RSS
 

Archive for the ‘Jiwa Retak’ Category

Top 8 The Voice!

06 May

10314605_699787316725287_2358905883389899013_n

Cayalah #TeamBlake masih kekal dengan 3 artis! Rasanya tahun nie masih milik Blake Shelton. Yeeehaw!

10313549_701149763255709_2499386826679029988_n

10252037_701149599922392_8095236443259913855_n

10172744_701149663255719_2887576260597613721_n

 
 

Bilik Belajar…

05 May

 

Oh, idamanku!

Oh, idamanku!


Bilik belajar sedia ada sangat semak. Mana tak semak, hampir semua barang-barang dalam kotak yang belum dipunggah pasca pindah rumah tahun lepas disumbatkan di dalam bilik ini. Itu pun sedikit bersifat minggu lepas berbanding terdahulu kerana kegigihan aku mencari beberapa dokumen penting. Justeru ada kotak yang dipunggah dan dikelaskan semula.

Tapi bilik itu belum bersifat memanggil untuk penghuninya bertapa dengan tenang. Ia masih berabuk..kerusi komputer pula setakat guna kerusi standard kenduri kahwin dan kipasnya pula seakan tidak wujud apabila dipasang. Buku-buku rujukan tak usah cakaplah…Masih dalam kotak. Kalau nak belajar tu, kena punggah sampai jumpa buku mana yang nak dicari.

Tak boleh jadi begini…Aku perlukan bilik ini rapi. Setidak-tidaknya indah untuk aku menghabiskan masa yang ada untuk menelaah pelajaran dan mendengar alunan Blake Shelton dan M.Nasir dengan bahagia. Jadi bagaimana? Nak kemas semuanya mana cukup kederat yang ada. Yang penting, aku perlukan kipas kecil, kerusi pejabat dan rak buku untuk menempatkan bahan rujukan yang mulai membukit.

Misi Pertama : Kerusi Pejabat

Tak hensem pun makan RM 150. Tapi ini gambar hiasan..

Tak hensem pun makan RM 150. Tapi ini gambar hiasan..

Untuk duduk berjam-jam depan PC sambil membuat ‘research’ atau melayari internet memerlukan keselesaan fizikal yang mantap. Setakat duduk kerusi plastik, tak sampai 15 minit aku dah mula mengeluh tak selesa. Maklum ajelah keadaan fizikal ketika ini tidak memungkinkan untuk aku duduk berlama-lama dengan kerusi plastik. Justeru kerusi perlu selesa. Tapi nak murah :) Murah berapa murah? Itu juga satu persoalan yang boleh migrain kalau dipecahkan.

Di BSP ada 3 kedai perabot. Tiga-tiga aku pergi untuk mendapatkan harga yang murah. Boleh dikatakan kerusi pejabat yang ideal berharga sekitar RM 150 seunit…mungkin lebih, bergantung kadar kehandalan menawar. Ada satu kedai tu, kerusi yang aku minat sudah ada. Warna merah lagi. Tapi sebabkan peniaganya bukan main sombong, ente pergi jahanamlah. Juga salah sebuah cawangan perabot di Shah Alam yang aku kunjungi. Sudahlah sombong, barang display pun nak tekan harga. Kalau nak yang baru harga lain. Tengkorak dia…aku babaikan kedai itu.

Akhirnya aku kembali ke BSP dan bersetuju membeli seunit kerusi pejabat dengan harga RM 149 :) Harga itu ditulis pada brochure syarikat. Itu pun ada hati dia cakap ‘ieitu kakak peygang yang lama..yang baru harga laen.’ Aku tetap dapat harga dalam brochure sebab dia memberikan harga yang munasabah untuk rak buku, yang juga aku beli di kedai yang sama..

 

Misi Kedua : Rak Buku

12 Pintu

12 Pintu

Rak buku itu 3 x 4, atau mudah kata ada 12 petak. Sebenar-benarnya tak cukup untuk aku simpan semua buku dan membuat perpustakaan mini. Tapi kita kena berbelanja mengikut keperluan dan ruang. Setakat ini, itulah rezeki rak buku aku. Jadi dengan Pasrah Erra Fazira aku menerimanya. Lagi pula dia menawarkan harga RM 220 sahaja. Kurang beberapa puluh ringgit dari harga asal.

 

Misi Ketiga : Kipas Kecil

IMG_20140504_182706

Ini kes gatal sebenarnya…gatak gedik sebab Hadi kata ‘kalau nak saya belikan’. Semalam kami ke PC fair di Setia Alam Convention Center. Tujuan asal untuk membeli hard disk. Tapi biasalah, bila dah sampai, jadi rambang mata dan yang nak beli tu tak beli pun. Berkesudahan aku beli Pendrive 4Gb dengan harga RM18 dan antivirus untuk 3 PC dengan harga RM 90. Kipas kecil yang dimaksudkan aku dapat dengan harga RM 19. ¬†Jadilah…tidaklah kepanasan aku selepas ini.

Apapun memang aku bersyukur kerana Hadi sanggup melapangkan hari Ahad kami semalam untuk mencari ketiga-tiga barang utama yang aku perlukan. Aku perlukan semangat untuk belajar. Jujurnya, susah untuk membahagikan masa dalam keadaan berkerja sambil belajar. Tambahan pula semakin aku menjadi badak semput Jumanji, kepenatan semakin terasa.

Mohon tuhan permudahkan. Aku lakukan ini semua untuk mereka…

 
 

The King Is Dead…

22 Apr


king_joffrey_baratheon_quote_wallpaper_zillobeast

 

images

 

674c19ad93ac399323fa6f4716519d60ab343962

 

images (1)

 

 

 
 

Because I’m Happy!

19 Apr

despic8happysong

 

hqdefault

 

maxresdefault (1)

 

maxresdefault

 

IMG-20140331-WA0022

Abang Eskandar Dzulkarnain :)

 

Alhamdulillah….semoga dipermudahkan.

 
 

Bercuti dengan Eskandar Dzulkarnain – Bahagian 3

16 Apr
Debok yang comel temani kami sarapan

Debok yang comel temani kami sarapan

Kami bangun pagi itu sedikit awal. Sekitar 6.30 pagi, menguruskan lampin dan memberi susu pada ED yang mulai merengek-rengek lapar. Ingatkan nak keluar ke pantai, feeling-feeling melihat matahari terbit. Takde maknanya…terasa katil masih merayu-rayu mintak dihempap.

Akhirnya 7.30 pagi kami keluar dari bilik dan mencari sarapan. Sangat sedap roti bawang sardin yang dipesan dikedai Paksu. ED pula terlebih-lebih manja dan pagi itu dia tidak kisah gambarnya diambil. Kang cakap anak sendiri comel kata perasan pulak. Tapi itulah dah jadi mak bapak….asal anak sendiri comel jugalah adanya.

Lepas sarapan, kami ke pantai dan mengambil gambar bertiga. Fuh, lega….berjaya juga semalam bersama ED tanpa bantuan mama ataupun Ameera. Disebabkan kakak ipar kami yang duduk di Pekan baharu bersalin, kami bercadang daftar keluar dari bilik awal dan terus melawat baby baharu dalam keluarga belah Hadi. Inilah cucu perempuan pertama Tok Hamzah. Tapi kata abang kepada Hadi, mereka semuanya akan ke Kuantan Specialist Hospital kerana baby masih kuning. Kakak ipar pula mahu membuka jahitan %$#^$% ok! ok! Seram aku mengingatkannya.

Cuba teka berapa orang?

Cuba teka berapa orang?

Tadaaaa...

Tadaaaa…

Kami tak dapat tengok bayi lama-lama. Sekadar menjengah dari bilik kaca. Yang kakak ipar aku pula apointment dengan doktor, tapi doktor ada kes emergency. Nombor giliran dia ialah 18 dari 25. Gilalah…swasta tu. Disebabkan hampir 2 jam menunggu dan kami mahu meneruskan percutian ke lokasi yang belum dikenalpasti, kami menselamat-babaikan mereka semua dengan bingkisan baju bayi perempuan yang sangat comel, yang sempat dibeli di Berjaya Mall.

Jam hampir 12.30 tengah hari, perut mulai terasa lapar. Kami bercadang ke Kuala Rompin. Aku beritahu Hadi, udang galah Kuala Rompin sangat champion. Kali terakhir aku makan udang di sana saiznya sebesar penumbuk! Tapi perjalanan makan masa hampir 2 jam, sanggupkah tunggu? Kami berhenti di tepi jalan dan aku bancuh makanan ED terlebih dahulu. Kami masih boleh bertahan, tapi waktu makan ED sudah tiba.  Biarlah dia makan dahulu dan tidur sepanjang perjalanan.

Sebaik sampai di pekan Kuala Rompin, papan tanda udang galah king mula memanggil. Kami berhenti dan terus makan di situ. Kami dilayan penuh mesra oleh tuan punya kedai, diberikan bilik berpenghawa dingin dalam keadaan cuaca punyalah panas terik. Mujur kami sampai selepas waktu makan tengah hari, kalau tidak konfem berebut dengan orang ramai. Aku dan Hadi sepakat memilih udang galah masak sweet and sour. Pada mulanya macam teringin masak lemak. Tapi setakat masak lemak aku boleh masak sendiri.

Giler sedap..

Giler sedap..

Akhirnya makanan sampai…punyalah sedap! Sehingga ke titisan sambal yang terakhir. Pekena pulak dengan kopi ais yang sungguh sedap buatannya. Masa kitorang order kopi ais pakcik tu cakap sangat jarang pasangan muda yang minum kopi di kedai dia. Ok, aku senyum…sebab pasangan muda ya :)

Kami kemudiannya bermalam di Kuala Rompin Beach Resort. Chalet mengadap laut, tingkat no. 2. Jenuh nak punggah barang, padahal lepak semalam aje. Tapi memang berbaloi sebab mengadap laut dan dapat angin yang kuat. Kami bertiga sangat selesa di sini. Tempatnya luas. Memang letih mengejar ED yang menggunakan ruang sepenuhnya.

Malam itu kami ke satu tempat yang kalau tak silap, macam festival Kuala Rompin gitu. Punyalah banyak jual-jualan. Tapi apapun aku tak beli. Ada karnival dan funfair, pun tak masuk. Mengendap dari luar sahaja. Hari seolah mahu hujan. Nak berjalan, pekan Kuala Rompin tidaklah besar mana. Jadi ia menepati konsep kami untuk berehat dan menghabiskan masa bersama.

Makan dulu sebelum berjalan ya...

Makan dulu sebelum berjalan ya…

Esoknya kami menghabiskan 2 malam di Melaka. Dapat juga kami menghabiskan masa bersama. Ia sangat bermakna, kerana kami tahu – selepas ini percutian kami pastinya berbeza :)

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...