RSS
 

Archive for the ‘Macam-Macam Hal’ Category

Gorgon di Pejabat

14 Mar

dennys-white-lemon-chill

(sluuurp..sluuurp) aaaaaaaaak…

(sluuurp..sluuurp) AAAAAaaaaaaaaaappp …

Reaksi berulang. Muka berkerut, kening bercantum.

Minum lemon blended yg dibeli di jualan Puspanita, walaupun ada whipped cream bunyi gorgon tetap jelas.

 

Set Katil Queen 600…

13 Mar
Mampu? Mampu?

Mampu? Mampu?

 

Kali terakhir membeli set katil queen adalah pada Disember 2013. Benar, tidaklah lama sangat tapi ia jatuh kategori wajar ditukar. Ia bukan sahaja sudah lusuh, malah kusam, pudar dan syarat-syarat sah lain untuk menghalalkan permintaan aku untuk bercadar baharu. Pada mulanya kami tidaklah tahu sangat tentang pemilihan cadar. Cukup sekadar murah dan cantik. Tapi pelik juga kenapa kalau cadar hotel bukan main lazat tidur, sampai tak mahu bangun rasanya.

Rupa-rupanya, cadar yang selesa mempunyai bilangan ‘thread count’ yang banyak. Berapa banyak, terpulang. Tapi kebiasaannya aku beli sekitar 150-300 sahaja. Sekali lagi, faktor harga dan corak menjadi asas utama. Set terdahulu yang aku beli jujurnya asal ada sahaja konsepnya. Ketika itu kami sangat sesak sebab baharu berpindah rumah. Justeru, yang mana paling murah, itu yang aku sambar. Ia dibeli sekitar harga RM50. Sangat ajaib sebab tak sampai seminggu pakai warna cadar sudah pudar macam sudah 10 kali basuh!

Hendak dijadikan cerita, Jumaat lalu kami ke Setia City Mall. Di sana, kami mengambil kesempatan yang ada untuk mencari cadar. Ya, Rabbi…punyalah mahal. Kalau ‘thread count’ sekitar 600, harganya lebik kurang 1k! Kalau ada diskaun 50% sekali pun tidak mampu untuk aku membelinya. Yang kami minat pula harga lagilah jahanam. Cadar corak harimau  dengan ‘thread count’ melebihi 450 adalah lebih kurang RM450! Menitik airmata 16km di situ.

Tapi kerana corak yang Hadi suka dan selesa, aku mencongak-congak juga. Hadi menolak sebab harganya mahal. Aku setuju..Tapi masih rasa sedih kerana rezeki bukan milik kami untuk cadar harimau itu. Dalam keadaan sekarang memang perlu berhati-hati dalam berbelanja. Belanja bulanan sedikit bertambah sejak Eskandar Dzulkarnain menggunakan susu formula dan mula makan makanan pejal.

Sejak peristiwa itu, beberapa malam aku tak boleh tidur (ceh, ekzejeret giler..) Satu hari, aku membuat carian dalam talian dan akhirnya berkat kesungguhan aku jumpa juga cadar yang aku mahukan. Aku sangat teruja untuk berkongsi cerita ini dengan Hadi.

AK-470x313

‘B, i dah beli cadar…online’

‘Ok..’ dia jawab macam tak berminat.

‘I beli 2 unit. Set cadar tu 600….’ – tak sempat aku sambung dah kena potong dengan agresifnya.

’600!! Mahalnya…cadar yang lama tu boleh pakai lagi. Kita kena bla..bla..bla…sejauh 15 marhalah dengan kelajuan 350km sejam. Agak-agak aku diam dan muka tidak lagi ada reaksi, dia diam.

‘Dah habis cakap dah? I nak bagitau set cadar tu 600 ‘thread count’ i beli kat Groupon dengan harga RM 99 satu. Lain kali kasilah i cakap habis dulu baru u potong” demikianlah hujah yang dikemukakan.

SM-470x313

Yup, dia senyum. Sebab selalunya set cadar yang kami beli berharga sekitar RM 150 – 300 ‘thread count’ aje pun. Walaupun tak dapat corak harimau, kami tetap bersyukur sebab nak beli set cadar yang selesa tu seolah cita-cita murni dalam hubungan keluarga jugakan..

 

Itu Tidak Menjadikan Kau Pakar!

11 Mar

edec665a750732e9a99f7f4c2575e09228784827330fd1c64e1e5f6d110ddb9b

Hanya kerana kau penggemar CSI… itu tidak menjadikan kau pakar penyiasatan.

Hanya kerana kau penggemar House… itu tidak menjadikan kau pakar perubatan.

Hanya kerana kau penggemar Air Crash Investigation…itu tidak menjadikan kau pakar penerbangan!

1345558481812_6449365

Kesungguhan kau dalam memberi pendapat peribadi sedikit pun tidak disanjung tinggi. Apatah lagi bila pendapat itu dikongsi secara berleluasa tanpa mengira sentimen perasaan yang terlibat, tanpa disahkan oleh sumber yang berkaitan dan rentetan RT dan Share spekulasi teori dari pelbagai sumber media antarabangsa. Apa yang cuba kau buktikan? Berkongsi dengan rakan-rakan? Buktikan kau mengikuti kes itu dengan rapat? Lebihnya kepada kegagalan mengawal diri dari tanggungjawab akan data yang dikongsikan.

Kau kongsi ‘luahan perasaan anak mangsa’. Kau kongsi cerita ‘si polan kepada si polan berkata’. Semuanya tak betul, tak sahih pun. Mungkin kau tak rasa itu satu dosa. Dosa menyebarkan khabar angin. Lebih buruk, mungkin kau tersebar fitnah tanpa sengaja.

Lagi satu, jangan mudah kongsikan siapa-siapa juga personaliti/selebriti yang kau ikut di media sosial. Mereka pun bakal memberikan jawapan yang sama kalau apa yang dikongsi itu tidak betul puncanya. Jika dia dolmat, kau jangan turut jadi dolmat.

Kawallah diri..Kau perlukan bantuan. Kalau tak tahu sangat apa yang nak dikongsi, lebih baik berhenti dari bercakap sampah. Kau bukan pakar!

300709083739sms229

 

Qurnia Qornea Cordelia..

01 Mar

images (1)

Ia bermula dengan sembang kosong tentang ‘macam mana hari awak hari ini’ ketika kami dalam usaha mencari tong air. Maklum sahaja masalah air di Selangor yang memuncak berkemungkinan melarat catuannya dikawasan kediaman kami.

Hari itu biasa sahaja..mengendali proses ‘pitching’ yang kalau dinukilkan banyak warna-warni yang melatari kehidupan aku sejak berpindah ke unit baharu ini. Ada tajuk yang ‘catchy’ ya amat tapi jalan ceritanya tidak menarik dan mengikat. Ada tajuknya yang skema macam karangan darjah 5, tapi jalan ceritanya punyalah mencengkam dan memberi kesan.

Aku dan Hadi selalu bersembang pasal drama melayu. Tidaklah sangat bercerita perihal kerja aku kerana dia sendiri tidak gemar bercerita perihal kerja dia. Tapi setakat bercerita tentang drama melayu dengan props wajib jus oren, make-up macam nak pergi clubbing ketika dirumah/sawah/atas katil dan anak Datuk/Tan Sri super kaya tapi gagal dalam cinta – kami memang handal!

Jadi berceritalah kami tentang kecenderungan menggunakan abjad Q menggantikan K untuk mencantikkan tajuk sesuatu drama atau filem. Contohnya Qudrat, Qaseh, Qalbu dan qalqalah lain. Tiada pula dalam perbualan itu menjadikan drama barat menggantikan abjad F dengan P. Kebetulan kami baharu selesai menonton American Horror Story :Coven. Siapa yang pernah tengok pasti faham matlamat catatan ini yang lucu sebenarnya. Kalau fahamlah..Tak faham sila gugel.

Akhirnya Hadi mencadangkan satu tajuk drama tanpa sinopsis khusus iaitu ‘Kurnia Kornea’. Aku menerangkan kepada dia tentang kecenderungan K menjadi Q – maka tajuk itu menjadi ”Qurnia Qornea”. Kami berdekah-dekah gelak dalam kereta sambil meredah kesesakan jalanraya yang sedikit jahanam di kawasan Shah Alam. Belum reda ketawa, aku mencadangkan dibubuh nama pelaku yang menerima kornea itu agar ia lebih menarik. Maka jadilah ia “Qurnia Qornea Qordelia”.

Cordelia-Acid-Eyes-American-Horror-Story-Coven-

Oh, kami masih akan ketawa jiwa cerita Qurnia Qornea ini disembangkan sesama sendiri.. Ia boleh menjadi 3Q. Kalau mahu, juga boleh menjadi 4Q – Qurnia Qaseh Qornea Qordelia..

Qah…Qah..Qah..

 

Aku Belikan Rumah, Kau Belikan Taman..

16 Jan
Lovely..

Lovely..

 

I don’t have much money
But boy if I did

I’d buy a big house where
We both could live

Begitu, penuh pengharapan dan kesetiaan yang dibalas dalam banyak-banyak baris tu, dibalas yang ini….

I will buy you a garden where your flowers can bloom..

Why the hell not..

Why the hell not..

Hidup ini indah dengannya :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...