Akemashite Omedetou!

Masih lagi dalam mood tahun baharu 🙂

Sebulan lalu aku diminta oleh wakil PREX untuk membuat ucapan tahun baharu untuk dimasukkan dalam newsletter mereka bagi edisi Januari 2018. Dalam ucapan itu, diminta masukkan mood tahun baharu dan sedikit pengalaman masa berkursus di Jepun. Aku jadi stuck kejap, sebab tak tahu nak tulis apa dengan limit perkataan sebanyak 150 patah perkataan aje kot. Kalau nak cerita pengalaman, aku boleh terbitkan buku sebab terlalu banyak cerita menarik di sana.

*Pemilihan tiada kena-mengena best students hahahaha…

Adalah dalam 3 kali bertukar tajuk penulisan, maka akhirnya aku putuskan untuk menulis pasal ‘positive vibes’. Ini sebab bos aku sekarang ini tersangat melekat aura positive vibes dan aku dapat idea dari situ.

Satu yang aku tak sangka ialah ia akan diterbitkan dalam nihonggo! Akak confident dalam bahasa Inggeris. Jadi bila terjemahkan balik dengan google translate, jadilah sebegini 🙂

Sebenarnya, teks asal ialah seperti berikut :-

Selamat Tahun Baharu!

It’s time to start the New Year with positive vibes and appreciate life no matter what obstacles we are facing at work or in our personal life. Running away from problems is the worst thing we can do to deal with the challenges in front of us. New Year is a great time to reflect on the changes we need to make.

After attending the LEP2.0 Management Training for Junior Officer in Kobe last August, the way I perceived work-related stress changed entirely. I never thought a simple exercise like identifying our problems and put it on a “problem tree” can lead to clearer decisions and multiple solutions. It’s true; the problem is not the problem. The problem is your attitude about the problem. Thanks to PCM Method and Prof. Nakaya sensei for emphasizing the importance of teamwork and ethics as a government officer.

Now, it’s time to gear up with new energies and start setting new goals for the New Year. Be the transformation that you wish to see at your workplace and take the initiatives to make things better. Remember, positive vibes always attract positive results in life.

Terima kasih kepada Farah Zamira yang membantu membetulkan tatabahasa nan tunggang terbalik dalam jangka masa yang singkat. Nanti kita lepak Kak Mah Tomyam Kg Baru ya.. 🙂

p/: tak pasti macam mana dari Nakaya sensei boleh jadi Dr. Nakatani huhuhu….rindu pak angkat 🙂

Selamat Tahun Baharu 2018!

It’s not a great start. Not even a good start. It is a start…

1 Januari 2018 bermula dengan mengemas rumah dan bilik tidur di awal pagi kerana ada orang yang akan datang ke rumah untuk membaiki kipas siling dan ganti gas pada penyaman udara – sangkanya. Janji pukul 9.00 pagi tapi sampai 11.30 pagi haram tak muncul. Memang tidaklah kami telefon suruh datang sebab kalau janji pun ke laut, hasil kerja entah macam mana.

Semasa menanti manusia pada para di atas,  entah saudara mara ipar duai tokcik jiran sebelah ni park kereta betul-betul macam nak masuk dalam rumah aku – sampai nak buka pagar pun tak lepas. Aku pun pelik kenapa dia tak letak aje kereta dia di luar rumah aku tanpa perlu menyondol depan pagar rumah. Aku bagi 10 minit aje, sebelum aku offer parking ajelah dalam rumah akak ni ha… Biarlah laki akak kuarkan kereta untuk korang masuk.  Agaknya dia pun serba-salah anak-anak aku dah menjengok-jengok, kereta itupun bergerak dan parking depan rumah aku. Itu logiklah sikit, tapi itupun tak boleh fikir.

Misi hari ini ialah menyiapkan keperluan anak-anak untuk ke sekolah esok.  Sulam nama yang dihantar di Seksyen 7 siap dengan jayanya. Kemudian,  misi seterusnya ialah ke kedai foto untuk mengambil gambar passport Eskandar dan Ezzudin. Eskandar tu aku tak risau sangat. Si Judin tu… Konfem dia tak boleh duduk diam. Aku siap bagitahu jurugambar agar bersabar sikit dengan Judin sebab dia special. 2 kali snap dah ok! Lepas tu dia mula rasa seronok dan mahu duduk di kerusi itu lagi untuk bergambar 🙂

Dalam perjalanan balik,  kami singgah di McD Seksyen 26. Maklum ajelah,  burger Prosperity datang kembali. Terus beli yang double, sebab lepas ini tak tentu akan mengulang lagi. Disebabkan Shah Alam hujan,  aku ajak Hadi makan terus dalam kereta. Mulanya dia enggan. Oh, sombong. Terus aku makan burger aku dan offer segigit padanya. Tatkala membaham gigitan pertama itu, deria rasa dia mula berhubung dan dia terus mencapai burger miliknya dan kami makan bersama-sama…

Malam ini tidak seperti malam yang lain. Bermulalah rutin baharu menggosok pakaian sekolah anak-anak. Baju aku sendiri pun jarang aku gosok. Disebabkan perubahan hidup ini,  maka aku akan bersahabat dengan seterika berat gedabak yang jarang aku sentuh.

Sudut kehidupan yang lain,  aku dan Hadi baharu sedar kucing yang kami sedekah makan hari-hari itu adalah kucing betina. Patutlah banyak nau kucing berbunyi-bunyi mengajak berjimak akhir-akhir ini. Paling kami tak sangka,  kucing itu sudah bersalin dan anaknya ada dalam kotak kasut di luar rumah kami. Sudah satu hal nak bagi nama pulak. Nanti-nantilah fikirkan nama… Dalam kepala aku ialah Baelish atau Michael Bolton kalau jantan dan Marcella kalau betina.

Macam yang aku cakap pada Hadi,  It’s not a great start, not even a good start. It is a start… Permulaan ini tidaklah seteruk mana.

Selamat Tahun Baharu 2018! Hidup tidak selalu indah,  tapi jangan menyerah kalah.

Ohai, Januari 2016!

jan

Hari ini sudah 26 Januari 2016. Banyak benda yang menarik untuk aku catatkan di sini. Tapi ternyata aku terlalu sibuk berjuang dengan masa. Semua cerita-cerita itu tersemat di kepala otak tanpa sempat dilampiaskan ke laman ini. Aku akan cuba juga tulis yang mana sempat – untuk ingatan aku juga.

Apa pun, aku berasa riang juga kerana salah satu azam untuk 2016 telah aku capai pada permulaan tahun nan indah ini. Sudah 3 tahun aku tidak bercuti ke luar negara sejak kehadiran Eskandar dan disusuli Ezzudin.  Sepanjang tempoh 3 tahun itu kami sekeluarga hanya bercuti dalam negara sahaja. Mula-mula dahulu aku selalu cakap, kalau nak bercuti kena bawa mereka juga. Jadi susah sikit hendak ke luar negara sebab nak membawa anak ni letihnya lebih sikit. Tapi jangan salah terpa pula. Aku salute pada yang sanggup bawa anak-anak kecil bercuti bersama ke luar negara. Mak tak mampu…(tak mampu jaga) *nangis2tengokgambarpantai

Jadinya minggu lepas – selepas 3 tahun tidak ke luar negara – aku merasa berjalan ke Pattaya, Thailand. Perasaannya sangat indah…indah sebab pergi untuk menyambut hari lahir aku yang ke-35. Indah juga sebab aku pergi berdua sahaja..Terasa macam baru ada boifren pun ada perasaannya tu.

Aku berharap ini merupakan detik mula untuk aku merasa ke tempat lain pula. Tak kisahlah untuk berkursus atau bercuti. Pergi tempat orang ni seronok. Jumpa orang baharu, tengok tempat orang dan meneroka benda-benda baharu. Yang penting setiap tempat yang aku pergi itu akan meninggalkan memori yang manis untuk aku kenang 🙂

Semoga lorong rezeki aku akan terbuka seluas-luasnya tahun ini.

Lamanya Tak Bercuti…

935580_602350773116481_1967935598_n

Tak boleh jadi. Sudah 3 tahun aku tidak bercuti ke luar negara. Kali terakhir roadtrip ke Krabi ketika Eskandar Dzulkarnain berumur 8 bulan dan aku tengah mengandungkan Ezzudin Dzulfikar. Lepas itu, nada! Semuanya bercuti dalam negara sahaja.

Aku berazam tahun baharu 2016 ini untuk mula berjalan ke luar negara. Kalau luar negara itu setakat Thailand sekali pun tak apalah. Asalkan aku merasa berjalan ke negara orang.

Sudah lama sebenarnya aku tidak bercuti berdua sahaja. Kali terakhir, kami ke Laos. Oh, aku rindu masa-masa travel berdua. Mencuba benda-benda baharu bersama, merasai pengalaman eksotik dan erotik bersama (jangan muntah) dan mencuba pelbagai makanan yang tiada di Malaysia. Masa travel berdua ini yang akan menguatkan hubungan dan dalam masa yang sama menduga hubungan juga. Tetapi kesimpulan setiap percutian, hubungan kami akan lebih erat berdua. Itu lebih penting.

Jadi menjelang hari lahir aku 2 minggu lagi aku mengusulkan untuk menyambutnya di luar negara. Nak pergi mana – tak tahu lagi – tak kisahlah, asal luar dari Malaysia. Dekat 2 hari aku menjadi mengunjung laman web Airasia, hotel.com, dan Agoda yang komited.

Nak ke Indonesia, aku terasa amat rindu dengan bumi Thailand. Tapi kalau Thailand nak ke mana? Nak mengulang Krabi, Phuket, Hatyai, Koh Samui dan Koh Phangan lagikah?

Aku mahu pergi ke tempat yang aku belum pernah pergi. Yang aku tak tahu apa yang menarik agar dapat aku selongkar istimewanya. Belek punya belek, skrol atas bawah dan bincang ala kadar akhirnya keputusan tertancap di…

Pattaya…

Aku tak tahu apa yang menarik di sana selain kehidupan malam yang dikatakan sangat meriah. Tapi mengenali Thailand, semua kehidupan malamnya indah dan mempersonakan bagi manusia yang pandai mencari.

Pattaya it is… 🙂

Selamat Tahun Baharu!

Happy-New-Year-Photos

Rasanya tidak terlewat untuk aku ucapkan Selamat Tahun Baharu 2016 kepada semua pembaca blog ini. Agak lama aku tidak menulis. Maklum sahaja sepanjang Disember jadual aku agak sarat dengan urusan kerja yang harus diselesaikan. Aku agak komited dan tertumpu di situ hampir sebulan lamanya. Idea nak menulis sangat banyak…macam-macam cerita dan peristiwa mahu dikongsi. Tapi disebabkan sensitiviti dan kesibukan tadi – aku abaikan sahaja. Biarlah aku tenggelam dengan kesibukan kerja itu sementelah fikiran aku sendiri agak berserabut kerananya.

Jadi hari ini aku mencuri masa. Kalau hendak diikutkan sangat kerja, memang tak pernah yang surut. Jadi aku mengetuk papan kekunci ini dengan tenang dan berhati-hati. Berhati-hati kerana aku sudah hampir berbulan tidak mengetuk di komputer peribadi ini. Jari semakin gemuk. Ada sahaja kesalahan ejaan yang aku lakukan. Dalam berhati-hati aku mengisi catatan ini dan sekiranya ada kesilapan – Maaafkanlaaaah (seperti DJ Dave).

Ambang tahun baharu yang lalu, aku dan beberapa rakan meraikannya di sebuah pusat hiburan terkemuka di ibukota. Secara peribadi, aku sangat kepenatan kerana berkejar-kejaran menguruskan kerja dan keluarga. Jadi malam ini aku memang terasa mahu berhibur. Bila kala kiraan mengira detik 10 saat menjelang tahun baharu, perasaan aku biasa-biasa. Apabila kiraan 10 saat berakhir dan semua orang bersorak riang meraikan tahun baharu, aku turut sama. “Happy New Year!”

Aku pandang khalayak yang lain. Boleh dikatakan semuanya bergembira ria menyanyi dan menari diiringi band kelab yang sangat ‘happening’.

Aku sendiri – meh… 1 Januari 2016 sama sahaja dengan hari-hari lain. Yang membuatkan aku lega adalah kerana hari itu cuti umum. Aku punya masa untuk berehat walaupun tidak lama kerana harus menguruskan anak-anak. Anak-anak yang sering ditinggal-tinggalkan. Anak-anak yang mula membesar dan anak-anak yang mula pandai menagih perhatian.

Itu satu perkara yang membuatkan jiwa aku sedikit bahagia.

2015 adalah satu tahun yang mencabar buat aku. Aku akui ada tahun-tahun terdahulu yang lebih teruk impaknya. Tapi tahun 2015 tidak begitu indah kesudahannya. Azam yang tersungkur di tepi jalan, hasrat yang tidak tertunaikan, penipuan kepercayaan dan macam-macam lagi. Agak pedih melalui semua itu.

Aku tahankan sahaja. Apa nak buat…itu pilihan aku dan aku bertanggungjawab atas kesemuanya.

Aku tidak akan memaafkan orang yang menipu kepercayaan aku dan menjadi munafik dengan janji sendiri. Setiap kali tersentak dan teringat memang aku panjatkan doa dan menyebut namanya agar tuhan berikan balasan padanya yang menganiaya kehidupan aku. Tidak akan aku halalkan sekelumit pun dan semoga roh kau tergantung selamanya tak merasa nikmat syurga. (Ya, aku tahu kau baca dan aku selalu doa agar Allah berikan rasa gelisah kepada kau sepanjang masa selagi aku tak dapat hak aku sepenuhnya seperti mana yang kau janjikan.)

Ok abaikan setan di atas kerana aku tidak akan mengulang kisah ini lagi.

Juga beberapa kawan-kawan terdekat aku yang diberi ujian kesihatan turut membuat akhir 2015 aku muram dengan drastiknya. Aku berdoa mereka diberikan kekuatan melalui semua ini. Aku harapkan mereka tabah dan sebagai rakan – ketahuilah aku sentiasa akan ada masa dan telinga buat kalian.

Aku akhiri tahun 2015 dengan rasa bersalah dengan pencapaian diri sendiri. Aku yakinkan diri aku telah menyumbang sebaiknya untuk kerja aku  – yang banyak pihak menolak untuk membuatnya. Aku hargai persahabatan yang tiba-tiba bertambah akrab sepanjang 2015. Aku seronok dikelilingi pasukan kewangan yang sentiasa ceria walaupun stress berkerja. Eh, banyak benda sebenarnya harus disyukuri.

Itulah akhir-akhir ini aku serabut sampaikan gagal mencerna dengan baik tuah yang menyinggahi aku sekitar 2015.

Mungkin harus berhenti sebelum aku menyelam lebih lama ke ufuk duka yang masih merah.

Ok, Selamat Tahun Baharu 2016. Insyaallah sedikit waktu apabila semua bebanan yang ada semakin menyusut aku akan keluar dari kepompong kesedihan ini dan bercerita kisah lain yang lebih gembira untuk dibaca.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...