Ohai, Kobe! – The Great Hanshin-Awaji Earthquake 1995

Bayangkan kita lahir dan membesar dalam negara yang terdedah kepada ancaman bencana alam. Kalau kita berduit, tukar kerakyatan dan pindah ke negara lain adalah satu pilihan. Tapi bagaimana jika kita memilih untuk terus duduk di sini dan hidup sehari-hari sambil memikirkan bencana mungkin terjadi pada hari ini?

Selamat datang ke Jepun.

Rakyatnya kaya dengan etika dan budaya. Mereka mengharung kehidupan secara autopilot dan teguh bersatu kerana homogeneity. Musibah yang berlaku, baik kerana hukum  alam atau faktor ekonomi tidak menekan mereka ke bawah sebaliknya mereka bangkit lebih gagah dan bersatu kerana malapetaka itu.

Kedudukan geografi Jepun menyebabkan mereka terdedah kepada pelbagai ancaman bencana seperti gempa bumi, tsunami, tanah runtuh, letusan gunung berapi dan macam-macam lagi. Boleh buat kajian sendiri tentang kedudukan Jepun yang berdekatan dengan 4 plates (tak berdaya untuk terjemah).

Pada tahun 1995, pukul 5.46 pagi 17 Januari, seluruh dunia gempar apabila dikhabarkan gempa bumi berlaku di Kobe. Ketika itu  aku berusia 14 tahun. Setiap hari aku baca suratkhabar dan melihat gambar kesan gempa bumi itu. Tetapi apa sangatlah yang aku rasa baya itu setakat sedih dan bersyukur Malaysia tidak terdedah dengan bencana seperti itu.

22 tahun selepas itu, untuk pertama kalinya aku berpeluang menjejak kaki ke bumi Jepun. Aku berpeluang ke Kobe. Masih ada dalam ingatan akan peristiwa gempa bumi itu tetapi saka Kobe Beef lebih kuat untuk aku ingat. Aku difahamkan daging Kobe adalah  daging yang mahal dan sedap dimakan. Insyaallah sebelum balik aku akan mencuba makan daging mahal ini (lebih kurang RM200 sekepala).

Aku menginap di Kobe Monterey Hotel. Setiap hari aku akan berjalan ke Sannomiya Eki untuk menaiki tren ke Iwaya Eki dan kemudian berjalan kaki ke JICA Kansai. Kawasan ini penuh dengan bangunan dan kedudukannya rapat-rapat. Ada beberapa subway di sini yang menghubungkan warganya ke lokasi yang mereka mahu. Boleh dikatakan kawasan ini seperti pusat bandar Kuala Lumpur.

Dalam banyak-banyak kelas yang diaturkan, aku memang menantikan kelas ini – Disaster Risk Reduction Administration in Japan. Tajuk ini hampir sama dengan tajuk PhD tak jadi aku dulu. Ia disampaikan oleh Mr. Kanji Yasuda dari ICA Kansai/DRLC. Kerana itu aku familiar dengan beberapa terma yang digunakan dan bertanya banyak soalan berkaitan pengurusan bencana dan sistem amaran bencana. Dalam sesi ini, boleh dikatakan aku mula faham dengan bencana-bencana yang berpotensi menimpa negara ini dan sejarahnya yang sempat direkodkan bermula gempa bumi Zenkoji pada tahun 1847 sehinggalah gempa bumi timur Jepun/ Tsunami pada tahun 2011 yang mengorbankan hampir 16,000 nyawa. Gempa bumi paling banyak mengorbankan nyawa ialah gempa bumi Kanto pada tahun 1923 yang menelan 140,000 nyawa! 

Dalam sesi ini, kami diberi penerangan tentang persediaan kerajaan Jepun dalam bersedia menghadapi ancaman bencana alam. Juga usaha mereka dalam membangunkan kembali ekomoni di kawasan yang terjejas ekoran gempa bumi pada tahun 2011. Usaha itu masih berlanjutan sehingga kini. 

Petang itu, kami dibawa ke The Great Hanshin-Awaji Earthquake Memorial. Tayangan video hampir 15 minit menceritakan tentang detik-detik beberapa saat sebelum gempa bumi terjadi. Di rumah, di hospital, di landasan keretapi, bangunan dan pusat membeli belah semua ditunjukkan. Ia sangat meruntun perasaan dan menakutkan. Dalam sekelip mata bangunan runtuh, jalanraya retak, fly over menyembah bumi dan api marak diseluruh Kobe. Aku terpempan. Tak tahu nak cakap macam mana. Dalam video itu, seorang adik menceritakan pengalamannya ketika gempa bumi berlaku pagi itu. Dia dan kakaknya cuba menyelamatkan diri tetapi kakak dia suruh  dia lari selamatkan diri dia dulu. Kakak mati dalam runtuhan. Adik tertanya kenapa tuhan tak pilih dia untuk gantikan kakak dia. Tetapi memang kalau dalam situasi bencana kena selamatkan diri sendiri dahulu. Betul atau tidak keputusan itu – itulah yang akan menghantui kita sepanjang hayat.

Aku banjir di situ juga…aku membayangkan kalau situasi itu terjadi pada aku. Aku dah mula ada rasa selesa untuk tinggal di Jepun. Aku ada 2 anak kecil. Kalau apa-apa jadi, aku pasti akan salahkan diri aku sampai mati. Alangkan apa yang jadi pada arwah Cahaya Balqis pun aku tetap salahkan diri aku sampai bila-bila. 

Membayangkan Sannomiya – laluan aku hari-hari lagilah memberi satu perasaan yang bercampur. Kawasan ini pernah musnah…bangunan semua runtuh! Api dan asap kepal merata-rata. Sejak semalam seakan bayangan aku lalui jalan itu pada tahun 1995. Sumpah aku takut. Akak tak kuat.

Dan tadi aku ke Memorial Gempa Bumi Pelabuhan Kobe. Aku lihat sendiri kawasan gempa bumi yang sengaja ditinggalkan untuk tatapan generasi akan datang. Sebenarnya sedari minggu lepas aku sudah berusaha mencari tempat ini, tapi tak jumpa – padahal aku dah lalu kawasan ini. Mujurlah Aifa sudi menjadi tour guide, teman saka makan dan geng kopi yang setia sudi menunjukkan lokasi ini pada aku. Memang teruk…aku sendiri tak sanggup tengok tayangan video sampai habis.

Kerana itu Jepun sedar pembangunan yang tidak terkawal, ditambah dengan pelepasan gas dan buangan sisa pepejal yang kerap  akan memberi kesan kepada alam semulajadi. Mereka memberikan nasihat, tunjuk ajar malah menaja pegawai yang terlibat seluruh dunia untuk datang ke Jepun melihat sendiri bagaimana mereka menguruskan semua itu. Jepun adalah jenis yang kalau dia tahu, dia  kongsi untuk manfaat ramai. JICA banyak memainkan peranan itu, begitu juga dengan kerjasama PREX.

Jadi, menjawab soalan beranikah untuk aku duduk di sini? Aku tinggalkan tanda tanya sahaja…kalau ditakdirkan mati, mana-mana pun kita boleh mati.

Catatan di atas juga adalah esei yang aku hantar kepada JICA tapi dalam versi Inggeris. Sebenarnya banyak lagi maklumat lain, tapi aku terlalu lelah untuk mengingat semua.

Sekian…

5 Tahun Berlalu…

5 Julai 2012 – serasa seperti baharu sahaja tarikh itu meninggalkan aku dan Hadi dengan kenangan yang sangat pahit, sakit dan perit. Walaupun hampir 1825 hari telah berlalu dengan 5 kalender kuda dikoyak hari, emosi dan kesedihannya – sama 🙁

Semalam, dalam perjalanan ke Shah Alam untuk ke kedai foto, aku dan Hadi berbual tentang Cahaya Balqis. ‘Kalau dia ada, sudah 5 tahun umurnya. Ada juga kita anak perempuan,’ kata Hadi. Tangan aku dia genggam kemas. Aku dah sebak-sebak sangat rasanya. Mujur Eskandar dan Ezzudin yang melasak-lasak dalam kereta menghilangkan sedikit rasa kekosongan yang ada.

Tak apalah tu…

Memang setiap tahun pada tarikh ini aku akan dilamun perasaan yang sama. Sampaikan kadang-kadang dalam pada mencari baju Eskandar dan Ezzudin, sempat juga mata melilau melihat dress-dress untuk budak perempuan seusia 5 tahun. Melihatkan gambar anak rakan-rakan yang sebaya dia pun aku perasaan aku bercampur. Rezeki orang lain, rezeki aku lain. Tak mahu berlama-lama sangat melayan perasaan sebab itu peluang syaitan memesongkan akal dalam menggali makna suratan hidup.

Abu Hurairah meriwayatkan bahawa Rasulullah bersabda, “Tidaklah sekali-kali sepasang muslim ditinggal mati oleh anaknya yang belum baligh, melainkan Allah akan memasukkan keduanya bersama anak-anak mereka ke dalam syurga berkat kurnia dan rahmat-Nya.” Abu Hurairah melanjutkan, “Dikatakan kepada anak-anak tersebut, ‘Masuklah kalian ke dalam syurga!’ Anak-anak itu menjawab, ‘Kami menunggu kedua orang tua kami’. Perintah itu diulangi tiga kali, tetapi mereka mengeluarkan jawapan yang sama. Akhirnya, dikatakan kepada mereka, ‘Masuklah kalian bersama kedua orang tua kalian ke dalam syurga’.”
Bukhari, Kitab Janaiz, 1171
Al-fatehah buat bidadari kecilku – Cahaya Balqis binti Abdul Hadi. Di dunia kami kehilanganmu. Di akhirat kamu penyelamat kami. Mama loves you, sayang…

Ohai, Januari 2016!

jan

Hari ini sudah 26 Januari 2016. Banyak benda yang menarik untuk aku catatkan di sini. Tapi ternyata aku terlalu sibuk berjuang dengan masa. Semua cerita-cerita itu tersemat di kepala otak tanpa sempat dilampiaskan ke laman ini. Aku akan cuba juga tulis yang mana sempat – untuk ingatan aku juga.

Apa pun, aku berasa riang juga kerana salah satu azam untuk 2016 telah aku capai pada permulaan tahun nan indah ini. Sudah 3 tahun aku tidak bercuti ke luar negara sejak kehadiran Eskandar dan disusuli Ezzudin.  Sepanjang tempoh 3 tahun itu kami sekeluarga hanya bercuti dalam negara sahaja. Mula-mula dahulu aku selalu cakap, kalau nak bercuti kena bawa mereka juga. Jadi susah sikit hendak ke luar negara sebab nak membawa anak ni letihnya lebih sikit. Tapi jangan salah terpa pula. Aku salute pada yang sanggup bawa anak-anak kecil bercuti bersama ke luar negara. Mak tak mampu…(tak mampu jaga) *nangis2tengokgambarpantai

Jadinya minggu lepas – selepas 3 tahun tidak ke luar negara – aku merasa berjalan ke Pattaya, Thailand. Perasaannya sangat indah…indah sebab pergi untuk menyambut hari lahir aku yang ke-35. Indah juga sebab aku pergi berdua sahaja..Terasa macam baru ada boifren pun ada perasaannya tu.

Aku berharap ini merupakan detik mula untuk aku merasa ke tempat lain pula. Tak kisahlah untuk berkursus atau bercuti. Pergi tempat orang ni seronok. Jumpa orang baharu, tengok tempat orang dan meneroka benda-benda baharu. Yang penting setiap tempat yang aku pergi itu akan meninggalkan memori yang manis untuk aku kenang 🙂

Semoga lorong rezeki aku akan terbuka seluas-luasnya tahun ini.

R.I.P Tormund

tormund

On Death Row

Be me for a day

See my world

You won’t want  to stay

Passers by

Avoid my eye

So they don’t have to see

The pain of my dependency

 

Be me for a day

Left for dead…

Coz I’m kitten –  a stray or a give away

When you hear me cries

Don’t walk by…

Use your heart to see

It’s your silence that killing me!


Kami selamatkan dia di Seksyen 7, berdepan pintu pagar UiTM dicelah   kesesakan jalan raya. Mujur lampu merah, Hadi turun selamatkan dia daripada dilanggar kereta. Lebih kurang 20 minit dlm kereta, dia pergi juga. I named him Tormund. Rest in peace! It was a sad situation.

 

Hari Purba Kami….

Itulah…dalam setahun dua tu mesti ada satu hari yang semuanya serba-serbi tak kena. Subjek dan predikat tak selari dalam kata ilmiahnya. Hari itu jatuh pada Ahad lalu.

Serba-serbi tak melengkapi apa yang terjadi hari itu.

Dimulai dengan cokelat Van Houten menjadi Van Halen. Sendiri melawak, sendiri gelak. Tahniah, badak..

Van-Houten-bars

 

 

 

 

 

 

 

Pergi All IT nak beli pendrive 4GB. Buat apa besar-besar, takde apa sangat nak isi dalam tu sangkanya. Senyum abang yang menjual tu menjawab ‘saiz 4GB ni udah tak wujud kak…’ Paling kecil ada pun saiz 8GB. Menangis 8km kat situ.

  1. Nak tukar bateri jam jenama Fossil. Kalau hantar kedai kena tunggu 2 bulan, kalau nak cepat pergi sendiri kat Jalan Ampang. Dafuk?! Gila babi fosil punya sistem…

  1. Ada lembu, tapi takde tali. Situasi berlaku di kedai makan. Macam mana ni? “You mintaklah – Re, bawa api ke mari kat abang kedai tu….” Jilake lawak…Macam nak tersembur kuah laksa Sarawak dari celah hidung.

hqdefault

Konon-konon dah banyak minum gula nak minum air buah kat Juice Works. Sorang mintak Caribbean Cocktail sorang mintak Smooth Operator. Sedut sepancut, bertukar nak rasa kawan tu punya rasa apa. Caribbean Cocktail tu sumpah sedap, sebab aku memang stok order benda yang sama. Yang Smooth Operator tu – Me : Apa ni!? – Him : Campuran buah-buahlah? Me : Dengan Daging ke?? (Kalau korang tak tengok FRIENDS korang konfem tak faham. Ia lawak purba..)

friends1

footer_gfx1

  1. Oklah last. Red.fm putarkan lagu Dream On. Sambil layan, sambil tergolek kat katil dan sambil main handphone. Me : Lain giler suara Steve Tyler.

Him : Hah! Aerosmith ke?

Me : Ialah…you ingat siapa?

Him : Queen!?

steven-tyler-2Ok ai gelak lapan harakat. Tak cukup dengan itu ai membahan.

Me : Mick Jagger bukan kumpulan Queen tau…

Him : Dia group mana?

Me : Rolling Stones

mick-jagger-1995

Biasalah dah purba…kita tak tahu semua benda.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...