LUKA LAMA…

 

Kau tahu ‘secret admirer’ tu apa? Ala, kau suka satu manusia, tapi manusia tu tak tahu kau suka kat dia. Paling cemerlang untuk sembunyikan kesukaan yang jelas adalah dengan menyamar untuk meng’angkat’kan manusia itu. Kakak angkat, abang angkat atau adik angkat – ini semua bermatlamat sekadar untuk mewajarkan komunikasi antara dua manusia aja.

Well, aku tak buat macam tu.

Tapi bila kau rasa, kau suka satu manusia dan manusia itu kerap berada dalam radius yang kau lalu, makanya hati kau yang nakal itu mulalah mencabar waras yang ada. Pasti malu tetap ada. Siapalah aku…berbanding dia yang semua manusia kenal.

Setiap hari, kecuali Jumaat aku akan berdiri disatu tangga. Aku tahu, itulah laluannya setiap hari sampaikan pukul berapa dia akan turun juga aku tahu. Jika dia tidak muncul, aku andaikan mungkin dia sakit dan satu hari itu aku akan tertanya-tanya sendiri, kenapa dia tiada.

Petangnya pula, aku sentiasa memerhatikan dia bermain badminton. Bila dia perasan dan memandang aku, aku dengan pantas akan pandang tempat lain.

Hari-hari!

Lama-kelamaan, dia mula acknowledge ada perempuan giler yang setia memerhati dia dari jauh dan mula berikan aku senyuman setiap kali kami berbalas pandang. Jadi tidaklah aneh sangat untuk mulakan hubungan yang normal.

Aku tidak pasti siapa yang mulakan, kalau aku yang mula pun aku tak terkejut. Akhirnya aku dapat peluang untuk kenal dia secara berdepan. Seperti satu permulaan perhubungan yang indah, kami kerap bertemu. Kenal diri masing-masing dan aku rasa dia antara manusia yang sangat dekat dalam hati aku.

Aku tak simpan ramai manusia dalam hati. Jadi bila aku mula berikan ruang maknanya aku mahu manusia tu lama dalam hidup aku.

Dalam pada kami cuba tidak menunjukkan hubungan rapat yang ada pd masyarakat, aku mula rasa tak selesa. Macam dapat rasa sesuatu sedang berlaku. Aku mula dpt evil eyes dari entah mana-mana perempuan. Selisih langgar-langgar bahu dan bila ada selonggok tengah bersembang dan kelibat aku di situ, mulalah mereka berbisik-bisik macam aku buat something dalam kehidupan diorang yang aku tak kenal pun kau siapa. Paling akhir, aku dapat surat ugut..minta aku tidak teruskan hubungan aku dengan dia.

Satu hari, kami bertemu seperti biasa. Apa yang tidak biasa adalah nada-nada yang keluar semasa kami berjumpa. Dari seorang yang mudah tersenyum dan sering buat aku ketawa menjadi dingin dan jauh. Sangat jauh…dia minta semua ini berakhir. Well, aku ingat alasan apa yang dia beri. Tak payahlah aku tulis. Nanti aku pulak jatuh sedih. Aku simpulkan semuanya sebab aku. Aku memang jauh kalau nak dibandingkan dengan manusia-manusia keliling dia. Aku kalah…aku sedar.

Aku masih menunggu dia lalu di tangga selepas peristiwa itu. Aku tidak give-up walaupun sebenarnya dia minta untuk tidak mahu apa-apa hubungan. See…bukan benda senang untuk aku terima. Bila dia nampak kelibat aku, dia akan tarik muka. Esoknya, dia turun dengan beberapa rakan berbanding selalu turun sendirian dan dengan sengaja tidak memperdulikan kehadiran aku.

Aku ingat muka aku berubah teruk bila dia turun dan bertepuk-tampar dengan perempuan lain. Hati aku…air mata aku….Haaih sangat. Untuk mengelakkan aku berselisih dengan dia lagi, aku gunakan tangga yang lain. Aku ingat aku boleh tenang di sana, dia pulak gunakan tangga itu!

Lama-lama aku okay. Kalau selisih, aku buat tak kenal aje. Lebih mudah begitu. Mana-mana event yang aku tahu dia hadir, aku takkan datang. Kalau terselisih juga, aku akan lari dari situ. Memang aku heart broken…Makan tahun untuk aku recover balik dan aku tutup hati aku untuk mana-mana manusia.

Kemudian hati nakal aku berbunyi lagi. Seorang lelaki berjaya menangkap pandangan aku setelah bertahun aku tutup rapat pintu hati. Dan dialah penjaga hati aku sampailah hari ini.

***

‘So…yu dah dengar cerita ai, yu dah tahu apa yang jadi. Ada nak cakap apa-apa?’
Aku menunggu dengan tenang. Dia yang mahu tahu punca kenapa mata aku membengkak siang tadi.

“Entah…i rasa bersyukur i ni sekolah lelaki tak lalu semua benda ni…”. Disusuli beberapa baris ayat memujuk aku sepanjang perjalanan kami dari RTM ke BSP. Kerana itu aku sedar kenapa kita masih bertahan lama.

Haih…??

Aku tak pernah benci dia atas apa yang berlaku. Aku tak simpan apa-apa perasaan lagi sebab masa mungkin sudah menghakis rasa sedih dan kecewa yang pernah dia beri. Aku maafkan semuanya….semuanya tiada satupun yang tinggal. Kesudahannya aku tahu juga kenapa dia buat keputusan macam itu. Dan semua itu sudah sangat terlambat…

Kepada yang mahu meneka-neka dan mencari dia itu siapa, aku mohon janganlah. Kalau ada yang terasa tahu bicara ini tentang siapa, juga jangan bertanyakan dengan jelas sang pelaku. Kisah lamakan…Sebab aku yakin masa itu hubungan ini bersifat sembunyi-sembunyi, tak ramai yang tahu. Kecuali kalau kau yang bagi surat ugut tu pada aku, kau yang dengan sengaja berlaga bahu denga aku – yu ken go to hell tengkat tujuh. #tiberr

#apabilakakbennymenulis
#firstlove
#imokay
#nowyouknow

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Author: akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *