Watashitachiha Kazokudesu – WA JICA 2017

Awal-awal tertubuhnya group ini, boleh dikatakan aku hanya kenal AJ dan abang bomba – Fatta Amin selain Kak Dilla. Itupun sebab kami duduk sebelah-menyebelah dan ada wavelengths yang sama. Tok Penghulu/Ketua yang dilantik pun aku tak ingat siapa, cuma aku tahu dia pernah ada pengalaman berkursus di Jepun sahaja. Makanya logik sangat dia dilantik menjadi ketua dan menyelamatkan tembolok kami-kami yang lain 🙂
Hari pertama penuh dengan salam memperkenalkan diri. Hari kedua penuh dengan update siapa dah ambil visa dan progres kelulusan ke luar negara masing-masing manakala hari-hari seterusnya ialah perbincangan perlukah mempunyai simkad Jepun untuk memudahkan urusan perhubungan dan kadar pertukaran wang semasa. Disebabkan aku manusia yg agak attach dengan media sosial atas pelbagai urusan, maka perlunya aku sentiasa ada data setidak-tidaknya untuk What’s App, Facebook, WordPress dan BingoBlitz hahaha…(tak menahan nak main bingo konon.)

Kemudian-kemudian itu beranaklah inisiatif untuk persediaan cenderamata, banner dan hal-hal lain. Memang gila group ni. Asal cakap, ada yang buat dan volunteer. Nanti kos itu kami bahagilah 20 orang. Tak banyak mana pun, tapi dalam keadaan elaun dan gaji yang belum masuk, semput jugalah sikit-sikit. Sempat juga aku berseloroh, kalau tak bayar pun takpe. Setiap hari, seorang belanja aku set bento. Jimatlah belanja aku di sana 🙂

Sekonyong-konyong aku mendapat gelaran ‘Bainipedia’. Mungkin sebab aku aktif dalam menjawab nota-nota kabinet yang berbangkit dalam group ini. Mudahnya, aku jawab mana yang aku tahu. Ramai lagi yang hebat-hebat dalam tu, tapi mereka semua sibuk dan tak dapat jawab dengan segera. Teddy Marshall tu sekali berbunyi, gelak sendiri aku membacanya. Ha, by the way...punyalah nak dapatkan respond dia ni masa kami semua sibuk minta gambar, aku sampai telefon pejabat dia di Sandakan. Super sibuk Dr. Teddy ni tuan puan.

Elaun pula dijangka masuk ketika kami semua sudahpun menjejak kaki di Jepun. Dalam catatan terdahulu ada aku tulis tentang balasan yang setimpal atas perbuatan kita. Ha, inilah aku mendapatnya. Rezeki aku agaknya…aku swap giliran kutu dengan Abang Mie tahun lepas. Sepatutnya aku dapat pada November 2016, tetapi disebabkan Abang Mie memohon pertukaran untuk tukar kerana keperluan yang mendesak, aku setuju untuk giliran pada Julai 2017. Makanya kewangan aku sedikit lapang sementara menanti elaun sebenar masuk nanti. 

Boleh dikatakan semua umat dalam group ini badan sahaja di Malaysia. Jiwa dah sampai Jepun! Tak terkecuali aku juga. Mujurlah majlis raya baru-baru ini menyibukkan fizikal dan minda aku. Kalau tak lemang tu semua dah jadi sushi telur!

Ketika catatan ini dibuat, aku masih termenung nak packing baju apa. Semuanya sudah aku campak ke tepi apa yang perlu, hanya perlu kemaskan sahaja. Nanti-nantilah aku buat. Banyak masa lapang aku digunakan untuk menelaah nota bahasa Jepun sahaja. Dulu masa ambil bahasa ketiga mengada-ngada ambil bahasa Perancis. Sekarang mendapatlah…

Ok setakat itu dahulu…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Published by

akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *