RSS
 

Archive for the ‘Famili’ Category

Selamat Hari Raya Aidilfitri!

14 Aug
Kami

Kami

 

Tak terasa pantasnya masa berlalu. Hari ini sudah 18 Syawal. Kurang lebih tinggal 2 minggu sahaja untuk kita rayakan kemenangan berpuasa selama sebulan bagi yang cemerlang amalnya, lompong-lompong dan gagal habis. Aku sendiri perlu mengganti hari-hari yang ditinggalkan atas faktor kesihatan. Siapa yang mengandung dan tetap berpuasa, memang tahniah badak aku ucapkan. Aku tidak punya kekuatan sebegitu.

Tahun ini kami beraya di Melaka. Tahun kedua beraya dengan Eskandar Dzulkarnain. Jujur bagitahu, baju raya ED harganya RM 15 sahaja. 2 pasang kami beli Januari yang lalu kerana kebetulan masa itu Jaya Jusco buat jualan penghabisan stok. Baju Hadi adalah baju raya yang sama – 3 tahun berturut-turut manakala baju raya aku memang terpaksa beli sebab perubahan struktur badan menyebabkan baju lama memang tak muat untuk aku pakai. Tapi, Hadi sempat membeli lagi 2 pasang baju melayu di KL. Itu pun sebab 2 pasang RM90. Makanya 2 tahun mendatang dia tidak perlu beli baju raya lagi dah.

Baju raya ED yang susah betul nak cari yang sepadan. Sudahnya masuk adik-beradik cokelat..

Baju raya ED yang susah betul nak cari yang sepadan. Sudahnya masuk adik-beradik cokelat..

 

Raya di Melaka memang meriah. Raya pertama hujan di awal pagi, jadi agenda wajib ke kubur di tunda dan kami terus beraya dirumah saudara-mara belah suami yang kerap dikunjungi pada pagi pertama hari raya. Beraya dalam keadaan membawa anak yang semakin membesar dan banyak ragam sememangnya satu cabaran buat kami berdua. Mujur Hadi sentiasa memegang ED. Aku dah tak larat nak dukung dia. Dah berat macam sekampit beras! Lagi pula memang dinasihatkan oleh doktor aku tak boleh angkat berat-berat, sebab jahitan yang dibuat Mac lalu.

Oh, ini catatan untuk aku dan sesiapa yang sealiran.

Aku memang tidak agresif beraya dirumah orang dengan niat mengumpul duit raya untuk anak. Bila dia meningkat kanak-kanak pun akan aku terapkan ‘duit raya itu duit yang orang sedekah, jadi jangan paksa dan harap – berdosa!’ Apapun kepada yang ikhlas memberi memang aku berterima kasih banyak-banyak. Sejak hari pertama dia lahir, seposen duit dia tidak pernah aku usik, hatta untuk membeli kain baju dia sekali pun. Setakat ini kami juga belum mengajar dia menggunakan gajet dan mainan. Betul, takut bila dia takde dia nak orang punya. Tapi itu nanti-nantilah kami cari mekanisme untuk menanganinya. Kalau dia ada, orang lain nak dia punya pun parah jugakan..

Tahun ini memang tiada perancangan untuk buat rumah terbuka. Jujur aku cakap, aku tak larat. Tapi rumah memang terbukan untuk semua yang sudi hadir. Cuma maklumkan dulu ya..Karang ada yang kena makan ulam raja petik sendiri depan rumah tu karang :)

Untuk itu, Salam Syawal :)

 

 

Happy Birthday Hadi Hamzah…

14 Jul
Hadi dan ED

Hadi dan ED

We fight, we make up, 
We share secrets over a coffee cup.
Sometimes you’re my friend, sometimes a guide,
You are the person in whom I take pride.
May you get the best of everything in life!

 
No Comments

Posted in Famili

 

Eskandar Dzulkarnain, Kamu Sudah Satu Tahun…

08 Jul

 

Eskandar dan Mama

Eskandar dan Mama

Time flies fast once you turn one,
So much to learn, so much fun.
Peek-a-boo, learning to talk,
Eating it all, learning to walk.
Loving to laugh and giggle and play,
Enjoying every moment of every day.
But while you innocently watch each day go by,
You’re unaware of the sighs we sigh . . .
For you’re growing up too fast for us.
We’ve seen it before and we know you must.
Soon you’ll be two, then three, then ten,
And we’ll look at you and wonder and say, “When?”
When did he grow up? How can this be?
Wasn’t it yesterday he looked up at me . . .
And reached for my arms . . .
And smiled that sweet smile . . .
And we prayed,
“Keep her little for still a little while.”

Happy birthday, anak mama Eskandar Dzulkarnain!

***

Perancangan awal hanya mahu memacak lilin atas roti john atau atas kuih tepung pelita. Maklum sahaja, hari lahir kamu disambut pada bulan puasa. Jadi mama dan abah berulang kali berbincang sama ada perlu atau tidak kami membeli kek…

Akhirnya abah lembut hati. Dengan gigih meredah kesesakan jalanraya dia mendapatkan sebiji kek untuk raikan hari lahir kamu. Kamu beza 2 hari sahaja dengan kakak Cahaya Balqis, beza 6 hari dengan maksu dan 7 hari dengan abah dan mak uda. Jika semuanya ada berkumpul, mungkin di masa depan kita boleh raikan bersama-sama.

Tiada apa kata berbunga-bunga untuk dianyamkan sebagai ingatan kamu di masa hadapan, anakku. Harapan mama dan abah jelas…Tetaplah menjadi anak kami yang soleh, abang yang hebat sebagai pelindung adik-adik dan manusia yang berguna di dunia dan di akhirat.

Eskandar dan Abah

Eskandar dan Abah

 

Apa Khabar Kamu, Sayang?

07 Jul
dd

Sebelum ini, selama 2 tahun

 

Telah lama kita tidak bertemu
Tak pernah ku dengar berita tentangmu
Apa kabar kamu sayang
Apa kabar kamu sayang

Aku kan terus mendoakanmu
Walau tak ku dengar berita tentangmu
Apa kabar kamu sayang
Apa kabar kamu sayang
Disana…

*****

5 Julai 2014..

2 tahun sudah Cahaya Balqis Abd Hadi pergi. Dalam hati aku ini, Allah SWT sahaja yang tahu. Macam-macam perasaan ada.

******

dd2

Sabtu lalu akhirnya kami berkesempatan menanam pokok kecil di pusara dia. Hasrat yang tertangguh selama 2 tahun. Setidaknya ada juga tumbuhan yang akan berzikir untuk dia sepanjang dia menanti kehadiran kami di alam yang lain. Hadi yang melakukan semuanya. Aku hanya duduk di kerusi yang kebetulan ada di situ dan memerhati. Aku tidak mampu untuk menunduk dan berdiri lama. Sekali-sekala aku menyeka airmata yang tidak henti-henti mengalir. Lama-kelamaan aku biarkan saja.

Aku tidak pasti sama ada aku akan masih ada rasa sebegini ketika ulangtahun kelahirannya yang ke-5, ke-10, ke-21 atau selama-lamanya.

Aku sentiasa nantikan kunjungan bidadari kecil dalam mimpi yang saat kini belum pernah aku bertemu. Dalam hati tersangat rindu.

Al-fatehah buatmu, sayangku…

Selesai menanam..

Selesai menanam..

 

Zakat

04 Jul

dd3

“Daripada Ibnu Umar r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: “Agama Islam ditegakkan atas lima perkara, iaitu mengucap dua kalimah syahadat, mendirikan sembahyang fardhu, mengeluarkan zakat, menunaikan haji ke Baitullah (jika mampu), dan berpuasa pada bulan Ramadhan.” (al-Bukhari dan Muslim)

Dari Ibnu Abbas r.a. katanya: “ Rasulullah SAW telah menentukan wajibnya zakat fitrah, untuk membersihkan orang yang mengerjakan puasa dari perkataan yang sia-sia dan perkataan yang buruk, dan juga untuk menjadi makanan orang-orang miskin, oleh itu sesiapa yang menunaikannya sebelum sembahyang hari raya maka menjadilah ia zakat fitrah yang makbul, dan sesiapa yang menunaikannya sesudah sembahyang hari raya maka menjadilah ia sedakah biasa seperti sedekah sunat yang lain.” (Abu Daud)

Alhamdulillah..pertama kali tahun ini Hadi bayar zakat pada minggu pertama Ramadan. Juga zakat pertama anak kami, Eskandar Dzulkarnain :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
No Comments

Posted in Famili