Sayonara Japan…

Here’s to us, here’s to love

Sangat sukar untuk aku mulakan catatan pengalaman terakhir di Jepun ini. Bukannya kerana tidak tahu mana nak mula, tapi lebih pada sarat emosi yang aku rasa setiap kali aku cuba mengingat apa yang perlu aku catat…untuk mengenang pengalaman manis aku 26 hari dibakar mentari Jepun.

Aku masih lagi terbawa-bawa rasa kesedihan semasa mengarang teks ucapan untuk majlis penutup nanti. Walaupun hari sebelumnya aku tidur pada pukul 3.00 pagi, aku tetap bangun pukul 6.30 pagi. Teks ucapan itu aku tambah dan pinda mengikut kesesuaian. Yang penting, teks itu akan mewakili kami semua dan sampai kepada sasaran. Point-point yang Yasmin dan Yus minta, aku masukkan mengikut mood penceritaan.

Katayama san dan Kitamura san tetap setia menanti kami di lobi. Cuma hari itu Kitamura sedikit berbeza sebab dia pakai blazer. Nampak formal sikit…aku aje pakai blazer nak bagi nampak bijak 🙂

Aku berjalan seiringan dengan Katayama. Dia ucapkan terima kasih sebab aku bantu mereka kemas bilik kuliah lepas sesi makan kek dan game yang lalu. Alahai…hal kecil aje tu. Apapun, sebelum sampai ke pejabat JICA aku kena top-up caffeine dalam badan dahulu. Takde rasa mengantuk pun…sekadar memulakan hari dengan aroma yang memukau, gitu. Selepas ini tiada lagi iced latte Lawson 🙁

Hari ini kami diminta memberi maklum balas berhubung beberapa aspek antaranya taklimat sebelum ke Jepun, logistik, jadual dan apa juga komen untuk pihak PREX dan JICA baiki program ini. Kemudian kami melawat sebentar ruang kerja JICA sebelum berkumpul di tingkat 3.

Selamat konvo 🙂

Acara yang semua nantikan pun tiba – majlis penutup dan penyampaian sijil. Pertama kali dalam sejarah hidup aku terima sijil kursus macam dengar lafaz majlis nikah! Kami dapat 2 sijil iaitu dari JICA dan PREX. Mereka baca satu demi satu apa benda yang tulis dalam sijil itu sebelum menyerahkannya kepada penerima. Yusli penerima pertama diikuti oleh Wani (hahahahaha…), aku, Kak Dilla dan lain-lain. Ah, sudah…biar betik mereka akan buat macam itu untuk 20 peserta.

Nasiblah tidak…setakat sebut nama, ucap tahniah dan ‘seperti disijil’ sahaja. Masa Yusli diserapahkan pun aku dan Kak Dilla sudah gigil-gigil nervous. AJ in the house, terima kasih kerana gunakan kamera cantik untuk ambil gambar kami semua. Sangat aku hargai…memang menyesal gila dengan kualiti gambar ASUS yang kelabu asap.

Kemudian, Yusli dipersilakan untuk menyampaikan ucapan penutup. Sejak semalam aku dan Yasmin sudah pesan, baca sahaja, make it light and fun dan gunakan pacing yang betul sebab ini menutup diri kita semua. Dia sempat pinda yang mana patut dan sampaikan dengan cemerlang! Terima kasih yang sesungguhnya. Aku rasa terapung bila mereka cakap, mereka suka dengan ucapan itu. Memang aku lepaskan semua apa yang aku rasa logik untuk dikongsi dalam teks itu.

Thank you so much!

Kak Dilla dah banjir masa ucapan penutup. Aku sedih tapi boleh control lagi. Yang lain-lain aku tak pasti tapi beberapa peserta memang personally bagitahu teks itu memang santai, tapi sedih. Aku sudah sedih dulu huhuhu…

Kemudian, acara pemberian cenderamata kepada JICA, PREX dan koordinator. Ooi san, Musha san, Nakatani san, Sekino san, Katayama san dan Kitamura san…inilah insan yang bersama-sama kami dalam semua aktiviti sepanjang 26 hari kami di Jepun. Aku langsung tak sangka akan ada satu jalinan perasaan dan emosi yang kuat dengan mereka. Kalau tidak, pasti sudah aku sediakan cenderamata khas buat mereka dari Malaysia. Menyesal gila tak prepare hadiah siap-siap.

Bila bagi pada Musha, Leza tadah muka. Nakatani pun mcm tu, Ooi dan Sekino pun sama. Ohai, Leza…tak menahan setiap gambar semua selit muka dia! Acik pegang paper bag sangat 🙂

Bila bagi pada Katayama, dah macam musical chair semua peserta berlari nak menyelit bergambar dengan dia! Weh, dia nangis….aku pun dah mula-mula empangan retak.

Kitamura (left) and Katayama (right)

Kemudian kami menjemput Kitamura untuk menerima cenderamata. Pertama kalu aku tengok dia pakai blazer…pertama kali aku tengok dia cakap dengan perasaan sebak dan pertama kali aku tengok dia menangis….Aku memang rapat dengan Kitamura kerana selalu berjumpa disebabkan hobi yang sama. Masa di Ginza, Tokyo, aku kampai dengan dia dan Nakatani. Itu sebab bonding kami kuat.

Aku tengok semua mula keluarkan cenderamata peribadi untuk diberikan kepada peserta. Aku mulakan dengan berikan pada Sekino. Mujur paper beg Starbucks tajaan Leza membantu menampakkan exclusivity hadiah yang aku beri. Kemudian Ooi, Kitamura dan Katayama. Akhir sekali baharulah aku menuju generasi abah-abah ini. Musha nampak sangat berbesar hati. Masa ini memang aku dah banjir. Pak angkat dapat last…paper bag paling kecil dan gelap. Langsung tak nampak aku tulis nama dia di luar beg.

Kami kemudiannya naik ke tingkat 3 untuk acara makan tengah hari. Aku langsung tak makan apa. Tembikai sepotong dan segelas coke. Perut aku masih sebu. Seperti biasa, kampaaaai! 

Makan time…halallan toyyiban jua
Siapa tadah kamera, kami tadah muka
Kampaaaai!

Tiba-tiba Kitamura datang pada aku. Dia tanya, jadi tak aku ke Kyoto November nanti sebab dia dapat kerja luar pada bulan itu. Macam serba salah masa dia nak bagitahu aku benda tu…Aku cakap pada dia, kalau ada rezeki kita akan jumpa juga. Tak tahu bila, tak tahu di mana..tapi percayalah kuasa tuhan. Ohai, dia peluk aku…aku banjir lagi.

Semua mengambil kesempatan untuk bergambar. Konsepnya- siapa ada,kamera kita semua tadah muka. Aku dah tak kuasa nak guna handphone aku. Patah hati sangat rasanya.

Kebanyakan peserta sudah berkumpul di luar bangunan JICA untuk ambil gambar. Aku tak join. Nakatani bagitahu dia akan bawa aku berjalan hari ini. Sebenarnya kalau dia tak ajak pun aku memang ada niat nak ajak dia keluar spend time sama sebelum aku balik Malaysia. Nasib dia cakap dulu, tak adalah rasa macam memaksa pula. Jadi aku, Nakatani dan Mr Okamoto berjalan bersama-sama ke Iwaya Eki sebelum berpisah di situ. Mula-mula dia nak ajak pergi sky building apa nama entah di Osaka tapi aku tak mahu….jauh. Aku nak santai aje…minum kopi, karaoke macam itulah.

Masa lepak kampai dengan Kitamura di Ginza, Tokyo

Sebenarnya sejak di Tokyo dia dah janji nak bawa aku pergi karaoke. Puncanya simple aje, wishlist apa nak buat di Jepun yang ramai cakap nak pakai kimono la, nak makan makanan Jepun la dan lain-lain. Aku aje nak merasa karaoke di Jepun. Tapi masa di Tokyo tu aku tengok dia pun macam dah letih, aku cakap before balik KL di Sannomiya sahajalah kita pergi. Disebabkan cuaca panas gile, dia ajak lepak minum kopi dahulu di San Plaza. Kami pesan kopi ais dan sembang dekat 1 jam 30 minit.

Sembang macam-macam topik dari sekecil-kecil cerita sampailah melarat pasal disaster, kematian dan topik-topik macam itu. Dia banyak tanya kenapa aku suka sangat sesi Disaster Risk Reduction minggu lepas. Aku bagitahu seperti mana yang aku catat dalam blog terdahulu. ‘What to do…have to live with that‘. Banyak kali juga aku dengar ayat tu. Dia cerita masa The Great Hanshin-Awaji Earthquake 1995 dia ada di Nagoya manakala masa The Great East Japan Earthquake dia ada di Singapura (kalau tak silap).

Baru lepas tengok video disaster…

Kemudian…hahaha ini agak kelakar sedih. Dia kata dia tak dengar langsung aku nyanyi waktu dia round check sorang-sorang. Aku memang tak suka menyanyi ke? Nak karoke macam mana kalau tak menyanyi? Aku ceritalah pasal lagu tu…pasal Cahaya Balqis dan cerita personal lain. Kami lebih kenal sesama sendiri secara peribadi. Cerita duka lara ni tak lama. Banyak sembang pengalaman dia kerja di Malaysia aje. Citer acik pachinko, kopi o kosong dan tempat cuti mana best di Malaysia. Macam ada harapan kunjungan balas aje tu…Oh, juga trivia penyanyi asal Sukiyaki itu maut dalam nahas kapal terbang pada tahun 1985.

Kemudian baharulah dia ajak aku karaoke dekat-dekat dengan Ikuta Road. Tak reti aku sistem karaoke sini. Mujur ada dia yang kaki mikrofon juga sebenarnya. Nak pilih lagu pun banyak tertib. Kalau kat tempat lain klik sekali aje. Ini lepas kita pilih ada arahan lain pula. Sure kau pilih lagu tu? Nasib takde soalan tambahan, kau boleh tarik ke lagu tu tinggi, hanat?

Tuan rumah kenalah buka pentas. Ok, dia memang kaki, suara dia best tapi semua lagu Jepun. Akak memang tak boleh jumpa mic…so, ngam 🙂

Ambil 2 jam aje...lama dah tu, konon. Sempat dia order takoyaki dan semangkuk besar macam ABC, tp ada aiskrim dan kek-kek bertabur atasnya. Weh, siapa nak makan ni…kita 2 ketul aje. Lama-lama tu habis juga. Tengah hari tadi aku tak makan sangat. Tahu-tahu aje 2 jam berlalu…menambah lagi sejam. Setakat Utada Hikaru dgn lagu Sukiyaki aje lagu Jepun yang aku pilih, lain semua lagu Inggeris. Nyanyi pun secara gilir-gilir…ikut peraturan sangat. Tapi tak ada satu keping gambar pun yang aku ambil. Tak usik handphone langsung. Rasa menyesal pulak tak rekod video atau snap beberapa gambar. Lepas karaoke, baharulah kami berpisah. Oh, sedih….speech akhir tu aku simpan sendiri. Kemudian aku balik hotel dan dengan malasnya mulalah mengemas beg.

Oh, funny…

Malamnya, aku, Yasmin, Aifa, Radin dan Ain sudah berjanji untuk berjumpa di Naan Inn. Aku gerak seorang dari hotel. Masa aku sampai, seorang pun takde. Aku memang dah janji dengan Amin akan datang sebelum hari Jumaat. Dah aku toyak kat situ pulak sementara menanti jemaah yang tak sampai-sampai tu…nasiblah Yasmin sampai cepat sebelum macam-macam soalan pelik yang aku dapat. Kemudian Aiesa dan Shaq pun sampai.
Ingatkan tak mahu makan..sekadar minum air sahaja. Tapi disebabkan aku makan seharian ini bukanlah sejenis makanan yang bersifat, maka aku order juga garlic naan dan mutton curry masala. Ini konfem last…Aku pun tak faham punca, malam tu dah macam pasar bollywood dalam kedai ni. Lepas satu lagu Hindi melarat ke lagu Hindi yang lain. Eh, kita ni kat Jepun..bukan Calcutta! Siap ada yang fefeeling tarik-tarik kain saprah. Penutupnya kami semua bergambar dan itu betul-betul sayonara, Naan Inn…Sesungguhnya kami semua akan rindukan masakan dan layanan yang diberikan.

Sedih-sedih pun makan garlic naan juga

Tetapi aku, Yasmin dan Aifa tidak terus balik hotel. Ada saka arimasu nak beli tumbler Starbucks pula. Sementara Wani (Wani..?) sibuk membelek, aku dan Yasmin berjus gosip dah baharulah aku faham kenapa banyak benar yang tanya kenapa aku prefer sangat topik disaster tu…Korang tak tengok lagi saka aku kalau topik cult leader…boleh taubat nasuha.

My group members
Panasonic, Tokyo

Aku menutup catatan berjemaah pengalaman di Jepun dalam catatan ini. Maaf yang sesungguhnya kalau ada salah dan silap. We are only human. Yang indah untuk dikenang. Yang sejuk gedi macam udon salah pilih tu, kambus ajelah. Afterall kita tak tahu bila ada kesempatan untuk berjumpa lagi.

Musha-Linda-Nakatani and me

Truly, i’m gonna miss u guys…geng lepak taman tingkat 3, geng menceceh bujang lapok Kyoto, geng rompak sambal pedas kak Dilla dan Nina (Nina boleh menang kategori cicir barang), kari dan rendang dalam tin serta serunding sekilo, geng lompat bergambar dan tadah muka bila perlu, geng Marugame Udon, geng pinjam kamera untuk ambil gambar sebab handphone kelabu asap, geng onigiri-Luke Lobster dan iced latte Lawson, geng combini…aduhai banyak lagi tapi aku harus beri kredit pada Aiesa atas banyak sumbangan video dan nyanyian Christine dalam penutup video yang setiap kali aku tengok balik, aku akan hiba 36 kilometer…

To-daiji Temple, Nara
Jalan-jalan Osaka
Kelas PCM method
Semua kerumun koordinator

Koordinator kita, Katayama dan Kitamura. Kadang-kadang aku terlepas juga ichi ni san tak semena-mena sebab teringat pada acik Katayama. Juga Ooi, Sekino, Musha san dan pak angkat aku, Hiroyuki Nakatani.

I look up when I walk

Counting the stars with tearful eyes

Remembering those happy summer days

But tonight I’m all alone

Sayonara semua…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Published by

akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *