Happy Mother’s Day : Part 2

Sebelum menjelangnya Hari Ibu, inbox aku sudah mula disinggahi dengan kiriman-kiriman bunga maya lengkap dengan pencalonan Most Loving and Prettiest Mum Award. Jujurnya, aku tak tahu nak bagi reaksi yang macam mana untuk pemberian ini. Nak aku pulangkan balik dan bagi 15 orang lain, dah macam emel berantai la pulak. Nak select all, kena ingat juga tak semua suka menerima kiriman seperti ini.

Untuk itu aku biarkan sahaja mesej ini tu dalam inbox. Sambil-sambil itu aku berhasrat untuk membuat posting seperti ini bagi menghargai pemberian mereka. Terima kasih yang teramat kerana sudi memilih nama aku, mengingati aku dan untuk pencalonan tanpa trofi itu 🙂

Ini termasuk juga kiriman Happy Bear pada hari Sabtu yang lalu…

**************

When you are a mother, you are never really alone in your thoughts.  A mother always has to think twice, once for herself and once for her child. – Sophia Loren

Selalu aku terbaca perkongsian artikel di Facebook tentang betapa tingginya pengorbanan seorang ibu, seksanya nak melahirkan anak tulang seolah dipatah serentak berkerat-kerat, menguruskan anak istimewa dan artikel-artikel lain yang membuatkan aku rasa masalah orang lain lebih besar daripada masalah aku. Itu belum cerita pasal nafkah tak cukup, mintak balik dan yang paling tak guna – tak bagi langsung.

Kemudian bergelut pula dengan anak-anak. Anak satu lain ragamnya. Anak dua bersumo sentiasa dan yang lebih banyak anak tu siap ada tag team. Rumah pun tak bersifat macam orang lain..Kain basuh 2 hari sekali kalau ada masa. Payah sangat tunggu hujung minggu sampai pagar jiran pun kita tumpang nak sidai kain baju anak. Bila orang datang rumah, boleh pulak keluarkan SOT “orang lain beranak juga, helok aje rumahnya.”

Untuk ulasan nenek lampir di atas, jangan segan silu. Sedekahkan evil eye yang paling menusuk pandangan. Kalau kening boleh bercantum, buat terus!

Kalau dapat suami yang sama-sama bantu menguruskan rumah, memang tak terasa sangat letih dan tekanannya. Kalau dapat yang jenis bagi Arahan 20 dan Arahan Perbendaharaan, memang keluhan 17 kilometer selang sejam ajelah yang terkeluar. Dapat yang boleh bawa berbincang, redalah sikit tekanan. Dapat yang dia aje betul, pandai-pandailah jaga perasaan sendiri.

Belum lagi beranak normal vs Cesarean, susu badan vs susu formula, Tabika Kemas vs Smart Kids dan lain-lain yang berperang sesama sendiri ini mak-mak semuanya. Yang nak pertahankan kudrat siapa lebih letih – suri rumah atau ibu bekerja pun macam tak membantu juga sembangnya.

Kita ini manusia…Kita semua ada set masalah yang tersendiri. Masalah kita semua pun tak sama. Cara kita menangani masalah pun lagilah tak sama. Kalau kita tak support sesama sendiri dan memahami masalah orang lain, makanya perenggan di atas ini tidak akan berkesudahan.

Anak aku ada dua..dua-dua lelaki. Kalau tidak, aku sudah ada seorang anak gadis berusia 5 tahun, pada tahun ini. Membesarkan 2 orang ini sahaja, aku rasa macam seluruh kudrat, tenaga, isotonik dan molekul-molekul lain cepat drain. Ada masanya aku rasa nak jerit suruh mereka diam bila mereka bergaduh dan menangis. Itu belum masuk aku nak join diorang menangis sama supaya aku tak stress sangat. Perangai lain termasuk mencampak botol susu sampai pecah, merampas makanan sesama sendiri dan akhir-akhir ini – menumpang katil kami kalau terkejut tidur malam sambil menguis-nguis minta simpati dan space dan kemudiannya menendang kami laki bini daripada katil kerana dia nak space yang lebih besar dan selesa!

Menconteng dinding tu boleh maaf lagi, menconteng wallpaper! Simbah-simbah sirap dilantai macam menabur bunga rampai pada pengantin dan menghalang semua program TV pilihan kami sepanjang masa. Seorang makan nasi tak mahu telur, seorang lagi makan telur tak mahu nasi. Kalau nak senaraikan semua, aku rasa macam nak hantuk dinding pada desktop ini pun ada.

Tapi itulah…mereka budak-budak lagi. Memang budak-budak nak membesar perangainya pelbagai dan menuntut kesabaran dan tenaga yang lebih. Setiap kali aku baca artikel – jangan jerit pada anak, jangan pukul umur gini-gini-gini aku gelaaaaak aje….

Apapun, aku sangat sayangkan Eskandar Dzulkarnain dan Ezzudin Dzulfikar. Merekalah yang menjadikan aku lebih manusia sebenarnya. Kadang-kadang bila malam nak recap kehidupan sebelum tidur, aku selalu rasa menyesal dan menangis sebab gagal kawal perasaan aku pada mereka berdua. Hadi faham..sebab dia ada perasaan yang sama.

It’s okay once in a while ada rasa nak tinggalkan anak-anak dan berehat seketika.

It’s okay untuk ada perasaan marah, dissappointed dan fed-up apatah lagi jealous dengan anak orang lain yang kita nampak macam baik dan senonoh aje. Percayalah..anak dia itupun macam-macam perangainya. Anak kita mungkin lambat bercakap, tatabahasa tak banyak dan tidak ada emosi berbanding anak orang lain yang umur 4 tahun dah pandai baca suratkhabar, main piano, mewarna dengan cantik ataupun pandai mandi wajib. Budak pun tak sama tumbesarannya…

Apa yang penting, kita kena ada rasa gembira dalam rumahtangga itu. Gembira dalam kemarahan, gembira dalam kesedihan, gembira dalam kesakitan – apa juga jenis gembira. Ibu ini tuhan jadikan semulajadi kuat. Kalau dia sakit pun, dialah paling kuat.

Kerana itu, walau apapun sepak terajang dunia, kita kena kuat.

Selamat Hari Ibu!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Published by

akusangpenerbit

I’m a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *