Bertabahlah Yaya..

Nur-Zuliana

Aku tak tahu apa jenis binatang bertopeng manusia tergamak mendera satu nyawa kanak-kanak yang tidak kenal betul dan salah. Lebih hina binatang tu bertudung pulak tu. Buat malu agama aje.

Aku lebih tak faham kenapa ibu/bapa kandung kanak-kanak yang tahu darah daging sendiri dibeduk tak tentu hala merelakan perbuatan itu. Ayat itu general ya, bukan merujuk pada kes semalam. Bertambah benak, mungkinkah ibu/bapa sendiri tergamak memperlakukan anak sendiri macam ‘punching bag?’
Nur Zuliana Zaara atau Yaya baharu berusia 5 tahun. Dia mengalami cacat kekalĀ akibat kecederaan patah 13 di bahagian rusuk, tulang belakang serta pinggul. Aku yang besar macam ni pun kalau tersepuk batu tengah jalan mengaduh sakit. Belum pun patah mana-mana tulang. Tak dapat aku bayangkan budak sekecil itu menanggung kesakitan dipukul entah apalah sangat salahnya. Kalau aku terpandang gambar kepalanya bertakik bahana dipukul, ish nak aje aku sedekahkan benda yang sama pada mak tirinya.

Slug  Dera  Kota  Bharu 27 Jun 2015    Keadaan kepala  Nur Zuliana Zaara Zulkifli  5, yang cedera    dipercayai menjadi mangsa dera ibu tiri  ketika di  dirawat di Hospital Raja Perempuan Zainab (HRPZ) II Kota Bharu di sini hari ini   Gambar Rosni Masri Pemberita Zaain Zin (utusan)  Firdaus Hassan (kosmo)

Betullah….mak tiri Cinderella jahat macam mana pun takdelah sampai patahkah tulang rusuk perempuan tu!

Hari ini, kanak-kanak itu juga terpaksa menjalani pembedahan bagi merawat masalah usus kecilnya yang berpintal, dipercayai akibat dipukul dengan kuat. Ini memang perbuatan yang sangat kejam, mengundang pencarutan bertalu-talu dalam bulan Ramadan. Pahala puasa itu mungkin berkurangan. Tapi sisi positif untuk menjaga anak-anak aku sendiri itu yang aku pegang.

Bukannya nak pukul rata..bukan juga nak menuduh. Tetapi hakikatnya apabila penceraian berlaku dalam keadaan sudah beranak-pinak memang mengundang seribu satu kemungkinan. Salah satunya kemungkinan kebajikan anak-anak itu sendiri. Kes Yaya satu exhibit nyata. Aku yakin di luar banyak lagi. Aku pernah juga mengucap panjang membaca satu berita anak tiri dipukul sampai mati kerana terkencing dalam kereta bapa tiri.

Ini jilake tuan puan…Dah tahu kalau kahwin “dengan pakej” itu berat dan memberatkan, kenalah terima. Kalau kau cinta laki/perempuan itu dengan ikhlas, terima anaknya juga dengan ikhlas. Kalau berkahwin duda atau janda kerana kes kematian pasangan, jaranglah kes sebegini berlaku. Ada..tapi jarang. Aku yakin faktor mampu menjaga anak dengan pasangan pertama sebagai anak sendiri antara faktor penentu nak kahwin lagi atau tidak.

Tapi kalau faktor perempuan kacau laki orang dan laki itu melayan (baca dua kali dan vice versa – perempuan kacau laki orang dan laki tu melayan) dan diakhiri penceraian dengan pasangan pertama dan perkahwinan dengan skandal maka perkahwinan itu nafsunya kuat. Nafsu seksualnya dan nafsu kewangannya. Jadi pakej-pakej yang sedia ada itu memang hanya bebanan sahaja. Aku cinta mak/bapak kau aje – engkau itu penghalang. Mangsa nyata memang anak-anak.

Bencikan bila tahu hakikat anak-anak mangsa penceraian dijaga oleh ibu/bapa yang diakhiri episod duka seperti penderaan fizikal dan mental sebegini.

Kita tak tahu masa depan. Tapi takut aku memikirkan sekiranya keadaan tidak memihak kepada aku dan anak-anak aku diperlakukan sebegitu oleh penjaga mereka.

Aku tak menghalang poligami. Buatlah…kalau kau berjaya nasib kaulah. Yang bermadu memendam perasaan tak terluahkan telanlah. Tapi jangan persuading in any ways yang dia mesti buat kena buat seronoknya buat sebab aku dah buat marilah marilah. Banyak lagi sunah Rasulullah yang lain yang boleh diamalkan bukan yang itu aje.

Buat Yaya, semoga ada keadilan untuk kamu nanti.

 

Stalker Suku Masa

726e2ec084638a9c357274a158669e49Ada dekat setahun aku tak singgah kat page kau. Kau pernah cakap entry itu adalah yang terakhir dan engkau tak akan update apa-apa lagi berkaitan duniawi dan insani. Tak guna semua, kata kau. Respond yang kau dapat gambaran jelas mana letaknya pemikiran pembaca dalam memberikan komen tentang sesuatu isu. Emosi semua…nak-nak kalau kau cuit politik yang bukan feveret pembaca tu.

Jiwa kau halus….aku tahu. Masa kau kena tibai dulu pasal satu catatan yang kau tulis, kau marah. Kau mogok..dan kau gibab. Sebab itu kau cakap cukuplah setakat itu. Kau tak mahu lagi dimaki hina di alam maya. Sebenarnya kau tak kisah sangat pun. Tapi bila dah membabit-babit ahli keluarga menyirap jugak darah tu kan…

So itulah..aku stalk engkau. Aku stalk engkau lepas sekian lama. Waah, ada a few entry baharu. Syabas! Kipidap! dungibab!

Itulah aku dah agak. Aku pernah tanya pun kau ni gantung kibod for gud ke hapa?

Kau kata iya..kau malas dah…nyampah!

Aku cakap aku yakin kau akan menulis balik bila semangat kau pulih. Aku yakin, tapi tak konfiden (boleh tak ayat macam ni?) Bila kau dah tak boleh tahan melihat permainan yang berselirat depan mata dan kau takde medium nak lepaskannya sementelah rokok Marlboro Light tu pun terpaksa dicatu-catu pengambilannya.

Itu ajelah..syabas dan tahniah badak. Alang-alang kita sendiri pun hakikatnya tak bertegur di dunia nyata. Di dunia maya pun mengelak-ngelak juga. Sudah berapa tahun kita hidup dengan komunikasi yang okwerd.

Cukuplah kau tahu aku happy kau kembali. Aku tahu kau stalk aku jugak. Tengah menyerongen lettew :)

Elaun Perumahan

Hampir 2 tahun artikel ini...
Hampir 2 tahun artikel ini…

 

Berkuatkuasa 1 November ini, penjawat awam akan menikmati kadar baru terendah imbuhan tetap perumahan sebanyak RM300 sebulan berbanding kadar terendah RM180 yang diterima buat masa ini.

Selanjutnya di : http://www.bharian.com.my/node/61765

Pada tahun 2013, aku telah memberikan pandangan berhubung elaun perumahan sebelum Perdana Menteri membentangkan Bajet 2014. Ketika itu, rakyat dialu-alukan memberikan pendapat mereka untuk dipertimbangkan oleh kerajaan sebelum bajet dibentang. Aku tak ingat caranya bagaimana, tapi boleh rujuk post ini untuk #Bajet2014

Alhamdulillah semalam diumumkan kenaikan yang dimohon. Perkara nombor 2 yang aku suarakan itu belum menampakkan hasilnya lagi. Bertabahlah Beni…