Bagan Tengkorak

bagan

Sudah 2 hari aku ke pejabat bersama-sama Hadi. Dia berkursus di INTAN. Sudah 2 hari juga kami merasa berdua-duaan, walaupun sekejap, walaupun setakat di dalam kereta. Dapatlah bersembang hal rumah tangga, hal percutian dan isu-isu lain.

Akhir-akhir ini dia gemar melayan trap music. Lebih kurang macam itulah genrenya. Muzik apa yang terperangkap pun aku tak tahu. Sakit telinga aku dengan lagu macam anjing tersepit, tayar basikal pancit dan mencungap-cungap. Nak dengar radio pagi-pagi lagilah tak kuasa. Penuh dengan penyampai delusional dan gelak ketawa sesama sendiri.

“Tukarlah lagu lain. Pasang Jomblo Happy,” aku memulakan sesi request lagu. Kami pun menyanyi-nyanyi riang sambil meredah kesesakan jalanraya.

“Lama tak dengar lagu Katon Bagaskara – Dinda Di mana. Pasang lagu itulah,” sekali lagi aku membuat permintaan macam tuju-tuju lagu pulak. Lagu berkumandang, cuma aku sahaja berlagu riang. Dia mungkin tak tahu, jauh sekali hafal.

Tahu sahaja Youtube, dalam laman yang sama ada pilihan lain yang ditawarkan selain lagu ini. Mungkin kerana dia terperasan Yogyakarta – KLa Project,terus dia klik lagu itu selepas lagu Dinda Di mana berakhir. Aku bernyanyi seperti biasa.

“Eh, yu tahu lagu ini?”

Yup..sudah bertahun-tahun aku tahu. Aku pun tak tahu macam mana aku boleh tahu. Sempat aku ceritakan tentang kumpulan KLa Project. Katon Bagaskara dahulu adalah ahli kumpulan ini. Kerana lagu ini juga aku memasang angan-angan untuk ke Yogyakarta.

“Cuba yu taip Malioboro-Doel Sumbang. Lagu itu pun best..lagu-lagu seberang banyak mempromosikan tempat-tempat menarik yang mereka ada,” begitu aku melanjutkan perbualan.

Kami kemudiannya bersembang tentang lagu-lagu yang mempromosikan tempat-tempat percutian dalam Malaysia. Lagu Cuti-Cuti Malaysia pun terjebak sama.

“Kenapa kita tak banyak lagu mempromosikan tempat macam Bagan Tengkorak?” tanya Hadi. Aku hampir pasti dia serius, tapi aku tak boleh elak, aku tergelak juga.

Kalau nak, buatlah. Bagan Lalang, Bagan Datoh…boleh aje. Kalau aku pandai buat lagu, lama dah aku buat. Setakat nak buat lirik boleh aje diusahakan. Kalau mengharapkan orang, sampai kesudah tak jadi.

Sudahnya dia pasang lagu Greenday. Ok bye…

Merdeka!

ins2

Semalam, negara kita menyambut Hari Kebangsaan ke-59. Seperti biasa, kejiranan aku yang kini sama aje sifatnya dengan kejiranan di Jalan Gasing. Mercun bertalu-talu diletupkan dan bunga api menghiasi langit malam diikuti jeritan tak tentu hala entah apa benda yang dipekikkan.

Aku? Mencuba untuk tidur dan berdoa anak tak terbangun tidur. Kalau main mercun setakat 30 minit pertama tu, aku halalkan ajelah. Tapi lebih dari itu, memang mintak kaki, memang mintak maki.

Paginya, seawal 4.30 pagi Hadi bangun dan bersiap sedia kerana dia terlibat dalam perbarisan mewakili Kontinjen Perkhidmatan Awam. Sibuk benar sejak dia bertugas ditempat bertuah itu. Naik kagum aku dibuatnya…Disebabkan ada kemungkinan wajahnya terpancar dikaca tv, aku gagahkan juga bangun pagi dan menonton liputan Hari Kebangsaan. Ya, muka keluar dan akak sukalah sebab dapat tengok boifren akak melambai-lambai bendera.

Kemudian baharulah aku melayari FB dengan Asus baharu yang menjadi kesayangan aku selamanya – menggantikan rasa cinta kepada Blackberry yang semakin mahal – seolah tidak sudi bersahabat dengan aku lagi.

Wow….

Ucapan merdeka, pertanyaan tentang erti merdeka, mendeka dan Pandikar Amin Mulia semua ada. Semua memberikan rungkaian peribadi erti merdeka dan cara mereka mengisi kemerdekaan. Yang belen-belen tu, gambar outing dengan family dan gambar durian. Aku faham dan tak kisah. Mereka berkongsi cerita dan kita dekat dengan mereka berdasarkan perkongsian sebegitu.

Jenuh aku fikir pagi semalam. Apa merdekanya aku pada tahun ini? Bebanan dan tanggungan macam itu juga. Yang berhutang  dengan aku, setakat ini masih konsepnya dibawa kemati dan semoga rohmu kekal tergantung dilangit. Pengajian PhD yang tertunda itu – merdeka yang tersadai (akan aku usahakan pengakhiran yang sempurna satu hari nanti).

Aku belek-belek pula e-mel yahoo yang semalam sempat aku read tanpa menghadam jelas biji butirnya. Oh, ok…aku telah merdeka daripada sang agen insurans pengejar kekayaan dunia yang menipu dan merdeka dengan membatalkan polisi yang aku ambil.

Lepas ini, aku tidak akan ambil apa juga polisi insurans yang ditawarkan. Itu janji aku pada diri sendiri.

Jadinya, sudah 2 kali aku kena main dengan insurans dan perlindungan yang dijanjikan. Never again!

Lepas selesai pembatalan polisi yang ini, satu lagi insurans daripada syarikat yang sama aku akan batalkan. 10 tahun aku bertahan. Panjang salasilahnya polisi ini. Awalnya ok aje. Sejak A muflisi dan dibeli oleh B, polisi bukan mcm dululah, zetanlah, zabilah semua ada. Daripada saving insurans jadi, eh – tidaklah Puan pun ada juga. Zahanam semua ni…

Kepada pengejar kekayaan duniawi yang meniru tanda tangan aku dan gagal menyerahkan polisi asal kepada aku – i really hope u rot in hell! Aku bersyukur manusia jilake mcm ini bukanlah seorang penjawat awam. Aku harap harta kau tak berkat. Aku harap hidup kau tak aman, roh kau tergantung dan aku harap lesen kau kena tarik.

Aku tak pasti sama ada pembayaran aku selama setahun itu akan dipulangkan semua, sebahagian atau sebulan. Yang penting, aku sudah kafankan polisi itu. Aku difahamkan kes macam aku susah nak berjaya, tetapi dengan bukti yang aku kemukakan berserta aduan yang jelas maksud dan hasratnya, kebenaran itu pasti akan berpihak kepada aku juga.

Pengakhirannya…aku merdeka juga!

insurans

Hitchhiking, Anyone?

memetic_hitchhiking

Jika anda mengembara ke luar negara, beranikah mengambil risiko menumpang kenderaan orang lain untuk ke sesuatu destinasi? Tidak kisahlah sama ada ia tindakan penjimatan atau peluang untuk mengenali orang tempatan. Persoalannya masih, beranikah anda memperjudikan keselamatan diri di tempat orang?

Begitu juga jika kenderaan anda ditahan oleh pelancong atau orang yang tidak dikenali, beranikah anda menumpangkannya? Tidak kisahlah sama ada dia akan membayar sebahagian kos pengangkutan atau anda sendiri mahu mendengar pengalaman dia mengembara? Persoalannya masih beranikah anda memperjudikan keselamatan diri (dan keluarga) dengan menumpangkan orang itu?

Dunia punya seribu satu cerita dan seribu satu pengalaman. Selain membaca pengalaman orang, mencari pengalaman sendiri itu lebih bermakna dan memberi impak diri sendiri dan orang lain, jika disebarkan. Itulah yang aku rasa bersandarkan pengalaman yang aku dan keluarga lalui Ahad lalu.

Cerita ini bermula dengan kisah nak pergi Cameron Higlands tapi tak jadi dalam catatan terdahulu. Sabtu lalu, kehidupan aku bermula seawal 7.00 pagi dan semuanya selesai aman damai dan tenteram. Anak-anak tidak meragam, rumah sudah siap kemas malah kain baju juga sudah siap berbasuh. Jadi bila Hadi tanya nak buat apa hari ini, aku terus cakap “dapat makan strawberi cicah cokelat dan bermalas-malasan pun best juga” tanpa membawa maksud bawaklah ai pergi Cameron Highlands sayang oi..

“Ok, yu siaplah. Kemas barang-barang. Mungkin kita lepak sehari di sana” kata Hadi dengan senyuman yang sangat manis. Mata aku pula sudah bersinar-sinar macam Dragon Ball.

Dipendekkan cerita, ia adalah satu percutian singkat yang menggembirakan semua pihak. Aku gembira ria sebab dapat strawberi RM10 bersalut cokelat dan sebungkus sweet potato. Anak-anak pula gembira ria berlari-lari di taman permainan Tanah Rata sampaikan Eskandar boleh bantai tido straight dari pukul 9.00 malam sampai 6.30 pagi tanpa terjaga. Ezzudin pulak 2 kali jatuh katil..itu memang tido mcm helikopter 🙂

Esoknya pukul 9.30 pagi, kami daftar keluar dari penginapan bilik keluarga berharga RM120 semalam dan terus ke Kea Farm. Hanya Hadi dan Eskandar keluar membeli-belah sementara aku dan Ezzudin melayan Super Wings dalam kereta. Kami balik ikut jalan ke Tapah.

Di sinilah kisahnya bermula..

Hitchhiking_e4c51a_2796392

Kereta kami ditahan oleh seorang pelancong backpacker. Mungkin kerana dia seorang diri dan pelancong luar negara, Hadi berhenti dan tanya dia mahu ke mana.

“Kuala Lumpur”

Ok get in…Dia duduk di belakang dengan Ezzudin. Sekali pandang mamat ni mukanya sebijik macam abang Danerys Targaryen, Visery Targaryen. Cuma dia pakai cermin mata dan ada jambang. Mungkin sebab dia nampak “bersih” maka kami tak kisah untuk menumpangkannya sementelah kami menuju ke destinasi yang sama.

Tapi jujur aku cakap, masa aku dah setuju untuk tumpangkan dia, mulalah dalam hati aku berkata, buatnya dia bawak dadah, naya kita.

Dia kemudian memperkenalkan dirinya. Namanya Julien, berumur 24 tahun dan bakal menjejak 25 tahun dalam beberapa bulan lagi. Julien berasal dari Perancis. Aku hampir pasti dia memperkenalkan dirinya sebagai seorang traveler writer. Yang mengadanya, alang-alang Julien tu orang Perancis, aku pun mulalah speaking France barang 5-6 line sebab lama tak bercakap hehehe…Dia agak terkagum di situ sebab aku cakap aku belajar pun tak lama, tapi bolehlah setakat sembang basic.

1461a456a622e44d52e60627f6e8537a

Kami bersembang tentang macam-macam topik. Tentang bercuti ke negara luar, tentang politik, tentang sistem pendidikan dan tentang hitchiking. Menurut Julien, hitchhiking di negara Eropah lebih mencabar berbanding negara Asia. Orang Asia lebih membantu dan mesra berbanding orang Eropah. Apapun, nasib aje semua ni. Beggars can’t choose..

Perbualan dalam bahasa inggeris itu banyaknya antara Hadi dan Julien. Dalam masa yang sama, aku mula mengenali sisi lain Hadi yang aku tidak pernah nampak sebelum ini. Terasa betapa beruntungnya aku menjadi isteri dia 🙂

Masa kami bersembang pasal bercuti, memang aku terasa betapa aku rindukan saat-saat aku bercuti dengan Hadi sebelum kami mendapat cahaya mata.  7 tahun terasa pantas berlalu. Sebenarnya kami berdua memang perlukan masa untuk diri sendiri dan merapatkan hubungan aku dengan Hadi. Insyaallah..bulan November ini akan terlunas juga semua ini. Aku sangat rindukan pengalaman berada di negara orang, rindukan masakan Thailand yang asli dan juga suasana baharu yang bakal kami terokai.

Julien memang pengembara yang kental. Sebelum ke Malaysia, dia sudah 2 minggu berada di Siam Reap, Bangkok, Malaysia dan bakal ke Singapura, Indonesia dan negara-negara lain yang dia rasa dia mahu pergi. Tiada itenary, tiada kawan. Di mana dia rasa nak pergi, di situlah dia sampai. Kalau tak disebabkan kami membawa anak-anak, mahu sahaja aku dan Hadi bawa dia berjalan-jalan di Kuala Lumpur dan menikmati keindahan malam di Bukit Bintang.

Dia kemudiannya kami turunkan di KLCC. Ucapan terima kasih sesungguhnya dilafazkan atas kesudian kami menumpangkannya. Hadi sempat menulis beberapa tempat menarik untuk dia pergi sepanjang berada di Kuala Lumpur. Sayangnya aku tak sempat untuk bergambar kenangan dengan Julien. Ezzudin muntah 2 kali dalam perjalanan balik. Pakaian aku agak tidak sesuai untuk bergambar kala itu.

Apa pun, aku harap Julien selamat sentiasa dalam pengembaraannya. Ingatlah pesanan Hadi, stay away from drugs 🙂

Tak Cukup Duit Nak Kahwin!

8854093008762

Aduhai penuh newsfeed dan timeline segala media sosial yang aku ada. Semuanya berkongsi video pergaduhan dan keratan akhbar pasangan yang bergaduh di masjid. Lahai, di Pantai Dalam pulak tu…

Kisahnya…wang hantaran yang dijanjikan tak cukup. Di era GST ni mintaknya 15k dan lelaki itu pula kerjanya hanya pengawal keselamatan.

Penuhlah komen dengan pendapat peguam-peguam maya yang bahagia rumah tangganya, yang bakal berkahwin, yang bercerai kahwin balik dan melengkapi semua populasi yang ada.

Aku…komen tidak, share pun tidak. Aku tak tahu hujung pangkal. Pihak lelaki ada ceritanya. Samalah pihak perempuan pun. Yang sedihnya bergaduh kat masjid.

Tak pasal-pasal orang buruk sangka dengan agama Islam. Padahal perkahwinan itu sepatutnya mudah.

Kalau dah bertumbuk sebelum jadi keluarga macam tu, rasanya tak payah teruskanlah walaupun cinta agung. Konfem sampai beranak 10 cerita ini akan menjadi ingatan abadi dan kekal dalam penceritaan keluarga.

p/s : Akak pun hantaran 15k…

Sumber : Wang Hantaran Tak Cukup, Bakal Pengantin Bertumbuk

KUALA LUMPUR 27 Mac – Hasrat sepasang bakal mempelai untuk membina ‘masjid’ musnah apabila bakal pengantin lelaki dan abang saudara tunangnya bertelingkah dan bertumbuk selepas perbinca­ngan antara kedua-dua belah keluarga tidak mendapat kata sepakat.

Dalam kejadian kira-kira pukul 3 petang semalam, pihak pe­ngantin lelaki dikatakan gagal memenuhi syarat melibatkan wang hantaran seperti dijanjikan ketika merisik sehingga menimbulkan bibit tidak puas hati antara mereka.

Menurut saksi, Ahnaf Qawiem Muhd. Aufa, 15, dia yang ketika itu berada di luar terdengar kekecohan di dalam masjid sebelum dua lelaki bertegang urat dan bergaduh di luar sehingga menyebabkan beberapa kerosakan pada kerusi simen dan kereta rombongan yang terletak di pekarangan masjid.

“Sebelum mereka bergaduh, saya terdengar ada pertengkaran antara kedua belah keluarga melibatkan wang hantaran RM15,000 tidak dapat dipenuhi pihak lelaki dan ketika membatalkan sesi akad nikah, berlaku salah faham.

“Tidak lama kemudian saya dan rakan melihat dua lelaki bertumbuk di luar sebelum dileraikan orang ramai,” katanya ketika ditemui di Masjid Jamek Al-Khadijiah Pantai Dalam di sini hari ini.

Utusan Malaysia difahamkan, pihak lelaki hanya dapat menyediakan wang sebanyak RM11,000 sahaja dan gagal menepati kehendak yang dipersetujui kedua-dua belah pihak dalam satu surat perjanjian yang ditandatangani pada bulan Januari lalu.

Ibu saudara pengantin perempuan yang hanya dikenali sebagai Rohana ketika dihubungi pula berkata, perselisihan faham tersebut melibatkan beberapa perkara antara dua keluarga dan enggan mengulas lanjut mengenainya.

Sementara itu, cubaan untuk menghubungi pihak lelaki bagi mendapatkan penjelasan lanjut tidak berhasil dan jawapan yang diberikan hanya ‘salah nombor’.

Walau bagaimanapun, kedua-dua pihak sudah membuat laporan polis di Balai Polis Pantai dan difahamkan majlis kenduri pihak perempuan tetap berlangsung di PPR Kampung Limau namun hanya sebagai majlis kenduri kesyukuran.

Dalam pada itu, Ketua Polis Daerah Brickfields, Asisten Komisioner Shahrul Othman Mansur ketika dihubungi Utusan Malaysia mengesahkan menerima laporan tersebut.

– See more at: http://www.utusan.com.my/berita/jenayah/wang-hantaran-8232-tak-cukup-bakal-8232-pengantin-bertumbuk-1.205520#sthash.calM9TYL.dpuf

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...