Walk For Autism #NasomWalk2015

 

IMG-20150816-WA000_editBeberapa minggu lepas, aku menyelongkar page FB yang menghimpunkan rakan-rakan sekolah rendah. Page itu nyata bersawang. Tidak lama scroll ke bawah, terus terjumpa satu post lama. Pada post itu, aku bertanyakan pada E-pul tentang jadual-jadual larian/berjalan yang ada disekitar Lembah Kelang.

Sebelum mengandungkan Eskandar Dzulkarnain- secara tepatnya pasca Cahaya Balqis pergi – aku dan Hadi sering mengisi aktiviti hujung minggu kami dengan acara seperti ini. Kalau ada lebih rezeki kami akan berjalan ke luar negara. Itu saja caranya untuk kami lari sebentar daripada masalah duniawi dan menghilangkan kesedihan sejak kehilangan anak pertama.

Post itu terus membuat aku mengelamun sendiri. Hampir 2 tahun aku abaikan aktiviti sebegini kerana pelbagai alasan. Ingat lagi semasa KFC Walk, kami melihat ibu dan bapa berbondong-bondong menyorong stroller anak masing-masing dan mereka nampak riang dan bersungguh-sungguh.

Entahlah epiphany jenis apa, dejavu atau coincidence…

Hadi bertanya sama ada aku mahu menyertai Walk for Autism 2015. Aku ok aje, tapi anak-anak macam mana?

“Bawak sekali. Kita sorong dua-dua!”


Pagi 16 Ogos itu aku menyiapkan anak-anak dengan penuh semangat. Bekal susu, lampin, stok air panas dan lain-lain yang perlu dibawa sudah aku senaraikan dalam kepala otak. Eskandar sempat sarapan roti seadanya manakala Ezzudin hanya minum susu sahaja dulu. Kang kenyang bentak sangat pagi-pagi cepat pula keluar hasil. Kot tengah berjalan terberak pulak budak-budak ni jenuh nak berhenti.

Jam 8.00 pagi kami sampai. Orang ramai berbaju biru mula memenuhi perkarangan parkir di Citta Mall. Selepas mendapat ruang menunggu yang selesa (sementara menanti pelepasan) Hadi ke pentas utama dan mengambil gambar rakan beliau, yang kebetulan emcee dalam majlis tersebut. Aku melayan anak-anak dan sempat minum 2-3 cawan 100 Plus percuma yang ada. Aku pun tak sempat sarapan. Mujurlah tak terasa lapar sangat pun pagi itu.

11855796_10153103927250687_4165466531857134486_n

Aku usha sekeliling. Boleh dikatakan kebanyakan keluarga yang datang mempunyai anak yang ada autisme. Banyak yang hiperaktif lalu-lalang di depan tempat aku menunggu. Semuanya serba teruja menantikan acara bermula.

Aku dah tak kuasa nak kira berapa kali orang melintas dan berhenti membelek anak-anak aku. ‘Oh, so kiut, oh, so kiut’ tu dah macam air lalu. Dalam hati sejak semalam memang aku dah terasa, ini mesti diorang ingat budak-budak ni autisme jugak.

Yup, betul..

Aku menidakkan dalam senyuman. Kami sekeluarga di sini sebagai tanda sokongan. Ada seorang remaja autisme yang sangat geram dengan Ezzudin, tapi bapanya risaukan aku tidak selesa bila mana dia mahu memegang Ezzudin. Terus aku suakan pipi gebu Ezzudin untuk dia pegang. Bukan main senyum lagi dia lepas tu.. Mungkin dia tahu anaknya akan lebih eksaited selepas itu, dia terus mohon izin untuk ke ruang lain. Aku capai tangan sado Ezzudin dan babaikan perjalanan mereka..

IMG_20150816_081155

Sebelum berjalan, kami semua memanaskan badan dengan mengikut gerakan instructor di pentas utama. Sambil dukung Ezzudin aku mengikut aktiviti regangan. Eskandar sudah melekat dengan Hadi. Lepas memanaskan badan, anak-anak kami letak dalam stroller kembali dan kami menunggu perasmian pelepasan.

Kalau tak silap, kami berjalan tidaklah jauh mana, tidak sampai 3km pun. Setakat berjalan sambil tolak stroller itu kami lakukan santai-santai sahaja. Tapi jelas nampak struggle pada ibu dan bapa yang anaknya sukar dikawal. Mujur sentiasa ada van penganjur di tepi jalan untuk membawa peserta yang tidak dapat meneruskan perjalanan atas macam-macam alasan. Ada yang anak-anak sudah menangis-nangis…ada yang sudah mula peluk pokok. Tak kurang yang kaki sudah mula cramp.

Agak ralat sikit sebab tak dapat bergambar dengan Batman di situ. Dah semuanya nak bergambar dengan dia. Jadi aku tak mahulah berebut-rebut. Anak-anak aku pun tak kenal Batman. Kalau Barney tu memang aku tabahkan jugak.

IMG_20150816_092422

Sebenarnya kami mengelat juga hari itu. Anak-anak sudah tertidur dan hari semakin panas. Jadi kami pancung jalan dan terus menuju ke garisan penamat.

Semoga aktiviti seperti ini akan memenuhi kalendar hujung minggu kami akan datang. Kalau boleh sedari kecil kami mahu memupuk kecintaan yang baik-baik dalam sanubari anak-anak menerusi aktiviti seperti ini.

IMG-20150816-WA001_edit

 

ALPHABET Untuk Manusia Sebal

alphabet structure copy-2

Ada akses internet tapi info yang ada balik-balik kisah yang sama. Politik memang akan ada orang up status selang 30 saat, resepi masakan sekali-sekala berlegar-legar manakala muka budak merata-rata. Budak tu anak dia, budak kiut tu belajar taekwando dan budak hilang.

Selain #TipSMasukU, ALPHABET trending selama 2 hari. Aku pulak pemalas nak baca isu semasa dan isu dunia. Dok gugel Benicio Del Toro tak sudah-sudah sejak terjebak dengan beliau.

Alang-alang tunggu Cheese Nan aku pun tanyalah pada makhluk hensem sebelah tu, “B, apakah ALPHABET yang trending ni, i tak faham…”

Dia pun terangkan…..

Aku pulak hmmm..hmmm..hmmm…sambil makan sate daging secucuk demi secucuk. Agak blur-blur lipas juga nak memahamkan apa yang dia cakap sebab jujurnya – aku ni ignorant.

Yang aku dengar :-

Google…bawah Google…dalam Google Maps, subsidiaries….component…conglomerate…

Sebelum mengakhiri perbualan ALPHABET ni, aku pun cuba untuk terangkan seolah-olah aku faham apakah ia. “Jadinya Google bagai-bagai tu macam UMNO, MCA, MIC, Gerakan etc dan ALPHABET tu BN la?” (Sudahlah tak berapa bijak, cuba pulak analogi macam student 3.87)

K….

Kami pun menghabiskan makanan yang ada tanpa berhuhuhu.

 

 

Kisah….Susu Lembu!

fatimah-630x360

Udah kenapa startingnya macam intro Doraemon pula.

Itulah…sehari dua ini aku biarkan kisah susu ibu, susu lembu, susu kambing dan DNA menerobos dengan hebatnya di newsfeed FB dan Twitter. Ada yang ketawakan Ustazah tu. Ada yang kutuk-kutuk lapan gantang. Eh,ada pulak yang tahniahkan pengutuk sebab sedekah pahala pada Ustazah tu.

Aku? Meh aje…

Aku memang sedari dahulu tak gemar sangat cerita pasal susu badan. Bukanlah taboo ke, tebuan ke mentibang ke apa. Pada aku apa yang keluar daripada badan itu peribadi. Betul itu rezeki anak – makanan dan minumannya. Tapi budak itu pun takdelah terpekik-pekik bagitahu dia minum susu ibu. Diam sudey..

Karang aku samakan susu badan dengan unsur-unsur lain ada pula yang marah. Keluar pulak itu oren ini epal. Simpan aje…aku tak peduli pun. Kalau kau ada pendapat lebih akademia, akademi fantasia atau akrobatik pergi tulis aje dekat blog kau sendiri. Bukan mencarut 10 perenggan dekat FB apatah lagi Twitter.

Ada tak kita nampak orang share ‘inilah sechupak beras mak tanak untuk rejeki anak-anak hari ini. Alhamdulillah’ – siap post dalam IG – link FB, link Twitter, link LinkedIn. Tapi korang boleh nampak post ibu-ibu berbangga dapat 2ml, 10ml setelaga pun. So itu sejenis motivasi? Kebanggaan? Solidariti?

Rezeki kau…fine! Tak semua orang dapat rezeki yang sama. Paling penting. Tak semua orang belum sampai rezeki beranak macam kita yang dah ada ni. Akak tunggu 7 tahun dik…Mendidih…Lihat keliling. Kalau kau pernah lalu, kau faham apa yang diorang rasa.

Sebab itu susu formula dan susu lembu jadi pengganti. Maaf tak payah bersyarah zaman nabi ibu susu bagai-bagai sebab aku sendiri pun memilih kalau anak aku terpaksa diberi susu badan daripada badan orang lain. Ada sakit dalaman ke ibu susu tu? Ada anak perempuan ke tidak (anak aku lelaki) dan faktor-faktor lain yang enggan aku ulas.

Sudahlah statement DNA lembu itu sudah mengundang bencana, ai boleh lagi nak teruskan dengan merujuk suaminya pulak yang kebetulan doktor.

“Sedikit pengetahuan cetek saya tentang DNA setelah merujuk suami saya, seorang doktor perubatan dan saintis yang lain.

1) Saya mohon maaf jika ada kesilapan dan kelemahan kerana saya manusia biasa, tidak maksum, berpotensi untuk betul atau salah bila bila masa sahaja.

2) Antara tanda kekuasaan Allah, DNA adalah spesifik untuk sesuatu makhluk. Ia tidak mungkin bergabung dengan makhluk makhluk yang lain. Dan dalam rancangan itu, saya tidak sesekali berkata atau bermaksud DNA lembu itu akhirnya bergabung. Itu cuma salah tafsiran.

3) Susu lembu memang mengandungi DNA lembu. Kenyataan ini disokong semua saintis. Bahkan, DNA bakteria yang hidup dalam susu, protein, amino asid, immunoglobulin. Dan Subhanallah, susu lembu juga bukan hanya semata mata mengandungi DNA lembu.

4) Saya akui, setakat ini tiada kajian saintifik bila kita memakan sesuatu makanan kita akan ikut sifat/karakter makanan tersebut. ALLAH Maha Kaya, Pemurah, Adil, Pelindung- DIA ciptakan bermacam macam jenis makanan untuk kita nikmati. Ada manusia allergik pada sesuatu bahan lantas dengan rahmat ALLAH ada alternatif lain. Namun, secara metafizik, melangkaui Sains, makanan memang salah satu (bukan satu satunya) faktor yang boleh mempengaruhi akhlak. Antara salah satu basic law, you are what you eat. Islam menggalakkan makan sesuatu yang bukan saja halal tapi tayyiba. Untuk dewasa, susu lembu halalan tayyiba. Untuk bayi, susu ibulah halalan tayyiba.

5) Saya akui, DNA tidak lebih kepada ‘penanda’ sesuatu makhluk – tidak lebih dari itu. Sebab itu DNA boleh jadi bahan bukti sesuatu kes jenayah. Dan DNA lembu memang wujud dalam susu lembu.

Wallahuaalam.”

Aku mulai faham kata-kata tentang masalah manusia yang “berilmu”.

Aku juga terasa nak tanya lembu itu mudah marah udah kenapanya? Sebab dia sakit ke? Sebab dia kembung ke? Atau sebab-sebab lain yang menyebabkan rasa marah? Manusia pun cepat marah.

Satu lagi aku cukup gerun dengan komen seumpama ini “kita niatkan untuk berikan anak kita susu badan sampai dia 2 tahun. Insyaallah (mesti ada)… kita pasti berjaya caiyok caiyok!”

Jadinya yang gagal tu tak berniat? Pembalasan tuhan? Tiada rezeki anak? Sumber harooom?

Beruntunglah kamu atas kesegaran tetek dan nikmat limpah susu rezeki buat anakmu berserta booster-boostering yang dicuba. Beruntunglah! Beruntunglah!

Dan tak payah nak private message  memberitahu kenapa perlu malu dengan susu ibu bla..bla..bla… skeptikal, masyarakat maju dan diversity. Apatah lagi mesej dengan pemilik ID sekian-sekian nombor menjual sharfin shakalaka baby sebab aku tak minat nak baca.

Sekarang ini besarkan anak-anak  kita menjadi manusia yang berguna, menghormati dan bergaul dengan pelbagai bangsa, punya sifat cintakan negara, bertanggungjawab dan menjadi manusia budiman – tak kisahlah dulu dia minum susu apa!

d8560f5d53b851094f24d79e0df21b66

You’re My Flashlight

Beberapa malam lepas aku menonton MI5 di DPulze, Cyberjaya. Tempat baharu, kedai makan banyak dan tempat letak kereta pun mudah. Yang paling utama, orang tak ramai.

Cerita tu ok..Nanti-nantilah kalau ada masa aku cerita. Durasinya agak panjang. Menyesal pula tak pilih ‘couple seat’ alang-alang beza RM4 aje pun.

Bila ‘ending credit’ dah naik aku tanya Hadi, “ada apa-apa lagi tak?kalau takde kita gerak terus”

Takde..

Serentak kami bangun. Lampu masih belum dipasang. Gelap jugalah nak meranduk keluar ke pintu. Hadi seluk poket, keluarkan satu ‘flashlight’. Serentak dia menuntun aku keluar dengan suluhan lampu itu.

Hati Kak Beni pun berbunga-bunga..terus ‘up sound lagu Flashlight. Keluar sahaja daripada kegelapan, aku ucapkan terima kasih padanya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...