RSS
 

Hari-Hari Hari Guru…

02 Jun
Kami-kami yang hadir

Kami-kami yang hadir

 

Hari Guru pada aku sama seperti Hari Ibu, Hari Bapa, Hari Bomba dan Hari Lesbian, tidak perlu satu hari yang khusus untuk meraikannya. Sambut sahaja tiap-tiap hari tanda menghargai insan yang dimaksudkan. Lebih indah dan aman begitu.

Lewat Hari Guru yang lalu, aku memang terlewat mengutus ucap selamat dan salam terima kasih kepada pendidik-pendidik yang masih berhubung baik dengan aku yang tak berapa baik sangat zaman belajar dahulu. Jujur aku katakan, ada cikgu yang baik, ada cikgu yang aku tak suka dan ada yang aku sangat suka sampai kalau dah suka tu dia duduk mana pun aku tahu. Cikgu ingat kita mungkin ada beberapa sebab yang kuat. Satu, mungkin kita outstanding yang teramat dalam sukan atau akademik. Kedua mungkin kita nakal dajalism yang melampau. Ketiga mak bapak kita sambadi-sambali yang sambadi. Memanglah akan dikenali sepanjang jaman.

Aku mungkin diingati sebab yang kedua. Pada mulanya beliau sendiri tak pasti aku ini murid beliau yang mana. Jenuhlah diterangkan salasilah dan mungkin dari penjelasan itu beliau tahu. Kalau tidak, itu normal. Yang tak normal, anak murid tak kenal guru.

Berbalik kisah di atas. Aku ke luar negara sewaktu sambutan Hari Guru diraikan. Seminggu selepas itu baharulah aku berpeluang berhubung dengan Cikgu Misel.  Cikgu Misel adalah guru bahasa Inggeris masa aku dalam darjah 2 pada tahun 1989. Beliau juga merupakan cikgu sukan di SKLK yang sangat aktif, dedikasi dan garang. Cikgu korang mampu koyakkan buku teks? Takkan? Takkan..?

Keterujaan berhubung dengan Cikgu Misel aku khabarkan di media sosial. Rakan-rakan dari SKLK mula bertanya khabar Cikgu dan satu rancangan spontan diutarakan untuk membuat kunjungan ziarah ke rumah cikgu, minggu itu juga. Aku ok aje..walaupun tanpa perancangan rapi, aku dan 2 sahabat lain setuju melapangkan hujung minggu kami untuk melawat Cikgu Misel. Aku bawa seluruh keluarga, alang-alang mahu bawa mereka ke rumah kakak yang tinggal di Bukit Beruntung.

Sedapnya kami dijamu dengan laksa dan nasi goreng cili api

Sedapnya kami dijamu dengan laksa dan nasi goreng cili api

 

Kami dijamu dengan laksa dan nasi goreng cili padi. Punyalah sedap sampai rasa macam nak bungkus bawa balik aje. Kami bersembang cerita lama. Kisah perlawanan akhir bola tampar bawah 12 di Sabak Bernam paling epik.  Setidaknya masa cikgu bercerita aku mahu Mama, Hadi dan Ameera tahu apa yang aku lalui zaman sekolah rendah dahulu. Itu antara kisah klasik yang selalu aku kenang setiap kali aku melintas SK Seri Badena.

Masa kecil dahulu, setiap kali aku mewakili sekolah dalam apa-apa acara, memang Cikgu Misel banyak jadi guru pengiring. Ditambah dia pernah menjadi guru aku, jadi hubungan kami memang rapat. Itu sebab kalau cikgu menasihatkan aku, walaupun aku rasa aku betul – aku tidak melawan. Kalau cikgu lain tu, memang laju aje aku mempertahankan diri.

Cikgu bercerita kisah lama..memang terasa down memory lane

Cikgu bercerita kisah lama..memang terasa down memory lane

 

Apapun, terima kasih Mar Izwan dan Ayen Rap kerana sudi menjayakan kunjungan pertama ini. Minggu lepas satu lagi kumpulan telah melakukan perkara yang sama. Baguslah begitu…semoga kita semua dapat membuat satu perjumpaan mega dan mengumpulkan cikgu-cikgu yang pernah mengajar kita.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
1 Comment

Posted in Hikayat

 

Tags: , ,

Leave a Reply

 

 
  1. zahar zakariah

    June 3, 2014 at 12:30 am

    Sendu membaca….
    Jiwa gelora…..
    Alangkah indah jika dapat bersama…..