Taufan Noru – Kelas Tetap Terus!

Hari ini kami berkumpul di lobi seperti biasa – masa yang sama, drill yang sama. Cuma bezanya suasana di lobi tidak setenang hari biasa. Semua penglihatan tertumpu kepada papan peringatan notis Taufan Noru yang dijangka akan melanda sekitar kawasan Jepun. Kobe dan Osaka dijangka akan menerima tempias Taufan Noru yang dikatakan semakin melemah. Lemah tak lemah pun hujan tidak berhenti sedari semalam dan angin kencang mengiringi perjalanan kami hari ini.


Yang tiada payung, sibuk cari atau beli payung. Ada yang beli baju hujan. Aku tanpa persiapan apa-apa. Kalau hujan, redah ajelah. Apa nak buat. Alangkan di Malaysia pun aku tidak berpayung. Aku tengok Musha san pun hari ini bawa payung besar. Nakatani san pun sama. Amaran seperti ini biasa bagi mereka. Aku tenang-tenang aje sebab hujan tanpa henti ini bukannya hujan lebat seperti di KL yang berpotensi mengundang banjir kilat – sangkanya!

Kelas tetap terus. Jadual yang mereka sediakan tetap kami patuhi walaupun ada sedikit pindaan lokasi disebabkan faktor amaran taufan. Hari ini hari terakhir kami ke Osaka. Kami akan melawat Maishima Incineration Plant. Walaupun hujan, trafik tidaklah teruk sangat. Kami tetap sampai mengikut masa yang ditetapkan.

Semasa perjalanan, aku terpandang satu bangunan seolah-olah kubah masjid yang cantik dan unik. Dalam hati terasa seperti mahu ambil gambar, tapi disebabkan hujan, aku sekadar mengamati bangunan itu dari kejauhan. Tanpa aku sangka, itulah sebenarnya Maishima Incineration Plant!

Stuktur bangunan dan rekaannya memang cantik. Sayang…hujan! Kalau korang nak tahu bangunan ini macam mana rupa parasnya, google la sendiri. Aku boleh payung gambar replika aje. Menariknya bangunan ini tiada satu pun rekaanya mempunyai garis lurus. Semuanya senget-benget tetapi disebabkan ia direka seolah dalam taman tema, kita langsung tidak akan perasan hakikat itu. Masa jejak kaki sahaja aku dah rasa macam A Whole New World sangat. Kata Kak Linda, memang ada yang kata bangunan ini macam Aladin!

Di sini kami diberi pendedahan tentang pelupusan sisa di Osaka. Seperti biasa, tayangan video tentang tempat ini yang dibuat dalam versi Jepun. Aku dah boleh agak video itu ceritanya pasal apa. Cuma aku serabut dengan shot movement shot tilt up, tilt down, terus pan left, pan right kemudian zoom in, zoom out sepanjang video Langsung tak ada statik…moving memanjang. Ingatkan aku aje…rupanya ada lagi seketul dua yang berperasaan yang sama. “Dah macam tengok sinetron” kata seseorang yang aku tak ingat siapa. Terjemahan yang dibuat oleh Kitamura san juga menambahkan kadar kesembaban yang ada.

Kami kemudiannya dibahagikan kepada 2 kumpulan. Aku memilih untuk berada dalam kumpulan Katayama san sebab sure aku mengantuk kalau Kitamura san yang terjemah. Wakil Maishima Plant yang  membawa kami menjelajah kawasan ini ialah “Mamat Khalid”..tak pasal-pasal. Di Jepun, kami sudah jumpa muka-muka yang seakan-akan selebriti Malaysia. Antaranya Esma Daniel, Datin Seri Maznah Rais, Azalina Othman, Maman Teacher’s Pet dan ramai lagi.

Kami berada ditempat pelupusan sampah, tapi bau sampah takde! Maksud aku, bau tengik nirrojim nak muntah tu takde. Bau-bau pelik sikit itu adalah, terutama dikawasan terbuka. Tetapi disebabkan ada taman dikeliling kawasan itu, tidaklah kronik sangat rasanya. Kami melihat sendiri proses bagaimana pelupusan sampah dibuat dari lori sampah datang, sampa itu hala ke mana dan proses pengasingan yang semuanya automation belaka. Memang konsep kaizen diamalkan dengan meluas di sini. Sebesar-besar tempat ini, pekerja mereka hanya 101 orang sahaja – beroperasi 24 jam.

Di sini, mereka merawat sendiri air yang tercemar, 40% tenaga yang terhasil digunakan dalam bangunan ini manakala bakinya dijual kepada Osaka Electric. Sisa aluminium dan besi juga dijual manakala yang mana boleh dikitar semua, dikitar semula.

Tour guide kami memang kelakar, tapi kelakar Jepun. Yasmin aje faham. Yang lain berkerut-kerut juga nak hadam lawak dia. Agaknya dah lama sangat tak jumpa lelaki sampaikan ada yang nampak menarik juga dia ni. Saspek itu dirahsiakan untuk keamanan sejagat 🙂

Tapi macam aku cakap, sayangnya hujan.Tak dapat nak mengabadikan sendiri kecantikan tempat pelupusan ini. Ia sengaja di reka sebegitu untuk membuatkan masyarakat keliling selasa dan turut menjadi tumpuan keluarga membawa anak-anak bersiar-siar di sini. Tiada siapa yang selesa kalau duduk dekat dengan tapak pelupusan sampah. Tetapi dengan odorless macam itu ditambah dengan rekaan bangunan yang menarik, ia menjadi tumpuan ramai.

Selepas itu kami berhenti makan di Asia & Pacific Trade Center untuk makan tengah hari. Pertama kali aku tidak bawa bekal bila ada field trip. Jadi aku ke combini untuk membeli sandwich telur dan udon sejuk kejung.Masa aku amik sandwich, tiba-tiba Shaq berada di belakang aku dan cakap, “mana boleh makan”. Eh, apasal? Telur aje kot..

“Tak, maksud aku, mana yang boleh makan?”.

La…nada tadi tu macam menidakkan pilihan aku aje 🙂

Sudahlah aku dikhabarkan Mos Burger pun tak boleh makan sebab minyak yang digunakan itu ada bahan terlarang. Tapi yang dah makan tu, makan ajelah. Mujur aku beli 2 makanan..udon sejuk tu rasa macam kapur kasut. Ya, aku pernah makan kapur kasut hehehe…

Kami kemudiannya ke pejabat Hitachi Zosen dan diberi penerangan tentang Waste Power Management and Tide Gate. Rupa-rupanya yang jaga slides tu orang Malaysia! Tersengih-sengih dia kena bahan…Aku baru nak cakap, kadet PTD mana jaga slides tu, rupa-rupanya orang Sepang. Ada beberapa soalan yang teknikal, jawapannya pun sama juga. Laju aje diorang suruh Faiz ni terjemah. Sebenarnya tak sesuai buat macam tu…dia ada senior. Amalan ‘senpai and koohai’ ini tidak begitu dikisahkan khalayak sangat. Bila dia explain dalam bahasa Malaysia, aku tengok Jepun-Jepun lain dan gelak-gelak sebab diorang tak tahu kami sembang apa. Comel dia ni..boleh buat adik ipar.

Apapun aku respect dengan Mr Toyohito Fushita yang berusaha membuat pembentangan dalam bahasa Inggeris. Dia ini generasi muda, semangat dia lain sikit. Macam aku cakap dahulu, perbezaan generasi antara Malaysia dan Jepun sama sahaja. Belum lagi effort dia belajar beberapa salutation. Patutlah banyak aje ayatnya, ini mesti Faiz dah bantu dia.

Ceramah seterusnya ialah berkenaan Tide Gate. Aku tak pasti siapa yang beri ceramah sebab dia duduk depan, sederet dengan kerusi aku. Aku dengar aje apa yang dia diterangkan. Disaster Risk Management memang topik yang aku gemar. Jadi aku abaikan faktor-faktor lain. Sepatutnya kami dibawa ke kawasan mereka beroperasi tetapi atas faktor cuaca dan keselamatan, mereka gantikan dengan ceramah ini.

Ini adalah kelas terakhir kami bukan sahaja di Osaka, malah untuk keseluruhan kursus. Waah, cepatnya masa berlalu. Semasa kami turun ke lobi, barisan panjang seakan menutup laluan kami untuk keluar dari lif. Eh, apa berlaku ni?

Semua pekerja diminta balik awal kerana ancaman Taufan Noru. Osaka antara tempat yang berpotensi menerima impak taufan ini, Walaupun dikatakan Taufan Noru semakin melemah, aku rasa angin semakin kuat dan kincir angin di luar berpusing laju. Kalau mereka lambat, kemungkinan besar lambat sampai rumah sebab banyak tren yang delayed

Dikhabarkan 400 penerbangan terpaksa ditunda disebabkan faktor cuaca, 2 mati dan 9 dilaporkan hilang. Sepanjang perjalanan aku tawakal ajelah. Aku tengok air longkang dah semakin naik. Kawasan Osaka ini macam Pattaya, keliling semua laut. Kot ada pokok bakau tu lambatlah sikit impaknya. Yang nyata kalau tsunami membadai, memang pelabuhan-pelabuhan dan kilang-kilang di pesisir ini kena dulu. Aku dapat tengok orang yang berjalan  bawa payung pun berusaha mengawal payung agar tidak diterbangkan angin. Itu belum masuk payung-payung jahanam yang ada di pinggir jalan.

Hujan masih tak berhenti. Dalam takut-takut tu, perut sudah lapar dan saka Marugame Udon menjelma tak menahan. Mujur pakcik bas yang setia ini sudi memberhentikan kami di Sun Plaza untuk kali ketiga dan kali terakhir. Tertunduk-tunduk aku ucapkan terima kasih pada dia. Dia memang sangat baik. 

Usai makan, aku balik ke hotel seorang diri. Yang lain saka shopping masih tak hilang. Dalam 10 minit juga aku ditimpa hujan dengan angin yang agak kuat. Terus aku mandi dan tidur. What’s App bertalu-talu masuk pun aku tak sedar. Dalam pukul 8.40 malam aku terbangun dan capai handphone, beratus-ratus pesanan masuk. Semua dah mengaruk pasal Indivual Action Plan tak buat lagi! Terus aku buka laptop dan buat dengan segera. Esok tiada kelas…jadi aku nak berehat seharian. Kalau nak berjalan setakat area Motomachi aje.

Panjang sembangnya. Dari assigment membawa ke persembahan, melarat pasal bunyi-bunyi pelik dalam hotel kami yang lama ini. Aduh, aku dah la pentakut. Ada pulak yang kasi gambar budak Ju On dengan pompuan The Ring tu. Terus aku minta mereka stop. Kita ni, kadar ketakutan masing-masing berbeza. Korang mungkin nampak badut tu kelakar, tapi aku pandang padut tu seram sebab aku dah tengok badut yang tak senonoh macam tu dalam It dan American Horror Stories – The Carnival.

Aku tidur pukul 3.00 pagi melayan berita. Sebenarnya aku dalam mode berjaga-jaga. Lepas tengok video The Great Hanshin-Awaji Earthquake dan The Great East Japan  Earthquake, aku jadi paranoid sikit. Apapun syukurlah tiada apa yang major melanda Kobe. 

Sekian.

Ohai, Kobe! – The Great Hanshin-Awaji Earthquake 1995

Bayangkan kita lahir dan membesar dalam negara yang terdedah kepada ancaman bencana alam. Kalau kita berduit, tukar kerakyatan dan pindah ke negara lain adalah satu pilihan. Tapi bagaimana jika kita memilih untuk terus duduk di sini dan hidup sehari-hari sambil memikirkan bencana mungkin terjadi pada hari ini?

Selamat datang ke Jepun.

Rakyatnya kaya dengan etika dan budaya. Mereka mengharung kehidupan secara autopilot dan teguh bersatu kerana homogeneity. Musibah yang berlaku, baik kerana hukum  alam atau faktor ekonomi tidak menekan mereka ke bawah sebaliknya mereka bangkit lebih gagah dan bersatu kerana malapetaka itu.

Kedudukan geografi Jepun menyebabkan mereka terdedah kepada pelbagai ancaman bencana seperti gempa bumi, tsunami, tanah runtuh, letusan gunung berapi dan macam-macam lagi. Boleh buat kajian sendiri tentang kedudukan Jepun yang berdekatan dengan 4 plates (tak berdaya untuk terjemah).

Pada tahun 1995, pukul 5.46 pagi 17 Januari, seluruh dunia gempar apabila dikhabarkan gempa bumi berlaku di Kobe. Ketika itu  aku berusia 14 tahun. Setiap hari aku baca suratkhabar dan melihat gambar kesan gempa bumi itu. Tetapi apa sangatlah yang aku rasa baya itu setakat sedih dan bersyukur Malaysia tidak terdedah dengan bencana seperti itu.

22 tahun selepas itu, untuk pertama kalinya aku berpeluang menjejak kaki ke bumi Jepun. Aku berpeluang ke Kobe. Masih ada dalam ingatan akan peristiwa gempa bumi itu tetapi saka Kobe Beef lebih kuat untuk aku ingat. Aku difahamkan daging Kobe adalah  daging yang mahal dan sedap dimakan. Insyaallah sebelum balik aku akan mencuba makan daging mahal ini (lebih kurang RM200 sekepala).

Aku menginap di Kobe Monterey Hotel. Setiap hari aku akan berjalan ke Sannomiya Eki untuk menaiki tren ke Iwaya Eki dan kemudian berjalan kaki ke JICA Kansai. Kawasan ini penuh dengan bangunan dan kedudukannya rapat-rapat. Ada beberapa subway di sini yang menghubungkan warganya ke lokasi yang mereka mahu. Boleh dikatakan kawasan ini seperti pusat bandar Kuala Lumpur.

Dalam banyak-banyak kelas yang diaturkan, aku memang menantikan kelas ini – Disaster Risk Reduction Administration in Japan. Tajuk ini hampir sama dengan tajuk PhD tak jadi aku dulu. Ia disampaikan oleh Mr. Kanji Yasuda dari ICA Kansai/DRLC. Kerana itu aku familiar dengan beberapa terma yang digunakan dan bertanya banyak soalan berkaitan pengurusan bencana dan sistem amaran bencana. Dalam sesi ini, boleh dikatakan aku mula faham dengan bencana-bencana yang berpotensi menimpa negara ini dan sejarahnya yang sempat direkodkan bermula gempa bumi Zenkoji pada tahun 1847 sehinggalah gempa bumi timur Jepun/ Tsunami pada tahun 2011 yang mengorbankan hampir 16,000 nyawa. Gempa bumi paling banyak mengorbankan nyawa ialah gempa bumi Kanto pada tahun 1923 yang menelan 140,000 nyawa! 

Dalam sesi ini, kami diberi penerangan tentang persediaan kerajaan Jepun dalam bersedia menghadapi ancaman bencana alam. Juga usaha mereka dalam membangunkan kembali ekomoni di kawasan yang terjejas ekoran gempa bumi pada tahun 2011. Usaha itu masih berlanjutan sehingga kini. 

Petang itu, kami dibawa ke The Great Hanshin-Awaji Earthquake Memorial. Tayangan video hampir 15 minit menceritakan tentang detik-detik beberapa saat sebelum gempa bumi terjadi. Di rumah, di hospital, di landasan keretapi, bangunan dan pusat membeli belah semua ditunjukkan. Ia sangat meruntun perasaan dan menakutkan. Dalam sekelip mata bangunan runtuh, jalanraya retak, fly over menyembah bumi dan api marak diseluruh Kobe. Aku terpempan. Tak tahu nak cakap macam mana. Dalam video itu, seorang adik menceritakan pengalamannya ketika gempa bumi berlaku pagi itu. Dia dan kakaknya cuba menyelamatkan diri tetapi kakak dia suruh  dia lari selamatkan diri dia dulu. Kakak mati dalam runtuhan. Adik tertanya kenapa tuhan tak pilih dia untuk gantikan kakak dia. Tetapi memang kalau dalam situasi bencana kena selamatkan diri sendiri dahulu. Betul atau tidak keputusan itu – itulah yang akan menghantui kita sepanjang hayat.

Aku banjir di situ juga…aku membayangkan kalau situasi itu terjadi pada aku. Aku dah mula ada rasa selesa untuk tinggal di Jepun. Aku ada 2 anak kecil. Kalau apa-apa jadi, aku pasti akan salahkan diri aku sampai mati. Alangkan apa yang jadi pada arwah Cahaya Balqis pun aku tetap salahkan diri aku sampai bila-bila. 

Membayangkan Sannomiya – laluan aku hari-hari lagilah memberi satu perasaan yang bercampur. Kawasan ini pernah musnah…bangunan semua runtuh! Api dan asap kepal merata-rata. Sejak semalam seakan bayangan aku lalui jalan itu pada tahun 1995. Sumpah aku takut. Akak tak kuat.

Dan tadi aku ke Memorial Gempa Bumi Pelabuhan Kobe. Aku lihat sendiri kawasan gempa bumi yang sengaja ditinggalkan untuk tatapan generasi akan datang. Sebenarnya sedari minggu lepas aku sudah berusaha mencari tempat ini, tapi tak jumpa – padahal aku dah lalu kawasan ini. Mujurlah Aifa sudi menjadi tour guide, teman saka makan dan geng kopi yang setia sudi menunjukkan lokasi ini pada aku. Memang teruk…aku sendiri tak sanggup tengok tayangan video sampai habis.

Kerana itu Jepun sedar pembangunan yang tidak terkawal, ditambah dengan pelepasan gas dan buangan sisa pepejal yang kerap  akan memberi kesan kepada alam semulajadi. Mereka memberikan nasihat, tunjuk ajar malah menaja pegawai yang terlibat seluruh dunia untuk datang ke Jepun melihat sendiri bagaimana mereka menguruskan semua itu. Jepun adalah jenis yang kalau dia tahu, dia  kongsi untuk manfaat ramai. JICA banyak memainkan peranan itu, begitu juga dengan kerjasama PREX.

Jadi, menjawab soalan beranikah untuk aku duduk di sini? Aku tinggalkan tanda tanya sahaja…kalau ditakdirkan mati, mana-mana pun kita boleh mati.

Catatan di atas juga adalah esei yang aku hantar kepada JICA tapi dalam versi Inggeris. Sebenarnya banyak lagi maklumat lain, tapi aku terlalu lelah untuk mengingat semua.

Sekian…

Mengurus Organisasi

Penuh khusyuk mendengar penerangan Nakaya sensei

Bukan senang untuk mengurus orang. 1001 ragam, 1001 kepala dan karenah. Tetapi setiap kita manusia walau apa pangkatnya tetaplah bertanggungjawab menjadi pengurus – baik diri sendiri, rumah tangga, organisasi dan entiti lain.

Selepas 5 hari kelas di JICA TIC, hari ini kami kembali ke JICA Kansai. Ohai, rindunya naik tren dari Eki Sannomiya untuk ke Eki Iwaya dan kemudian menapak berpeluh-peluh sampai kelas. Semua itu aku lalui dengan perasaan yang sangat damai. Memang rasa jiwa raga aku boleh bersatu dengan bumi Kansai ini lebih cemerlang berbanding Tokyo.

Tengok aje jadual, kelas sehari suntuk dengan Nakaya sensei. Alamak…jiwa raga kena kental duduk dalam kelas dia ni. Kami dikehendaki duduk dalam kumpulan berdasarkan krisis masalah yang sama dan dikehendaki membentangkan hasil perbincangan dalam kumpulan mengikut kajian kes yang dipilih. Menariknya, ada satu lagi kumpulan dari Jepun yang terdiri dalam kalangan wakil-wakil PREX, sekretariat dan koordinator kami turut membuat kajian yang sama. Jadi kami akan bandingkan cara Malaysia dan cara Jepun.

Matlamat sesi ini ialah:-

  • Mengetahui dan memahami berbezaan antara sistem pengurusan Jepun dan Malaysia
  • Memahami latar belakang sistem pengurusan kerja dan manusia di Jepun dan bertukar-tukar pendapat dengan pensyarah dan sekretariat
  • Peserta akan memahami tingkah laku manusia yang menyebabkan dia berada dalam keadaan begitu dengan mengkaji beberapa kes yang lazim berlaku di Malaysia.

Untuk pembentangan dalam kalangan peserta memang sangat mudah difahami kerana kita semua membesar dalam latar sosiobudaya dan kenal sistem yang diamalkan dalam kerajaan. Tapi apabila kumpulan dari Jepun menerangkan hasil perbincangan mereka, banyak perkara yang perlu ditapis kalau kita mahu melakukan tindakan yang sama.

Musha san membentangkan untuk kumpulan Jepun

Jepun sangat mementingkan teamwork. Mereka mempunyai kesetiaan yang tinggi pada organisasi dan semua staff adalah satu keluarga besar. Perlu diingat, budaya mereka berbeza. Jangan awal sangat bagus tu, bagus tu sebab hakikat amuknya perbezaan generasi adalah antara ancaman yang menggugat tradisi lama ini. Kalau kita sudah kerja ditempat A selama 5 tahun dan kemudian mahu menukar hala kerjaya ditempat B, kebarangkalian untuk dapat memang tipis sebab akan dianggap tiada kesetiaan dan kemungkinan bermasalah. Di  negara lain lazimnya pertukaran tempat kerja itu mungkin disebabkan faktor kemajuan kerjaya, gaji dan logistik dan ia adalah satu keputusan yang diraikan.

Jika ada staff yang bermasalah, mereka akan gunakan masa kampai untuk menasihati staff yang lain. Pendek kata, semua cerita keluarga anak berapa, asal mana, hobi apa semua ahli dalam unit tahu. Sebab mereka kerja satu tempat aje. Kalau mula dari Honda, pencen Honda juga. Bayangkan kalau kerja dari umur 20 tahun  pencen 60 tahun, 40 tahun kerja dengan orang yang sama. Kerana itu mereka membentuk organisasi itu seperti keluarga besar. 

Kita sendiri, setakat maklumat asas status, anak berapa, asal mana tu laratlah kongsi dengan rakan sekerja apatah lagi bosses. Tapi perkara yang sulit contoh bahagia ke tidak, keputusan peperiksaan anak atau peribadi lain akan berpada-pada juga kita kongsi. Silap-silap dijadikan peluru untuk mengenakan kita balik. 

Ini generasi Jepun sekarang…apa yang mereka rasa sekarang sudah kita alami dulu dan realiti inilah yang ada dalam tiap-tiap organisasi baik  swasta mahupun kerajaan di Malaysia. Mereka pun tak selesa untuk open up tentang hal peribadi. 

Tengok akak punya curious nak tahu…

Memang berkerut-kerut dahi semalam….Masakan tidak, yang detail-detail mak nenek tu semua nak tahu tapi kalau keputusan kesihatan mental staff itu sulit! Itu terlalu peribadi…Ha, bayangkan punya dahsyat sesi semalam sampai menembus jajahan lain. Secara peribadi aku lebih mahu tahu kesihatan mental staff aku daripada kisah dia cuti pergi mana, anak  sudah pandai berzikir ke belum dan cerita-cerita peribadi lain. Waima apapun, hubungan komunikasi dengan staff kena jaga…

Kerana sesi itu telah membakar segala tenaga dan upaya yang ada, aku jatuh lapar ekstrem sehabis sahaja kelas tamat. Aku sudah membayangkan Garlic Naan dan Mutton Curry Masala paling epik pernah aku makan di dunia-setakat ini. Terima kasih kepada Aifa kerana sudi temankan dan melayan tekak t-rex yang melanda. Saka arimasu! 

Rekishikaido – Ohai, Nara

Hari ini genap seminggu aku berada di Hyogo. So far, tiada masalah sangat menyesuaikan diri. Makan pun bukan masalah besar. Kalau tak kisah makan onigiri setiap hari makanya bolehlah survive di sini. Aku masih setia masak. Stok yang ada perlu dihabiskan untuk ringankan beg. Cuma aku rindu nak makan sambal yang pedas aje.

Rindu itu biasa…itu lumrah manusia. Setiap kali video call dengan Hadi, Eskandar akan ambil teddy bear kecil dan peluk setiap kali aku nyanyi untuk dia. Sekali tu Hadi cakap dia mula cari aku. Ok, goyah sikit tetapi tidaklah sampai menangis diperdu katil.

Hari ini kami akan melawat Nara. Pengetahuan aku pasal Nara kosong..pasal beautifulnara lagilah hampeh geduak. Satu-satunya Nara yang aku ingat ialah roti canai Bangnara di pekan Krabi.

Seperti biasa, rutin kami ialah berkumpul di lobi dan kemudian bersemut-semut menuju ke Stesen Sannomiya untuk ke Stesen Iwaya. Kemudian, berpeluh-peluh sampai di pejabat JICA.

Sebelum ke Nara, kami mengikuti kelas khas Touch With The Spirit of Japan. Sebelum itu, Rekishikaido bermaksud historical travel route. Ia disampaikan oleh Masayuki Kusumoto dari Rekishi Kaido Promotional Council.

Dalam setiap kelas/ceramah, kebanyakan penceramah dan pensyarah akan mengaitkan tentang sejarah Jepun dari zaman emperor sehinggalah selepas perang dunia kedua. Yang ini kalau nak faham lebih bolehlah buat kajian sendiri. Cuma apa yang menarik minat aku ialah tentang pengaruh China terhadap budaya dan peradaban Jepun. Sejak kecil aku selalu keliru dengan tulisan, perkembangan tekstil dan warisan lain negara Jepun sebab sukar aku bezakan. Nampak sama aje. Sampaikan bila aku tengok tulisan Jepun, aku rasa aku nampak karakter tulisan Cina (memang ada rupanya).

Hari ini aku dapat jawapan terhadap semua soalan yang pernah berlegar dalam fikiran aku sejak kanak-kanak lagi.

Pada zaman Dinasti Tang di China (630-894), Jepun telah menghantar ahli akademik, anak-anak kerabat, kakitangan kerajaan dll ke China. Mereka kemudiannya balik ke Jepun dan menyebarkan ilmu yang mereka dapat dari China antaranya dalam bidang tekstil dan fesyen, penyebaran agama Buddha dan pendidikan. Hampir 17,000 buku dari China dibawa balik ke Jepun. Jepun kemudiannya mencipta Hiragana dan Katakana (huruf fonetik) pada abad kelapan dan ini meningkatkan kadar literacy dalam kalangan rakyat Jepun.

Semasa era Edo (Tokugawa Period – 1603-1868), Jepun mengamalkan dasar Closed Door Policy. Orang luar tak boleh masuk, orang Jepun kalau sudah keluar, tak boleh masuk balik. Pasti ada keburukan dan kebaikan sepanjang sistem tutup pintu itu dilaksanakan. Salah satu kebaikan sistem ini ialah kesenian dan budaya mereka adalah yang asli, tiada saduran dan pengaruh budaya negara lain. Contoh paling solid ialah Kabuki, Sumo, Bunraku dan Okiyoe. Keburukannya pulak ialah tidak ilmu yang tidak berkembang. Negara lain sudah ada meriam, mereka masih pakai katana (pedang). Dasar Tutup Pintu ini dinamakan Polisi Sakoku. Sehinggalah ketibaan Commodore Matthew Perry pada 1853 baharulah Jepun membuka pintunya semula. Jepun kemudiannya menyerap beberapa pengaruh barat antaranya dalam bidang teknologi dan kemasukan agama Kristian di Jepun adalah rentetan Dasar Buka Pintu ini.

Ok, berbalik pada Nara. Nara sangat istimewa. Ia menyimpan banyak misteri dan sejarah purba. Kalau hendak diceritakan, makan minggu juga. Kerana itu kami dibawa melawat Nara selepas kelas berakhir. 

 

Sebelum itu, kami makan tengah hari di luar pejabat JICA. Tidak lama kemudian pak angkat aku, Nakatani-san pun join sama. Kami kemudiannya menaiki bas untuk ke Nara. 

Destinasi pertama yang kami pergi ialah Akashiya. Di sini kami belajar cara membuat berus kaligrafi. Sebelum pegang bulu-bulu yang ada atas meja tu, aku perhati dahulu dari binatang apakah datangnya sumber bulu? Antara bulu bintang yang digunakan ialah arnab, tupai, kambing, kuda dan kucing. Bulu yang paling mahal ialah bulu kambing, boleh mencecah 100,000 yen! Kalau nak guna bulu manusia pun boleh, tapi gunalah rambut bayi yang baru lahir. 

Agak rumit juga proses ini. Untuk menghasilkan berus yang baik, bulu binatang-binatang ini akan digabungkan. Ada proses sisir-menyisir, rendam dengan gam rumpai laut dan banyak lagi. Nampak aje mudah. Kami kemudiannya diberikan 2 berus yang belum siap dan melakukan sendiri proses noriire dan naze (rendam bulu dalam gam dan buang gam dengan menggunakan benang). Aku duduk depan sensei. Kalau ada proses yang tak betul, laju aje dia tegur. Siap juga akhirnya. Bangga kejap. Sebagai cenderamata, kami dibenarkan membawa balik berus yang kami siapkan tadi. Di Akashiya ini ada menjual berus untuk kosmetik. Aku nak explain pun payah sebab aku tak bersolek. Ada juga peserta yang beli. Berus itu lembut katanya…kalau kasar berus bajulah kot!? 🙂

Selepas itu, kami dibawa ke bandar Naramachi.  Di sini kami dibawa melihat kilang lama (machiya) yang wujud di akhir era Edo sehinggalah ke era Meiji. Nara adalah bandar yang banyak menerima pengaruh dari China terutama ajaran Buddha. Tempat ibadat yang utama di Jepun adalah ‘Shrine‘ untuk penganut Shinto dan ‘Temple‘ untuk penganut Buddha. 

Di atas ini ialah penjaga ‘Deity‘ di dalam Shrine. Ada sepasang. Satu mulut tertutup dan satu lagi yang mulut terbuka macam dalam gambar ni.

Di shrine ini, kalau nak pasang hajat ke, nak jodoh cepat ke, bolehlah ke sini. Nampak tak tali-tali putih yang diikat di kaki singa itu?  Dikatakan wanita yang sudah berkahwin mengikat tali putih pada kaki penjaga ini untuk hajat agar penjaga ini menjaga suami mereka. ? 

Aku ada ambil satu lucky fortune, 200 yen, tapi tulis Jepun la pulak. Aku minta Katayama-san terjemah apakah kisahnya. Dia kata this is the best. Banyak orang nak bacaan ini. Ok, ini lebih best…dia kata aku akan ada banyak property, ada anak, berjaya dalam pendidikan dan akan ada kemajuan kerjaya. Cuma aku kena jaga kesihatan. Ini dia yang kata…aku ingat aje. Jadi lepas aku balik dari Jepun ni, rasanya konfem raya meksiko 🙂

Seterusnya kami ke Nara Park. Tempat ini banyak rusa. Aku sakit kepala sebenarnya sebab maunya tengik. Lagi satu, aku takut dengan rusa tu. Tapi untuk kenangan aku tadah dan tabahkan juga. Sebelum rusa tu mula menyondol, aku cepat-cepat lari. Tapi Kak Dilla steady aje kena gomol dengan rusa tu. Dia pun dah mula rindu dekat kucing dia. Rusa buat lepas geram, katanya.

Aku pandang kiri kanan, asyik shot rusa mengeluarkan najis aje. 

Todai-ji Temple terletak sekitar kawasan ini. Dikatakan Dewan  Daibutsu-Den adalah the largest single wooden structure di dunia. 

Katanya kalau dapat melalui lubang empat segi tu, dapatlah tiket ke ‘syurga’.

….sebenarnya banyak lagi cerita dan gambar menarik yang aku mahu kongsikan. Tapi tak cukup masa sebab aku kena packing. Esok akan ke Tokyo. Apapun gambaran tentang warisan Jepun yang aku asas semuanya ada dalam catatan ini.

P/s: terima kasih, Aifa untuk gambar dan info

Kaite Kudasai – Pembentangan Pertama

Semalam, aku tidur lambat. Sekitar pukul 2.00 pagi baharulah rasa mengantuk. Mungkin sebab banyak sangat minum kopi sambil menelaah nota bahasa. Kerana itu pagi tadi aku bangun agak lambat. Call time pagi ini pun lambat juga. Selalunya kami diminta berkumpul di lobi pada pukul 9.00 pagi tetapi pagi ini kami diminta berkumpul pada pukul 9.05 minit pagi. Aku turun awal iaitu pada pukul 8.45 pagi.

Seperti hari pertama, kami berjemaah menuju ke Stesen Sannomiya untuk ke pejabat JICA. Hari ini kami diajar cara untuk menyelesaikan masalah dengan menggunakan Project Cycle Management Method (PCM Method). Sebelum itu, kami dibahagikan kepada 2 kumpulan dan diminta menyenaraikan masalah berdasarkan pernyataan masalah yang kami pilih. 

Semua orang diminta menulis punca-punca masalah secara individu dan menampal jawapan itu pada papan jawapan yang disediakan. Sekiranya ada jawapan yang sama, ia akan disatukan. Kunci kepada proses ini ialah cause and effect. 

Kami kemudiannya dibimbing cara untuk membahagikan punca utama masalah dan seterusnya memberikan kesan sekiranya masalah yang kami hadapi itu tidak dapat diselesaikan. Seorang wakil kumpulan akan dipilih untuk membentangkan hasil perbincangan tadi. Untuk kumpulan aku iaitu kumpulan 1, AJ in the house dipilih untuk menjadi pembentang manakala bagi kumpulan 2, Aiesa dan Yasmin ialah wakil mereka. Kumpulan 2 ni, masalah kepada pernyataan masalah mereka ada banyak. Kerana itu mereka memerlukan 2 pembentang.

Memang semua peserta yang dipilih gila-gila belaka. Kami saling memberi semangat sesama sendiri, mengambil bahagian dengan aktif dan pada masa yang sama terhibur dengan gelagat masing-masing.

Kami kemudiannya berehat untuk makan tengah hari. Aku masih setia dengan bekalan nasi dan sambal ikan bilis, kentang dan kacang tanah yang aku bawa. Sayangnya, itulah stok terakhir yang selamat habis pada hari ini. Aku sempat mengepau serunding rusa yang Leza bawa dan sambal ikan bilis Brahmin yang Kak Sue bawa. 

Kelas kemudiannya disambung semula, masih lagi modul PCM Method tetapi kali ini kena buat secara individu. Kami diberikan semula pernyataan masalah yang kami hantar semasa memohon kursus ini dahulu. Bila aku baca balik dan buat perbandingan dengan peserta lain, rata-rata masalah kami semuanya hampir sama. 

Pada mulanya, aku sangat blur-blur lipas juga sebab tidak tahu mahu mula dari mana. Aku tengok sebelah, masalah aku dengan Aifa hampir sama. Baharulah ilham tiba mahu memberanakkan masalah itu macam mana. Aku, Yasmin dan Aifa saling berbincang logik sesama sendiri untuk menampal masalah-masalah itu supaya susunannya menjawab konsep cause and effect tadi. 

Penceramah kami ialah  Yokotani-san. Apabila dia menyemak ‘problem tree’ yang kami semua buat, dia telah memilih 4 pokok untuk membentangkan hasil kerja itu di dalam kelas. Pokok pertama yang bertuah tu, pokok akulah. Dah rasa macam dapur Masterchef juga tadi 🙂

Usai kelas PCM Method, kami sekali lagi mengikuti kelas bahasa. Tidak sia-sia aku menelaah dan menghafal semalam. Hari ini, memperkenalkan diri dengan 4 baris ayat itu lancar aku ucapkan.

Kelas ini memang kelakar. Kalau hari pertama keluar Haji Mashitah, hari ini Haji Mashitah dah jadi Hajah Mashitah pula. Dengan beberapa lagi ayat baharu yang diajar, berselirat balik otak dan lidah seketika. Yang ini aku kena study balik sebab hari ini aku rasa macam too much information. Tapi sekali bila sensei main panggil-panggil nama, mulalah aku panik balik. Nasib baik bila kena part aku yang aku boleh jawab.

Cuaca hari ini sangat panas membahang. Tak sampai petang aku sudah lapar balik. Ingatkan aku seorang, yang lain pun sama. Siapa yang bawa bekalan macam biskut atau cokelat memang untunglah. Aku berkali-kali togok air kosong.

Balik sahaja dari kelas, aku terus panaskan nasi sambil membasuh baju kotor. Dengan tidak menyempat, serunding pemberian seorang abang aku buka dan ohainyaaaa….baharulah aku rasa tenang. Langsung aku tidak keluar berjalan-jalan sebaliknya duduk dibilik dan mengkaji program TV Jepun pula. 

Setakat itu dahulu. Aku kena cukup rehat sebab esok ada field trip ke Muzium Matsushita.

Dewa, mata 🙂

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...