Hitchhiking, Anyone?

memetic_hitchhiking

Jika anda mengembara ke luar negara, beranikah mengambil risiko menumpang kenderaan orang lain untuk ke sesuatu destinasi? Tidak kisahlah sama ada ia tindakan penjimatan atau peluang untuk mengenali orang tempatan. Persoalannya masih, beranikah anda memperjudikan keselamatan diri di tempat orang?

Begitu juga jika kenderaan anda ditahan oleh pelancong atau orang yang tidak dikenali, beranikah anda menumpangkannya? Tidak kisahlah sama ada dia akan membayar sebahagian kos pengangkutan atau anda sendiri mahu mendengar pengalaman dia mengembara? Persoalannya masih beranikah anda memperjudikan keselamatan diri (dan keluarga) dengan menumpangkan orang itu?

Dunia punya seribu satu cerita dan seribu satu pengalaman. Selain membaca pengalaman orang, mencari pengalaman sendiri itu lebih bermakna dan memberi impak diri sendiri dan orang lain, jika disebarkan. Itulah yang aku rasa bersandarkan pengalaman yang aku dan keluarga lalui Ahad lalu.

Cerita ini bermula dengan kisah nak pergi Cameron Higlands tapi tak jadi dalam catatan terdahulu. Sabtu lalu, kehidupan aku bermula seawal 7.00 pagi dan semuanya selesai aman damai dan tenteram. Anak-anak tidak meragam, rumah sudah siap kemas malah kain baju juga sudah siap berbasuh. Jadi bila Hadi tanya nak buat apa hari ini, aku terus cakap “dapat makan strawberi cicah cokelat dan bermalas-malasan pun best juga” tanpa membawa maksud bawaklah ai pergi Cameron Highlands sayang oi..

“Ok, yu siaplah. Kemas barang-barang. Mungkin kita lepak sehari di sana” kata Hadi dengan senyuman yang sangat manis. Mata aku pula sudah bersinar-sinar macam Dragon Ball.

Dipendekkan cerita, ia adalah satu percutian singkat yang menggembirakan semua pihak. Aku gembira ria sebab dapat strawberi RM10 bersalut cokelat dan sebungkus sweet potato. Anak-anak pula gembira ria berlari-lari di taman permainan Tanah Rata sampaikan Eskandar boleh bantai tido straight dari pukul 9.00 malam sampai 6.30 pagi tanpa terjaga. Ezzudin pulak 2 kali jatuh katil..itu memang tido mcm helikopter 🙂

Esoknya pukul 9.30 pagi, kami daftar keluar dari penginapan bilik keluarga berharga RM120 semalam dan terus ke Kea Farm. Hanya Hadi dan Eskandar keluar membeli-belah sementara aku dan Ezzudin melayan Super Wings dalam kereta. Kami balik ikut jalan ke Tapah.

Di sinilah kisahnya bermula..

Hitchhiking_e4c51a_2796392

Kereta kami ditahan oleh seorang pelancong backpacker. Mungkin kerana dia seorang diri dan pelancong luar negara, Hadi berhenti dan tanya dia mahu ke mana.

“Kuala Lumpur”

Ok get in…Dia duduk di belakang dengan Ezzudin. Sekali pandang mamat ni mukanya sebijik macam abang Danerys Targaryen, Visery Targaryen. Cuma dia pakai cermin mata dan ada jambang. Mungkin sebab dia nampak “bersih” maka kami tak kisah untuk menumpangkannya sementelah kami menuju ke destinasi yang sama.

Tapi jujur aku cakap, masa aku dah setuju untuk tumpangkan dia, mulalah dalam hati aku berkata, buatnya dia bawak dadah, naya kita.

Dia kemudian memperkenalkan dirinya. Namanya Julien, berumur 24 tahun dan bakal menjejak 25 tahun dalam beberapa bulan lagi. Julien berasal dari Perancis. Aku hampir pasti dia memperkenalkan dirinya sebagai seorang traveler writer. Yang mengadanya, alang-alang Julien tu orang Perancis, aku pun mulalah speaking France barang 5-6 line sebab lama tak bercakap hehehe…Dia agak terkagum di situ sebab aku cakap aku belajar pun tak lama, tapi bolehlah setakat sembang basic.

1461a456a622e44d52e60627f6e8537a

Kami bersembang tentang macam-macam topik. Tentang bercuti ke negara luar, tentang politik, tentang sistem pendidikan dan tentang hitchiking. Menurut Julien, hitchhiking di negara Eropah lebih mencabar berbanding negara Asia. Orang Asia lebih membantu dan mesra berbanding orang Eropah. Apapun, nasib aje semua ni. Beggars can’t choose..

Perbualan dalam bahasa inggeris itu banyaknya antara Hadi dan Julien. Dalam masa yang sama, aku mula mengenali sisi lain Hadi yang aku tidak pernah nampak sebelum ini. Terasa betapa beruntungnya aku menjadi isteri dia 🙂

Masa kami bersembang pasal bercuti, memang aku terasa betapa aku rindukan saat-saat aku bercuti dengan Hadi sebelum kami mendapat cahaya mata.  7 tahun terasa pantas berlalu. Sebenarnya kami berdua memang perlukan masa untuk diri sendiri dan merapatkan hubungan aku dengan Hadi. Insyaallah..bulan November ini akan terlunas juga semua ini. Aku sangat rindukan pengalaman berada di negara orang, rindukan masakan Thailand yang asli dan juga suasana baharu yang bakal kami terokai.

Julien memang pengembara yang kental. Sebelum ke Malaysia, dia sudah 2 minggu berada di Siam Reap, Bangkok, Malaysia dan bakal ke Singapura, Indonesia dan negara-negara lain yang dia rasa dia mahu pergi. Tiada itenary, tiada kawan. Di mana dia rasa nak pergi, di situlah dia sampai. Kalau tak disebabkan kami membawa anak-anak, mahu sahaja aku dan Hadi bawa dia berjalan-jalan di Kuala Lumpur dan menikmati keindahan malam di Bukit Bintang.

Dia kemudiannya kami turunkan di KLCC. Ucapan terima kasih sesungguhnya dilafazkan atas kesudian kami menumpangkannya. Hadi sempat menulis beberapa tempat menarik untuk dia pergi sepanjang berada di Kuala Lumpur. Sayangnya aku tak sempat untuk bergambar kenangan dengan Julien. Ezzudin muntah 2 kali dalam perjalanan balik. Pakaian aku agak tidak sesuai untuk bergambar kala itu.

Apa pun, aku harap Julien selamat sentiasa dalam pengembaraannya. Ingatlah pesanan Hadi, stay away from drugs 🙂

Tak Cukup Duit Nak Kahwin!

8854093008762

Aduhai penuh newsfeed dan timeline segala media sosial yang aku ada. Semuanya berkongsi video pergaduhan dan keratan akhbar pasangan yang bergaduh di masjid. Lahai, di Pantai Dalam pulak tu…

Kisahnya…wang hantaran yang dijanjikan tak cukup. Di era GST ni mintaknya 15k dan lelaki itu pula kerjanya hanya pengawal keselamatan.

Penuhlah komen dengan pendapat peguam-peguam maya yang bahagia rumah tangganya, yang bakal berkahwin, yang bercerai kahwin balik dan melengkapi semua populasi yang ada.

Aku…komen tidak, share pun tidak. Aku tak tahu hujung pangkal. Pihak lelaki ada ceritanya. Samalah pihak perempuan pun. Yang sedihnya bergaduh kat masjid.

Tak pasal-pasal orang buruk sangka dengan agama Islam. Padahal perkahwinan itu sepatutnya mudah.

Kalau dah bertumbuk sebelum jadi keluarga macam tu, rasanya tak payah teruskanlah walaupun cinta agung. Konfem sampai beranak 10 cerita ini akan menjadi ingatan abadi dan kekal dalam penceritaan keluarga.

p/s : Akak pun hantaran 15k…

Sumber : Wang Hantaran Tak Cukup, Bakal Pengantin Bertumbuk

KUALA LUMPUR 27 Mac – Hasrat sepasang bakal mempelai untuk membina ‘masjid’ musnah apabila bakal pengantin lelaki dan abang saudara tunangnya bertelingkah dan bertumbuk selepas perbinca­ngan antara kedua-dua belah keluarga tidak mendapat kata sepakat.

Dalam kejadian kira-kira pukul 3 petang semalam, pihak pe­ngantin lelaki dikatakan gagal memenuhi syarat melibatkan wang hantaran seperti dijanjikan ketika merisik sehingga menimbulkan bibit tidak puas hati antara mereka.

Menurut saksi, Ahnaf Qawiem Muhd. Aufa, 15, dia yang ketika itu berada di luar terdengar kekecohan di dalam masjid sebelum dua lelaki bertegang urat dan bergaduh di luar sehingga menyebabkan beberapa kerosakan pada kerusi simen dan kereta rombongan yang terletak di pekarangan masjid.

“Sebelum mereka bergaduh, saya terdengar ada pertengkaran antara kedua belah keluarga melibatkan wang hantaran RM15,000 tidak dapat dipenuhi pihak lelaki dan ketika membatalkan sesi akad nikah, berlaku salah faham.

“Tidak lama kemudian saya dan rakan melihat dua lelaki bertumbuk di luar sebelum dileraikan orang ramai,” katanya ketika ditemui di Masjid Jamek Al-Khadijiah Pantai Dalam di sini hari ini.

Utusan Malaysia difahamkan, pihak lelaki hanya dapat menyediakan wang sebanyak RM11,000 sahaja dan gagal menepati kehendak yang dipersetujui kedua-dua belah pihak dalam satu surat perjanjian yang ditandatangani pada bulan Januari lalu.

Ibu saudara pengantin perempuan yang hanya dikenali sebagai Rohana ketika dihubungi pula berkata, perselisihan faham tersebut melibatkan beberapa perkara antara dua keluarga dan enggan mengulas lanjut mengenainya.

Sementara itu, cubaan untuk menghubungi pihak lelaki bagi mendapatkan penjelasan lanjut tidak berhasil dan jawapan yang diberikan hanya ‘salah nombor’.

Walau bagaimanapun, kedua-dua pihak sudah membuat laporan polis di Balai Polis Pantai dan difahamkan majlis kenduri pihak perempuan tetap berlangsung di PPR Kampung Limau namun hanya sebagai majlis kenduri kesyukuran.

Dalam pada itu, Ketua Polis Daerah Brickfields, Asisten Komisioner Shahrul Othman Mansur ketika dihubungi Utusan Malaysia mengesahkan menerima laporan tersebut.

– See more at: http://www.utusan.com.my/berita/jenayah/wang-hantaran-8232-tak-cukup-bakal-8232-pengantin-bertumbuk-1.205520#sthash.calM9TYL.dpuf

Pattaya Hari 2 : Mana Nak Pergi?

IMG_20160118_091357

Disebabkan keletihan dan mungkin kerana tidur pun solid, aku bangun awal. Pukul 6.30 pagi waktu Thailand aku sudah terjaga. Melayan saluran tv mana yang sempat dan melayari internet untuk mencari maklumat apa yang menarik di sini. Jam 7.15 pagi kami keluar meronda dan mencari sarapan. Oleh kerana misi semalam iaitu mencari tempat makanan halal gagal, maka kami teruskan pencarian itu pagi ini.

Sebelum sarapan, kami lepak tepi pantai dahulu. Ya ampun….lamanya aku tak jejak pantai! Tolaklah Pantai Puteri di Melaka sebab memang setiap kali balik Melaka aku akan singgah melepak di sana. Pattaya sangat cantik dan bersih. Bolehlah aku katakan ia adalah bandaraya pantai yang sibuk, tetapi tenang dan terpelihara. Korang kena datang sini dan mungkin akan faham kenapa aku cakap macam tu.

IMG_20160118_091330

Lepas mengambil gambar seadanya baharulah kami meronda mencari makanan halal. Jujurnya, susah nak cari di sini. Aku cari pun bukan sebab aku memilih sangat. Kalau ikutkan lepak mana-mana kedai minta makanan laut sudah. Tapi aku memikirkan kalau aku bawa keluarga, praktikal tak tempat ini. Akhirnya kami bertemu dengan satu kedai makan yang ada logo halal. Belek-belek menu ada jugak jual babi di sini. Aku memesan nasi putih dengan udang masam-manis manakala Hadi pula memesan sandwich sahaja. Kami pilih kedai ini, selain sebab terpedaya dengan logo halal itu ialah sebab kedai ini ada wifi. Senang nak merangka destinasi seterusnya. Macam tu punya menu pun kena THB420. Memang takdelah nak singgah lagi. Aku terus andaikan aku brunch terus pagi itu.

IMG_20160118_102228

IMG_20160118_104245

Selepas makan, kami meronda-ronda dan mencari masjid. Kami jumpa 2 masjid di sini iaitu Masjid Hidayatussaligeen dan Masjid Darul Ibadah, Pattaya. Lokasi antara satu masjid ke satu masjid in tidaklah jauh sangat. Ya, dikawasan ini banyak tempat makan yang menghidangkan makanan yang halal. Tapi jauh sangat pulak dari kawasan hotel. Lagi pula ia terletak ditepi jalan besar. Nak patah balik jauh! Sudahlah jauh, kalau datang malam pasti sesat-larat dibuatnya.

Masjid Darul Ibadah
Masjid Darul Ibadah
Masjid Hidayatussaligeen
Masjid Hidayatussaligeen

Kemudian kami bergegas ke kedai membuat sut. Kami dijadualkan untuk fitting seluar sekitar jam 11.00 pagi. Tekak sangat haus. Cuaca di sini agak panas dalam lingkungan 32 – 34 darjah selsius. Memang rentung kulit aku akibatnya. Aku pula jenis yang tidak berlosyen bagai-bagai. Tak lama pun fitting seluar. Lebih kurang 10 minit selesai.

IMG_20160118_123959

Pattaya Hari 1 : Wah, Lamanya Tak Berjalan!

P_20160117_131232

Rasa sangat teruja untuk memulakan hari ini. Barang-barang sudah siap packing daripada semalam. Ala, takde apa sangat pun yang aku bawa. Beberapa barang keperluan harian dan 2 pasang baju sahaja. Beg sedikit besar, sebab aku bercadang untuk buat sut. Kalau ada pakaian yang menarik di sana aku beli aje. Itu lebih senang.

Seawal pagi aku dan Hadi menyiapkan anak-anak. Mandikan mereka, bawa pergi sarapan dan siapkan barangan keperluan mereka yang mana yang tak ada. Ini pertama kali kami mahu berjalan berdua. Kalau ikutkan memanglah nak bawa anak bersama-sama. Tapi aku dengan Hadi memang perlukan percutian berdua ini sesungguhnya. Jadi budak-budak, lain kali kita pergi bersama-sama ya.

Penerbangan hari ini ke Pattaya dijadualkan pada pukul 2.25 petang. Asalnya mahu minta adik aku hantarkan ke KLIA2. Disebabkan dia pun macam tak cukup tidur, aku cadangkan naik teksi sahaja. Setidak-tidaknya aku tahu kadar ke lapangan terbang dari Bandar Saujana Putra. Jadi kadar dengan menggunakan meter adalah dalam lingkungan RM48-RM50.

P_20160117_140148

Pertama kali ke KLIA 2, dan selepas 3 tahun tidak merasa naik kapal terbang, aku terbangang-bangang di situ. Nak check-in pun tak ingat macam mana nak buat. Mana nak beratur, mana nak tuju. Mujurlah lapangan terbang itu tidak berapa sibuk. Dalam tersiput-siput akhirnya berjaya juga urusan pendaftaran. Kami masuk agak awal. Alang-alang menunggu, lepak dahulu di Gloria Jeans sambil membincangkan apa benda kami nak buat bila sampai di Pattaya nanti.

Pengalaman naik kapal terbang selepas tiga tahun tak merasa terbang memang agak menakutkan. Ini kali pertama aku terbang selepas insiden MH370 dan MH17. Jadi perasaan takut memang menggila tapi kutahan, Jebat! Penerbangan mengambil masa selama 2 jam sahaja. Sekejap tidur, sekejap jaga, tahu-tahu dah sampai di Lapangan Terbang Antarabangsa U-tapao.

P_20160117_163626

Lapangan terbang di sini sedang dalam proses naik taraf jadi ia tidaklah elok sangat pada pandangan mata. Di sinilah permulaan pengalaman yang lama sangat tidak aku rasakan iaitu pemeriksaan imigresen. Ada 2 pesawat yang mendarat dan hanya ada 2 kaunter sahaja yang dibuka. Yang serabutnya, ada 3 barisan yang macam ular kena palu dan aku berada dibarisan yang keliru itu. Oleh kerana ramai sangat dan barisan nampak macam tidak bergerak, aku beransur sebentar ke tandas. Tak sempat masuk pintu tandas, satu pengumuman dibuat dalam bahasa Thai dan tiba-tiba semuanya berebut membentuk satu lagi barisan. Hadi memang tabah, dia setia di barisan yang sama.

Selepas aku mengosongkan tangki, aku mendapatkan Hadi dan nyata barisan itu masih kejung dekat situ jugak. Aku memang agak baran kala itu sebab tengah datang bulan. Badan memang rasa ringan aje nak mengamuk. Aku intai kiri-kanan dan lihat barisan di kanan sekali manusia yang beratur tidak ramai. Dan aku perasan ada satu kakak Cina yang satu pesawat dengan aku sedang beratur dengan mendukung anaknya yang dalam usia 2 tahun begitu.

Mungkin sebab aku sahaja manusia bertudung di situ, aku disapa seorang remaja Thai di depan kakak tadi. Dia cakap lorong ini untuk warga Thai sahaja. Ah, sudah! Barisan yang lain masih tak bergerak! “Takpe rasanya sebab kami ini antara warga Thai yang terakhir. Mungkin selepas kami selesai mereka boleh melayan warganegara lain” begitulah lebih kurang selepas direct translation perbualan tadi. Kakak Cina tadi pun bersembang dengan aku selepas terdengar penjelasan remaja Thai tadi. Dia cakap kita stay aje barisan ni. Lagi pula kita tidak memotong mana-mana barisan warga Thai yang lain.

Aku iyakan aje. Tapi aku tidak nafikan aku mula serabut. Belum keluar lapangan terbang dan tersangkut dengan sistem yang macam siput seperti ini. Apabila giliran aku ke kaunter selepas remaja Thai tadi selesai, kakak imigresen muka ketat tu membebel-bebel lapan harakat bahasa dia. Aku assume dia pekik ada lagi tak warga Thai yang tercicir? Soheh memang remaja tadi yang terakhir. Dengan keterpaksaan itu dia layan juga aku (dia memang tak ikhlas kerja agaknya sebab borang arrival aku dia tampal departure – yang aku sedar masa nak balik!)

Selepas imigresen. Sekarang masa mencari teksi. Melalui pembacaan, aku difahamkan harga teksi ke Pattaya dari lapangan terbang ialah sekitar THB800 untuk satu teksi. Namun kami disapa agen minivan yang menawarkan harga THB250 seorang untuk ke sana. Kebetulan pula dalam minivan yang sama ada 2 orang Cina, 4 Melayu dan 4 India! Dah macam yamseng menjerit Satu Malaysia.

P_20160117_171949

Perjalanan mengambil masa lebih kurang 45 minit ke satu jam, mengikut keadaan trafik. Kami menginap di April Suites. Untuk ke sana, perlu meredah rumah-rumah lama dan lorong kecil. Tetapi keadaan hotel tidaklah seteruk pemandangan di luarnya. Ia amat selesa dan bilik airnya cantik walaupun tiada bath tub seperti gambar yang memperdaya pandangan aku membelinya! Mungkin bilik yang lebih mahal ada kot..

Selepas rehat seadanya, misi pertama ialah mencari motorsikal untuk di sewa dan pergi makan. Malangnya kedai sewa motorsikal di depan hotel semuanya stok motor habis. Kalau nak, kena tunggu esok. Memang takde maknanyalah. Kami kemudian berjalan dan mencari kedai lain. Sehari sewa THB250. Nak sewa selama 3 hari. Tawar punya tawar dapatlah THB50, cun harga tu 🙂

Satu lagi sengal di sini, takde peta! Selalu kalau kami ke tempat lain di Thailand senang untuk dapatkan peta dan meronda. Peta habis..semua orang bercuti ke Pattaya agaknya. Jadi kami redah sahajalah dan cuba mengingat jalan. Takdelah rumit sangat jalan di sini, tapi disebabkan sudah malam menjadikan edisi mengingat jalan itu agak rumit juga. Tambahan pula kami berputar-putar mencari stesen minyak yang entah mana-mana letaknya.

Misi kedua pula ialah meninjau-ninjau port makan halal. Mungkin disebabkan malam atau tak perasan, kami memang tidak berjumpa dengan kedai makanan halal. Mujurlah sewaktu Hadi membelah jalan aku perasan ada satu kedai halal. Terus kami berhenti dan makan di situ. Menu simple sahaja…nasi, telur dadar dan tomyam seafood. Air pula, tetaplah air teh air thai yang memang sedap rasanya. Entah kenapa ada juga sebiji telur mata kerbau sesat di situ. Dek kerana sudah lapar menggila, kami bahamkan aje.

P_20160117_201049

Selepas itu kami bergegas mencari kedai baju untuk menempah sut. Katanya di sini kita boleh dapat sepasang dengan harga sekitar RM300-RM350. Itu maksimum yang boleh aku spend untuk sepasang. Kalau lebih memang tak buat pun tak apa. Lagi pula pertukaran mata wang yang tidak memihak juga antara faktor aku sedikit berkira untuk menempah sut. Tapi fikir balik, alang-alang di sini buat ajelah. Kalau tempah di KL mahu RM700 – untuk sut yang berkualiti.

Tawar-menawar berlaku sekali lagi. Mula-mula dia mintak THB600, memang takdelah. Tapi pemilik kedai itu mengenangkan aku pelanggan terakhir dan kami mahu menempah 3 pasang, dia bersetuju. “Tak apalah…kita Asia dengan Asia. Nanti saya tekanlah pelancong Eropah” begitu lebih kurang katanya.

Selepas itu kami terus balik dan membuat perancangan untuk hari esok. Letih gile. Esok kami perlu ke kedai itu kembali untuk fitting seluar pula…mujur hotel tu best. Lena semalaman walaupun saluran TV di hotel ini menawarkan 75 pilihan saluran. Gilalah!

P_20160117_190755_PN

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...