Nak Block Kak Benny, Takde Hal

Terima kasih kawan yg bagi screenshot šŸ™‚

Dalam hidup ni, tak semua orang suka kau. Aku pun sama…aku tak suka semua orang. Setakat nak block aku kat media sosial, alahai tak jadi kudis pun. Tapi jangan melantun pulak kalau aku buat benda yang sama.

Bukannya aku block sebab nak jaga diri aku dari negativity atau kita masih kawan, just that bukan kat alam media sosial. Tak gile…Aku block sebab tak suka kau. Semak…simple!

 

Ayam Engkong Biadap!

Aku selalu nampak dia masak ayam ni. Tak semestinya masa hari raya sahaja…kadang-kadang kalau ramai kaum kerabat dirumahnya, menu ini akan kelihatan sebab dia dengan bangganya akan tunjuk kejayaan memasak masakan jawa ini di Facebook. Aku pula, pertama kali memandang ayam diikat sebegitu rupa masa dimasak berasa amatlah taajub. Ayam Engkong namanya…Tidak pernah sepanjang hayat aku merasa masakan itu.

Hari ini dia datang pejabat, jauh dari Johor dan bawakan bekalan ini untuk aku. Aku terima dengan senang hati, tapi sedikit gusar. Satu, aku risau selera aku tak kena dengan pemberian ini. Dua, aku tengah control pengambilan makanan kerana muscle tore. Tapi nombor dua tu aku halalkan aje sebab dialah satu-satunya penghasut yang selalu berjaya membatalkan diet aku.

Dia jugak tahu bahagian ayam mana yang aku suka makan. Itu jelas. Setiap kali kami makan di Ayamas, kami akan pesan seekor ayam dan bahagian ayam yang keras memang aku tolak dekat dia aje. Bab makan aku memang picky eater. Tu sebab kalau lepak makan, kami akan lepak di tempat yang sama dan memesan makanan yang sama. Sampaikan kalau mood aku ke laut dalam, dia tahu minuman apa yang boleh buat mata aku bersinar-sinar macam mata kucing yang kau high beam tanpa sedar.

Sebaik sampai aje rumah, aku terus jamah makanan ini. Langsung aku tak panaskan dulu. Kebetulan, Charmed Season 3 bersiaran di Warner TV dan aku jarang terlepas drama ini – walaupun full set DVD ini pernah menjadi koleksi peribadi. Aku capai nasi himpit pertama temukan dengan secarik besar isi ayam. Kedua mereka aku lalukan dengan kuah ayam engkong yang bergenang. Pantas aku suakan ke mulut dan kunyahan pertama terus buat aku terkena renjatan. Biadap ayam engkong ni!!! Sedap giler kau masak. Dalam pada aku berhati-hati dengan bilangan nasi himpit, lama-kelamaan wassalamu semua. Habis licin…punah diet aku.

Terima kasih sebab ingat kat aku. Kadang-kadang aku rasa kau jauh sangat dari aku, dah tak macam dulu. Sebab aku tak setara dengan kau atau memang kesibukan membatasi semua perkara – aku tak tahu. Yang aku tahu, kenangan tak akan hilang. Kau amnesia macam manapun, kau tahu kau ada kawan yang boleh lift up balik hidup kau walaupun kau rasa satu dunia menzalimi kau. Sana memang tempat paling ideal untuk kau buat masa ini sebab dapat berkhidmat untuk jabatan dan dalam pada masa yang sama dapat menyantuni kedua orang tua kau sebaik-baiknya. Satu hari nanti, aku yakin garis masa kita akan bertemu juga.

Terima kasihĀ AieSarkaseĀ AieShahri
#ayamengkongkaumemangbiadap
#friendshipforever
#siapalaginakkayuhkalaubukanengkau
#zapen
#apabilakakbennymenulis

CATATAN 2 SYAWAL…

Malam tadi aku bawa Eskandar balik rumah di BSP. Memang sengaja mahu spend time dengan dia sebelum masuk kerja hari Rabu nanti. Aku sudah membayangkan macam-macam aktiviti nak buat dengan dia. Nak belikan dia pensel warna, buku warna, mainan dan belikan apa juga makanan yang dia mahu.

Tetapi ia tidak menjadi kenyataan. Bermula Ahad lepas pergelangan kaki kiri terasa sakit. Nak kata terseliuh, takde pulak tersembam di mana-mana. Nak kata gout, tak bengkak sembab macam yang selalu aku tengok orang kena. Mungkin sebab hiking shoe yang selalu aku pakai terasa seolah-olah ada besi terkeluar yang menyucuk setiap kali aku berjalan. Aku pakai juga sebab kasut tu mahal satu hal, itu aje kasut aku ada. Adalah 2 hari aku stop pakai barulah kaki aku mula membengkak.

Terdengkut-dengkutlah aku pada 1 Syawal nan indah. Dah jalan macam lepas bersalin pun ada. Segala ubat sapu, yoko-yoko dan minyak urut aku sapu di kawasan yang sakit tu. Alhamdulillah menyusut. Tapi bila aku cuba jalan macam biasa, terasa sakit balik. Terpaksalah aku jalan perlahan-lahan. Hari ni ok dah…bengkak takde tapi macam sakit di dalam. Harap-harap esok ok la…

Disebabkan itu, pergerakan aku jadi perlahan. Nak masak pagi tadi pun rasa payahnya nak ke dapur. Mujur ada seller keropok lekor Terengganu up iklan dia kat FB kawasan perumahan aku. Eskandar pun sudah beberapa hari mengulang nak makan keropok. Itulah sarapan pagi kami berdua dan seterusnya aku melayan dia memasang video keluarga yang disimpan dalam hard disk. Dia akan ulang banyak kali mana-mana video yang ada Hadi dan Ezzudin, terutama masa Hadi tunjukkan mainan Super Wings dan masa dia dan Ezzudin bermain di Playland. Kesian Eskandar…dia rindu sangat dengan Ezzudin.

So tengah hari itu, misi pertama adalah carikan dia selipar. Masa aku bawa dia balik sebulan lepas, memang tak sempat ambil selipar. Misi ini berjalan lancar. Lepas tu nak belikan dia spageti kat Pizza Hut. Tak boleh walk in pulak…sama ada guna Food Panda atau telefon nombor delivery. Bila bukak apps Food Panda, tak terima pesanan pulak. Haih, memang aku give-up.

Terus ke kedai Eco. Budak pulak tak boleh masuk. Nak tinggalkan dia dalam kereta, yang beratur nak membayar aje dah panjang. Eskandar dan sedih-sedih sebab aku cakap tak boleh masuk. Dah la spageti pun dia tak dapat. Aku pujuk, cakap nak masak nasi dengan telur kicap.

Segala kedai Aceh semua pakat tutup. 7E pun dan-dan telur habis. Nasib baik ada kedai kat BSP 21 yang bukak. Dapatlah top up sikit barang-barang dapur dan mujurlah ada spageti instant jual dalam tu. Terus balik rumah dan uruskan makan tengah hari dia.

Hari ini, aku start makan oat secara berjadual. Kalau dah lama hidup tak rasa hampa dan tawar, kau makanlah oat. Memang terasa nikmat tuhan yang mana yang telah engkau dustakan. Patutlah Hadi pesan nak makan tu potonglah buah atau racik kurma sambil makan. Rasa dia, kesedihan abadi…menitik-nitik air mata aku makan oat tu. Yang menangis tu sebab kebetulan tengok video yang En. ST share pasal macik bertemu pacik di sempadan disebabkan PKP ni. Alang-alang oat tu pun buat aku sedih, sekali toyak aje senang. Oh, spageti instant tu memang sedap dan murah. Pasti aku borong kalau jumpa lagi.

Jadi aku dan Eskandar kemudiannya pasang video klip lagu dan kami nyanyilah sama-sama rangkaian lagu Didi and Friends, Everybody Knows (soundtrack Justice of League), Zou Bisou Bisou, Country Road Take Me Home, Hurt Johnny Cash dan lagu wajib Eskandar, Those Were The Days. Selera lagu dia memang macam tu, memang mengikut aku. Pandai dia…bila part aku dia akan cakap “mama pulak” dan bila dia nak nyanyi dia akan cue part dia.

Kemudian, dia akan menyelongkar syiling dan kami sama-sama masukkan syiling tu dalam tabung. Aktiviti tu elok untuk exercise jari dan latih dia untuk bersabar. Lepas tu aku pun tak boleh sabar. Dia punya hiper tu tak terkejar. Mainan tak payah cakaplah habis bersepah. Pujuk tidur tak mahu. Sudahnya aku uruskan dapur dan biarkan dia buat apa yang dia nak. Bila tiba-tiba aku termarah, pandai dia pujuk mintak nak hug. Haih sangat dia ni…

So Eskandar dah tidur. Sekejap aje lena lepas aku bagi makan, mandikan dan siapkan air coklat. Tangan masih pegang aku, takut aku hilang agaknya. Lama aku tak rasa moment macam ni.

Disebabkan gambar raya kami berdua tahun ni takde, aku belanja gambar tahun lepas. Memang beza dengan gambar kami yang terkini. Eskandar rambut dah macam Bieber sekarang ni. Aku? Well masih cute macam selalu…

Selamat Hari Raya guys…
#apabilakakbennymenulis
#myADHDson
#forevermeansforever
#supermomyangcengeng

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...