Hai, Daijobu Desu – Ekonomi Jepun dan Perubahannya

Hari ini kami berkumpul di lobi pada pukul 8.30 pagi. Kalau ikutkan call time pukul 8.40 pagi. Sengaja kami semua berkumpul awal agar koordinator kami tidak lama menunggu. Misi ini berjaya.

Perjalanan hari ini agak rumit sebab turun-naik tren. Aku ikut aje sebab memang aku gagal nak memahamkan sistem tren ini macam mana. Yang aku ingat, dari stesen Sannomiya kami bertolak dan kemudian 2x tukar tren. Maaf, tak rajin nak siasat stesen apa dari mana dan ke mana. Yang penting – sampai.

Hari ini kami semua dijadualkan melawat Muzium Konosuke Matsushita yang terletak di bandar Kadoma, Osaka. Cuaca memang panas membahang. Cuma ketika hampir sampai di Muzium Konosuke Matsushita, hari mulai gelap. Dalam hati aku rasa macam bakal nak hujan ni. Aku sempat cakap supaya kita semua ambil gambar dulu sebab langit macam nak gelap. Tapi semuanya terus masuk ke dalam muzium. Mungkin sebab pihak muzium sudah bersedia menanti ketibaan kami.

Kami kemudiannya  menonton 2 tayangan video mengenai Konosuke Matsushita. Boleh dikatakan beliau memainkan peranan penting dalam memajukan ekonomi Jepun. Tengok sahaja peralatan elektrik di rumah kita, pasti ada jenama Panasonic yang kita gunakan.

Sebenarnya, ada banyak perkara yang boleh aku tulis mengenai beliau. Tetapi elok rasanya aku buat dalam satu catatan yang lain, khusus mengenai sejarah hidup dan turun naik Matsushita Electric. 

Kami kemudiannya melawat seluruh kawasan muzium ini. Aku banyak ambil gambar seterika lama, radio lama dan peralatan elektrik yang lain tapi aku gunakan kamera biasa. Entah kenapa semalam charger handphone ini seakan bermasalah. Tak charging! Terpaksa aku bertabah setengah hari cas menggunakan power bank. Justeru aku banyak pinjam gambar-gambar yang dikongsi oleh peserta lain menerusi WA.

Every person has a path to follow. It widens, narrows, climbs and descends. There are times of desperate wanderings. But with courageous perseverance and personal conviction, the right road will be found. This is what brings real joy – Konosuke Matsushita

Apapun, sebelum itu aku AJ in the house dan Azwan awal-awal lagi keluar muzium untuk mengambil gambar monumen Konosuke Matsushita. Itupun kami buat dalam keadaan terkejar-kejar kerana hujan sudah mula rintik-rintik membasahi bumi. Tetapi ketika kami mengambil gambar berkumpulan, cuaca sudahpun bertukar menjadi panas terik. Atsui desu ka!

Usai lawatan ke Muzium Matsushita Konosuke ini, kami kemudiannya ke Osaka Universiti Nakashima Center. Turun naik tren juga ceritanya dan maaf, aku tak kuasa nak ingat. Sebelum kelas bermula, kami makan dahulu dan sempatlah aku merasa sambal ikan bilis yang Kak Dilla buat. Puas hati dapat makan sambal pedas setelah hampir 5 hari sambal manja-manja aje yang aku rasa.

Penceramah kami untuk sesi Ekonomi Jepun dan Perubahannya ialah Profesor Emeritus Sumimaru Odano. Beliau mengajar di Universiti Shiga. Boleh dikatakan sejarah, geografi, ekonomi asas, makro ekonomi semuanya terangkum dalam sesi ini. Kelas beliau bermula dari pukul 1.30 tengah hari – 5.30 petang. Tetapi tidaklah sepanjang masa beliau sahaja bercakap. Kami menggunakan peluang itu untuk bertanya apa juga soalan antaranya kadar kelahiran, perbezaan pendapat antara generasi muda dan tua, bagaimana Jepun bangkit daripada krisis ekonomi dan banyak lagi. Sangat interaktif dan sangat padat.

Sebelum sesi ini berakhir, aku memberikan ucapan penutup merangkap rumusan dan kemudiannya mempersilakan ketua kami untuk menyampaikan cenderamata kepada Prof. Odano. Mujurlah aku sempat buat teks ringkas nak cakap apa. Aku rasa macam kelam-kabut sikit ucapan tu, tapi masa Musha-san jumpa aku dia cakap very good speech maka aku rasa mereka puas hati la tu 🙂

Usai kelas, kami kemudiannya menaiki tren dan berjalan-jalan sekitar Osaka. Kami ditemani oleh bapa angkat aku (hoi,memandai-mandai!) Nakatani-san. Dia sangat tabah melayan ragam kami yang pelbagai ini. Dia dah tahu dah, kalau nak kumpulkan kami semua hanya keluarkan kamera. Maka dengan cargas kami berkumpul. Aku antara yang rajin inter frame. Ada sekali tu dia nak candid gambar aku dan aku sedar terus terbeku kejap. “Oh, shy….” katanya sengih-sengih. Tapi kemudian tu aku posing juga 🙂 Konsepnya di sini siapa tadah kamera, hulur aje muka. Kan dah kabo tadi handphone tak boleh charging. Aku selalu seloroh ‘kopi o kosong’ dengan dia. Dengan Nakatani-san la kami makan semeja masa makan malam beberapa hari dulu.

Aduh, maaflah gagal lagi mana tempat yang kami pergi sebab aku tak boleh ingat. Secara peribadi aku rasa agak complicated nak ingat nama-nama tempat di sini.

Aku berpeluang makan di KENNY Asia. Kedai ini menjual masakan Malaysia. Jadi aku pesan Nasi Putih, dan Sambal Udang. Wow, sedap! Puas hati makan..harganya tak sampai 600 yen. Shaq pesan teh tarik, dan di sinilah uniknya teh tarik itu kerana dia tarik depan mata kita. Siapa alas lantai dengan suratkhabar! 

Kami kemudiannya naik tren lagi untuk ke Hard Rock Cafe. Tapi aku takde beli apa-apa. Puaslah hati semua sebab hajat untuk check-in di sini tercapai.

Ok, itu sahaja dulu. Aku nak study barang sejam dua lagi. Esok ada kelas bahasa. Punca-punca panik juga tu sebab cikgu tu suka petik-petik nama orang.

P/s: hari ini aku sudah mula berbelanja sebab aku perlukan syiling untuk beli tiket tren dan air dari mesin

Happy 17th Anniversary To Us – Part 2

Ok, sambung balik cerita semalam. Lambat sikit update sebab ada kerja.

Pagi itu kami bangun awal. Tidur pun solid. Not bad juga Hotel Sentral tu. Cadangan asalnya mahu sarapan pagi di hotel sahaja. Bila kami turun ke kafe, staff sana bagitahu pakej percuma kami itu tidak termasuk dengan sarapan pagi. Aku pun tak berharap sangat sebab Hadi macam nak cuba makan roti bakar di Jalan Transfer. Terus kami menghala ke sana sahaja.

Aku tidaklah terlalu lapar. Sekadar pesan satu set roti bakar dan milo ais sahaja. Ok, nota minda…minuman di Penang ini manis-manis belaka. Sebelum Keluargaku Semanis Makarun dan diabetes kerananya, berpada-padalah minum air manis di sini.

Roti bakar ini kategori not bad. Hadi pesan roti canai dan juga roti bakar. Secara peribadi, roti canai di Jalan Argyll jauh lebih sedap kuahnya. Lepas makan, terus kami balik bilik dan berkemas. Hadi merancang untuk bawa aku ke Pulau Pasir Panjang. Pulau itu bersebelahan dengan kem BTN. Dia pernah kursus di sana. Jadi dia positif tempat itu sesuai untuk melepak dan bergambar.

Yup, memang cantik…kami bergambar seadanya dan melepak sebentar. Tak lama sangat pun. Elok kami mahu beransur, ada 2 buah kereta mewah masuk dan melakukan aktiviti sama yang kami buat tadi – bergambar. Ini mesti bekas-bekas pegawai kerajaan juga ni…

Seterusnya kami terus menghala ke Bayan Lepas. Inilah yang amat kami nantikan…Kami akan menginap di Lexis Premier Suites. Memang rezeki kami berdua dapat harga yang logik akal, potongan 50% dan ditambah 10% diskaun oleh Agoda. Memang super berbaloi!

Sepanjang perjalanan kami berpegangan tangan. Bercerita seadanya dan ditemani dengan lagu Halestorm. Itu kira romantik jugalah untuk kami yang memang menantikan percutian berdua sebegini. Apapun, makan tengah hari dahulu. Tidak susah membuat keputusan. Kami hanya memilih kedai yang mana nampak menarik semasa perjalanan. Akhirnya mata kami tertancap di Kedai Mee Rebus Pak Mid. Orang ramai beratur untuk bungkus. Mesti sedap ni, kata aku pada Hadi.

Kami pesan satu mee rebus sotong dan satu mee rebus sotong. Mee rebus tu sedaplah..tapi mee goreng tu ya, ampun…sedap sangat-sangat. Aku hampir tambah lagi satu tapi Hadi minta aku bertenang sebab kami merancang untuk berendam dalam private pool sepanjang hari. Dah alang-alang bayar mahal, jangan rugi tidur aje.

Inilah pertama kali aku duduk di hotel yang ada private pool, memang terasa eksaited belaka. Bilik kami mengadap laut dan ditingkat 21. Sengaja aku request high floor. Pemandangannya mesti cantik.

Masuk aje bilik, longgar lutut. Punyalah cantik! Aku dan Hadi sibuk mengambil gambar untuk simpanan dan rujukan kami untuk percutian akan datang (nampak tu, dah ada planning).

Selain dari private pool, sauna pun ada. Ini kami tak reti guna. Kalau reti pun, takde perasaan nak guna. Bak kata Hadi, “i nak sound check, bukannya sauna” 🙂

Kami banyak mengenang cerita lama, cerita zaman kami susah dahulu dan masih bergelar pelajar sampailah kehidupan kami sekarang. Yang orang nampak yang indah-indah aje. Susah-payah yang kami lalu dahulu tak ramai yang tahu. Aku takkan lupa bila dia cakap, “17 tahun lalu I pilih you untuk jadi teman I, dan sekarang you masih lagi menjadi teman I. Terima kasih atas kesabaran you sepanjang hubungan ini”. Berkaca jugalah mata aku sekejap.

Sudahlah sedih syahdu-syahdu ni, jom terjun kolam!

Kami berendam sampai 6.00 petang! Aku takkan lupakan moment-moment itu semua berlatarbelakangkan lagu Maggie Day, Have I Told You Lately dan Sailing…diikuti alunan lagu Bryan Adams yang melambak-lambak selepas itu. Eh, lain macam pemilihan lagu dia petang itu.

Kemudiannya kami makan malam di Bangkok Tomyam. Ambil set aje senang. Cuma ayam masak kunyit dalam set asal aku tukar dengan padrik sotong. Total semua RM64 termasuk GST 🙂

Malam itu, kami melepak di Sky Lite Bar di rooftop hotel. Hadi sempat mengajak seorang kawannya yang kebetulan duduk di Bayan Lepas untuk lepak dengan kami. Aku memesan Roselle Punch dan cuba untuk bersembang sekali. Tapi memang aku dah super pancit! Aku minta izin melepak dalam bilik dan Hadi terus bersembang dengan kawan dia, Wawa namanya.

Aku naik dan konon-konon nak berendam badak lagi sekali. Air kolam pulak sejuk giler…sudahnya aku terus tidur.

Esoknya selepas berendam lagi sekali (alang-alang bayar mahal), kami daftar keluar hotel dan terus mencari port untuk makan tengah hari. Hari ini kami mahu mencuba Nasi 7 Benua. Namanya aje sudah catchy. Sayangnya perjalanan kami tersangkut kerana kemalangan yang baharu sahaja berlaku. Yang syahdunya, itu sahaja jalan yang perlu dilalui jika mahu ke kedai tersebut. Terus kami tukar rancangan. Patah ke belakang menghala ke Teluk Kumbar.

Tiba-tiba aje aku terperasan satu kedai makan yang pernah kami cuba makan dahulu. Yang aku ingat, ikan bakar dia sedap. Tetapi bila aku tengok lauk-lauk yang berderet, mata aku tidak lepas memandang ayam bakar dan sotong bakar. Terus aku pilih yang itu dan rasanya, sumpah sedap! Memang bahan marinate yang untuk bakar-bakar itu sedap sangat.

Lepas makan, terus pecut balik KL. Aku macam nak ajak Hadi makan lobster bagi menutup acara meraikan anniversary kami ini. Tetapi sebab kami berdua dah kenyang nasi, aku cadangkan kami tunda hari lain sahaja.

Kami sampai di Kota Damansara sekitar pukul 5.30 petang. Takdelah lapar sangat, kenyang sangat pun tidak. Hadi ajak makan ketam! Whaaaaat….mata aku dah bersinar-sinar twilight. Dalam pada tak mahu makan nasi, pesan juga nasi goreng dia yang sedap giler tu. Oh, ya…kali terakhir aku ingat aku makan di sini ialah ketika aku mengandungkan Cahaya Balqis. Punyalah lama tanpa kunjungan lanjut.

Kemudian baharulah kami balik ke Taman Permata untuk ambil anak-anak yang ditinggalkan di sana. Kedatangan kami di sambut oleh Ezzudin. Nampak-nampak aku muka aku, terus minta dukung. Eskandar sudah tidur…tapi kemudian dia terjaga juga bila dengar suara kami. Rindu sangat pada budak berdua ini…

Tapi aku kena adil dengan semua pihak. Aku kena adil dengan suami, anak-anak dan aku kena adil dengan mama dan adik-beradik. Aku kena allocate masa untuk mereka semua. Macam mana caranya kena pandailah aku uruskan. Ada masa aku kena spend masa untuk semua orang serentak. Ada masa aku kena spend masa solid untuk Hadi sahaja. Aku tak akan ubah itu. Aku tak mahu jadi macam perempuan yang bila dah kahwin dan beranak, laki tu dah tak wujud dah. Asyik gambar budak, budak lagi, dia dengan budak dan budak-budak belaka. Dah macam ibu tunggal aku tengok kau ni…

Dalam pada masa bersama entiti di atas, aku terlupa…Aku terlupa aku sebenarnya ada kawan-kawan yang memerlukan aku juga. Aku marah dan kecewa dengan diri aku kerana disebabkan kesibukan yang lain, ada kawan-kawan lain yang aku abaikan. Aku kena kejar balik hubungan yang lama tercicir ini…

Sebagai penutup, aku ucapkan terima kasih kepada Hadi atas masa yang diperuntukkan, pada Mama dan Ameera kerana menjaga anak-anak dan kepada staf-staf di bawah seliaan aku kerana membantu urusan kerja sepanjang aku tiada.

Aku pergi bercuti dengan suami sendiri, janganlah cemburu. Kalau aku cuti dengan laki kau, itu patut sangatlah kalau nak terasa pun…Hubungan kami dan cara menyemarakkannya, itu bergantung kepada komitmen kami berdua. Bukan mudah untuk mempertahankan sesuatu perhubungan terutama kalau sudah mengikat kontrak perkahwinan.

Sebenarnya, kami bersungguh-sungguh mencuba…

Happy 17th Anniversary To Us – Part 1

Jenuh fikir mana nak pergi. Januari lepas kami ke Krabi untuk menyambut hari lahir aku. Nak ke luar Malaysia lagi macam tak cukup rencana dan bajet. Disebabkan kami ada pakej percutiaan 3 hari 2 malam di Pulau Pinang yang belum ditebus, maka Penang seakan pilihan terbaik.

Tahun 2017 ini, genap 17 tahun aku dan Hadi bercinta. Ya, bercinta…Tiap-tiap tahun kami akan raikan ulang tahun percintaan kami. Sejak dari zaman UiTM lagi tradisi ini bermula. Tapi dulu skala student, tidaklah berjalan ke mana-mana. Paling cemerlang makan KFC dengan termengah-mengah menghabiskan Big Gulp 7E aje.

Kami sepatutnya meraikan hari yang bersejarah ini pada bulan Mac, setepatnya pada 14 Mac 2017. Disebabkan kekangan kerja, masa dan faktor hotel, terpaksa dianjakkan sebulan selepas itu. Jadi pada 15 – 18 April yang lalu, kami dipermudahkan untuk menyambutnya berdua sahaja. Terima kasih yang tak terhingga kepada Mama dan Ameera atas jasa baik dan kerjasama menjaga Eskandar Dzulkarnain dan Ezzudin Dzukfikar sepanjang tempoh berkenaan. Perancangan akan datang ialah bercuti bersama-sama mereka pula. Hadi pulak kena tinggal sebab dia susah nak dapat cuti.

Kali terakhir kami ke Penang berdua sekitar 6 tahun lalu. Kalau tak silap aku, zaman itu kami sibuk mencari koleksi drama dalam bentuk DVD. Pasar malam di Ferringhi adalah port terbaik untuk tujuan itu. Sekarang sudah mudah, muat turun sahaja drama apa yang kami mahu.

Kami sampai di Penang pada pukul 5.30 petang, menginap di Hotel Sentral, Georgetown. Aku hampir terkejut badak kejap sebab bila masuk aje Georgetown tu ada satu hotel nama seakan sama, cuma Sentral dieja dengan C. Mujur bukan yang itu…Urusan daftar masuk tiada masalah sangat. Cuma sekali lagi macam nak terkejut badak juga bila bilik tu dia bagi 2 single bed. Aku terus turun balik dan minta tukar bilik. Ok la…selesai semuanya. Penang sangat panas. Jadi kami rehat sebentar dan mungkin kerana keletihan, kami langsung tertidur.

Malam pertama di Penang, kami bercadang untuk makan malam di Ferringhi. Konon-konon nak makan candle light dinner. Punyalah mahal…tak mampu, buat cara tak mampu. Sudahnya kami cari tomyam di kedai-kedai yang harganya lebih logik. Malam ini, tidak terasa sangat untuk layan live band. Memang badan rasa pancit sangat. Kami hanya melepak-lepas sekitar Love Lane, Georgetown – makan aiskrim kelapa dan balik bilik. Hadi layan filem Real Steel dan aku terus tidur…

Esoknya baharulah kami berjalan-jalan sekitar Georgetown. Bila aku sebut jalan, iya memang berjalan kaki. Kereta kami tinggalkan di hotel. Lagipun trafik di sini agak jahanam sesaknya. Apapun sebelum itu, perut kena isi dulu. Aku selalu bagitahu roti canai yang paling lejen di Penang ini sebenarnya ialah Roti Canai Jalan Argyll. Roti ini kena makan dengan kari daging, baharulah ummmmph! Tapi suka aku peringat kat semua termasuk diri aku yang baru kena ni. Kalau nak daging, bagitahu siap-siap berapa ketul nak. Kang dia suka-suki aje pelayan dia bubuh daging penuh pinggan. Pastu masa nak bayar mulalah rasa tak selesa, tak puas hati dan rasa menyesal. Mujurlah sedap..dan aku tak suka berkira dengan rezeki yang aku jamah. Nampaknya Roti Canai Jalan Argyll jatuh carta nombor 2 roti canai paling sedap aku baham. Tempat pertama telah dirampas oleh Roti Canai Bang Nara di Pekan Krabi. Membayangkan kuah dia aje buat aku terliur..Tapi Hadi cakap perbandingan itu tak adil sebab itu roti canai style Melayu.

Selepas itu baharulah kami mencari mural yang selalu nampak orang amik gambar setiap kali mereka ke Penang. Jujurnya aku tak cari semua. Dengan cuaca terik dan kepancitan yang melanda, aku rasa nak balik hotel dan bersejuk-sejuk aje. Aku pun keliru dengan misi percutian ini. Mula-mula dulu kata nak rehat duduk bilik, layan filem dan makan tidur sahaja. Kemudian penuh dengan agenda mencari itu ini pulak. Hadi cakap Penang dah banyak berubah. Dulu takde benda-benda ni semua. Ok la, aku layankan aje.

Aku tahu di Penang ini banyak tempat makan yang sedap dan menarik untuk diteroka. Tapi bukan untuk trip ini. Percutian kami ini lebih relaks dan santai. Takde satu pusat beli belah pun yang kami masuk. Misi makan durian musng king juga kami tangguhkan. Aku ni kalau overdose durian mulalah merana badan seharian. Jadi setiap kali aku jeling durian yang melambak di tengah jalan, Hadi “hep..hep..”kan aku aje.

Ok setakat itu dahulu..Catatan akan datang aku akan cerita pasal pengalaman bermalam di Hotel Lexis Suites pula.

Corat-Coret Yogyakarta : Post Terakhir

prambanan

Rasanya aku sudah ceritakan hampir semua pengalaman aku sepanjang 5 hari 4 malam berada di Yogyakarta. Yogyakarta sangat indah…mengingatkan cerita aku di sana seolah mendesak separuh jiwa aku untuk ke sana lagi – segera. Begitu penangannya…

Catatan terakhir ini lebih ringkas dan santai. Ia adalah cerita-cerita kecil yang tertinggal. Sengaja aku tulis untuk kenangan aku di masa hadapan.

  • Kupat Tahu

Salah satu makanan yang sempat aku cuba di sini ialah Kupat Tahu. Kalau tak silap, kupat ini kita panggil ketupat. Aku mencuba Kupat Tahu Gimbal dalam kurungan Bakwan Udang. Asalnya aku mahu makan nasi ayam sahaja, tetapi nasi ayam sudah habis. Kami sampai di restoran ini selepas balik dari Gunung Merapi. Itupun sebab kak long kawasan suruh pemandu berhenti untuk makan. Nak harapkan pemandu itu, dia sendiri tak tahu nak bawa kami makan di mana.

kupat-1

Rasanya seperti makan soto ayam, tetapi kuahnya berkicap dan rasanya juga macam kuah yong tau foo. Oleh kerana aku sudah lapar gaban, aku makan juga sampai habis. Itupun aku masih rasa lapar. Ingatkan Bakwan Udang tu, adalah seekor dua udang berenang-renang dalam kupat tahu tu. Rupa-rupanya ia tak ubah seperti cucur udang tanpa fizikal udang. Ok sedih..

kupat-3

kupat-2

 

  • Mahasiswa Universitas Gadjah Mada turun ke jalan

Betul-betul di hadapan Monumen Serangan Umum 1 Maret, mahasiswa-mahasiswi ini mengadakan tunjuk perasaan secara aman. Sempena apa, aku tidak pasti. Mungkin situasi ini biasa-biasa sahaja kerana kebanyakan orang yang lalu-lalang di situ macam tidak kisah pun dengan punca mereka turun ke jalanan. Yang tekun memerhati kebanyakannya pelancong luar. Orang ramai lebih sibukkan nak bergambar dengan pelbagai maskot seperti Doraemon, Hulk, Transformer dan lain-lain figura.

mahasiswa

monumen

minumen

 

  • TVRI

Kebetulan lalu, aku ambil kesempatan untuk bergambar di sini. Sayangnya aku tiada kenalan di sini…

tvri

 

  • Sate Klatak

Aku berpeluang mencuba sate klatak, antara makanan yang terkenal di sini. Sate klatak, terutamanya Sate Klatak Pak Pong sentiasa menjadi tumpuan sampaikan aku kena menunggu hampir satu jam untuk mendapatkan 6 cucuk sate klatak.  Restoran Pak Pong terletak di kawasan Bantul. Dua sate klatak, dan satu sate kambing biasa sahaja yang dipesan. Ingatkan tak cukuplah, rupanya lebih daripada cukup kerana daging yang dicucuk pada jeriji  bersaiz agak besar.

Sate kambing biasa, dimakan dengan kicap. Menurut pemandu teksi yang membawa aku ke sini, yang aku minta makan bersama-sama aku di sini, sate kalau makan dengan kicap maknanya sate jawalah tu. Kalau dimakan dengan kuah kacang, itu sate Madura ataupun sate Minang. Memang jauhlah imaginasi aku sate makan dengan kicap. Sate klatak pula dimakan seolah macam sup – aku tak makan, aku perhati sahaja pemandu itu makan. Kak long kawasan pun akal dia…punyalah dia tak lalu nak makan dia sedekahkan dekat pinggan aku. Ada sekali gigit tu, aku rasa pelik semacam. Eh, bukan daging ni..rupanya organ semacam hati kot..Entah organ-organ kambing ni seram aku memikirkannya.

It took me almost 6 hours to wash away the after taste. Sumpah tak tipu. Memang cukuplah sekali Jay Jay.

pak-bong

klatak

Gambar close-up takde sebab pencahayaan di sini sangat suram. Dan aku pun tak pasti kenapa aku tak ambil gambar sate ni…

Foto carian Google

 

  • Bilik Air

Ok, tajuk nampak remeh, tapi ceritanya aku suka. Boleh dikatakan semua bilik air di kawasan Merapi disediakan satu bekas duit. Kalau kita gunakan bilik air tu, silalah bayar Rp2000. Tiada siapa jaga pintu pun. Ini memang antara engkau dengan Tuhan ajelah tahap kejujurannya. Yang paling utama, walaupun tandas ini tiada siapa yang jaga, ia sangat bersih. Aku sangat hargai tandas yang bersih kerana itu membuatkan kita rasa selesa dan yakin bila berada di dalamnya.


Rasanya itu sahaja catatan pengalaman aku sepanjang berada di Yogyakarta. Memang betul lirik ini “terhanyut aku akan nostalgi, saat kita sering luangkan waktu, nikmati bersama suasana Jogja…”.

Tidak lupa, “izinkanlah aku untuk selalu pulang lagi, bila hati mulai sepi tanpa terobati”. Aku rindukan Kota Yogyakarta dan warganya yang ramah bersahabat..

pose

Hari 4 Yogyakarta : Ohai, Gunung Merapi!

gunung-merapi

Permulaan pagi ini sedikit huru-hara. Aku berjanji dengan pemandu tidaklah seawal semalam. Hari ini aku merancang untuk bergerak ke Gunung Merapi pukul 8.00 pagi. Agen semalam meminta aku menambah kos sewaan sebab aku cakap aku mahu 3 kawan aku ikut sama. Ini memang mintaklah. Aku sewa kereta bayar full, walaupun naik seorang. Kalau aku nak tambah geng untuk ikut sama, janganlah nak cekadak macam-macam. Nak ambil, tak mahu sudah. Sudahnya dia setuju juga sebelum ada yang bertukar menjadi hijau jingga dan kelabu asap. Lagi pula aku belum bayar lagi sewaan kereta untuk hari ini. Jadi aku tak rasa apa sangat sebab banyak lagi agen lain yang lebih semenggah daripada yang satu ni. Jadi, kalau anda mahu menyewa apa-apa kenderaan atau pakej, jangan bayar langsai. Bayar hari demi hari mengikut servis yang kita ambil. Ini lebih selamat. Biasalah manusia, apa agama apa bangsa sekalipun kita tak boleh baca hati nuraninya.

Hari ini akhirnya aku berpeluang merasa nasi goreng yang baunya sungguh aduhai aduhai itu. Sumpah sedap. Sempat aku makan sementara menanti adik berdua yang datang ke lokasi pertemuan sedikit lambat. Selain Amirul dan Hakim, trip hari ini turut disertai oleh seorang rakan sepejabat yang kebetulan ada di sana iaitu kak Roziah Naam a.k.a kak long kawasan. Tak semena-mena aku mendapat anugerah kak ngah kawasan juga.

Kehadirannya kak long kawasan penuh misteri. Sampai sekarang dia enggan mendedahkan dengan siapa dia berjimba-jimbaan di Kota Yogyakarta. Tahu-tahu sahaja dia beritahu dia ada di sini, agak jauh juga dari hotel tempat aku menginap. Disebabkan rakan-rakan beliau hari ini akan ke Bandung, maka dia sudi mengikut aku dan merendahkan sedikit sewaan jip di Gunung Merapi nanti. Ini yang lebih penting sebenarnya sebab duit merah aku tinggal beberapa helai sahaja lagi.

basecamp

Pemandu hari ini bukan pemandu semalam. Pemandu hari ini serba tak tahu. Tak tahu tempat makan mana yang best, tak tahu itu, tak tahu ini sampaikan aku lebih suka tanya diri aku daripada tanya dia. Mujurlah aku sudah sarapan sebab dia memang langsung tak arif mana nak bawa kami untuk sarapan pagi.

Perjalanan ke Merapi mengambil masa lebih kurang satu jam. Sama juga ceritanya seperti hendak ke Borobudur. Trafik memainkan peranan yang sangat penting dalam menentukan anggaran durasi perjalanan. Semakin menghampiri Merapi, semakin teruja pula aku rasa. Lebih-lebih lagi bila berselisih dengan jip lain yang baharu balik dari trip.

Kami memilih pakej yang paling mahal sekali, harganya Rp600,000. Pakej ini boleh dikatakan meliputi semua pakej-pakej lain yang ditawarkan, cuma tiada sunrise dengan jip masuk sungai. Itu tak penting sangat pun. Pakej ini dijangkakan memakan masa antara 3 – 5 jam. Sebelum aku ke sini, aku membayangkan aku akan naik ke Gunung Merapi itu sendiri. Takde maknanya…kami hanya lalu kira-kira 4 kilometer dari Gunung Merapi. Cuaca ketika aku sampai sangat baik. Cuma awan tebal menutup sedikit permukaan Gunung Merapi. Sepanjang separuh hari di sini, adalah lebih kurang 10 keping sahaja gambar yang aku ambil dengan menggunakan handphone aku sendiri. Yang lain-lain aku rembat daripada 3 orang yang tadi itu. Satu kerana handphone mereka jenama epal, satu lagi kerana seorang lagi tu baharu membeli selfie-stick katanya. Jadi kak ngah kawasan tumpang-tumpang ajelah berfoto…bijakkan beta? 🙂

Perjalanan meneroka misteri Merapi ini penuh dengan alunan, lantunan dan gegaran. Aku nasihatkan janganlah makan sampai kenyang bentak. Soheh jiwa raga anda akan menderita. Debu dan pasir memang akan sentiasa mengiringi perjalanan di sini. Jangan risau, face-mask akan dibekalkan bersama. Just enjoy the ride dan bersyukurlah kerana tempat kita terpelihara daripada bencana seperti yang menimpa penduduk-penduduk di sini.

merapi

 

Muzium Mini

Di sini kita akan dapat melihat sisa-sisa kesan letusan Gunung Merapi yang kali terakhir meletus pada 2010. Daripada pinggan mangkuk, motorsikal, Al-Quran dan tulang-temulang ternakan, semuanya dipamerkan di sini. Aku sedikit hiba melihatkan still photo wajah-wajah penduduk di sini yang penuh dengan pelbagai emosi. Memang tak dapat hendak dibayangkan kalau aku berhadapan dengan situasi yang sama. Kerana itu, disamping rasa simpati dan empati yang ada, aku lebih rasa bersyukur.

muzium4

muzium-1

muzium3

muzium-2

muzium-5

muzium

 

Batu Alien

Selepas letusan Merapi pada 5 November 2010, Batu Alien ini tiba-tiba muncul di sini, di Kampung Jambu. Ia dinamakan batu alien kerana batu ini ‘berwajah’ dan jika diteliti, ia mempunyai mata, hidung dan mulut. Lantaran itu, ia dinamakan batu alien. Tetapi menurut cerita lain, penduduk tempatan mengatakan batu ini adalah batu ‘alihan’ dalam bahasa Jawa. Dalam bahasa lain yang lebih jelas, batu ini adalah batu daripada Gunung Merapi yang terdampar sejauh 7 kilometer ke Kampung Jambu. merapi-alien

Ada juga yang mengatakan terdapat penampakan wajah singa pada batu ini. Tapi itu aku tidaklah pula nampak dan tidak diterangkan oleh pemandu yang membawa kami ke sana. Cuma pada gambar yang aku ambil di bawah ini, macam-macam rupa yang kita boleh nampak. Aku nampak Uruk-Hai, Shrek, kepala kerbau, naga dan lain-lain objek. Imaginasi aku memang dasyat ya, tuan puan semua. Ini semua adalah mainan minda dan terpulanglah kepada diri sendiri. Macam kita nampak awan..macam-macam rupa boleh interpretasikan.

alieni

 

Bunker Kaliadem

Bunker ini adalah tempat untuk berlindung – iya, memanglah bunker untuk berlindung. Sebenarnya catatan aku tulis padam balik, tulis padam balik banyaknya di sini. Aku tak tahu nak terangkan apa benda bunker ini, fungsinya dan apa yang ada dalam bunker ini. Ia sangat gelap. Sampaikan lampu suluh yang aku pasang seolah tiada fungsi langsung di sini.

Apa yang boleh aku ceritakan ialah dalam bunker ini sangat gelap. Aku rasa seolah-olah ada sebiji batu besar / pangkin batu di dalamnya. Ketika aku mahu berjalan ke arah yang lebih dalam, aku hampir tergelongsor kerana jalannya sedikit licin. Terus aku minta Hakim dan Amirul terus keluar dan naik ke atas. Masa ini aku tidaklah rasa seram menggila, tapi adalah sedikit rasa cuak. Itu aku tidak nafi. Aku sebenarnya nak tahu lanskap dalam bunker ini. Adakah seperti Lobang Jepang di Padang?

Ketika letusan Merapi yang lalu, dua sukarelawan ditemui mati terkena awan panas atau “Wedhus Gembel”. Salah seorangnya ditemui mati di dalam bilik air. Kerana itu aku mahu lihat keadaan dalam bunker ini. Di mana bilik airnya, di mana ruang sembunyinya dan lain-lain.

bunker

Tempat ini angker. Menurut cerita, ada yang terdengar bunyi tangisan pada waktu malam. Entahlah…itu cerita mereka dan terpulang kita untuk percaya atau tidak. Pada aku sebaik sahaja aku hampir tergelongsor aku sudah rasa itu adalah amaran untuk aku berhenti di situ. Kerana itu aku dan 2 adik-adik tadi kemudiannya hanya duduk di luar dan menunggu kak long kawasan sibuk berfoto sambil ditemani alunan biola gesekan seorang wanita Inggeris.

Di sini kami berhenti agak lama. Sempatlah minum air, buang air dan merehatkan badan seketika. Air botol isotonik tu, 2 botol aku togok. Panas gila di sini.

kaliadem-rest

 

Makam Mbah Maridjan

Mbah Maridjan ialah juru kunci Gunung Merapi. Kesetiaan Mbah Maridjan sangat kuat kepada Merapi sampaikan dia enggan meninggalkan rumahnya di Kinahrejo walaupun 3 amaran telah dikeluarkan oleh pemerintah. Dia meninggal dunia dalam keadaan bersujud ketika sedang menunaikan solat Maghrib kerana terkena awan panas. Untuk membaca dengan lebih teliti teori berkenaan letusan Merapi, kaitannya dengan Mbah Maridjan dan lain-lain, silalah lawati laman ini. Apapun baca sahaja dahulu. Percaya atau tidak, terpulang kebijaksanaan anda untuk mencerna penulisan itu. Secara peribadi aku juga mempunyai pendapat sendiri tentang peristiwa ini. Tetapi memang tidak sesuai untuk ditulis.

jasad-mbah-maridjan-bersujud-2

mbah

mbah2

mbah3


 

Setakat itu sahajalah pengembaraan aku ke Merapi. Ada satu dua tempat yang kami pergi, tetapi tidak aku senaraikan. Ia lebih kepada tempat untuk bergambar berlatarbelakangkan Gunung Merapi sahaja. Kalau komunikasi kita dengan pemandu baik, maka pemandu akan membawa kita ke tempat-tempat untuk berfoto yang cantik-cantik belaka.

Nasib kami baik..pemandu bukan sahaja sangat membantu dengan cerita-cerita peristiwa Merapi, dia juga handal mengambil gambar. Banyak pose-pose yang dia ambil membuatkan aku rasa bukan setakat hendak melompat NSYNC, nak jadi Harry Potter pun ada. Tapi itu akan aku kongsikan di FB.

Rasanya cukup sampai sini dahulu. Nantikan catatan terakhir esok 🙂

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...