Happy Birthday, Eskandar Dzulkarnain!

7 Julai lalu, Eskandar menginjak usia 4 tahun. Alhamdulillah..dia membesar dengan baik, sihat dan banyak keletah walaupun percakapannya tidaklah lancar sangat dan masih ada unsur-unsur alien. Apa juga progresnya, aku terima seadanya dan bersyukur dengan peluang dan kurnia yang diberi ini.

Cadangan asalnya, petang selepas balik kerja baharulah kami mahu sambut hari jadi Eskandar. Tapi akhir-akhir ini kami berdua sangat sibuk dengan urusan sendiri. Aku dengan kerja dan persiapan untuk berkursus manakala Hadi betul-betul tengah sibuk pulun urusan tesis dia. Lagi pula adik-beradik aku yang lain tidak balik rumah mama. Macam tak meriah aje kalau sambut minggu ini. Jadi aku rancang untuk sambut minggu depan sahaja – sekali sambut dengan hari jadi Hadi.

Eskandar semakin tinggi, sel-sel otak tak menyempat-nyempat berhubung dan semakin berperangai. Suka benar mengacau Ezzudin. Bila adik tu membalas dan jerit-menjerit mula berlaku, mulalah aku rimas. Kadang-kadang aku biarkan aje dua-dua beradik itu melepuk sesama sendiri. Lepas letih menangis, senyaplah sekejap rumah tangga.

Kesian juga pada dia. Kalau apa yang adik nak aku selalu suruh dia beralah. Tapi budak 4 tahun nak beralah apanya. Dia nak, dia nak jugalah. Hari-hari aku menyesal bila termarah, terpukul dan ter ter yang lain pada dia. Aku sayang dua-dua sama sahaja. 

Aku kena lebih sabar dalam mendidik dia. Untuk menjadikan dia abang yang bertanggungjawab dan penyabar bukannya perkara mudah. Mungkin aku kena lebih memahami Eskandar…

Hari ini, abah selesai viva dgn cemerlang. Kita ada 5 hari lebih kurang sebelum mama terbang ke Jepun. Kita akan sambut juga hari lahir Eskandar 🙂

Mama loves you so much, Eskandar Dzulkarnain!

Rasa Macam Lailatul Qadar

Pada mulanya aku hanya mahu menyimpan cerita ini kerana ia ada unsur-unsur berbuka puasa dan menu. Hajat asalnya awal Ramadan dahulu ialah tidak mahu berkongsi tentang saat-saat berbuka puasa. Tetapi kerana aku tidak mahu lupa, aku tulis juga untuk kenangan aku di masa hadapan.

Jadinya petang semalam aku dan Aie berbuka puasa bersama-sama di satu kedai makan yang terkenal, terletak di Jalan Kelang Lama. Ini kali kedua kami mengulang berbuka puasa di sana. Kali pertama dulu, orang agak ramai dan kami hampir tidak dapat meja kerana sampai 2 minit sebelum waktu berbuka. Kunjungan kali kedua juga seperti kunjungan pertama, cuma bezanya kami sampai 2 minit selepas waktu berbuka. Apa yang peliknya, hanya ada kami berdua sahaja di situ!

Pelik amat…..

Pelayan yang mengambil pesanan pun turut menzahirkan perasaan pelik yang mereka rasa. “Selalunya, kami terpaksa pasang meja sampai ke depan pintu” kata adik pelayan itu dengan ramah usai dia mengambil pesanan makanan kami.

Sambil menunggu makanan sampai, aku jamah dahulu kuih atas hijau bawah pulut (kuih apa ni?) yang dibeli oleh Aie. Tak baik melengah-lengahkan waktu berbuka. Sementara itu, aku meninjau keadaan sekeliling yang penuh dengan kedai makan Cina yang sibuk menyiapkan masakan yang dipesan oleh pelanggan mereka yang penuh sepanjang deretan kedai.

Tiba-tiba lalu seorang makcik yang menjinjit beg plastik dan berhenti di meja kami. Dalam hati, aku membayangkan makcik ini menjual keropok-kerepek dan meminta kami membeli jualannya. Spontan aku tanya, makcik ni dah buka puasa ke belum?

“Belum…”balasnya perlahan.

Kami kemudian mempelawa makcik itu duduk dan berbuka puasa bersama. Kebetulan pesanan makanan kami juga sampai dan aku meminta pelayan membawakan satu lagi nasi tambah.

Kami menyantuni makcik ini dan meminta dia mengambil lauk yang ada – ayam dan kerabu mangga. Pantas dia menolak…

“Makcik tak makan ayam ni…menjaga keturunan…Makcik ini orang asli, keturunan belah nenek memang tidak makan ayam dan telur” terang makcik itu melihatkan reaksi muka aku yang ketara.

Langsung aku minta pelayan tadi bawakan nasi putih bagi menggantikan nasi tambah yang dia bawa tadi. Kalau nasi ayam, setahu aku memang akan pakai air rebusan ayam.

Pelayan kemudiannya datang dengan sepinggan nasi putih.  Makcik tadi rupanya ada membeli lauk ikan berkuah, ikan keli berlada untuk sahur dan bubur sum sum (betulkah namanya bubur sum sum?). Terus dia mencurahkan kuah ikan dan makan dengan penuh berselera sementara aku dengan Aie penuh syahdu melayan makanan yang ada di depan mata. Tak sampai 3 suap aku makan, aku jelinglah makcik tu – nasi dia dah habis!

Makcik nak nasi lagi? Kalau nak saya minta lagi satu?

“Boleh juga…”

Langsung aku memesan nasi putih lagi sepinggan. Seperti tadi, dia mencurahkan kuah ikan ke dalam pinggan nasi dan kali ini baharu aku perasan yang dia tidak makan nasi dengan ikan. Dia makan nasi dengan kuah ikan! Pun laju dia makan. Lapar sangat agaknya. Dia cakap berbuka puasa hari ini bukan main sedap rasanya, tak tahu kenapa. Aie cakap mungkin sebab berbuka ramai-ramai, perasaannya lain.

Kemudian perlahan-lahan kami mula mengenali figura ini. Dia berkerja sebagai cleaner di KL Sentral, asal Batu Pahat, Johor…keturunannya orang asli belah bapa, Indonesia belah ibu. Namanya ialah Siti Aminah manakala nama arwah ibunya ialah Siti Khadijah. Banyak juga yang kami sembangkan, tapi kena pandai agak apa yang cuba disampaikan sebab laras bahasa memang lari jauh. Dia bercerita pasal barang-barang serba mahal di sini. Di kampungnya dahulu petik-petik aje semua ada. Tapi ada satu masa dahulu semua tanaman habis tenggelam (banjir rasanya). Sambil bercerita, dia menguit-nguit ikan dalam plastik dan makan. Aku tak pasti sama ada memang makcik ni tak makan lauk dengan nasi atau dia memang suka makan lauk kemudian.

Makcik ini bercerita, dia sudahpun membeli tiket bas untuk balik berhari raya di Batu Pahat. Tambahnya lagi, kerjanya kali ini dia boleh cuti raya. Kerja lamanya dahulu tak benarkan sangat cuti-cuti ni. Bila aku tanya, kenapa tak kerja di Batu Pahat sahaja, barang-barang lebih murah. Tidak semahal KL. Dia jawab kerja di KL gaji lebih besar.

Aku mula-mula nak sembang logik gaji besar barang mahal, gaji kecil barang murah macam itulah. Tapi aku shut up aje sebab makcik ini berusaha untuk mengubah ekonominya. Kenapa perlu aku jadi Profesor di situ?

Kami kemudiannya meminta diri untuk beransur. Sebelum balik, berkali-kali dia luah rasa tidak percaya dengan apa yang terjadi hari ini pada dia. Alahai, pada aku dan Aie pula setakat makan 2 pinggan nasi dan teh o kosong aje pun…Tak luak mana.

Di deretan kedai makan Cina yang kami telusuri, ada satu kedai buah yang menjual durian. Aku ni memanglah hantu durian. Untuk melepaskan hajat, Aie beli sebiji sebab aunty tu kata durian tu warnya oren-oren macam baju aku hehehe…Rasanya, sumpah sedap weh! Bercucuran air mata aku sekejap…warnanya kuning pekat nan menggoda iman. Dan aunty itu menyantuni kami dengan sangat ramah. Dalam hati aku rasa agak terharu juga sebab aku jumpa manusia yang baik-baik hari ini.

Sekali lagi, makcik tadi lalu dimeja kami. Kami mempelawa dia makan bersama-sama. Mula-mula dia ambil seulas, uik sedapnya! Kami beri dia seulas lagi dan dia makan dengan penuh berselera.

“Terima kasihlah…aku rasa macam Lailatul Qadar malam ini” katanya sebelum dia berlalu.

Aku dengan Aie gelak dengar dia cakap macam tu. Dia ingatkan kitorang ni malaikat. Kami pulak ingatkan entah-entah dia tu yang malaikat. Ini biasalah dialog-dialog tak membina pasca makan yang membuatkan kami tersadai seketika.

Betullah orang kata, kadang kala perbuatan kita yang kecil itu memberi kesan yang besar kepada orang yang menerima. Sebenarnya, makcik Khadijah itu adalah pengajaran untuk aku dan Aie. Lepas ini, setiap kali puasa konfem cerita makcik ini akan kami kongsi semula 🙂

Sebenarnya makcik itu tidak jual apa-apa pun. Aku masih musykil kenapa dia berhenti di meja kami tetapi bukanlah itu juga satu cara untuk kita mengakui kuasa tuhan?

Selamat berpuasa dan selamat mencari Lailatul Qadar…

 

Masa Aku

Malas rasanya mahu mengganti bateri pada jam yang lama. Ada 2 sebenarnya. Satu dihadiahkan oleh dua kawan, hampir 10 tahun usianya. Yang satu lagi memang aku beli sendiri, jenama Dunlop sekitar 2 tahun lepas di Mydin USJ.

Setiap kali aku ganti bateri, tak lama selepas itu ia akan mati sendiri. Tapi tidak sesekali akan aku buang kedua-dua jam itu. Itu kenangan dan pemberian. Aku simpan.

Penjaga masa aku sememangnya manusia yang memahami. Alang-alang dia beli jam untuk dirinya sendiri, langsung dia belikan untuk aku sekali. Aku tak pernah memilih jenama. Aku sendiri gagal memahami jenama. Asal cantik dan tahan lama sudah. Jam comel RM10 ini selamat menjadi milik aku.

Terima kasih 🙂

Aku sangat hargai masa orang, walaupun orang tak peduli pasal masa aku. Mengisi masa dengan memori satu benda yang mudah sebenarnya, asalkan kita memahami keindahan perjalanan masa – setiap minit dan setiap jam. Saat tu macam singkat sangat, kecuali kau Husin Bolt atau Lydia De Vega.

Masa yang aku dambakan sekarang ini tak lain, masa untuk bersama-sama kau dan aku. Gila lama kita tidak melepak berdua, bersembang dan berkongsi rasa. Semoga rangka percutian kita akan menjadi realiti sedikit masa lagi…

Krabi – Happy Birthday, Benny Part 3

Mujur cuaca hari ini sangat baik dan bersahabat. Aku ingatkan cuti kali ini melepak bilik dan rehat aje tapi perancangan itu gagal besar. Best pulak meronda-ronda berdua naik motor. Macam Awie dengan Watie lepas beranak 2 gittew.

Hari ini kami meronda-ronda di pekan Krabi. Kami belum pernah sampai sini. Alang-alang tengoklah sekejap pekan ini. Tak jauh mana pun dari Aonang. Seperti biasa, kami akan makan dahulu sebelum memulakan apa-apa aktiviti.

Sumpah aku tak tipu..di sinilah aku berjumpa dengan roti canai dan teh ais yang paling sedap, lejen dan menggoda. Macam bawak saka, 3 keping roti aku baham. Hadi siap cuba nasi kerabu. Pun sedap dan tidak menghampakan.

Lepas makan baharulah kami mengambil gambar seperti kelaziman pelancong-pelancong yang lain. Cuaca pulak bukan main panas lagi. Sepanjang aku di sini, minuman wajib aku ialah teh ais. Teh ais di sini sedap sangat..tak sama dengan teh ais kentin. Tomyam aku tak cari sangat. Dalam kepala otak aku hanya satu – tomyam di Restoran Chaba. Itulah tomyam paling sedap yang pernah aku rasa. Mungkin aku salah, tapi ingatan aku kuat mengatakan tomyam Chaba itu sukar untuk ditandingi. Sayangnya sudah 2 hari aku di sini, aku dapati tapak Restoran Chaba dah jadi bakery…itu adalah satu kenyataan yang amat perit untuk aku terima (ok,drama).

Petangnya aku mencuba satu kedai yang menjual pad thai halal. Kedainya di tepi-tepi jalan sahaja…tak berapa jauh juga dari masjid. Ok serius sedap. Cuma sate agak pelik sikit sebab seolah-olah daging ayam itu direndam dengan serbuk kunyit. Tapi kuah kacang tu sedaplah pulak..haish!

Tengah sedap-sedap aku makan sambil mengelamun tiba-tiba Hadi menjerit.

“B! B! tuk-tuk tu!”

Kenapa? Kenapa? – Aku pandang jalan raya. Tiada apa-apa yang berlaku pun. Ingatkan ada kes ragut ke, eksiden ke…

“Ai nampak ada orang pakai baju Chaba Kitchen dalam tuk tuk tadi! Dia mesti baru balik kerja…!” Bersungguh-sungguh dia cerita.

Aku ingatkan apahal…sia-sia aje terkejut. Termarah juga kejap aku dengan reaksi spontan dia tu. Iya sangatlah baru balik kerja. Buatnya dia baru nak pergi kerja. Kami akhirnya google Chaba Kitchen seperti mana yang Hadi describe tadi. Memang ada satu kedai…tepi pantai, deret kedai-kedai makan tapi agak ke dalam sikit.

“Malam ni kita cari jugak kedai tu…ai tak peduli!” tinggi betul iltizam Hadi nak mencari Chaba.

Yup, kami berjaya cari kedai itu.

Yup, juga…rasa tomyam dia masih sama.

Yup, yup juga…teh ais dia sedap gile!

Ini memanglah penutup sambutan hari lahir yang hebat yang aku rasakan. Aku senak-senak sangat rasanya. Pad thai tadi tak abis hadam lagi…ditambah pulak dengan tomyam nasi bagai-bagai ni…

Malam itu kami melepak melayan live band..memang happening. Terkejut juga diorang bila ada beberapa lagu sana yang selambadak aku nyanyi. Sebenarnya sebelum itu aku ada masuk pusat hiburan dewasa. Hmmm..aku dah tengok yang lebih hebat, jadi di sini setakat so and so aje 🙂

Jadi setakat itu dahulu catatan percutian singkat aku ke Krabi. Aku sendiri tak sangka selepas posting aku tentang Krabi, ramai pulak kawan-kawan minta tip untuk bercuti ke sana. Setidak-tidaknya aku tahu penulisan aku ada yang baca.

Gitchu…

Krabi – Happy Birthday, Benny Part 2

20 Januari 2017….Alhamdulillah…hari itu secara rasmi aku berusia 36 tahun. Walaupun aku masih berperasaan remaja yak yak yeah, aku kena terima hakikat umur aku sudah bertambah.

Terima kasih atas ucapan selamat yang diberi sama ada menerusi Facebook dan Whats App. Aku sangat menghargainya dan berterima kasih kepada FB kerana notifikasi itu membuatkan aku rasa Famous Amous sekejap.

Terima kasih ya amat kepada Hadi kerana membuat aku rasa istimewa dan bahagia pada hari itu.

Hari itu, seharian pekan Aonang hujan tanpa henti. Tidaklah hujan lebat, tapi memang hujan rintik-rintik yang konsisten tanpa henti. Apapun, sarapan itu perlu dan seawal pagi aku bersarapan mengalahkan sang juara. Pagi-pagi dah cari nasi padprik sotong, telur dadar dan teh ais. Memang mengada-ngada betul menu aku.

Walaupun hujan, kami teringin juga mahu meronda-ronda dengan motor Green Hornet sekitar kawasan Aonang. Lain kali, aku kena masukkan dalam senarai semak untuk membawa baju hujan setiap kali bercuti ke luar negara. Motor pun sempat buat kelakar dengan tiubnya pecah dipagi nan hening nun jauhlah pulak dari kedai motor dan kawasan kedai. Merasalah aku menapak 5km jalan kaki sementara Hadi mencari bengkel motor. Tapi tak apalah…terbakar kalori juga memandangkan sarapan berat yang aku baham sebelum itu.

Kami kemudiannya melepak di The Hilltop untuk feeling-feeling melihat Aonang dari tempat tinggi. Memang cantik…sebenarnya Hadi bercadang bawa aku makan malam untuk sambut hari lahir di sini. Tapi punyalah mencanak bukitnya kalau nak naik ke sini, apatah lagi kalau waktu malam dengan laluan curam dan bahaya. Takpelah, kita santai-santai sahaja di sini melayan makanan ringan dan melayari internet sementara hujan masih belum ada tanda-tanda nak berhenti.

Sesudah hujan berhenti, kami ke kedai pakaian pula untuk mengambil ukuran badan. Kemudian kami terus balik bilik. Apa lagi nak buat, hari pun hujan. Memang bantai membongkang sampai petang.

Malam itu kami sekali lagi meronda pekan Aonang. Pemandangan di sini pada waktu malam memang sangat cantik.

Sudah puas bergambar, kami makan malam dan kemudian aku melepak di lobi hotel untuk membalas hampir semua ucapan hari lahir melalui semua medium sosial media. Aje jahanam bateri aku malam itu..tapi aku sangat bahagia dan rasa dihargai – walaupun tidak pernah diraikan. Uhuk…uhuk…uhuk…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...