Hari Purba Kami….

Itulah…dalam setahun dua tu mesti ada satu hari yang semuanya serba-serbi tak kena. Subjek dan predikat tak selari dalam kata ilmiahnya. Hari itu jatuh pada Ahad lalu.

Serba-serbi tak melengkapi apa yang terjadi hari itu.

Dimulai dengan cokelat Van Houten menjadi Van Halen. Sendiri melawak, sendiri gelak. Tahniah, badak..

Van-Houten-bars

 

 

 

 

 

 

 

Pergi All IT nak beli pendrive 4GB. Buat apa besar-besar, takde apa sangat nak isi dalam tu sangkanya. Senyum abang yang menjual tu menjawab ‘saiz 4GB ni udah tak wujud kak…’ Paling kecil ada pun saiz 8GB. Menangis 8km kat situ.

  1. Nak tukar bateri jam jenama Fossil. Kalau hantar kedai kena tunggu 2 bulan, kalau nak cepat pergi sendiri kat Jalan Ampang. Dafuk?! Gila babi fosil punya sistem…

  1. Ada lembu, tapi takde tali. Situasi berlaku di kedai makan. Macam mana ni? “You mintaklah – Re, bawa api ke mari kat abang kedai tu….” Jilake lawak…Macam nak tersembur kuah laksa Sarawak dari celah hidung.

hqdefault

Konon-konon dah banyak minum gula nak minum air buah kat Juice Works. Sorang mintak Caribbean Cocktail sorang mintak Smooth Operator. Sedut sepancut, bertukar nak rasa kawan tu punya rasa apa. Caribbean Cocktail tu sumpah sedap, sebab aku memang stok order benda yang sama. Yang Smooth Operator tu – Me : Apa ni!? – Him : Campuran buah-buahlah? Me : Dengan Daging ke?? (Kalau korang tak tengok FRIENDS korang konfem tak faham. Ia lawak purba..)

friends1

footer_gfx1

  1. Oklah last. Red.fm putarkan lagu Dream On. Sambil layan, sambil tergolek kat katil dan sambil main handphone. Me : Lain giler suara Steve Tyler.

Him : Hah! Aerosmith ke?

Me : Ialah…you ingat siapa?

Him : Queen!?

steven-tyler-2Ok ai gelak lapan harakat. Tak cukup dengan itu ai membahan.

Me : Mick Jagger bukan kumpulan Queen tau…

Him : Dia group mana?

Me : Rolling Stones

mick-jagger-1995

Biasalah dah purba…kita tak tahu semua benda.

Pop! Goes The Weasel

Half a pound of tuppenny rice,
Half a pound of treacle.
That’s the way the money goes,
Pop! goes the weasel.
Up and down the City road,
In and out the Eagle,
That’s the way the money goes,
Pop! goes the weasel.

A penny for a spool of thread,
A penny for a needle.
That’s the way the money goes,
Pop! goes the weasel.

Every night when I go out
The monkey’s on the table
Take a stick and knock it off
Pop goes the weasel

Round and round the mulberry bush
The monkey chased the weasel.
The monkey stopped to pull up his socks
And Pop goes the weasel.

I’ve no time to plead and pine
I’ve no time to wheedle
Kiss me quick, and then I’m gone
Pop! Goes the weasel”

All around the cobbler’s Bench
The monkey chased the weasel.
The monkey thought it all in fun,
Pop, goes the weasel.

==============================

Mendidik anak…memupuk minat anak atas sesuatu perkara bukannya satu perkara yang enteng. Sebagai seorang ibu yang sentiasa berhutang masa dengan anak-anak, kesempatan masa yang ada memang diperuntukkan khas buat mereka berdua, Eskandar Dzulkarnain dan Ezzudin Dzulfikar.

Mereka berdua punya minat yang sama – dua-dua suka tengok Barney. Boleh dikatakan rutin mereka hari-hari mesti ada sesi menonton VCD Barney.

Jadi baru-baru ini aku balik dan menonton dengan mereka. Bila lagu ‘Pop The Weasel’ aku perhatikan Eskandar sangat teruja. Janganlah panggil dia masa ni…konfem dia tak layan. Ezzudin biasalah…sambil tergolek-golek depan TV dia pandang juga mana yang dia rasa dia minat.

Aku mula menyanyi bersama bila mana lagu di atas mula dimainkan. Eskandar nampak seronok. Dua-tiga kali aku ulang. Kemudian aku siap buka versi lain di Youtube. Pun dia suka jugak. Tapi dia lebih suka kalau aku nyanyi sekali. Part ‘pop the weasel’ sambil cucuk pusat tu seakan dinantikan pulak.

Pendek katanya, kalau kita nak anak kita suka sesuatu perkara, kita sendiri kena buktikan depan mata dia yang kita suka benda tu. Itu sebab ramai anak-anak suka pegang tab/handphone sebab dia sendiri tengok mak abah dia ralit usik benda tu.

Setiap kali dia nampak Tok Mama dia  sapu lantai, dia pun seboleh-boleh nak capai penyapu nak tolong sama.  Budak-budak sedari kecil memang observant. Selalu aku perhatikan Ezzudin akan perhatikan apa juga yang Eskandar buat. Mungkin sebab dia kecil lagi, apalah sangat dia boleh buat dan imitate. Tapi sebagai anak kedua, aku tahu potensinya di mana.

Satu benda aku ralat, aku belum ada masa bacakan buku untuk dia sebelum tidur – tiap-tiap malam. Aku cuma sempat baca buku Roar Roar bila kala aku balik rumah mama sahaja. Sambil-sambil tu aku tanyalah mana monkey, mana lion dan mana elephant yang ada dalam buku tu.

Aku mahu anak-anak bersama-sama aku membaca di bilik bacaan kecil di rumah kami. Membantu aku memasak, mengemas rumah dan beraktiviti bersama setiap hujung minggu.

Aku dan Hadi sama-sama cuba mengatur masa, menjadi yang terbaik untuk mereka berdua. Semoga Allah permudahkan urusan kami berdua. Aku mencuba untuk mengubah masa depan kami sekeluarga.

Bersabarlah Baini…tuhan itu Adil.

Tahi Ayam Bersepah Di Kaki Jalan

before-chat

Hidup memang tak adil bila nasib sering tidak menyebelahi kita. Lebih tak adil, bila kita merasakan sesuatu keputusan itu seakan mencabar kerasionalan yang ada.

Daripada berita gempa bumi di Nepal, cuti Hari Pekerja dan Hari Wesak, kemalangan maut di DUKE, pilihanraya kecil Rompin dan pelajar pintar aset negara berpotensi pedofilia – semuanya memberikan aku reaksi yang pelbagai. Oh, termasuklah jawapan menteri pasal kad prabayar dan GST. Memang rasa nak tampak sticker #MyviFamilia aja dengan berita-berita “terkini’ yang melingkari kehidupan kita dewasa ini.

Betullah….
Tahi ayam bersepah di kaki jalan. Sedangkan memakai selipar jamban alangkan terpijak jua, inikan pula berkaki ayam!

Of all the tahi seladang, the busuk-busuk one berulat-ulat sampah menggeletis adalah berita aset negara potensi pedofilia yang didapati bersalah kerana memiliki lebih daripada 30,000 imej dan video lucah kanak-kanak oleh Mahkamah Southwark Crown, London. Kau ingat untuk dapat koleksi 30,000 itu sekali hadap zipfile boleh dapat semua? Tak mahunya….ia menuntut komitmen, kesungguhan yang tinggi, perasaan nafsu yang bergelodak entahkan ada pergerakan tangan di tempat lain semasa usaha “pencarian” dijalankan. Lebih babi sial nakharom kecenderungan seksual sebegitu dipertahankan dan masih mendapat tajaan biasiswa.

Oh, sebab kau pandai matematik kau aset negara? Sepandai-pandai makhluk lain yang memerintah pun huru-hara kewangan negara setakat hilang kau sorang apadehal?

Jadi beritahulah aku mereka yang mencadangkan biasiswa dia tidak ditarik balik, kalau dia jadi cikgu, berani kau lepaskan anak kau belajar dengan dia?

Ya, aku tahu dia sakit, mentalnya rosak, jiwanya cedera. Tang jiwa aku dan orang lain cedera tak dapat biasiswa tu siapa nak jawap? Tang potensi dia membebaskan kecenderungan seksual dia pada kanak-kanak lain tu siap nak bertanggungjawab?

Sebab itulah aku katakan tahi ayam bersepah-sepah di tengah jalan..

child-abuse-awareness-sitting-room-1024-56583

Batuk…

ubat

Ramai yang tak berapa sihat disebabkan faktor cuaca yang tidak menentu akhir-akhir ini. Batuk bersahut-sahutan antara satu pelaku ke pelaku yang lain, tak ubah seperti satu simfoni yang tak indah di pendengaran.

Satu hari, salah seorang kawan aku batuk.
Koh..koh..koh…
Koh…koh…koh..

Kasihan….aku cuba membantu. Beg oren pink yang disandang aku seluk. Seluk-seluk tak jumpa. ‘Alahai, sorry geng…ubat batuk tinggal kat opis’ kataku dengan perasaan bersalah.

‘Aku ada ubat batuk, tapi kat umah’ seorang pelaku menjawab.
‘Kenapa kau tinggalkan ubat batuk kat ofis, nak bagi tikus makan ke?’ tanya seorang pelaku. Rasanya bukan yang batuk tu. Tapi yang cakap dialog di atas.

‘Macam mana tikus tu nak tahu berapa banyak nak makan, penyukat tu aku bawak’ balasku jujur.

Memang aku bawak penyukat tu. Sebelum balik, singgah toilet dan basuh. Disebabkan malas patah balik, aku simpan terus dalam beg.

Yeay! Dapat Kunci…

house

“A house is made of walls and beams
A home is made of love and dreams”

Akhirnya setelah 3 tahun menunggu siap juga rumah idaman ini. Aku ingat lagi. Aku beli rumah ini semasa aku mengandungkan arwah Cahaya Balqis. Ketika itu, aku mulai membuat beberapa keputusan terbesar dalam hidup. Membeli rumah yang jauh dari keluarga, pejabat dan rakan-rakan ini adalah satu daripadanya.

3 minggu lalu, urusan pemberian kunci selesai. Alhamdulillah tiada kecelaan pada rumah itu. Semuanya ok dan baik-baik sahaja. Kalau ada yang pelik pun hanya sinki dan paip di bilik mandi tidak dipasang lagi. Juga di luar rumah tidak disediakan paip. Itu sedikit ridiculous pada aku.

Disebabkan ini rumah baharu, tentunya ia memakan kos yang agak besar untuk menyediakan rumah ini untuk diduduki. Aku mengharapkan paling tidak sebelum puasa sudah selesai semuanya. Tidaklah beriya-iya sangat. Yang paling penting mesti pasang grill dan ada letrik dan air. Cerita pasang grill aje boleh menitik-nitik airmata dibuatnya. Nak tak nak, aku terpaksa dahulukan yang penting dahulu kerana kekangan kewangan. Agak ralat sikit sebab peruntukan itu ada, tapi sebab janji manusia semuanya tertangguh.

Aku kemudiannya diminta menguruskan permohonan letrik dan air sendiri kerana pemaju tidak melakukannya. Ketika mengambil kunci, mereka sertakan sekali beberapa dokumen penting untuk dibawa semasa memohon letrik dan air. “Semuanya complete kak…bawa aje dan bayar pada mereka” kata adik yang menyelaraskan pemberian kunci itu. Disebabkan proses permohonan perlu dibuat pada hari berkerja, maka aku terpaksa mengambil cuti untuk menguruskan hal itu.

Ingatkan boleh selesailah satu hari. Tak maunya…permohonan air berjalan lancar. Tapi bila nak uruskan letrik tak boleh. Pemaju rupanya tidak memberikan apa ke benda entah pada TNB. Jadi proses tersangkut di situ. Bila aku telefon pemaju tanya kenapa tak hantar apa ke benda yang TNB nak tu, minah yang tak berapa mesra tu cakap ‘kenapa akak tak maklumkan kami akak nak apply api’? I was like kepala hotak kau…hari tu cakap ambil aje kunci dah boleh terus apply. Kata pakcik di situ, hari yg aku uruskan permohonan letrik sebenarnya ada 4 orang dari kawasan yang sama terpaksa balik atas masalah yang sama. Mereka takpelah juga orang Melaka. Aku ni dari KL kot…

Makanya seminggu selepas itu aku ke sana lagi. Kali ini dengan misi menguruskan hal letrik pula. Kebetulan sehari sebelum itu pemaju ada telefon memberitahu proses pemasangan air di rumah aku sudah selesai. Terpaksalah aku bercuti sehari lagi. Memang agak rushing sebenarnya. Ambil dokumen rumah mertua dan terus ke UTC. Memang aku tawakalillah aje. Dokumen pun aku tak semak sebab dalam hati tu yakin sangat ‘semua dokumen sudah disediakan’. Tak maunya….

Salinan SNP pulak takde! Tapi abang yang jaga kaunter tu very helping. Dia minta aku call pemaju suruh fax apa yang tiada. Rasanya tak sampai 15 minit semuanya selesai. Selesai urusan di UTC, singgah dahulu ke pejabat pemaju untuk tinggalkan kunci. Mereka sudah minta kontraktor yang bertanggungjawab untuk pasang sinki dan paip di bilik air.

Insyaallah esok aku balik ke Melaka lagi. Tak sabar rasanya nak pasang lampu dan kipas. Cuma rumah itu belum cuci lagi. Nantilah…grill dah pasang baharulah cuci berjemaah. Aku terpaksa minta bantuan? Siapakah yang sudi?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...