bila kita tiup, belon itu masih berkembang..Walaupun ternampak juga retakan yang cuba mengelabui mata pihak lawan. Kesan itu ada!
Dan kemudian mahu membawa aku ke sana dan ke sini..Plan yang aku abort saat aku mulai sentap dengan pelakuannya.Oh, plan tu ON rupanya…I see..
Kali ini aku tak terus bersetuju..
Aku tahu kenapa semua orang tak sukakannya..Tapi aku ignore semua itu sebab pada aku mungkin orang tak mengenali dia sedalamnya..Aku kenal dan kemudian aku tahu..Biasalah, akukan lambat insaf..
Bila la dia pulak nak insaf?

Panggilan Ameera Yang Mengganggu…

Aku sedang menggodek handphone baru buatan China yang baru dibeli semalam. Sekonyong-konyong, ia bergetar dengan kuat dan SMS dari Ameera, adik yang bongsu meminta menelefon dia semula..
Hmmm…hati aku berdetak kencang..dalam hati hanya mengagak satu benda yang ingin dia mengadu..Instict begitu kuat, seperti mana yang Prof. Dr. Muhaya terangkan pada aku dan Shuhaimi selepas habis siaran tadi..

Tepat telahan aku…Ameera menangis telefon memberitahu dia rindukan arwah abah. Dia terserempak seseorang yang seiras arwah. Serentak airmata aku gugur tanpa esakan dan nada suara masih normal menenangkan dia..Padahal aku sebak di mana-mana…Tak ada sehari pun aku lupakan arwah dan Fatehah satu kewajipan sebelum aku pejamkan mata..Mujur iklan raya beberapa tahun lepas dari sebuah syarikat gergasi tidak ditayangkan lagi kerana pelakon itu memang seiras arwah, terutama semasa scene dia menyalakan pelita..

Setelah itu, apa yang Prof. Dr. Muhaya nasihatkan aku tadi terus terngiang-ngiang ditelinga dan di minda. Selepas ini akan aku catatkan apa yang aku mahu dalam hidup, pada satu kertas. Dan salah satu darinya agar hubungan persahabatan antara aku dan seseorang pulih kembali. Kerana instinct aku kuat mengatakan dia mengingati aku..Ya, dan aku juga begitu. Dan bulan sebenarnya bisa ngomong!

Begitukah Kesudahannya..

Seseorang pernah berkata kepada aku – ‘dalam dunia ini bila susah hanya kawan-kawan yang akan membantu. adik-beradik jangan harap…..’ Pasal harta, hubungan adik-beradik boleh berantakan tak kisah walaupun berapa nilainya..

Melalui episod keluarga aku dituduh macam-macam kerana harta sekangkang kera memang menyakitkan hati dan jiwa. Sampaikan aku bergolok-gadai mendahulukan apa yang ada demi menjernihkan suasana dan membuatkan mama tak runsing. Mujur nilai itu masih mampu aku cekau dikit demi dikit..Kalau mencecah ratusan ribu rasanya mahu 10 tahun baru selesai hal pembahagiannya..

Aku masih ingat….Aku, mama dan famili kakak bertemu Pak Long di sebuah taman permainan berdekatan Balai Bomba Batu Gajah. Kami hanya mahu berjumpa Pak Long sahaja untuk menyelesaikan pertelingkahan famili ini. Oleh kerana aku yang mendahulukan semuanya, aku mohon aku sendiri menjadi jurucakap supaya apa yang terbuku dihati semuanya dihambur keluar..Sebelum wang aku serahkan, aku tegaskan tiada lagi perkara berbangkit antara kesemua keluarga dan aku tak kisah apa nak jadi dalam hubungan dengan adik-adik arwah abah ini.

Kami kemudiannya bercuti semalam di Cameron Highlands untuk menyejukkan hati dan badan yang mulai lega – hal tanah selesai. Sempat kami meramalkan apa yang akan terjadi antara keluarga belah mereka pula..

2 hari lepak mama mengkhabarkan sesuatu..Kini mereka pula berantakan. Aku tak tahu nak rasa gembira atau rasa sedih. Aku cuma ada rasa lega sebab keluarga aku tak lagi bersangkutan dengan episod pergaduhan mereka. Hari itu, aku tahu aku menjadi hero/heroin hindustan – kalah dulu menang kemudian.

Oh, dan aku yang dahulunya dicap sebagai kurang ajar dan keras kepala menjadi sanjungan atas apa yang aku buat..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...