Sayonara Tokyo, Ohai Kobe!

Pagi itu aku setakat packing campak-campak aje barang masuk beg. Bahu masih sakit, tapi tidak seteruk hari sebelumnya. Aku terus daftar keluar hostel dan bersarapan untuk kali terakhir di JICA TIC. Masih tak makan sangat….aku hanya tapau 3 keping roti untuk bekalan makan tengah hari.

Sebelum menaiki shinkansen dari Tokyo ke Kobe, pagi ini kami semua dibawa meronda-ronda Tokyo dengan menaiki bas persiaran. Kalau tak silap, harga sekepala dalam 5000 yen. Tapi Katayama san dan Kitamura san tidak join sekali sebab JICA tak sponsor mereka. Hanya kami peserta sahaja.

Pemegang tiket yang riang

Tempat pertama yang kami pergi ialah Menara Tokyo. Menara ini tidaklah setinggi Menara KL, tapi gayat aku tu masih ada. 

Kami kemudiannya ke Imperial Palace. Bertenggek di luar aje sebab tak boleh masuk. Tourist guide tu ada bagi informasi tentang semua tempat tapi boleh dikatakan kami semua rimas sikit dengan dia. Kami dah biasa dengan Katayama san yang lebih bersabar, lembut dan teliti. Eh, rindu pulak….tak sampai 2 jam kot 🙂

Akhir sekali kami dibawa ke Senso-ji Temple (Asakusa). Aku tak tahu apa nak buat di sini. Tak larat rasanya keluar masuk temple. Lagi banyak masuk temple dari masuk masjid dah perasaan aku ni. Disekitar kawasan itu banyak juga kedai-kedai yang menjual baju dan cenderamata tapi mahal. Memang tidaklah….

Habis tour, pemandu bas memberhentikan kami di Eki Tokyo. Sebaik ternampak kelibat Katayama san, semua rasa happy giler (walaupun sementara sebelum semua runsing balik). Setiap kali dia mengira bilangan kami semua, ada satu perasaan rimas yang aku rasa. Dia sangat bertanggungjawab sebenarnya. Jadi bila kurang nombor, of course la dia macam tu. Tapi bila dia takde, teringatlah pulak. Dont get me wrong..dia sebaik-baik umat Jepun sebenarnya. 

Cerita pasal cleaner shinkansen ini akan aku buat dalam post yang lain

Semasa Katayama sana mengagihkan tiket shinkansen, doa aku masih sama seperti semasa kali pertama aku naik shinkansen, cuma instead of duduk kiri, aku mahu duduk belah kanan. Aku dapat tiket 13 E. Aku tak ingat siapa yang cakap, tapi Nina kot rasanya. ‘Ini macam seat sama masa pergi hari tu, saya dapat E juga tapi belah tingkap la…’ Hmmm…tak apalah. Kalau ada rezeki-ada, tak ada-takpelah. Tapi dalam hati aku kuat mengatakan seat aku tu belah kanan.

Aku dengan Nina berjodoh agaknya. Sekali lagi dia dapat seat sebelah aku. Aku offer dia seat tingkap sebab senang aku nak keluar masuk dalam tren tu.

Law of attraction aku menjadi. Seat itu memang belah kanan! Sekali lagi disebabkan faktor cuaca kami semua tidak nampak sangat Gunung Fuji. Tak nampak sangat lebih baik daripada tak nampak langsung. Cuma tak sempat ambil gambar sahaja.

Kami kemudiannya selamat sampai di Shinkobe. Naik satu tren ke subway Sannomiya dan menyeret beg ke Hotel Kobe Monterey. Ohainya….aku rindu giler suasana di sini. Walaupun Kobe hangat membara berbanding Tokyo, tapi aku rasa selamat dan selesa di sini.

Ramai yang sudah mula rindu keluarga masing-masing. Aku pun sama…tapi rasanya semangat kuat lagi. Tapi setiap kali ada masa, memang buka Gallery dan belek gambar anak-anak – termasuklah pusara Cahaya Balqis sekali. Oh, nanti aku akan tulis pasal lagu Sukiyaki…kenapa lagu itu bagi aku mix emotion terutama bila aku dengar di Jepun.

Aku memang malas nak masak. Di Tokyo memang tidak dibenarkan masak langsung dan dengan jujur aku ikut. Bila lama tak buat, nak dapat momentum balik memang bercintalah. Jadi malam itu aku, Aifa dan Kak Dilla makan di Naan Inn. Tempat ini berdekatan dengan Masjid Kobe.

Oh, tuhan….inilah naan dan masala kambing paling sedap pernah aku makan di dunia! Naan tu besar tuala muka, makan 3 orang pun jenuh nak menghabiskan. Rezeki kami semua, dapatlah satu hidangan free, paneer something something namanya. Rezeki aku pula, dapat segelas coke free. Sebelum balik Malaysia, aku nak repeat lagi makan di sini.

Malam itu aku tidur dengan penuh selesa. Mungkin kerana kekenyangan tapi sebenar-benarnya kerana suasana dalam hotel ini. Walaupun bilik aku saiz macam kotak pensel, aku bersyukur ya amat 🙂

Ohai, Tokyo!

Ramai yang tanya, senyap aje 3 hari ini…tak menulis ke? Apa nak buat, wifi tak membantu dan data yang aku ada setakat 200Mb. Jadi terpaksalah aku bersukat-sukat dalam melayari internet. Kerana itu posting ini agak lambat walaupun sudah beberapa hari aku draft. Catatan dari Tokyo ini aku buat secara pukal sahaja sebab di Tokyo aku tidak berjalan sangat. Badan tak berapa nak fit

25 Julai 2017 – Pukul 9.15 pagi aku sudah daftar keluar dari Hotel Monterey Kobe. Lagi awal daftar keluar, lagi mudah. Tidaklah sesak front desk itu dengan lambakan sebahagian beg besar yang kami semua tinggalkan.

Kami kemudiannya berjalan lagak Monster Inc ke subway yang berhampiran untuk ke Shin Kobe. Dari situ, kami dijadualkan untuk menaiki bullet train, Shinkansen untuk ke Tokyo. Memang super excited perasaan pagi ini. Disebabkan masalah teknikal, shinkansen ini delayed 30 minit. 

Pagi ini doa aku agak panjang. Aku berdoa agar aku dapat seat belah kiri sebab nak tengok Gunung Fuji. Doa dapat seat kiri termakbul, tapi disebabkan faktor cuaca kami semua tak nampak apa pun. Kami sampai di Eki Tokyo sekitar jam 2.00 petang dan kemudiannya menaiki bas JICA untuk ke JICA TIC (JICA Tokyo).

Siapa ambil gambar, kita tadah muka ramai-ramai

Selepas daftar masuk, aku menggunakan masa yang ada untuk berehat sepenuhnya. Makan, baring, tidur dan melayan program TV. Aku bahagia di sini sebab ada banyak pilihan saluran TV berbanding Hotel Monterey Kobe. Tapi aku terasa rindu dengan hotel itu sebab bilik airnya besar, ada baju tidur dan bantal yang lebih selesa. Bantal di sini agak nipis dan disebabkannya aku sakit belakang.

Petang itu, ramai dalam kalangan peserta yang mengambil kesempatan untuk meronda-ronda. Mereka memang kental sebab sistem tren di sini lebih complicated berbanding di Kobe. Mungkin sebab ayahanda Aiesa mereka pernah duduk Tokyo, jadi mereka setakat tekan butang follow aje.

Menu wajib sarapan

26 Julai 2017 – Hari ini, semua kelas berlangsung di dalam premis JICA TIC. Wow…inilah perasaannya yang tidak perlu bangkit awal sangat, sempat sarapan dan pergi kelas setakat naik lif satu tingkat aje. Indah! 

Menu sarapan aku hari-hari sama. Selalunya pagi aku tidak lapar sangat. 
Seharian kelas hari ini  disampaikan oleh wakil National Personal Authority. Topik hari ini ialah Japanese Public Employee System and Human Resource Development yang disampaikan oleh Mr. Yamashita manakala tajuk International Comparison of Personnel System disampaikan oleh Ms. Fukawa. Tajuk aja dah sawan, inikan pula sepanjang hari bertukar-tukar pendapat tentang sistem kedua-dua negara.

27 Julai 2017 – Hari ini kami melawat Panasonic Center. Usai sarapan, kami berkumpul dan tayar bas terus golek. Terawal pula kami sampai. Mungkin kerana itu bas berhenti di Odaiba Seaside Park dan kami semua macam biasalah, bergambar dengan riang. Aku berpeluang bergambar dengan Musha san dan Nakatani san. Tapi sebenarnya aku tidak dapat beriya-iya bergambar di Jepun ini. Kualiti gambar Asus agak menyedihkan. Masa-masa inilah rasa menyesal kenapalah tak beli handphone dengan kualiti gambar yang bagus? Tapi itulah…aku beli Asus sebab baterinya yang tahan 3 hari tanpa cas.

Kalau nk dgr aku mencarut atau berzikir dlm pelbagai bahasa, paksalah aku naik benda ni

Musha san
Nakatani san

Kami kemudiannya sampai di Panasonic Center dan diberi taklimat ringkas oleh Mr. Sato. Disebabkan minggu lepas kami semua telah ke Muzium Konosuke Matsushita, jadi kami sudah tahu sedikit sebanyak sejarah Panasonic.

Mr Sato

Awal-awal lagi kami diberi peringatan untuk tidak mengambil video dan gambar dikawasan-kawasan tertentu dalam bangunan ini. Apa yang menarik di sini ialah Wonder Life Box. Hidup yang serba mudah dengan teknologi masa depan. Contohnya, kalau kita lalu di tepi kedai makan atau mini market, dari luar kita hanya scan sahaja gambar benda yang kita mahu dan terus masuk dalam senarai pesan. Memang mudah dan canggih. Itu belum masuk idea dan konsep Wonder Life Box di rumah, bilik tidur dan bilik air. Aku rasa macam berumahtangga dengan Siri pun ada. Tapi dalam hati, tidaklah teringin aku nak duduk dalam dunia macam itu. Aku ini manusia, aku mahu interaksi dengan makhluk pejal yang berperasaan dan emosi.

Selepas itu, kami menaiki tren untuk ke Shinjuku. Kelas bermula pukul 1.00 tengah hari dan ramai yang mencuba Mos Burger sementara menanti kelas bermula. Aku aje kental menahan lapar. Konon-kononnya boleh bertahan sampai petang.

Takde mahunya!

Kelas dimulakan dengan tajuk Efforts of Electronic Administration (e-Government) in Japan oleh Mr. Inoshita dari IT Strategic HQ, Minister of Japan and His Cabinet. Agak-agak 15 minit sebelum kelas berakhir aku dah maksimum lapar. Aku keluar dan terus ke beli burger udang di Mos Burger. Kedai itu bawah bangunan aje. Terus aku naik dan makan di luar kelas. Nina menunggu giliran untuk solat, manakala Radin sedang solat. Tengah aku makan tu, Katayama san keluar dari kelas. Dia tidak pula marah atau tegur sebab dia perasan aku tidak makan tengah hari tadi. Nakatani san pun sama, jengok luar-tengok aku makan dan masuk balik. Kelas sedikit over run jadi aku boleh makan dengan aman.

Dalam kelas…

Tajuk selepas ini agak panjang, Understanding of Disseminating and Verifying Activities by JICA in Malaysia – Support for Japanese SMEs Overseas Business Development….hambik kau! Ia disampaikan oleh Mr. Miyashita dari PUES Corporation. Jepun ni ada satu sifat, walaupun dia boleh bercakap dalam bahasa Inggeris tetapi dia akan present dalam bahasa Jepun. Kerana itu kordinator kami akan translate dalam bahasa Inggeris. Dah delayed 8 seken 🙂

Adakah sebab dia mengagungkan bahasa dia? Atau grammar dia berterabur? Sebenarnya sebab dia tidak mahu presentation itu lari dari matlamat. Kalau dia confident, dia present aje macam biasa. Tapi kalau lebih teknikal, memang dia cakap Jepun dan bertabahlah, mak jemah semua…Tapi bila kami tanya soalan, dia jawab Inggeris steady aje.

Habis sahaja kelas, ada yang mahu terus balik hostel dan ada yang mahu berjalan-jalan.  Aku, Kitamura san dan Nakatani san melepak minum-minum di Ginza. Kampai! Kami bersembang pasal keluarga, hobi dan travel. Aku rasa macam nak datang Kyoto bulan November ini. Kalau ada rezekilah…

Nakatani cakap Ginza byk art. Mana art? Tu….dia tunjuk atas ni. Hmmm 🙂
Kampai!

Ginza pada aku tak ubah seperti Bukit Bintang. Ini tempat orang have-have berbelanja. Entahlah…gagal aku bab-bab shopping ni. Lepas minum, kami terus balik. Ini yang aku tak berapa handal, 3x tukar tren baharu sampai Hatagaya. Tadi sebelum setuju lepak aku dengar macam tak jauh aje 🙂

28 Julai 2017 – Hari ini aku bangkit dengan rasa sakit pada bahu belakang. Ini sebab bantal leper la. Aku kemudiannya turun bersarapan dan sempat menapau 2 roti utk bekalan makan tengah hari nanti. Pengalaman semalam sudah mengajar.

Makin lama makin terasa pula sakitnya. Mujur Leza ada Salonplas. Terima kasih Aifa, bantu akak pakai benda tu. 

Kami kemudiannya ke Eki Hatagaya untuk ke Eki Shinjuku. Hari ini kelas sehari suntuk di sana. Penceramah kali ini orang Malaysia, Prof. Lau Sim Yee dari Reitaku University. Tajuk ceramah ialah Leadership and Organizational Management in Japan. Ceramah ini lebih realistik sebab dari kaca mata orang luar. Jepun kini dan Jepun dahulu banyak bezanya. Dalam pada posting di Facebook yang banyak memuji sistem pendidikan Jepun, ada sisi lain sebenarnya yang orang tak nampak. Itu mungkin akan aku ulas dalam catatan yang lain.

Habis kelas, aku terus balik. Sakitnya belakang ni susah nak kata. Sampai melarat tangkap kepala. Aku terus tidur sampai pukul 11.00 malam. Bunyi WA mengejutkan aku. Terus aku minta bantuan kot ada kawan-kawan yang belum tidur untuk tampalkan koyok besar di belakang. Katayama san bagi…caring sangat dia tu.

Terima kasih AJ in the house kerana dengan pantas dia datang bilik. Kak Dilla pula pinjamkan Yoko-Yoko.  Legalah sikit…tapi aku masih sakit nk gerakkan badan. Packing baju pun setakat campak-campak aje dulu. Esok satu hal nak fikir nak heret beg ini macam mana.

Pagi ini aku teruskan berdoa panjang agar dapat seat belah kanan pula. Semoga cuaca menyebelahi kami agar aku dapat merasa melihat Gunung Fuji depan mata.

Di lobi Panasonic Center

Rekishikaido – Ohai, Nara

Hari ini genap seminggu aku berada di Hyogo. So far, tiada masalah sangat menyesuaikan diri. Makan pun bukan masalah besar. Kalau tak kisah makan onigiri setiap hari makanya bolehlah survive di sini. Aku masih setia masak. Stok yang ada perlu dihabiskan untuk ringankan beg. Cuma aku rindu nak makan sambal yang pedas aje.

Rindu itu biasa…itu lumrah manusia. Setiap kali video call dengan Hadi, Eskandar akan ambil teddy bear kecil dan peluk setiap kali aku nyanyi untuk dia. Sekali tu Hadi cakap dia mula cari aku. Ok, goyah sikit tetapi tidaklah sampai menangis diperdu katil.

Hari ini kami akan melawat Nara. Pengetahuan aku pasal Nara kosong..pasal beautifulnara lagilah hampeh geduak. Satu-satunya Nara yang aku ingat ialah roti canai Bangnara di pekan Krabi.

Seperti biasa, rutin kami ialah berkumpul di lobi dan kemudian bersemut-semut menuju ke Stesen Sannomiya untuk ke Stesen Iwaya. Kemudian, berpeluh-peluh sampai di pejabat JICA.

Sebelum ke Nara, kami mengikuti kelas khas Touch With The Spirit of Japan. Sebelum itu, Rekishikaido bermaksud historical travel route. Ia disampaikan oleh Masayuki Kusumoto dari Rekishi Kaido Promotional Council.

Dalam setiap kelas/ceramah, kebanyakan penceramah dan pensyarah akan mengaitkan tentang sejarah Jepun dari zaman emperor sehinggalah selepas perang dunia kedua. Yang ini kalau nak faham lebih bolehlah buat kajian sendiri. Cuma apa yang menarik minat aku ialah tentang pengaruh China terhadap budaya dan peradaban Jepun. Sejak kecil aku selalu keliru dengan tulisan, perkembangan tekstil dan warisan lain negara Jepun sebab sukar aku bezakan. Nampak sama aje. Sampaikan bila aku tengok tulisan Jepun, aku rasa aku nampak karakter tulisan Cina (memang ada rupanya).

Hari ini aku dapat jawapan terhadap semua soalan yang pernah berlegar dalam fikiran aku sejak kanak-kanak lagi.

Pada zaman Dinasti Tang di China (630-894), Jepun telah menghantar ahli akademik, anak-anak kerabat, kakitangan kerajaan dll ke China. Mereka kemudiannya balik ke Jepun dan menyebarkan ilmu yang mereka dapat dari China antaranya dalam bidang tekstil dan fesyen, penyebaran agama Buddha dan pendidikan. Hampir 17,000 buku dari China dibawa balik ke Jepun. Jepun kemudiannya mencipta Hiragana dan Katakana (huruf fonetik) pada abad kelapan dan ini meningkatkan kadar literacy dalam kalangan rakyat Jepun.

Semasa era Edo (Tokugawa Period – 1603-1868), Jepun mengamalkan dasar Closed Door Policy. Orang luar tak boleh masuk, orang Jepun kalau sudah keluar, tak boleh masuk balik. Pasti ada keburukan dan kebaikan sepanjang sistem tutup pintu itu dilaksanakan. Salah satu kebaikan sistem ini ialah kesenian dan budaya mereka adalah yang asli, tiada saduran dan pengaruh budaya negara lain. Contoh paling solid ialah Kabuki, Sumo, Bunraku dan Okiyoe. Keburukannya pulak ialah tidak ilmu yang tidak berkembang. Negara lain sudah ada meriam, mereka masih pakai katana (pedang). Dasar Tutup Pintu ini dinamakan Polisi Sakoku. Sehinggalah ketibaan Commodore Matthew Perry pada 1853 baharulah Jepun membuka pintunya semula. Jepun kemudiannya menyerap beberapa pengaruh barat antaranya dalam bidang teknologi dan kemasukan agama Kristian di Jepun adalah rentetan Dasar Buka Pintu ini.

Ok, berbalik pada Nara. Nara sangat istimewa. Ia menyimpan banyak misteri dan sejarah purba. Kalau hendak diceritakan, makan minggu juga. Kerana itu kami dibawa melawat Nara selepas kelas berakhir. 

 

Sebelum itu, kami makan tengah hari di luar pejabat JICA. Tidak lama kemudian pak angkat aku, Nakatani-san pun join sama. Kami kemudiannya menaiki bas untuk ke Nara. 

Destinasi pertama yang kami pergi ialah Akashiya. Di sini kami belajar cara membuat berus kaligrafi. Sebelum pegang bulu-bulu yang ada atas meja tu, aku perhati dahulu dari binatang apakah datangnya sumber bulu? Antara bulu bintang yang digunakan ialah arnab, tupai, kambing, kuda dan kucing. Bulu yang paling mahal ialah bulu kambing, boleh mencecah 100,000 yen! Kalau nak guna bulu manusia pun boleh, tapi gunalah rambut bayi yang baru lahir. 

Agak rumit juga proses ini. Untuk menghasilkan berus yang baik, bulu binatang-binatang ini akan digabungkan. Ada proses sisir-menyisir, rendam dengan gam rumpai laut dan banyak lagi. Nampak aje mudah. Kami kemudiannya diberikan 2 berus yang belum siap dan melakukan sendiri proses noriire dan naze (rendam bulu dalam gam dan buang gam dengan menggunakan benang). Aku duduk depan sensei. Kalau ada proses yang tak betul, laju aje dia tegur. Siap juga akhirnya. Bangga kejap. Sebagai cenderamata, kami dibenarkan membawa balik berus yang kami siapkan tadi. Di Akashiya ini ada menjual berus untuk kosmetik. Aku nak explain pun payah sebab aku tak bersolek. Ada juga peserta yang beli. Berus itu lembut katanya…kalau kasar berus bajulah kot!? 🙂

Selepas itu, kami dibawa ke bandar Naramachi.  Di sini kami dibawa melihat kilang lama (machiya) yang wujud di akhir era Edo sehinggalah ke era Meiji. Nara adalah bandar yang banyak menerima pengaruh dari China terutama ajaran Buddha. Tempat ibadat yang utama di Jepun adalah ‘Shrine‘ untuk penganut Shinto dan ‘Temple‘ untuk penganut Buddha. 

Di atas ini ialah penjaga ‘Deity‘ di dalam Shrine. Ada sepasang. Satu mulut tertutup dan satu lagi yang mulut terbuka macam dalam gambar ni.

Di shrine ini, kalau nak pasang hajat ke, nak jodoh cepat ke, bolehlah ke sini. Nampak tak tali-tali putih yang diikat di kaki singa itu?  Dikatakan wanita yang sudah berkahwin mengikat tali putih pada kaki penjaga ini untuk hajat agar penjaga ini menjaga suami mereka. ? 

Aku ada ambil satu lucky fortune, 200 yen, tapi tulis Jepun la pulak. Aku minta Katayama-san terjemah apakah kisahnya. Dia kata this is the best. Banyak orang nak bacaan ini. Ok, ini lebih best…dia kata aku akan ada banyak property, ada anak, berjaya dalam pendidikan dan akan ada kemajuan kerjaya. Cuma aku kena jaga kesihatan. Ini dia yang kata…aku ingat aje. Jadi lepas aku balik dari Jepun ni, rasanya konfem raya meksiko 🙂

Seterusnya kami ke Nara Park. Tempat ini banyak rusa. Aku sakit kepala sebenarnya sebab maunya tengik. Lagi satu, aku takut dengan rusa tu. Tapi untuk kenangan aku tadah dan tabahkan juga. Sebelum rusa tu mula menyondol, aku cepat-cepat lari. Tapi Kak Dilla steady aje kena gomol dengan rusa tu. Dia pun dah mula rindu dekat kucing dia. Rusa buat lepas geram, katanya.

Aku pandang kiri kanan, asyik shot rusa mengeluarkan najis aje. 

Todai-ji Temple terletak sekitar kawasan ini. Dikatakan Dewan  Daibutsu-Den adalah the largest single wooden structure di dunia. 

Katanya kalau dapat melalui lubang empat segi tu, dapatlah tiket ke ‘syurga’.

….sebenarnya banyak lagi cerita dan gambar menarik yang aku mahu kongsikan. Tapi tak cukup masa sebab aku kena packing. Esok akan ke Tokyo. Apapun gambaran tentang warisan Jepun yang aku asas semuanya ada dalam catatan ini.

P/s: terima kasih, Aifa untuk gambar dan info

Kyujitsu! – Ohai, Kyoto!

Semalam ialah hari jalan-jalan seKyoto. Semalam tiada kelas, jadi hari ini aktiviti bebas. Mulanya memang aku bercadang untuk belasah tidur seharian sebab penat sangat seminggu ini asyik berjalan kaki bepuluh-puluh ribu tapak. Tetapi kerana galakan kawan-kawan dan Hadi pun minta aku consider balik, maka aku pun tabahkan hati, kuatkan iman dan gagahkan badan.

Ada beberapa pilihan aktiviti pada hari ini. 1) Tidur dan aktiviti bebas 2)Mount Rokku 3) Kyoto dan 4) Kobe. Majoriti mahu ke Kyoto. Pada mulanya aku, AJ in the house dan Leza bercadang untuk ke Mount Rokku. Terasa ingin menikmati alam semulajadi dan gunung-ganang di sini. Tapi bila aku bandingkan kos dan baca review, macam rushing dan tak cukup masa aje. Oh, agak mahal…

Jadi aku bersetuju untuk ikut majoriti umat ke Kyoto. Pukul 4.30 pagi aku sudah bangun dan bersiap-siap dan turun ke lobi pada pukul 5.15 pagi. Sudah 2 hari aku tak masak disebabkan kelas habis lewat. Untuk tanak nasi aje ambil masa antara 2-4 jam disebabkan kadar penggunaan elektrik di sini rendah. Tak mampu aku nak menunggu.

Sekitar 5.50 pagi, kami semua ke Stesen Sannomiya untuk ke Kyoto. Tiket berharga 1080 yen sehala. Aku memang mengalami kesukaran untuk membaca peta dan membeli tiket. Semuanya rakan-rakan yang tolong. Perjalanan mengambil masa lebih kurang 1 jam. Walaupun penat, aku tak pula rasa nak tidur. Aku menikmati pemandangan sepanjang perjalanan.

Sampai sahaja di Kyoto, kami membeli tiket bas whole day ride dengan harga 500 yen. Kalau nk beli runcit-runcit, kadar naik bas lebih kurang 230 yen sekali naik. Sekali aje senang. Apapun, jangan convert kepada RM, kalau tak konfem tak makan, konfem tak berjalan. Seterusnya kami menaiki bas dan ke Kiyomizudera, turun Ninenzaka, Sannenzaka dan melepak sebentar di Starbucks…Inilah Starbucks paling klasik yang pernah aku tengok. Tapi aku tak beli air di sini. Starbucks Malaysia pun aku harapkan 30% diskaun guna kad abam loyer inikan pula kopi 550 yen! Aku sekadar beli air di vending machine sahaja. Kadar air antara 100 yen – 180 yen. Air kosong aku bawa, 2x refill. Kyoto panas…dengan berjalan lagi. Memang harus banyak minum air.

Kami kemudiannya naik bas dan berpisah kepada 2 kumpulan. Satu kumpulan ke temple (aku tak ingat nama) manakala aku, AJ, Kak Su dan Leza ke Kyoto Imperial Palace. Sebelum itu kami singgah di Subway untuk membeli makanan. Aku beli roti inti telur aje. Harga dalam 360 yen. Tapi tak makan di situ, sebaliknya kami berjalan lebih kurang 2 kilometer untuk ke Imperial Kyoto Palace. Kami cuma singgah rehat untuk makan di tepi sungai untuk makan tengah hari sambil memberi ruang kepada AJ untuk solat – di situ sahaja. Sangat student, sangat tourist.

Masuk di Kyoto Imperial Palace adalah percuma. Pemeriksaan beg dibuat oleh pegawai keselamatan dipintu masuk. Risau juga kalau-kalau ada barangan yang aku bawa tidak lepas semasa pemeriksaan. Dengan mempamerkan wajah riang ria dan kerjasama yang baik, kami berjaya masuk. Nasib aku baik sebab compartment yang ada bahan yang tidak dibenarkan itu dia tidak perasan. Beg aku ada banyak zip ya tuan puan.

Apapun, aku cari tandas dulu. Berbotol-botol air sudah aku minum. Kemudian top-up air kosong dan baharulah kami bergambar dengan gembira. Tetapi tidak semua kawasan yang boleb kita masuk. Justeru, kami di luar-luar sahaja. Sebenarnya kalau sudah lama di sini, kita akan nampak rupa paras kesenian Jepun ini sama sahaja.

Kami kemudiannya berjalan ke stesen yang berhampiran untuk balik kembali ke Stesen Kyoto. Di situ kami perlu ambil tren untuk ke Bamboo Forest. Dalam 6 stesen lebih kurang. Sorry nama stesen aku gagal. Kos tiket ialah 240 yen sehala.

Kalau sampai awal, aku nasihatkan sewalah basikal. Sewa basikal berharga 1000 yen. Kami sampai pada pukul 2.30 petang. Basikal boleh disewa secara seharian atau 2 hari. Masa kami bagitahu nak sewa basikal, penjaga kaunter tu pesan kena pulangkan  sebelum pukul 5.00 petang.  Aku memang dah tak kuasa nak berjalan kaki. Agak jauh dari satu tempat ke tempat yang lain. Di sini misinya bergambar. Tetapi orang sangat ramai. Memang tidaklah kami berjalan-jalan di pokok-pokok buluh tu. Cukup sekadar di tepi jalan. Kebanyakan gambar yang aku post adalah gambar yang diambil oleh AJ dan Christine. 

Kami meronda-ronda hampir diseluruh kawasan di situ. Paling tak menahan siap nyanyi lagu Pok-Pok Bujang Lapok lagi semasa kayuhan santai dibuat. Selalunya aku akan kayuh dibelakang sekali. Maklum sahaja, aku banyak pit stop 🙂

Kami kemudiannya naik tren untuk ke Stesen Kyoto. Kalau ikutkan boleh sahaja naik bas, alang-alang sudah ada tiket bas. Tapi tak kuasa nak menunggu. Sampai Stesen Kyoto, kami terus beli tiket untuk ke Sannomiya dan di sinilah panik badak jadi sekejap. Kami salah naik tren! Patah balik ke Stesen Kyoto dan akhirnya sampai juga ke Sannomiya. Konon-konon nak lajak ke Kobe, tapi kaki aku dah minta maaf zahir batin. Penat, pancit, badak Jumanji semua ada!

Sebagai penutup, aku ingin katakan bahawa dengan melawat Kyoto sebenarnya kita lebih memahami budaya dan warisan Jepun. Aktiviti hari ini adalah sebahagian pelajaran secara tidak langsung yang berjaya aku kutip alang-alang ada peluang ke sini.

Sekian dahulu. 

Subarashii! – Kuasa Komunikasi

Semalam, kumpulan kami mendapat pelepasan dan kepercayaan untuk berjalan-jalan di Osaka. Selalunya koordinator akan menghantar kami balik sampai Stesen Sannomiya. Tetapi kerana ramai yang mahu melawat Osaka selepas kelas berakhir, maka pelepasan yang kepercayaan itu berjaya kami dapat dengan 3 syarat. 1) Jangan balik lambat sangat sampai hotel 2) Kalau sesat, pergi jumpa mana-mana orang Jepun dan minta mereka telefon koordinator (rata-rata kami ada aja simkad sini) dan 3) Esok datang kelas jangan lambat sebab mengkomer dah penat berjimba-jimba. Itupun kami bernasib baik sebab papa angkatku (hahahaha 8km) turut ikut sama dan memastikan kami sampai betul-betul depan pintu Hard Rock Osaka.

Semua di atas terjadi kerana komunikasi yang baik dan tidak mensia-siakan kepercayaan yang diberi. Pagi tadi, walaupun Teddy lambat menyertai kami bersemut-semut ke Stesen Sannomiya kerana dia tidak berapa sihat, tapi dia berjaya naik tren yang sama dengan kami. Jadi kami semua sampai serentak di pejabat JICA. Sepanjang seharian kelas sampailah ke malam, kami tetap bersemangat dan participate dengan aktif dalam semua aktiviti. Cuma Nakatani-san tu nampak penat sikit. Bila Leza mula bersembang riang ria dengan dia, baharulah dia nampak ceria sikit. Hep, jangan curi hak orang, k…

Semalam aku beritahu Nakatani-san yang akan beri ceramah. Typo aje tu…sebenarnya penceramah kami ialah Prof. Nakaya dari Universiti Kindai. Aku tulis semalam berdasarkan maklumat dalam buku teks yang mereka bekalkan. Ok, abaikan itu. Kecik hal aje.

Prof. Nakaya banyak bercakap pasal etika sebagai seorang pekerja – tidak kisahlah penjawat awam atau swasta. Dia memberikan senario suasana kerja yang tidak sihat di pejabat dan meminta kami memberikan persepsi individu untuk setiap komunikasi yang terjalin antara mereka. Sebelum kelas bermula, kami diminta memilih satu kertas untuk menentukan kumpulan bagi tugasan ini. Aku, Kak Dilla, Teddy dan Nina berada dalam satu kumpulan. 

Kami kemudiannya harus membuat analisis persepsi itu secara individu sebelum berbincang sesama ahli kumpulan. Menariknya, dalam pada banyak jawapan kami yang hampir sama, aku ada banyak sisi lain menilai persepsi. Jawapan aku banyak yang positif, seolah-olah aku boleh consider kenapa setiap individu dalam kajian kes itu berperangai macam itu. Nina cakap, Kak Baini aje yang ada positive side. Kita semu banyak negatif aje. Entahlah, memang dah biasa pandang dua sudut. Itu belum asymmetrical lagi. Teddy bertindak sebagai pencatat manakala Kak Dilla membentangkan hasil perbincangan. Ini tak complicated sangat. Tunggulah kejap lagi….

Kami kemudiannya berhenti rehat dan makan tengah hari di kafe. Aku tak berapa lapar. Semalam aku sudah makan banyak. Disebabkan semalam balik lambat, aku tiada masa untuk masak nasi. Jadi aku hanya bawa 2 pek mini biskut Julie dan cicah dengan Nescafe panas. Wah, indahnya Syawal 🙂 Tapi Nina nie memang baik hati, dia sedekah sikit makanan dia pada aku. Aku makan jugalah. Oh, Nina ialah junior aku di Sekolah Kebangsaan Lembah Keramat. Kecilnya dunia…itupun kisah ini terbongkar masa kami duduk di dalam bas dalam perjalanan ke sekolah Okanmuri beberapa hari lalu.

Kelas kemudiannya bersambung lagi. Sekali lagi kami berpecah kumpulan. Kali ini, kami dipisahkan mengikut persamaan masalah dalam tugasan Problem Cycle Management. Kumpulan aku terdiri daripada AJ in the house, Aifa dan Radin. Dalam kelas inilah dahi masing-masing mula berkerut-kerut. 

Setiap kali sesi soal jawab, soalan semua akan menjurus kepada cara bagaimana orang Jepun menangani sesuatu masalah khususnya di tempat kerja. Ia membiak-biak sampailah kepada isu punishment, mental health dan suicide rate pun keluar. Walaupun macam-macam soalan pop kuiz yang kami lontarkan, semuanya cuba dijawab oleh Prof. Nakaya. Kalau complicated sangat, koordinator kami akan terjemahkan  soalan itu dalam bahasa Jepun.


Secara peribadi, aku rasa situasi ini berlaku sebab semalam Prof. Emeritus Odano telah bersyarah dengan panjang lebar sejarah Jepun secara makro. Hari ini banyak soalan lebih mikro. Yang melarat suicide rate tu akulah puncanya. Aku hairan dalam pada mereka bercerita pasal teamwork yang kuat, gaji yang besar, masih ada masa bersosial tetapi Jepun adalah nombor 6 tertinggi bagi kes bunuh diri.

Kelas berakhir selepas Prof. Nakaya merumuskan matlamat pembentangan kami tadi. Apa juga yang dikongsikan pasti terdapat perbezaan atas faktor budaya dan praktis yang berbeza. Menurut beliau, mana-mana budaya dan etika orang Jepun yang baik boleh ambil dan amalkan. Jika tidak sesuai boleh abaikan. Dia juga mengamalkan konsep yang sama dalam menilai budaya dan etika kita. Apapun, dalam menyelesaikan masalah, komunikasi sangat penting.

Kelas kemudiannya bersambung dengan subjek bahasa Jepun. Ha, ini yang aku nervous ni. Sejak semalam aku sudah mula mengingat dan menghafal beberapa dialog. Macam mana nak minta kunci bilik, macam mana nak tanya harga barang dan macam mana mahu tunjuk arah. Yang aku lupa, hari ini kami akan dipecahkan kepada 2 kumpulan dan satu kumpulan akan mendapat cikgu baharu. Kalau dia minta sesiapa volunteer untuk masuk kelas Cikgu baharu itu, aku memang dah pasang hajat untuk tukar. Memang nasib aku sangat baik semalam. Aku dapat cikgu baru.

Cikgu itu memulakan kelas dengan sesi memperkenalkan diri. Ok ini semua sudah handal. Selepas itu, dia mulai recap beberapa soalan lain. Ini okay sangat sebab langsung kami tak terkejut. Ada masa untuk uuuuuu,aaaaaa,ooooooh…..aso bagai-bagai jeda yang lain tapi tetap gelak aje memanjang. Abih tu yang ada dalam ni semuanya gila-gila belaka dan ada masalah mini alzheimer

Hari ini, 2 tempat di Malaysia menjadi sebutan. Haji dan Hajah Mashitah sudah tiada lagi, mungkin itu kesilapan kecil pada kumpulan lain. Memang seronok dan lazat gelakkan orang lain. Sepatutnya, sebutan yang betul ialah ‘kaite kudasai‘ tapi dah jadi ‘kaite kundasang’ manakala sebutan ‘shitsurei shimasu‘ dah jadi ‘shitsurei masai’! Kedua-dua sebutan ini AJ in the house yang cakap. 

Shitsurei shimasu ni mula-mula macam liat juga nak ingat. Tapi Leza dah permudahkan…’ala,yg menyumpah tu’. 

Untuk belajar bahasa, kita kena selalu bercakap untuk lebih cepat faham. Jadi bila cikgu suruh tanya sesuatu benda itu ada atau tidak, contoh- ‘Sumimasen, camera arimasu ka? (Excuse me, do you have camera?) jawapan yang kami bagi semuanya ‘Hai, arimasu-ya, ada’. 

Kami diminta bertanya soalan seperti ini kepada rakan yang duduk di depan (meja bertentang). Tanyalah apa saja semuanya sama aje jawapannya. Paling kelakar, Sumimasen, shaitonnirrojim arimasu ka? Memang pecah gelak tak menahan 🙂

Selepas itu, kami dibawa ke supa yang berhampiran. Cikgu memberikan tugasan kepada kami iaitu membeli beberapa barang dengan menggunakan bahasa Jepun. Aku berpasangan dengan AJ. Kami diminta membeli Ooba. Apakah bendanya? Entahlah macam daun makan dengan sushi katanya. (Nanti aku google gambar).

Itu adalah kelas terakhir bahasa Jepun. Lepas ini aku tidak perlu berjaga malam lagi untuk mengulangkaji. Sayonara, cikgu…

Kelas habis dalam pukul 8.00 malam. Aku dah mula lapar, peko-peko desu kata orang sini. Justeru aku minta koordinator memberikan tiket sahaja dan tidak perlu menghantar kami ke Stesen Iwaya. Ada yang balik terus, ada yg merayap di mall dan ada yang makan di kafe dahulu sebelum balik. Malamnya kami berbincang di WA untuk aktiviti pada hari esok. Oh, ya…esok kami tiada kelas. Kami berjaya memindahkan kelas pada hari Ahad kepada hari Sabtu. Itu antara kuasa komunikasi juga jika diamalkan dengan baik dan berkesan….

So, ke mana kita?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...