Ohai, Rindu ED!

1

2 minggu terpaksa tinggalkan mereka di Melaka. Kasihan…mama dan abah sangat sibuk. Abah struggles membahagi masa Sabtu dan Ahad. Mama terpaksa akur jadual Abah.

Kalian terpaksa kami tinggalkan sementara di sana.

Sumpah, rindu!

 

Sabar Eskandar Dzulkarnain…

3

Sabar Ezzudin Dzulfikar…

2

Kami sedaya upaya mencipta masa depan yang terbaik untuk kalian berdua. Berikan kami masa untuk menguruskan kesibukan yang ada. Percayalah anakku berdua, semuanya untuk kalian juga.

 

Pengorbanan kami,

Pengorbanan kamu,

Insyaallah hasilnya bersama kita raih satu masa nanti.

 

Semoga Tuhan makbulkan semuanya…

Naik Selangkah Lagi

Congratulations-for-job-promotion-message-on-a-note

Selain Penerbit Rancangan dan Pegawai Penerangan, kebanyakan mutual friends yang ada adalah terdiri daripada Pegawai Tadbir dan Diplomatik. Malah kawan antara paling rapat juga kesemuanya adalah PTD dan seorang lagi bakal PTD. Aku sahaja Setiaku Di Sini-Ziana Zain, Setia Kukorbankan-Fauziah Latiff dan lagu Patriotik, Setia.

Aku pernah juga terlintas untuk memegang post M. Pergerakan jawatan lebih cepat berbanding skim tertutup, prospek rangkaian lebih luas dan banyak kebaikan-kebaikan lain. Cumanya memang jiwa raga aku di tempat kerja ini, dengan jawatan ini. Lagi pula Hadi sendiri merupakan pegawai M. Kang asyik cerita soal kerja aje tak best pulak. Bertahanlah aku di sini selayaknya…

Tahun ini dijadualkan akan ada pergerakan jawatan untuk kumpulan selantikan dengan Hadi. Perkara ini sudah kami sembangkan sedari tahun lepas lagi. Kami mula memikirkan kebarangkalian Hadi berpindah lokasi kerja dan kemungkinan-kemungkinan lain agar kami berdua lebih bersedia.

Congratulations-for-promotion-at-work-note-for-colleagues

Hampir 2 bulan berkira-kira bilakah giliran sang suami untuk mendapat panggilan rasmi naik pangkat, Isnin lalu hari yang dinantikan tiba. Sebagai isteri, aku sangat gembira dan bersyukur kerana rezekinya sampai juga. Kalau tak silap, ini adalah majlis yang kedua selepas yang sama seumpamanya dibuat beberapa bulan lepas.

Aku berkhidmat dengan kerajaan lebih awal daripada Hadi. Dan aku pernah cakap pada dia, dengan skim yang dia dapat dia akan maju lebih pantas daripada aku. Ya, ia terjadi. Dia 41, aku juga 41. Dia 44, aku masih 41. Kini dia menjelang 48 aku tetaplah 41 mereput di situ.

Kalau asyik mengenang apa yang kita tak ada boleh tahap kufur jadinya. Selalu aku ingatkan diri sendiri ‘rezeki datang dalam pelbagai bentuk, bersyukur apa yang ada dan kalau pun rezeki itu tidak singgah pada kita, ia akan singgah pada ahli keluarga kita’.

hadi

Apapun, tahniah Badak buat Hadi dan rakan-rakan lain yang mendapat amanah yang sama.

Untuk diri aku pula, semoga kebahagian dan rezeki yang diberi limpah rahmat Tuhan-Ku tidak putus. Semoga dipermudahkan pula lorong arah rezeki aku untuk membantu dia pula dalam pelbagai sudut. Sasaran terdekat, permudahkan urusan pengajian agar aku dapat memegang sugulung lagi skrol seawal mungkin dengan keputusan yang cemerlang.

Tahniah sayangku, semoga perjalanan kerjaya kamu akan lebih bersinar dan saya akan menyusul dari belakang :)

promotion-quotes (1)

Bertiga…

Us :)
Us :)

 

Ada satu tempat dalam Malaysia, yang kalau aku serabut, susah hati, suka hati hatta makan hati aku suka pergi. Walaupun agak jauh, sekonyong-konyong ada di sana aku rasa gembira. Lebih gembira kalau aku dapat duduk di hotel yang memang aku suka. Harga agak mahal, tapi ketenangan dan memori yang aku dapat = priceless!

Memandangkan cuti tahunan masih ada tersisa ditambah faktor mahu menghabiskan masa bersama keluarga sebelum bersalin sangat memuncak, makanya minggu lalu percutian yang tak sampai 24 jam dirancang terus dilaksanakan. Orang selalu cakap, ‘cuti kalau plan last minute memang selalu menjadi. Entahlah…pengalaman aku merancang percutian seboleh-bolehnya mesti jadi. Kalau berkumpulan, ada yang tarik diri itu masalah diorang.

Tahun lepas, sewaktu Eskandar Dzulkarnain 8 bulan dalam kandungan, aku dan keluarga bercuti di Pantai Timur. Dari Cameron Highlands – Kota Bharu – Kuala Terengganu – Cherating kami berjalan tanpa agenda yang pasti. Kali ini disebabkan hanya bercuti bertiga, agenda yang ada sangat ringkas dan mudah. Rehat-tidur-makan-main dengan anak. Jadi lokasinya….tetaplah bumi Cherating. Mujur dipermudahkan urusan pembelian bilik menerusi Agoda yang memungkinkan kami duduk di Impiana Resort selama 3 hari dan 2 malam dengan harga yang munasabah.

Sebelum bertolak, awal paginya aku di PPUM untuk check-up dan menetapkan temujanji untuk membuka jahitan cervical cerclage. Insyaallah 30 Oktober ini aku akan melalui proses itu. Eskandar pula ada temujanji di Klinik Kg.Pasir. Mama dan Ameera menguruskan Eskandar dan selayaknya suami yang penyayang Hadi menguruskan aku. Semua urusan ini selesai lebih kurang jam 10.30 pagi dan kami terus bertolak ke Cherating. Namun disebabkan banyak pit-stop, kami tiba sekitar jam 5.00 petang. Bilik memang sangat selesa dan Hadi jelas gembira dengan lokasi yang aku pilih ini. Rupa-rupanya aku tidak pernah menginap di sini dengan dia. Aku sendiri hairan kenapa. Padahal sejarah aku dan Impiana ini terjalin sejak tahun 1997 hingga kini. Yang aku pergi tu semua bukannya dengan dia. Takpelah, masih belum terlewat mencipta memori baharu dengan dia dan Eskandar sebelum keluarga kami bertambah besar.

IMG_20141009_092938
First time mandi kolam, sangat eksaited beliau!

 

3 hari 2 malam terasa sangat pantas berlalu. Macam tak cukup masa untuk kami bergembira dan bercuti tanpa tekanan.  Dalam semua itu, malam yang aku dan Hadi bersembang di koridor luar, mengadap laut dalam suasana sikit romantik itu sangat aku hargai. Eskandar tidur keletihan kerana siangnya bergurau kaw-kaw dengan kami. Masa itu kami gunakan untuk bersembang tentang masa hadapan. Bersembang pasal kewangan, sembang pasal rumah, pasal hutang piutang dan pasal perjalanan hidup aku yang serba-serbi terkejar-kejar dengan kerja, anak dan belajar.

Sekarang bertiga….harapnya bulan depan berempat dan mungkin kalau ada rezeki bilangan bertambah barang seorang dua lagi. Aku menginsafi pemberian ilahi pada aku dan bersyukur atas perjalanan yang telah disuratkan. Semoga disusuli dengan rezeki-rezeki lain yang lebih besar. Bila difikirkan balik, bukan senang kerana aku mahu semua. Jadi aku harus berusaha ke arah itu…

Eskandar suka pantai...
Eskandar suka pantai…

Hujung Minggu Lalu

Kalau rasa gembira tepuk tangan...
Kalau rasa gembira tepuk tangan…

 

Mula-mula nak buat late-post aje. Sudahnya dalam keadaan bertatih-tatih makanya siap juga catatan ringkas untuk kenangan kami ini.

Minggu lepas sangat indah. Ia dipenuhi dengan aktiviti keluarga dan yang aku sukar lupakan, ia sarat dengan keletah Eskandar Dzulkarnain yang pelbagai. Minggu terdahulu kami tinggalkan dia dalam keadaan kami berdua sangat letih. 2 minggu berturut-turut aku kursus. Tambahan dengan perubahan berat badan yang ketara ini aku sangat cepat letih. Dia sangat lasak dan telah mencederakan gajet abahnya secara tidak sengaja. Nak marah pun, budak kecil. Jadi dia kami tinggalkan dalam keadaan perasaan yang bercampur-baur.

Untuk itu aku nekad. Minggu seterusnya aku akan menebus kembali perasaan sedih dan sedikit amarah pada anak kecil itu dengan memberi sepenuh perhatian padanya. Aku sempat belikan kolam mandi dengan pam elektrik (aje gile aku nak meniupnya) dan Hadi pula membelikan 1 set mainan yang mempunyai 9 unit kereta mainan sewaktu kami ke jualan gudang di Sri Manja. Harganya RM13 jadi aku tak kisah sangat. Kami sangat jarang membeli mainan untuk Eskandar. Aku lebih suka menanamkan minat membaca kepadanya.

Eskandar kami ambil seawal jam 7.00 pagi. Harus awal kerana mama ada aktiviti marhaban. Terus kami bertolak balik tetapi tidak terus ke rumah. Kata Hadi ada Chill Fest di Putrajaya. Langsung kami ke sana. Sekali-sekali Hadi membuka Youtube lagu ‘Kalau Rasa Gembira’ dan Eskandar setia menepuk tangan. Walaupun liriknya ‘kalau anak gembira hentak kaki’ tangan jugak yang ditepuknya. Mungkin sebab cuaca sedikit mendung dan sejuk, Eskandar tertidur sekejap di dalam kereta.

Chill Fest Putrajaya…mungkin kerana kami sampai awal, jadi kemeriahannya tidak sangat dirasakan. Cuaca mendung seakan nak hujan juga menjadi faktor khalayak tidak begitu ramai pada waktu pagi. Aku mungkin salah..petangnya mungkin meriah. Sepanjang di sana, Hadi membeli sebaris nugget untuk dirinya ┬ádan bebola sayur untuk Eskandar. Oh, dia sangat suka makanan itu.

Maka berjalanlah kami dari satu ruang pameran ke ruang pameran yang lain. Sempat kami dudukkan Eskandar di motor dan kereta pameran yang ada. Motor dia tak berapa teruja, tapi kereta memang dia suka. Ada dekat 10 minit dia duduk dalam salah satu kereta sampaikan aku nak angkat pun dia enggan. Alahai, terasa nak beli kereta mainan untuk Eskandar pulak rasanya.

Tak berapa eksaited…
Hah, yang ini dia sampai tak mahu balik
Hah, yang ini dia sampai tak mahu balik

 

Seterusnya kami ke Teh Tarik Place. Aku sudah masuk kategori ketagih teh tarik ais di sini. Memang sedap dan lazat. Eskandar sudah mula menunjuk ragam. Mungkin sebab perut pun dah kenyang. Jadi dia mahu bergurau aje sepanjang masa. Sengaja aku tak berikan susu dahulu sebab mahu dia tidur sebentar di rumah lepas menyusu di sana sahaja. Huh, tak sempat. Dia sudah keletihan dan terus tidur dalam kereta. Kali ini dia tidak diletakkan di kerusi khas. Aku pangku dia sepanjang perjalanan. Eskandar sudah berat..hampir sekampit beras 10 kilo. Dengan seorang lagi dalam perut, memang letih aku dibuatnya.

Sampai sahaja di rumah, cuaca sudah tak menentu. Tengah hari membawa ke petang hujan mulai turun dengan lebatnya. Eskandar aku kejutkan dan berikan susu, sebelum dia menyambung kembali aktiviti tidur. Disebabkan dia sudah makan 3 biji bebola sayur, aku tidak beri dia bubur tengah hari itu. Hadi menggunakan kesempatan yang ada untuk mengemas rumah manakala aku dan Eskandar langsung lelap.

Petang itu kami bermain-main lagi. Hadi bawa Eskandar ke taman permainan sementara aku duduk-duduk sahaja di rumah. Malam nanti kami bercadang untuk menyaksikan konsert Agenda Lokalism (sesuatu seperti itu) di Cyberjaya.

Malam itu cuaca masih tak berubah. Ketika kami sampai di Cyberjaya, adalah berapa keratnya umat yang tengah berdiri dengan tabah sambil mendengar band mana ntah membuat persembahan. Kami tidak lama di sana. Satu sebab cuaca. Duanya sebab gerai jualan yang ada jenis yang kau berdiri pastu pandai-pandailah nak makan kat mana. Ada kedai yang ada kerusi dan meja, tapi lagi sekali, cuaca tidak mengizinkan.

Sudahnya kami makan di Restoran Padi. Memang best makanan di situ. Di sebabkan Eskandar belum makan, maka makanannya aku buat terus di situ. Maaf langsung takde gambar makanan. Aku tak sempat usik handphone. Eskandar pun glamer malam tu. Ramai sangat yang cubit pipi dan bertegur sapa dengan dia.

Hari itu sangat pantas masa berlalu, tapi ia terisi dengan aktiviti dan outing keluarga. Eskandar tidur dari pukul 10.00 malam hingga 8.30 pagi tanpa terjaga, dan kami berdua mendapat tidur yang solid juga :)

Selamat Hari Raya Aidilfitri!

Kami
Kami

 

Tak terasa pantasnya masa berlalu. Hari ini sudah 18 Syawal. Kurang lebih tinggal 2 minggu sahaja untuk kita rayakan kemenangan berpuasa selama sebulan bagi yang cemerlang amalnya, lompong-lompong dan gagal habis. Aku sendiri perlu mengganti hari-hari yang ditinggalkan atas faktor kesihatan. Siapa yang mengandung dan tetap berpuasa, memang tahniah badak aku ucapkan. Aku tidak punya kekuatan sebegitu.

Tahun ini kami beraya di Melaka. Tahun kedua beraya dengan Eskandar Dzulkarnain. Jujur bagitahu, baju raya ED harganya RM 15 sahaja. 2 pasang kami beli Januari yang lalu kerana kebetulan masa itu Jaya Jusco buat jualan penghabisan stok. Baju Hadi adalah baju raya yang sama – 3 tahun berturut-turut manakala baju raya aku memang terpaksa beli sebab perubahan struktur badan menyebabkan baju lama memang tak muat untuk aku pakai. Tapi, Hadi sempat membeli lagi 2 pasang baju melayu di KL. Itu pun sebab 2 pasang RM90. Makanya 2 tahun mendatang dia tidak perlu beli baju raya lagi dah.

Baju raya ED yang susah betul nak cari yang sepadan. Sudahnya masuk adik-beradik cokelat..
Baju raya ED yang susah betul nak cari yang sepadan. Sudahnya masuk adik-beradik cokelat..

 

Raya di Melaka memang meriah. Raya pertama hujan di awal pagi, jadi agenda wajib ke kubur di tunda dan kami terus beraya dirumah saudara-mara belah suami yang kerap dikunjungi pada pagi pertama hari raya. Beraya dalam keadaan membawa anak yang semakin membesar dan banyak ragam sememangnya satu cabaran buat kami berdua. Mujur Hadi sentiasa memegang ED. Aku dah tak larat nak dukung dia. Dah berat macam sekampit beras! Lagi pula memang dinasihatkan oleh doktor aku tak boleh angkat berat-berat, sebab jahitan yang dibuat Mac lalu.

Oh, ini catatan untuk aku dan sesiapa yang sealiran.

Aku memang tidak agresif beraya dirumah orang dengan niat mengumpul duit raya untuk anak. Bila dia meningkat kanak-kanak pun akan aku terapkan ‘duit raya itu duit yang orang sedekah, jadi jangan paksa dan harap – berdosa!’ Apapun kepada yang ikhlas memberi memang aku berterima kasih banyak-banyak. Sejak hari pertama dia lahir, seposen duit dia tidak pernah aku usik, hatta untuk membeli kain baju dia sekali pun. Setakat ini kami juga belum mengajar dia menggunakan gajet dan mainan. Betul, takut bila dia takde dia nak orang punya. Tapi itu nanti-nantilah kami cari mekanisme untuk menanganinya. Kalau dia ada, orang lain nak dia punya pun parah jugakan..

Tahun ini memang tiada perancangan untuk buat rumah terbuka. Jujur aku cakap, aku tak larat. Tapi rumah memang terbukan untuk semua yang sudi hadir. Cuma maklumkan dulu ya..Karang ada yang kena makan ulam raja petik sendiri depan rumah tu karang :)

Untuk itu, Salam Syawal :)

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...