Selamat Tinggal 2017!

Hari ini, 26 Disember 2017….bermakna 26 hari sudah aku tidak menulis dalam blog ini. Bukannya sebab tiada masa, tapi sebab banyak sangat yang berlaku tetapi terlalu sulit untuk aku ceritakan. Nantilah…bila ada kekuatan aku kongsikan juga.

Hari ini aku mahu imbas kembali apa yang terjadi sepanjang 2017. Yang seronok dan tidak semua itu pengalaman hidup untuk dikenang.

Aku menyambut hari lahir ke-36 di Krabi, Thailand pada bulan Januari. Memang rezeki sangat sebab aku dapat hotel 4* dan tiket flight dengan harga tak sampai RM450 seorang.

Aku menyambut ulang tahun 17 tahun bersama Hadi di Pulau Pinang. Tak sangka hubungan kami selama ini. Merasa juga duduk di Lexis Premier Suites, Teluk Kumbar. Bilik berharga RM400, campur tolak cukai dan diskaun keahlian. Kalau harga weekends lebih mahal. Kerana itu aku suka bercuti pada hari berkerja.

Aku berpeluang menghadiri Konsert Wings & Superfriends. Yang buat teruja sangat tu sebab ada M.Nasir aje hehehe…

Aku dapat kiriman bunga dan cokelat sempena Kiriman Kasih BKTV. Terima kasih kepada yang memberi.

Sempena Hari Ibu, Hadi belikan aku durian. Tak kisahlah bukan berstatus raja atau binatang yang penting dia belikan aku durian. Aku memang suka durian. Nak-nak kalau yang kuniang-kuniang warnanya…

Tahun ini – 2017, puteri syurga yang sangat aku rindukan berusia 5 tahun. Sehingga kini, aku belum pernah berjumpa dia di dalam mimpi. Aku masih menantikan saat itu.

Aku dipilih untuk berkursus di Jepun selama 26 hari! Ini memang mimpi jadi nyata dan ini juga adalah sejenis doa yang aku minta pada tuhan. Aku ingat lagi, doa aku bunyinya macam ini, “berikanlah aku peluang ini supaya dapat aku abaikan apa juga kekecewaan yang aku alami sepanjang 13 tahun aku berkerja.” Alhamdulillah…rezeki aku di sini. Aku dapat kawan-kawan baharu dan berjumpa dengan pelbagai ragam dan jenis manusia. Yang tak dijangkakan, aku berpeluang ke tempat-tempat menarik di sana. Agak gila kalau aku tampal semua gambar di Jepun itu kerana terlalu banyak gambar dan cerita menarik di sana. Boleh rujuk catatan bulan Julai dan Ogos untuk lebih faham.

Buat sendiri berus tu…

 

Garlic Naan + Mutton Curry Masala.

Satu yang paling aku ingat – Garlic Naan dan Mutton Curry Masala di Naan Inn, Kobe. Sumpah! Memang epik gila makanan ini. 5 kali aku berulang makan. Tak boleh kerap sangat sebab harga mahal ­čÖé

Menu wajib – Bukkake Udon + Fish Tempura

Satu lagi – Bukkake Udon di San Plaza, Sannomiya. Semenjak terjebak, hari-hari aku mengulang makan sampaikan atuk buat udon tu sudah kenal muka aku. Kalau takde member pun takde hal. Aku sanggup jalan kaki seorang diri. Padahal aku bukannya rajin sangat keluar berjalan. Penat berkursus membuatkan kecintaan aku pada katil di Kobe Monterey Hotel lebih tinggi. Itu belum cerita bathtub dia yang memanggil-manggil.

Suka menyakat acik ni

Dalam ramai-ramai umat Jepun yang aku kenal dan jumpa, aku paling rapat dengan Nakatani san. Dia makan semeja dengan aku dan beberapa geng lain masa jamuan makan malam di Doma-Doma. Lepas kenal-kenal dan bersembang, memang aku selesa dengan dia. Detik yang membuatkan kami lebih rapat adalah masa di Tokyo. Aku, Nakatani dan Kitamura melepak bertiga di Ginza. Memetik filem Cassablanca, “this is the beginning of a beautiful friendship”.

Akhirnya, rezeki aku datang juga. Aku dapat kenaikan pangkat B44 selepas 13 tahun berkhidmat. Aku hampir tidak mahu datang pada hari itu atas sebab-sebab tertentu. Selepas ditazkirahkan, aku setuju hadir dan aku tidak membuat throwback kenangan lalu disebabkan aku sudah “bersetuju” untuk mengabaikan kenangan-kenangan pahit masa lepas.

Jamuan perpisahan

Disebabkan itu, aku bertukar unit dari Unit Kandungan dan Kreatif ke Bahagian Pemasaran dan Promosi untuk mengetuai Unit Promosi. Maka berpisahlah aku dengan Unit Pentadbiran, Kewangan dan Dokumentasi yang hampir 3 tahun aku jaga.

Sepanjang 2017, 3 kali aku tidak boleh bercuti selama 28 hari. Aku menanggung 44 di UKK, kemudian di Unit Promosi kerana kenaikan pangkat dan kemudian menanggung 48 juga di sana. Seronok sangatlah sebab naik pangkat tiap-tiap bulan padahal yang menanggung pertama itupun elaunnya tak nampak bayang lagi.

Tapi badan penat ya amat..susah aku nak terangkan. Aku berkursus 26 hari di Jepun, balik aje terus masuk pejabat dengan tak sempat bercuti. Kemudian tak boleh bercuti lagi 28 hari. Habis aje edah, terus aku ajak Hadi ke Terengganu. Ingatkan cuti ini untuk masa berdua – tidak juga. Penuh agenda makan dan tengok wayang.

Sejak balik dari Jepun, aku belum lagi move on. Banyak benar memori dan rasa rindu pada pak angkat membuatkan aku terasa mahu ke sana lagi. Berkat bersukat-sukat belanja dengan elaun semasa di Jepun, aku berjaya juga merealisasikan hasrat untuk menyambut ulang tahun perkahwinan kami ke-11 di Osaka, Jepun. Maka elaun berkursus itu dari Jepun dia datang, kepada ekonomi Jepun juga dia kembali.

Aku bukan sahaja dapat jumpa dengan Nakatani, malah aku berpeluang berjumpa dengan coordinator aku di Kobe iaitu Kitamura.

Aku juga dapat berjumpa kembali dengan pegawai-pegawai dari Pacific Resources Exchange Center (Prex) iaitu Musha dan Sekino. Sempat kami merakam video bersama.

Kunjungan ke Osaka ini sangat bermakna sebab aku dapat bergambar sepuas-puasnya dan pergi ke mana destinasi yang aku tak sempat pergi dahulu. Masa berkursus, aku tidak berjalan sangat. Maka kali ini aku manfaatkan sepenuhnya. Merasalah ke Kobe, Himeiji, Kyoto dan tempat-tempat menarik lain di Osaka. Tapi paling tidak dapat aku lupakan ialah kisah menjejak kubur┬áAllahyarham Syed bin Mohamed Alsagoff –┬ásalah seorang dari 3 rakyat Malaysia mangsa pengguguran bom atom di Hiroshima.

Mujur juga aku berjaya dapatkan tiket dengan harga yang murah, sekitar RM750 seorang. Hotel percuma kerana menggunakan kelayakan kelab percutian yang kami langgan. Belanja pengangkutan dalam RM250, simkad RM60 dan belanja makan RM250. Makan banyak save sebab rezeki aku murah, ramai yang sudi belanja. Paling aku tak sangka, aku berkenalan dengan seorang pengembara dari Australia, Olivia namanya. Kami bersembang semasa menunggu tren dan dia kemudiannya bersetuju untuk saing bersama untuk ke Umeda Sky Building. Sebelum itu, kami makan dahulu di Hooters,Osaka dan dia belanja kami berdua di sana. Memang aku dan Hadi terkejut gile sebab dia makan fries dan minum coke aje. Kami makan macam-macam sebab tak makan lagi dari pagi. Rezeki…rezeki…

Sejak balik dari Jepun, aku mula berhenti menulis. Ini sangat peribadi. Aku belum cukup kuat untuk berkongsi.

Eskandar dan Ezzudin akan mula masuk tadika tahun depan. Aku langsung tak sangka belanja untuk masuk tadika aje boleh luruh segala-mala simpanan yang ada. Kalau tidak, pasti aku tidak bercuti ke Jepun dan berjimat untuk duit persekolahan mereka. Nampak gayanya tahun depan aku kena lebih berhati-hati dalam berbelanja.

Apapun, aku berharap 2018 nanti akan terus gemilang dan memberikan warna-warna ceria dalam kehidupan aku kelak. Aku akan ke Thailand untuk meraikan hari lahir aku ke-37 di sana. Ini sudah dirancang awal kerana aku dapat baucar hotel percuma. Ini juga adalah masa yang sangat aku dan Hadi nantikan – masa berehat dan habiskan masa berdua.

Itu ajelah janjinya setiap kali nak bercuti bersama. Lepas sampai aje sana, mulalah berjalan tak henti-henti dan kemudian balik penat. Kemudian melalak lagi nak cuti dan berehat!

Eksplorasi Bahasa (Media) BBK 2017

Sepanjang berkerja di RTM,  aku tidak pernah terlibat dalam pertandingan ala-ala Amazing Race. Bawa kereta pun tak tahu, nak berlumba apanya?

Minggu lepas, untuk pertama kalinya aku sertai juga pertandingan seumpama ini. Dewan Bahasa dan Pustaka dengan kerjasama Institut Akhbar Malaysia (MPI) telah menganjurkan Ekplorasi Bahasa (Media) bersempena Bulan Bahasa Kebangsaan 2017. Sebanyak 15 kumpulan menyertai pertandingan ini dan Bahagian Pemasaran & Promosi telah menghantar 2 kumpulan. Tapi kalau tak silap, sebenarnya ada 3 kumpulan mewakili RTM. Yang satu lagi kumpulan tu aku tak kenal datang dari unit mana.

Niswani yang uruskan semuanya. Aku hanya bagi nombor kad pengenalan dan saiz baju sahaja. Kumpulan aku terdiri daripada Kak Wan Wizana, Abang Dil, Niswani dan aku sendiri. Aku tak tahu nak jangkakan apa sebab aku tak pernah masuk pertandingan macam ini. Jadi aku hanya bersedia dengan membawa kamus dan buku peribahasa sahaja.

Eksplorasi Bahasa ini mudah. Setiap kumpulan dikehendaki mengumpulkan cap disetiap lokasi yang ditentukan. Tapi sebelum itu, mereka dikehendaki menyelesaikan tugasan yang diberi. Nampak mudahkan..kan…kan…

SALAH!

Semua peserta dilepaskan di premis Dewan Bahasa dan Pustaka. Kereta kami adalah kereta yang di depan sekali. Destinasi pertama ialah Muzium Negara. Dengan semangat yang tinggi kami mencari lokasi yang dimaksudkan di dalam Muzium itu dan bertanya kepada sesiapa yang logik di depan mata. Pegawai kesalamatan…kakak cleaner

Oh, kakak cleaner

“Naik atas..tempatnya di atas” begitulah ayat yang dikhabarkan oleh kakak cleaner itu.

Rasanya 3 kumpulan yang pertama terus naik ke atas tempat yang dimaksudkan dan urus setia terus memberikan kami soalan untuk dijawab. Seribu Sesalan, Sesal Separuh Nyawa dan Separuh Jiwaku Pergi, i tell you….

Rupanya kami salah lokasi! Hampeh geduak…Yang urus setia pun konfiden aje bagi kami kertas soalan. Apabila kami patah ke lokasi yang pertama – yang benar dan sejati, kami adalah kumpulan ke-14! Bayangkan dari nombor satu tadi terus terkebelakang kedudukan kami kerana kakak cleaner muzium!

Menunggu giliran bersyair dengan riang walaupun ditinggal gerabak lain

Setiap kumpulan dikehendaki menyampaikan syair / gurindam / nazam berdasarkan teks yang telah dipilih. Ini lagi satu azab duniawi. Nak bernazam dengan gurindam, haram tak reti. Rata-rata semua bersyair…syair pulak paling sikit ada 5 rangkap! Semua pulak pilih Syair Siti Zubaidah sebab itu rangkap paling sikit. Macam-macam bunyi….tengok reaksi juri aje aku dapat rasa betapa azabnya dia mendengar syair yang pelbagai nada.

Disebabkan giliran kumpulan kami laaaaaaama lagi, kami sempat juga merancang strategi. Siap ada muzik latar, pembahagian rangkap dan gayanya sekali. Akhirnya giliran kami tiba juga selepas hampir sejam menunggu. Aku penyair keempat. Kononnya rangkap kelima tu nak bersyair berjemaahlah kami berempat. Eh, juri tu suruh berhenti…..cukup katanya.

Kami pulak tak puas hati. “Ada satu rangkap lagi ni,” kata Niswani.

“Sebenarnya kalau puan tu (akulah tu) baca awal sekali, dua rangkap pun saya akan lepaskan kumpulan ini, “kata acik juri tu.

Ok, selesai tugasan pertama. Kami kembali ke lokasi kedua dan cuba menyelesaikan 10 soalan objektif berkenaan bahasa yang diberi. Selagi tak betul semua, kami tidak akan dapat cap. Ini satu hal…soalan pertama aje mereka dah salah. Bila kami beritahu akronim IPTAR yang mereka tulis tu salah, urus setia pun terpinga-pinga. Akronim untuk Institut Penyiaran dan Penerangan Tun Abdul Razak ialah IPPTAR dengan 2 P besar.

Seterusnya, kami dikehendaki pergi ke ASWARA untuk tugasan membina kata dan kemudian ke Perpustakaan Negara untuk cabaran swafoto dengan 2 buku terbitan DBP. Mesti buku terbitan DBP…kalau terbitan lain, tak boleh.

Ini kacang buncis, botak dan tanah….

Akhir sekali kami harus kembali ke Dewan Bahasa dan Pustaka untuk cabaran terakhir. Ada 2 cabaran di sini. Pertama ialah membetulkan poster dan kedua menulis 5 rangkap pantun nasihat. Membetulkan poster itu tak rumit sangat sebab aku selalu betulkan poster / tulisan / tesis orang. Ada kumpulan lain siap kena eja tomyam, kuetiau dan pelbagai makan ruji lain.

Cabaran Swafoto

Menulis pantun dan membacakan pantun pun mudah. Sekejap sahaja cabaran ini selesai. Tapi itulah…angkara kakak cleaner muzium itu, kami tersasar ke belakang. Sebenarnya aku bergurau aje pasal kakak cleaner ni. Dia tak salah…kami yang gelojoh sangat. Yang penting pada aku ialah menyelesaikan cabaran ini dan pengalaman bersama 3 manusia tadi. Bukan senang untuk kami berempat duduk bersama untuk acara santai selain bermesyuarat.

Errrr…entah aku kena paksa ikut ajelah

Semoga ini adalah permulaan yang baik untuk menjalin hubungan kami berempat. Ini aja 4 ketul manusia yang kena hadap semua masalah pengurusan di BPP kerana kami tidak ada ramai B41 di sini.

Kami tidak balik dengan tangan kosong. Kumpulan kami dapat hadiah saguhati. Aku yakin markah lebih itu kami kutip semasa cabaran syair dan bina kata. Sampai habis semua huruf vokal, tinggal konsonan sahaja. Kumpulan BPP satu lagi itu yang memang tempat nombor dua. Tahniah, badak korang…

Sekian dahulu. (Bukan senang nak dapat ritma menulis setelah sekian lama papan kekunci tidak diketuk).

Berita tentang Ekspolari Bahasa DBP ini boleh dibaca di sini.

Model Gandalf
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...