Happy Mother’s Day!

“Happy Mother’s Day, B…” disusuli dengan teks ucapan lain oleh beliau yang membuatkan aku rasa sangat dihargai dan terharu.

Hampir 4 tahun menjadi seorang ibu, tahun ini baru aku dengar ucapan itu. Sebelum-sebelum ini memang takde, dan aku tidak kisah sangat pun. Tapi semalam aku saja aje tanya. Konsepnya, tak tanya, tak tahu. Tak tanya, tak dapat.

Me : B, hari ini Mother’s Day..yu takde bagi ai apa-apa ke?

Him : I bagi yu masa ai…

Me : Oh, masa yu…ha, ohlahainya…. thank you sangat…

 

Wow..dia bagi masa dia. Abis masa aku tu apa?

Memang hari ini tak tahu nak buat apa dan kemana. Nak balik Melaka macam jauh sangat, nak makan spagetti dengan teh hijau yang super sedap di Tanjung Malim pun macam jauh sangat. Sudahnya Hadi buat keputusan untuk ke Janda Baik. Saja berjalan-jalan dikawasan itu. Kalau boring, boleh lanjutkan naik lagi ke atas Pahang sebab barang-barang anak sudahpun aku siapkan.

Aku mengenakan baju yang Hadi belikan beberapa bulan dahulu di GM Klang. Itu baju favorite kami berdua. Sepanjang perjalanan kami bersembang-sembang kosong. Kami kemudiannya berhenti di Genting Sempah untuk makan tengah hari.

Aku, Hadi dan Eskandar makan McD manakala untuk Ezzudin, Hadi belikan Nasi Ayam King. Usai makan, lampin anak berdua itu kami tukar dan terus kami meronda di kawasan Janda Baik. Ada lebih 10 tahun aku tak masuk dalam kawasan ini. Sudah tidak ada kepentingan dan tujuan. Kami melihat kawasan JB yang bersih, cantik dan tenang. JB tak besar mana pun, habis pusing Hadi terus mengarah balik ke Kuala Lumpur. Maknanya kami tidak jadilah bermalam di Pahang.

Sebelum balik, kami merancang untuk ke Shah Alam untuk pergi ke Kedai RM2. Aku perlu top-up stok cokelat untuk memujuk anak-anak sekiranya ada krisis. Misi ini kategori penting juga pada aku.

Tiba-tiba Ezzudin muntah! Habis car seat…keluar semua nasi ayam yang dia makan. Tapi dia tidak meragam atau menangis. Terus kami berhenti di stesen minyak yang berhampiran dan membersihkan kereta. Kemudian dia muntah lagi…

Kami terus balik. Memang batal agenda Kedai RM2. Sampai aje kawasan BSP, aku ternampak ada satu kain rentang apa benda entah..tapi yang aku perasan teh tarik 10 sen!

“B, teh tarik tu 10 sen…” aku beritahu Hadi. Dia kata dia tak perasan kain rentang tu.

Him :Yu nak teh tarik ke? I patah baliklah…

Me : Eh, tak..i bagitahu aje..

Him : Takpelah..i patah balik

Me : Sebenarnya yu yang nak teh tarikkan? Yu gunakan ai untuk capai cita-cita yu…

Him : Benar…

Me : Sebenarnya i nak durian…boleh yu belikan durian?

Him : No!

Jadi sebelum balik, kami bungkus 2 plastik teh tarik. Sampai rumah, Ezzudin muntah lagi! Aje kelam-kabut aku menguruskan muntah dia…Macam itulah dia, tak lama lepas tu muntah juga lagi. Aku panggil Hadi, dia tak menyahut. Rupanya dia keluar bawa Eskandar, entah kemana.

Tak lama kemudian dia balik. Aku bagitahu Ezzudin muntah tak berhenti. “Takpelah…yu makan dulu. I belikan yu durian. Karang i bawa dia gi klinik”.

Wow..dia belikan durian..durian yang super sedap gemuk gebu gebas dan kuniang-kuniang!

“Happy Mother’s Day, sayang….”

Begitulah sambutan Hari Ibu yang aku lalui. Malamnya, ada dekat 4 kali Ezzudin masih muntah-muntah. Dia tak lalu makan langsung. Minum susu pun enggan. Habis katil kami, tilam dia, toto dan selimut-selimut yang ada. Seharian hari ini, sampailah ketika ini aku masih belum berhenti mendobi. Cuma hari ini baharu 2 kali dia muntah. Mujur lepas makan tengah hari tadi dia tak muntah dah. Sabarlah Judin…demam nak besar tu. Nak sambut beriya-iya pun aku susah hati sebab anak tak sihat…

Dengan mama aku sekali belum sempat aku wish Happy Mother’s Day..Tapi hadiahnya aku sudah beli Rabu lalu.

Sekian.

 

Happy 17th Anniversary To Us – Part 2

Ok, sambung balik cerita semalam. Lambat sikit update sebab ada kerja.

Pagi itu kami bangun awal. Tidur pun solid. Not bad juga Hotel Sentral tu. Cadangan asalnya mahu sarapan pagi di hotel sahaja. Bila kami turun ke kafe, staff sana bagitahu pakej percuma kami itu tidak termasuk dengan sarapan pagi. Aku pun tak berharap sangat sebab Hadi macam nak cuba makan roti bakar di Jalan Transfer. Terus kami menghala ke sana sahaja.

Aku tidaklah terlalu lapar. Sekadar pesan satu set roti bakar dan milo ais sahaja. Ok, nota minda…minuman di Penang ini manis-manis belaka. Sebelum Keluargaku Semanis Makarun dan diabetes kerananya, berpada-padalah minum air manis di sini.

Roti bakar ini kategori not bad. Hadi pesan roti canai dan juga roti bakar. Secara peribadi, roti canai di Jalan Argyll jauh lebih sedap kuahnya. Lepas makan, terus kami balik bilik dan berkemas. Hadi merancang untuk bawa aku ke Pulau Pasir Panjang. Pulau itu bersebelahan dengan kem BTN. Dia pernah kursus di sana. Jadi dia positif tempat itu sesuai untuk melepak dan bergambar.

Yup, memang cantik…kami bergambar seadanya dan melepak sebentar. Tak lama sangat pun. Elok kami mahu beransur, ada 2 buah kereta mewah masuk dan melakukan aktiviti sama yang kami buat tadi – bergambar. Ini mesti bekas-bekas pegawai kerajaan juga ni…

Seterusnya kami terus menghala ke Bayan Lepas. Inilah yang amat kami nantikan…Kami akan menginap di Lexis Premier Suites. Memang rezeki kami berdua dapat harga yang logik akal, potongan 50% dan ditambah 10% diskaun oleh Agoda. Memang super berbaloi!

Sepanjang perjalanan kami berpegangan tangan. Bercerita seadanya dan ditemani dengan lagu Halestorm. Itu kira romantik jugalah untuk kami yang memang menantikan percutian berdua sebegini. Apapun, makan tengah hari dahulu. Tidak susah membuat keputusan. Kami hanya memilih kedai yang mana nampak menarik semasa perjalanan. Akhirnya mata kami tertancap di Kedai Mee Rebus Pak Mid. Orang ramai beratur untuk bungkus. Mesti sedap ni, kata aku pada Hadi.

Kami pesan satu mee rebus sotong dan satu mee rebus sotong. Mee rebus tu sedaplah..tapi mee goreng tu ya, ampun…sedap sangat-sangat. Aku hampir tambah lagi satu tapi Hadi minta aku bertenang sebab kami merancang untuk berendam dalam private pool sepanjang hari. Dah alang-alang bayar mahal, jangan rugi tidur aje.

Inilah pertama kali aku duduk di hotel yang ada private pool, memang terasa eksaited belaka. Bilik kami mengadap laut dan ditingkat 21. Sengaja aku request high floor. Pemandangannya mesti cantik.

Masuk aje bilik, longgar lutut. Punyalah cantik! Aku dan Hadi sibuk mengambil gambar untuk simpanan dan rujukan kami untuk percutian akan datang (nampak tu, dah ada planning).

Selain dari private pool, sauna pun ada. Ini kami tak reti guna. Kalau reti pun, takde perasaan nak guna. Bak kata Hadi, “i nak sound check, bukannya sauna” 🙂

Kami banyak mengenang cerita lama, cerita zaman kami susah dahulu dan masih bergelar pelajar sampailah kehidupan kami sekarang. Yang orang nampak yang indah-indah aje. Susah-payah yang kami lalu dahulu tak ramai yang tahu. Aku takkan lupa bila dia cakap, “17 tahun lalu I pilih you untuk jadi teman I, dan sekarang you masih lagi menjadi teman I. Terima kasih atas kesabaran you sepanjang hubungan ini”. Berkaca jugalah mata aku sekejap.

Sudahlah sedih syahdu-syahdu ni, jom terjun kolam!

Kami berendam sampai 6.00 petang! Aku takkan lupakan moment-moment itu semua berlatarbelakangkan lagu Maggie Day, Have I Told You Lately dan Sailing…diikuti alunan lagu Bryan Adams yang melambak-lambak selepas itu. Eh, lain macam pemilihan lagu dia petang itu.

Kemudiannya kami makan malam di Bangkok Tomyam. Ambil set aje senang. Cuma ayam masak kunyit dalam set asal aku tukar dengan padrik sotong. Total semua RM64 termasuk GST 🙂

Malam itu, kami melepak di Sky Lite Bar di rooftop hotel. Hadi sempat mengajak seorang kawannya yang kebetulan duduk di Bayan Lepas untuk lepak dengan kami. Aku memesan Roselle Punch dan cuba untuk bersembang sekali. Tapi memang aku dah super pancit! Aku minta izin melepak dalam bilik dan Hadi terus bersembang dengan kawan dia, Wawa namanya.

Aku naik dan konon-konon nak berendam badak lagi sekali. Air kolam pulak sejuk giler…sudahnya aku terus tidur.

Esoknya selepas berendam lagi sekali (alang-alang bayar mahal), kami daftar keluar hotel dan terus mencari port untuk makan tengah hari. Hari ini kami mahu mencuba Nasi 7 Benua. Namanya aje sudah catchy. Sayangnya perjalanan kami tersangkut kerana kemalangan yang baharu sahaja berlaku. Yang syahdunya, itu sahaja jalan yang perlu dilalui jika mahu ke kedai tersebut. Terus kami tukar rancangan. Patah ke belakang menghala ke Teluk Kumbar.

Tiba-tiba aje aku terperasan satu kedai makan yang pernah kami cuba makan dahulu. Yang aku ingat, ikan bakar dia sedap. Tetapi bila aku tengok lauk-lauk yang berderet, mata aku tidak lepas memandang ayam bakar dan sotong bakar. Terus aku pilih yang itu dan rasanya, sumpah sedap! Memang bahan marinate yang untuk bakar-bakar itu sedap sangat.

Lepas makan, terus pecut balik KL. Aku macam nak ajak Hadi makan lobster bagi menutup acara meraikan anniversary kami ini. Tetapi sebab kami berdua dah kenyang nasi, aku cadangkan kami tunda hari lain sahaja.

Kami sampai di Kota Damansara sekitar pukul 5.30 petang. Takdelah lapar sangat, kenyang sangat pun tidak. Hadi ajak makan ketam! Whaaaaat….mata aku dah bersinar-sinar twilight. Dalam pada tak mahu makan nasi, pesan juga nasi goreng dia yang sedap giler tu. Oh, ya…kali terakhir aku ingat aku makan di sini ialah ketika aku mengandungkan Cahaya Balqis. Punyalah lama tanpa kunjungan lanjut.

Kemudian baharulah kami balik ke Taman Permata untuk ambil anak-anak yang ditinggalkan di sana. Kedatangan kami di sambut oleh Ezzudin. Nampak-nampak aku muka aku, terus minta dukung. Eskandar sudah tidur…tapi kemudian dia terjaga juga bila dengar suara kami. Rindu sangat pada budak berdua ini…

Tapi aku kena adil dengan semua pihak. Aku kena adil dengan suami, anak-anak dan aku kena adil dengan mama dan adik-beradik. Aku kena allocate masa untuk mereka semua. Macam mana caranya kena pandailah aku uruskan. Ada masa aku kena spend masa untuk semua orang serentak. Ada masa aku kena spend masa solid untuk Hadi sahaja. Aku tak akan ubah itu. Aku tak mahu jadi macam perempuan yang bila dah kahwin dan beranak, laki tu dah tak wujud dah. Asyik gambar budak, budak lagi, dia dengan budak dan budak-budak belaka. Dah macam ibu tunggal aku tengok kau ni…

Dalam pada masa bersama entiti di atas, aku terlupa…Aku terlupa aku sebenarnya ada kawan-kawan yang memerlukan aku juga. Aku marah dan kecewa dengan diri aku kerana disebabkan kesibukan yang lain, ada kawan-kawan lain yang aku abaikan. Aku kena kejar balik hubungan yang lama tercicir ini…

Sebagai penutup, aku ucapkan terima kasih kepada Hadi atas masa yang diperuntukkan, pada Mama dan Ameera kerana menjaga anak-anak dan kepada staf-staf di bawah seliaan aku kerana membantu urusan kerja sepanjang aku tiada.

Aku pergi bercuti dengan suami sendiri, janganlah cemburu. Kalau aku cuti dengan laki kau, itu patut sangatlah kalau nak terasa pun…Hubungan kami dan cara menyemarakkannya, itu bergantung kepada komitmen kami berdua. Bukan mudah untuk mempertahankan sesuatu perhubungan terutama kalau sudah mengikat kontrak perkahwinan.

Sebenarnya, kami bersungguh-sungguh mencuba…

Happy 17th Anniversary To Us – Part 1

Jenuh fikir mana nak pergi. Januari lepas kami ke Krabi untuk menyambut hari lahir aku. Nak ke luar Malaysia lagi macam tak cukup rencana dan bajet. Disebabkan kami ada pakej percutiaan 3 hari 2 malam di Pulau Pinang yang belum ditebus, maka Penang seakan pilihan terbaik.

Tahun 2017 ini, genap 17 tahun aku dan Hadi bercinta. Ya, bercinta…Tiap-tiap tahun kami akan raikan ulang tahun percintaan kami. Sejak dari zaman UiTM lagi tradisi ini bermula. Tapi dulu skala student, tidaklah berjalan ke mana-mana. Paling cemerlang makan KFC dengan termengah-mengah menghabiskan Big Gulp 7E aje.

Kami sepatutnya meraikan hari yang bersejarah ini pada bulan Mac, setepatnya pada 14 Mac 2017. Disebabkan kekangan kerja, masa dan faktor hotel, terpaksa dianjakkan sebulan selepas itu. Jadi pada 15 – 18 April yang lalu, kami dipermudahkan untuk menyambutnya berdua sahaja. Terima kasih yang tak terhingga kepada Mama dan Ameera atas jasa baik dan kerjasama menjaga Eskandar Dzulkarnain dan Ezzudin Dzukfikar sepanjang tempoh berkenaan. Perancangan akan datang ialah bercuti bersama-sama mereka pula. Hadi pulak kena tinggal sebab dia susah nak dapat cuti.

Kali terakhir kami ke Penang berdua sekitar 6 tahun lalu. Kalau tak silap aku, zaman itu kami sibuk mencari koleksi drama dalam bentuk DVD. Pasar malam di Ferringhi adalah port terbaik untuk tujuan itu. Sekarang sudah mudah, muat turun sahaja drama apa yang kami mahu.

Kami sampai di Penang pada pukul 5.30 petang, menginap di Hotel Sentral, Georgetown. Aku hampir terkejut badak kejap sebab bila masuk aje Georgetown tu ada satu hotel nama seakan sama, cuma Sentral dieja dengan C. Mujur bukan yang itu…Urusan daftar masuk tiada masalah sangat. Cuma sekali lagi macam nak terkejut badak juga bila bilik tu dia bagi 2 single bed. Aku terus turun balik dan minta tukar bilik. Ok la…selesai semuanya. Penang sangat panas. Jadi kami rehat sebentar dan mungkin kerana keletihan, kami langsung tertidur.

Malam pertama di Penang, kami bercadang untuk makan malam di Ferringhi. Konon-konon nak makan candle light dinner. Punyalah mahal…tak mampu, buat cara tak mampu. Sudahnya kami cari tomyam di kedai-kedai yang harganya lebih logik. Malam ini, tidak terasa sangat untuk layan live band. Memang badan rasa pancit sangat. Kami hanya melepak-lepas sekitar Love Lane, Georgetown – makan aiskrim kelapa dan balik bilik. Hadi layan filem Real Steel dan aku terus tidur…

Esoknya baharulah kami berjalan-jalan sekitar Georgetown. Bila aku sebut jalan, iya memang berjalan kaki. Kereta kami tinggalkan di hotel. Lagipun trafik di sini agak jahanam sesaknya. Apapun sebelum itu, perut kena isi dulu. Aku selalu bagitahu roti canai yang paling lejen di Penang ini sebenarnya ialah Roti Canai Jalan Argyll. Roti ini kena makan dengan kari daging, baharulah ummmmph! Tapi suka aku peringat kat semua termasuk diri aku yang baru kena ni. Kalau nak daging, bagitahu siap-siap berapa ketul nak. Kang dia suka-suki aje pelayan dia bubuh daging penuh pinggan. Pastu masa nak bayar mulalah rasa tak selesa, tak puas hati dan rasa menyesal. Mujurlah sedap..dan aku tak suka berkira dengan rezeki yang aku jamah. Nampaknya Roti Canai Jalan Argyll jatuh carta nombor 2 roti canai paling sedap aku baham. Tempat pertama telah dirampas oleh Roti Canai Bang Nara di Pekan Krabi. Membayangkan kuah dia aje buat aku terliur..Tapi Hadi cakap perbandingan itu tak adil sebab itu roti canai style Melayu.

Selepas itu baharulah kami mencari mural yang selalu nampak orang amik gambar setiap kali mereka ke Penang. Jujurnya aku tak cari semua. Dengan cuaca terik dan kepancitan yang melanda, aku rasa nak balik hotel dan bersejuk-sejuk aje. Aku pun keliru dengan misi percutian ini. Mula-mula dulu kata nak rehat duduk bilik, layan filem dan makan tidur sahaja. Kemudian penuh dengan agenda mencari itu ini pulak. Hadi cakap Penang dah banyak berubah. Dulu takde benda-benda ni semua. Ok la, aku layankan aje.

Aku tahu di Penang ini banyak tempat makan yang sedap dan menarik untuk diteroka. Tapi bukan untuk trip ini. Percutian kami ini lebih relaks dan santai. Takde satu pusat beli belah pun yang kami masuk. Misi makan durian musng king juga kami tangguhkan. Aku ni kalau overdose durian mulalah merana badan seharian. Jadi setiap kali aku jeling durian yang melambak di tengah jalan, Hadi “hep..hep..”kan aku aje.

Ok setakat itu dahulu..Catatan akan datang aku akan cerita pasal pengalaman bermalam di Hotel Lexis Suites pula.

Satu Dasawarsa Cinta..

15039468_10154345052519335_2497052375250139746_o

Aku tidak tahu dari garis masa mana hendak aku mulakan penceritaan ini. Untuk mengimbas kembali perkenalan aku dengan Hadi, rasanya sudah banyak kali aku ceritakan. Terus, aku mencari sisi lain untuk moncoret kisah kami. Kalau asyik mengulang cerita yang sama, tak berapa seronok juga. Sebelum itu, aku tulislah juga sinopsis ringkas, untuk pembaca yang tak familiar tentang cinta kami.

Aku kenal Hadi sejak zaman matrikulasi di UiTM. Aku budak masscomm, dia budak info study. Mula-mula setakat kenal nama, sebab teman sebilik di Kolej Seroja bilik 504 selalu sangat bercerita pasal class rep dia yang seorang ini, maka akupun terasalah ingin tahu siapakah manusia yang bernama Hadi ini. Hadi mukanya seketul aje di sini..dia seorang sahaja yang bermisai, berjanggut dan signature utama – sideburn Elvis Presley. Sampai sekarang, imej pegun aku mengintai dari tingkap bilik 504 ke arah jalanraya dan melihat Hadi berjalan ke masjid untuk solat Jumaat masih kemas tersimpan dalam ingatan.

540365_10150734041089335_893823529_n

Selepas 28 pucuk surat tanpa bersua muka, kami bersetuju untuk bertemu pada 14 Februari 2000 and the rest is history…kami terus berkawan. Putus dan sambung pernah juga berlaku, tapi tidaklah kronik sangat. Semua sebab aku aje yang mengada-ngada lebih. Masa aku menjalani latihan industri, aku sudah feeling-feeling aku mahu kejar kerjaya dahulu dan untuk urusan perhubungan peribadi, aku mahu ketepikan dahulu. Aku tidak ingat apa punca, tapi aku dengan Hadi pernah break sekejap Disember 2003. 10 Disember, ketika abah meninggal dunia, Hadi tidak membiarkan aku sendirian. Dia tetap setia memberi sokongan moral dan sedikit faktor itu, aku rasa aku perlu lebih serius dalam satu-satu perhubungan.

6 tahun bercinta, bicara soal bila nak berkahwin adakalanya boleh mencetuskan perang saudara. Alasan biasa – duit tak cukup, kerja tak stabil. Masa itu Hadi hanya berkerja di kedai buku manakala aku sudahpun berkerja di RTM. Duit tak pernahnya yang cukup, kerja pulak tak tentu-tentunya stabil. Mungkin bila kita mulakan sesuatu yang baik, laluan kita nanti akan dipermudahkan. Ada sekali pernah aku tanya, kita ni bilanya nak kahwin? Dia bagilah alasan tadi tu..tapi paling aku mensunquick dia boleh cakap ‘nantilah bila dah bersedia…masa umur 35 kot….’

Tengkoraknya…!

Aku dengan dia sebaya..kalau sungguh aku ikutkan wawasan dia tu, tahun inilah baharu aku berkahwin!

untitled

5 Mac 2006 – kami bertunang. Tak ramai yang tahu, termasuk rakan-rakan terdekat. Majlis pun teramatlah simple. Cerita tunang ini sendiri lawaknya memanglah 8 tiang sebab memang ia majlis yang tidak dirancang. Aku rasa macam menang sukaneka pun ada sebab aku dapat 2 hamper,bahulu ikan dan 2 bentuk cincin yang aku beli sendiri (dahulukan dahulu) 2 jam sebelum majlis berlangsung! Agak tanjat boboi juga saudara-mara yang ada masa majlis itu sebab wang hantaran yang aku minta ialah RM15k, sampaikan wakil keluarga aku panggil Hadi masuk dalam sesi perbincangan untuk mengesahkan betulkah jumlah itu? Senyum aje dia balas, ya betul 🙂 Langsung tak timbul isu jual anak ke, pandai sangat masak ke, jelitawan sangat ke sebab kami sudah bincangkan nilai ini sekian lama. Pecahannya pergi ke mana..apa yang tinggal, apa yang perlu aku top-up. Aku bersedia sepenuhnya dengan soalan peluru berpandu yang akan/bakal/telah diberikan. Kami tidak menggunakan duit ibu dan bapa. Nak kahwin, carilah sendiri. Boleh sahaja aku memilih untuk asal nikah, asal halal..tapi aku tidak pilih itu 🙂

iwphlj4mn6wrnxismycr9f9rltb5tywpzvcbwdklf0o

18 November 2006 – kami disatukan dalam majlis yang ringkas – tapi sangat bermakna. Adik aku sendiri menjadi wali dan menikahkan aku. Tiada sebab tersembunyi kenapa kami memilih tarikh itu. Apa yang kami fikirkan, pilih aje mana-mana tarikh asalkan orang boleh datang. Aku sendiri rimas sebenarnya majlis nikah kahwin ini sebab kena make-up tebal dan paling aku tak suka – pakai kasut tinggi. Punyalah aku tak confident sampaikan masa berarak tu, aku berpaut aje pada lengan Hadi. Kang tersadung malu forever….Kadang-kadang aku trick juga Hadi, ingat tak lagu yang dipasang masa kita naik pelamin dulu?

“Ingat…, lagu Cintamu – Dygta” (nasib ingat..kalau tak punca-punca stress juga tu)

svzyqkwcfr7nvbf4xetf_txkgdprrs0t2lr8hlsfwqe

Rezeki berumahtangga, tak sampai seminggu kami disatukan, Hadi kemudiannya mendapat tawaran kerja dengan kerajaan. 3 tahun pertama agak mencabar sebab Hadi kena kursus berbulan-bulan lamanya. Selepas itu dia pulak berkerja ditempat yang super sibuk. Kejap ada, lama takde. Bila dia ada, aku pulak takde…Paling tenang bila dia takde, aku pun takde. Hubungan memang turun-naik, turun naik waktu ini. Masa ini bila orang tanya, bila nak ada anak memang panas hati aje aku mendengarnya. Macam-macam set jawapan pernah aku bagi. Paling epik, aku hampir terbalikkan meja makan. Mujur Hadi pandai mengubah topik.

Lepas 3 tahun, rasanya komunikasi kami bertambah baik. Walaupun berdua, kami tidak pernah rasa sunyi tanpa anak. Tidak dinafikan keinginan itu ada…tapi kalau setakat untuk menutup mulut orang dan tanpa bersedia sepenuhnya seolah-olah terpaksa pun ada juga. Kami ambil keputusan untuk lebih fokus kepada diri kami sendiri. Kalau ada masa, pergi bercuti. Malam, kalau boring lepak layan live band atau tengok wayang. Hadi bukan kaki karoke, selalunya dia akan keluar minum dengan kawan-kawan dia dan aku akan keluar dengan kawan-kawan aku. Selalunya kami akan duduk melayan DVD rally dari pagi hingga petang.

Ketika aku mengambil keputusan untuk cuti belajar, baharulah aku rasa diri aku ini isteri orang yang sebenar-benarnya…Aku ada masa untuk siapkan sarapan dan makan malam, ada masa untuk siapkan baju Hadi dan membuat kerja-kerja rumah lain yang biasa dibuat oleh isteri sepenuh masa secara konsisten. Masa ini juga kami rasa macam semuanya in line. Study ok, kehidupan pun ok. Selepas 5 tahun berkahwin aku mengandung juga. Gembiranya, tak terluahkan. Punyalah suka, sampai lupa suka boleh membawa duka. Mungkin stress kerana ketika itu aku tengah sibuk dengan peperiksaan akhir, air ketuban telah pecah awal padahal usia kandungan baharu sahaja menjengah 5 bulan. 5 Julai 2012, aku melahirkan seorang puteri yang kami namakan Cahaya Balqis. Saat dia aku pegang, melihatkan dia bernafas dan hakikat dia terpaksa aku lepaskan sangat pedih.  Sampai sekarang kalau aku teringat memang aku boleh menangis sendiri.

Cahaya Balqis
Cahaya Balqis disemadikan

Untuk bangkit balik dari peristiwa ini memang gila. Aku dah lalu sleepless night, kemurungan sampai doktor nak refer ke psikiatri tapi aku cakap aku okay..bagi masa aje sebab aku tengah lalu stages of grief and loss. Hadi banyak sabarkan aku. Satu paper aku kena repeat balik. Semangat memang hilang tapi mengenangkan hidup kena terus, aku redah jugalah. Dapat 4 flat pun aku tak rasa terapung. Tapi aku tengok Hadi tenang aje. Kadang-kadang aku tanya juga, yu tak sedih ke anak kita dah takde? Sedihlah..siapa yang tak sedih. Tapi bukan rezeki kita, kata dia…Lepas itu kami berdua akan mengeluh panjang bersama-sama.

Suasana dari beranda...

Kami kemudiannya bercuti di Vang Vieng, Laos. Satu tempat yang jauh dan penuh gunung-ganang. Betul-betul kami cuba mengubat hati dan jiwa. Punyalah tenang di sini sampaikan aku rasa sayang hendak meninggalkan hotel kami yang sangat cantik pemandangan gunungnya. 5 hari dibumi Laos terasa pantas. Beberapa hari selepas balik ke Malaysia, kami bersama-sama 2 rakan lain ke Koh Samui pula. Aku sangat hargai hasrat sahabat seorang ini yang banyak membantu dalam segala aspek untuk aku move on. Bercuti memang terapi yang terbaik. Sabarlah..mungkin ada rezeki lain.

Selang 3 bulan, aku mengandung lagi. Tapi kali ini bukan perasaan excited yang ada, sebaliknya penuh dengan kecelaruan dan kerisauan berganda. Aduh, kalau gagal macam mana aku hendak lalu lagi episod hitam yang sama? Masa aku bagitahu Hadi aku mengandung, dia pun jatuh blur. “Takpelah, malam karang kita discuss, i pergi kerja dulu.” Malam itu, sehari sebelum Deepavali kami berdua membeku dalam kereta sambil cruising dan memikirkan apa yang patut kami buat. Keputusannya, diamkan sahaja – jangan bagitahu sesiapa termasuk ahli keluarga. Tiba-tiba kereta kami dilanggar lari oleh sebuah lori di Kepong dan berpusing 3 kali – sebelum kereta itu merentas longkang di tepi jalan. Mujur kami tidak langsung cedera, tapi kereta memang remuk. Aku terus freeze. Orang ramai mula mengerumuni kereta dan cubaan membawa kami keluar dari kereta pun bermula. Lori itu lari, tapi aku difahamkan ada motorsikal yang menyaksikan kejadian sempat kejar lori itu dan mendapatkan nombor plat lori. Aku telefon adik-beradik untuk minta bantuan dan mereka tiba kira-kira 30 minit selepas kejadian. Mama juga turut ada di situ. Dalam pada nak berahsia gaban tu, Hadi cakap juga “tengok-tengokkan Abby tu Ma, dia mengandung”. Terkejut besar semua! Mama dah peluk aku, Ya Allah Ya Allah kat situ. Tapi setakat situ sahaja berita aku mengandung tersebar.

Kereta itu kemudiannya dibaiki dan bolehlah pakai balik – seminggu. Lepas tu dah jadi saka…Asyik keluar masuk bengkel aje. Mahu tak mahu, kami membuat keputusan untuk membeli kereta. Dalam risau-risau tu, kami ambil kira juga keperluan membeli MPV memandangkan keluarga kami bakal bertambah. Kehidupan kami lebih berhati-hati. Jaga makan, jaga gula, jaga-jaga Cik Salmah pun ada. Doktor dah bagitahu, sekiranya aku mengandung kembali, kali ini aku kena melalui cervical cerclage procedure. Masa ini juga aku dalam semester akhir pengajian. Stress buat tesis tak payahlah nak cakap – separa sawan! Tarikh Viva pula kebetulan dekat-dekat dengan due date bersalin. Ah, sudah! Mujurlah semuanya dipermudahkan. Aku Viva dalam keadaan sarat 36 minggu, termengah-mengah aku membuat pembentangan.

Me-36 weeks-Viva
Me-36 weeks-Viva

7 Julai 2013, aku selamat melahirkan Eskandar Dzulkarnain selepas 2 jam berjuang di PPUM. Kalau Cahaya Balqis masih hidup, dia beza setahun 2 hari sahaja dengan Eskandar 🙂

Baby ED baru lahir. Putih macam Jepun..

Setahun selepas itu, 12 November 2014 aku melahirkan seorang lagi bayi lelaki yang kami namakan Ezzudin Dzulfikar. Beza umur Eskandar dan Ezzudin hanya setahun 4 bulan! Kalau diikutkan, sudah 3 anak-anak aku. Akan datang tak tahulah, kot ada rezeki lagi. Justeru meraikan sedekad ini dengan double ED aku sifatkan sebagai balasan atas kesabaran kami mempertahankan hubungan suami isteri. Lupa sekejap turun naik, puting beliung, cubaan mengasid dan unsur-unsur negatif lain yang pernah menjengah rumahtangga kami nan dont think clear wota no boya ini.

ezz2

13754206_10153994077499335_5572409742445208232_n

Rumahtangga kita semua, sama sahaja. Ada pasang surutnya. Tetapi terkadang sahaja aku terlepas perkongsian. Itu lebih pada zaman aku gagal mengawal emosi. Banyaknya aku simpankan sahaja…Cukuplah rakan-rakan mengenali Hadi sebagai anak yang taat kepada ibu, bapa dan ibu mentua, suami yang penyayang dan bapa yang sangat bertanggungjawab. Dia manusia yang rasional dan penyabar, aku kontranya. Pengalaman dan komunikasi yang menyebabkan kami bertoleransi.

18 November 2016 – 10 tahun, 120 bulan, 522 minggu, 3,652 hari, 87,658 jam dan 5,259,490 saat dan masih berterusan aku mencintaimu, Alhadi Hamzah 🙂 Saya tak boleh janjikan bulan bintang Capricorn temulawak dan pulau bagai-bagai. Saya cuma boleh berusaha untuk menjadi isteri yang lebih baik untuk yu dan memperbaiki hubungan kita agar sentiasa tenang dan senang bersama-sama. Me love yu long time… 🙂

p/s: aku mengarang beriya-iya ni, dia tak baca pun…

Tahniah Ameera – It’s Your Day!

whatsapp-image-2016-11-08-at-16-00-51

8 November 2016 – apa juga berlaku hari itu, tema dan konsepnya tetaplah it’s your day!

Kalau ikutkan aku memang tak boleh nak confirm kehadiran ke majlis konvo Ameera. Sibuk satu perkara, cuti yang menyusut pun satu perkara juga. Selain itu, bulan ini sendiri aku sudah memohon cuti untuk agenda aku pula minggu hadapan.

Jadi bila dia cakap, “Iyalah..konvo diploma aje, siapalah kita…” agak bisa juga telinga aku menangkapnya.  Aku faham, hari itu sewajarnya diraikan satu keluarga, sementelah wang ringgit aku juga ada terjerumus kepada dia dalam memastikan dia habis belajar.

Ish, kalau aku ungkitlah balik kisah dia ni masa sendu pilu tak mahu sambung belajar, nak kerjalah, nak cari rejekilah – itu semua memanglah satu kisah yang penuh sabar aku dan mama melaluinya. Sebab itu aku tak kisah sangat dia ambil cuti rehat satu semester. Aku faham sangat..tambahan pula kalau geng sekelas lain sikit mazhabnya. Asal dia dapat diploma, kami semua ikutkan sahaja.

Lama-lama tu, dia mula serasi dengan jurusan yang dia ambil. Banyak tanya pada aku apa yang perlu dibuat dan macam mana hendak buat presentation yang lain daripada yang lain. Banyak juga aku bantu mana yang daya.

Dia banyak jadikan aku sebagai contoh. Nak ambil Masscomm pun sebab dia nampak apa yang aku buat. Padahal aku bukanlah cemerlang mana..The fact that dia nampak aku pada satu tingkat yang lain pun sudah buat aku rasa happy.

Aku lega sebenarnya. Berjaya juga aku tunaikan amanah arwah abah. Tapi belum selesai lagi semua ini sebab perjalanan mengejar ilmu ini tak pernah habis. Bukan untuk kau, tapi untuk aku juga.

Aku selalu cakap, mama dan abah takde tinggalkan apa-apa untuk kita. Carilah sendiri. Tapi dalam pada nak cari semua itu, kita kena lengkapkan diri kita dengan pendidikan. Memanglah belajar itu susah. Tapi hasilnya? Insyaallah akan mendapat balasan yang setimpal. Tuhan maha mendengar.

15025591_10154318476939335_1851087959386558073_o

It’s your day, Ameera…raikanlah 🙂 Tak jadi soal diploma aje, ijazah aje hatta sijil kemahiran sekalipun. Untungnya engkau dik, dapat teddy bear sebesar orang! Ada sesi bergambar dengan keluarga dan 2 jambangan bunga.

Berbanding akak masa konvo dahulu, situasinya sangat berbeza. Baharu sahaja tamat pengajian ijazah, abah pula meninggal dunia. Sebaik sahaja balik dari urusan pengebumian abah tengah hari itu, surat jemputan ibu bapa ke majlis konvokesyen pun sampai. Aku ingatkan dalam skrip drama aje ada jalan cerita sedih back to back macam ini tapi bila jadi pada diri aku sendiri memang aku rasa langit runtuh. Sekeping gambar pun takde, kecuali gambar yang diambil oleh pihak universiti. Aku memang takde perasaan langsung.

Tetapi konvo master sangat indah… Mungkin itu rezeki aku 🙂

Jadi Ameera, akak ucapkan tahniah. Sekarang ini, habiskan pengajian agar cemerlang masa konvo Sarjana Muda nanti. Tak dapat 1st Class pun takpe, dapatkan bintang. Itu yang akan membezakan sesi konvo kau dengan rakan-rakan yang lain.

It’s your day!

whatsapp-image-2016-11-09-at-10-54-49

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...