Jamuan Raya Bahagian Strategik RTM

Semalam, usailah sudah Majlis Sambutan Hari Raya – Warna-Warni Aidilfitri Syawal 2017 Bahagian Strategik RTM. Unit Kandungan Kreatif baharu sahaja menjadi sebahagian daripada keluarga Bahagian Strategik. Ini menjadikan majlis semalam penglibatan UKK yang pertama secara berjemaah untuk acara sosial, kekeluargaan dan jimba.

Rancangan untuk menganjurkan majlis ini tidaklah terlalu mengejut, tidak juga terlalu awal. Seminggu sebelum Ramadan berakhir, mesyuarat penyelarasan diatur dan pembahagian kerja terus dibuat. UKK diminta menyediakan juadah lemang dan rendang. Agak gelap kejap mata aku masa itu kerana kosnya agak tinggi, kami diminta menyediakan makanan untuk 400 orang tetamu.

Menu itu kemudiannya dipecah-kecilkan mengikut kadar kemampuan unit-unit dibawah UKK supaya audit tidak pick-up (lawak kewangan) dan pembahagian yang adil berjaya dicapai. Unit Pentadbiran, Kewangan dan Dokumentasi akan menyediakan lemang, Unit Kawalan Kualiti dan Unit Syndicated menyediakan rendang daging, Unit Swasta akan menaja rendang ayam manakala unit baharu yang terdiri dalam kalangan staff piecemeal dan Contract of Service iaitu Unit Pematuhan Kontrak akan menyediakan pinggan kertas, sudu-garfu dan tisu. Begitu caranya pembahagian harta Sulaiman Akhlaken ya..bukan suka-suki sahaja 🙂

Lemang ni, kalau beli yg dibakar dalam buluh banyak matematik yang perlu diambil perhatian. Satu, harganya mahal. Dua, lemang tak tentu elok masak dan yang tiga ini masalah besar, kudrat siapa nak dipepah mengusung berbuluh-buluh lemang itu? Serabut sangat, sebagai ketua aku putuskan kita beli lemang segera. Rebus seorang sedikit dan pada hari kejadian bersama-samalah kita merewang menguruskan juadah itu.

Untuk mencari lemang sahaja, tak kurang 7 pasar raya aku keluar masuk. Masa nak, payahnya nak jumpa. Bila tak nak, bersepah-sepah lemang segera aku jumpa. Apapun, misi itu berjaya dengan bantuan Huda dan Mazlina yang top-up paket lemang yang tak cukup. Huda pula volunteer untuk rebuskan semua lemang-lemang itu. Settle satu masalah.

Rasanya aku seorang aje yang pernah masak lemang segera. Ada yang kata kena tambah air santan, ada yang kata tak payah. Mujur Jijat kata dalam peket itu memang dah ada serbuk santan. Tabur aje…kami pun macam sangsi betul ke tidak. ‘Apa susah, gunting peket tu tengok ada ke tak, pastu stapler la balik,’kata Jijat. Kaaaan…benda mudah macam itu pun aku tak boleh fikir. Aku memang serabut sangat dengan urusan logistik untuk ke Jepun.

Sementara itu, urusan hiasan gerai juga perlu diselaraskan. Apa tema, nak bubuh apa, nak set-up bila semua kena fikir. Hal-Hal seperti ini memang Alia Jalani paling layak. Dialah yang menguruskan semuanya. Aku tenyeh aje booking apa yang dia perlukan. Tema kali ini ialah Hijau Kaw-Kaw. 

Persembahan pun kena fikir juga. Yang itu diserahkan kepada Unit Pematuhan Kontrak. Pandailah mereka fikir nak buat apa dalam keadaan staff UKK masih sibuk dengan urusan mesyuarat penerbitan/pitching.

 

Hari yang dinanti pun tiba…

Seawal pagi, kakitangan yang tak berapa nak sibuk dikerah membantu hiasan gerai. Carilah kad raya ke, pasu ke apa juga asalkan nampak meriah. Aku sendiri rembat kapal terbang dan sombrero dari bilik Aie. Eh, mintak izin dulu….harta orang.

Menjelang tengah hari lemang pun sampai. Wanita-wanita nan anggun semuanya berkerjasama memotong lemang itu dengan penuh semangat disusuli gosip-gosip setempat. Bau lemang tu, sumpah menggoda! Sangat mengasyikkan. Rasanya juga sedap, lembut dan mendayu-dayu. Sampai macam itu aku menggambarkan kesedapan lemang segera tu.

Majlis bermula pada pukul 3.00 petang. Terima kasih kepada Eja kerana sudi gosokkan instant shawl yg aku pakai. Aku memang tak retilah nak bergaya beregek-regek ni. Gincu aje 3 kali aku calit. Ruby tak habis-habis ‘tak nampaklah Kak Baini, teranglah lagi’. Berapa skala terang pakai lipstik pun aku tak tahu. Sampaikan aku makan lemang dengan rendang semalam aku konfius, yang sedap sangat tu rendang ke lipstik?? Dua kali aku menambah…

Majlis memang meletup-letup. Semuanya nampak seronok dengan kehadiran tetamu yang memenuhi segenap ruang di Balai Perdana. Terima kasih AJK BKTV yg turut sama hadir. Persembahan UKK seperti biasa happening dan menghiburkan. Semua orang sangat sporting termasuk dengan bosses sekali.  Sebagai staff biasa, ini yang kita nak. Masa kerja, kerjalah sesungguhnya manakala masa berhibur, begitulah juga-tapi berpada. Tapi tengok Dr. Zainal senyum tak hilang, siap sumbangkan suara kira berjaya jugalah matlamat majlis ini dibuat. Selain berhari-raya, kita lebih mengenali dan mesra sesama sendiri.

Secara peribadi, aku memang all out untuk majlis ini. Aku mahu semua orang di bawah UKK turun untuk membantu ataupun setidak-tidaknya hadir makan. Inilah peluang untuk berjumpa dan ramai yang turun kecuali yang berpuasa. Itupun mereka sudah tapau siap-siap untuk bekalan berbuka nanti. Pendek katanya, terima kasih atas komitmen semua. Nak aku namakan semua orang, tak terdaya sebab semua terlibat! Aku tagged aje ya…

Dalam majlis itu, ada beberapa moment kali pertama yang berlaku. Itulah kali pertama aku bergambar dengan Dato Adilah, Puan Noriah Letuar dan Datin Suriani. Nampak sangat aku bukannya kaki foto…terima kasih kerana sudi bergambar dengan saya 🙂 

Buat Liz, terima kasih kerana sudi berkongsi gambar. Seperti biasa, akak mohon izin gunakan gambar itu…

Terima kasih semua, Selamat Hari Raya Aidilfitri dan Maaf Zahir Batin!

P/s: 2x aku ditahniah badakkan semalam. Seakan raya meksiko semakin dekat.

Milk Tea Yang Lejen!

IMG_20151128_181258

Petang Sabtu yang lalu aku dan Hadi merayau. Pada paginya kami ke KLIA untuk menghantar Mama yang akan menunaikan umrah. Cadangnya selepas ke lapangan terbang kami mahu balik terus dan mengemas rumah. Disebabkan cuaca sangat baik, aku mencadangkan hari Sabtu ini dihabiskan di luar rumah. Esok boleh duduk rumah dan mengemas sepenuhnya.

Mula-mula kami ke Mitsui Premium Outlet. Tahu sahajalah..aku bukan jenis membeli-belah. Kami hanya makan tengah hari dan meronda satu pusingan sebelum memutuskan untuk ke jualan gudang Clarks. Terus kami ke sana dan sekali lagi, kami hanya membelek kasut ala kadar dan terus keluar dari situ.

Mana nak pergi? Apa nak buat?

Misi mencari kasut untuk Hadi gagal. Jadi aku cadangkan ke Pasaraya Matahari di Jalan Kampung Dato Harun. Minggu lepas semasa mencari kedai minang yang selalu aku makan dulu kami tersesat ke situ. Kedai itu berpindah sebab tapak asal sedang dalam pembinaan medan selera yang baharu. Aku terperasan ada beberapa kedai kasut di situ.

Mujur mencari parkir tidak susah. Kami meletakkan kenderaan betul-betul dihadapan Hypershoe. Hadi terus mencari kasut sementara aku mencuci mata di kedai tudung bersebelahan Hypershoe. Masih tidak membeli. Sekadar membelek-belek sahaja.

Disebabkan cuaca agak panas, aku terasa sangat dahaga. Dalam hati membayangkan kalau dapat teh air berpeluh sedap ni.

IMG_20151128_181247

Terus kami menuju Pasaraya Matahari dan menuju ke medan selera di premis itu. Kemudian aku nampak poster mempromosikan air Mocha, Teh Hijau dan lain-lain. Terus teringin nak cuba.

Hadi memesan segelas teh hijau manakala aku memesan teh ais. Rasanya…fuuuuuh! Sumpah sedap, lemak dan menyelerakan. Harganya juga tidaklah mahal sangat. Untuk gelas setinggi ini cuma RM3.50 sahaja. Perasaannya macam mahu minum air itu hari-hari! Lazat Cha Libong namanya. Memang lazat!

IMG_20151128_175348

Hadi sudah mula lapar. Aku pula tidak terlalu lapar dan tidak pula terlalu kenyang. Tapi kalau ada makanan depan mata, makan ajelah. Hadi memesan Mac n Cheese dan di sinilah keajaiban Kampung Dato Haron aku rasakan. Aduhai sedap giler! Cheezy, creamy dan tastelicious! Cuma banyak sangat lada hitam aje menjadikan Mac n Cheese itu agak pedas. Tapi itu sedikit pun tidak mematahkan selera.

IMG_20151128_175529

Nampaknya lepas ini aku akan selalu datang ke sini untuk menikmati teh ais dan Mac n Cheese. Harganya juga tidaklah semengarut kafe hipster yang lain. Kalau anda berkunjung ke sana dan mencuba masakan di situ, kirim salamlah pada pemilik kedai. Cakap kat dia ‘Kak Benny kirim salam..’ Diorang tak suruh pun akak promosi kedai mereka. Akak sangat berbesar hati berbuat begini sebab macam akak cakaplah – sumpah sedap!

IMG_20151128_181231

Oh, punyalah sedap Green Tea tu Hadi siap beli bungkus untuk diminum di rumah sambil menonton Empire..

Ocean Hauz

ocean hauz1

Beberapa bulan lepas ramai rakan-rakan post gambar mereka makan di Ocean Hauz. Kedai ini pernah menjadi viral kerana konsepnya yang unik. Ketika itu aku hanya sekadar membaca review di blog orang sebelum dua malam lepas mengambil keputusan berkunjung ke sini.

Tak payahlah aku tulis apa yang aku baca secara detail. Korang boleh google dan baca sendiri. Cuma aku maklum konsep “harga bermula daripada” dan servis kurang cemerlang jika datang pada waktu puncak.

ocean hauz2

Kerana itu aku datang lepas waktu pejabat, petang Rabu. Kebetulan aku dan Hadi lama sangat tak berdating berdua. Ini kira pre-anniversary celebration sebab minggu depan Hadi outstation, aku pula berkursus. Sesuailah kami mencuba sesuatu yang baharu ditempat yang tidak kurang istimewa.

Ocean Hauz berkonsepkan makanan laut yang dimasak dengan pilihan 3 sos serta dihidang atas meja dengan beralaskan kertas mahjong. Apron dibekalkan untuk mengelakkan pakaian cedera semasa proses makan berlangsung. Kami memilih sepeket mussles, lala, 2 ekor udang dan seekor ketam. Hadi menambah 3 brokoli sementara air sekadar air mineral untuknya dan root beer A&W. Jumlah semua RM 98.50 (lebih kurang).

ocean hauz3

Jadi komen aku adalah berdasarkan pengalaman aku sendiri, dalam keadaan ruang masa yang dimaksudkan seperti di atas dan keadaan restoran yang belum betul-betul sibuk.

  • Makanan – Jujurnya, ia jatuh kategori sedap dan boleh terima. Tidaklah sedap giler tergolek – tapi sedap dan cukup rasa. Antara 3 sos, aku suka lemon dan black pepper. Sos satu lagi agak pedas dan aku terkonfius antara sambal bercili dan kari. Nak kata kari tak pekat dan gelap..nak kata sambal, ada daun kari. Tapi apabila ketiga-tiga sos ini telah bersatu atas kertas mahjong, sedap juga adanya. Jadi aku cadangkan pelbagaikan jenis masakan dan rasa semua.
  • Servis – memuaskan dan menghampiri cemerlang. Tiada masalah staff tidak membantu, tiada isu masakan lambat disediakan dan semuanya serba mesra dan membantu. Aku agak panik juga pada mulanya sebab masa baca review orang katanya konsep bayaran secara tunai. Sekarang ni mereka sudah menerima kad kredit. Tahniah, badak..
  • Keadaan kedai – bersih dan selesa. Aku tak rasa keadaan sebegitu sesuai untuk dibawa anak-anak yang susah untuk duduk diam dan lasak. Kalau pelanggan lain berjaya melalui proses makan dengan tenang – tahniah, badak. Aku dan Hadi yakin kami susah nak enjoy the food kalau anak-anak dibawa bersama.

Jadi Kak Latipah, Kak Jumaahtun, Kak Idayu dan kakak-kakak lain yang tidak sempat disebut namanya, demikianlah review seperti yang diminta dan ditanya. Sukacita diingatkan saya tidak dibayar menulis tentang restoran ini. Justeru pembaca semua perlu pergi dan rasai sendiri kerana citarasa dan persepsi kita berbeza.

ocean hauz4

Raja Buah

Kuningmu menggoda...
Kuningmu menggoda…

 

Lama tak makan durian yang sedap, ampuh dan mapan. Ringkasnya, durian yang sedap giler nak mamp** sampai menjejes air mata. Kali terakhir tahun lepas, kalau tak silap semasa Ezzudin 7 bulan dalam kandungan. Aku dibelanja durian tembaga bukit yang sumpah sedap dan durian udang merah. Sedap juga, tapi tidak sehandal durian tembaga bukit. Musang King lebih klasik..Itu berlaku pada tahun 2012 dan itu juga adalah kali pertama aku merasa raja buah berjenama Musang King. Perasaannya?! Syurga….!

Petang semalam kami melalui kedai durian yang sama. Separa menjerit aku tunjukkan ‘eh, durian!’ Maklum sekarang bukan musim durian yang menggila. Hadi tidak menghampakan aku petang itu. Sayangnya durian tembaga bukit tak ada. Yang ada semuanya tajuk lain. Takpelah, aku nampak ada Musang King.

Harganya memang mahal. Oh, kau eksyen sebab bukan musimnya. Aku minta pengurangan harga seadanya. Aku katakan pada sang penjual aku teringin sangat dan aku baru sahaja habis berpantang. Dia memilih buah yang paling anggun untuk kami berdua. Sebiji cukuplah…sekadar menghilangkan perasaan teringin.

Fuuuh..fuuh,..sumpah sedap 🙂

Setahun tak makan durian lepas ini pun tak mengapa.

Beliau menikmatinya dengan aman...
Beliau menikmatinya dengan aman…

Da carve! Da Carve!

labu

Cerita ini segar, baru berlaku kelmarin di sebuah restoran selera Indonesia di Damansara. Damansara yang mana cari sendirilah. Siapa yang jumpa sangat handal. Kedai ini sahaja yang mempunyai pekerja Bangla yang ketika peristiwa ini berlaku berbaju kotak hitam putih.

Aku sedang mengadap set ayam penyet yang pedas (tapi tak pedas sangat pun) dengan dua rakan sambil bersembang hal membeli dan membelah. Tiba-tiba telefon di restoran itu berbunyi. Dengan pantas Bangla itu menjawap telefon sambil membawa sedulang hidangan yg penuh di dalamnya.

“Ya…ya…sini.

Itu da carve…da carve bawah sana.. da carve!”

Serentak itu aku menahan semburan makanan agar tidak terkeluar dari rongga mulut.

Da carve..da carve!

Dafuk…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...