Happy 17th Anniversary To Us – Part 2

Ok, sambung balik cerita semalam. Lambat sikit update sebab ada kerja.

Pagi itu kami bangun awal. Tidur pun solid. Not bad juga Hotel Sentral tu. Cadangan asalnya mahu sarapan pagi di hotel sahaja. Bila kami turun ke kafe, staff sana bagitahu pakej percuma kami itu tidak termasuk dengan sarapan pagi. Aku pun tak berharap sangat sebab Hadi macam nak cuba makan roti bakar di Jalan Transfer. Terus kami menghala ke sana sahaja.

Aku tidaklah terlalu lapar. Sekadar pesan satu set roti bakar dan milo ais sahaja. Ok, nota minda…minuman di Penang ini manis-manis belaka. Sebelum Keluargaku Semanis Makarun dan diabetes kerananya, berpada-padalah minum air manis di sini.

Roti bakar ini kategori not bad. Hadi pesan roti canai dan juga roti bakar. Secara peribadi, roti canai di Jalan Argyll jauh lebih sedap kuahnya. Lepas makan, terus kami balik bilik dan berkemas. Hadi merancang untuk bawa aku ke Pulau Pasir Panjang. Pulau itu bersebelahan dengan kem BTN. Dia pernah kursus di sana. Jadi dia positif tempat itu sesuai untuk melepak dan bergambar.

Yup, memang cantik…kami bergambar seadanya dan melepak sebentar. Tak lama sangat pun. Elok kami mahu beransur, ada 2 buah kereta mewah masuk dan melakukan aktiviti sama yang kami buat tadi – bergambar. Ini mesti bekas-bekas pegawai kerajaan juga ni…

Seterusnya kami terus menghala ke Bayan Lepas. Inilah yang amat kami nantikan…Kami akan menginap di Lexis Premier Suites. Memang rezeki kami berdua dapat harga yang logik akal, potongan 50% dan ditambah 10% diskaun oleh Agoda. Memang super berbaloi!

Sepanjang perjalanan kami berpegangan tangan. Bercerita seadanya dan ditemani dengan lagu Halestorm. Itu kira romantik jugalah untuk kami yang memang menantikan percutian berdua sebegini. Apapun, makan tengah hari dahulu. Tidak susah membuat keputusan. Kami hanya memilih kedai yang mana nampak menarik semasa perjalanan. Akhirnya mata kami tertancap di Kedai Mee Rebus Pak Mid. Orang ramai beratur untuk bungkus. Mesti sedap ni, kata aku pada Hadi.

Kami pesan satu mee rebus sotong dan satu mee rebus sotong. Mee rebus tu sedaplah..tapi mee goreng tu ya, ampun…sedap sangat-sangat. Aku hampir tambah lagi satu tapi Hadi minta aku bertenang sebab kami merancang untuk berendam dalam private pool sepanjang hari. Dah alang-alang bayar mahal, jangan rugi tidur aje.

Inilah pertama kali aku duduk di hotel yang ada private pool, memang terasa eksaited belaka. Bilik kami mengadap laut dan ditingkat 21. Sengaja aku request high floor. Pemandangannya mesti cantik.

Masuk aje bilik, longgar lutut. Punyalah cantik! Aku dan Hadi sibuk mengambil gambar untuk simpanan dan rujukan kami untuk percutian akan datang (nampak tu, dah ada planning).

Selain dari private pool, sauna pun ada. Ini kami tak reti guna. Kalau reti pun, takde perasaan nak guna. Bak kata Hadi, “i nak sound check, bukannya sauna” πŸ™‚

Kami banyak mengenang cerita lama, cerita zaman kami susah dahulu dan masih bergelar pelajar sampailah kehidupan kami sekarang. Yang orang nampak yang indah-indah aje. Susah-payah yang kami lalu dahulu tak ramai yang tahu. Aku takkan lupa bila dia cakap, “17 tahun lalu I pilih you untuk jadi teman I, dan sekarang you masih lagi menjadi teman I. Terima kasih atas kesabaran you sepanjang hubungan ini”. Berkaca jugalah mata aku sekejap.

Sudahlah sedih syahdu-syahdu ni, jom terjun kolam!

Kami berendam sampai 6.00 petang! Aku takkan lupakan moment-moment itu semua berlatarbelakangkan lagu Maggie Day, Have I Told You Lately dan Sailing…diikuti alunan lagu Bryan Adams yang melambak-lambak selepas itu. Eh, lain macam pemilihan lagu dia petang itu.

Kemudiannya kami makan malam di Bangkok Tomyam. Ambil set aje senang. Cuma ayam masak kunyit dalam set asal aku tukar dengan padrik sotong. Total semua RM64 termasuk GST πŸ™‚

Malam itu, kami melepak di Sky Lite Bar di rooftop hotel. Hadi sempat mengajak seorang kawannya yang kebetulan duduk di Bayan Lepas untuk lepak dengan kami. Aku memesan Roselle Punch dan cuba untuk bersembang sekali. Tapi memang aku dah super pancit! Aku minta izin melepak dalam bilik dan Hadi terus bersembang dengan kawan dia, Wawa namanya.

Aku naik dan konon-konon nak berendam badak lagi sekali. Air kolam pulak sejuk giler…sudahnya aku terus tidur.

Esoknya selepas berendam lagi sekali (alang-alang bayar mahal), kami daftar keluar hotel dan terus mencari port untuk makan tengah hari. Hari ini kami mahu mencuba Nasi 7 Benua. Namanya aje sudah catchy. Sayangnya perjalanan kami tersangkut kerana kemalangan yang baharu sahaja berlaku. Yang syahdunya, itu sahaja jalan yang perlu dilalui jika mahu ke kedai tersebut. Terus kami tukar rancangan. Patah ke belakang menghala ke Teluk Kumbar.

Tiba-tiba aje aku terperasan satu kedai makan yang pernah kami cuba makan dahulu. Yang aku ingat, ikan bakar dia sedap. Tetapi bila aku tengok lauk-lauk yang berderet, mata aku tidak lepas memandang ayam bakar dan sotong bakar. Terus aku pilih yang itu dan rasanya, sumpah sedap! Memang bahan marinate yang untuk bakar-bakar itu sedap sangat.

Lepas makan, terus pecut balik KL. Aku macam nak ajak Hadi makan lobster bagi menutup acara meraikan anniversary kami ini. Tetapi sebab kami berdua dah kenyang nasi, aku cadangkan kami tunda hari lain sahaja.

Kami sampai di Kota Damansara sekitar pukul 5.30 petang. Takdelah lapar sangat, kenyang sangat pun tidak. Hadi ajak makan ketam! Whaaaaat….mata aku dah bersinar-sinar twilight. Dalam pada tak mahu makan nasi, pesan juga nasi goreng dia yang sedap giler tu. Oh, ya…kali terakhir aku ingat aku makan di sini ialah ketika aku mengandungkan Cahaya Balqis. Punyalah lama tanpa kunjungan lanjut.

Kemudian baharulah kami balik ke Taman Permata untuk ambil anak-anak yang ditinggalkan di sana. Kedatangan kami di sambut oleh Ezzudin. Nampak-nampak aku muka aku, terus minta dukung. Eskandar sudah tidur…tapi kemudian dia terjaga juga bila dengar suara kami. Rindu sangat pada budak berdua ini…

Tapi aku kena adil dengan semua pihak. Aku kena adil dengan suami, anak-anak dan aku kena adil dengan mama dan adik-beradik. Aku kena allocate masa untuk mereka semua. Macam mana caranya kena pandailah aku uruskan. Ada masa aku kena spend masa untuk semua orang serentak. Ada masa aku kena spend masa solid untuk Hadi sahaja. Aku tak akan ubah itu. Aku tak mahu jadi macam perempuan yang bila dah kahwin dan beranak, laki tu dah tak wujud dah. Asyik gambar budak, budak lagi, dia dengan budak dan budak-budak belaka. Dah macam ibu tunggal aku tengok kau ni…

Dalam pada masa bersama entiti di atas, aku terlupa…Aku terlupa aku sebenarnya ada kawan-kawan yang memerlukan aku juga. Aku marah dan kecewa dengan diri aku kerana disebabkan kesibukan yang lain, ada kawan-kawan lain yang aku abaikan. Aku kena kejar balik hubungan yang lama tercicir ini…

Sebagai penutup, aku ucapkan terima kasih kepada Hadi atas masa yang diperuntukkan, pada Mama dan Ameera kerana menjaga anak-anak dan kepada staf-staf di bawah seliaan aku kerana membantu urusan kerja sepanjang aku tiada.

Aku pergi bercuti dengan suami sendiri, janganlah cemburu. Kalau aku cuti dengan laki kau, itu patut sangatlah kalau nak terasa pun…Hubungan kami dan cara menyemarakkannya, itu bergantung kepada komitmen kami berdua. Bukan mudah untuk mempertahankan sesuatu perhubungan terutama kalau sudah mengikat kontrak perkahwinan.

Sebenarnya, kami bersungguh-sungguh mencuba…

Happy 17th Anniversary To Us – Part 1

Jenuh fikir mana nak pergi. Januari lepas kami ke Krabi untuk menyambut hari lahir aku. Nak ke luar Malaysia lagi macam tak cukup rencana dan bajet. Disebabkan kami ada pakej percutiaan 3 hari 2 malam di Pulau Pinang yang belum ditebus, maka Penang seakan pilihan terbaik.

Tahun 2017 ini, genap 17 tahun aku dan Hadi bercinta. Ya, bercinta…Tiap-tiap tahun kami akan raikan ulang tahun percintaan kami. Sejak dari zaman UiTM lagi tradisi ini bermula. Tapi dulu skala student, tidaklah berjalan ke mana-mana. Paling cemerlang makan KFC dengan termengah-mengah menghabiskan Big Gulp 7E aje.

Kami sepatutnya meraikan hari yang bersejarah ini pada bulan Mac, setepatnya pada 14 Mac 2017. Disebabkan kekangan kerja, masa dan faktor hotel, terpaksa dianjakkan sebulan selepas itu. Jadi pada 15 – 18 April yang lalu, kami dipermudahkan untuk menyambutnya berdua sahaja. Terima kasih yang tak terhingga kepada Mama dan Ameera atas jasa baik dan kerjasama menjaga Eskandar Dzulkarnain dan Ezzudin Dzukfikar sepanjang tempoh berkenaan. Perancangan akan datang ialah bercuti bersama-sama mereka pula. Hadi pulak kena tinggal sebab dia susah nak dapat cuti.

Kali terakhir kami ke Penang berdua sekitar 6 tahun lalu. Kalau tak silap aku, zaman itu kami sibuk mencari koleksi drama dalam bentuk DVD. Pasar malam di Ferringhi adalah port terbaik untuk tujuan itu. Sekarang sudah mudah, muat turun sahaja drama apa yang kami mahu.

Kami sampai di Penang pada pukul 5.30 petang, menginap di Hotel Sentral, Georgetown. Aku hampir terkejut badak kejap sebab bila masuk aje Georgetown tu ada satu hotel nama seakan sama, cuma Sentral dieja dengan C. Mujur bukan yang itu…Urusan daftar masuk tiada masalah sangat. Cuma sekali lagi macam nak terkejut badak juga bila bilik tu dia bagi 2 single bed. Aku terus turun balik dan minta tukar bilik. Ok la…selesai semuanya. Penang sangat panas. Jadi kami rehat sebentar dan mungkin kerana keletihan, kami langsung tertidur.

Malam pertama di Penang, kami bercadang untuk makan malam di Ferringhi. Konon-konon nak makan candle light dinner. Punyalah mahal…tak mampu, buat cara tak mampu. Sudahnya kami cari tomyam di kedai-kedai yang harganya lebih logik. Malam ini, tidak terasa sangat untuk layan live band. Memang badan rasa pancit sangat. Kami hanya melepak-lepas sekitar Love Lane, Georgetown – makan aiskrim kelapa dan balik bilik. Hadi layan filem Real Steel dan aku terus tidur…

Esoknya baharulah kami berjalan-jalan sekitar Georgetown. Bila aku sebut jalan, iya memang berjalan kaki. Kereta kami tinggalkan di hotel. Lagipun trafik di sini agak jahanam sesaknya. Apapun sebelum itu, perut kena isi dulu. Aku selalu bagitahu roti canai yang paling lejen di Penang ini sebenarnya ialah Roti Canai Jalan Argyll. Roti ini kena makan dengan kari daging, baharulah ummmmph! Tapi suka aku peringat kat semua termasuk diri aku yang baru kena ni. Kalau nak daging, bagitahu siap-siap berapa ketul nak. Kang dia suka-suki aje pelayan dia bubuh daging penuh pinggan. Pastu masa nak bayar mulalah rasa tak selesa, tak puas hati dan rasa menyesal. Mujurlah sedap..dan aku tak suka berkira dengan rezeki yang aku jamah. Nampaknya Roti Canai Jalan Argyll jatuh carta nombor 2 roti canai paling sedap aku baham. Tempat pertama telah dirampas oleh Roti Canai Bang Nara di Pekan Krabi. Membayangkan kuah dia aje buat aku terliur..Tapi Hadi cakap perbandingan itu tak adil sebab itu roti canai style Melayu.

Selepas itu baharulah kami mencari mural yang selalu nampak orang amik gambar setiap kali mereka ke Penang. Jujurnya aku tak cari semua. Dengan cuaca terik dan kepancitan yang melanda, aku rasa nak balik hotel dan bersejuk-sejuk aje. Aku pun keliru dengan misi percutian ini. Mula-mula dulu kata nak rehat duduk bilik, layan filem dan makan tidur sahaja. Kemudian penuh dengan agenda mencari itu ini pulak. Hadi cakap Penang dah banyak berubah. Dulu takde benda-benda ni semua. Ok la, aku layankan aje.

Aku tahu di Penang ini banyak tempat makan yang sedap dan menarik untuk diteroka. Tapi bukan untuk trip ini. Percutian kami ini lebih relaks dan santai. Takde satu pusat beli belah pun yang kami masuk. Misi makan durian musng king juga kami tangguhkan. Aku ni kalau overdose durian mulalah merana badan seharian. Jadi setiap kali aku jeling durian yang melambak di tengah jalan, Hadi “hep..hep..”kan aku aje.

Ok setakat itu dahulu..Catatan akan datang aku akan cerita pasal pengalaman bermalam di Hotel Lexis Suites pula.

Konsert Belenggu Irama : Wings & Superfriends

Agak sedikit lewat aku menulis tentang Konsert Belenggu Irama. Konsert ini diadakan di Istana Budaya pada 6-9 April 2017. Pada mulanya aku tak pasti aku akan hadir atau tidak konsert ini. Satu – kerana anak-anak perlu ada seseorang yang jaga dan dua – aku tidak beli tiket lagi disebabkan faktor nombor satu tadi.

Disebabkan hujung minggu lepas kami bercadang habiskan hujung minggu di Melaka, maka rencana untuk mendapatkan tiket ke konsert ini terhenti begitu sahaja. Aku tahu, boifren aku ada buat persembahan malam itu. Giler aku lepaskan peluang untuk pergi..M.Nasir tu…possibility aku jumpa beliau dalam setahun hanya satu per dua belas sahaja setahun.

Dan tahun 2017 ini aku belum jumpa beliau lagi!

Jadi episod kehadiran aku ke Konsert Belenggu Irama bermula petang Ahad nan mencabar pada tarikh 9 April 2017. Ketika itu aku sekeluarga dalam perjalanan balik ke Kuala Lumpur dan melalui lebuhraya PLUS yang sangat dikenali dengan kesesakannya pada tiap-tiap hujung minggu.

Kalau tak silap, dalam pukul 5.15 petang itu Hadi mendapat tawaran 2 tiket ke konsert berkenaan. Kami terus menyatakan persetujuan. Dalam pada masa yang sama, dia hint-hint juga barang 2 keping tiket lagi agar kami dapat membawa 2 rakan konsert untuk berhibur. Ok…impian itu tercapai. Kami dapat 4 tiket. Pun tak lama lepas itu, dia ditawarkan lagi 3 keping tiket. Terus dalam kepala otak aku nak ajak Aie, Ameera dan Ona. Sayangnya Ona ada aktiviti lain. Maka 6 manusia bertuah ini menyatakan kesudian untuk berhibur together-gether walaupun esok hari Isnin – kerja jahanam!

Misi pertama ialah menyelesaikan masalah nombor satu pernyataan masalah dalam perenggan pertama atas tu – siapa nak jaga anak? Memang Mamalah harapan kami berdua…Aku selalu rasa serba-salah terpaksa menyusahkan mama untuk menjaga anak-anak bila aku dan Hadi hendak keluar dating. Tapi aku takde pilihan lain yang lebih logik dan dekat. Mujurlah mama okay! Selesailah masalah di atas.

Kedua – meranduk kesesakan lalu lintas yang macam haram jadu ini. Aku hampir pasti kami gagal sampai ke Taman Permata sebelum pukul 7.30 malam disebabkan jem teruk. Sampai tu bukan aje drop anak then terus gerak ke Istana Budaya. Hadi pulak kena ke Giant beli seluar panjang sebab kebetulan dia memang takde seluar jeans yang elok. Jadi semuanya kami kena buat dengan gaya ekspress rakyat. Sampai rumah mama – aku salin baju – Hadi pergi Giant – Hadi balik Giant – amik aku kat rumah -terus ke Istana Budaya. Tapi leganya semuanya sangat dipermudahkan…

Cuma tangisan Eskandar di pintu rumah masa aku berlari masuk kereta itu agak syahdu sikit. Dia macam dapat rasa aku akan tinggalkan dia di rumah mama dan keluar. Jadi masa aku sibuk siap-siap tu, dia sentiasa ada dekat dengan aku. Hampir nak siap, kaki aku dipautnya – dia mengikut sahaja kemana kaki aku melangkah. Ok itu moment syahdu hahaha….

Yang lain-lain ini aku tulis secara bullet point aje. Bukan sebab malas nak mengarang, tapi sebab itu lebih ringkas dan selari dengan ingatan aku pada malam itu :-

  • Parking dekat IB malam itu memang jahanam penuh. 2 kali berpusing, akhir sekali kami parking dekat belakang-belakang lorong aje. Memang tawakal parking kat situ.
  • Elok aje masuk dalam IB, kami berselisih dengan Datuk Yusof Haslam. Ada budak tu dah macam epilepsi nampak DYH. Aku steady aje…selalu jumpa kot.
  • Seat kami betul-betul di bahagian tengah arena. Memang puas hati sebab tak dekat sangat, dan tidak jauh sangat.
  • Pengacara malam itu ialah Aidil Ghafar. Bila Hadi tanya, tu siapa? Aku cakap Mamat Khalid. Apa Mamat Khalid buat kat situ, tanya Hadi? Dan aku memang terlepas gelak….Aku tiada niat mempersenda pun Hadi sebab dia tak kenal, tapi aku kelakar sendiri sebab memang Aidil Ghafar sebijik macam Mamat Khalid malam tu.
  • Semua penonton diberi peringatan hanya boleh rakam 10 minit persembahan pertama sahaja. Jika ada rakaman selepas masa itu, amaran lampu hijau akan disuluh kepada pelaku. Jika masih berdegil, telefon akan dirampas. Pun ada tenuk-tenuk yang tak faham bahasa…

  • Background screen yang pertama macam di Transylvania…agak gothic, tapi cun ditambah efek asap yang memutih di belakang.
  • Monolog oleh Awie dan Beto Kushairy agak panjang..ia bermesej dan sedikit sinis terutamanya bila part Awie. Awie memang semulajadi sinis dan macam dia cakap…poyo.
  • Masa awal kemunculan Beto Kushairy, aku dan Hadi hampir pasti kami nampak dia macam Baal. Baal adalah satu karekter dalam drama Ash vs. Evil.

  • Dua kali pandang, Beto nampak macam The Crow pun ada. Gitarist Wings yang rambut mengurai belah kiri pentas pun nampak macam The Crow. Kalau tak silap, nama dia Sham.
  • Antara yang terlibat dalam persembahan malam selain kumpulan Wings ialahΒ Datuk M.Nasir, Datuk Hattan, Datuk Nash, Ito, Syamel AF, Maya Karin, Betto Kushairy, Liza Hanim, Jaclyn Victor, Sahara Yaacob, Razlan Kristal, Billa AF, Kudeen 3 Juara, Uchop Bukan Sekadar Rupa dan Aniq Ceria Pop Star.
  • Setakat yang sempat aku kira, ada 7 lamp table dekat atas pentas – mungkin lebih. Aku kira sebab ada satu masa tu stress melanda. Siapa yang pergi konsert hari terakhir mungkin bersetuju dengan stress yang aku rasa…
  • Masa lagu Sayap Ilusi, aku tersayu kejap..itu lagu wajib karoke. Kudeen suaranya tidak mengecewakan.
  • Aku agak keliru dengan make-up Uchop yang nampak macam Azwan Ali pun ada, macam ahli gusti kecundang dirampas tali pinggang kemenangan pun ada. Nak kata futuristik pun…hmmmm, entahlah.
  • Aniq Ceria Popstar sangat comel dengan kot Royal Blue. Bilalah suara kau nak pecah dik…?
  • Ok, kemunculan Liza Hanim memang mengejutkan. Dia nampak sangat cantik, langsing dan suaranya memang hebat. Make-up aje bedak setong, tapi dengan suranya yang mengancam tu, make-up aku tolak tepi.
  • Sahara Yaacob memang dikenali sejak era 80-an. Tapi muzik dia bukan citarasa aku. Aku cuma rasa kalau lagu Jaket Biru tu dia yang nyanyi solo itu lebih logik dan menarik.
  • Jaclyn Victor nyanyi lagu Sejati…hoh, gile babun tinggi key dia!
  • Hari dah dekat 1 jam 30 minit, konsert macam nak dekat habis. Kelibat M.Nasir aku tak nampak-nampak lagi. Riak muka kehampaan memang dah terpancar kat muka aku. Hadi dah cuba sejukkan hati “maybe dia konsert malam sebelum ini kot..takde rezeki yu”. Aku nie masih tidak berhenti berharap. Takpe, “ai yakin kalau ada lagu Kepadamu Kekasih konfem M.Nasir ada.” Hambiklah, lepas itu pakcik buat kemunculan dan aku yakin jeritan aku antara yang paling epik malam itu!
  • Kemudian M.Nasir nyanyi lagu Gerhana. Wow…memang macam konsert dia. Dalam pada enjoy tu aku berharap juga Hattan tidak mencelah-celah nyanyi sama πŸ™‚
  • Kemunculan Yazit Search memang mendapat standing ovation dari semua penonton. Beliau membuktikan sakit yang dialami tidak menyekat kemampuannya untuk bermain drum. Apa yang aku hargai, masa Yazit beraksi 2 drummer dan beberapa musician ada dibelakang Yazit, seolah memberi penghargaan dan sokongan kepada dia.
  • Awie cakap siapa dapat tiket free tak dapat pahala….ok fine πŸ™‚
  • Agak sedikit kecewa bila bukan M.Nasir yang diberi peluang nyanyi lagu Rantai. Kecik hati ai…
  • Hampir ke penutup konsert, semua artis membuat kemunculan di atas pentas. Masa lagu Bernafas Dalam Lumpur, hampir semua penonton keluarkan telefon bimbit dan merakam persembahan – termasuklah aku dengan Hadi. Kami siapa ada video menyanyi dengan latar belakang artis ramai-ramai di atas pentas. Tapi memang tidaklah aku post video itu hahaha πŸ™‚

  • Cubaan M.Nasir untuk nyanyi lagu itu juga sangat comel hehehe πŸ™‚ Dia tak nyanyi sangat pun…

Habis konsert, aku tengok semua orang macam nak panjat pentas untuk bergambar dengan artis. Aku memang nak bergambar dengan M.Nasir tapi memandangkan suasana macam tidak mengizinkan, kami terus balik aje. Insya Allah ada rezeki lain untuk aku bergambar dengan beliau.

Aku pun sebenarnya sudah pancit sangat-sangat sebab sebelum balik dari Melaka petang tadi, aku mengemop seluruh isi rumah yang penuh dengan lekat-lekit. Kami balik Taman Permata dahulu untuk ambil anak dan kemudian baharulah balik ke Bandar Saujana Putra. Sampai rumah pukul 2.00 pagi..Aje rabak mata aku pagi itu…

Kiriman Kasih BKTV

Rasa bercampur-baur bila kala melayari Facebook minggu lepas. Kelab BKTV mengadakan aktiviti Kiriman Kasih sempena ulang tahun RTM ke-71 dan hampir semua posting warga RTM di Angkasapuri minggu lepas berkongsi kiriman bunga, coklat dan biskut yang mereka terima. Semuanya gembira dengan hadiah yang mereka dapat.

Aku pandang ajelah…

Seminggu aku terpaksa bertugas di luar kawasan. Apa sangatlah sumbangan setakat sorting order yang ada 2 hari sebelum acara berlangsung. Memang kebetulan tarikh aku berkursus selisih dengan hari Kiriman Kasih BKTV ini. Dari kejauhan sahaja aku melihat AJK lain bertungkus-lumus menyiapkan pesanan – sampai larut malam di pejabat pun ada. Punyalah komited mereka semua ini…

3-11 April aku di luar kawasan..memang terasa lamanya…

Hari ini aku masuk ke pejabat dengan rasa risau. Risau takut-takut bunga untuk aku yang dikirim oleh seseorang itu sudah layu. Of course aku tahu aku akan dapat satu bunga..aku yang sorting order kan dah kabo tadi. Aku juga ada buat kiriman untuk staf-staf bawah seliaan aku. Beberapa teks terima kasih dari mereka menunjukkan kiriman aku selamat sampai kepada penerimanya.

Sekonyong-konyong aku menuju ke meja, Ya, Ampun! Penuh meja dengan kiriman bunga dan coklat – oh, bercampur sekali 3 kotak teh pelbagai perisa yang di hadiahkan oleh mereka yang bercuti di Cameron Highland baru-baru ini. Betullah orang cakap..kadang-kadang sikit-sikit benda, walaupun kecil tapi impaknya besar pada penerima.

Terima kasih yang teramat buat bos Puan Noriah Letuar, bos Aie Sarkase, Eja, Ruby dan Farah atas ingatan kalian. Memang terharu sangat rasanya pagi tadi…Bunga ros merah tu rasa nak buat air detoks, minum dan kunyah dengan kapas-kapasnya sekali πŸ™‚

Coklat itu pula pasti makan masa untuk aku habiskan..sebab aku ni dah tak tahan benda nan manis-manis. Sekali-sekala aku kunyah juga sambil-sambil tanda tangan kontrak yang menimbun.

Teh 3 kotak pelbagai perisa iaitu anggur, oren dan lemon itu pula pasti menemani menghangatkan aku dalam suasana penyaman udara penjabat yang sejuk gedi sesuka-suki ini.

Tak habis perasaan aku yang terharu ya amat dihadiahkan kiriman di atas, Kak Ros pulak hadiahkan cenderamata dari Korea.

Tengah hari pulak Aie belanja aku makan rendang limpa di kedai favorite…Ditemani teh aisnya yang marvelous, memang indah menu makan tengah hari tadi.

Aik…perut tak sempat bertenang, dapat pulak kiriman Mc Donald’s dari Kak Mira dan Liz..Ya, Allah…..murahnya rezeki hari ini!

Sesungguhnya perasaan hari ini agak sukar untuk aku ungkapkan. Yang pasti, aku bersyukur dan berterima kasih atas semua ini. Aku cuma harap rasa hormat, sayang, percaya dan muhibah yang ada ini akan berpanjangan antara kita semua.

Kesimpulan terbesar dari aktiviti ini ialah kita boleh tahu siapa yang ingat dan hargai diri kita…dan siapa yang tidak. Sudah terang tidak perlukan lampu suluh πŸ™‚

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...