Ohai, Malaysia…I’m Back!

JICA Kansai

Pukul 11.30 pagi aku sudah daftar keluar dari Hotel Monterey Kobe. Terus berkumpul di lobi dan menunggu travel agent untuk langkah seterusnya. Badan aku sudah mula sakit-sakit dan minta simpati. Aku sudah mula rasa macam nak kena semput. Ini mesti sebab semalam aku banyak bantai minum ais batu dalam keadaan cuaca yang sangat panas dan asyik menangis sedih.

Mujur ada kawan-kawan yang ada stok ubat lebih sedekahkan pada aku yang mana logik untuk aku makan. Aku tak larat serba-serbi. Dengan tak lalu makannya lagi. Menyeret beg untuk masuk dalam bas pun separuh nafas dibuatnya. Takdelah shopping apapun, tapi berat nota aje tu. Aku tak buang, sayang!

Drama di airport juga menambah punca stress. Kejap line sini, kejap line sana. Selagi beg tak masuk kargo, selagi itu aku runsing. Flight pukul 4.00 petang, tapi kami dah sampai airport pukul 1.00 tengah hari. Kami difahamkan ramai orang Jepun bercuti summer holiday dan untuk mengelakkan kesesakan, kami kena sampai awal. Masalahnya kaunter pun banyak benar tomakninahnya. Mujur selesai dengan aman walaupun agak lambat.

Almost satu pertiga masa perjalanan aku tido, sebab sebelum itu aku ada ambil ubat yang boleh membawa kearah kemengantukkan. Itu yang aku mahu…nafas pun sudah mula berbunyi pelik. Jadi aku tak sembang sangat pun dengan Aifa atau Yasmin yang duduk sebelah aku. Seorang layan cerita Jepun, seorang layan cerita Korea. Jadi aku layan emosi ajelah.

Sebenarnya nk tunjuk mamat Jepun hensem tu aje
Antara gambar berkumpulan yang terakhir
This is gang nasi dagang!

Sampai di airport KLIA2 sekitar 10.30 malam. Menunggu bag keluar pun punyalah lama. Aku pasrah ajelah. Entah siapa bantu aku angkatkan beg. Terima kasih sangat..Yang janji nak reunion sebelum balik pun aku tak join. Aku dah tak sabar nak jumpa Hadi.

Hadi tunggu di pintu 2. Aduhai…pelik benar muka dia. Baru sebulan aku tinggalkan dia dah jadi rupa itu. Kalau 3 bulan, mahu janggut mujahidin 🙂

I miss you so much…

Dia bawa aku makan McD. Aku tak kisah makan apa, yang penting aku nak makan ayam halal. Merasa ayam goreng spicy. Ya Allah, syukurnya dengan rezeki larut malam itu. Anak-anak dirumah mama…jadi kami tidak makan dengan terkejar-kejar. Aku dah rasa lain macam sangat. Mesti amik gas juga ni…Pagi itu terus ke Poliklinik Rheya. Tapi doktor handsome yang selalu rawat aku tu tak kerjalah pula. Lepas 2 sesi, aku balik dan terus tido.

Petang itu baharulah kehidupan aku bermula. Hadi tanya, aku nak makan apa? Aku memang teringin sangat nak makan steak di TGIF. Sambil-sambil itu bolehlah tukar balik duit dari yen ke RM dan menguruskan hal gajet baharu.

Kami ke Subang Parade. Semua urusan selesai, kecuali TGIF. Renovation la pulak…takpelah aku makan nasi ayam The Chicken Rice Shop aje. Di Subang Parade, aku sempat beli 2 pasang baju yang sangat cantik dan shawl untuk aku pakai pada hari perjumpaan dengan direktorat RTM nanti.

Malam itu aku tidur awal kerana masih bawah pengaruh ubat. Jujurnya, aku tak sabar nak tunggu pagi sebab nak ambil anak-anak di rumah mama. Rindu yang teramat…jantung aku bergerak laju selagi aku tak dapat dua budak debok tu.

Bersama-sama Dato Ibrahim

Tapi sebelum itu, aku menghadiri majlis perkahwinan anak Dato Ibrahim Che Mat di Bizmilla Insya Mall, Pudu. Sejak sebelum aku ke Jepun beliau sudah beri undangan dan mesej menjemput. Jadi aku ke sana dahulu.

Tidak juga terus balik, kami singgah ke Melawati Mall pula sebab Hadi nak beli loafers. Sempat kami ajak Maikel dan Leeya untuk mengopi bersama. Aku memang hantu kopi…Nak cari kopi yang sedap macam di Jepun agak payah. Tapi Jamaica Blue ini boleh tahan sedapnya. Selepas balik Melawati Mall, singgah Giant Taman Permata pulak. Aku nak cari inner. Ok misi selesai.

Baharulah balik rumah mama. Masa masuk rumah mama, aku jalan perlahan-lahan untuk melihat anak-anak dari jauh. Eskandar dan Ezzudin sedang panjat meja dan cuba menggodek-godek TV mama yang elok tersangkut. Perlahan aku beri salam dan Eskandar meluru mendapatkan aku…

Judin..walaupun blur, aku guna juga
Entertain anak…cute, eh 🙂

Aduh, aku rasa sayu giler. Rindu sangat-sangat. Memang dia tak lepaskan aku. Ezzudin sengih-sengih takde perasaan sangat. Tapi bila aku mula dukung dia, mulalah dia buat perangai beratkan badan dan tak mahu aku lepaskan dia. Kamu udahlah debok…semakin berat pulak tu.

Terubatlah rindu aku 26 hari terpisah dengan keluarga tersayang. Aku memang bertuah sebab Hadi boleh menguruskan anak-anak sepanjang ketiadaan aku. Sampai malam Hadi setia menguruskan semuanya…aku masih tidak berapa sihat. Asal makan ubat, mulalah aku cepat tidur.

Thank you so much, love…

It’s good to be back! Dunia realiti kembali menyapa diri dan bayangan 26 hari di Jepun mula beransur-ansur pergi. Aku harus berpijak di bumi yang nyata. Tipulah jika aku kata tiada langsung ingatan aku tentang Jepun. Serius banyak..antaranya setiap kali ada uruk-hai jalan bersepah-sepah memanjang memang mulut aku terlepas “sumimasen!” meminta mereka jadi manusia balik. Pergi Petronas tengok selection kohii yang ada, mulalah bandingkan dengan Lawson atau Family Mart. Mulut aku sentiasa humming lagu Sukiyaki dan aku kerap belek gambar-gambar masa di sana dan membaca mesej dari Nakatani.

Akan ambil masa ni..akan ambil masa…

Happy Birthday My Lover…

14 Julai 2017…

Selamat Hari Lahir, Hadi Hamzah. Rasanya tahun ini kali pertama kita harus raikan hari lahir awak secara ekspress rakyat. Masa betul-betul mengekang jadual kita berdua. Nampaknya sambutan ini akan bersekali dengan sambutan anakanda kita, Eskandar Dzulkarnain.

Maafkan saya atas sambutan yang serba ringkas. Minggu ini banyak menguruskan keperluan saya daripada keperluan ahli keluarga yang lain. Masa, pemahaman dan pengorbanan yang awak berikan sangat saya hargai.

Berapa juga umur awak berganjak, apa juga perubahan fizikal dan mental yang berlaku – kasih sayang saya pada awak tetap sama seperti 17 tahun lalu. Sama-samalah kita hayak kehidupan ini bersama-sama dalam walaupun keadaan kudrat dan mental kita seakan tidak larat menguruskan anak-anak lelaki berdua yang semakin lasak itu 🙂 

You can do it…kesanggupan awak untuk menjaga dua cahaya mata kita selama sebulan saya tiada nanti sangat saya sanjungi. Tapi kalau tak larat, minta bantuan talian hayat ya 🙂

Tahniah atas kejayaan viva voce pada Isnin lepas. Sepatutnya saya belanja, tapi awak pulak sudi belanja makan tengah hari kita yang pertama di Olive Garden. Insya Allah lepas saya balik Malaysia semula, kita plan percutian bersama-sama. Banyak masa bersama-sama keluarga yang perlu saya ganti. I’m so proud of you! Terima kasih kerana memberi contoh yang baik kepada anak-anak kita. Kalau ada rezeki, untuk kayuhan PhD nanti kita harung bersama-sama. Kalau tidak pun, saya lepaskan awak untuk mengejar sijil itu dahulu sementara saya menguruskan keluarga kecil kita.

Happy birthday, my lover. I love you so much. Me love you long time.

Happy Birthday, Eskandar Dzulkarnain!

7 Julai lalu, Eskandar menginjak usia 4 tahun. Alhamdulillah..dia membesar dengan baik, sihat dan banyak keletah walaupun percakapannya tidaklah lancar sangat dan masih ada unsur-unsur alien. Apa juga progresnya, aku terima seadanya dan bersyukur dengan peluang dan kurnia yang diberi ini.

Cadangan asalnya, petang selepas balik kerja baharulah kami mahu sambut hari jadi Eskandar. Tapi akhir-akhir ini kami berdua sangat sibuk dengan urusan sendiri. Aku dengan kerja dan persiapan untuk berkursus manakala Hadi betul-betul tengah sibuk pulun urusan tesis dia. Lagi pula adik-beradik aku yang lain tidak balik rumah mama. Macam tak meriah aje kalau sambut minggu ini. Jadi aku rancang untuk sambut minggu depan sahaja – sekali sambut dengan hari jadi Hadi.

Eskandar semakin tinggi, sel-sel otak tak menyempat-nyempat berhubung dan semakin berperangai. Suka benar mengacau Ezzudin. Bila adik tu membalas dan jerit-menjerit mula berlaku, mulalah aku rimas. Kadang-kadang aku biarkan aje dua-dua beradik itu melepuk sesama sendiri. Lepas letih menangis, senyaplah sekejap rumah tangga.

Kesian juga pada dia. Kalau apa yang adik nak aku selalu suruh dia beralah. Tapi budak 4 tahun nak beralah apanya. Dia nak, dia nak jugalah. Hari-hari aku menyesal bila termarah, terpukul dan ter ter yang lain pada dia. Aku sayang dua-dua sama sahaja. 

Aku kena lebih sabar dalam mendidik dia. Untuk menjadikan dia abang yang bertanggungjawab dan penyabar bukannya perkara mudah. Mungkin aku kena lebih memahami Eskandar…

Hari ini, abah selesai viva dgn cemerlang. Kita ada 5 hari lebih kurang sebelum mama terbang ke Jepun. Kita akan sambut juga hari lahir Eskandar 🙂

Mama loves you so much, Eskandar Dzulkarnain!

5 Tahun Berlalu…

5 Julai 2012 – serasa seperti baharu sahaja tarikh itu meninggalkan aku dan Hadi dengan kenangan yang sangat pahit, sakit dan perit. Walaupun hampir 1825 hari telah berlalu dengan 5 kalender kuda dikoyak hari, emosi dan kesedihannya – sama 🙁

Semalam, dalam perjalanan ke Shah Alam untuk ke kedai foto, aku dan Hadi berbual tentang Cahaya Balqis. ‘Kalau dia ada, sudah 5 tahun umurnya. Ada juga kita anak perempuan,’ kata Hadi. Tangan aku dia genggam kemas. Aku dah sebak-sebak sangat rasanya. Mujur Eskandar dan Ezzudin yang melasak-lasak dalam kereta menghilangkan sedikit rasa kekosongan yang ada.

Tak apalah tu…

Memang setiap tahun pada tarikh ini aku akan dilamun perasaan yang sama. Sampaikan kadang-kadang dalam pada mencari baju Eskandar dan Ezzudin, sempat juga mata melilau melihat dress-dress untuk budak perempuan seusia 5 tahun. Melihatkan gambar anak rakan-rakan yang sebaya dia pun aku perasaan aku bercampur. Rezeki orang lain, rezeki aku lain. Tak mahu berlama-lama sangat melayan perasaan sebab itu peluang syaitan memesongkan akal dalam menggali makna suratan hidup.

Abu Hurairah meriwayatkan bahawa Rasulullah bersabda, “Tidaklah sekali-kali sepasang muslim ditinggal mati oleh anaknya yang belum baligh, melainkan Allah akan memasukkan keduanya bersama anak-anak mereka ke dalam syurga berkat kurnia dan rahmat-Nya.” Abu Hurairah melanjutkan, “Dikatakan kepada anak-anak tersebut, ‘Masuklah kalian ke dalam syurga!’ Anak-anak itu menjawab, ‘Kami menunggu kedua orang tua kami’. Perintah itu diulangi tiga kali, tetapi mereka mengeluarkan jawapan yang sama. Akhirnya, dikatakan kepada mereka, ‘Masuklah kalian bersama kedua orang tua kalian ke dalam syurga’.”
Bukhari, Kitab Janaiz, 1171
Al-fatehah buat bidadari kecilku – Cahaya Balqis binti Abdul Hadi. Di dunia kami kehilanganmu. Di akhirat kamu penyelamat kami. Mama loves you, sayang…

Happy Mother’s Day!

“Happy Mother’s Day, B…” disusuli dengan teks ucapan lain oleh beliau yang membuatkan aku rasa sangat dihargai dan terharu.

Hampir 4 tahun menjadi seorang ibu, tahun ini baru aku dengar ucapan itu. Sebelum-sebelum ini memang takde, dan aku tidak kisah sangat pun. Tapi semalam aku saja aje tanya. Konsepnya, tak tanya, tak tahu. Tak tanya, tak dapat.

Me : B, hari ini Mother’s Day..yu takde bagi ai apa-apa ke?

Him : I bagi yu masa ai…

Me : Oh, masa yu…ha, ohlahainya…. thank you sangat…

 

Wow..dia bagi masa dia. Abis masa aku tu apa?

Memang hari ini tak tahu nak buat apa dan kemana. Nak balik Melaka macam jauh sangat, nak makan spagetti dengan teh hijau yang super sedap di Tanjung Malim pun macam jauh sangat. Sudahnya Hadi buat keputusan untuk ke Janda Baik. Saja berjalan-jalan dikawasan itu. Kalau boring, boleh lanjutkan naik lagi ke atas Pahang sebab barang-barang anak sudahpun aku siapkan.

Aku mengenakan baju yang Hadi belikan beberapa bulan dahulu di GM Klang. Itu baju favorite kami berdua. Sepanjang perjalanan kami bersembang-sembang kosong. Kami kemudiannya berhenti di Genting Sempah untuk makan tengah hari.

Aku, Hadi dan Eskandar makan McD manakala untuk Ezzudin, Hadi belikan Nasi Ayam King. Usai makan, lampin anak berdua itu kami tukar dan terus kami meronda di kawasan Janda Baik. Ada lebih 10 tahun aku tak masuk dalam kawasan ini. Sudah tidak ada kepentingan dan tujuan. Kami melihat kawasan JB yang bersih, cantik dan tenang. JB tak besar mana pun, habis pusing Hadi terus mengarah balik ke Kuala Lumpur. Maknanya kami tidak jadilah bermalam di Pahang.

Sebelum balik, kami merancang untuk ke Shah Alam untuk pergi ke Kedai RM2. Aku perlu top-up stok cokelat untuk memujuk anak-anak sekiranya ada krisis. Misi ini kategori penting juga pada aku.

Tiba-tiba Ezzudin muntah! Habis car seat…keluar semua nasi ayam yang dia makan. Tapi dia tidak meragam atau menangis. Terus kami berhenti di stesen minyak yang berhampiran dan membersihkan kereta. Kemudian dia muntah lagi…

Kami terus balik. Memang batal agenda Kedai RM2. Sampai aje kawasan BSP, aku ternampak ada satu kain rentang apa benda entah..tapi yang aku perasan teh tarik 10 sen!

“B, teh tarik tu 10 sen…” aku beritahu Hadi. Dia kata dia tak perasan kain rentang tu.

Him :Yu nak teh tarik ke? I patah baliklah…

Me : Eh, tak..i bagitahu aje..

Him : Takpelah..i patah balik

Me : Sebenarnya yu yang nak teh tarikkan? Yu gunakan ai untuk capai cita-cita yu…

Him : Benar…

Me : Sebenarnya i nak durian…boleh yu belikan durian?

Him : No!

Jadi sebelum balik, kami bungkus 2 plastik teh tarik. Sampai rumah, Ezzudin muntah lagi! Aje kelam-kabut aku menguruskan muntah dia…Macam itulah dia, tak lama lepas tu muntah juga lagi. Aku panggil Hadi, dia tak menyahut. Rupanya dia keluar bawa Eskandar, entah kemana.

Tak lama kemudian dia balik. Aku bagitahu Ezzudin muntah tak berhenti. “Takpelah…yu makan dulu. I belikan yu durian. Karang i bawa dia gi klinik”.

Wow..dia belikan durian..durian yang super sedap gemuk gebu gebas dan kuniang-kuniang!

“Happy Mother’s Day, sayang….”

Begitulah sambutan Hari Ibu yang aku lalui. Malamnya, ada dekat 4 kali Ezzudin masih muntah-muntah. Dia tak lalu makan langsung. Minum susu pun enggan. Habis katil kami, tilam dia, toto dan selimut-selimut yang ada. Seharian hari ini, sampailah ketika ini aku masih belum berhenti mendobi. Cuma hari ini baharu 2 kali dia muntah. Mujur lepas makan tengah hari tadi dia tak muntah dah. Sabarlah Judin…demam nak besar tu. Nak sambut beriya-iya pun aku susah hati sebab anak tak sihat…

Dengan mama aku sekali belum sempat aku wish Happy Mother’s Day..Tapi hadiahnya aku sudah beli Rabu lalu.

Sekian.

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...