WHEN IN PAKISTAN – 842KM DALAM MASA 16 JAM!

Ok, hari ini Kak Benny kau nak mulakan cerita kembara ke Pakistan. Tapi tak boleh nak cerita one shot dalam satu posting sebab panjang sangat. So, kita pecahkanlah bagi senang untuk orang faham dan senang untuk aku tulis pun ya. Apapun, terima kasih banyak-banyak sebab sudi baca dan bersabar menunggu cerita penuh. Gigihkan juga untuk ingat dan kemas kini penulisan ini.

Sebelum itu, aku kongsi jadual perjalanan kami sepanjang berada di Pakistan. Ini adalah perjalanan custom made, kami request untuk ke tempat-tempat ini. Kalau korang berhubung dengan ejen di sana, mereka ada aje tentatif standard perjalanan sama ada untuk 8 atau 10 hari. Mereka juga fleksibel dan boleh adjust apa juga yang korang mahu. Cuma ketahuilah, impian tak seindah kenyataan. Kita hanya merancang dan tuhan juga yang menentukan. Disebabkan faktor cuaca dan manusia (mostly manusia) hasrat kami ke Peshawar hancur berderai. Begitu juga cadangan untuk ke sempadan China-Pakistan di Khunjerab juga tidak kesampaian disebabkan faktor cuaca dan Coronavirus.

Day 1 – KL – Dubai

Day 2 – Dubai – Lahore

Day 3 – Lahore – Chilas

Day 4 – Chilas – Passu
Nanga Parbat Viewpoint
Junction of 3 mountain ranges
Rakaposhi Viewpoint
Attabad Lake

Day 5 – Passu – Hunza
Passu Cone
Sost
Batura Lake (Tiada dalam perancangan asal)
Hussaini Bridge

Day 6 – Hunza – Chilas
Karimabad Bazar
Hilal Shaheed Police Line Headquarters (ini rezeki, memang tiada pelancong akan sampai)

Day 7 – Chilas – Islamabad

Day 8 – Islamabad City Tour
Faisal Mosque
Tomb of General Zia-Ul-Haq
Daman-E-Koh
Margalla Hills

Day 9 – Islamabad – Lahore
Pakistan Monumen
Allama Iqbal Town

Day 10 – Lahore (Last Day attach dengan ejen)
Badshahi Mosque
Sheesh Mahal
Minar-E-Pakistan
Wagha Border

Day 11 – Mereput kat Lexus Hotel Lahore

Day 12 – Lahore – KL
***********************

1 Mac 2020
Kembara ini bermula dari KL – Dubai – Lahore dengan menaiki penerbangan Emirates. Transit di Dubai selama 14 jam dan pada pukul 4:00 pagi 2 Mac 2020, baharulah penerbangan ke Lahore. Sampai Lahore dalam pukul 8:00 pagi waktu Pakistan. Kos tiket lebih kurang RM2.5k dengan balik menggunakan penerbangan direct Malindo Air.

Di Dubai, tak payahlah aku cerita beriya-iya sangat sebab aku hanya pergi Burj Khalifa dan Dubai Mall aje. Perasaannya di sana sebijik-sebijon macam berada di KLCC. Bezanya, di Dubai serba-serbi mahal namatey.

2 Mac 2020
Berbalik di Lahore..urusan imigresen lancar tapi masalah manusia memang di mana-mana ada. Entah makcik mana entah suka-suki potong line aku hampir membuatkan aku baran kejap pagi itu. Kenangkan dia warga emas dan warga tempatan sahaja, jadi aku sabar lebih sikit. Aku tak berapa jelas sangat dengan keadaan di Lapangan Antarabangsa Allama Iqbal itu sebab cuaca seakan mendung dan semuanya nampak kelam. Tak berapa nak banyak pencahayaan di situ. Apapun, first thing first ialah cari simkad tempatan. Tapi aku nasihatkan tak payahlah beli sebab tak semua tempat boleh guna pun. Yang penting cari hotel yang ada wifi aje. Kos simkad lebih kurang RM80 dengan melanggan perantau Ufone. Kalau nak juga beli, ambillah Telenor. Tapi masa nak beli simkad, hanya itu pilihan yang ada. Kawan aku guna Jazz. Sama aje hauknya…

Kemudian, kami mencari teksi dan terus ke Hotel Shelton yang terletak kira-kira 30 minit perjalanan dengan kereta. Kalau ikut kilometer tak berapa nak jauh sangat. Tapi sebab faktor jalan raya dan trafik menyebabkan masa yang diambil agak lama. Satu yang aku tak berapa selesa setiap kali travel adalah minta tips. Kita dah bayar kos teksi kat kaunter, lepas tu pakcik teksi merayu tips. Kami bagi jugalah sebab malas nak panjang-panjang. Penat giler ni seharian belum tidur. Memang ingat nak landing aje sebab journey kami akan bermula 12:00 tengah malam nanti. Kos hotel ini semalam lebih kurang RM130.

Alhamdulillah bilik ok, asas sahajalah sebab kami bukannya bermalam pun di sini. Disebabkan penat sangat, kami makan tengah hari di hotel sahaja. Ruang makan kami berada di tingkat bawah sekali, terasa macam dalam bunker. Walaupun tanpa aircond dan kipas, ia terasa sejuk. Selesai makan, terus naik bilik dan tidur tanpa berlengah lagi. Aku tak tahulah aku mimpi apa sebab penat sangat. Sedar-sedar sahaja sudah pukul 9:00 malam! Habis plan aku untuk tengok budak main kriket di padang. Kelam kabut bersiap-siap dan terus kami pesan makan malam. Mujur dapur hotel belum tutup lagi.

3 Mac 2020
Kami check out dari hotel pada pukul 12:00 tengah malam. Dalam pukul 12.30 tengah malam kami bertolak dari hotel untuk menuju ke Chilas. Jarak dari Lahore ke Chilas adalah 842 kilometer dan kami kena gerak awal untuk mengelakkan lalua di Karakoram Highway ketika cuaca sudah gelap.
Bahaya kau…merentas gunung dengan tayar kereta berapa nanometer aje dari gaung.Sebenarnya ada laluan lebih dekat iaitu melalui Naran, tetapi jalan itu ditutup disebabkan faktor cuaca. Salji turun dengan sangat hebat khabarnya. Kerana itu kami kena gerak awal dan lalu laluan yang sedikit jauh. Tak apalah, kalau sudah macam tu katanya.

Disebabkan bertolak larut malam, apapun tak nampak. Masa lalu Motorway (macam highway kita kat Malaysia) aku tak berapa nampak apa yang ada di kiri dan kanan. Tak semua jalan berlampu. Satu yang aku suka, perhentian rehat mereka lebih cantik dan proper dari RnR kita. Pilihan makanan pun banyak. Kami berhenti sekali sahaja untuk buang air di Motorway itu dan terus tayar golek. Cadangnya mahu bersarapan pagi di Mansehra tetapi kami sampai awal sangat. Satu kedai pun tak buka lagi. Jadi, pilot tu cadangkan kami teruskan perjalanan dan terus makan di Besham. Aku setuju aje sebab kenyang malam tadi tu masih ada lagi. Oh, sepanjang perjalanan malam, aku berjaga kerana satu tak pasti dengan pemanduan mamat tu macam mana. Dua, langkah berhati-hati. Memang kitorang fikir yang pelik-pelik dulu untuk keselamatan diri.

Kami kemudiannya berhenti sebentar di Thakot. Pakistan ni macam Utara India juga…semua tempat cantik rasa nak berhenti ambil gambar. Di Thakot ni, proper la sikit sebab aku memang suka kalau nampak sungai dengan warna yang cantik dan berlatar belakangkan gunung. Marvellous giler perasaan tu. Di tempat kami berhenti, pokok ganja merata-rata. Buat bahan pijak kaki aje…

Ulam

Sekitar 10.30 pagi, kami sampai di Bersham. Sarapan pagi di sini pun aku boleh jangka apa menunya. Tak lari jauh dengan India. So aku hanya makan paratha dan telur dadar aje. Merasalah chai, tapi biasa aje..tak lejenderi sangat. Kami biarkan pilot rest sebentar sementara aku dan member bersembang kosong. Kemudian perjalanan diteruskan ke Chilas dan kami akan bermalam di sana.

Kami berhenti berehat seketika di Kohistan. Kohistan ini dahulu dikhabarkan adalah sarang pengganas. Keadaan di sini macam tempat yang ditinggalkan pun ada. Aku tidaklah pula ada rasa takut yang melampau, seperti mana takutnya orang bila dengar aku nak pergi Pakistan. Aku just enjoy the journey. Pemandangan yang aku dapat Subhanallah cantiknya.

Setelah 16 jam berlalu, akhirnya kami sampai di Chilas sekitar pukul 4:30 petang waktu sana. Badan memang rasa sakit-sakit sebab bumpy road adalah laluan perjalanan kami. Memang rasa nak cari katil dan baring aje. Malam itu, kami makan di hotel tempat kami menginap iaitu Grace Continental Hotel. Kat sini barulah dapat chai yang betul-betul sedap dan menepati piawaian kitorang. Di sini juga pertama kali aku cuba makan ayam Karahi, sumpah sedap. Takde gambar ya…sebab tengah lapar teruk.

Bermula hari ini, semua penginapan – kecuali di Passu – ejen yang uruskan.

Ok setakat ini dahulu sebab esoknya adalah hari yang panjang dengan kunjungan ke lokasi-lokasi yang menarik. Pendek kata, esoklah baru betul-betul pergi tempat-tempat tarikan di Pakistan.

Kepada yang singgah di sini, boleh like page aku di FB/akusangpenerbit.com untuk lebih banyak cerita dan gambar di sana.

#apabilakakbennymenulis
#mywanderlust
#wheninpakistan
#pakistanzindabad

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...