The End Is Very Near – Owari Wa Totemo Chikaku Ni Aru

Entahlah…rasanya cepat sangat masa berlalu. Tahu-tahu hari ini kami semua perlu membentangkan pernyataan masalah secara berkumpulan dan juga pelan tindakan individu. Sekali lagi kami semua bergasak dengan Nakaya sensei. Mula-mula tu, ingatkan tahap dewa sangat sesi ini. Tetapi Alhamdulillah…semuanya berjalan lancar. Mana tak panik, 3 minggu lalu Nakaya sensei beritahu selagi dia tidak berpuas hati dengan Action Plan yang dibentangkan, dia akan duduk secara seorang demi seorang bagi memastikan mencapai standard yang ditetapkan.
Setiap kumpulan diberi 20 minit untuk membentangkan tajuk manakala untuk individu diberi 5 minit untuk menerangkan pelan mereka. Isu yang dipilih kebanyakannya adalah isu lazim pengurusan dalam sebuah organisasi. Pendek kata, make believe punya masalah.

Kumpulan pertama melantik Ain sebagai pembentang diikuti kumpulan lain iaitu Aifa, Azwan, Fatta dan Aiesa. Kumpulan Ain bentang pelan kumpulan dalam 20 minit, manakala individu tak sampai 5 minit seorang. Jadi banyak masa yang kurang di situ. Soalan dari Nakaya sensei dan peserta lain pun tidaklah banyak mana. Sedang elok kata orang…

Kumpulan 2, iaitu kumpulan aku memilih Aifa sebagai pembentang. Ini memang ekspress rakyat – tak sampai 5 minit! Yang penting semua maklumat dapat disampaikan. Pembentangan individu sahaja yang lama sebab masing-masing menerangkan pelan mereka secara terperinci. Siap dengan halangan dan cara mengatasi. Kemudian, aku membentang pelan individu diikuti oleh Radin dan AJ in the house. Tibalah detik soalan-soalan cepu emas dibuka. Aduh, rasa macam pop star kejap sebab ramai sudi bertanya pasal pembentangan aku. Penerangan kumpulan kami memang hangat sebab banyak soalan dan ramai yang suka cara AJ beri pendapat. Dia cakap aje kita boleh rasa, ish…logik dia ni. Tanya bukan sebab nak tahu sangat pun tapi lebih suka tengok dia keluarkan pendapatnya. Akupun turut memberikan tumpuan penuh setiap kali dia bersuara. Apapun terima kasih kepada Yusli kerana beri pinjam blazer untuk nampak bijak semalam.

Kumpulan-kumpulan lain meneruskan pembentangan mereka sampailah semuanya tamat hampir pukul 4.00 petang. Tadi macam dengar boleh habis awal, boleh pergi Osaka dan lain-lain kata-kata memujuk. Apa nak buat..macam aku kata tadi, Nakaya sensei akan pastikan semua pembentangan mengikut standard yang mereka mahukan.

Usai semua pembentangan, ucapan terima kasih dibuat oleh wakil kami, Kak Sue. Untunglah dia…beri ucapan terakhir. Lepas ini kami tidak akan jumpa Nakaya sensei lagi. Sebelum kelas berakhir, aku beritahu Nakaya sensei kalau dia datang Malaysia, beritahulah kami. Nanti kami bawa minum teh tarik dan buat mini reunion sekali.

Ingatkan dah tamat…eh, belum juga!  Meja tiba-tiba disusun rapat dan kemudian Musha san, Nakatani san dan koordinator kami masuk bawa plastik berjinjit-jijit. Rupa-rupanya wakil PREX dan koordinator mahu belanja kami semua makan kek! Ohai….sweet giler! Peserta perempuan diminta datang ke depan dan pilih kek yang mereka mahu. Tapi aku perasan ada yang tak berapa perempuan pun dah ke depan sebab tak sabar nak pilik kek. Aku tak pasti apa nama kek ini…tapi sedap! Sedap…sedap dan sedap sangat! Aifa dan aku dapat kek yang sama. Punyalah sedap sampai dia langsung tak kongsi dengan sesiapa 🙂 Terima kasih pak angkat sebab ini semua idea dia. Semanis dirimu, okay 🙂 (itu over…i know!)

Kamera Shaq..cun abes
Aku amik yg ni..sumpah sedap!
Kampai aje kojenya

Kemudian kami diberikan sekeping kertas, lagu Jepun katanya. Aku dah agak, mesti lagu Sukiyaki. Memang betul..lagu yang sama sensei language kami ajar 3 minggu lepas. Nakatani san minta kami menyanyi selepas dia. Dia ingat kami tak tahu kot lagu ini. Ok nampak sangat dia memang kaki karoke dan suara dia sedap. Punyalah nak pastikan kami boleh nyanyi lagu itu, dia menuju seorang demi seorang untuk mendengar suara kami. Sampai dekat aku, aku diam beku kejap. Macam aku cakap dahulu, Sukiyaki waima apapun bahasanya pasti akan buat aku sedih. Ini lagu masa aku kehilangan Cahaya Balqis.

Kehilanganmu…hilang Cahaya.                                  Dihatimu kini bukan aku 🙁

Kemudian kami bermain game yang tidak diketahui namanya dengan menggunakan dadu. Nombor apa yang kami dapat, kami kena jawap soalan itu berdasarkan soalan yang telah ditulis di papan putih. Soalan paling kerap orang dapat ialah no 3 – tempat yang paling disukai di Jepun dan kenapa. Teddy kalau tak salah tercabut nombor aku. Dadu dibaling dan aku dapat no 3 juga. Wooo..bising semua orang suruh baling lagi sekali. Ok la…dadu itu aku baling sekali lagi dan dapat no 6. Soalannya kalau tak silap apa yang awak suka tentang lelaki / perempuan Jepun. Tergelak-gelak aku menjawab. Perempuan Jepun ni cantik…kulit bersih, pandai bergaya dan fesyen sangat up to date. Lelaki Jepun pula smart dalam berpakaian, berjalan sangat laju dan kuat minum. 

Sebelum menutup acara hari ini, seperti biasa kami akan bergambar secara berkumpulan. Tukang ambil gambar ialah koordinator kami yang setia dan juga Nakatani san. Last sekali, semua ada dalam frame, dia aje tinggal untuk ambil gambar. Mujurlah Aiesa ada tripod kamera dan dia boleh juga bergambar bersama-sama kami. Tak menahan acik ni, dia terdampar dugong depan aku. Eh, korang jangan ingat aku tak dengar ayat-ayat membahan aku dari belakang itu 🙂

 

Tapi memang menghiburkan…

Kelas kemudian bersurai. Aku menunggu Aifa solat dahulu dan membantu urus setia membersihkan bilik kuliah yang penuh dengan sisa makanan dan lekat-lekit makan kek tadi. Musha san ajak aku minum selepas semuanya selesai tapi aku dah kenyang sangat…aku bantai coke bergelas-gelas tadi.

Sebelum balik, Aku dan Aifa singgah San Plaza untuk makan Marugame Udon tapi entahlah…sama ada aku terlalu sedih untuk makan hari ini atau faktor lain, aku makan tak habis. Macam tak luak sangat pun ada. Even tempura yang aku suka sangat tu pun macam tak boleh masuk. Ingatkan aku aje, Aifa pun ada masalah makanan hari ini.

Saka arimasen!

Malamnya, aku dan Aifa ke DonQ untuk membeli cenderamata buat orang-orang Jepun yang kami rapat. Aku tak tahu nak beli apa sebenarnya..Apapun aku harap apa yang aku hadiahkan itu mereka sudi terima seadanya…
Perasaan bercampur baur..sedih kerana segalanya bakal berakhir dan gembira kerana akan berjumpa dengan keluarga tersayang. Mengelamun….mengelamun pukul 3 pagi waktu Jepun baharu aku terlelap…Aku habiskan masa memikirkan teks ucapan penutup untuk esok.

Esok hari yang penuh dengan emosi. Perpisahan itu pasti terjadi…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...