Pattaya Hari 1 : Wah, Lamanya Tak Berjalan!

P_20160117_131232

Rasa sangat teruja untuk memulakan hari ini. Barang-barang sudah siap packing daripada semalam. Ala, takde apa sangat pun yang aku bawa. Beberapa barang keperluan harian dan 2 pasang baju sahaja. Beg sedikit besar, sebab aku bercadang untuk buat sut. Kalau ada pakaian yang menarik di sana aku beli aje. Itu lebih senang.

Seawal pagi aku dan Hadi menyiapkan anak-anak. Mandikan mereka, bawa pergi sarapan dan siapkan barangan keperluan mereka yang mana yang tak ada. Ini pertama kali kami mahu berjalan berdua. Kalau ikutkan memanglah nak bawa anak bersama-sama. Tapi aku dengan Hadi memang perlukan percutian berdua ini sesungguhnya. Jadi budak-budak, lain kali kita pergi bersama-sama ya.

Penerbangan hari ini ke Pattaya dijadualkan pada pukul 2.25 petang. Asalnya mahu minta adik aku hantarkan ke KLIA2. Disebabkan dia pun macam tak cukup tidur, aku cadangkan naik teksi sahaja. Setidak-tidaknya aku tahu kadar ke lapangan terbang dari Bandar Saujana Putra. Jadi kadar dengan menggunakan meter adalah dalam lingkungan RM48-RM50.

P_20160117_140148

Pertama kali ke KLIA 2, dan selepas 3 tahun tidak merasa naik kapal terbang, aku terbangang-bangang di situ. Nak check-in pun tak ingat macam mana nak buat. Mana nak beratur, mana nak tuju. Mujurlah lapangan terbang itu tidak berapa sibuk. Dalam tersiput-siput akhirnya berjaya juga urusan pendaftaran. Kami masuk agak awal. Alang-alang menunggu, lepak dahulu di Gloria Jeans sambil membincangkan apa benda kami nak buat bila sampai di Pattaya nanti.

Pengalaman naik kapal terbang selepas tiga tahun tak merasa terbang memang agak menakutkan. Ini kali pertama aku terbang selepas insiden MH370 dan MH17. Jadi perasaan takut memang menggila tapi kutahan, Jebat! Penerbangan mengambil masa selama 2 jam sahaja. Sekejap tidur, sekejap jaga, tahu-tahu dah sampai di Lapangan Terbang Antarabangsa U-tapao.

P_20160117_163626

Lapangan terbang di sini sedang dalam proses naik taraf jadi ia tidaklah elok sangat pada pandangan mata. Di sinilah permulaan pengalaman yang lama sangat tidak aku rasakan iaitu pemeriksaan imigresen. Ada 2 pesawat yang mendarat dan hanya ada 2 kaunter sahaja yang dibuka. Yang serabutnya, ada 3 barisan yang macam ular kena palu dan aku berada dibarisan yang keliru itu. Oleh kerana ramai sangat dan barisan nampak macam tidak bergerak, aku beransur sebentar ke tandas. Tak sempat masuk pintu tandas, satu pengumuman dibuat dalam bahasa Thai dan tiba-tiba semuanya berebut membentuk satu lagi barisan. Hadi memang tabah, dia setia di barisan yang sama.

Selepas aku mengosongkan tangki, aku mendapatkan Hadi dan nyata barisan itu masih kejung dekat situ jugak. Aku memang agak baran kala itu sebab tengah datang bulan. Badan memang rasa ringan aje nak mengamuk. Aku intai kiri-kanan dan lihat barisan di kanan sekali manusia yang beratur tidak ramai. Dan aku perasan ada satu kakak Cina yang satu pesawat dengan aku sedang beratur dengan mendukung anaknya yang dalam usia 2 tahun begitu.

Mungkin sebab aku sahaja manusia bertudung di situ, aku disapa seorang remaja Thai di depan kakak tadi. Dia cakap lorong ini untuk warga Thai sahaja. Ah, sudah! Barisan yang lain masih tak bergerak! “Takpe rasanya sebab kami ini antara warga Thai yang terakhir. Mungkin selepas kami selesai mereka boleh melayan warganegara lain” begitulah lebih kurang selepas direct translation perbualan tadi. Kakak Cina tadi pun bersembang dengan aku selepas terdengar penjelasan remaja Thai tadi. Dia cakap kita stay aje barisan ni. Lagi pula kita tidak memotong mana-mana barisan warga Thai yang lain.

Aku iyakan aje. Tapi aku tidak nafikan aku mula serabut. Belum keluar lapangan terbang dan tersangkut dengan sistem yang macam siput seperti ini. Apabila giliran aku ke kaunter selepas remaja Thai tadi selesai, kakak imigresen muka ketat tu membebel-bebel lapan harakat bahasa dia. Aku assume dia pekik ada lagi tak warga Thai yang tercicir? Soheh memang remaja tadi yang terakhir. Dengan keterpaksaan itu dia layan juga aku (dia memang tak ikhlas kerja agaknya sebab borang arrival aku dia tampal departure – yang aku sedar masa nak balik!)

Selepas imigresen. Sekarang masa mencari teksi. Melalui pembacaan, aku difahamkan harga teksi ke Pattaya dari lapangan terbang ialah sekitar THB800 untuk satu teksi. Namun kami disapa agen minivan yang menawarkan harga THB250 seorang untuk ke sana. Kebetulan pula dalam minivan yang sama ada 2 orang Cina, 4 Melayu dan 4 India! Dah macam yamseng menjerit Satu Malaysia.

P_20160117_171949

Perjalanan mengambil masa lebih kurang 45 minit ke satu jam, mengikut keadaan trafik. Kami menginap di April Suites. Untuk ke sana, perlu meredah rumah-rumah lama dan lorong kecil. Tetapi keadaan hotel tidaklah seteruk pemandangan di luarnya. Ia amat selesa dan bilik airnya cantik walaupun tiada bath tub seperti gambar yang memperdaya pandangan aku membelinya! Mungkin bilik yang lebih mahal ada kot..

Selepas rehat seadanya, misi pertama ialah mencari motorsikal untuk di sewa dan pergi makan. Malangnya kedai sewa motorsikal di depan hotel semuanya stok motor habis. Kalau nak, kena tunggu esok. Memang takde maknanyalah. Kami kemudian berjalan dan mencari kedai lain. Sehari sewa THB250. Nak sewa selama 3 hari. Tawar punya tawar dapatlah THB50, cun harga tu 🙂

Satu lagi sengal di sini, takde peta! Selalu kalau kami ke tempat lain di Thailand senang untuk dapatkan peta dan meronda. Peta habis..semua orang bercuti ke Pattaya agaknya. Jadi kami redah sahajalah dan cuba mengingat jalan. Takdelah rumit sangat jalan di sini, tapi disebabkan sudah malam menjadikan edisi mengingat jalan itu agak rumit juga. Tambahan pula kami berputar-putar mencari stesen minyak yang entah mana-mana letaknya.

Misi kedua pula ialah meninjau-ninjau port makan halal. Mungkin disebabkan malam atau tak perasan, kami memang tidak berjumpa dengan kedai makanan halal. Mujurlah sewaktu Hadi membelah jalan aku perasan ada satu kedai halal. Terus kami berhenti dan makan di situ. Menu simple sahaja…nasi, telur dadar dan tomyam seafood. Air pula, tetaplah air teh air thai yang memang sedap rasanya. Entah kenapa ada juga sebiji telur mata kerbau sesat di situ. Dek kerana sudah lapar menggila, kami bahamkan aje.

P_20160117_201049

Selepas itu kami bergegas mencari kedai baju untuk menempah sut. Katanya di sini kita boleh dapat sepasang dengan harga sekitar RM300-RM350. Itu maksimum yang boleh aku spend untuk sepasang. Kalau lebih memang tak buat pun tak apa. Lagi pula pertukaran mata wang yang tidak memihak juga antara faktor aku sedikit berkira untuk menempah sut. Tapi fikir balik, alang-alang di sini buat ajelah. Kalau tempah di KL mahu RM700 – untuk sut yang berkualiti.

Tawar-menawar berlaku sekali lagi. Mula-mula dia mintak THB600, memang takdelah. Tapi pemilik kedai itu mengenangkan aku pelanggan terakhir dan kami mahu menempah 3 pasang, dia bersetuju. “Tak apalah…kita Asia dengan Asia. Nanti saya tekanlah pelancong Eropah” begitu lebih kurang katanya.

Selepas itu kami terus balik dan membuat perancangan untuk hari esok. Letih gile. Esok kami perlu ke kedai itu kembali untuk fitting seluar pula…mujur hotel tu best. Lena semalaman walaupun saluran TV di hotel ini menawarkan 75 pilihan saluran. Gilalah!

P_20160117_190755_PN

Happy Birthday, Mama!

i-love-you-being-my-best-friend-and-a-wonderful-mother-happy-birthday-mom

Happy Birthday, Mama!

Tarikh lahir Mama ialah pada 14 November. Tahun berapa, aku sendiri kadang-kadang ingat, kadang-kadang tidak. Mungkin 1953 atau 1954 macam itulah. Kalau aku tersilap tahun, aku tak salah tarikh dan begitulah sebaliknya. Tapi tahun ini memang aku sengal. Sudahlah aku terawal tarikh, aku langsung lupa tahun!

Tengok…bertuah punya anak!

12418814_10153556172594335_7606168172213084598_o

Aku paling awal wish mama. 13 Januari aku dah call dan ucap Happy Birthday! Bila mama cakap eh, hari ini 13 Januari baharulah aku sedar mama lahir 14 Januari…hahahaha 🙂

Tapi ada maaf di situ. Hari itu aku cuti kecemasan sebab semput. Semalam aku sudah masuk gas. Jadi selang 6 jam aku sentiasa makan ubat dan tidur. Itu menjadikan ingatan aku sangat dory. Mujur Mama faham..aku tak lupa sebenarnya, tapi tak ingat.

179807_101458026601688_6458827_n

Aku hanya sempat sambut dengan Mama pada 15 Januari di Restoran Maidah, Putra Heights. Aku belanja satu keluarga kecil yang mana ada makan malam. Kami raikan dengan ringkas sahaja. Kek pun sepotong dikongsi bersama. Yang penting Mama enjoy the food. Tempat pun selesa dan aman. Selalunya kami akan sambut bersama sebab birthday aku jatuh pada 20 Januari. Disebabkan minggu itu Mama akan ke Hatyai dan aku akan ke Pattaya, jadi sambut mana dan ajalah dulu.

Happy birthday, Mama…i love you so much 🙂

p/s: Aku baharu tersedar yang aku tak banyak bergambar dengan Mama rupanya…alahai

 

 

Selamat Menunaikan Umrah,Mama!

image

Alhamdulillah…impian mama untuk menunaikan umrah akhirnya tercapai juga. Rezeki ibu tunggal barangkali…

Bermula minggu lepas, anak-anak sudah Hadi hantar ke rumah mentua di Melaka. Kebetulan minggu lepas dia tiada kelas pada hari Sabtu. Aku pula ke Lumut kerana berkursus. Nampaknya bulan ini bukan sahaja aku terpisah dengan anak-anak yang disayangi. Ibu yang dikasihi pun terpisah sementara kerana mendapat jemputan-Nya.

image

Semua adik-beradik berkumpul di KLIA untuk menghantar mama. Perasaan bercampur-baur. Aku menangis melepaskan mama petang itu. Aku takut itulah maaf yang terakhir aku minta daripada dia. Aku takut aku tak akan jumpa mama lagi. Hadi banyak tenangkankan perasaan aku. Dia cakap aku sepatutnya gembira sebab mama berpeluang menjejakkan kaki ke Mekah.

Entahlah…macam aku cakap perasaan aku bercampur-baur.

Aku doakan mama diberikan kesihatan yang baik sepanjang berada di sana. Aku mohon mama doakan aku agar berjaya habiskan buat PhD dan agar Eskandar lekas bercakap. Tapi dalam hati aku berharap aku mendapat jemputan ke sana juga…

Mama…i love you so much!
image

Posted from WordPress for Android

Happy 9th Anniversary!

image

Alhamdulillah…18 November 2015 lalu genap 9 bulan usia perkahwinan kami. 9 tahun adalah satu jangka masa yang mencabar dalam meniti kehidupan sebagai isteri orang dan alhamdulillah ada rezeki menjadi mak orang pula. Hidup kami berputar 180°!

Sayangnya tahun ini pada tarikh itu kami tidak dapat meraikannya bersama. Hadi berkerja di luar kawasan bermula Isnin sehingga Khamis. Jumaat sehingga Ahad aku pula berkursus. Lebih sedih, ini adalah minggu ketiga berturut-turut aku berkursus pada hujung minggu. Minggu depan Mama akan menunaikan umrah dan anak-anak terpaksa dihantar ke Melaka. Aduhai…rindu dengan suami tak hilang-hilang ditambah dengan rindu pada anak pula.

Nasib juga minggu lepas sempat kami dating berdua. Makan di Ocean Hauz sedikit-sebanyak adalah acara pre-celebration juga.

Apapun aku memang tak sangka Hadi akan kirimkan 12 kuntum bunga ros yang mujurlah sewaktu penghantaran aku belum balik kerja. Ingatan dan perbuatan itu sangat manis..Hadi bukanlah jenis yang berbunga-bunga tak tentu hala. Sekali-sekala dia kasi, makin mencanaklah kasih sayang akak padanya… #gittew.

image

Apapun thank you, sayang…i love you so much. Me love you long time. Semoga perasaan cinta,kasih sayang dan mengasihani sesama kita akan subur selamanya. Kamu dan anak-anak adalah kekuatan saya…

Ezzudin Dzulfikar Abd Hadi Sudah Setahun!

11mo

Sebelum mama menulis panjang lebar, mama ucapkan Selamat Hari Lahir buat Ezzudin Dzulfikar yang disayangi. Mama tak pasti sambutan jenis macam mana yang akan kita raikan petang nanti. Cukup Ezzudin tahu yang mama dan abah berusaha sedapa-upaya meraikan hari jadi kamu hari ini. Kalau ada kesempatan akan mama tulis juga untuk kenangan kamu di masa hadapan.

Mungkin Ezzudin rasa cerita tentang abang Eskandar lebih banyak berbanding kamu tapi ketahuilah – kasih sayang mama pada kamu berdua (setakat ini) adalah sama. Tiada yang lebih dan tiada yang kurang. Cuma satu kamu perlu faham mama dan abah berjuang dengan masa dalam keadaan kami berdua sama-sama sedang melanjutkan pelajaran. Masa mama mengandungkan abang Eskandar, mama sedang cuti belajar. Ezzudin pula dalam keadaan mama sudah berkerja. Sangat payah untuk mencuri masa.

Tapi beginilah…

Seperti abang Eskandar, untuk mengandungkan kamu mama tetap harus melakukan procedure cerclage. Cuma kamu lebih mudah. Mama dan abah sudah ada pengalaman dan kami lebih matang melalui pregnancy kedua ini. Ezzudin, kamu serba mudah dan memudahkan dan senang yang menyenangkan. Tiada alahan yang kronik. Cuma mama cepat letih. Kamu lasak dan berat 🙂

ezzudin 1ezz2

Nama kamu – Ezzudin Dzulfikar juga tidak mengambil masa yang lama untuk kami bersetuju. Nama kamu sedap, maknanya juga baik dan yang penting – nama ini bukan pilihan ibu bapa zaman kamu dilahirkan. Kalau tak percaya bila kamu sekolah nanti mesti ramai kawan-kawan yang bernama Danial, Rayyan, Aaron, Haziq Faziq Raziq dan lain-lain.

11258210_10153030380439335_9117670192106920042_n

Cuma satu yang kami khuatirkan kala itu. Setiap kali check-up doktor kata seolah-olah ada ‘irregularities’ dengan nadi kamu. Itu memang merisaukan kami berdua. Alhamdulillah semuanya okay. Macam yang mama kata, kamu itu kuat. Orangnya kuat, semangatnya pun turut kuat. Mama masuk hospital jam 6.30 pagi, 7.07 minit kamu selamat dilahirkan. Memang mudah melahir dan membesarkan kamu. Oh, vokal kamu – satu taman boleh dengar! Kalau lambat kehendak kamu dipenuhi memang menderita sangat bunyinya. Tapi dah lama kelamaan itu suara kamu semakin husky dan Cakra Khan. Menjerit pun tak kuat mana dah – tapi hiba sangat bunyinya 🙂

ezzudin 1 bulanezz9

Oh, kamu nie jenis mulut kena sumbat pacifier – sebab kamu cepat lapar dan meragam kalau lambat. Jadi ini menyelesaian yang terpaksa kami buat. Ambil masa sampai kamu berusia 9 bulan juga untuk mama putuskan hubungan kamu dengan benda tu. Berjaya juga!

Ezzudin…jadilah kamu manusia yang penyabar..yang membantu sesama adik-beradik dan saudara-mara. Janganlah mudah diperdaya dan dipergunakan. Yang penting, membesarlah menjadi manusia yang berguna dan bercampurlah dengan manusia dalam berbeza warna kulit dan pegangan agama. Cari persamaan, bukan perbezaan.

Happy birthday Ezzudin Dzulfikar. Detik ini, bila kamu baca catatan mama ini usia kamu ialah setahun. Kamu dilahirkan suci dan bersih. Kekalkanlah kesucian dan putih suci warna itu selamanya. Mama dan abah sentiasa berdoa yang terbaik untuk anak-anak mama. We love you so much…i love you more than words can say. Mama berdoa supaya diberi rezeki untuk membesarkan kamu sebaik-baiknya dan berpeluang melihat kamu dewasa.

raya

Ikhlas – Mama.

 

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...