Ohai, Desaru – Weekend Getaways

Spend some time this weekend on home improvement; improve your attitude toward your family.     

Robert Foster Bennett

Aku jarang sampai Johor. Kalau kerana urusan kerja, rasanya 2 kali. Peribadi pula tak sampai 5 kali. Johor jauh…kerana itu aku agak berkira juga kalau mahu ke sana.

Sabtu lalu, kawan satu pejabat Hadi menjemput kami ke majlis persandingannya di Pengerang. Disebabkan sudah lama sangat kami tidak road trip berempat, aku menyatakan persetujuan dengan syarat – tidur sana. Kalau balik hari aku tak larat. Maka Hadi menguruskan logistik dan aku menguruskan anak-anak.

Lupa pula itu adalah Sabtu pertama cuti sekolah! Dengan trafik yang agak azab, ditambah hujan sedari pagi tanpa henti, kami memang sampai lambat walaupun bertolak dari pukul 9.30 pagi.Pukul 4.00 petang baru sampai..tapi mungkin kerana rezeki, makanan masih ada dan masih ada juga tetamu yang baru sampai. Cuma karoke aje dah bungkus…

Judin oh Judin jentolak

Lepas makan, terus bergerak ke Lakeview Terrace Resort. Bukannya apa, aku nak letihkan budak-budak dengan mandi kolam. Aku bajet pukul 5.30 petang mesti dah terjun tiruk. Secara peribadi, tempat ini okay, tapi tak kondusif untuk yang bawa anak-anak bawah 6 tahun. Sebab apa, kolam ada dua tapi kedalaman 1.2 meter. Kalau bawa anak istimewa memang jeritan akan berkumandang diserata kawasan. Masa inilah Eskandar mengada-ngada tak mahu pakai pelampung dan aku menjadi jet ski dia. Ezzudin ok..cuma kalau dia over excited tu kami kena hati-hati juga takut terjerlus dalam pelampung.

Judin tidak beri kerjasama
Judin posing budak Juon

Mujurlah hanya family kami dan satu family lain sahaja yang bermandi-manda di kolam itu. Kira macam satu family, satu kolam gitu. Aku rasa suara aku aje yang dominan di situ. Terjerit-jerit memanggil Eskandar yang suka buat stunt. Ada sekali tu, dia berlari dan terus nak terjun dalam kolam. Nasiblah kudrat atlet dulu ada tersisa lagi. Sempat aku tahan tapi memang suara aku ajelah riuh di situ.

Malam itu, betul anak-anak keletihan. Bukan anak-anak aje. Dengan aku sekali terdampar dugong di katil. Cuma sekitar 2.30 pagi, Ezzudin meragam menangis-nangis. Lepas buat susu, dia tidur semula. Ezzudin ni, kalau dia menangis, satu perumahan boleh dengar. Jadi kami tak boleh lambat. Masalahnya dua-dua nak bangun pun tak larat 🙂

Eskandar terpesona dengan tasik sambil pakai selipar mama

Esoknya, kami bersarapan di kafe, dalam resort ini. Sejak semalam, kedua-dua anak bujang aku ni tak mahu makan nasi. Asyik makan gula-gula dengan jajan aje. Makan nasi pun main-main. Pagi ini pun sama juga perangainya. Jadi aku dan Hadi aje yang makan. Tapi tak berat sangat sebab kami mahu bawa anak-anak mandi laut. Kolam-kolam semalam dalam proses rawatan apa benda entah.

So, to Desaru!

Dari tempat kami menginap ke Desaru mengambil masa selama 30 minit. Kali pertama aku ke sini ialah semasa mengandungkan Eskandar. Memang down memory lane sangat. Seperti semalam, Eskandar tetap tidak mahu pakai pelampung. Ombak punyalah menggunung dan agak ganas. Tapi inilah pantai paling cantik pernah aku mandi. Kami anak-beranak mandi sampai tak larat dibadai ombak. Mujur selesai sebelum hujan turun. Tapi aku tak ambil gambar. Dah sibuk mandi, nak bergambar apanya.

Terus tergesa-gesa balik resort untuk urusan daftar keluar. Mereka sudah 2 kali telefon untuk konfemkan masa daftar keluar. Rasanya ada group engineer yang bakal masuk.

Sebelum balik, kami singgah di RnR Layang untuk makan tengah hari. Aku dan Hadi makan nasi dagang dan aku rasa nasi dagang di sini jauh lebih sedap daripada nasi dagang di Terengganu. Serius! Untuk anak-anak, kami belikan nasi dan telur dadar. Langsung tak mahu makan. Jadi kami bungkuslah lauk itu, mana tahu lapar dalam kereta nanti boleh aku suapkan. Takde maknanya…tak sampai 5 minit masuk kereta, Judin dah baling nasi tu dalam kereta macam salji turun membasahi bumi Tokyo! Penuh berselerak nasi dalam kereta. Aku dan Hadi pandang aje sesama sendiri. Mujurlah kami tak sawan berirama… Aku kemaskan kereta sementara Hadi pergi menenangkan diri.

Terbaiklah nasi dagang ni

Tak boleh jadi ni..kereta dah macam tapak pelupusan sampah. Penuh nasi, keropok, bekas salut gula-gula dan kacang yang entah mana-mana datangnya. Seat kereta melekit-lekit dengan air Lemon Madu yang ditepung tawar, juga oleh Ezzudin.

Sudahnya, kedua anak-anak Beni tu kami post rumah mama. Selasa ini ada appointment di klinik kesihatan. Kami berdua perlu masa untuk mengemas rumah yang macam tongkang pecah dan kereta yang tak kurang semak juga.

Walaupun letih, aku rasa terisi. Lama tak melayan karenah mereka semua. Eskandar sudah ada satu perangai menyendiri dan menangis seorang diri. Tahu-tahu sahaja mata dia sudah berkaca-kaca. Mungkin dia sedih kenapa kami asyik marah dia berbanding Ezzudin. Aku rasa sangat serba salah. Aku peluk dia sepanjang masa dia menahan kesedihan dia tu. Kalaulah dia faham, aku sayang mereka berdua sama sahaja. Aku kena lebih bersabar sebenarnya. Bukan mudah mengurus 2 anak lelaki yang beza umur selang setahun ini.

Letih memang letih. Tetapi aku tidak mahu berharap semua ini cepat berlalu. Aku mahu cherish semua moment ini. Aku akan menjadi lebih manusia kerana semua ini 🙂

Susahnya nak ambil gambar berdua. Tangan-tangan penuh pengharapan utk enter frame

If you want to change the world, go home and love your family.

Mother Teresa

Isshukan-Go – Nyu Unit

When one door closes, another opens; but we often look so long and so regretfully upon the closed door that we do not see the one which has opened for us.

Alexander Graham Bell

Secara rasmi, selamat seminggu aku berada di unit baharu iaitu Unit Promosi. Berkenal-kenalan sudah, sawan berirama pun sudah. Apa yang dapat aku katakan ialah aku boleh survive di sini. Mana ada manusia masuk-masuk terus handal buat semua benda.

Jadi banyak perkara perlu aku belajar dan kejar. Bukan mudah untuk duduk ditempat yang semua orang sinonim post ini dengan nama Yusari. Tapi, Insya Allah, perlahan-lahan aku akan cuba catch-up. Aku andaikan kiranya nama aku pula yang diingat duduk dikerusi ini, maka berjayalah menjadi setanding dan sebaik dia – mungkin lebih bagus. Semoga urusan kerja kita semua dipermudahkan oleh yang esa.

Awal-awal dahulu, aku serabut dengan What’s App yang berbunyi tanpa henti. 2-4 group berbunyi serentak! Maklum sahaja dengan Sukan SEA, Merdeka dan Aidil Adha yang tarikhnya berdekatan, banyak info yang masuk dan perlu dikemaskini. Lepas itu, sudah biasa. Yang buat serabut tu, sebab aku tiada di pejabat kerana berkursus. Bila aku ada, rasanya tidaklah rumit sangat nanti.

Pertama kali aku masuk mesyuarat pemasaran dan menerima ucapan tahniah berjemaah. Wow, rasa terharu 🙂 Tahniah juga kepada Puan Noriah Letuar dan Puan Che Ana atas pengesahan gred.

Ini adalah permulaan baharu untuk kerjaya aku…

Ganbattekudasai, ya Kak Beni!

Sayonara – So Hard To Say Goodbye

Pada tahun 2013, sebaik kembali dari cuti belajar, aku ditempatkan di Unit Kandungan & Kreatif. Aku bermula di Unit Swasta. Kerja aku ketika itu sekadar menjawab surat syarikat dan menguruskan keurusetiaan mesyuarat. Memang mula-mula aku tak tahu prospek apa yang aku ada di sini. Macam ada dan tiada pun ada.

Tetapi aku redah aje kerana masa itu aku baharu diberikan rezeki cahaya mata. Aku fikir, tidak perlu aku kembali ke zaman penerbitan yang super sibuk dan aku boleh menguruskan keluarga dengan aturan masa kerja sebegini. Kebetulan, aku terus diaturkan rezeki mengandung sekali lagi dan dalam pada masa yang sama, aku menyambung pengajian ke peringkat PhD. Aku fikir aku boleh capai semua – serentak! Aku terdengar juga kata-kata seolah-olah aku tidak menyumbang di sana. Tapi kata-kata orang cakap belakang ni, dibelakang juga tempatnya. Tak apalah tu…

Selepas aku melahirkan Ezzudin, aku kembali ke UKK dan diminta menjaga Unit Pentadbiran dan Kewangan. Tempat ini, berilah pada sesiapapun – dengan pantas semua orang akan tolak. Ia serabut, dua tiga rabut dan rabut-rabut lain. Tapi siapalah aku untuk menolak selepas 3 bulan bercuti kerana bersalin. Karang dikata mengada-ngada menolak kerja. Aie Sarkase adalah manusia yang selalu percaya pada aku. Masa itu, dia pegang Unit Swasta. Aku terima dalam keterpaksaan – sumpah! Aku yakinkan diri. Kalau bos aku, Puan Kalsom tak suka, pandailah dia gantikan tempat aku itu dengan orang lain.

Itulah bermulanya riwayat aku di UKK yang sebenar-benarnya…

Menguruskan kewangan, pentadbiran, dokumentasi dan masalah duniawi yang lain seperti lawatan audit, MoF, CDC dan Dana Industri Kreatif Negara yang aku tak tahu punca. Kerana serabutnya kerja di sini, aku tak boleh commit study dan perjalanan mengejar PhD aku tunda seketika. Diam tak diam, 3 tahun aku bertahan dan 2 tahun unit ini selamat dari musibah AP58 dan AP59!

Bukan sebab aku di situ..bukan sebab aku bagus mentadbir. Bukan juga sebab aku handalism. Bukaaaan!

Dibelakang aku, kakitangan sokongan yang efisyen, cekap dan paling penting – mereka komited.

Aku mana tahu kewangan. Aku penerbit rancangan! Prinsip Akaun pun dapat 2 aje, matematik moden asal lulus. Korang ingat, aku amik Masscomm sebab nak main nombor??? Pentadbiran tiada masalah sangat sebab admin akan bantu.

Satu demi satu kami baiki cara kerja mengikut teguran audit dan berpandukan Arahan Perbendaharaan. Aku mula belajar dan hafal kontrak. Yasin pun aku terketar-ketar nak hafal tapi kontrak Klausa berapa aku kena tahu. Tentera aku di bawah kewangan banyak membantu kalau aku tak tahu apa-apa proses melibatkan kewangan. Sebab itu, What’s App group pun namanya Menteri Kewangan UKK 🙂

Oh, susah senang tawa air mata memang terhambur banyak sebab bahagian kewangan. Paling aku takkan lupakan, bila semuanya sepakat bantu aku mengemaskini tarikh dan notis-notis penting untuk dikeluarkan kepada syarikat kerana masalah-masalah dalaman yang berbangkit. Sampai larut malam semuanya bagi kata-kata semangat pada aku yang memang tengah kecewa dengan suasana yang tidak membantu. Ditambah dengan staff UPPF yang tiba-tiba aku juga kena jaga…memang korang terbaik dan akak akan ingat itu sampai bila-bila. That was my lowest moment in UKK and u guys stood by me 🙂

Pentadbiran – macam aku kata tadi admin akan bantu. Kak Yam, Ruby dan Abang Mie memang sudah lama di UKK. Kemudian tu, baharulah Saliza bantu. Menguruskan booking la, aset, kursus, cuti dan urusan pentadbiran memang lancar. Aku tenyeh aje mana-mana dokumen yang berkaitan.

BMS paling mudah sebab geng ini tersorok di belakang. Key in data dan bertahan dengan sistem kura-kura tersenut. Paling tidak banyak ragam, unit inilah.

Banyak benar memori, banyak benar story. So aku tak tahu nak pilih yang mana…semua itu kenangan. Pahit manis itu biasa. Aku tahu, kadangkala mereka pun meluat kalau aku dah mula sawan dan menyumpah-seranah bila masalah yang tidak semena-mena kami kena tanggung. Aku juga kadang-kadang rasa macam tak berguna bila mereka mengadu masalah kerja, tapi aku tak boleh berikan penyelesaian yang memihak kepada mereka. Dalam bebel-bebel 15 kilometer itu mereka buat juga.

Apapun, kita kenang yang indah-indah ajelah…kita kenang masa kita semua berkerjasama jayakan jamuan raya…

Kita kenang bila kita bergembira berpakaian tema filem semasa dinner UKK…

Kita kenang bila kita semua berkumpul dan bergelak ketawa semasa berkursus di Lumut mendengar ceramah Encik Hafiz Cute Carry…

Yang air mata Maria, air mata duyong, air mata kasih yang termeleleh tak semena-mena ketika taufan melanda kita buang jauh-jauh. Saya yakin, kita akan berkerjasama juga di masa hadapan. Paling tidak, kita akan bertemu dan berkomunikasi melalui Facebook.

Saya akan memulakan perjalanan kerjaya seterusnya di Bahagian Pemasaran dan Promosi. Sebagaimana kalian memberi kerjasama kepada saya, saya harapkan kakitangan saya yang baharu akan buat begitu juga. Kerana itu, saya mohon berikan kerjasama kepada bos baharu nanti sebab kekuatan kita semua tidak sama. Mana kurang, bantu. Saya turut berharap kehadiran saya nanti diterima dengan hati terbuka oleh pihak belah sana.

Kurang 2…inilah tim kak Beni

Geng Pentadbiran & Kewangan – Kak Yam, Ruby, Abang Mie dan Saliza…terima kasih atas kerjasama yang diberikan. Saya memang rasa lega sebab dapat barisan pentadbiran yang kuat dan cekap.

Geng BMS – Kak Rosz, Kak Gayah, Abang Zahari dan Kak Mira…walaupun di belakang, saya tahu sumbangan kalian. Sabarlah, tahun depan akan dapat sistem baharu yang lebih hebat.

Ok, geng kewangan…Eza, Huda, Liz dan Maz…saya memang sentimental di sini sebab inilah kumpulan yang kena hayak hari-hari. Ini muka kaunter, ini muka LAD, notis peringatan, amaran tsunami dan malapetaka lain memang banyak harung di sinilahnya. Teruskan kecemerlangan korang, sawan sekali-sekali ok tapi jangan berlarutan. Work together, nescaya korang akan selamat bahagia. Begitu juga buat Wawa dan Lia yang sempat di bawah regim sementara, terima kasih atas bantuan dan sokongan kalian. Ingatlah balik detik-detik sawan menghabiskan RM3juta dalam satu hari masa menutup akaun tahun lepas. Kalau tak lejen, tak mungkin Puan Kalsom belanja kita semua Nasi Arab sedap…itu memang satu lagi kenangan separa seram yang akan saya ingat.

Terima kasih yang sesungguhnya

Untuk itu, ikhlas dari hati saya kepada semua staff Pentadbiran, Kewangan & Dokumentasi yang saya tinggalkan…mohon maaf atas sebarang salah dan silap. Saya sangat terharu dengan majlis yang kalian aturkan. Seperti yang saya beritahu, saya tidak pernah diraikan sebegitu. Rasa tak layak sangat. Be the best in what ever you do…Family first, friendship is forever.

(Memang bulan Ogos ini banyak betul perpisahan yang berlaku. Belum lagi boleh move on dengan perpisahan dengan rakan-rakan sewaktu di Jepun dan pak angkat, aku kena ucapkan selamat tinggal pada unit ini pula. Berganda-ganda kepiluan. Memang drastik semua ini sebab aku belum ada tempoh bertenang.)

Dengan rendah diri, saya mengundur diri. Sayonara semua…

Boifren hensem kena ada

Ohai, Malaysia…I’m Back!

JICA Kansai

Pukul 11.30 pagi aku sudah daftar keluar dari Hotel Monterey Kobe. Terus berkumpul di lobi dan menunggu travel agent untuk langkah seterusnya. Badan aku sudah mula sakit-sakit dan minta simpati. Aku sudah mula rasa macam nak kena semput. Ini mesti sebab semalam aku banyak bantai minum ais batu dalam keadaan cuaca yang sangat panas dan asyik menangis sedih.

Mujur ada kawan-kawan yang ada stok ubat lebih sedekahkan pada aku yang mana logik untuk aku makan. Aku tak larat serba-serbi. Dengan tak lalu makannya lagi. Menyeret beg untuk masuk dalam bas pun separuh nafas dibuatnya. Takdelah shopping apapun, tapi berat nota aje tu. Aku tak buang, sayang!

Drama di airport juga menambah punca stress. Kejap line sini, kejap line sana. Selagi beg tak masuk kargo, selagi itu aku runsing. Flight pukul 4.00 petang, tapi kami dah sampai airport pukul 1.00 tengah hari. Kami difahamkan ramai orang Jepun bercuti summer holiday dan untuk mengelakkan kesesakan, kami kena sampai awal. Masalahnya kaunter pun banyak benar tomakninahnya. Mujur selesai dengan aman walaupun agak lambat.

Almost satu pertiga masa perjalanan aku tido, sebab sebelum itu aku ada ambil ubat yang boleh membawa kearah kemengantukkan. Itu yang aku mahu…nafas pun sudah mula berbunyi pelik. Jadi aku tak sembang sangat pun dengan Aifa atau Yasmin yang duduk sebelah aku. Seorang layan cerita Jepun, seorang layan cerita Korea. Jadi aku layan emosi ajelah.

Sebenarnya nk tunjuk mamat Jepun hensem tu aje
Antara gambar berkumpulan yang terakhir
This is gang nasi dagang!

Sampai di airport KLIA2 sekitar 10.30 malam. Menunggu bag keluar pun punyalah lama. Aku pasrah ajelah. Entah siapa bantu aku angkatkan beg. Terima kasih sangat..Yang janji nak reunion sebelum balik pun aku tak join. Aku dah tak sabar nak jumpa Hadi.

Hadi tunggu di pintu 2. Aduhai…pelik benar muka dia. Baru sebulan aku tinggalkan dia dah jadi rupa itu. Kalau 3 bulan, mahu janggut mujahidin 🙂

I miss you so much…

Dia bawa aku makan McD. Aku tak kisah makan apa, yang penting aku nak makan ayam halal. Merasa ayam goreng spicy. Ya Allah, syukurnya dengan rezeki larut malam itu. Anak-anak dirumah mama…jadi kami tidak makan dengan terkejar-kejar. Aku dah rasa lain macam sangat. Mesti amik gas juga ni…Pagi itu terus ke Poliklinik Rheya. Tapi doktor handsome yang selalu rawat aku tu tak kerjalah pula. Lepas 2 sesi, aku balik dan terus tido.

Petang itu baharulah kehidupan aku bermula. Hadi tanya, aku nak makan apa? Aku memang teringin sangat nak makan steak di TGIF. Sambil-sambil itu bolehlah tukar balik duit dari yen ke RM dan menguruskan hal gajet baharu.

Kami ke Subang Parade. Semua urusan selesai, kecuali TGIF. Renovation la pulak…takpelah aku makan nasi ayam The Chicken Rice Shop aje. Di Subang Parade, aku sempat beli 2 pasang baju yang sangat cantik dan shawl untuk aku pakai pada hari perjumpaan dengan direktorat RTM nanti.

Malam itu aku tidur awal kerana masih bawah pengaruh ubat. Jujurnya, aku tak sabar nak tunggu pagi sebab nak ambil anak-anak di rumah mama. Rindu yang teramat…jantung aku bergerak laju selagi aku tak dapat dua budak debok tu.

Bersama-sama Dato Ibrahim

Tapi sebelum itu, aku menghadiri majlis perkahwinan anak Dato Ibrahim Che Mat di Bizmilla Insya Mall, Pudu. Sejak sebelum aku ke Jepun beliau sudah beri undangan dan mesej menjemput. Jadi aku ke sana dahulu.

Tidak juga terus balik, kami singgah ke Melawati Mall pula sebab Hadi nak beli loafers. Sempat kami ajak Maikel dan Leeya untuk mengopi bersama. Aku memang hantu kopi…Nak cari kopi yang sedap macam di Jepun agak payah. Tapi Jamaica Blue ini boleh tahan sedapnya. Selepas balik Melawati Mall, singgah Giant Taman Permata pulak. Aku nak cari inner. Ok misi selesai.

Baharulah balik rumah mama. Masa masuk rumah mama, aku jalan perlahan-lahan untuk melihat anak-anak dari jauh. Eskandar dan Ezzudin sedang panjat meja dan cuba menggodek-godek TV mama yang elok tersangkut. Perlahan aku beri salam dan Eskandar meluru mendapatkan aku…

Judin..walaupun blur, aku guna juga
Entertain anak…cute, eh 🙂

Aduh, aku rasa sayu giler. Rindu sangat-sangat. Memang dia tak lepaskan aku. Ezzudin sengih-sengih takde perasaan sangat. Tapi bila aku mula dukung dia, mulalah dia buat perangai beratkan badan dan tak mahu aku lepaskan dia. Kamu udahlah debok…semakin berat pulak tu.

Terubatlah rindu aku 26 hari terpisah dengan keluarga tersayang. Aku memang bertuah sebab Hadi boleh menguruskan anak-anak sepanjang ketiadaan aku. Sampai malam Hadi setia menguruskan semuanya…aku masih tidak berapa sihat. Asal makan ubat, mulalah aku cepat tidur.

Thank you so much, love…

It’s good to be back! Dunia realiti kembali menyapa diri dan bayangan 26 hari di Jepun mula beransur-ansur pergi. Aku harus berpijak di bumi yang nyata. Tipulah jika aku kata tiada langsung ingatan aku tentang Jepun. Serius banyak..antaranya setiap kali ada uruk-hai jalan bersepah-sepah memanjang memang mulut aku terlepas “sumimasen!” meminta mereka jadi manusia balik. Pergi Petronas tengok selection kohii yang ada, mulalah bandingkan dengan Lawson atau Family Mart. Mulut aku sentiasa humming lagu Sukiyaki dan aku kerap belek gambar-gambar masa di sana dan membaca mesej dari Nakatani.

Akan ambil masa ni..akan ambil masa…

Ohai, Kobe! – The Great Hanshin-Awaji Earthquake 1995

Bayangkan kita lahir dan membesar dalam negara yang terdedah kepada ancaman bencana alam. Kalau kita berduit, tukar kerakyatan dan pindah ke negara lain adalah satu pilihan. Tapi bagaimana jika kita memilih untuk terus duduk di sini dan hidup sehari-hari sambil memikirkan bencana mungkin terjadi pada hari ini?

Selamat datang ke Jepun.

Rakyatnya kaya dengan etika dan budaya. Mereka mengharung kehidupan secara autopilot dan teguh bersatu kerana homogeneity. Musibah yang berlaku, baik kerana hukum  alam atau faktor ekonomi tidak menekan mereka ke bawah sebaliknya mereka bangkit lebih gagah dan bersatu kerana malapetaka itu.

Kedudukan geografi Jepun menyebabkan mereka terdedah kepada pelbagai ancaman bencana seperti gempa bumi, tsunami, tanah runtuh, letusan gunung berapi dan macam-macam lagi. Boleh buat kajian sendiri tentang kedudukan Jepun yang berdekatan dengan 4 plates (tak berdaya untuk terjemah).

Pada tahun 1995, pukul 5.46 pagi 17 Januari, seluruh dunia gempar apabila dikhabarkan gempa bumi berlaku di Kobe. Ketika itu  aku berusia 14 tahun. Setiap hari aku baca suratkhabar dan melihat gambar kesan gempa bumi itu. Tetapi apa sangatlah yang aku rasa baya itu setakat sedih dan bersyukur Malaysia tidak terdedah dengan bencana seperti itu.

22 tahun selepas itu, untuk pertama kalinya aku berpeluang menjejak kaki ke bumi Jepun. Aku berpeluang ke Kobe. Masih ada dalam ingatan akan peristiwa gempa bumi itu tetapi saka Kobe Beef lebih kuat untuk aku ingat. Aku difahamkan daging Kobe adalah  daging yang mahal dan sedap dimakan. Insyaallah sebelum balik aku akan mencuba makan daging mahal ini (lebih kurang RM200 sekepala).

Aku menginap di Kobe Monterey Hotel. Setiap hari aku akan berjalan ke Sannomiya Eki untuk menaiki tren ke Iwaya Eki dan kemudian berjalan kaki ke JICA Kansai. Kawasan ini penuh dengan bangunan dan kedudukannya rapat-rapat. Ada beberapa subway di sini yang menghubungkan warganya ke lokasi yang mereka mahu. Boleh dikatakan kawasan ini seperti pusat bandar Kuala Lumpur.

Dalam banyak-banyak kelas yang diaturkan, aku memang menantikan kelas ini – Disaster Risk Reduction Administration in Japan. Tajuk ini hampir sama dengan tajuk PhD tak jadi aku dulu. Ia disampaikan oleh Mr. Kanji Yasuda dari ICA Kansai/DRLC. Kerana itu aku familiar dengan beberapa terma yang digunakan dan bertanya banyak soalan berkaitan pengurusan bencana dan sistem amaran bencana. Dalam sesi ini, boleh dikatakan aku mula faham dengan bencana-bencana yang berpotensi menimpa negara ini dan sejarahnya yang sempat direkodkan bermula gempa bumi Zenkoji pada tahun 1847 sehinggalah gempa bumi timur Jepun/ Tsunami pada tahun 2011 yang mengorbankan hampir 16,000 nyawa. Gempa bumi paling banyak mengorbankan nyawa ialah gempa bumi Kanto pada tahun 1923 yang menelan 140,000 nyawa! 

Dalam sesi ini, kami diberi penerangan tentang persediaan kerajaan Jepun dalam bersedia menghadapi ancaman bencana alam. Juga usaha mereka dalam membangunkan kembali ekomoni di kawasan yang terjejas ekoran gempa bumi pada tahun 2011. Usaha itu masih berlanjutan sehingga kini. 

Petang itu, kami dibawa ke The Great Hanshin-Awaji Earthquake Memorial. Tayangan video hampir 15 minit menceritakan tentang detik-detik beberapa saat sebelum gempa bumi terjadi. Di rumah, di hospital, di landasan keretapi, bangunan dan pusat membeli belah semua ditunjukkan. Ia sangat meruntun perasaan dan menakutkan. Dalam sekelip mata bangunan runtuh, jalanraya retak, fly over menyembah bumi dan api marak diseluruh Kobe. Aku terpempan. Tak tahu nak cakap macam mana. Dalam video itu, seorang adik menceritakan pengalamannya ketika gempa bumi berlaku pagi itu. Dia dan kakaknya cuba menyelamatkan diri tetapi kakak dia suruh  dia lari selamatkan diri dia dulu. Kakak mati dalam runtuhan. Adik tertanya kenapa tuhan tak pilih dia untuk gantikan kakak dia. Tetapi memang kalau dalam situasi bencana kena selamatkan diri sendiri dahulu. Betul atau tidak keputusan itu – itulah yang akan menghantui kita sepanjang hayat.

Aku banjir di situ juga…aku membayangkan kalau situasi itu terjadi pada aku. Aku dah mula ada rasa selesa untuk tinggal di Jepun. Aku ada 2 anak kecil. Kalau apa-apa jadi, aku pasti akan salahkan diri aku sampai mati. Alangkan apa yang jadi pada arwah Cahaya Balqis pun aku tetap salahkan diri aku sampai bila-bila. 

Membayangkan Sannomiya – laluan aku hari-hari lagilah memberi satu perasaan yang bercampur. Kawasan ini pernah musnah…bangunan semua runtuh! Api dan asap kepal merata-rata. Sejak semalam seakan bayangan aku lalui jalan itu pada tahun 1995. Sumpah aku takut. Akak tak kuat.

Dan tadi aku ke Memorial Gempa Bumi Pelabuhan Kobe. Aku lihat sendiri kawasan gempa bumi yang sengaja ditinggalkan untuk tatapan generasi akan datang. Sebenarnya sedari minggu lepas aku sudah berusaha mencari tempat ini, tapi tak jumpa – padahal aku dah lalu kawasan ini. Mujurlah Aifa sudi menjadi tour guide, teman saka makan dan geng kopi yang setia sudi menunjukkan lokasi ini pada aku. Memang teruk…aku sendiri tak sanggup tengok tayangan video sampai habis.

Kerana itu Jepun sedar pembangunan yang tidak terkawal, ditambah dengan pelepasan gas dan buangan sisa pepejal yang kerap  akan memberi kesan kepada alam semulajadi. Mereka memberikan nasihat, tunjuk ajar malah menaja pegawai yang terlibat seluruh dunia untuk datang ke Jepun melihat sendiri bagaimana mereka menguruskan semua itu. Jepun adalah jenis yang kalau dia tahu, dia  kongsi untuk manfaat ramai. JICA banyak memainkan peranan itu, begitu juga dengan kerjasama PREX.

Jadi, menjawab soalan beranikah untuk aku duduk di sini? Aku tinggalkan tanda tanya sahaja…kalau ditakdirkan mati, mana-mana pun kita boleh mati.

Catatan di atas juga adalah esei yang aku hantar kepada JICA tapi dalam versi Inggeris. Sebenarnya banyak lagi maklumat lain, tapi aku terlalu lelah untuk mengingat semua.

Sekian…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...