Temu Duga : “Sebenarnya Hanya Formaliti”

 

Selamat berhujung minggu. Drama sebabak ini berkaitan dengan temu duga. Selamat membaca sambil minum segelas neskepe panas. Semoga tak tumpah kena kat kibod tuan dan puan.

Panel : Terima kasih atas kesudian hadir ke sesi temu duga ini. Sebelum bermula, saya mahu kamu semua berlapang dada dan bersyukur kerana Malaysia masih aman. Kami sebenarnya sudah mempunyai calon untuk mengisi kekosongan yang ada. Ini sebenarnya hanyalah satu formaliti semata-mata. Jadi janganlah berkecil hati sekiranya tuan dan puan tidak ditawarkan kerja ini nanti.

Dalam 100 orang, 15 sudah tinggalkan premis tempat temu duga berlangsung. Aku masih duduk mengukir senyum ikhlas tapi jauh. Kalau tak sebab menjaga imej dan kesucian jiwa, sudah lama aku gunakan twitter untuk mengutuk panel yang berucap seperti mengutuk Israel menyerang Gaza.

Jadi acara berlangsung seperti yang telah disuratkan. Giliran pun tiba. Panel mengulang kembali perkara yang sama dan aku tetap tersenyum menghormati beliau yang sebenarnya terikat dengan dialog nukilan penulis-penulis skrip jajahan takluk dewata yang ampuh berselirat kabel warna hijau, merah dan kuning.

 

 

Panel : Jadi Puan maklum ini hanyalah formaliti sahaja.

Aku : Saya maklum. Saya akan memberikan kerjasama sepenuhnya pada tuan untuk menjayakan formaliti ini. Memang hobi saya menghadiri interview sebenarnya.

Panel : Jadi boleh tak Puan ceritakan pengalaman dan kehebatan Puan supaya saya boleh berpura-pura berminat dan berpura-pura mengambil nota?

Aku : Boleh, tiada masalah. Saya memang gemar mencanangkan kehandalan saya dan pengalaman saya yang menggunung itu. Itu belum masuk sijil-sijil penghargaan oleh menteri itu, KP ini dan sijil pendidikan yang saya terima memandangkan saya terlebih yakin pula saya layak untuk kerja yang ditawarkan.

Panel : Jadi apa pendapat Puan tentang sistem itu dan ini untuk penambahbaikan perkhidmatan dan bla bla bla untuk menambah pendapatan berkapita bla bla bla haaaark tuuih?

Aku : Baguuuus….baguuss baguuus kipas kebas bagus setuju belaka haaar tuuih jugak.

Panel : Jadi ada cadangan utk memperbaiki imej sarikat di mata dunia dan di bontot Marikh?

Aku : Ada…teruskan amalan sebegini. Formaliti ini bagus. Ia langsung tidak membazirkan masa dan duit calon yang hadir. Siapa cakap macam tu memang dia bodoh dan patutlah tiada dalam formaliti ni. Duit yang mereka keluarkan itulah dijana untuk pertumbuhan ekonomi negara dengan menuang petrol ke lokasi ini, membayar tol walaupun terpaksa bersesak-sesak. Mereka tak berfikiran positif..Mereka tidak percaya pada kuasa tuhan dan kuasa dragon ball yang ada 7 bijik semuanya.

Panel tersenyum mendengar jawapan aku yang jujur, yakin dan tepat ke sasaran. Jauh disudut hati mereka merintih kerana menjadi sebahagian yang terlibat melaksanakan formaliti itu. Kalau boleh, mereka hendak berhenti kerja dan berikan jawatan mereka pada aku. Orang macam aku ini dilepaskan dengan formaliti juga.

Bersilatlah kami mengikut formaliti. Ada yang 5 minit. Ada yang 15 minit. Ada juga yang 30 minit. Yang 30 minit tu konfiden nak mamp** akan dapat kerja yang ditawarkan.

****

Balik aje dari temu duga itu, aku terus ke Yamaha Muzik dan membeli satu set drum, satu gitar bass dan satu gitar lead. Aku sebagai vokalis dan pemain ukulele, suami bermain drum, Eskandar dan Ezzudin main gitar dan kami jamming lagu Five Little Monkey. Kumpulan ini dinamakan ‘The Formality….’

 

Kak, Nak Beli Tudung?

Jawapan standard pada peniaga online yang sesuka kicap mengetagged aku cukup mudah. Tak kisahlah menjual tudung, produk kecantikan dan insurans.”Saya hanya mahu beli kalau awak jual anak dengan mercun aje. Yang lain saya tak mahu”.

Akhir-akhir ini aku sering disapa sang penjual tudung/shawl/hijab apa juga seangkatan dengannya. Aku manusia mahu yang mudah sebenarnya. Mudah dalam erti kata, sarung sahaja – siap! Tidak perlu langkah satu sampai sembilan, satu sampai lapan atau berlangkah-langkah. Takde kuasa dowh..

Secara jujur manalah aku reti nak membungkus kepala dengan pelbagai gerak kerja yang dinyatakan.

Pernah aku bertanya, Ya, habibi,adakah dengan tidak ‘in’gaya tudung yang saya kenakan membuatkan saya kurang wanita? “Tidak, sayangku…kamu berpakaianlah asalkan kamu selesa. Saya pun rimas dengan tudung lilit-litit ni. Kamu tetap cantik di mata, hati dan jiwaku..” (Penambahan dialog berlaku kerana aku suka exejeret kecintaan yang ada).

Maka pada suatu senja rembang tiba-tiba diri aku berada di satu kawasan jualan penghabisan stok tudung entah apa tajuknya di Seksyen 7. Murah-murah kata mereka yang pernah berbelanja di sana. Hmmm…murah korang dengan murah aku sangat subjektif.

Setiap laluan jualan aku lalui sepintas lalu. Pandang aje, pegang tidak. Bermacam-macam saiz dan beraneka corak. Cantiklah juga, tapi sekali lagi cantik aku dengan cantik orang sangat subjektif. Entah macam mana nak melilit-lilit rumit sangat nampaknya. Tidak cukup dengan poster langkah 1 sampai sembilan, ada pulak tayangan video. Aku perhati dari posisi sedia ada. Huh, tak membantu.

Aku cuba google pula cara-cara memakai shawl yang khabarnya mudah…mudah aje. Pendek kata semuanya mudahlah.

Langkah 1 - 10
Langkah 1 – 10

 

Errr…ok. Banyak sangat langkahnya. Aku konfius. Mungkin boleh kurangkan langkah.

Langkah 1 - 9
Langkah 1 – 9

 

Pun tak membantu. Aku cari lagi kalau ada yang lebih mudah.

Langkah 1 - 8
Langkah 1 – 8

 

Hmmm…masih banyak. Mari kurangkan lagi langkah yang ada.

Langkah 1 - 7
Langkah 1 – 7

 

Alahai, kak Benny memang tak reti la. Mari kurangkan lagi…

Langkah 1 - 6
Langkah 1 – 6

 

Kurangkan lagi…

Langkah 1 - 5
Langkah 1 – 5

 

Kurangkan lagi..

Langkah 1 - 4
Langkah 1 – 4

 

Dan lagi…

Langkah 1 - 3
Langkah 1 – 3

 

Ish…gini ajelah. Aku jenis yang sarung dan siap! Takde jarum peniti, takde keronsang 2 ke 3 unit dan bunga-bungaan segonggong di atasnya. Memang mudah. Kau boleh kata aku tak bergaya, neraka kau boleh kata aku pemalas. Nyatanya aku selesa :)

Simple dan tidak membahayakan anak tanpa jarum-jaruman.
Simple dan tidak membahayakan anak tanpa jarum-jaruman.

Hari-Hari Mandom Sang Pelajar :(

worth it

 

Nak tak nak aku gunakan juga baris pertama lagu rasmi AF. Tapi aku memetik tang ‘Bukan mudah…’ itu aje.

Sebabnya memang bukan mudah untuk menjadi seorang pelajar sepenuh masa dan berkerja juga sepenuh masa. Aku bersilambam dengan masa dan kekangan-kekangan lain. Itu belum masuk tanggungjawab dalam hubungan kekeluargaan dan lurutan sosial duniawi yang kadangkala perlu dilampiaskan juga untuk menjadikan kita manusia yang mampu menseimbangkan tuntas kehendak dan keperluan. Lagi pula aku yang pilih jalan ini.

Tidaklah menyesali apa yang aku telah tetapkan untuk aku capai. Sesungguhnya tidak. Aku berjanji pada diri sendiri untuk menjadi manusia bermatlamat hampir 6 tahun yang lepas. Aku bangga dengan pencapaian-pencapaian yang pada aku cukup tinggi (pada orang lain mungkin biasa-biasa sahaja) yang berjaya aku gariskan dari deretan senarai-senarai yang aku catatkan. Itu pun ada banyak lagi yang belum tercapai, yang aku sedaya upaya cuba untuk digariskan.. Berilah diri ini sedikit masa…tercapai juga satu hari nanti.

Tapi Isnin minggu lepas memang mandom. Aku mula mempersoalkan rasional aku buat semua ini. Kolokium yang memang itu sebenar-benar tujuannya membuat aku sentap dan menang wang besar. Komen-komen penilai buat aku rasa langit macam nak runtuh. Tapi aku tegak berdiri juga disebabkan aku perlu tahu kedudukan aku di mana. Aku memang wajar salahkan diri sendiri dengan pengurusan masa yang serupa gampang ini. Oh, itu pertama kali aku menangis dalam perjalanan aku selangkah ke alam PhD. Lantas aku nekad untuk menjadikan itu kali terakhir airmata duyung aku dibazirkan atas kekhilafan aku juga.

Semalam aku bertemu SV. Kami berbincang seadanya tentang matlamat dan hala tuju. Lepas itu baharu aku nampak sedikit cahaya, walaupun ia hanyalah cahaya matahari yang sedikit suram sebab bumi Shah Alam kemudiannya hujan lebat selepas pertemuan itu berakhir. Baharulah aku boleh bernafas lega. Yang penting tetapkan matlamat dan cuba capai. Dan bukan itu sahaja yang menjadikan minggu aku mandom sebenarnya….

Bersambung…

Lipan Jahat

Mula-mula aku dengan konfiden ingatkan gigitan ular
Mula-mula aku dengan konfiden ingatkan gigitan ular

 

Itu adalah pengalaman pertama aku digigit lipan. Bara atau tidak, wallahualam. Tapi sakitnya memang membuatkan aku mengongoi-ngongoi semalaman. Siapa yang pernah cakap ‘kerana cinta aku sanggup redah lautan api’ kepada boifren yang tak tentu jadi laki memang patut kena sedas dengan lipan ni. Kemudian kalau kenyataan cinta kau tak berubah makanya memang kebal engkau ni!

Kisahnya begini….

Malam itu kami bermalam di rumah mertua. Sekitar pukul 2.30 pagi begitu, kala aku sendiri sedang lena-lena ayam. Mimpi pun tak berapa memberangsangkan. Tiba-tiba aku tersentap, tangan terasa bisa dan perasaan seolah digigit/dipatuk kuat melanda. Aku bingkas bangun dan kejutkan Hadi, minta dia buka lampu. Tangan terasa berdarah dan bisa mula menjalar. Serentak aku menyelongkar tempat tidur dan cuba mencari pemangsa yang bertanggungjawab. Tak jumpa!

Aku tunjukkan kesan gigitan pada Hadi. ‘Lipas ni..’ kata beliau separa terpisat-pisat. Aku tak puas hati. Jujur aku cakap, aku rasa macam kena patuk ular! Aku mulai tak sedap hati. Aku risaukan Eskandar yang masih tidur, takut-takut perkara yang sama terkena pada dia.

Hadi ajak tidur balik. Aku tahu dia mengantuk, tapi aku sudah dibayangi perasaan yang pelbagai. Hadi suruh sapu minyak hangat. Langsung tak mengubah apa-apa. Tambah sakit adalah. Dalam setengah jam selepas itu memang aku dah tak boleh tahan. Aku dah teresak-esak kat ruang tamu rumah. Hadi sudah kejutkan mak dan abah manakala adik-adik yang lain ada yang terjaga dari tidur sebab kecoh-kecoh di luar.

Tangan makin sakit, makin bengkak. Eskandar kami keluarkan dari bilik, biar dia tidur di ruang tamu sahaja. Kepada adik Hadi yang terjaga, kami minta jagakan Eskandar sebentar sementara kami mencari klinik 24 jam. Mujur jumpa di Cheng. Kenalah suntik sedas. Masa nak suntik tu, doktor siap cakap, ‘tahan ya Puan, sakit sikit ni’ tapi apapun aku tak rasa. Rasa sakit kena gigit tu lebih dominan.

Ini surut sikit. sebelumnya lebih besar dan gebu
Ini surut sikit. sebelumnya lebih besar dan gebu

 

Balik dari klinik, Hadi terus lelap. Kesian dia, entah berapa kali aku minta maaf sebab susahkan dia subuh-subuh begitu. Aku sendiri sudah tak boleh tidur. Nak tidur di lantai, memang badan tak mampu dah. Makin berat ni cepat sakit belakang. Sudahnya aku tidur duduk di sofa. Tak lena sangat, dan leher sakit serupa zirafah. Tangan pula makin bengkak dan sembab. Mujur tak biru. Ada yang cakap mungkin kena gigit labah-labah ni. Dalam hati aku mengharap gigitan labah-labah ini datang dengan sedikit super power juga. Juga aku mengharapkan diberi petunjuk pemangsa apakah yang mengokak tangan ini…Itu banyak kali aku sebutkan dalam hati. Berilah petunjuk..berilah petunjuk.

Petang sebelum balik KL, adik ipar tunjukkan bangkai seekor lipan. Lagak Grissom, aku menyukat saiz lipan dan diameter gigi lipan. Nyatanya berpadanan dengan bekas pada tangan. Handal bukan…tanpa makmal dan gajet-gajet aku sudah selesaikan satu misteri.

Lipan jahat...
Lipan jahat…

 

Apa pun aku bersyukur sebab aku yang kena…bukan Hadi, bukan Eskandar. Itu juga pengorbanan. Itu jelas cinta :)

Media & Typo

Kembar terima jenazah..Lucu dowh! Benda kelakar kalau tak gelak wayar putus tu…

 

Kecoh jugalah hujung minggu aku yang lampau. Itu semua gara-gara kesilapan ejaan yang berlaku. Aku mengambil pendekatan diam. Diam bukan sebab dosa itu berlaku di tempat aku mencari rezeki. Aku selesa diam sebab aku bersyukur bukan aib aku yang dibuka dan menjadi viral sehebat rotavirus!

Naik kapal pun boleh menimbulkan perasaan seram pada yang tak biasa

 

Memang kesalahan ejaan ini lazim. Tahniah jadi takziah…atau kekurangan abjad menjadikan makna lain, sebagai contoh seimbang, ‘i’ hilang jadi sembang. Ia juga berlaku pada media antarabangsa. Contoh mudah, drums set yang ditaip ‘drugs set’. Ia sudah membawa makna yang lain. Selalunya konotasi negatif yang membuatkan khalayak cenderung mendebatkannya.

drugs vs drums
Drugs vs Drums

 

Aku lebih senang membaca komen manusia-manusia maksum yang zaman kanak-kanaknya handal spelling bee. “Ijazah dan jenazah tu jauh dowh”… Ini kerana manusia seperti ini soheh-soheh mempunyai pendapat yang kebal yang mana mereka serba-serbi tahu..serba-serbi tak pernah buat silap. Kalau difikirkan, bersyukurlah kesilapan yang kita lakukan tidak disedari manusia tetapi Allah dan malaikat yang mencatat rekod kekal nampak semua itu. Jadi sebagai manusia yang serba-serbi tidak sempurna, gelaklah dan kongsikan semua itu untuk mendapatkan ‘Like’ yang banyak dalam kalangan rakan-rakan anda.

(Aku beranggapan pegawai itu sangat komited semasa membuat liputan MH 17 sampai kukuh amat memorinya di situ. Tak perlu nak justify kenapa kesalahan berlaku. Benda dah jadi pun..)

Parlimen mana?
Parlimen mana?
Hmmmm….

 

Betul….kesalahan seperti itu tidak sepatutnya berlaku.

Betul…ia adalah human error dan lumrah (pernah satu drama melayu aku tengok dialog yang ditutur ialah RUMLAH).

Lebih betul, tegur secara berhemah. Mengaitkan kesalahan dengan unsur-unsur politik, pemberian bonus dan pemecatan memang sengal!

p.s: penyanyi pun kadang-kadang lupa lirik dan salah tempo..apadahal

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...