Satu Dasawarsa Cinta..

15039468_10154345052519335_2497052375250139746_o

Aku tidak tahu dari garis masa mana hendak aku mulakan penceritaan ini. Untuk mengimbas kembali perkenalan aku dengan Hadi, rasanya sudah banyak kali aku ceritakan. Terus, aku mencari sisi lain untuk moncoret kisah kami. Kalau asyik mengulang cerita yang sama, tak berapa seronok juga. Sebelum itu, aku tulislah juga sinopsis ringkas, untuk pembaca yang tak familiar tentang cinta kami.

Aku kenal Hadi sejak zaman matrikulasi di UiTM. Aku budak masscomm, dia budak info study. Mula-mula setakat kenal nama, sebab teman sebilik di Kolej Seroja bilik 504 selalu sangat bercerita pasal class rep dia yang seorang ini, maka akupun terasalah ingin tahu siapakah manusia yang bernama Hadi ini. Hadi mukanya seketul aje di sini..dia seorang sahaja yang bermisai, berjanggut dan signature utama – sideburn Elvis Presley. Sampai sekarang, imej pegun aku mengintai dari tingkap bilik 504 ke arah jalanraya dan melihat Hadi berjalan ke masjid untuk solat Jumaat masih kemas tersimpan dalam ingatan.

540365_10150734041089335_893823529_n

Selepas 28 pucuk surat tanpa bersua muka, kami bersetuju untuk bertemu pada 14 Februari 2000 and the rest is history…kami terus berkawan. Putus dan sambung pernah juga berlaku, tapi tidaklah kronik sangat. Semua sebab aku aje yang mengada-ngada lebih. Masa aku menjalani latihan industri, aku sudah feeling-feeling aku mahu kejar kerjaya dahulu dan untuk urusan perhubungan peribadi, aku mahu ketepikan dahulu. Aku tidak ingat apa punca, tapi aku dengan Hadi pernah break sekejap Disember 2003. 10 Disember, ketika abah meninggal dunia, Hadi tidak membiarkan aku sendirian. Dia tetap setia memberi sokongan moral dan sedikit faktor itu, aku rasa aku perlu lebih serius dalam satu-satu perhubungan.

6 tahun bercinta, bicara soal bila nak berkahwin adakalanya boleh mencetuskan perang saudara. Alasan biasa – duit tak cukup, kerja tak stabil. Masa itu Hadi hanya berkerja di kedai buku manakala aku sudahpun berkerja di RTM. Duit tak pernahnya yang cukup, kerja pulak tak tentu-tentunya stabil. Mungkin bila kita mulakan sesuatu yang baik, laluan kita nanti akan dipermudahkan. Ada sekali pernah aku tanya, kita ni bilanya nak kahwin? Dia bagilah alasan tadi tu..tapi paling aku mensunquick dia boleh cakap ‘nantilah bila dah bersedia…masa umur 35 kot….’

Tengkoraknya…!

Aku dengan dia sebaya..kalau sungguh aku ikutkan wawasan dia tu, tahun inilah baharu aku berkahwin!

untitled

5 Mac 2006 – kami bertunang. Tak ramai yang tahu, termasuk rakan-rakan terdekat. Majlis pun teramatlah simple. Cerita tunang ini sendiri lawaknya memanglah 8 tiang sebab memang ia majlis yang tidak dirancang. Aku rasa macam menang sukaneka pun ada sebab aku dapat 2 hamper,bahulu ikan dan 2 bentuk cincin yang aku beli sendiri (dahulukan dahulu) 2 jam sebelum majlis berlangsung! Agak tanjat boboi juga saudara-mara yang ada masa majlis itu sebab wang hantaran yang aku minta ialah RM15k, sampaikan wakil keluarga aku panggil Hadi masuk dalam sesi perbincangan untuk mengesahkan betulkah jumlah itu? Senyum aje dia balas, ya betul 🙂 Langsung tak timbul isu jual anak ke, pandai sangat masak ke, jelitawan sangat ke sebab kami sudah bincangkan nilai ini sekian lama. Pecahannya pergi ke mana..apa yang tinggal, apa yang perlu aku top-up. Aku bersedia sepenuhnya dengan soalan peluru berpandu yang akan/bakal/telah diberikan. Kami tidak menggunakan duit ibu dan bapa. Nak kahwin, carilah sendiri. Boleh sahaja aku memilih untuk asal nikah, asal halal..tapi aku tidak pilih itu 🙂

iwphlj4mn6wrnxismycr9f9rltb5tywpzvcbwdklf0o

18 November 2006 – kami disatukan dalam majlis yang ringkas – tapi sangat bermakna. Adik aku sendiri menjadi wali dan menikahkan aku. Tiada sebab tersembunyi kenapa kami memilih tarikh itu. Apa yang kami fikirkan, pilih aje mana-mana tarikh asalkan orang boleh datang. Aku sendiri rimas sebenarnya majlis nikah kahwin ini sebab kena make-up tebal dan paling aku tak suka – pakai kasut tinggi. Punyalah aku tak confident sampaikan masa berarak tu, aku berpaut aje pada lengan Hadi. Kang tersadung malu forever….Kadang-kadang aku trick juga Hadi, ingat tak lagu yang dipasang masa kita naik pelamin dulu?

“Ingat…, lagu Cintamu – Dygta” (nasib ingat..kalau tak punca-punca stress juga tu)

svzyqkwcfr7nvbf4xetf_txkgdprrs0t2lr8hlsfwqe

Rezeki berumahtangga, tak sampai seminggu kami disatukan, Hadi kemudiannya mendapat tawaran kerja dengan kerajaan. 3 tahun pertama agak mencabar sebab Hadi kena kursus berbulan-bulan lamanya. Selepas itu dia pulak berkerja ditempat yang super sibuk. Kejap ada, lama takde. Bila dia ada, aku pulak takde…Paling tenang bila dia takde, aku pun takde. Hubungan memang turun-naik, turun naik waktu ini. Masa ini bila orang tanya, bila nak ada anak memang panas hati aje aku mendengarnya. Macam-macam set jawapan pernah aku bagi. Paling epik, aku hampir terbalikkan meja makan. Mujur Hadi pandai mengubah topik.

Lepas 3 tahun, rasanya komunikasi kami bertambah baik. Walaupun berdua, kami tidak pernah rasa sunyi tanpa anak. Tidak dinafikan keinginan itu ada…tapi kalau setakat untuk menutup mulut orang dan tanpa bersedia sepenuhnya seolah-olah terpaksa pun ada juga. Kami ambil keputusan untuk lebih fokus kepada diri kami sendiri. Kalau ada masa, pergi bercuti. Malam, kalau boring lepak layan live band atau tengok wayang. Hadi bukan kaki karoke, selalunya dia akan keluar minum dengan kawan-kawan dia dan aku akan keluar dengan kawan-kawan aku. Selalunya kami akan duduk melayan DVD rally dari pagi hingga petang.

Ketika aku mengambil keputusan untuk cuti belajar, baharulah aku rasa diri aku ini isteri orang yang sebenar-benarnya…Aku ada masa untuk siapkan sarapan dan makan malam, ada masa untuk siapkan baju Hadi dan membuat kerja-kerja rumah lain yang biasa dibuat oleh isteri sepenuh masa secara konsisten. Masa ini juga kami rasa macam semuanya in line. Study ok, kehidupan pun ok. Selepas 5 tahun berkahwin aku mengandung juga. Gembiranya, tak terluahkan. Punyalah suka, sampai lupa suka boleh membawa duka. Mungkin stress kerana ketika itu aku tengah sibuk dengan peperiksaan akhir, air ketuban telah pecah awal padahal usia kandungan baharu sahaja menjengah 5 bulan. 5 Julai 2012, aku melahirkan seorang puteri yang kami namakan Cahaya Balqis. Saat dia aku pegang, melihatkan dia bernafas dan hakikat dia terpaksa aku lepaskan sangat pedih.  Sampai sekarang kalau aku teringat memang aku boleh menangis sendiri.

Cahaya Balqis
Cahaya Balqis disemadikan

Untuk bangkit balik dari peristiwa ini memang gila. Aku dah lalu sleepless night, kemurungan sampai doktor nak refer ke psikiatri tapi aku cakap aku okay..bagi masa aje sebab aku tengah lalu stages of grief and loss. Hadi banyak sabarkan aku. Satu paper aku kena repeat balik. Semangat memang hilang tapi mengenangkan hidup kena terus, aku redah jugalah. Dapat 4 flat pun aku tak rasa terapung. Tapi aku tengok Hadi tenang aje. Kadang-kadang aku tanya juga, yu tak sedih ke anak kita dah takde? Sedihlah..siapa yang tak sedih. Tapi bukan rezeki kita, kata dia…Lepas itu kami berdua akan mengeluh panjang bersama-sama.

Suasana dari beranda...

Kami kemudiannya bercuti di Vang Vieng, Laos. Satu tempat yang jauh dan penuh gunung-ganang. Betul-betul kami cuba mengubat hati dan jiwa. Punyalah tenang di sini sampaikan aku rasa sayang hendak meninggalkan hotel kami yang sangat cantik pemandangan gunungnya. 5 hari dibumi Laos terasa pantas. Beberapa hari selepas balik ke Malaysia, kami bersama-sama 2 rakan lain ke Koh Samui pula. Aku sangat hargai hasrat sahabat seorang ini yang banyak membantu dalam segala aspek untuk aku move on. Bercuti memang terapi yang terbaik. Sabarlah..mungkin ada rezeki lain.

Selang 3 bulan, aku mengandung lagi. Tapi kali ini bukan perasaan excited yang ada, sebaliknya penuh dengan kecelaruan dan kerisauan berganda. Aduh, kalau gagal macam mana aku hendak lalu lagi episod hitam yang sama? Masa aku bagitahu Hadi aku mengandung, dia pun jatuh blur. “Takpelah, malam karang kita discuss, i pergi kerja dulu.” Malam itu, sehari sebelum Deepavali kami berdua membeku dalam kereta sambil cruising dan memikirkan apa yang patut kami buat. Keputusannya, diamkan sahaja – jangan bagitahu sesiapa termasuk ahli keluarga. Tiba-tiba kereta kami dilanggar lari oleh sebuah lori di Kepong dan berpusing 3 kali – sebelum kereta itu merentas longkang di tepi jalan. Mujur kami tidak langsung cedera, tapi kereta memang remuk. Aku terus freeze. Orang ramai mula mengerumuni kereta dan cubaan membawa kami keluar dari kereta pun bermula. Lori itu lari, tapi aku difahamkan ada motorsikal yang menyaksikan kejadian sempat kejar lori itu dan mendapatkan nombor plat lori. Aku telefon adik-beradik untuk minta bantuan dan mereka tiba kira-kira 30 minit selepas kejadian. Mama juga turut ada di situ. Dalam pada nak berahsia gaban tu, Hadi cakap juga “tengok-tengokkan Abby tu Ma, dia mengandung”. Terkejut besar semua! Mama dah peluk aku, Ya Allah Ya Allah kat situ. Tapi setakat situ sahaja berita aku mengandung tersebar.

Kereta itu kemudiannya dibaiki dan bolehlah pakai balik – seminggu. Lepas tu dah jadi saka…Asyik keluar masuk bengkel aje. Mahu tak mahu, kami membuat keputusan untuk membeli kereta. Dalam risau-risau tu, kami ambil kira juga keperluan membeli MPV memandangkan keluarga kami bakal bertambah. Kehidupan kami lebih berhati-hati. Jaga makan, jaga gula, jaga-jaga Cik Salmah pun ada. Doktor dah bagitahu, sekiranya aku mengandung kembali, kali ini aku kena melalui cervical cerclage procedure. Masa ini juga aku dalam semester akhir pengajian. Stress buat tesis tak payahlah nak cakap – separa sawan! Tarikh Viva pula kebetulan dekat-dekat dengan due date bersalin. Ah, sudah! Mujurlah semuanya dipermudahkan. Aku Viva dalam keadaan sarat 36 minggu, termengah-mengah aku membuat pembentangan.

Me-36 weeks-Viva
Me-36 weeks-Viva

7 Julai 2013, aku selamat melahirkan Eskandar Dzulkarnain selepas 2 jam berjuang di PPUM. Kalau Cahaya Balqis masih hidup, dia beza setahun 2 hari sahaja dengan Eskandar 🙂

Baby ED baru lahir. Putih macam Jepun..

Setahun selepas itu, 12 November 2014 aku melahirkan seorang lagi bayi lelaki yang kami namakan Ezzudin Dzulfikar. Beza umur Eskandar dan Ezzudin hanya setahun 4 bulan! Kalau diikutkan, sudah 3 anak-anak aku. Akan datang tak tahulah, kot ada rezeki lagi. Justeru meraikan sedekad ini dengan double ED aku sifatkan sebagai balasan atas kesabaran kami mempertahankan hubungan suami isteri. Lupa sekejap turun naik, puting beliung, cubaan mengasid dan unsur-unsur negatif lain yang pernah menjengah rumahtangga kami nan dont think clear wota no boya ini.

ezz2

13754206_10153994077499335_5572409742445208232_n

Rumahtangga kita semua, sama sahaja. Ada pasang surutnya. Tetapi terkadang sahaja aku terlepas perkongsian. Itu lebih pada zaman aku gagal mengawal emosi. Banyaknya aku simpankan sahaja…Cukuplah rakan-rakan mengenali Hadi sebagai anak yang taat kepada ibu, bapa dan ibu mentua, suami yang penyayang dan bapa yang sangat bertanggungjawab. Dia manusia yang rasional dan penyabar, aku kontranya. Pengalaman dan komunikasi yang menyebabkan kami bertoleransi.

18 November 2016 – 10 tahun, 120 bulan, 522 minggu, 3,652 hari, 87,658 jam dan 5,259,490 saat dan masih berterusan aku mencintaimu, Alhadi Hamzah 🙂 Saya tak boleh janjikan bulan bintang Capricorn temulawak dan pulau bagai-bagai. Saya cuma boleh berusaha untuk menjadi isteri yang lebih baik untuk yu dan memperbaiki hubungan kita agar sentiasa tenang dan senang bersama-sama. Me love yu long time… 🙂

p/s: aku mengarang beriya-iya ni, dia tak baca pun…

Tahniah Ameera – It’s Your Day!

whatsapp-image-2016-11-08-at-16-00-51

8 November 2016 – apa juga berlaku hari itu, tema dan konsepnya tetaplah it’s your day!

Kalau ikutkan aku memang tak boleh nak confirm kehadiran ke majlis konvo Ameera. Sibuk satu perkara, cuti yang menyusut pun satu perkara juga. Selain itu, bulan ini sendiri aku sudah memohon cuti untuk agenda aku pula minggu hadapan.

Jadi bila dia cakap, “Iyalah..konvo diploma aje, siapalah kita…” agak bisa juga telinga aku menangkapnya.  Aku faham, hari itu sewajarnya diraikan satu keluarga, sementelah wang ringgit aku juga ada terjerumus kepada dia dalam memastikan dia habis belajar.

Ish, kalau aku ungkitlah balik kisah dia ni masa sendu pilu tak mahu sambung belajar, nak kerjalah, nak cari rejekilah – itu semua memanglah satu kisah yang penuh sabar aku dan mama melaluinya. Sebab itu aku tak kisah sangat dia ambil cuti rehat satu semester. Aku faham sangat..tambahan pula kalau geng sekelas lain sikit mazhabnya. Asal dia dapat diploma, kami semua ikutkan sahaja.

Lama-lama tu, dia mula serasi dengan jurusan yang dia ambil. Banyak tanya pada aku apa yang perlu dibuat dan macam mana hendak buat presentation yang lain daripada yang lain. Banyak juga aku bantu mana yang daya.

Dia banyak jadikan aku sebagai contoh. Nak ambil Masscomm pun sebab dia nampak apa yang aku buat. Padahal aku bukanlah cemerlang mana..The fact that dia nampak aku pada satu tingkat yang lain pun sudah buat aku rasa happy.

Aku lega sebenarnya. Berjaya juga aku tunaikan amanah arwah abah. Tapi belum selesai lagi semua ini sebab perjalanan mengejar ilmu ini tak pernah habis. Bukan untuk kau, tapi untuk aku juga.

Aku selalu cakap, mama dan abah takde tinggalkan apa-apa untuk kita. Carilah sendiri. Tapi dalam pada nak cari semua itu, kita kena lengkapkan diri kita dengan pendidikan. Memanglah belajar itu susah. Tapi hasilnya? Insyaallah akan mendapat balasan yang setimpal. Tuhan maha mendengar.

15025591_10154318476939335_1851087959386558073_o

It’s your day, Ameera…raikanlah 🙂 Tak jadi soal diploma aje, ijazah aje hatta sijil kemahiran sekalipun. Untungnya engkau dik, dapat teddy bear sebesar orang! Ada sesi bergambar dengan keluarga dan 2 jambangan bunga.

Berbanding akak masa konvo dahulu, situasinya sangat berbeza. Baharu sahaja tamat pengajian ijazah, abah pula meninggal dunia. Sebaik sahaja balik dari urusan pengebumian abah tengah hari itu, surat jemputan ibu bapa ke majlis konvokesyen pun sampai. Aku ingatkan dalam skrip drama aje ada jalan cerita sedih back to back macam ini tapi bila jadi pada diri aku sendiri memang aku rasa langit runtuh. Sekeping gambar pun takde, kecuali gambar yang diambil oleh pihak universiti. Aku memang takde perasaan langsung.

Tetapi konvo master sangat indah… Mungkin itu rezeki aku 🙂

Jadi Ameera, akak ucapkan tahniah. Sekarang ini, habiskan pengajian agar cemerlang masa konvo Sarjana Muda nanti. Tak dapat 1st Class pun takpe, dapatkan bintang. Itu yang akan membezakan sesi konvo kau dengan rakan-rakan yang lain.

It’s your day!

whatsapp-image-2016-11-09-at-10-54-49

Heli Lounge Bar

img-20160913-wa0001

Entah kenapa pemanduan petang itu terarah ke bandaraya Kuala Lumpur. Mungkin kerana ramai penghuninya bercuti panjang, maka jalan kosong dan lancar sahaja Alza putih itu membelah jalan, tanpa bersesak-sesak dan tanpa bantuan polis trafik.

Sekali-sekala ada juga kekebalan yang termuncul di depan mata. Kereta separa laju, dengan nonchalant pejalan kaki melintas jalan. Kalau kau tak kebal, kau pasti bebal.

Aku lapar. Sejak tengah hari tadi tak makan. Kantin dengan makanan hidup segan tak mati-mati dan kakak pengutip wang tanpa simpati yang sudah naik pangkat – ah, malaslah mengalirkan wang menjana ekomoni di sana. Biarlah aku kelaparan dan mengaruk sementara menanti waktu pejabat berakhir.

“Sebenarnya yu nak bawa ai makan kat mana ni?” aku memulakan perbualan hala tuju. Sebelumnya kami bersembang tentang lokasi untuk menyambut ulang tahun perkahwinan ke-10 yang bakal menjelang 2 bulan lagi.

“Yu  tak mahukah ai bawa yu makan ke tempat yang misteri, yang memberikan kenangan manis, fine dining sebelah salmon dan segaris sos – penuh dengan elemen romantik meraikan kita berdua” begitu Hadi memberi jawapan. Aku terdiam sekejap sebab panjang sangat huraian yang diberi. Masih lokasinya aku masih samar.

“Yalah..tapi kat mana…?”

‘Entahlah, ai pun tak tahu…ai sebut aje…’ jawab Hadi, nonchalant jugak lagaknya.

Kemudian baharulah dia tanya aku nak makan apa dan nak makan dekat mana. Sebenarnya aku dah jatuh tahap nak makan aje petang itu. Aku tengok KFC pun dah sedap sangat rasanya. Disebabkan kami sudah menghala ke KL, Nasi Ayam Chee Meng mungkin menu yang sesuai untuk dipertimbangkan.

Tapi kereta tidak pula menuju ke situ. Makin lama makin tersasar pulak dengan lokasi cadangan aku tadi. Kemudian aku nampak Menara Ambank. Ah, sudah…konfem dia nak bawak aku makan kat Menara KL.

“Tak payahlah…kita patah balik, kita patah balik. Hari ini bukannya ada special occasion pun nak makan dekat sini. Yu, bawak i makan Nasi Ayam Chee Meng pun ai dah happy sangat-sangat dah”. Ish tengah-tengah bulan ni lain macam pulak tabiatnya. Aku hargai sangat bila Hadi cakap dia nak spend time berdua dengan aku, alang-alang anak-anak ada dengan mama. Lagi pula memang Hadi sangat berterima kasih aku menguruskan rumah dan anak-anak masa kami balik Melaka tempoh hari. Aku pulak tak sampai hati. Bulan ini kami banyak pakai duit. Ada beberapa edisi keperluan peribadi aku yang dia belanja, agak mahal juga tapi dia sudi bayarkan. Nak menambah makan malam mahal lagi, tidaklah…

Sudahnya kami menuju ke Bukit Bintang. Masalahnya, nak parking payah. “Lain kali sahajalah makan di sana, ya. Kita cari tempat lain..” kata Hadi. Aku menurut sahaja.

Tiba-tiba kereta dia terus masuk satu bangunan. Aku tak sempat baca bangunan apa, yang aku perasan ada INTI College di situ. Kami diminta parkir di B4. Kereta makin lama makin ke dalam. Aku dah mula rasa uneasy sikit. Akhir-akhir ini kalau tempat yang sempit dan pelik-pelik mulalah aku rasa macam tak cukup nafas.

Naik tangga, masuk lif. Keluar lif, naik lagi lif sampai tingkat yang paling akhir. Sebelum masuk, abang sekuriti berpakaian kemas dengan misai selentang memeriksa kami dahulu. Muka dia ganas, ditambah dengan misai macam tu. Dia meminta izin untuk memeriksa beg aku. Aku hulurlah dengan selamba. Bukan ada apa pun dalam tu. Jadi aku takde masalah sangat kalau abang sekuriti nak tengok isi perut beg itu.

“Akak bukak ajelah beg tu..Takde senjata ke, pistol ke kan..” dia cuma bersenda dalam serius.

Selesai semuanya, Hadi terus capai dan pimpin tangan aku ke dalam. “Inilah Heli Lounge Bar. I memang lama nak bawa yu ke sini,” kata Hadi. Selepas memesan minuman, dia bercerita pasal tempat ini. Aku difahamkan ada 5 tempat yang ada helipad di Kuala Lumpur, namun hanya di sini yang dibuka untuk orang ramai menikmati keindahan Kuala Lumpur pada waktu malam. Apapun, kita kena pesan air dahulu sebelum dibenarkan naik ke atas. Air pulak yang paling murah dalam RM25 segelas kecil! Disebabkan keindahan malam di atas bangunan lebih priceless, aku anggap ajelah bayaran air itu meliputi kos nak naik atas bangunan.

img-20160913-wa0009

Kami bergambar seadanya atas tu. Penuh dengan pelancong. Selfie stick merata-rata menerawang sampai berpinar-pinar juga mata atas tu. Suasana senja dan malam di situ amat berbaloi. Subhanallah cantiknya. Kami tak pesan makanan pun. Padahal aku tengah lapar gila. Setakat bersembang dan ambil gambar.

Alang-alang di sini, Hadi ajak makan malam di Restoran Nomo, di aras yang sama kami memesan air. Apapun, aku nak tengok menu dan harga dahulu. Kalau mengarut sangat, makan tempat lain ajelah.

Well, takdelah merepek sangat harganya. Masih ok…dan alang-alang Hadi memang mahu mencuba makanan di sini, aku turutkan sahaja. Aku memesan Grilled Salmon dan Hadi mencuba Lamb Burger. Makanannya sedap dan tidak mengecewakan. Ditambah suasana malam yang romantik, kami menikmati kehidupan malam di sini seadanya. Kami bersembang tentang percutian, tentang keluarga dan hal-hal peribadi yang lain. Nampak sangat dia seronok bawa aku ke sini. Aku memang rasa terharu dengan layanan Hadi pada aku akhir-akhir ini.

img-20160913-wa0005

Kehidupan kami pun tidaklah seindah dan semeriah orang lain. Ada juga bumpy road. Tetapi mungkin cara kami yang semakin matang menguruskan bencana rumah tangga menjadikan isu yang ada tidak kekal lama. Dia tidaklah sempurna mana, aku pun sama. Pengurusan emosi memang sangat penting dalam menjalani kehidupan bersama-sama.

Jangan kata aku sudah selesa. Aku risau juga bila dia umur 40 nanti, bolehkah dia mengekalkan momentum perasaan yang sama. Ada 5 tahun lagi untuk aku temukan detik itu. Sementara rasa kasih sayang masih ada, hargailah masa-masa ini sepenuhnya.

img-20160913-wa0007

Masih harapan dalam hati, Hadi – jangan pernah berubah 🙂

Terima kasih atas makan malam yang indah, terima kasih atas pengorbanan yang kamu lakukan dan terima kasih menerima aku seperti ini. Me love you long time…!

img-20160913-wa0003

 

Kak Benny Ada Kebun

happy-holidays-wallpaper-photo1

Cuti Hari Raya Aidiladha telah pun berlalu. Tidak seperti tahun-tahun yang sudah, tahun ini aku tak ambil cuti langsung. Cuti yang berbaki aku simpan untuk satu percutian indah yang bakal terlaksana Oktober depan. Sabtu – Isnin, 3 hari cuti sudah cukup untuk berehat, balik kampung dan menguruskan rumah tangga.

Disebabkan masa kami memang sentiasanya tak cukup, Sabtu tengah hari baharu kami bertolak ke Melaka. Sebelum balik kampung, dekat 4 trip baju sempat aku basuh dan jemur. Cuma rumah sahaja tak sempat nak kemas sepenuhnya. Setakat tolak-tolak dan susun-susun sahaja dahulu.

Lebuh raya semua sesak, sesesak-sesaknya! Merah aje peta Google ketika kami meninjau keadaan trafik. Tak boleh jadi macam ni. “Kita ikut exit KLIA, ikut jalan dalamlah..lalu Port Dickson,” aku usulkan kepada Hadi. Tanpa bantahan dia setuju. Tak sampai 5 minit atas jalan raya, eh, bau apa yang tengik ni?

Si Ezzudin berak!

Budak-budak ni memang perangai kalau nak keluar rumah aje mesti ada yang akan melabur dalam perjalanan. Kami berhenti di Petronas Dengkil. Hadi uruskan Ezzudin sementara aku melayan Eskandar dalam kereta. Cuaca sangat panas. Mujur bekalan air untuk anak-anak sudah aku siapkan, siap berlebih lagi mana tahu ada yang nak minum macam naga.

Sudah berapa kali kalau berjalan jauh, aku terpaksa duduk dibelakang. Puncanya, kalau aku duduk depan si Eskandar pun mesti nak duduk dengan aku. Jadi satu kerusi anak di depan, seorang budak mesti kena ikat. Hari itu, Eskandar yang kena ikat. Jadi hiburan DVD mestilah mengikut citarasa dia yang bukan lagi Barney, bukan juga Marsha and The Bear…tetapi sepasang binatang yang aku dan Hadi tak tahu apa bendanya – bernama Nico and Bianca. Aku memang tak faham cerita ni, tapi Eskandar sangat terhibur kalau kartun-kartun less dialogue ni. VCD ini aku beli di Tesco satunya sebab CD-CD lain habis calar-balar. Duanya sebab murah. Tak sangka pulak Eskandar sangat terhibur dengan cerita itu.

hqdefault

Balik ikut jalan dalam memang lancar, langsung tak sesak. Bila tempuh bandar tu, sangkut juga sekejap. Tapi tidaklah seazab bersusun-susun atas jalan. Kami boleh mengambil masa kami untuk sampai ke Melaka. Eskandar sudah mula suka melihat binatang. Jadi tugas aku mudah. Nampak lori lembu, “Eskandar itu lembu lembu lembu…” “Eskandar tengok tu burung burung burung..”Eskandar, nampak tu monkey monkey monkey..” Aku kena ulang semua binatang 3 kali. Bukan sebab dia, habit aku agaknya.

Kami sampai Melaka agak cepat juga walaupun ikut jalan dalam. Lebih kurang jam 4.30 petang selamat sampai di Tangga Batu Perdana. Antara perkara yang aku kena paksa diri aku buat balik Melaka kali ini ialah mengemas tanah pamah disekeliling rumah aku yang dah macam hutan rimba. Kali terakhir aku uruskannya ialah sebulan dahulu. Itu pun dekat belakang dapur aje… Misi Kak Benny ialah berkebun dan terus berkebun.

Kali terakhir kami upah orang, adalah hampir RM150 bayar pada tenaga kerja itu. Kemas belakang, bersihkan tanah dan buang sekali lebihan tanah yang ada. Kali ini aku nak buat sendiri. Bulan ini sesak sikit..tak mampu dah nak bayar orang.

Anak-anak aku tukarkan lampin, buatkan susu dan pasang Super Wings – dengan harapan mereka akan tidur depan TV. Paling tidak pun, duduk berdamai dengan tenang sesama sendiri sementara aku mengerjakan rumah luar dan beri ruang untuk Hadi berehat.p_20160910_170238

Aku uruskan tanah yang paling sikit dahulu. Bukan rumit sangat pun sebab boleh cabut-cabut aje rerumput yang ada. Masya Allah ulat gonggok merata! Terkejut-terkejut aku dibuatnya. Aku memanglah geli-geleman dengan ulat-ulat macam ini, termasuklah betina merengek-rengek ulat sampah yang berperangai sama. Kemudian baharulah aku teruskan ke ruang tanah L Shape yang menyebabkan aku jatuh cinta dengan rumah Semi D ini.

Tanaman-tanaman yang ada dirumah aku ini kesemuanya ditanam oleh mak mentua. Pak mentua aku pula sangat rajin membersihkan kawasan rumah ini – walaupun kami tidak suruh dan larang. Dah namanya pesara…apa sangat nak buat pun. Beraktiviti dirumah aku ini membuang peluh juga. Disebabkan kedua-duanya sedang menunaikan ibadah haji, makanya memang semak sikit kawasan luar rumah aku tu.

Lagi satu yang membuatkan aku bersungguh-sungguh nak membersihkan kawasan rumah ialah sebab aku takut ada ular sawa yang bersarang. Kawasan rumah ini dahulu ialah bekas tanah sawah yang sangatlah subur. Masa aku membersihkan rimbunan pokok bunga raya, aku sendiri sudah seram sejuk. Mana tahu tiba-tiba ada seekor main baa..baa..cak disebalik semak-samun tu.

Aku memang ada rencana. Aku mahu bersihkan kawasan ini, setidaknya bagi sejuk mata memandang. Dikawasan belakang rumah, aku mahu tanam tanaman  yang boleh dibuat bahan masakan macam daun kunyit, daun pandan, ulam raja dan lain-lain. Ulam raja yang Hadi campak-campak dahulu masih hidup, tapi disebabkan tidak dijaga, ia tidak begitu meriah berbanding 2 rumpun serai yang ada. Daun kari juga subur di situ. Cuma aku kecik hati sebab cili yang aku beli di Cameron Highlands tak menjadi langsung. Hadi cakap mungkin faktor cuaca.

p_20160911_095121

Dikeliling rumah yang memisahkan aku dengan jiran sebelah pula aku mahu tanam buah-buahan. Durian, rambutan, ciku dan buah-buahan lain yang tidaklah tinggi sangat kalau membesar. Aku mahu ada kebun sendiri. Kak Benny ada kebun ei ei o tajuknya…asalnya macam terfikir untuk beli gazebo, buat kolam kecil dan membela ikan. Tapi aku bukannya duduk bermastautin sepenuhnya di sini. Siapa nak uruskan. Mungkin jika aku berpindah ke sini dan berkerja di RTM Melaka, impian itu boleh dilaksanakan.

Tak sampai sejam lebih aku membanting tulang di luar, Hadi sudah menjerit panggil nama aku. “Tolonglah jaga anak-anak kejap..diorang tak nak tido. I nak lelap kejap pun jadilah…” Sedih sangat bunyinya. Aku berhenti sekejap dan membersihkan tangan. Esoklah sambung.

p_20160911_103645

p_20160911_103633

Aku mendapatkan anak-anak. Ya, mereka berdua sangat hiper. Kedua-duanya memanjat badan aku dan menunjukkan perangai masing-masing. Aku layankan sahaja..sambil cuba berkebun di tanah Farmville Country Escape pula 🙂

maxresdefault

Rumah Terbuka

Open-house-sign

Banyak betul jemputan rumah terbuka sempena Aidilfitri pada minggu lepas. Maaf sangat atas ketidakhadiran aku dan keluarga. Terima kasih atas jemputan dan ingatan kalian semua. Bukannya tidak mahu hadir. Masa membataskan pergerakan kami.

Sabtu itu, walaupun cuti kami tetap menghantar Eskandar dan Ezzudin ke taska. Rasa bersalah pula bila Hadi balik bagitahu ketiga-tiga cikgu tu minta ambil pukul 12.00 tengah hari sebab mereka mahu balik kampung. Kami gunakan masa berdua-duaan itu untuk mengemas rumah dan membasuh baju secara besar-besaran. Itupun tak sempat kemas habis. Bilik atas masih tak berusik.

Jam 12.00 tengah hari kami ambil anak dan terus ke Putrajaya. Hadi kena ke pejabat untuk memantau kontraktor dia buat kerja. Aku dan anak-anak tunggu dalam kereta sahaja sambil melayan Super Wings. Mujurlah sebelum anak sempat mengganas, Hadi kembali ke kereta.

Kami ke Bangi. Jalan punyalah sesak. Sempat juga layan beberapa episod Super Wings sebelum sampai ke lokasi yang dituju.

Sekitar jam 3.00 petang kami sampai di rumah Adaha. Terima kasih atas undangan. Ada dekat 2 tahun lebih kami tak berjumpa. Nak bersembang beriya-iya pun tak sempat. Anak-anak sangat aktif. Dia sendiri perasan perubahan hidup aku yang dulu bukan main free and easy, sejak beranak dua ni agak terbatas juga pergerakan. Sebelum anak-anak bertambah selesa dan memanjat tangga rumah orang, kami pun beransur balik.

Tidak juga terus balik rumah, kami singgah balik ke Putrajaya. Sekali lagi aku dan anak beranak ditinggalkan dalam kereta. Tapi kali ini lebih mencabar sebab dua-dua sudah boring dan hyper melanda. Selesai urusan di Putrajaya, kami ke Tesco, Puchong sebelum balik rumah.


Hari Ahad nan indah…

Pukul 6.30 pagi aku sudah bangun. Agak terpisat-pisat juga bila Hadi tanya apa agenda hari ini. Aku cuma katakan kalau ada masa aku mahu ke Bukit Bintang untuk buat cermin mata baharu. Lepas itu aku tidur balik hehehe…

Aku bangun balik sekitar pukul 8.30 pagi dan terus menguruskan anak-anak. Hadi pula mengemas bilik tidur. Sudah beberapa hari semua orang terbersin tak tentu hala. Banyak sangat habuk agaknya.

Tengah hari itu aku masak ayam masak tomato dan telur dadar. Malas hendak membeli pun iya juga. Anak-anak kami beri makan dahulu. Dapatlah kami berdua-dua makan dengan tenang. Masa ini jugalah kami dapat bersembang.

‘Ingat tak tadi i tanya yu nak ke mana tak hari ini..’ katanya memulakan bicara.

Hmmm…napa? Aku jawab ringkas sambil menyedut teh kocok, teh hijau yang dibelinya tadi.

‘I ingat nak ajak yu pergi Cameron Highlands. Tapi yu cakap nak buat spek..so i biar ajelah yu tidur’

Aku mulalah rasa nak tersedak teh. Bergenang airmata tu memang dah ada dah. Kalau dia cakap aje terus pagi tadi nak pergi Cameron, aku dah boleh cargas siapkan anak-anak.

Tadi tak cakap…aku balas perlahan. Selepas itu disusuli kata-kata lain yang membawa maksud seperti kenyataan aku di atas. Cuba lebih hiba dan emosi. Lain kali jangan mengada buat macam tu lagi…sumpah aku tak suka.

Agaknya perubahan emosi itu memberi kesan kot kat hari dia. “Ok, petang ni kita pergi Morib ya. Lepas itu kita makan mee kolok kat RnR Tanjong Dua Belas.” Mengiya tidak, menolak pun tidak. Letih sebenarnya sehari dua ini dengan anak-anak dan mengemas. Lepas makan, aku buatkan susu Ezzudin dan terus naik atas melayan komputer.

Petang itu kami ke Pantai Morib. Eskandar kami biarkan berlari-lari supaya dia penat dan mudah tidur malam, sementara Ezzudin aku sorong berjalan menikmati senja di Pantai Morib. Sempat juga bergambar tapi nak dapat gambar keluarga yang semenggah sangatlah susah. Selepas azan Maghrib kami balik. Perut pun sudah lapar. Seperti kisah hidup aku yang lalu, apa yang aku nak susah betul nak dapat.

WhatsApp-Image-20160725 (1)

WhatsApp-Image-20160725

WhatsApp-Image-20160725 (2)

Kedai Selera Sarawak tutup. Meh….

Padahal minggu lepas waktu macam ini juga aku datang, elok aje bukanya.

Malam itu aku tidur dengan perasaan yang tidak berapa best mengenangkan 3 benda yang aku tak dapat. Dengan Eskandar dalam pelukan dan Ezzudin menguit-nguit kaki disusuli gelak kecilnya, aku tertidur juga. Semuanya hilang seolah dipuput bayu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...