5 Tahun Berlalu…

5 Julai 2012 – serasa seperti baharu sahaja tarikh itu meninggalkan aku dan Hadi dengan kenangan yang sangat pahit, sakit dan perit. Walaupun hampir 1825 hari telah berlalu dengan 5 kalender kuda dikoyak hari, emosi dan kesedihannya – sama 🙁

Semalam, dalam perjalanan ke Shah Alam untuk ke kedai foto, aku dan Hadi berbual tentang Cahaya Balqis. ‘Kalau dia ada, sudah 5 tahun umurnya. Ada juga kita anak perempuan,’ kata Hadi. Tangan aku dia genggam kemas. Aku dah sebak-sebak sangat rasanya. Mujur Eskandar dan Ezzudin yang melasak-lasak dalam kereta menghilangkan sedikit rasa kekosongan yang ada.

Tak apalah tu…

Memang setiap tahun pada tarikh ini aku akan dilamun perasaan yang sama. Sampaikan kadang-kadang dalam pada mencari baju Eskandar dan Ezzudin, sempat juga mata melilau melihat dress-dress untuk budak perempuan seusia 5 tahun. Melihatkan gambar anak rakan-rakan yang sebaya dia pun aku perasaan aku bercampur. Rezeki orang lain, rezeki aku lain. Tak mahu berlama-lama sangat melayan perasaan sebab itu peluang syaitan memesongkan akal dalam menggali makna suratan hidup.

Abu Hurairah meriwayatkan bahawa Rasulullah bersabda, “Tidaklah sekali-kali sepasang muslim ditinggal mati oleh anaknya yang belum baligh, melainkan Allah akan memasukkan keduanya bersama anak-anak mereka ke dalam syurga berkat kurnia dan rahmat-Nya.” Abu Hurairah melanjutkan, “Dikatakan kepada anak-anak tersebut, ‘Masuklah kalian ke dalam syurga!’ Anak-anak itu menjawab, ‘Kami menunggu kedua orang tua kami’. Perintah itu diulangi tiga kali, tetapi mereka mengeluarkan jawapan yang sama. Akhirnya, dikatakan kepada mereka, ‘Masuklah kalian bersama kedua orang tua kalian ke dalam syurga’.”
Bukhari, Kitab Janaiz, 1171
Al-fatehah buat bidadari kecilku – Cahaya Balqis binti Abdul Hadi. Di dunia kami kehilanganmu. Di akhirat kamu penyelamat kami. Mama loves you, sayang…

Ohai, Januari 2016!

jan

Hari ini sudah 26 Januari 2016. Banyak benda yang menarik untuk aku catatkan di sini. Tapi ternyata aku terlalu sibuk berjuang dengan masa. Semua cerita-cerita itu tersemat di kepala otak tanpa sempat dilampiaskan ke laman ini. Aku akan cuba juga tulis yang mana sempat – untuk ingatan aku juga.

Apa pun, aku berasa riang juga kerana salah satu azam untuk 2016 telah aku capai pada permulaan tahun nan indah ini. Sudah 3 tahun aku tidak bercuti ke luar negara sejak kehadiran Eskandar dan disusuli Ezzudin.  Sepanjang tempoh 3 tahun itu kami sekeluarga hanya bercuti dalam negara sahaja. Mula-mula dahulu aku selalu cakap, kalau nak bercuti kena bawa mereka juga. Jadi susah sikit hendak ke luar negara sebab nak membawa anak ni letihnya lebih sikit. Tapi jangan salah terpa pula. Aku salute pada yang sanggup bawa anak-anak kecil bercuti bersama ke luar negara. Mak tak mampu…(tak mampu jaga) *nangis2tengokgambarpantai

Jadinya minggu lepas – selepas 3 tahun tidak ke luar negara – aku merasa berjalan ke Pattaya, Thailand. Perasaannya sangat indah…indah sebab pergi untuk menyambut hari lahir aku yang ke-35. Indah juga sebab aku pergi berdua sahaja..Terasa macam baru ada boifren pun ada perasaannya tu.

Aku berharap ini merupakan detik mula untuk aku merasa ke tempat lain pula. Tak kisahlah untuk berkursus atau bercuti. Pergi tempat orang ni seronok. Jumpa orang baharu, tengok tempat orang dan meneroka benda-benda baharu. Yang penting setiap tempat yang aku pergi itu akan meninggalkan memori yang manis untuk aku kenang 🙂

Semoga lorong rezeki aku akan terbuka seluas-luasnya tahun ini.

R.I.P Tormund

tormund

On Death Row

Be me for a day

See my world

You won’t want  to stay

Passers by

Avoid my eye

So they don’t have to see

The pain of my dependency

 

Be me for a day

Left for dead…

Coz I’m kitten –  a stray or a give away

When you hear me cries

Don’t walk by…

Use your heart to see

It’s your silence that killing me!


Kami selamatkan dia di Seksyen 7, berdepan pintu pagar UiTM dicelah   kesesakan jalan raya. Mujur lampu merah, Hadi turun selamatkan dia daripada dilanggar kereta. Lebih kurang 20 minit dlm kereta, dia pergi juga. I named him Tormund. Rest in peace! It was a sad situation.

 

Hari Purba Kami….

Itulah…dalam setahun dua tu mesti ada satu hari yang semuanya serba-serbi tak kena. Subjek dan predikat tak selari dalam kata ilmiahnya. Hari itu jatuh pada Ahad lalu.

Serba-serbi tak melengkapi apa yang terjadi hari itu.

Dimulai dengan cokelat Van Houten menjadi Van Halen. Sendiri melawak, sendiri gelak. Tahniah, badak..

Van-Houten-bars

 

 

 

 

 

 

 

Pergi All IT nak beli pendrive 4GB. Buat apa besar-besar, takde apa sangat nak isi dalam tu sangkanya. Senyum abang yang menjual tu menjawab ‘saiz 4GB ni udah tak wujud kak…’ Paling kecil ada pun saiz 8GB. Menangis 8km kat situ.

  1. Nak tukar bateri jam jenama Fossil. Kalau hantar kedai kena tunggu 2 bulan, kalau nak cepat pergi sendiri kat Jalan Ampang. Dafuk?! Gila babi fosil punya sistem…

  1. Ada lembu, tapi takde tali. Situasi berlaku di kedai makan. Macam mana ni? “You mintaklah – Re, bawa api ke mari kat abang kedai tu….” Jilake lawak…Macam nak tersembur kuah laksa Sarawak dari celah hidung.

hqdefault

Konon-konon dah banyak minum gula nak minum air buah kat Juice Works. Sorang mintak Caribbean Cocktail sorang mintak Smooth Operator. Sedut sepancut, bertukar nak rasa kawan tu punya rasa apa. Caribbean Cocktail tu sumpah sedap, sebab aku memang stok order benda yang sama. Yang Smooth Operator tu – Me : Apa ni!? – Him : Campuran buah-buahlah? Me : Dengan Daging ke?? (Kalau korang tak tengok FRIENDS korang konfem tak faham. Ia lawak purba..)

friends1

footer_gfx1

  1. Oklah last. Red.fm putarkan lagu Dream On. Sambil layan, sambil tergolek kat katil dan sambil main handphone. Me : Lain giler suara Steve Tyler.

Him : Hah! Aerosmith ke?

Me : Ialah…you ingat siapa?

Him : Queen!?

steven-tyler-2Ok ai gelak lapan harakat. Tak cukup dengan itu ai membahan.

Me : Mick Jagger bukan kumpulan Queen tau…

Him : Dia group mana?

Me : Rolling Stones

mick-jagger-1995

Biasalah dah purba…kita tak tahu semua benda.

Pop! Goes The Weasel

Half a pound of tuppenny rice,
Half a pound of treacle.
That’s the way the money goes,
Pop! goes the weasel.
Up and down the City road,
In and out the Eagle,
That’s the way the money goes,
Pop! goes the weasel.

A penny for a spool of thread,
A penny for a needle.
That’s the way the money goes,
Pop! goes the weasel.

Every night when I go out
The monkey’s on the table
Take a stick and knock it off
Pop goes the weasel

Round and round the mulberry bush
The monkey chased the weasel.
The monkey stopped to pull up his socks
And Pop goes the weasel.

I’ve no time to plead and pine
I’ve no time to wheedle
Kiss me quick, and then I’m gone
Pop! Goes the weasel”

All around the cobbler’s Bench
The monkey chased the weasel.
The monkey thought it all in fun,
Pop, goes the weasel.

==============================

Mendidik anak…memupuk minat anak atas sesuatu perkara bukannya satu perkara yang enteng. Sebagai seorang ibu yang sentiasa berhutang masa dengan anak-anak, kesempatan masa yang ada memang diperuntukkan khas buat mereka berdua, Eskandar Dzulkarnain dan Ezzudin Dzulfikar.

Mereka berdua punya minat yang sama – dua-dua suka tengok Barney. Boleh dikatakan rutin mereka hari-hari mesti ada sesi menonton VCD Barney.

Jadi baru-baru ini aku balik dan menonton dengan mereka. Bila lagu ‘Pop The Weasel’ aku perhatikan Eskandar sangat teruja. Janganlah panggil dia masa ni…konfem dia tak layan. Ezzudin biasalah…sambil tergolek-golek depan TV dia pandang juga mana yang dia rasa dia minat.

Aku mula menyanyi bersama bila mana lagu di atas mula dimainkan. Eskandar nampak seronok. Dua-tiga kali aku ulang. Kemudian aku siap buka versi lain di Youtube. Pun dia suka jugak. Tapi dia lebih suka kalau aku nyanyi sekali. Part ‘pop the weasel’ sambil cucuk pusat tu seakan dinantikan pulak.

Pendek katanya, kalau kita nak anak kita suka sesuatu perkara, kita sendiri kena buktikan depan mata dia yang kita suka benda tu. Itu sebab ramai anak-anak suka pegang tab/handphone sebab dia sendiri tengok mak abah dia ralit usik benda tu.

Setiap kali dia nampak Tok Mama dia  sapu lantai, dia pun seboleh-boleh nak capai penyapu nak tolong sama.  Budak-budak sedari kecil memang observant. Selalu aku perhatikan Ezzudin akan perhatikan apa juga yang Eskandar buat. Mungkin sebab dia kecil lagi, apalah sangat dia boleh buat dan imitate. Tapi sebagai anak kedua, aku tahu potensinya di mana.

Satu benda aku ralat, aku belum ada masa bacakan buku untuk dia sebelum tidur – tiap-tiap malam. Aku cuma sempat baca buku Roar Roar bila kala aku balik rumah mama sahaja. Sambil-sambil tu aku tanyalah mana monkey, mana lion dan mana elephant yang ada dalam buku tu.

Aku mahu anak-anak bersama-sama aku membaca di bilik bacaan kecil di rumah kami. Membantu aku memasak, mengemas rumah dan beraktiviti bersama setiap hujung minggu.

Aku dan Hadi sama-sama cuba mengatur masa, menjadi yang terbaik untuk mereka berdua. Semoga Allah permudahkan urusan kami berdua. Aku mencuba untuk mengubah masa depan kami sekeluarga.

Bersabarlah Baini…tuhan itu Adil.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...