Ohai, Phuket 2018!

Bayangkan dalam satu percutian yang sepatutnya menenangkan jiwa raga, tiba-tiba masa daftar masuk hotel anda dimaklumkan hotel itu tidak pernah menerima apa-apa tempahan atas nama anda atau pasangan. Ada rasa macam “why God? why?” beberapa kali dan berperasaan sejenis ujian apakah ini?

Itulah yang aku rasa dalam episod percutian aku baru-baru ini.

Sebelum melarat jauh, aku ceritakan dahulu rentetan yang membawa aku ke bumi indah Phuket, Thailand. Tahun lepas, aku dihadiahkan pakej percutian 3 hari 2 malam oleh Aie Sarkase. Dia dapat pakej itu kerana membeli handphone Vivo (yang ketika itu masih suci, belum ditandatangan oleh Datuk CT Nurhaliza). Antara lokasi yang ditawarkan ialah di Jakarta, Bandung, Phuket dan Bangkok – kalau tak silap. Disebabkan aku merancang untuk menyambut hari lahir aku di Thailand, maka aku dan Hadi bersetuju untuk menebus pakej ini di Phuket. Semua urusan mak nenek ini diuruskan oleh Hadi. Akak order aje…

Aku sudah 2 kali berkunjung ke Phuket. Ia adalah antara lokasi terbaik di Thailand untuk berjalan-jalan, makan dan berehat. Disebabkan aku mahu berehat yang sesungguhnya, Phuket menjadi pilihan pertama. Dengan pengalaman 2 kali meronda Patong dan jajahan sekelilingnya, aku merasakan kunjungan kali ini tidak akan menjadi padat seperti kunjungan terdahulu.

Kami memilih Hotel Ansino Bukit. Hadi menambah tempahan bilik secara persendirian lagi satu malam untuk menjadikan percutian kami 4 hari 3 malam. Aku iyakan aje sebab masa sibuk-sibuk booking hotel ini, aku tengah serabut membuat itinerary perjalanan ke Osaka untuk trip anniversary November lalu. Tiket pergi-balik dengan penerbangan AirAsia sudah aku uruskan bagi memudahkan kerja Hadi. Kalau tak silap harga tiket tak sampai RM350 seorang untuk pergi dan balik.

Entah kenapa, aku tergerak untuk membeli simkad. Jadi aku beli di web www.hello1010.my dengan harga RM29. Padahal di Thailand merata-rata kafe pasti ada wifi. Tapi aku rasa aku perlu juga simkad. Rupa-rupanya ada hikmah disebalik semua keputusan itu.

Penerbangan pergi ke Phuket tiada masalah sangat. Flight delayed 30 minit, tetapi tetap sampai on time. Sampai di Lapangan Terbang Antarabangsa Phuket, kami terus membeli tiket minivan untuk ke Patong dengan harga 180 baht. Punyalah nak berjimat. Kalau naik teksi, kos lebih kurang 800 baht sahaja. Tetapi kerana hari masih panjang dan kami tidak mengejar apa-apa, maka naik minivan lebih berbaloi – sangkanya!

Rasanya minivan itu boleh memuatkan dalam 12 umat. Banyak mat salleh bagak-bagak dalam tu, jadi bayangkanlah kesempitan dan perebutan aircond yang bakal berlaku. Sudah elok aku duduk di barisan kedua, eh pemandu suruh aku keluar pula. Ada pelancong lain disumbatkan masuk. Hadi pula duduk dibelakang sekali. Ah, sudah…apakah kejadiannya?

Mujurlah rezeki aku dapat duduk di depan sekali – sebelah pemandu. Jadi perjalanan satu jam ke Patong dalam keadaan panas terik itu tidak merengsakan aku langsung. Aircond direct. Yang duduk belakang dah maki berkati-kati – termasuklah Hadi yang sepanjang perjalanan berpeluh teruk.

Usai sampai di hotel, urusan check in tidaklah serumit mana. Biasa sahaja seperti hotel-hotel lain yang pernah kami duduk. Kami daftar masuk bilik sekitar pukul 5.30 petang waktu Thailand dan berehat seketika sebelum turun semula ke lobi untuk mencari motorsikal untuk disewa.

Serabut di hotel bermula…

Pengurus hotel memaklumkan ada 2 tempahan hotel atas nama Hadi untuk tarikh 16 Januari dari dua agensi yang berbeza iaitu Agoda.com dan Hotel.com/Booking.com (salah satu). Selama ini, kami tidak pernah pun gunakan agensi lain. Semua tempahan hotel gunakan Agoda. Itu tidaklah kecoh sangat sebab apapun terjadi, tempahan itu wujud. Cuma untuk tempahan 2 malam berikutnya, pihak hotel enggan menerima baucar yang kami bawa kerana mereka maklumkan mereka tidak pernah berurusan/ada akaun dengan Hotel.com (syarikat yang menawarkan baucar kepada kami menempah hotel ini dengan menggunakan Hotel.com).

Oleh kerana aku dan Hadi dalam keadaan lapar, kami beritahu akan berurusan dengan syarikat terbabit dan maklumkan kepadanya pagi esok. Kami terus sewa motorsikal, pusing pulau seadanya dan mencari kedai makan. Sewa motorsikal sehari ialah 250 baht. Tapi mood memang dah swing 180 darjah. Kami singgah makan di Kesuma Seafood, tempat yang pernah aku dan Hadi makan 7 tahun lalu. Disebabkan memikirkan masalah hotel untuk esok, kami seakan hilang semangat dan selera makan. Makanan dia ok aje sedap macam dahulu.

Kerana itu aku tidak posting apa-apa dalam media sosial tentang updates kami di sini.

Selepas makan, kami terus balik hotel. Kasihan Hadi…dia tidak sihat kerana kena food poisoning sejak 2 hari lepas. Ubat pun dia lupa bawa. Mujurlah dalam travel bag aku memang sentiasa ada ORS dan ubat-ubat untuk sakit yang ringan.

Bila aku minta Hadi berhubung dengan syarikat yang terlibat, sejenis kesabaran juga tu sebab waktu kerja di Malaysia sudah pun berakhir. Nombor telefon bimbit wakil syarikat seperti dalam web pulak salah. Sudahnya Hadi hanya menghantar emel dan mengharapkan pihak syarikat itu balas – esok pagi! Buatnya emel itu tak dibalas macam mana?

Ah, tak boleh jadi. Mujurlah saki-baki pengalaman masa di Edisi Siasat dahulu memang ada dalam diri. Semua element aku gunakan untuk mencari contact person dari syarikat tersebut bagi mendapatkan bantuan. Tak habis di situ, aku siap personal message di Facebook beberapa orang yang aku rasakan ada kaitan dengan syarikat yang menawarkan pakej tersebut. Antara carian yang aku gunakan ialah Rewards and You, Business Booster dan Masterz Myind Sdn Bhd. Sempat aku terjumpa beberapa postingΒ orang persendirian yang berterima kasih kepada syarikat di atas kerana berjaya menebus pakej percutian mereka. Jadi aku positif, aku tidak kena scam, aku tidak kena tipu.

Dipendekkan cerita, aku amat berterima kasih kepada Puan Roselin Das yang membalas mesej aku di messenger dan membantu urusan aku di sini. Teramat besar terima kasih juga kepada Encik Sharizat dari Rewards and You kerana membantu bersungguh-sungguh urusan kami di sini. Entah apa benda yang pihak hotel mahu / tak faham / tak dapat semuanya Encik Syarizat uruskan dengan pantas. Mujurlah aku beli simkad – menjadikan urusan perhubungan aku lancar di sini. Mungkin itu hikmahnya.

Sebenarnya, booking kami itu ada, cuma method yang digunakan semasa tempahan tidak difahami oleh pengurus hotel. Tapi aku langsung tidak salahkan mana-mana pihak sebab orang lain redeem guna baucar yang sama, ok aje. Tapi mungkin sebab dia redeem di Langkawi, jadi kalau ada masalah senanglah untuk dapatkan bantuan. Cuma kes aku ini kes unik. Aku tak salahkan pihak hotel sebab cara dia borak dengan kami macam dia pernah kena kelepet dengan tempahan palsu. Jadi dia risau benda macam itu jadi lagi. Selesai masalah tempahan hotel. Kami diminta untuk daftar keluar dari bilik sedia ada dan daftar masuk semula petang nanti.

Tengah sibuk-sibuk nak kemas barang dan daftar keluar, pintu bilik air pulak terkunci. Alahai…apa lagi? Dua kali telefon receptionist baharulah bantuan tiba.

Beg besar kami tinggalkan di lobi. Aku dan Hadi mahu cari tempat untuk makan tengah hari dan sekali lagi meronda pantai dengan tenang. Sumpah tenang! Sudah tak perlu fikir masalah hotel lagi. Kami melepak di pantai Patong dan kemudian makan di Restoran Pantai.

Oh, tuhan…sedap giler makanan di sini. Yang amatlah sedapnya – sambal belacan. Sebenarnya sambal belacan dijual dengan set ulam-ulaman. Tapi aku mana makan rumput-rampai ni. Jadi aku minta sambal sahaja…bayar pun tak mengapa. Ambik kau sebekas sambal ni 30 baht. Sedap sampai menjejes-jejes air mata kerana kepedasannya. Itu tak boleh lawan harga sebekas sambal belacan di Restoran Chaba, Krabi – 50 baht harganya.

Kecintaan aku pada teh ais Thailand memang tidak dapat disangkal lagi…

Selepas makan, kami balik ke hotel untuk daftar masuk semula. Sayangnya bilik kami ini tiada balkoni. Sekali lagi kami menghadapi masalah dengan bilik air –Β paip air pulak rosak. Mujurlah kali ini bantuan dengan pantas datang dan semuanya okay kembali.

Memang sepanjang petang berehat semata di dalam bilik dan melayan saluran Warner Bros. Aku main handphone, Hadi pun sama. Rehatlah sepuasnya dan melayan diri sendiri. Sudah lama aku impikan percutian sebegini! πŸ™‚ Menjelang senja, aku ajak Hadi ke pantai untuk mengambil gambar senja di pantai. Dia membawa aku ke Pantai Karon dan kami termenung hampir satu jam menunggu matahari terbenam.

Hadi mengambil gambar time lapse manakala aku snap snap snap mana yang rasa menarik. Port kami lepak itupun sudah strategik sangat rasanya. Gambar super cantik! Akak is happy!

Memang menjadi tabiat kami kalau bercuti ialah mencari dan melepak di Hooters. Hooters di Patong tidak sehebat di Pattaya dan makanannya tidak banyak pilihan seperti di Osaka, Jepun. Usai hujan kami terus balik dan sambung berehat. Tak pergi berurut dan tidak pergi night market. Kami agak berhati-hati dalam pemilihan makanan sebab perut masing-masing tengah sensitif. Nak makan, pergi kedai yang bersifat.

*****

Setiap pagi, kami akan bersarapan di hotel. Roti bakar 2 set, omelette kosong dan air jus. Itu aje yang aku yakin untuk makan. Kemudian kami akan berehat dibilik melayan saluran Warner Bros dan menjelang tengah hari akan merayap cari tempat untuk makan tengah hari.

Cuma pagi hari kedua di sini kami berjalan-jalan disekitar pekan Rawai dan bergambar di Phrom Thep View Point. Patong memang kami tak berapa layan sangat sebab terlalu padat. Lebih seronok melepak di kawasan yang cantik, tidak ramai orang dan tenang.

Seperti semalam, kami makan tengah hari di Restoran Pantai. Aku masih setia dengan menu semalam dan air semalam πŸ™‚ Petangnya, baharulah kami melepak di Pantai Patong. Cantik juga suasana senja di sini, tetapi tidak setanding semalam.

Kami makan malam di Le’Grill Restaurant. Makanan di sini halal dan pelayannya semua bertudung. Yang penting, black pepper sauce dia memang terbaik. Lepas makan, kami terus mencari tempat untuk berurut. Tapi entah kenapalah nasib yang mengurut aku tu punyalah kuat dia tekan sampai bengkak badan aku dibuatnya. Rasa menyesal pulak pergi urut kali ini. Makan masa 4 hari juga untuk badan aku okay balik.

Itulah antara pengalaman aku bercuti di Phuket kali ini. Cukuplah 3 kali di sini. Akan datang aku mahu meneroka tempat baharu pula. Macam-macam dugaan di Phuket buat aku rasa rimas pula. Paling akhir, simkad Digi aku pulak hilang di sini. Tapi itu tidak rumit sangat sebab selepas apa yang berlaku, hilang simkad hanya satu masalah yang kecil. Buat baharu di mesin layan diri 3 minit selesai. Bayar RM10 aje.

Dan hari terakhir di Patong, aku terjumpa kedai sushi halal tapi kami berdua dah kenyang bentak…deng!

Jadi itula saja ceritanya. Kalau penat korang membaca, penat lagi aku yang melaluinya πŸ™‚

p/s: Harga teksi dari Patong ke Phuket 800 baht sahaja, tempah di hotel. Kalau cari yang bersidai-sidai di gigi jalan diorang minta 1000 baht. Bila kita tak mahu, dia akan tawar. Tapi aku tak berani…buatnya dia tinggal tepi jalan aje naya.

Krabi – Happy Birthday, Benny Part 3

Mujur cuaca hari ini sangat baik dan bersahabat. Aku ingatkan cuti kali ini melepak bilik dan rehat aje tapi perancangan itu gagal besar. Best pulak meronda-ronda berdua naik motor. Macam Awie dengan Watie lepas beranak 2 gittew.

Hari ini kami meronda-ronda di pekan Krabi. Kami belum pernah sampai sini. Alang-alang tengoklah sekejap pekan ini. Tak jauh mana pun dari Aonang. Seperti biasa, kami akan makan dahulu sebelum memulakan apa-apa aktiviti.

Sumpah aku tak tipu..di sinilah aku berjumpa dengan roti canai dan teh ais yang paling sedap, lejen dan menggoda. Macam bawak saka, 3 keping roti aku baham. Hadi siap cuba nasi kerabu. Pun sedap dan tidak menghampakan.

Lepas makan baharulah kami mengambil gambar seperti kelaziman pelancong-pelancong yang lain. Cuaca pulak bukan main panas lagi. Sepanjang aku di sini, minuman wajib aku ialah teh ais. Teh ais di sini sedap sangat..tak sama dengan teh ais kentin. Tomyam aku tak cari sangat. Dalam kepala otak aku hanya satu – tomyam di Restoran Chaba. Itulah tomyam paling sedap yang pernah aku rasa. Mungkin aku salah, tapi ingatan aku kuat mengatakan tomyam Chaba itu sukar untuk ditandingi. Sayangnya sudah 2 hari aku di sini, aku dapati tapak Restoran Chaba dah jadi bakery…itu adalah satu kenyataan yang amat perit untuk aku terima (ok,drama).

Petangnya aku mencuba satu kedai yang menjual pad thai halal. Kedainya di tepi-tepi jalan sahaja…tak berapa jauh juga dari masjid. Ok serius sedap. Cuma sate agak pelik sikit sebab seolah-olah daging ayam itu direndam dengan serbuk kunyit. Tapi kuah kacang tu sedaplah pulak..haish!

Tengah sedap-sedap aku makan sambil mengelamun tiba-tiba Hadi menjerit.

“B! B! tuk-tuk tu!”

Kenapa? Kenapa? – Aku pandang jalan raya. Tiada apa-apa yang berlaku pun. Ingatkan ada kes ragut ke, eksiden ke…

“Ai nampak ada orang pakai baju Chaba Kitchen dalam tuk tuk tadi! Dia mesti baru balik kerja…!” Bersungguh-sungguh dia cerita.

Aku ingatkan apahal…sia-sia aje terkejut. Termarah juga kejap aku dengan reaksi spontan dia tu. Iya sangatlah baru balik kerja. Buatnya dia baru nak pergi kerja. Kami akhirnya google Chaba Kitchen seperti mana yang Hadi describe tadi. Memang ada satu kedai…tepi pantai, deret kedai-kedai makan tapi agak ke dalam sikit.

“Malam ni kita cari jugak kedai tu…ai tak peduli!” tinggi betul iltizam Hadi nak mencari Chaba.

Yup, kami berjaya cari kedai itu.

Yup, juga…rasa tomyam dia masih sama.

Yup, yup juga…teh ais dia sedap gile!

Ini memanglah penutup sambutan hari lahir yang hebat yang aku rasakan. Aku senak-senak sangat rasanya. Pad thai tadi tak abis hadam lagi…ditambah pulak dengan tomyam nasi bagai-bagai ni…

Malam itu kami melepak melayan live band..memang happening. Terkejut juga diorang bila ada beberapa lagu sana yang selambadak aku nyanyi. Sebenarnya sebelum itu aku ada masuk pusat hiburan dewasa. Hmmm..aku dah tengok yang lebih hebat, jadi di sini setakat so and so aje πŸ™‚

Jadi setakat itu dahulu catatan percutian singkat aku ke Krabi. Aku sendiri tak sangka selepas posting aku tentang Krabi, ramai pulak kawan-kawan minta tip untuk bercuti ke sana. Setidak-tidaknya aku tahu penulisan aku ada yang baca.

Gitchu…

Krabi – Happy Birthday, Benny Part 2

20 Januari 2017….Alhamdulillah…hari itu secara rasmi aku berusia 36 tahun. Walaupun aku masih berperasaan remaja yak yak yeah, aku kena terima hakikat umur aku sudah bertambah.

Terima kasih atas ucapan selamat yang diberi sama ada menerusi Facebook dan Whats App. Aku sangat menghargainya dan berterima kasih kepada FB kerana notifikasi itu membuatkan aku rasa Famous Amous sekejap.

Terima kasih ya amat kepada Hadi kerana membuat aku rasa istimewa dan bahagia pada hari itu.

Hari itu, seharian pekan Aonang hujan tanpa henti. Tidaklah hujan lebat, tapi memang hujan rintik-rintik yang konsisten tanpa henti. Apapun, sarapan itu perlu dan seawal pagi aku bersarapan mengalahkan sang juara. Pagi-pagi dah cari nasi padprik sotong, telur dadar dan teh ais. Memang mengada-ngada betul menu aku.

Walaupun hujan, kami teringin juga mahu meronda-ronda dengan motor Green Hornet sekitar kawasan Aonang. Lain kali, aku kena masukkan dalam senarai semak untuk membawa baju hujan setiap kali bercuti ke luar negara. Motor pun sempat buat kelakar dengan tiubnya pecah dipagi nan hening nun jauhlah pulak dari kedai motor dan kawasan kedai. Merasalah aku menapak 5km jalan kaki sementara Hadi mencari bengkel motor. Tapi tak apalah…terbakar kalori juga memandangkan sarapan berat yang aku baham sebelum itu.

Kami kemudiannya melepak di The Hilltop untuk feeling-feeling melihat Aonang dari tempat tinggi. Memang cantik…sebenarnya Hadi bercadang bawa aku makan malam untuk sambut hari lahir di sini. Tapi punyalah mencanak bukitnya kalau nak naik ke sini, apatah lagi kalau waktu malam dengan laluan curam dan bahaya. Takpelah, kita santai-santai sahaja di sini melayan makanan ringan dan melayari internet sementara hujan masih belum ada tanda-tanda nak berhenti.

Sesudah hujan berhenti, kami ke kedai pakaian pula untuk mengambil ukuran badan. Kemudian kami terus balik bilik. Apa lagi nak buat, hari pun hujan. Memang bantai membongkang sampai petang.

Malam itu kami sekali lagi meronda pekan Aonang. Pemandangan di sini pada waktu malam memang sangat cantik.

Sudah puas bergambar, kami makan malam dan kemudian aku melepak di lobi hotel untuk membalas hampir semua ucapan hari lahir melalui semua medium sosial media. Aje jahanam bateri aku malam itu..tapi aku sangat bahagia dan rasa dihargai – walaupun tidak pernah diraikan. Uhuk…uhuk…uhuk…

Aku Nak Cerek-Bukan Cawan, Hawau…

Seperti dijanjikan, catatan ini adalah tentang Aku Nak Cerek-Bukan Cawan, Hawau…Saja aje tajuknya panjang macam itu dgn tujuan korang kena bacalah sebab aku dh masukkan unsur-unsur curiga di situ.

Dia gini kisahnya…

Hotel, lokasi hotel, reka letak bilik, keluasan dan permandangan memang dah 8/10 markahnya. Nak dijadikan cerita, cerek pulak takde. Cerek..tahu cerek? Kettle la cakap Mat Salleh.

Kami daftar masuk lebih kurang pukul 7 waktu Thailand. Terus aku mandi untuk sejukkan badan. Penyaman udara pun sudah disetkan dengan suhu yang sepatutnya untuk menyejukkan bilik. Alang-alang tu, nak juga mengada berkopi atau teh panas sambil menonton tv.

Cawan, sudu, pinggan dan garfu ada disediakan, tapi satu aku pelik takde pulak teh atau kopi percuma yang diberi. Mungkin mahal agaknya…tetamu hotel hanya dibekalkan 2 botol air minuman sahaja. Takpelah, sebab kebetulan tuan tabib ada bawa 6 paket Milo 3 dalam 1 dan 2 cawan mi segera. Terus aku telefon receptionist, nak minta cerek.

Me : We don’t have kettle in our room. Can you send one?
Receptionist : Cater aa..no cater aa..no have.
Me : Kettle…kettle..i wanna make coffee. I need kettle to make hot water.
Receptionist : Coffee aaa…no have.
Me : Never mind, thank you.

“Dia x paham u mintak apa..takpelah karang kita turun mintak kettle,” kata tuan tabib.

Kami kemudian turun ke lobi. Aku pun bagitahu receptionist tu yang dalam bilik aku takde cerek. Dia macam tak percaya tapi sebab orang house keeping pun dah balik maka esok baharu dia boleh bagi cerek. Ok, fine. Kami kemudiannya pergi makan malam.

Lepas balik makan, sekali lagi aku peringatkan receptionist tu agar jangan lupa hantar cerek. Okay, okay will tell…konfiden dia yakinkan aku dalam keadaan soksek soksek selsema. Maka malam itu kami terpaksa minum air yang dibeli dari kedai 24 jam, disebabkan bilik ni takde cerek elektrik.

Kami tidur dengan penuh lena…

Keesokan paginya, hujan turun tanpa henti. Tidaklah lebat anjing dan kucing, tapi kalau berjalan 3 minit tu konfem basah baju. Terpisat-pisat aku bangun dan memberikan Arahan 20 kepada tuan tabib..”B, gi telefon mintak cerek,” begitulah arahan yang diberi.

Sebenarnya, aku tak tahu apa benda yang dia sembang dengan budak receptionist tu. Tadi aku tanyalah, dan transcript perbualan lebih kurang macam ini.

Hadi : hi, can you send kettle to our room?
Receptionist : Cater aaa? Aaa..aaa…
Hadi : Hot water, we need cattle to make coffee..
Receptionist : Oh, two hot water. You want coffee…
Hadi : Ha,iyalah. Never mind, thank you.
(Kata Hadi dia dah membayangkan receptionist tu menggaru kepala, berpeluh-peluh dan anxiety attack yang lain sebab tak tahu kettle tu apa.)

Hari dah la hujan…sejuk. Nak minum air panas, cerek takde. Aku bingkas bangun dengan rasa baran terus turun lobi sambil bawa cawan dan paket Milo.

“Agamemnon, i need kettle now. I wanna make hot drink. It’s so cold..need hot drink…please send us kettle” begitulah dialog yang aku lafazkan. Elok-elok aku tahu nama dia, disebabkan epik sangat terus kau dinamakan Agamemnon.

Agamemnon : Ya, ya take hot water..(dia suruh aku amik air panas dekat thermopot belakang dia). Will tell housekeeping..will send.

Aku naik bilik dengan perasaan lega. Satu, lega sebab dapat milo panas. Dua, sebab dia dah maklum bilik aku memang takde cerek. Lepas minum milo dan bersiap, kami turun kembali ke lobi untuk mendapatkan capaian internet. Kebetulan pekerja house keeping ada di level bilik. Jadi aku pun cakaplah, “we need kettle“. Sekali lagi aku dapat reaksi tak faham, tapi kali ini secara live. “Kettle, kettle..boil water, make hot drinks” aku mengexplainkan balik.

Kedua-dua pekerja memandang sama sendiri, dan menghulurkan aku cawan!

Ah, sudah…memang tak jumpa air panaslah aku kalau mcm ini gayanya. Sampai aje di lobi, aku terus google gambar kettle, siap print screen. Kot benak lagi aku kena tunjuk juga gambar tu. Kebetulan ada tetamu lain di lobi, terus aku tanya, ada cerek tak kat bilik dia. Dia cakap ada…Akak mulalah muka Hotlink ekspresi dirimu. Aku memang nekad, kalau tak dapat juga cerek memang aku nk emel pada CEO hotel, Datuk Bandar, Tourism Board dan lain-lain lagi (drama gile).

Me : Agamemnon, where is our kettle?
Agamemnon : House keeping will send…moment
Me : They donno kettle..they give me cup. I dont want cup..i want kettle…
Agamemnon : yes yes they call. Already know (lepas aku jumpa staf house keeping tu diorang call receptionist tanya aku nak apa sebenarnya…)

You come back, kettle in room alreadi.

Kami pun keluar. Sepanjang jalan tu kitorang sembang pasal cerek. Rasanya takdelah tu, takpelah…Sebenarnya catatan ini penuh dengan gelak ketawa dan emosi. Nada bacaan aje macam marah, sebenarnya tak pun. Penuh pujukan dan rayuan untuk dapatkan cerek.

Balik aje ke bilik, cerek dah ada dalam bilik. Siapa pernah tengok iklan Cheer Beer, begitulah reaksi aku dan Hadi. Baik selak mi jumpa udang atau jumpa parking di shopping mall yang penuh, dapat cerek itu satu kejayaan.

P/s: tadi masa lepak lobi pekerja tu sembang-sembang Siam sambil sebut “hot water hot water…” ngumpat aku lettew πŸ™‚

Krabi : Happy Birthday, Benny Part 1

Memang sudah menjadi tabiat aku tidak akan berkerja pada hari lahir aku, hari lahir suami dan hari ulang tahun perkahwinan kami. Aku akan pergi bercuti bersama-sama keluarga atau cuti duduk rumah. Tahun lepas, aku sambut hari lahir aku di Pattaya, Thailand. Tahun ini, sekali lagi aku memilih bumi Thailand tetapi kali ini aku dan suami ke Krabi.

Aku pernah ke sana sekali pada tahun 2014 dengan menaiki kereta. Memang best! Tapi masa itu aku tidaklah rasa Krabi tu best sangat untuk ulang pergi. Disebabkan aku dan Hadi mahukan tempat yang kami pernah pergi supaya kami tidak banyak berjalan, maka kami pilih Krabi. Sangkanya tidaklah kami beriya-iya berjalan sementelah kami sudah merasa berjalan ke sana. Oh, salah besar..itu akan kalian dapatkan dalam pembacaan yang lebih mendalam sama ada dalam post ini atau rangkaian post berkenaan percutian ini.

Umum berpendapat bercuti ke luar negara itu mahal. Orang berduit, berwang, beruk dan ber ber lain sahaja yang mampu untuk ke sana. Salah! Salah besar… Cuti mana yang tak perlu keluar duit? Cuti dalam negara pun kena ada duit. Ringkasnya beginilah…untuk percutian 4 hari 3 malam, tambang kapal terbang pergi balik + bagasi + hotel untuk seorang aku berjaya dapat dengan harga RM460 sahaja. Ya, terima kasih Airasia kerana menjadikannya nyata.

Kalau anda sampai sahaja di Lapangan Terbang Antarabangsa Krabi, berderet agen perlancongan yang akan menyapa dan menawarkan perkhidmatan teksi untuk ke hotel. Kami di sapa gadis manis ini, Ameena namanya kalau tak silap. Memang dia pandai tarik pelanggan. Cakap melayu pun handal. Jadi proses urus niaga kami sangat mudah. Ringkasnya, kami ambil perkhidmatan teksi pergi dan balik dari syarikat dia sahaja. Harganya sangat berbaloi, tapi aku tak ingat berapa. Yang pasti, memang aku dan Hadi sahaja dalam van itu.

Kami menginap di Aonang Mountai View Hotel. Oh, tuhan…cantiknya hotel ini. Memang aku terasa macam mewah sangat. Sangat berbaloi. Biliknya agak besar, siap ada kabinet dapur. Sayangnya, cerek takde! Ini aku akan tulis dapat catatan yang lain sebab kisahnya sangat rumit hahaha.. πŸ™‚

Hotel ini agak ke dalam, tapi dekat dengan masjid dan deretan kedai makanan halal. Sebenarnya aku agak terkejut juga sebab kunjungan kali ini tak seperti Krabi beberapa tahun lalu. Kedai halal melambak-lambak sepanjang jalan. Dulu, sedikit azab juga nak mencari kedai makan yang halal. Apapun, kami kena cari motor sewa dahulu. Sayangnya semua motor sewa milik hotel ini sudah habis di sewa orang. Takde masalah, kami hanya perlu berjalan dalam 300 meter sebelum berjumpa jalan besar. Pasti banyak kedai yang menawarkan khidmat sewa motor.

Kami akhirnya menyewa motor di Aonny Massage & Body Scrub. Kos sewa sehari ialah 250 Baht. Aonny sangat ramah. Bila nak ambil gambar, siap minta take 5 untuk dia berbedak kejap.

Misi pertama ialah mencari kedai jahit sebab Hadi mahu tempah sut. Kemudian baharulah kami mencari kedai untuk makan malam. Aku sangat lapar. Hujan rintik-rintik membasahi bumi Krabi malam itu dan aku agak kebuluran. Masih, misi mencari nasi padrik sotong yang sedap seperti di Koh Samui itu gagal.

Selepas makan, kami balik ke hotel. Esok-esok ajelah meronda. Aku sedikit mengantuk. Namun disebabkan capaian wifi hanya boleh didapati di lobi hotel sahaja, aku habiskan dekat 30 minit di situ.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...