Kaite Kudasai – Pembentangan Pertama

Semalam, aku tidur lambat. Sekitar pukul 2.00 pagi baharulah rasa mengantuk. Mungkin sebab banyak sangat minum kopi sambil menelaah nota bahasa. Kerana itu pagi tadi aku bangun agak lambat. Call time pagi ini pun lambat juga. Selalunya kami diminta berkumpul di lobi pada pukul 9.00 pagi tetapi pagi ini kami diminta berkumpul pada pukul 9.05 minit pagi. Aku turun awal iaitu pada pukul 8.45 pagi.

Seperti hari pertama, kami berjemaah menuju ke Stesen Sannomiya untuk ke pejabat JICA. Hari ini kami diajar cara untuk menyelesaikan masalah dengan menggunakan Project Cycle Management Method (PCM Method). Sebelum itu, kami dibahagikan kepada 2 kumpulan dan diminta menyenaraikan masalah berdasarkan pernyataan masalah yang kami pilih. 

Semua orang diminta menulis punca-punca masalah secara individu dan menampal jawapan itu pada papan jawapan yang disediakan. Sekiranya ada jawapan yang sama, ia akan disatukan. Kunci kepada proses ini ialah cause and effect. 

Kami kemudiannya dibimbing cara untuk membahagikan punca utama masalah dan seterusnya memberikan kesan sekiranya masalah yang kami hadapi itu tidak dapat diselesaikan. Seorang wakil kumpulan akan dipilih untuk membentangkan hasil perbincangan tadi. Untuk kumpulan aku iaitu kumpulan 1, AJ in the house dipilih untuk menjadi pembentang manakala bagi kumpulan 2, Aiesa dan Yasmin ialah wakil mereka. Kumpulan 2 ni, masalah kepada pernyataan masalah mereka ada banyak. Kerana itu mereka memerlukan 2 pembentang.

Memang semua peserta yang dipilih gila-gila belaka. Kami saling memberi semangat sesama sendiri, mengambil bahagian dengan aktif dan pada masa yang sama terhibur dengan gelagat masing-masing.

Kami kemudiannya berehat untuk makan tengah hari. Aku masih setia dengan bekalan nasi dan sambal ikan bilis, kentang dan kacang tanah yang aku bawa. Sayangnya, itulah stok terakhir yang selamat habis pada hari ini. Aku sempat mengepau serunding rusa yang Leza bawa dan sambal ikan bilis Brahmin yang Kak Sue bawa. 

Kelas kemudiannya disambung semula, masih lagi modul PCM Method tetapi kali ini kena buat secara individu. Kami diberikan semula pernyataan masalah yang kami hantar semasa memohon kursus ini dahulu. Bila aku baca balik dan buat perbandingan dengan peserta lain, rata-rata masalah kami semuanya hampir sama. 

Pada mulanya, aku sangat blur-blur lipas juga sebab tidak tahu mahu mula dari mana. Aku tengok sebelah, masalah aku dengan Aifa hampir sama. Baharulah ilham tiba mahu memberanakkan masalah itu macam mana. Aku, Yasmin dan Aifa saling berbincang logik sesama sendiri untuk menampal masalah-masalah itu supaya susunannya menjawab konsep cause and effect tadi. 

Penceramah kami ialah  Yokotani-san. Apabila dia menyemak ‘problem tree’ yang kami semua buat, dia telah memilih 4 pokok untuk membentangkan hasil kerja itu di dalam kelas. Pokok pertama yang bertuah tu, pokok akulah. Dah rasa macam dapur Masterchef juga tadi 🙂

Usai kelas PCM Method, kami sekali lagi mengikuti kelas bahasa. Tidak sia-sia aku menelaah dan menghafal semalam. Hari ini, memperkenalkan diri dengan 4 baris ayat itu lancar aku ucapkan.

Kelas ini memang kelakar. Kalau hari pertama keluar Haji Mashitah, hari ini Haji Mashitah dah jadi Hajah Mashitah pula. Dengan beberapa lagi ayat baharu yang diajar, berselirat balik otak dan lidah seketika. Yang ini aku kena study balik sebab hari ini aku rasa macam too much information. Tapi sekali bila sensei main panggil-panggil nama, mulalah aku panik balik. Nasib baik bila kena part aku yang aku boleh jawab.

Cuaca hari ini sangat panas membahang. Tak sampai petang aku sudah lapar balik. Ingatkan aku seorang, yang lain pun sama. Siapa yang bawa bekalan macam biskut atau cokelat memang untunglah. Aku berkali-kali togok air kosong.

Balik sahaja dari kelas, aku terus panaskan nasi sambil membasuh baju kotor. Dengan tidak menyempat, serunding pemberian seorang abang aku buka dan ohainyaaaa….baharulah aku rasa tenang. Langsung aku tidak keluar berjalan-jalan sebaliknya duduk dibilik dan mengkaji program TV Jepun pula. 

Setakat itu dahulu. Aku kena cukup rehat sebab esok ada field trip ke Muzium Matsushita.

Dewa, mata 🙂

Dozo Yoroshiku – Ohai, Okanmuri Primary School Visit!

Hari ini kami dijadualkan melawat Okanmuri Primary School. Kami diminta memakai pakaian tradisional atau pakaian yang melambangkan budaya. Ketika masih di Malaysia, rata-rata peserta perempuan mengatakan mereka akan memakai baju kurung atau kebaya. Ada yang kata nak pakai baju pengantin pun ada. Itu aku dengar semasa taklimat di pejabat JICA beberapa minggu lalu.

Kerana itu, aku memilih untuk memakai Punjabi suit. Nampaklah meriah sikit. Apapun terima kasih kepada kawan aku, Farah yang membantu proses mencari baju yang memang last minute aku decide untuk pakai. 

Sehari sebelum kejadian aku sudah siap gosok baju ini. Seterika ialah satu benda yang menjadi rebutan ramai, sampaikan ada senarai penggunaan yang dicipta khusus untuk mengesan pergerakan seterika. Selesai masalah gosok baju, masalah hendak memakai juga satu hal. Part pakai selendang ni memang aku gagal teruk. Untuk itu kena ada talian hayat yang tolong. Ketuk bilik Aifa, dia tak buka. Tengah sibuk bersiap agaknya. Ketuk bilik Kak Dilla, dia kata lilit-lilit aje. Mula-mula tu aku setuju, tapi nampak macam udang pun ada. Betul dah Ebi (udang) macam tu. Terpaksa mohon bantuan dalam group WA. Mujurlah Leza banyak tolong. Pin kiri, kanan dan atas siap juga aku akhirnya…

Kami bergerak ke sekolah dengan menaiki bas. Okanmuri Primary School terletak di bandar Takatsuki, Osaka. Perjalanan mengambil masa kira-kira 40 minit. Kami diminta membawa pek makan tengah hari sendiri dan makan bersama pelajar pada waktu rehat nanti.

Ketibaan kami disambut oleh guru-guru sekolah ini. Usai sesi bergambar ringkas di depan pintu sekolah, kami dibawa ke bilik tetamu dan diberikan taklimat perjalanan acara pada hari ini. 

Seterusnya kami dibawa ke gimnasium sekolah. Semua pelajar telahpun berada di sini. Acara bermula dengan guru besar mengalu-alukan kehadiran kami disusuli dengan nyanyian beramai-ramai lagu ‘Let’s Be Friend’ oleh semua pelajar dan guru. Ohai, perasaan aku..sangat terharu. Delegasi kami membalas kembali lagu itu dengan lagu Kalau Rasa Gembira. Semua orang nampak gembira 🙂

Semua peserta kemudiannya diminta memperkenalkan diri. Mujur juga giliran aku dihujung-hujung sekali. Jadi aku sempat merancang nak cakap apa. Harapnya tidak keras kejung seperti apa yang berlaku masa kelas semalam.

Ok la…tidak tersangkut sangat. 

Aktiviti seterusnya ialah kuiz tentang Malaysia. Soalan akan ditayang di projektor dan pelajar diminta meneka jawapan berdasarkan soalan yang diberikan. Gamat juga dewan gimnasium itu dengan jerit pekik pelajar-pelajar yang teruja ini. Pelajar juga diberikan peluang untuk bertanya apa-apa soalan mengenai Malaysia. Wakil peserta bergilir-gilir memberikan jawapan berdasarkan soalan yang ditanya. Adalah satu soalan bertanya tentang makanan di Malaysia. Azwan pun jawab segala jenis nasi yang ada dalam ingatan dia. Paling aku tak boleh tahan gelak, dia cakap nasi lemak USA! Mana boleh tahan, terpecah juga gelak aku tu. Sorry, Azwan 🙂

Kami semua kemudiannya kembali ke bilik tetamu dan dipecahkan kepada 6 kumpulan kecil. Aku ditempatkan dalam kelas Gred 1 bersama Yusli dan Aifa.

Let’s play Japanese Origami! Nama permainan yang kami dapat ialah Poku-Poku. Kami diajar cara membentuk mainan ini dengan kertas warna. Rasanya aku pernah main benda ni dulu masa kecik-kecik. Macam puppet, masukkan tangan dan minta orang pilih nombor. Bezanya di Malaysia kita pilih warna, di Jepun mereka gunakan haiwan. Tetapi boleh sahaja kalau mahu tukar benda lain.

Ramainya pelajar beratur untuk bermain dengan kami bertiga. Ada juga yang datang mengulang 4-5 kali! Aku sangat gembira berada di sini. Gred 1 terdiri dalam kalangan pelajar yang berusia 7 tahun. Mereka semua sangat comel.

Selesai aktiviti tadi, kami balik semua ke bilik tetamu. Tidak lama kemudian, wakil pelajar menjemput kami untuk acara makan tengah hari bersama-sama. Kami makan bersama pelajar Gred 1, tapi kelas yang lain.. Bekalan yang aku bawa memang ringkas. Nasi dengan sambal ikan bilis, kentang dan kacang. Pelajar-pelajar mengambil kesempatan untuk bertanya tentang baju yang aku pakai. Kenapa ada pin? Apa yang aku makan? dan lain-lain soalan yang ringkas-ringkas.

Selesai makan tengah hari, kami kemudiannya berehat seketika di bilik tetamu. Selepas rehat, aku dijadualkan untuk masuk ke kelas Kaligrafi Jepun (Gred 4). Aktiviti dimulakan dengan semua kumpulan memberitahu makna kaligrafi kumpulan masing-masing. Antara yang sempat aku ingat ialah Friendship, Peace, Japanese Spirit, Kindness dan Current. Aku sendiri tak ingat ada berapa banyak kumpulan sebenarnya. Setiap kumpulan bersorak-sorak memanggil kami duduk dalam kumpulan mereka dan meminta kami menulis kaligrafi berdasarkan tajuk kumpulan mereka. Ohai, riuh! Memang aku terasa famous hari ini. Ebi san, Ebi san memanjang 🙂 Sebelum aktiviti berakhir, kami dihadiahkan kompilasi kaligrafi yang sempat kami buat. Kumpulan kaligrafi pertama yang aku duduk ialah kumpulan Friendship. Mereka siap buat satu lagi tulisan Friendship dan berikan pada aku. Ohai, sweet sangat…

Itulah antara aktiviti sepanjang kami berada di Okanmuri Primary School. Sebelum balik semula ke Hyogo, kami memberikan cenderamata kepada guru besar dan mereka sangat terharu dengan pemberian itu. Terasa berbaloi sangat usaha aku dan Kak Dilla mencari frame gambar.

Kami kemudiannya balik ke Hyogo. Ramai yang tidur dalam bas. Akupun sama…cuaca agak panas dan aku sebenarnya sudah tidak sabar untuk balik bilik dan salin baju yang lebih ringan. 

Pada pukul 5.30 petang, kami semua berkumpul di lobi hotel dan berjalan beramai-ramai ke restoran untuk makan malam. Koordinator kami iaitu dari JICA, Katayama san dan Kitamura san turut bersama-sama kami selain wakil dari PREX iaitu Musha san dan Nakatani san.

Nakatani san duduk semeja dengan aku selain Kak Su, Leza dan AJ. Boleh dikatakan meja-meja lain berborak macam serius aje. Meja kami ini borak santai-santai aje. Nakatani san pernah duduk di Malaysia selama 5 tahun. Kami pun tanyalah, apa perkataan bahasa Malaysia yang dia ingat. Banyaknya makanan…tapi satu yang buat kami ketawa ialah “kopi o kosong”. 

Tidak lama kemudian, Prof. Nakaya sampai dan menyertai kami. Kami semua akan membuat plan tindakan dengan beliau pada akhir kursus nanti.

Setakat itu dahulu…mengantuk sangat rasanya ni. Sebelum tidur aku kena mengulangkaji nota semalam.

Apapun…

KAMPAI!!!

Hajimemashite – Orientasi Ekspresi Dirimu

Seperti yang diceritakan semalam, seterika aku tak jumpa jalan pulang. Nasib baik kebanyakan pakaian yang aku bawa tidak cepat kedut dan keronyok. Semuanya tenang-tenang aja dalam bagasi meski digegar perjalanan berbukit dan berliku.

Sepanjang kursus ini, makan & minum tidak disediakan. Boleh sahaja untuk peserta bersarapan di hotel jika mahu dan bayarlah dikaunter. Malam semalam aku sudah tanak nasi. Jadi aku bersarapan dengan nasi itu berlaukkan sambal kering dan selebihnya aku bungkus untuk makan tengah hari. Aku memang bawa tumbler siap-siap sebab sepanjang 26 hari ini memang banyak berjalan. Jadi kena selalu minum air.

Tepat 9.00 pagi kami berkumpul di lobi. Koordinator dari JICA Kansai kemudiannya tiba dan memberikan taklimat akan perjalanan kami ini. Kami akan ke pejabat JICA Kansai dengan menaiki tren. Tak jauh mana sangat, hanya 2 perhentian sahaja dari stesen Sannomiya ke Iwaya.

Kemudiannya kami berjalan kaki untuk ke pejabat JICA. Tengok macam sepelaung aje. Tapi rasanya macam dari RTM nak ke Midvalley juga jaraknya. Mujurlah walking shoe Power yang sentiasa aku pakai ini berkhidmat dengan cemerlang. Cuaca pagi tadi agak mendung, walaupun di sini sekarang ialah musim panas.

Tidak semua benda, aktiviti dan gambar dapat aku kongsikan kerana warga Jepun sangat mementingkan privacy. Yang mana boleh aku kongsi dengan terperinci, tiada masalah untuk aku ceritakan. Yang mana tidak, aku sepintas lalukan sahaja cerita itu.

Ini hari pertama. Ia penuh dengan aktiviti wajib memperkenalkan diri. Seperti biasa, nama aku agak tergeliat juga untuk mereka menyebutnya dan aku cenderung untuk menggunakan nama AB. Lebih mudah. Yang buat lebih mudah diingat ialah kerana maksud AB tu ialah shrimp/udang.

Ha, bolehlah bunyi sama

Kami semua dibekalkan dengan medical card. Awal-awal sudah diberitahu, plastic surgery mereka tak cover 🙂

Kami melalui 2 sesi orientasi iaitu dengan pihak JICA Kansai dan Pacific Resource Exchange Center (PREX). Kedua-dua orientasi menekankan aspek yang sama iaitu ketepatan masa, kepentingan kesihatan peserta dan mengalakkan penglibatan aktif dalam semua aktiviti. Masa memperkenalkan diri tadi, kami diminta menyatakan jenis manusia yang macam mana kita ini. Ramai yang jawab happy go lucky, baik, rendah diri dll. Aku jawab aku ini jenis yang penuh curiosity. Disebabkan itu, aku akan selalu bertanya. Jadi penglibatan memang bukan satu masalah. 

Kami kemudiannya berehat untuk makan tengah hari. Boleh sahaja jika mahu makan tengah hari di kafe JICA Kansai ini. Menu halal disediakan. Harga makanan dan jenis menu aku tak pasti sebab setakat seminggu dua ini ramai aje umat membawa bekal dan kami merancang berkongsi apa yang ada. Bukan sebab kedekut, tamak, takut dll, tapi aku mahu habiskan bekalan yang aku bawa dahulu kemudian baharulah berbelanja. Makan di Hyogo tidaklah rumit sangat. Di 7E boleh aje dapatkan nasi atau onigiri. Kedai makanan halal pun banyak. Cuma makanan Jepun la…

Waktu rehat itu aku gunakan untuk mengenalpasti kenapa simkad Jepun yang aku beli masih gagal berfungi. Segala mak nenek aku dah cuba masih gagal. Rupa-rupanya kalau handphone jenis 2 simkad kita kena slot simkad Jepun di slot satu. Ohainya…

Kelas kemudiannya disambung pada pukul 2.00 petang. On time di Jepun bermaksud 5-10 minit lebih awal. Mereka sangat mementingkan masa. Ada beberapa nilai yang boleh diikuti oleh kita semua. Satu yang menarik ialah finding memo. Finding memo ini ialah apa-apa input yang menarik perhatian kita hendaklah dicatat. Aku rasa ini sejenis cara untuk memahamkan diri sendiri tentang apa yang kita pelajari atau lalui. Konsep finding memo ini besar. Ini sejenis cara bersyukur juga dan menghargai nikmat jika diamalkan.

Satu lagi ialah sharing time/peer learning iaitu berkongsi dengan rakan (konsep rakan ini juga besar) apa yang kita dapat dalam sesuatu aktiviti atau kerja. Kadang-kadang kita akan dapat perkongsian maklumat baharu dengan kaedah ini. Mungkin kerana itu team work orang Jepun sangat kuat.

Kelas terakhir pada hari ini ialah kelas bahasa. Kalau anda pernah tengok Mind Your Language atau Kelas Malam, anda akan faham betapa banyaknya peristiwa lucu akan berlaku dalam usaha mempelajari sesuatu bahasa. Menggelakkan orang memang mudah. Bila kena diri sendiri, membeku batu seribu bahasa sendu aku tadi. Terpempan seketika. Bukannya tak tahu nak jawab apa, tapi tak ingat hahaha…dalam waktu yang singkat banyak benda yang kena ingat. Berselirat kejap urat-urat dan lidah kelu. Hajimemashite bunyi Haji Mashitah pun ada tadi. Setakat mengira 1-20 aku sudah boleh ingat. Cuma masa sesi dialog untuk bertukar business card tu aje aku teragak-agak nak cakap apa. It was fun…

Konon-konon business cards la ni

Habis kelas, sekali lagi kami berjalan beramai-ramai untuk ke Stesen Iwaya. Rasanya kalau beli sendiri tiket untuk berjalan tiada masalah sangat. Cuma menentukan laluan mana yang kena ikut itu yang sedikit rumit. 

Malamnya aku tidak keluar ke mana-mana. Aku kena pastikan baju yang akan aku pakai esok tidak berkedut. Justeru aku menyeru dalam group WA agar seterika itu dikembalikan. Gigihnya menggosok dalam keadaan seterika itu lambat pulak nak panas. Cas handphone pun sama, lambat penuh. Nasi pun lambat pulak masaknya. Maka bungkusan Maggi Kari cawan yang pertama selamat aku rasmikan.

Setakat itu dahulu. Esok aku kongsi pakaian yang aku pakai untuk ke Okanmuri Elementary School. Kami diminta untuk berpakaian tradisional atau pakaian kebudayaan.

Nihon E Youkoso – Ohai, Kobe!

17.07.17…cantik tarikh ini.

Seawal 4.00 pagi aku sudah mula bergerak dari rumah menuju ke KLIA 2. Lagu-lagu yang berkumandang di radio pagi itu seolah-olah menzahirkan perasaan kami berdua. How Do I Live, One Sweet Day dan When You’re Gone terasa menusuk dihati. Aku dan Hadi bersembang ala kadar. Banyaknya melayan emosi. Kami tiba di KLIA 2 pada pukul 4.30 pagi – sebelum lalat bangun 🙂

Kalau ikut perbincangan semalam, kami semua rancang untuk berkumpul pada pukul 5.00 pagi. Rupanya sudah ada peserta lain yang sudah sampai di KLIA 2. Setiap seorang dibenarkan membawa barang dengan berat 40 kilogram sahaja. Agak panik juga aku pagi itu kerana aku bawa 2 bagasi yang agak besar dan berat. Itu belum campur 3 kotak cenderamata yang kami putuskan strap wrap sahaja. Tumpanglah kelayakan berat sesiapa yang sekadar bawa satu beg.

Urusan pagi itu lancar. Terima kasih kepada Aifa sebab dia yang cargas untuk melancarkan proses renyah-renyah ni. Siap buatkan kami tagging untuk memudahkan kami mengesan beg semua peserta di lapangan terbang nanti.

Sebelum masuk, aku babai Hadi dulu. Yu jaga diri yu, ai jaga diri ai tu standard la. Kemudian aku telefon mama untuk maklumkan yang aku akan naik pesawat. Mama bagitahu yang Ezzudin pulak deman. Alahai…kesian dia. Demam nak membesar tu.

Pagi itu aku sarapan segelas milo ais kaw dengan sandwich telur (yang tak nampak telurnya). Aku, Aiesa, Kak Linda dan Syarqawey bersembang-sembang kosong sementara menanti peserta lain. Yang lain ada yang di surau dan ada yang minum di tempat lain. Aku tak banyak ambil gambar. Tumpang-tumpang sahaja siapa yang ambil gambar. Gajet Aiesa tu canggih sangat. Rasanya semua umat akan menumpang kamera dia nanti.

Kami bertolak dengan pesawat Air Asia dari KL ke Kansai, Osaka. Penerbangan mengambil masa selama 6 jam 10 minit. Jam 12.04 petang, pesawat terbang pada ketinggian 40 ribu kaki dan dijangka masuk ke ruang udara Jepun 20 minit dari pengumuman itu. Penerbangan masih ada berbaki kira-kira 2 jam lebih…wow, aku dengar keluhan perantau. 

Kami kemudiannya mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Kansai. Kepada yg bernasib baik, dapatlah 2x makan dalam flight. Akulah salah seorang tu. Kepada yang tidak, bertabahlah hahaha…Mujurlah pagi tadi kami dibekalkan pakej Nasi Ayam Uncle Chin. Kemudian aku dapat Nasi Lemak Pak Nasser pula 🙂

Urusan kastam berjalan lancar. Cuma masa giliran aku mereka minta jadual sepanjang di sini. Mujur semua dokumen memang aku sudah cetak dan bawa bersama. Wakil JICA menyambut kami di lapangan terbang, Haja-san kalau tak silap namanya. Kami kemudiannya menaiki bas untuk ke hotel. Perjalanan mengambil masa hampir satu jam. Syukurlah sebelum bergerak ada 3 manusia sealiran dan fahaman untuk misi rahsia 🙂

Bas pula terpaksa berhenti di tepi jalan kerana laluan yang sempit. Kami diminta berjalan kaki untuk ke hotel. Ohai, dengan beg macam dibuang keluarga ditambah dengan jalan naik bukit, terasa ya ampun ya ampun seketika. Untungnya kebanyakan peserta saling bantu-membantu dan semuanya kembali lancar.

Urusan check in tak lama, cuma serabut sikit sebab Hotel Monterey yang kami duduk ini memang menjadi tumpuan ramai. Sebelum naik bilik, kami mengambil beberapa nota yang dibekalkan untuk kursus ini. Bilik selesa – untuk seorang. Sampai sahaja bilik, aku pulak naik serabut dengan simkad sini yang entah macam mana kaedahnya. Sudahnya aku guna wifi hotel aje walaupun tak laju mana. 

Malam itu kami berjalan-jalan dikawasan sekitar. Takdelah jalan jauh mana pun. Aku agak keletihan. Boleh dikatakan ramai yang mengambil peluang untuk pecahkan duit di sini. Hari pertama ini, aku belum berbelanja lagi. Stok makanan yang aku bawa perlu diberi keutamaan. Tapi tengok kopi ais tadi aku goyah juga 🙂 Sila bawa bersabar, Beni…

Setakat itu sahaja dulu catatan pertama dari Jepun. Aku masih menunggu seterika aku yang berjalan-jalan dipinjam kawan-kawan. Satu pesanan aku, pulangkan seterika Cinderella aku tu sebelum pukul 12.00 malam waktu tempatan ya.

Hari-Hari Mandom Sang Pelajar :(

worth it

 

Nak tak nak aku gunakan juga baris pertama lagu rasmi AF. Tapi aku memetik tang ‘Bukan mudah…’ itu aje.

Sebabnya memang bukan mudah untuk menjadi seorang pelajar sepenuh masa dan berkerja juga sepenuh masa. Aku bersilambam dengan masa dan kekangan-kekangan lain. Itu belum masuk tanggungjawab dalam hubungan kekeluargaan dan lurutan sosial duniawi yang kadangkala perlu dilampiaskan juga untuk menjadikan kita manusia yang mampu menseimbangkan tuntas kehendak dan keperluan. Lagi pula aku yang pilih jalan ini.

Tidaklah menyesali apa yang aku telah tetapkan untuk aku capai. Sesungguhnya tidak. Aku berjanji pada diri sendiri untuk menjadi manusia bermatlamat hampir 6 tahun yang lepas. Aku bangga dengan pencapaian-pencapaian yang pada aku cukup tinggi (pada orang lain mungkin biasa-biasa sahaja) yang berjaya aku gariskan dari deretan senarai-senarai yang aku catatkan. Itu pun ada banyak lagi yang belum tercapai, yang aku sedaya upaya cuba untuk digariskan.. Berilah diri ini sedikit masa…tercapai juga satu hari nanti.

Tapi Isnin minggu lepas memang mandom. Aku mula mempersoalkan rasional aku buat semua ini. Kolokium yang memang itu sebenar-benar tujuannya membuat aku sentap dan menang wang besar. Komen-komen penilai buat aku rasa langit macam nak runtuh. Tapi aku tegak berdiri juga disebabkan aku perlu tahu kedudukan aku di mana. Aku memang wajar salahkan diri sendiri dengan pengurusan masa yang serupa gampang ini. Oh, itu pertama kali aku menangis dalam perjalanan aku selangkah ke alam PhD. Lantas aku nekad untuk menjadikan itu kali terakhir airmata duyung aku dibazirkan atas kekhilafan aku juga.

Semalam aku bertemu SV. Kami berbincang seadanya tentang matlamat dan hala tuju. Lepas itu baharu aku nampak sedikit cahaya, walaupun ia hanyalah cahaya matahari yang sedikit suram sebab bumi Shah Alam kemudiannya hujan lebat selepas pertemuan itu berakhir. Baharulah aku boleh bernafas lega. Yang penting tetapkan matlamat dan cuba capai. Dan bukan itu sahaja yang menjadikan minggu aku mandom sebenarnya….

Bersambung…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...