Essential Services : Aku Kerja Macam Biasa

Hari ini aku saja nak cerita pasal kerja. Korang asyik mengadap gambar makanan yang jadi dan tak jadi pun boring jugakan.

Aku sudah mukadimah seawal Perintah Kawalan Pergerakan yang pertama bahawasanya aku berkerja seperti biasa dengan memuatnaik gambar aku memakai topeng muka. Itu standard…

Umum tahu dalam tempoh PKP ini bukan semua manusia dalam essential services akan berbondong-bondong ke pejabat. Akan ada jadual yang disusun untuk memastikan ada manusia menjalankan kerja yang memang tak pernahnya habis. Dan unit aku beroperasi dari bermulanya waktu fleksi masuk pejabat sampailah larut malam.

Kalau semua kerja serentak, dengan ruang yang kami ada tidak memungkinkan untuk ada penjarakan sosial. Malas pulak aku nak justify konsep jadual ni panjang-panjang sebab keputusan bukannya aku buat seorang diri. Aku amat bersyukur sebab bukan sahaja dapat ketua yang memahami, tetapi anak buah yang komited dan sentiasa bagi kerjasama setiap kali kesibukan melanda macam diserang garuda.

So, apa sibuknya?

Fuuuuh…dalam tempoh PKP ini sahaja unit aku berkerja lebih sibuk dari biasa (sebenarnya hampir semua unit dalam jabatan aku sibuk macam ni.) Kami bertanggungjawab menguruskan beratus-ratus kapsul Covid-19 yang datang dari pelbagai sumber antaranya penerbitan TV, berita dan dari kementerian. Dalam pada masa yang sama, tetap kena kayuh kerja hakiki iaitu menyediakan bahan-bahan promo TV untuk 5 saluran selain mengejar bahan untuk kempen-kempen perayaan seperti program Ramadan, Syawal, Merdeka dan lain-lain. Dengan kekangan tenaga kerja dan fasiliti, apa juga arahan yang datang tetap akan dilaksanakan sebaik mungkin. Pernah kejadian kami berkerja macam kilang membaiki semua bahan kapsul yang ada, 2 kali – kerana arahan semasa. Ada anak buah aku sampai pukul 5:00 pagi baru selesai kerja disebabkan volume bahan yang kami urus terlalu banyak.

Tapi anak-anak buah aku ni semua memang rezeki yang tuhan bagi pada aku. Perangai memang macam-macam perangai, tapi bila kerja tiada lain yang mereka dapat dari aku hanya rasa respect yang paling tinggi. Setiap dari mereka ada keistimewaan yang tersendiri.

Yang hebat dalam grafik, yang ada sentuhan magis bila buat showreel, yang komited datang ke pejabat uruskan bahan promo kerana ada perubahan dan lain-lain kecemasan kerja. Korang bayangkan jadual berbuka puasa dan imsak yang telah disiapkan awal terpaksa buat semula sebab ada perubahan waktu berbuka puasa di Kelantan. Beza saat aje takpelah juga, ini beza sampai 4 minit. Atas rasa tanggungjawab tak mahu tanggung dosa kalau rakyat Kelantan berbuka puasa lebih awal dari waktu, 2 manusia dalam gambar ni berusaha untuk sediakan bahan baru supaya dapat dijadualkan yang betul.

Begitu juga ketika kami sudah sediakan promo melihat anak bulan, tiba-tiba ada perubahan lokasi sehari sebelum tarikh lihat anak bulan. Benda dah roll beberapa hari kot. Again, 2 manusia tadi menjalankan peranan mereka dengan cemerlang. Kat unit aku, kalau sawan kami sawan berjemaah kaedahnya.

Aku tahu mereka punya kerisauan untuk berkerja selain penat kerana harus kerja lebih dari biasa. Takde siapa nak kerja petang ke malam, tinggalkan keluarga dan bergasak di pejabat dalam keadaan virus Corona tak tahu ada pada siapa. Percayalah, aku pun takut macam semua yang berkerja. Tapi korang semua tak sendiri. Aku hari-hari di pejabat. Aku takkan biarkan korang berjuang kat pejabat sambil aku tergolek berkerja dari rumah membelek handphone memberi arahan. Even bos aku sendiri hari-hari ke pejabat memantau perjalanan seksyen kami begitu juga ketua kluster yang lain. Dan aku bangga sebab ramai saing-saing aku turut menampakkan unsur-unsur kepimpinan yang sama dengan turut ke pejabat – memantau anak buah masing-masing. Kadang-kadang, kami pula bertemu dan melepaskan tekanan kerja kami dengan mengarut level tertinggi.

Bila lagi masa untuk bertenang dan bersembang secara manusiawi? Waktu berbuka puasa guys…ya ada hal kerja terselit jika urgent tapi lebihnya berinteraksi dan catching up sebanyak yang boleh. Ini masa untuk aku lebih dekat dengan mereka semua. Bukan sebagai ketua, tetapi sebagai keluarga. Mereka pun ada famili, ibu dan bapa yang dirindui yang tak dapat jumpa disebabkan PKP ini. Sementara menanti detik itu, korang semua tetap keluarga aku di sini.

Terima kasih semua. Aku tak mahu tagged sesiapa. Semua tahu peranan masing-masing dan semua ada kelebihan dan kekurangan. Aku pun sama…Selagi kita ada keseronokan berkerja dan aman dengan cabaran yang datang, kita akan bahagia waima di unit manapun kita ditempatkan. Terima kasih kerana kehebatan korang menyebabkan aku sekali terpalit hebatnya. Juga kepada rakan-rakan dari pelbagai unit lain yang memahami kerja kami dan turut sama bertungkus lumus dalam memastikan yang terbaik itu ada di kota penyiaran nan tersergam ini.

RTM Jenama Media Paling Dipercayai

#apabilakakbennymenulis
#unitpromosidankreatif
#bahagianpemasarandanpromosi
#mifamilia
#ilovemyjob
#lifeastvproducer

 — at Wisma TV Angkasapuri.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Author: akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *