Rumah Terbuka

Open-house-sign

Banyak betul jemputan rumah terbuka sempena Aidilfitri pada minggu lepas. Maaf sangat atas ketidakhadiran aku dan keluarga. Terima kasih atas jemputan dan ingatan kalian semua. Bukannya tidak mahu hadir. Masa membataskan pergerakan kami.

Sabtu itu, walaupun cuti kami tetap menghantar Eskandar dan Ezzudin ke taska. Rasa bersalah pula bila Hadi balik bagitahu ketiga-tiga cikgu tu minta ambil pukul 12.00 tengah hari sebab mereka mahu balik kampung. Kami gunakan masa berdua-duaan itu untuk mengemas rumah dan membasuh baju secara besar-besaran. Itupun tak sempat kemas habis. Bilik atas masih tak berusik.

Jam 12.00 tengah hari kami ambil anak dan terus ke Putrajaya. Hadi kena ke pejabat untuk memantau kontraktor dia buat kerja. Aku dan anak-anak tunggu dalam kereta sahaja sambil melayan Super Wings. Mujurlah sebelum anak sempat mengganas, Hadi kembali ke kereta.

Kami ke Bangi. Jalan punyalah sesak. Sempat juga layan beberapa episod Super Wings sebelum sampai ke lokasi yang dituju.

Sekitar jam 3.00 petang kami sampai di rumah Adaha. Terima kasih atas undangan. Ada dekat 2 tahun lebih kami tak berjumpa. Nak bersembang beriya-iya pun tak sempat. Anak-anak sangat aktif. Dia sendiri perasan perubahan hidup aku yang dulu bukan main free and easy, sejak beranak dua ni agak terbatas juga pergerakan. Sebelum anak-anak bertambah selesa dan memanjat tangga rumah orang, kami pun beransur balik.

Tidak juga terus balik rumah, kami singgah balik ke Putrajaya. Sekali lagi aku dan anak beranak ditinggalkan dalam kereta. Tapi kali ini lebih mencabar sebab dua-dua sudah boring dan hyper melanda. Selesai urusan di Putrajaya, kami ke Tesco, Puchong sebelum balik rumah.


Hari Ahad nan indah…

Pukul 6.30 pagi aku sudah bangun. Agak terpisat-pisat juga bila Hadi tanya apa agenda hari ini. Aku cuma katakan kalau ada masa aku mahu ke Bukit Bintang untuk buat cermin mata baharu. Lepas itu aku tidur balik hehehe…

Aku bangun balik sekitar pukul 8.30 pagi dan terus menguruskan anak-anak. Hadi pula mengemas bilik tidur. Sudah beberapa hari semua orang terbersin tak tentu hala. Banyak sangat habuk agaknya.

Tengah hari itu aku masak ayam masak tomato dan telur dadar. Malas hendak membeli pun iya juga. Anak-anak kami beri makan dahulu. Dapatlah kami berdua-dua makan dengan tenang. Masa ini jugalah kami dapat bersembang.

‘Ingat tak tadi i tanya yu nak ke mana tak hari ini..’ katanya memulakan bicara.

Hmmm…napa? Aku jawab ringkas sambil menyedut teh kocok, teh hijau yang dibelinya tadi.

‘I ingat nak ajak yu pergi Cameron Highlands. Tapi yu cakap nak buat spek..so i biar ajelah yu tidur’

Aku mulalah rasa nak tersedak teh. Bergenang airmata tu memang dah ada dah. Kalau dia cakap aje terus pagi tadi nak pergi Cameron, aku dah boleh cargas siapkan anak-anak.

Tadi tak cakap…aku balas perlahan. Selepas itu disusuli kata-kata lain yang membawa maksud seperti kenyataan aku di atas. Cuba lebih hiba dan emosi. Lain kali jangan mengada buat macam tu lagi…sumpah aku tak suka.

Agaknya perubahan emosi itu memberi kesan kot kat hari dia. “Ok, petang ni kita pergi Morib ya. Lepas itu kita makan mee kolok kat RnR Tanjong Dua Belas.” Mengiya tidak, menolak pun tidak. Letih sebenarnya sehari dua ini dengan anak-anak dan mengemas. Lepas makan, aku buatkan susu Ezzudin dan terus naik atas melayan komputer.

Petang itu kami ke Pantai Morib. Eskandar kami biarkan berlari-lari supaya dia penat dan mudah tidur malam, sementara Ezzudin aku sorong berjalan menikmati senja di Pantai Morib. Sempat juga bergambar tapi nak dapat gambar keluarga yang semenggah sangatlah susah. Selepas azan Maghrib kami balik. Perut pun sudah lapar. Seperti kisah hidup aku yang lalu, apa yang aku nak susah betul nak dapat.

WhatsApp-Image-20160725 (1)

WhatsApp-Image-20160725

WhatsApp-Image-20160725 (2)

Kedai Selera Sarawak tutup. Meh….

Padahal minggu lepas waktu macam ini juga aku datang, elok aje bukanya.

Malam itu aku tidur dengan perasaan yang tidak berapa best mengenangkan 3 benda yang aku tak dapat. Dengan Eskandar dalam pelukan dan Ezzudin menguit-nguit kaki disusuli gelak kecilnya, aku tertidur juga. Semuanya hilang seolah dipuput bayu.

Selamat Hari Lahir Anak Khairi!

Inilah berlima Ramadan yang sebenar-benarnya...
Inilah berlima Ramadan yang sebenar-benarnya…

Dalam keluarga aku, ada 4 anak-anak Julai. Bermula dengan Eskandar Dzulkarnain yang lahir pada 7 Julai, diikuti Ameera pada 13 Julai sementara Hadi dan Aisyah berkongsi tarikh 14 Julai. Kalau Cahaya Balqis masih ada, dia pun tergolong baby July juga iaitu pada 5 Julai, beza dua hari sahaja dengan Eskandar.

Awal sambutan hari raya yang lalu, kami sendiri pun belum berjumpa sesama sendiri. Adik-beradik yang perempuan ni takde masalah sangat nak berjumpa. Mereka pun beraya di rumah aku di Melaka. Cuma adik aku yang lelaki tu susah sikit nak jumpa. Maklumlah semua orang sibuk cari dia, dari sebesar-besar ahli politik sampailah artis-artis semua tuju dia aje untuk mendapat khidmat nasihat. Nak buat parti pun tanya dia jugak. Nasib tak tanya aku….

Jadi apabila ada yang sudi menguruskan perjumpaan adik-beradik merangkap meraikan hari lahir diorang, aku follow aje tanpa banyak hal. Kami semua berkumpul di Island BBQ Steamboat yang terletak di Kg. Melayu Subang. Itu kira first time aku ke sana. Harganya sangat berbaloi. Sedap tak sedap itu subjektif, tapi nasi lemak memang sedap sangat rasanya sebab kebetulan aku tengah lapar menggila. Membawa 2 budak yang makin melasak ke tempat macam tu agak menduga iman aku dan Hadi sebenarnya.

13732048_1237183156325766_6244807792018104527_o

Makan pun terpaksa bergilir-gilir. Aku makan dulu, sementara Hadi layan anak dalam kereta. Masa nak makan-makan ini pulaklah nak bergosip kisah-kisah keluarga. Aku langsunglah tak boleh nak fokus. Yang aku dapat-dapat tangkap lebih kurang macam ada orang sudah kena balasan tuhan. Macam itulah lebih kurang. Lepas itu, aku bergilir menjaga anak sementara Hadi pulak pergi makan.

Lepas dia dah makan, aku pulak pergi makan second round dan kami semua ambil gambarlah seadanya. Anak-anak dan suami aku sendiri tak dapat join sebab anak-anak sudah mula mengantuk dalam kereta. Sambung gosip lagi. Tapi sebab aku sudah ketinggalan keretapi, aku dengar ajelah kot-kot faham.

Apapun, ia adalah satu malam yang sangat best buat aku dan adik-adik yang lain. Best sebab dapat berjumpa dalam suasana macam tu dan makan percuma. Terima kasihlah kepada yang open table bersama pasangannya. Semoga diberikan rezeki yang berlipat kali ganda di masa hadapan. Lama juga kami tak berkumpul bersama-sama. Ingat lagi dahulu zaman bercuti di Mercu, Cherating setiap kali hari raya…masih juga keluarga adik lelaki itu tidak pernah join sama. Dan penyebab setiap kali hari raya kami bercuti itu jugalah yang disembangkan.

13691056_1237183182992430_8436817389665742885_o

13698111_1237182792992469_4327514012972854113_o

Selamat Hari Lahir buat Eskandar, Ameera, Aishah dan Hadi…

Sehingga catatan ini, belum ada lagi sambutan yang proper untuk Hadi sempena hari lahir dia. Takpelah..perlahan-lahan aku buat juga nanti.

Happy Birthday Eskandar Dzulkarnain!

WhatsApp-Image-20160711 (1)

” If I was the sun way up there
I’d go with love most everywhere
I’ll be the moon when the sun goes down
Just to let you know that I’m still around

That’s how strong my love is….”
Happy birthday Eskandar Dzulkarnain. Kamu sudah 3 tahun..!

Mujurlah hari ini hari raya kedua. Kalau jatuh dalam bulan puasa seperti tahun yang lepas, kita tiup lilin dekat roti john sahajalah jawabnya.

Kami ke Tesco Cheng, Melaka untuk mencari kek. Untungnya kamu..tahun ini mama dan abah belanja kek Secret Recipe. Hari ini kita raikan keluarga belah abah beraya di rumah dan alang-alang kita sambut birthday Eskandar sekali. Jadi kita ambillah kek yang bersifat sikit.

Rasa macam sekejap sangat kamu sudah 3 tahun.

Mama dan abang sentiasa doakan yang terbaik untuk kamu. We love you so much. Jadilah kamu anak yang soleh, abang yang melindungi adik-adik dan keluarga, pemimpin yang unggul dan manusia yang budiman. Nikmatilah zaman kanak-kanak ini dan mama akan lebih cuba untuk memahami dunia kamu, sayang…

WhatsApp-Image-20160711

Selamat Hari Bapa…

bapa 1

Itulah dianya…Macam tora, setahun sekali datang lagi. Selamat Hari Bapa buat Hadi Hamzah. Semoga tetaplah menjadi bapa yang baik kepada anak-anak kita.

Menguruskan dua anak lelaki dalam keadaan umur selang setahun ni sememangnya sangat mencabar dan menduga. Terima kasih kerana tidak berkira kudrat dengan bini awak.

Dia suami yang baik…rajin mandikan anak, buatkan susu dan mencuci hasil mahsul pelaburan budak-budak yang boleh tahan baunya…Boleh pengsan kalau dibiarkan semalaman dalam rumah.  Pendek kata, semua kerja rumah bukan terletak dibahu aku semata. Dia turut bantu dan aku sangat hargai itu.

bapa 2

Cuma makan sahaja aku tak benarkan dia buat. Sekali-sekala dia masak memang sedap. Tapi bila datang jus kreatif dia,  takut pulak aku tengok menu yang dihidangkan. Selepas edisi hirisan sosej berenang-renang bersama-sama sayur kangkung dalam kuali yang membuatkan aku seram nak makan, urusan masak memasak biarlah aku yang uruskan.

Semalam kononnya nak sambut Hari Bapa dengan makan sesuatu yang sedap di The Summit USJ. Nak makan sushi, hari dah pukul 8.30 malam. Terkejar-kejar  pula nanti. Nak makan mekdi, macam baru sahaja makan beberapa hari lepas. Johnny Steamboat pula bukan main ramai umat dalam tu. Sudahnya kami hanya tapau nasi goreng di Johnny untuk dibuat sahur. Celebrate sangat!

Nantilah kita raikan. Apapun saya nak awak tahu, hari hari adalah hari bapa, hari ibu, hari guru, hari lesbian, hari polis dan lain-lain. Kasih sayang dan cinta kena raikan hari-hari tanpa gagal. Saya dan anak-anak sayang awak selalu.

bapa 3

Pattaya Hari 1 : Wah, Lamanya Tak Berjalan!

P_20160117_131232

Rasa sangat teruja untuk memulakan hari ini. Barang-barang sudah siap packing daripada semalam. Ala, takde apa sangat pun yang aku bawa. Beberapa barang keperluan harian dan 2 pasang baju sahaja. Beg sedikit besar, sebab aku bercadang untuk buat sut. Kalau ada pakaian yang menarik di sana aku beli aje. Itu lebih senang.

Seawal pagi aku dan Hadi menyiapkan anak-anak. Mandikan mereka, bawa pergi sarapan dan siapkan barangan keperluan mereka yang mana yang tak ada. Ini pertama kali kami mahu berjalan berdua. Kalau ikutkan memanglah nak bawa anak bersama-sama. Tapi aku dengan Hadi memang perlukan percutian berdua ini sesungguhnya. Jadi budak-budak, lain kali kita pergi bersama-sama ya.

Penerbangan hari ini ke Pattaya dijadualkan pada pukul 2.25 petang. Asalnya mahu minta adik aku hantarkan ke KLIA2. Disebabkan dia pun macam tak cukup tidur, aku cadangkan naik teksi sahaja. Setidak-tidaknya aku tahu kadar ke lapangan terbang dari Bandar Saujana Putra. Jadi kadar dengan menggunakan meter adalah dalam lingkungan RM48-RM50.

P_20160117_140148

Pertama kali ke KLIA 2, dan selepas 3 tahun tidak merasa naik kapal terbang, aku terbangang-bangang di situ. Nak check-in pun tak ingat macam mana nak buat. Mana nak beratur, mana nak tuju. Mujurlah lapangan terbang itu tidak berapa sibuk. Dalam tersiput-siput akhirnya berjaya juga urusan pendaftaran. Kami masuk agak awal. Alang-alang menunggu, lepak dahulu di Gloria Jeans sambil membincangkan apa benda kami nak buat bila sampai di Pattaya nanti.

Pengalaman naik kapal terbang selepas tiga tahun tak merasa terbang memang agak menakutkan. Ini kali pertama aku terbang selepas insiden MH370 dan MH17. Jadi perasaan takut memang menggila tapi kutahan, Jebat! Penerbangan mengambil masa selama 2 jam sahaja. Sekejap tidur, sekejap jaga, tahu-tahu dah sampai di Lapangan Terbang Antarabangsa U-tapao.

P_20160117_163626

Lapangan terbang di sini sedang dalam proses naik taraf jadi ia tidaklah elok sangat pada pandangan mata. Di sinilah permulaan pengalaman yang lama sangat tidak aku rasakan iaitu pemeriksaan imigresen. Ada 2 pesawat yang mendarat dan hanya ada 2 kaunter sahaja yang dibuka. Yang serabutnya, ada 3 barisan yang macam ular kena palu dan aku berada dibarisan yang keliru itu. Oleh kerana ramai sangat dan barisan nampak macam tidak bergerak, aku beransur sebentar ke tandas. Tak sempat masuk pintu tandas, satu pengumuman dibuat dalam bahasa Thai dan tiba-tiba semuanya berebut membentuk satu lagi barisan. Hadi memang tabah, dia setia di barisan yang sama.

Selepas aku mengosongkan tangki, aku mendapatkan Hadi dan nyata barisan itu masih kejung dekat situ jugak. Aku memang agak baran kala itu sebab tengah datang bulan. Badan memang rasa ringan aje nak mengamuk. Aku intai kiri-kanan dan lihat barisan di kanan sekali manusia yang beratur tidak ramai. Dan aku perasan ada satu kakak Cina yang satu pesawat dengan aku sedang beratur dengan mendukung anaknya yang dalam usia 2 tahun begitu.

Mungkin sebab aku sahaja manusia bertudung di situ, aku disapa seorang remaja Thai di depan kakak tadi. Dia cakap lorong ini untuk warga Thai sahaja. Ah, sudah! Barisan yang lain masih tak bergerak! “Takpe rasanya sebab kami ini antara warga Thai yang terakhir. Mungkin selepas kami selesai mereka boleh melayan warganegara lain” begitulah lebih kurang selepas direct translation perbualan tadi. Kakak Cina tadi pun bersembang dengan aku selepas terdengar penjelasan remaja Thai tadi. Dia cakap kita stay aje barisan ni. Lagi pula kita tidak memotong mana-mana barisan warga Thai yang lain.

Aku iyakan aje. Tapi aku tidak nafikan aku mula serabut. Belum keluar lapangan terbang dan tersangkut dengan sistem yang macam siput seperti ini. Apabila giliran aku ke kaunter selepas remaja Thai tadi selesai, kakak imigresen muka ketat tu membebel-bebel lapan harakat bahasa dia. Aku assume dia pekik ada lagi tak warga Thai yang tercicir? Soheh memang remaja tadi yang terakhir. Dengan keterpaksaan itu dia layan juga aku (dia memang tak ikhlas kerja agaknya sebab borang arrival aku dia tampal departure – yang aku sedar masa nak balik!)

Selepas imigresen. Sekarang masa mencari teksi. Melalui pembacaan, aku difahamkan harga teksi ke Pattaya dari lapangan terbang ialah sekitar THB800 untuk satu teksi. Namun kami disapa agen minivan yang menawarkan harga THB250 seorang untuk ke sana. Kebetulan pula dalam minivan yang sama ada 2 orang Cina, 4 Melayu dan 4 India! Dah macam yamseng menjerit Satu Malaysia.

P_20160117_171949

Perjalanan mengambil masa lebih kurang 45 minit ke satu jam, mengikut keadaan trafik. Kami menginap di April Suites. Untuk ke sana, perlu meredah rumah-rumah lama dan lorong kecil. Tetapi keadaan hotel tidaklah seteruk pemandangan di luarnya. Ia amat selesa dan bilik airnya cantik walaupun tiada bath tub seperti gambar yang memperdaya pandangan aku membelinya! Mungkin bilik yang lebih mahal ada kot..

Selepas rehat seadanya, misi pertama ialah mencari motorsikal untuk di sewa dan pergi makan. Malangnya kedai sewa motorsikal di depan hotel semuanya stok motor habis. Kalau nak, kena tunggu esok. Memang takde maknanyalah. Kami kemudian berjalan dan mencari kedai lain. Sehari sewa THB250. Nak sewa selama 3 hari. Tawar punya tawar dapatlah THB50, cun harga tu 🙂

Satu lagi sengal di sini, takde peta! Selalu kalau kami ke tempat lain di Thailand senang untuk dapatkan peta dan meronda. Peta habis..semua orang bercuti ke Pattaya agaknya. Jadi kami redah sahajalah dan cuba mengingat jalan. Takdelah rumit sangat jalan di sini, tapi disebabkan sudah malam menjadikan edisi mengingat jalan itu agak rumit juga. Tambahan pula kami berputar-putar mencari stesen minyak yang entah mana-mana letaknya.

Misi kedua pula ialah meninjau-ninjau port makan halal. Mungkin disebabkan malam atau tak perasan, kami memang tidak berjumpa dengan kedai makanan halal. Mujurlah sewaktu Hadi membelah jalan aku perasan ada satu kedai halal. Terus kami berhenti dan makan di situ. Menu simple sahaja…nasi, telur dadar dan tomyam seafood. Air pula, tetaplah air teh air thai yang memang sedap rasanya. Entah kenapa ada juga sebiji telur mata kerbau sesat di situ. Dek kerana sudah lapar menggila, kami bahamkan aje.

P_20160117_201049

Selepas itu kami bergegas mencari kedai baju untuk menempah sut. Katanya di sini kita boleh dapat sepasang dengan harga sekitar RM300-RM350. Itu maksimum yang boleh aku spend untuk sepasang. Kalau lebih memang tak buat pun tak apa. Lagi pula pertukaran mata wang yang tidak memihak juga antara faktor aku sedikit berkira untuk menempah sut. Tapi fikir balik, alang-alang di sini buat ajelah. Kalau tempah di KL mahu RM700 – untuk sut yang berkualiti.

Tawar-menawar berlaku sekali lagi. Mula-mula dia mintak THB600, memang takdelah. Tapi pemilik kedai itu mengenangkan aku pelanggan terakhir dan kami mahu menempah 3 pasang, dia bersetuju. “Tak apalah…kita Asia dengan Asia. Nanti saya tekanlah pelancong Eropah” begitu lebih kurang katanya.

Selepas itu kami terus balik dan membuat perancangan untuk hari esok. Letih gile. Esok kami perlu ke kedai itu kembali untuk fitting seluar pula…mujur hotel tu best. Lena semalaman walaupun saluran TV di hotel ini menawarkan 75 pilihan saluran. Gilalah!

P_20160117_190755_PN

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...