Eksplorasi Bahasa (Media) BBK 2017

Sepanjang berkerja di RTM,  aku tidak pernah terlibat dalam pertandingan ala-ala Amazing Race. Bawa kereta pun tak tahu, nak berlumba apanya?

Minggu lepas, untuk pertama kalinya aku sertai juga pertandingan seumpama ini. Dewan Bahasa dan Pustaka dengan kerjasama Institut Akhbar Malaysia (MPI) telah menganjurkan Ekplorasi Bahasa (Media) bersempena Bulan Bahasa Kebangsaan 2017. Sebanyak 15 kumpulan menyertai pertandingan ini dan Bahagian Pemasaran & Promosi telah menghantar 2 kumpulan. Tapi kalau tak silap, sebenarnya ada 3 kumpulan mewakili RTM. Yang satu lagi kumpulan tu aku tak kenal datang dari unit mana.

Niswani yang uruskan semuanya. Aku hanya bagi nombor kad pengenalan dan saiz baju sahaja. Kumpulan aku terdiri daripada Kak Wan Wizana, Abang Dil, Niswani dan aku sendiri. Aku tak tahu nak jangkakan apa sebab aku tak pernah masuk pertandingan macam ini. Jadi aku hanya bersedia dengan membawa kamus dan buku peribahasa sahaja.

Eksplorasi Bahasa ini mudah. Setiap kumpulan dikehendaki mengumpulkan cap disetiap lokasi yang ditentukan. Tapi sebelum itu, mereka dikehendaki menyelesaikan tugasan yang diberi. Nampak mudahkan..kan…kan…

SALAH!

Semua peserta dilepaskan di premis Dewan Bahasa dan Pustaka. Kereta kami adalah kereta yang di depan sekali. Destinasi pertama ialah Muzium Negara. Dengan semangat yang tinggi kami mencari lokasi yang dimaksudkan di dalam Muzium itu dan bertanya kepada sesiapa yang logik di depan mata. Pegawai kesalamatan…kakak cleaner

Oh, kakak cleaner

“Naik atas..tempatnya di atas” begitulah ayat yang dikhabarkan oleh kakak cleaner itu.

Rasanya 3 kumpulan yang pertama terus naik ke atas tempat yang dimaksudkan dan urus setia terus memberikan kami soalan untuk dijawab. Seribu Sesalan, Sesal Separuh Nyawa dan Separuh Jiwaku Pergi, i tell you….

Rupanya kami salah lokasi! Hampeh geduak…Yang urus setia pun konfiden aje bagi kami kertas soalan. Apabila kami patah ke lokasi yang pertama – yang benar dan sejati, kami adalah kumpulan ke-14! Bayangkan dari nombor satu tadi terus terkebelakang kedudukan kami kerana kakak cleaner muzium!

Menunggu giliran bersyair dengan riang walaupun ditinggal gerabak lain

Setiap kumpulan dikehendaki menyampaikan syair / gurindam / nazam berdasarkan teks yang telah dipilih. Ini lagi satu azab duniawi. Nak bernazam dengan gurindam, haram tak reti. Rata-rata semua bersyair…syair pulak paling sikit ada 5 rangkap! Semua pulak pilih Syair Siti Zubaidah sebab itu rangkap paling sikit. Macam-macam bunyi….tengok reaksi juri aje aku dapat rasa betapa azabnya dia mendengar syair yang pelbagai nada.

Disebabkan giliran kumpulan kami laaaaaaama lagi, kami sempat juga merancang strategi. Siap ada muzik latar, pembahagian rangkap dan gayanya sekali. Akhirnya giliran kami tiba juga selepas hampir sejam menunggu. Aku penyair keempat. Kononnya rangkap kelima tu nak bersyair berjemaahlah kami berempat. Eh, juri tu suruh berhenti…..cukup katanya.

Kami pulak tak puas hati. “Ada satu rangkap lagi ni,” kata Niswani.

“Sebenarnya kalau puan tu (akulah tu) baca awal sekali, dua rangkap pun saya akan lepaskan kumpulan ini, “kata acik juri tu.

Ok, selesai tugasan pertama. Kami kembali ke lokasi kedua dan cuba menyelesaikan 10 soalan objektif berkenaan bahasa yang diberi. Selagi tak betul semua, kami tidak akan dapat cap. Ini satu hal…soalan pertama aje mereka dah salah. Bila kami beritahu akronim IPTAR yang mereka tulis tu salah, urus setia pun terpinga-pinga. Akronim untuk Institut Penyiaran dan Penerangan Tun Abdul Razak ialah IPPTAR dengan 2 P besar.

Seterusnya, kami dikehendaki pergi ke ASWARA untuk tugasan membina kata dan kemudian ke Perpustakaan Negara untuk cabaran swafoto dengan 2 buku terbitan DBP. Mesti buku terbitan DBP…kalau terbitan lain, tak boleh.

Ini kacang buncis, botak dan tanah….

Akhir sekali kami harus kembali ke Dewan Bahasa dan Pustaka untuk cabaran terakhir. Ada 2 cabaran di sini. Pertama ialah membetulkan poster dan kedua menulis 5 rangkap pantun nasihat. Membetulkan poster itu tak rumit sangat sebab aku selalu betulkan poster / tulisan / tesis orang. Ada kumpulan lain siap kena eja tomyam, kuetiau dan pelbagai makan ruji lain.

Cabaran Swafoto

Menulis pantun dan membacakan pantun pun mudah. Sekejap sahaja cabaran ini selesai. Tapi itulah…angkara kakak cleaner muzium itu, kami tersasar ke belakang. Sebenarnya aku bergurau aje pasal kakak cleaner ni. Dia tak salah…kami yang gelojoh sangat. Yang penting pada aku ialah menyelesaikan cabaran ini dan pengalaman bersama 3 manusia tadi. Bukan senang untuk kami berempat duduk bersama untuk acara santai selain bermesyuarat.

Errrr…entah aku kena paksa ikut ajelah

Semoga ini adalah permulaan yang baik untuk menjalin hubungan kami berempat. Ini aja 4 ketul manusia yang kena hadap semua masalah pengurusan di BPP kerana kami tidak ada ramai B41 di sini.

Kami tidak balik dengan tangan kosong. Kumpulan kami dapat hadiah saguhati. Aku yakin markah lebih itu kami kutip semasa cabaran syair dan bina kata. Sampai habis semua huruf vokal, tinggal konsonan sahaja. Kumpulan BPP satu lagi itu yang memang tempat nombor dua. Tahniah, badak korang…

Sekian dahulu. (Bukan senang nak dapat ritma menulis setelah sekian lama papan kekunci tidak diketuk).

Berita tentang Ekspolari Bahasa DBP ini boleh dibaca di sini.

Model Gandalf

Bon Odori Publika 2017

Lama bertangguh untuk catatan ini. Maaf sangat…kesibukan sangat menghambat diri. Aku cuba ingatkan balik kenangan aku di sini dan mungkin tak berapa mencengkam penceritaannya sebab dah beberapa minggu berlalu 🙂

Puncanya, poster promosi Bon Odori di Publika ini ditampal dalam group What’s App Monterey Kobe. Berdasarkan perbualan, aku andaikan akan ada acara mini reunion bakal berlangsung, alang-alang menyaksikan pesta Bon Odori ini. Aku memang belum move on sepenuhnya sejak balik dari Jepun walaupun hampir  dua bulan lebih aku berada di Malaysia.

Pada mulanya, memang tak nampak sinar pun untuk ke sini. Dengan tayar kereta pancit dalam AEON AU2 dan insiden-insiden kecil lain, hampir sahaja aku dan Hadi membatalkan hasrat. Tetapi disebabkan alang-alang Mama dan Ameera boleh menjaga anak kami sebentar, maka pukul 5.00 petang baharulah kami buat keputusan untuk ke Publika. Bon Odori dijadualkan bermula pukul 6.00 petang.

Ini adalah pengalaman kedua aku menghadiri Bon Odori. Kali pertama adalah pada tahun 2013. Oh, aku ingat sangat tarikhnya iaitu pada 6 Julai 2013. Tak ada langsung pengetahuan aku pasal pesta ini. Yang aku tahu, Bon Odori yang aku pergi itu berlangsung di Panasonic, Shah Alam dan kami terpaksa menaiki feeder bus dari Komuter Shah Alam ke Panasonic Shah Alam kerana parking memang payah.

Masa itu, aku sarat mengandung. Jadi aku tak larat nak berjalan sangat. Dengan sesak dan bingitnya, aku tak faham apa yang jadi. Hanya Hadi meronda seorang diri dan aku duduk sahaja semasa khalayak sibuk menari. Masa itu, aku setakat perhatikan suasana dan tak tahu apa yang patut aku enjoy sebenarnya. Perut aku semakin senak tanpa aku sedari sebenarnya itulah tanda-tanda awal contraction. Esoknya selepas 3 jam dalam wad bersalin, lahirlah cahaya mata pertama kami yang sangat dinantikan – Eskandar Dzulkarnain 🙂

Ok, berbalik cerita Bon Odori di Publika.

Masa kami sampai, sempat jugalah menyaksikan beberapa siri persembahan kebudayaan dari Jepun. Langsung aku tak ingat apa jenis persembahan yang mereka buat. Orang agak ramai, jadi kami mencelah-celah juga untuk mendapatkan sudut pandang yang selesa dan menarik.

Kemudian baharulah kami meronda-ronda booth yang ada dikawasan tersebut. Apapun aku tak beli untuk cuba atau makan. Kami sekadar mencuci mata sahaja.

Sehinggalah perjalanan kami itu terhenti di satu kedai yang ada menjual yukata. Masa di Jepun, aku memang ada keinginan untuk beli satu yukata sebagai kenangan. Tapi harganya mahal…paling murah aku jumpa harganya RM1200. Itu yang aku jumpa, yang aku tak jumpa mungkin lebih murah atau mahal dari harga tadi. Tak apalah tu…

Yukata berserta dengan obi ini dijual dengan harga RM200. Mereka siap akan bantu pakaikan sekali. Pucuk dicita, ulam mendatang…terus aku minta Hadi pilih yang mana satu paling cantik dan warna obi yang sesuai. Mujur aku pakai tudung berwarna hitam jadi sesuai sangat dengan yukata yang Hadi pilih itu.

Hari itu, hujan turun dengan lebat. Sementara menanti hujan teduh, aku meronda-ronda di dalam Publika dengan fefeeling santik sangat.

Walaupun reunion yang dirancang tidak jadi, tetapi aku dapat berjumpa dengan Christine. Kalau nak tahu, masa penerbangan KL-KIX lalu aku duduk sebelah dia. Tapi kami tak bersembang sangat..Maklum ajelah tak kenal lagi.

Di Bon Odori inilah aku berpeluang menari dengan semua pengunjung yang ada. Lebih best, sebab aku sudah pakai yukata 🙂 Lagu yang dipasang kebetulan pula lagu Rasa Sayang. Jadi aku hanya ikut irama sahaja dan perhatikan orang depan. Tak susah sangat pun tariannya. Sempat buat FB live yang pertama…

It was fun…mungkin sebab aku masih belum move on dengan memori musim panas di Jepun. Aku akan kembali musim luruh nanti. Dalam hati tu mengada juga nak pakai yukata di sana 🙂

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...