BENIH CILI DAN BENDI : LEPAS SEMINGGU…

 

Balik Melaka semalam, fikiran aku memikirkan beberapa hal. Pertama pastinya keberadaan suami dan anak-anak. Keduanya, benih-benih tanaman yang aku semai minggu lepas.

Tanam pokok ni tak semudah main Farmville. Aku ingat habis hebat di alam siber sampai beratus-ratus level, dalam realiti aku sehandal itu. Tidak pemirsa…banyak elemen yang perlu dititikberatkan sebelum terus masuk gear 5 nak agresif bertani.

Ada masa terluang, aku menonton video tutorial ringkas menamam cili di Youtube. Terus pucat lesi dan tepuk dahi Kak Benny kau. Ingatkan tanam dalam botol mineral kira save the earth la sangat. Aku buat rookie mistake. Aku tak tebuk lubang pada botol tu ???

Haih…10 kali haaaih sangat! Terus buat mental note supaya tak berulang kesilapan ni. Nak mudah pergi aje beli bekas tanaman kat Kedai RM2. Tak payah sakit-sakit kepala.

So pagi tadi aku mengintai tanaman dengan perasaan nervous. Jangan la tak jadi, jangan la tak jadi, jadi mantra aku. Alhamdulillah…benih bendi memang cantik bercambah. Cili yang disemai pada bekas tanaman pun mula berputik. Yang tanam dalam bekas air mineral, haram tak jadi apa. Jadi kaku dan membisu macam boifren yang kantoi ada skandal, terdiam tak boleh nak bela diri. Gagal di situ dengan markah kosong…seperti kertas pertama exam masa matrikulasi dulu sebelum dinasihatkan untuk berhenti dan ambil course lain. Zero telur hayam!

Tapi Kak Benny kau ni sejenis yang pantang menyerah. Macam mana kegagalan dari kosong itulah dia bangkit balik macam phoenix. Ganbatte kudasai ya Kak Benny…try again. Aku akan buktikan aku boleh menanam cili dari benih kosong yang rendah diri menjadi tinggi macam pokok kacang ajaib Jack.

Memandangkan benih bendi boleh dikatakan dalam 25 biji tu, 20 yang jadi, aku mula memikirkan untuk pindahkan ia pada rumah yang sendiri. Kang berebut kasih sayang dan nutrien, majuk bunuh diri pulak. Pantas aku tanyakan pada satu group yang suka berkebun-kebun ini sama ada pindahkan satu benih satu pasu atau 3 benih dalam satu pasu. Iyalah..kang sorang-sorang boring pulak benih tu. Kalau ada kawan-kawan boleh buat menyembang. Pada Mama pun aku layangkan pertanyaan yang sama.

Jawapan yang aku dapat solid dari semua – satu benih, satu pasu – non sharing – single is awesome! Jadi Kak Benny kau berulang ke kedai Eco membeli pasu comel, secomel adik viral yang nyanyi lagu mengantuk mengantuk nak tidur mana tu.

Hasilnya, tadaaaaa….
10 bekas bendi. Ada separuh lagi aku tak sempat pindahkan sebab tanah hitam dan pasir aku tak cukup. Esok-esoklah aku usahakan. Semoga minggu depan pokok-pokok ini selamat membesar dan serasi di rumah baharu.
#apabilakakbennymenulis
#kakbennyadakebun
#11of365

11 JANUARI…

 

Bukan 11 Januari yang aku nantikan.
Dan bukannya sebab bulan Januari lagu ini dilagukan – walau Januari mencatat detik-detik penting dalam kehidupan aku. Ia bawa aku balik ke lorong kenangan…

Ia satu masa yang agak kelam. Ujian alam rumahtangga memang bertimpa 3 tahun pertama perkahwinan. Itu bukan kata aku, anekdot dari entah siapa.

Yup…menduga.
Baharu sahaja berkahwin, aku kena tinggal 6 bulan. Kerja pula, dicampak ke sana sini. Kejap SPM, kejap Galeri Nasional, kejap karang talkshow Isu la, Bicara mak nenek bagai-bagai. Setiap sudut kehidupan ada bumper yang tersendiri. Boleh kira berapa kali sangat aku dapat jumpa Hadi dalam tempoh itu. Pishang abis…emosi memang memberontak.

Tapi aku tak sendiri. Kalau boring, ada sahaja kawan yang boleh diajak karoke, layan live band atau makan malam bersama. Hidup kala itu berkisar 3 elemen ini sahaja.

Sampailah aku rapat dengan seorang manusia yang buat hidup aku terisilah sikit. Aku ingat lagi saat kami bercerita tentang muzik, dia mengusai berjam-jam perbualan padahal knowledge akupun boleh aje mencelah kalau rasa mahu. Aku biarkan dia bercakap. Aku biarkan dia selesa dengan ruang yang ada. Memang passionate habis. Oh, dia datang dari selatan usai habis kerjanya semata-mata mahu berjumpa dengan aku. Itu gile…

Dilatari 11 Januari, Dengar Bisikku (track lain aku tak ingat tp konfem ada Ketulusan Hati-Annuar Zain sebagai muzik latar) perbualan kami merayau ke galaksi seni dan drama bersiri antarabangsa. In short, kami ada kimia dan citarasa pun sama.

Aku rasa berada pada track yang betul sebab pertemuan yang aku jangkakan sekali sahaja itu mempunyai episodik yang sangat convincing. Memang 2 jiwa yang hilang berenang dalam balang ikan. Aku ada tempat mengadu.

Persahabatan yang pada mulanya indah kemudian jadi macam gula-gula hi sour. Aku cuba membetulkan keadaan tapi gagal teruk. Dia ni punca aku menangis 30 minit di bawah pancur mandi semasa aku cuba cari ketenangan di Bali. Semua salah aku, terima sahaja begitu…

P/s:lepas tu kami baik balik…lepas tu jdi arnab

#11januari
#ukenamedAB
#11of365

Sebelas Januari Bertemu
Menjalani Kisah Cinta Ini
Naluri Berkata Engkaulah Milikku
Bahagia Selalu Dimiliki
Bertahun Menjalani Bersamamu
Kunyatakan bahwa Engkaulah jiwaku
Akulah Penjagamu
Akulah Pelindungmu
Akulah Pendampingmu
Di setiap langkah-langkahmu
Pernahku Menyakiti Hatimu
Pernah kau melupakan janji ini
Semua Karena kita ini manusia
Akulah Penjagamu
Akulah Pelindungmu
Akulah Pendampingmu
Di setiap langkah-langkahmu
Kau bawa diriku
Kedalam hidupmu
Kau basuh diriku
Dengan rasa sayang
Senyummu juga sedihmu adalah Hidupku
Kau sentuh cintaku dengan lembut
Dengan sejuta warna

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...