RSS
 

Archive for the ‘Famili’ Category

Bercuti dengan Eskandar Dzulkarnain – Bahagian 3

16 Apr
Debok yang comel temani kami sarapan

Debok yang comel temani kami sarapan

Kami bangun pagi itu sedikit awal. Sekitar 6.30 pagi, menguruskan lampin dan memberi susu pada ED yang mulai merengek-rengek lapar. Ingatkan nak keluar ke pantai, feeling-feeling melihat matahari terbit. Takde maknanya…terasa katil masih merayu-rayu mintak dihempap.

Akhirnya 7.30 pagi kami keluar dari bilik dan mencari sarapan. Sangat sedap roti bawang sardin yang dipesan dikedai Paksu. ED pula terlebih-lebih manja dan pagi itu dia tidak kisah gambarnya diambil. Kang cakap anak sendiri comel kata perasan pulak. Tapi itulah dah jadi mak bapak….asal anak sendiri comel jugalah adanya.

Lepas sarapan, kami ke pantai dan mengambil gambar bertiga. Fuh, lega….berjaya juga semalam bersama ED tanpa bantuan mama ataupun Ameera. Disebabkan kakak ipar kami yang duduk di Pekan baharu bersalin, kami bercadang daftar keluar dari bilik awal dan terus melawat baby baharu dalam keluarga belah Hadi. Inilah cucu perempuan pertama Tok Hamzah. Tapi kata abang kepada Hadi, mereka semuanya akan ke Kuantan Specialist Hospital kerana baby masih kuning. Kakak ipar pula mahu membuka jahitan %$#^$% ok! ok! Seram aku mengingatkannya.

Cuba teka berapa orang?

Cuba teka berapa orang?

Tadaaaa...

Tadaaaa…

Kami tak dapat tengok bayi lama-lama. Sekadar menjengah dari bilik kaca. Yang kakak ipar aku pula apointment dengan doktor, tapi doktor ada kes emergency. Nombor giliran dia ialah 18 dari 25. Gilalah…swasta tu. Disebabkan hampir 2 jam menunggu dan kami mahu meneruskan percutian ke lokasi yang belum dikenalpasti, kami menselamat-babaikan mereka semua dengan bingkisan baju bayi perempuan yang sangat comel, yang sempat dibeli di Berjaya Mall.

Jam hampir 12.30 tengah hari, perut mulai terasa lapar. Kami bercadang ke Kuala Rompin. Aku beritahu Hadi, udang galah Kuala Rompin sangat champion. Kali terakhir aku makan udang di sana saiznya sebesar penumbuk! Tapi perjalanan makan masa hampir 2 jam, sanggupkah tunggu? Kami berhenti di tepi jalan dan aku bancuh makanan ED terlebih dahulu. Kami masih boleh bertahan, tapi waktu makan ED sudah tiba.  Biarlah dia makan dahulu dan tidur sepanjang perjalanan.

Sebaik sampai di pekan Kuala Rompin, papan tanda udang galah king mula memanggil. Kami berhenti dan terus makan di situ. Kami dilayan penuh mesra oleh tuan punya kedai, diberikan bilik berpenghawa dingin dalam keadaan cuaca punyalah panas terik. Mujur kami sampai selepas waktu makan tengah hari, kalau tidak konfem berebut dengan orang ramai. Aku dan Hadi sepakat memilih udang galah masak sweet and sour. Pada mulanya macam teringin masak lemak. Tapi setakat masak lemak aku boleh masak sendiri.

Giler sedap..

Giler sedap..

Akhirnya makanan sampai…punyalah sedap! Sehingga ke titisan sambal yang terakhir. Pekena pulak dengan kopi ais yang sungguh sedap buatannya. Masa kitorang order kopi ais pakcik tu cakap sangat jarang pasangan muda yang minum kopi di kedai dia. Ok, aku senyum…sebab pasangan muda ya :)

Kami kemudiannya bermalam di Kuala Rompin Beach Resort. Chalet mengadap laut, tingkat no. 2. Jenuh nak punggah barang, padahal lepak semalam aje. Tapi memang berbaloi sebab mengadap laut dan dapat angin yang kuat. Kami bertiga sangat selesa di sini. Tempatnya luas. Memang letih mengejar ED yang menggunakan ruang sepenuhnya.

Malam itu kami ke satu tempat yang kalau tak silap, macam festival Kuala Rompin gitu. Punyalah banyak jual-jualan. Tapi apapun aku tak beli. Ada karnival dan funfair, pun tak masuk. Mengendap dari luar sahaja. Hari seolah mahu hujan. Nak berjalan, pekan Kuala Rompin tidaklah besar mana. Jadi ia menepati konsep kami untuk berehat dan menghabiskan masa bersama.

Makan dulu sebelum berjalan ya...

Makan dulu sebelum berjalan ya…

Esoknya kami menghabiskan 2 malam di Melaka. Dapat juga kami menghabiskan masa bersama. Ia sangat bermakna, kerana kami tahu – selepas ini percutian kami pastinya berbeza :)

 

 

Bercuti dengan Eskandar Dzulkarnain – Bahagian 2

15 Apr
Layan ED bermain sampai mengantuk

Layan ED bermain sampai mengantuk

Sambungan cerita semalam.

Kami mendaftar masuk di Batu Hitam Resort sekitar jam 5.00 petang.  Tempat ini sangat cantik dan mengadap laut. Ada swimming pool, tapi kami tak terasa nak mandi-manda pula. Pada mulanya macam nak beli pelambung bagai-bagai untuk Eskandar Dzulkarnain melakukan outing mandi kolamnya yang pertama. Tapi entahlah…kalau seorang-seorang tak berapa seronok feeling dia. Nak kena ada abang-abang saudaranya baharulah terasa seronok mandi kolam. Oleh kerana keletihan, kami bertiga terlelap seketika. Tapi tak lama sangat, ED mula meragam.

Inilah perkara yang aku risaukan sangat-sangat kalau nak bercuti bertiga. Aku takut tidak terkawal keadaan atau ‘gangguan’. Kami berdua letih yang amat sangat rasanya. ED mula menangis, tapi kami tak tahu sebab apa. Hari makin senja. Akhirnya dia aku mandikan, buatkan bubur untuk makan malam dan meletakkan dia ke dalam walker yang sengaja kami bawa. Sebenarnya bukanlah meragam kerana apa. Rimas dan lapar sahaja tu. Dan satu lagi…dia nak berak!

****

Malam itu kami makan malam di restoran berhampiran sahaja. Servis yang cepat, makanan pun sedap. ED yang sudah kenyang hanya duduk dikerusi kanak-kanak dan sekali-sekala menepuk-nepuk kerusi meminta perhatian kami. Apa sangatlah yang hendak kami buat di Kuantan sekitar 8.45 malam. Selepas makan, kami ke Esplanade kononnya mahu cruising dengan bot malam. Sebaik sampai, bot terakhir baharu saja berlalu. Rupanya bot terakhir ialah pada pukul 9.00 malam.

“So, nak kemana kita?” tanya Hadi yang memang tidak familiar langsung dengan bandar Kuantan.

‘Jalan Wong Ah Jang,’ kataku sedikit gelak. Dia tak faham kenapa.

Nak ke karoke, tak sesuai. Nak ke rumah kawan, kawan pula balik KL. Jadi kami cruising naik kereta saja. ED yang mulanya aktif semakin layu. Aku sedaya-upaya menahannya dari tidur. Jenuh diagah-agahkan. Sumpah, aku rasa sangat serba salah menahan dia daripada tidur. Tapi kami risau dia dah tidur dalam kereta tak mahu tidur pula bila sampai bilik. Berjaya juga kami menahan dia daripada tidur.

Sampailah ke bilik yang dituju. Sekonyong-konyong aku letakkan dia atas katil, terus segar kedua bijik mata anak itu. Tadi bukan main lentok. Kami bergurau bertiga. Akhirnya semua mengantuk dan tidur sementara menunggu pagi menjelang. Mujur kami bertiga keletihan yang teramat. Pak Guard yang bersembang betul-betul di luar bilik kami speakernya sangat kuat! Tapi kami terlalu letih dan zzz….zzzz…zzzzz….

 

Bercuti dengan Eskandar Dzulkarnain – Bahagian 1

14 Apr
Asal masuk kereta, lena...

Asal masuk kereta, lena…

Bulan Mac lalu merupakan bulan paling sibuk bagi aku dan Hadi. Jadual aku sangat padat dengan kursus, menyiapkan bahan kajian dan balada seorang kelana yang ditinggal suami ekoran PRK Kajang. Jarang sekali aku dan Hadi dapat berjumpa. Anak pula hanya aku yang sempat balik dan melayannya. Hadi jarang dapat kesempatan itu.

Apapun aku bersyukur dengan bulan Mac – sungguh! Banyak perkara-perkara baik yang berlaku. Justeru Mac masih indah :)

Sebaik sahaja habis PRK, memang aku dan Hadi merancang untuk bercuti sekejap untuk mengeratkan hubungan keluarga sesama kami. Agak merisaukan aku sebenarnya percutian ini, sebab untuk pertama kalinya hanya kami bertiga akan bercuti bersama. Aku sedikit risau mencuba tidur di kawasan yang baru kerana risau kalau-kalau Eskandar Dzulkarnain tidak selesa dan mula meragam tak mahu tidur malam. Hadi meyakinkan sudah tiba masanya untuk kami mencuba pengalaman ini.

Kami merancang bercuti ke Pahang. Banyak singgahan yang kami rencanakan. Singgahan pertama ialah rumah bapa angkat Hadi yang terletak di Temerloh. Hampir 3 tahun kami tidak ke sini. Kehadiran kami disambut dengan tangan yang terbuka dan dijamu dengan masakan signature di sini – Tempoyak Ikan Patin. Apa yang mengharukan ialah ia dimasak oleh ibu angkat Hadi yang dengan penuh semangat balik awal dari kerja tengah hari itu. Selain tempoyak ikan patin, kami dijamu dengan ikan bakar tilapia, ikan belida goreng, ulam-ulaman dan kuah asam yang super power sedap rasanya. Punyalah sedap!

IMG-20140331-WA0039

Belum pun habis kami makan, datang satu keluarga yang kebetulan mahu membeli vespa lama bapa angkat Hadi. Pada mulanya dia menolak untuk makan bersama kerana tempoyak ikan patin bukanlah satu yang aneh dikawasan itu. Tapi apabila dikhabarkan masak tempoyak itu bukan dibeli, tanpa segan silu terus minta pinggan!

ED pula memang anak yang baik, sentiasa memberikan kerjasama pada kami setiap kali waktu makan. Kami bergilir-gilir makan dan menjaga ED. Pada mulanya dia menolak juga bila mahu dipegang oleh bapa angkat Hadi itu. Tapi bila dah lama tu pandai pula merangkak-rangkak sendiri mencari orang tua tu. Sempatlah mereka bergambar sebelum perjalanan diteruskan ke singgahan seterusnya.

IMG-20140331-WA0045

Kemudian kami singgah Kuantan. Salah seorang rakan baharu bergelar usahawan dan kami mahu memberi kunjungan hormat. Konon-konon dah sampai nak buat surprise nak mintak aiskrim Magnum Gold, tapi tak mahu bayar. Tak sempat buat surprise dah kena sergah. Terima kasih atas layanan yang diberikan – askem telinga panda hitam dan air bekalan perjalanan. Kalau berkesempatan, akan kami singgah lagi.

IMG-20140331-WA0036

Kemudian kami meneruskan perjalanan ke destinasi yang tidak diketahui. Cadangnya seolah mahu ke Cherating. Malangnya hotel-hotel yang teringin aku menginap semuanya penuh. Maklum sahaja waktu itu cuti sekolah. Oh, ada yang bertanya kenapa aku bercuti padahal anak aku tak sekolah pun. Kening kak Ziana macam nak terangkat tapi aku katakan juga, itu sahaja waktu yang kami ada untuk menghabiskan masa bersama.

Hari semakin gelap..Akhirnya kami bermalam di Black Stone Resort, Kuantan.

 

Set Katil Queen 600…

13 Mar
Mampu? Mampu?

Mampu? Mampu?

 

Kali terakhir membeli set katil queen adalah pada Disember 2013. Benar, tidaklah lama sangat tapi ia jatuh kategori wajar ditukar. Ia bukan sahaja sudah lusuh, malah kusam, pudar dan syarat-syarat sah lain untuk menghalalkan permintaan aku untuk bercadar baharu. Pada mulanya kami tidaklah tahu sangat tentang pemilihan cadar. Cukup sekadar murah dan cantik. Tapi pelik juga kenapa kalau cadar hotel bukan main lazat tidur, sampai tak mahu bangun rasanya.

Rupa-rupanya, cadar yang selesa mempunyai bilangan ‘thread count’ yang banyak. Berapa banyak, terpulang. Tapi kebiasaannya aku beli sekitar 150-300 sahaja. Sekali lagi, faktor harga dan corak menjadi asas utama. Set terdahulu yang aku beli jujurnya asal ada sahaja konsepnya. Ketika itu kami sangat sesak sebab baharu berpindah rumah. Justeru, yang mana paling murah, itu yang aku sambar. Ia dibeli sekitar harga RM50. Sangat ajaib sebab tak sampai seminggu pakai warna cadar sudah pudar macam sudah 10 kali basuh!

Hendak dijadikan cerita, Jumaat lalu kami ke Setia City Mall. Di sana, kami mengambil kesempatan yang ada untuk mencari cadar. Ya, Rabbi…punyalah mahal. Kalau ‘thread count’ sekitar 600, harganya lebik kurang 1k! Kalau ada diskaun 50% sekali pun tidak mampu untuk aku membelinya. Yang kami minat pula harga lagilah jahanam. Cadar corak harimau  dengan ‘thread count’ melebihi 450 adalah lebih kurang RM450! Menitik airmata 16km di situ.

Tapi kerana corak yang Hadi suka dan selesa, aku mencongak-congak juga. Hadi menolak sebab harganya mahal. Aku setuju..Tapi masih rasa sedih kerana rezeki bukan milik kami untuk cadar harimau itu. Dalam keadaan sekarang memang perlu berhati-hati dalam berbelanja. Belanja bulanan sedikit bertambah sejak Eskandar Dzulkarnain menggunakan susu formula dan mula makan makanan pejal.

Sejak peristiwa itu, beberapa malam aku tak boleh tidur (ceh, ekzejeret giler..) Satu hari, aku membuat carian dalam talian dan akhirnya berkat kesungguhan aku jumpa juga cadar yang aku mahukan. Aku sangat teruja untuk berkongsi cerita ini dengan Hadi.

AK-470x313

‘B, i dah beli cadar…online’

‘Ok..’ dia jawab macam tak berminat.

‘I beli 2 unit. Set cadar tu 600….’ – tak sempat aku sambung dah kena potong dengan agresifnya.

’600!! Mahalnya…cadar yang lama tu boleh pakai lagi. Kita kena bla..bla..bla…sejauh 15 marhalah dengan kelajuan 350km sejam. Agak-agak aku diam dan muka tidak lagi ada reaksi, dia diam.

‘Dah habis cakap dah? I nak bagitau set cadar tu 600 ‘thread count’ i beli kat Groupon dengan harga RM 99 satu. Lain kali kasilah i cakap habis dulu baru u potong” demikianlah hujah yang dikemukakan.

SM-470x313

Yup, dia senyum. Sebab selalunya set cadar yang kami beli berharga sekitar RM 150 – 300 ‘thread count’ aje pun. Walaupun tak dapat corak harimau, kami tetap bersyukur sebab nak beli set cadar yang selesa tu seolah cita-cita murni dalam hubungan keluarga jugakan..

 

Eskandar Dzulkarnain Menghampiri 8 Bulan..

20 Feb

Bfwrv1TIMAQu-CS

Macam sekejap aje masa berlalu, Eskandar Dzulkarnain kini menghampiri usia 8 bulan. Sekali-sekala bila dukung ED, memang terasa badan dia semakin berat. Teringat semasa usianya bawah sebulan..Memang aku takut nak pegang sebab macam-macam perasaan yang ada. Paling kelakar aku takut dia pecah macam gelas, sebab ED dulu sangat halus.

Masa ED 6 bulan, dia sudah boleh mencuba bubur nasi hancur. Tapi disebabkan masa yang terhad, aku gagal menyediakan sendiri semua itu. Konon-konon dulu nak buat dan simpan sejuk beku seperti EBM. Huh, misi gagal teruk tanpa mencuba. Akhirnya Cerelac juga yang diberi dan puree buah-buahan. Kata mama, kalau puree labu yang manis tu memang tak menyempat-nyempat dia minta. Siap berbunyi kalau lambat suap. Bubur nasi dan madu pun sama. Ada sekali tu aku sendiri yang suapkan dan Hadi kena pegang. Kalau tak tangan dia laju aje merentap bekas makanan. Bila aku lambat suap atau berikan air kosong dalam cawan budak muncung bocor tiga tu, punyalah kuat dia berbunyi. Comot tu perkara biasa. Kena di pipi, hidung..dahi pun ada. Bila diberikan puree perisa pisang dan epal, berkerut muka dan muncung-muncung bibir tanda tak suka. Masam kot.. Samalah dengan mak kau…masam-masam nie memang tak gemar.

7 bulan pula, nak tak nak kena beri ED susu formula. Itu pun satu konflik juga mencari susu yang sesuai dan tidak terlalu mahal. Betul orang cakap kalau anak nie jangan berkira sangat bla..bla..bla..sayang anak…etc. Kalau yang mampu belikan anak susu berpuluh-puluh ringgit satu tin, memang rezeki kau la anak oi.. Tapi untuk anak yang sensitif dan memerlukan susu khusus yang mahal, itu memang redha ajelah ya. Untuk itu, aku mencuba susu Nestle, lebih kurang RM 18 dan tahan 15 hari kalau tak minum banyak. Disebabkan anak lelaki memang kuat minum, rasanya belanja susu ED tak mencecah ratusan ringgit sebulan. Alhamdulillah, dia serasi dan minum dengan jayanya. Jadinya lepas ni dah boleh rancang percutian jauh tanpa memikirkan macam mana nak bawak susu beku. Susu formula sedikit-sebanyak memudahkan kami menguruskan ED.

Disebabkan perubahan susu, minggu itu dia demam dan selsema. Tak tahu faktor apa, mungkin cuaca dan mungkin sebab lain. Tapi aku salahkan diri sendiri sebab minggu itu aku demam teruk. Terjangkit agaknya. Bukan mudah nak memujuk anak kecil makan ubat. Aku tak gunakan syringe. Hanya gunakan sudu sahaja. Memang dia menangis dan sedikit menolak. Bila diagah, dipuji dan galakan tepuk tangan dia telan juga. Bayangkan 3 sudu sekali makan proses begitu kadang-kadang buat aku sedih juga sebab anak tak sihat. Lagi pula cuaca akhir-akhir ini turut menyumbang ke arah masalah kesihatan semua orang.

Weh, ini pelik tapi aku suka tulis dan ingat sebab ini juga bahan cerita jenaka untuk ED bila dia besar. Bila dia dah mula makan/minum selain susu badan, makanya najis yang terhasil bukan main handal lagi baunya. Patutlah bila Ameera terjerit-jerit mencuci tahi ED aku ingatkan dia mengada-ngada aje. Rupanya, peeeergh! Jadi bertitik-tolak pengalaman aku sendiri bila ED melakukan pembuangan kalau ada bapaknya, maka itu adalah bahagian beliau.

ED sudah boleh merangkak dengan laju..laju ya amat. Sudah ada usaha memanjat kerusi untuk berdiri, tapi badan tak kuat lagi. Kalau ada sofa panjang, sudah pandai berdingkit-dingkit berjalan sendiri tapi perlu diawasi sebab cenderung jatuh kalau lama. Vokal memang padu, tapi sedikit nyaring dan kuat. Kalau aku ada masa dia menguji vokal, memang aku ajarkan dia untuk turunkan beberapa key.

Walker oren yang aku belikan dari enam tayar sudah tinggal dua. Kerana kasihan dan kasih sayang bapak, Hadi belikan satu yang baru berwarna kelabu. Harap-harap mampu bertahan lama. Nak beli walker pun satu hal..adalah dekat sejam memilih dan menunggu ada stok atau tidak. Rezeki anak, akhirnya dapat juga.

Baju ED juga banyak yang tak muat. Rasanya macam tinggi anak aku seorang nie. Dia baru umur 7 bulan, tapi baju dah pakai yang umur setahun. Kalau baju 9 bulan memang jadi ketat ala-ala body hugging gitu. Jujurnya, baju ED memang tak banyak. Pusing balik baju yang sama. Budak pun cepat membesar. Jadi kami tidak ada menentukan keperluan baju untuk berjalan. Yang ada hanya baju harian dan baju tidur.

Perkataan pertama yang ED sebut adalah ‘abah’. Ingat lagi… 3 kali kami minta dia ulang dan bunyi memang solid abah..bukan bababaa…aaaabaaaa etc. Bila suruh sebut mama, takde respond. Bukan main senyum bapak dia suka. Yang aku dah serupa sedih-sedih hiba. Satu ketika masa ED meragam sebab sakit, ha…masa itu dengan jelas dan nyata dia sebut ‘mama’ dalam esak tangisnya. Oh, masa sakit ingat mak ya… :)

Seronok perhatikan ED. Bila dia tengah  tenang, dia akan bercakap sendiri. Walaupun gibberish kadang-kadang aku juga ikut bersembang. Sekali-sekala dia layan, tapi selalunya dia berhibur sendiri. Aku cuba juga menduga dia dengan kartun. Dia tak berapa suka.. Tapi dia suka tengok berita Awani dengan seriusnya, macam faham. Kalau iklan pun tidak sangat menarik perhatian, kecuali iklan GST. Dia memberi reaksi yang nyata dengan watak Barney. Mungkin sebab Barney berwarna ungu terang. Yang lain-lain tak sangat. Hadi seolah mahu dia cenderung pada Thomas tapi aku tak mahu mengajar. Masak kami kalau asal nampak keretapi aje dia mahu.

Aku tak sabar menunggu ED ada gigi. Setakat ini belum ada, tapi tanda-tanda gatal gigi nak tumbuh tu memang jelas. Habis bucu-bucu bantal dia gigit. Kadang-kadang hujung tudung aku pun jadi. Lagi satu, nak tunggu dia berlari. Tentu seronok bila dan boleh merancang aktiviti keluarga selaras dengan perkembangan dia.

Oh, ED masih suka gigit kaki…rasanya lepas ini kami sudah bersedia kalau ada rezeki.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...