Salam Ramadan dan Selamat Berpuasa

Masuk hari ini, sudah 4 hari kita berpuasa. Semoga kita semua dikurniakan kesihatan yang baik dan dapat menunaikan ibadah puasa tahun ini dengan sempurna. Berdasarkan kiraan paksi sisi kiri kanan bersepuh-sepih, rasanya puasa penuh aku tahun ini.

Seperti tahun lepas, aku berhasrat untuk tidak berbelanja di pasar ramadan. Sudah berapa kali aku terkena dengan kualiti makanan yang tidak mengikut piawaian. Aku tidak kisah sangat harganya sedikit mahal, sebab aku faham masalah harga barang yang semakin naik. Tapi rasa tu, kadang-kadang sekali suap terus jatuh sedih, kecewa dan menyesal. Itu belum masuk pengalaman aku beli sate, tapi ayamnya sudah tak elok, nasi ayam dengan pakej telur lalat dan kuih tepung bungkus yang basi. Jadi tahun ini, seperti tahun lepas juga. Kak Benny akan kuatkan semangat untuk masak sendiri makanan untuk berbuka waima telur goreng mata sekalipun.

Puasa pertama, kami semua adik-beradik berbuka puasa di rumah mama. Aku bersetuju untuk berbuka puasa di rumah mama pun agak lambat. Sepatutnya, rancangan kami balik ke Melaka. Tetapi dengan keadaan trafik yang super kronik Jumaat lalu, langsung kami batalkan hasrat itu. Ada pulak permintaan hati ke hati nak suruh aku masak padrik cendawan petang itu. Nak buat macam mana, takde rezeki dia. Mungkin kerana hari pertama puasa, banyak barang dapur yang habis. Cendawan habis, baby corn habis, ayam pun habis!

Dalam kepala aku menu berbuka hanya satu – aku nak kentang masak berlada yang mama masak. Terima kasih, mama kerana masakkan lauk yang aku mintak. Sedap sangat-sangat rasanya sampaikan tidak berbaki. Habis aku bedal. Walaupun abang Jas beli KFC, kentang berlada juga yang aku tala sampai tersandar. Air untuk berbuka puasa pun meriah juga. Air mangga, air jagung, air bandung dan air teh o panas. Untuk aku, Hadi belikan Teh Ais Thai.

Punyalah kuat kecintaan aku pada kentang  masak berlada, esoknya aku repeat lagi sendiri. Walaupun tak sesedap mama masak, tapi cukuplah untuk berbuka puasa. Kan dah kobarkan tadi, tahun ini serba-serbi sederhana aje dan ringkas.

Tahun ini, pintu mall dan butik sudah terkatup rapat. Hari kedua puasa aku tak sedar jam berbunyi. Langsung tak sahur kami berdua pagi itu. Aku lupa pula jam tu setting weekdays lain, weekends pun lain. Kaedahnya, pakai ajelah baju apa yang ada. Tapi sebenarnya memang aku tak mahu berbelanja sangat tahun ini. Banyak keperluan lain yang perlu aku asingkan. Jadi baik Ramadan dan Syawal, memang serba-serbi bersederhana dalam berbelanja.

Ramadan kali ini, aku tidak akan post apa-apa gambar makanan. Aku tidak akan post gambar aku mengaji dan gambar aku bertelekung. Done sahur, done berbuka, done mungkin bila nanti, kita akan bertemu lagi pun aku tak akan post. Tapi aku tidak kisah kalau rakan-rakan lain post benda itu. Tiada masalah…Tiada sebab spesifik kenapa aku buat macam ini. Mungkin selepas raya nanti aku boleh ceritakan pengalaman aku apabila pertama kalinya tiada sekeping gambar makanan yang aku tampal untuk berkongsi dengan rakan-rakan.

Mungkin juga aku akan buat post pasal menu berbuka puasa secara one shot dan kentang masak berlada akan menjadi menu paling kerap aku makan ­čÖé No, aku tak mengandung. Kalau mengandung aku dah┬ámintak mama masak pajori noneh.

Setakat ini dahulu…selamat berpuasa semua!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Published by

akusangpenerbit

I’m a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *