BENIH CILI DAN BENDI : LEPAS SEMINGGU…

 

Balik Melaka semalam, fikiran aku memikirkan beberapa hal. Pertama pastinya keberadaan suami dan anak-anak. Keduanya, benih-benih tanaman yang aku semai minggu lepas.

Tanam pokok ni tak semudah main Farmville. Aku ingat habis hebat di alam siber sampai beratus-ratus level, dalam realiti aku sehandal itu. Tidak pemirsa…banyak elemen yang perlu dititikberatkan sebelum terus masuk gear 5 nak agresif bertani.

Ada masa terluang, aku menonton video tutorial ringkas menamam cili di Youtube. Terus pucat lesi dan tepuk dahi Kak Benny kau. Ingatkan tanam dalam botol mineral kira save the earth la sangat. Aku buat rookie mistake. Aku tak tebuk lubang pada botol tu ???

Haih…10 kali haaaih sangat! Terus buat mental note supaya tak berulang kesilapan ni. Nak mudah pergi aje beli bekas tanaman kat Kedai RM2. Tak payah sakit-sakit kepala.

So pagi tadi aku mengintai tanaman dengan perasaan nervous. Jangan la tak jadi, jangan la tak jadi, jadi mantra aku. Alhamdulillah…benih bendi memang cantik bercambah. Cili yang disemai pada bekas tanaman pun mula berputik. Yang tanam dalam bekas air mineral, haram tak jadi apa. Jadi kaku dan membisu macam boifren yang kantoi ada skandal, terdiam tak boleh nak bela diri. Gagal di situ dengan markah kosong…seperti kertas pertama exam masa matrikulasi dulu sebelum dinasihatkan untuk berhenti dan ambil course lain. Zero telur hayam!

Tapi Kak Benny kau ni sejenis yang pantang menyerah. Macam mana kegagalan dari kosong itulah dia bangkit balik macam phoenix. Ganbatte kudasai ya Kak Benny…try again. Aku akan buktikan aku boleh menanam cili dari benih kosong yang rendah diri menjadi tinggi macam pokok kacang ajaib Jack.

Memandangkan benih bendi boleh dikatakan dalam 25 biji tu, 20 yang jadi, aku mula memikirkan untuk pindahkan ia pada rumah yang sendiri. Kang berebut kasih sayang dan nutrien, majuk bunuh diri pulak. Pantas aku tanyakan pada satu group yang suka berkebun-kebun ini sama ada pindahkan satu benih satu pasu atau 3 benih dalam satu pasu. Iyalah..kang sorang-sorang boring pulak benih tu. Kalau ada kawan-kawan boleh buat menyembang. Pada Mama pun aku layangkan pertanyaan yang sama.

Jawapan yang aku dapat solid dari semua – satu benih, satu pasu – non sharing – single is awesome! Jadi Kak Benny kau berulang ke kedai Eco membeli pasu comel, secomel adik viral yang nyanyi lagu mengantuk mengantuk nak tidur mana tu.

Hasilnya, tadaaaaa….
10 bekas bendi. Ada separuh lagi aku tak sempat pindahkan sebab tanah hitam dan pasir aku tak cukup. Esok-esoklah aku usahakan. Semoga minggu depan pokok-pokok ini selamat membesar dan serasi di rumah baharu.
#apabilakakbennymenulis
#kakbennyadakebun
#11of365

11 JANUARI…

 

Bukan 11 Januari yang aku nantikan.
Dan bukannya sebab bulan Januari lagu ini dilagukan – walau Januari mencatat detik-detik penting dalam kehidupan aku. Ia bawa aku balik ke lorong kenangan…

Ia satu masa yang agak kelam. Ujian alam rumahtangga memang bertimpa 3 tahun pertama perkahwinan. Itu bukan kata aku, anekdot dari entah siapa.

Yup…menduga.
Baharu sahaja berkahwin, aku kena tinggal 6 bulan. Kerja pula, dicampak ke sana sini. Kejap SPM, kejap Galeri Nasional, kejap karang talkshow Isu la, Bicara mak nenek bagai-bagai. Setiap sudut kehidupan ada bumper yang tersendiri. Boleh kira berapa kali sangat aku dapat jumpa Hadi dalam tempoh itu. Pishang abis…emosi memang memberontak.

Tapi aku tak sendiri. Kalau boring, ada sahaja kawan yang boleh diajak karoke, layan live band atau makan malam bersama. Hidup kala itu berkisar 3 elemen ini sahaja.

Sampailah aku rapat dengan seorang manusia yang buat hidup aku terisilah sikit. Aku ingat lagi saat kami bercerita tentang muzik, dia mengusai berjam-jam perbualan padahal knowledge akupun boleh aje mencelah kalau rasa mahu. Aku biarkan dia bercakap. Aku biarkan dia selesa dengan ruang yang ada. Memang passionate habis. Oh, dia datang dari selatan usai habis kerjanya semata-mata mahu berjumpa dengan aku. Itu gile…

Dilatari 11 Januari, Dengar Bisikku (track lain aku tak ingat tp konfem ada Ketulusan Hati-Annuar Zain sebagai muzik latar) perbualan kami merayau ke galaksi seni dan drama bersiri antarabangsa. In short, kami ada kimia dan citarasa pun sama.

Aku rasa berada pada track yang betul sebab pertemuan yang aku jangkakan sekali sahaja itu mempunyai episodik yang sangat convincing. Memang 2 jiwa yang hilang berenang dalam balang ikan. Aku ada tempat mengadu.

Persahabatan yang pada mulanya indah kemudian jadi macam gula-gula hi sour. Aku cuba membetulkan keadaan tapi gagal teruk. Dia ni punca aku menangis 30 minit di bawah pancur mandi semasa aku cuba cari ketenangan di Bali. Semua salah aku, terima sahaja begitu…

P/s:lepas tu kami baik balik…lepas tu jdi arnab

#11januari
#ukenamedAB
#11of365

Sebelas Januari Bertemu
Menjalani Kisah Cinta Ini
Naluri Berkata Engkaulah Milikku
Bahagia Selalu Dimiliki
Bertahun Menjalani Bersamamu
Kunyatakan bahwa Engkaulah jiwaku
Akulah Penjagamu
Akulah Pelindungmu
Akulah Pendampingmu
Di setiap langkah-langkahmu
Pernahku Menyakiti Hatimu
Pernah kau melupakan janji ini
Semua Karena kita ini manusia
Akulah Penjagamu
Akulah Pelindungmu
Akulah Pendampingmu
Di setiap langkah-langkahmu
Kau bawa diriku
Kedalam hidupmu
Kau basuh diriku
Dengan rasa sayang
Senyummu juga sedihmu adalah Hidupku
Kau sentuh cintaku dengan lembut
Dengan sejuta warna

Al-Fatehah Uncle Amin…

Family aku tak ada kereta. Arwah abah cuma ada motorsikal sahaja. Satu hari, pada tahun 1990, kami semua kena balik ke kampung di Batu Gajah, Perak kerana ada saudara abah yang akan berkahwin. Abah dan mama kekahkan seekor kerbau untuk majlis itu. Jadi, kami sekeluarga bersiap-siap untuk balik dengan Keretapi Tanah Melayu.

Sebaik keluar rumah, jiran aku bersembang dengan abah sebentar melihatkan kami berbondong-bondong keluar dari rumah. Entah apa sembangnya, pantas dia menawarkan bantuan untuk menghantar kami semua ke stesen keretapi. Kami sekeluarga ada 6 orang. Tolak abah dan mama, semuanya kecil-kecil lagi.

Melihatkan kami semua sudah berada dalam kereta, anak lelakinya, Lokman (tak pasti ejaan nama sebenar) mahu ikut menghantar kami juga. Lokman ni, kalau main guli dengan dia buat sakit hati aje. Habis semua guli aku dalam simpanannya.

Disebabkan kereta penuh, jiran kami itu tidak mahu membawa Lokman bersama. Masa kenderaan bergerak, dari cermin aku nampak Lokman mengejar kereta ayahnya.

Itulah antara memori aku dengan jiran ini yang sangat aku ingat. Dia dan keluarga memang ramah dan baik hati. Aku dan adik-adik memang sering bermain bersama Lokman dan Farah masa kecil dulu.

Al-fatehah Uncle Amin…Takziah buat semua ahli keluarga…

Bapa Faradhiya Meninggal Dunia

 

DURIAN UDANG MERAH YUM…YUM…

Ada satu masa yang aku betul-betul rasa macam nak nyanyi lagu Kci & Jojo, Tell Me It’s Real adalah bila aku berjaya jumpa durian warna kuning yang rasanya sedap melambung-lambung. Sebiji ini ngam-ngam 1 kilo, dan harganya RM21 dengan tajuk album udang merah.

Perasaannya macam bertemu cinta sejati. Indah, mengujakan dan membuat kau terkenang-kenang memori berkongsi Big Gulp bersama. Dan esok tu rasa tergedik-gedik tak sabar nak jumpa lagi walaupun assignment kau tak siap lagi. Macam ada potensi aku repeat lagi esok ni…

So, kalau siapa nak beli durian yang cantik menarik tertarik kau memang da bomb ni, rojerlah Kak Benny kau. Dengan senang hati dia akan tunjukkan tempatnya yang hanya depan Petron Bandar Saujana Putra aje. Bolehlah kita makan bersama-sama. Kemudian mata kita pun bersinar-sinar…kemudian kita pun berjanji akan mengulang detik ini lagi.

#apabilakakbennymenulis
#udangmerah
#musimduriandatanglagi
#7of365

MISI DURIAN MONTHONG…

Okay…hari ini nak cerita santai. Asyik sedih-sedih keluh kesah mak esah tak bagus untuk perkembangan minda.

2 hari lepas Kak Benny kau asyik fikir pasal durian monthong. Aku ni bukannya rajin nak ke tapak semaian untuk tengok pokok apa yang ada. Kalau kebetulan jumpa kat pasar tani, rajinlah usha-usha, mana tahu ada hasrat nak beli. Taubat beli kat Cameron Highlands sebab memanjang aje tak jadi bila tanam kat KL. Jadi pada malam nan sepi pi pi itu, akupun carilah kat FB kot ada orang jual benih durian monthong kat sekitar Lembah Kelang.

Dari satu page ke satu page, tak jumpa. Yang ada di Pahang, Terengganu dan Perak. Bila zamannya pulak nak ke sana? Hampir rasa give-up. Sampailah aku gatal membaca komen-komen pada posting yang ada.

Jumpa juga dengan seseorang yang bukan sahaja menjual benih durian monthong, malah segala-mala jenis benih durian semua dia ada. Juga tanaman-tanaman lain seperti longan, mata kucing, jambu air, mangga, lemon dll. Lebih menarik, boleh delivery kat rumah.

Pantas aku layangkan What’s App. Selepas bersoal jawap, terus aku order 4 pokok durian monthong dan satu pokok lemon. Tengok…citarasa tanaman, tak menahan.

Petang tadi sebaik balik dari pejabat, pokok-pokok yang aku tempah selamat mendarat. Kalau nasib baik, antara 1-3 tahun pokok ini sudah boleh berbuah. Pokoknya pula tidaklah tinggi menggalah, lebih kurang akan tinggi-tinggi aku aje.

Pokok ini nanti aku akan bawa balik ke Melaka. Tanam pun dalam pasu aje, tak perlu gali tanah. Doakan pokok ini akan menjadi semoga ramai yang akan dapat manfaat darinya.
#apabilakakbennymenulis
#kakbennyadakebun
#6of365

Hanya Rindu…

Sejak akhir-akhir ini kami jarang bergambar bersama. Bila mula sahaja nak bergambar berdua, pasti anak-anak akan datang dan menempel bersama. Gambar ini diambil pada bulan November tahun lepas, ketika kami bercuti untuk menyambut ulang tahun perkahwinan yang ke-13.

Sehari selepas bercuti, Hadi terus sakit. Ingatkan sakit biasa-biasa aje. Makin lama, makin teruk. Bermula kehidupan aku berulang-alik ke hospital setiap kali dia mengaduh sakit perut. Bahagian kecemasan tu sudah jadi macam rumah nombor 2 aku. Disebabkan itu, banyak urusan yang sepatutnya dilakukan bersama, aku kena kayuh sorang-sorang. Mujurlah aku tak sakit sepanjang tempoh itu. Berat Hadi turun drastik, 8 kilo hilang dalam tempoh sebulan.

Aku kena pastikan Hadi makan mengikut waktu yang ditetapkan. Kalau aku nampak dia penat atau sakit, aku akan bawa lari anak-anak dan beri masa untuk dia rehat. Aku juga akan sentiasa masak bubur untuk dia, terutama Sabtu dan Ahad disebabkan banyak benda yang dia tak boleh makan. Asyik makan bubur McD pun muak juga.

Selalu dia minta maaf kerana keadaan kesihatannya yang tidak begitu baik.
“B, sorry i tak dapat tolong you…”
” Sorry you kena buat semua benda…”
Dan macam-macam jenis maaf lagi setiap kali aku urut dia bila dia tengah sakit.

Bila permohonan aku bertukar tidak berjaya, aku memang rasa down. Macam mana dia nak uruskan anak-anak dalam keadaan dia sendiri tidak sihat sepenuhnya? Sudahlah dua-dua anak OKU. Aku hanya mampu bersabar dan berharap keluarga mentua akan bantu Hadi dan anak-anak di sana. Tak semua orang faham masalah kita apa. Nampak aje aku tenang, dalam hati memang tsunami. Semoga Allah kembalikan kesihatan semula pada dia…

Ini bukanlah permulaan 2020 yang ada dalam impian aku. Tetapi tidaklah itu menjadi punca untuk aku mengalah dan meratap sepanjang masa. Hidup kena terus…Tengah hari tadi aku tinggalkan anak-anak dan suami dengan perasaan yang bercampur-baur. Mujur anak-anak tidak menangis. Tetapi Eskandar seperti dapat mengagak aku tidak akan menidurkan dia malam ini.
“Mama kerja…mama sayang kita”. Aku akan ingat ayat itu setiap kali aku belek gambar-gambarnya dalam galeri telefon.

2020 – walau apapun dugaannya, aku tetap akan cuba menjadikan tahun ini tahun yang indah untuk dikenang. Tahun ini, genap 20 tahun aku dan Hadi bersama, melebihi separuh dari usia aku sendiri. Kita telah terbiasa bersama jadi bila aku seorang diri tanpa kamu di sisi, aku rasa terasing.

Satu hari nanti, aku pasti kita akan bersatu kembali menjadi sebuah keluarga yang sempurna. Penat sama-sama melayan karenah anak-anak dan bersandar bersama mengenang perjalanan hidup yang kita lalui.

Tempat aku, selayaknya disebelah kamu. Hmmmm….rindu.
#apabilakakbennymenulis
#abbyhadi
#20yearsoflove
#forevermeansforever
#baladaperindu
#5of365

SAKA BERKEBUN SUDAH MARI…

 

Sejak duduk kat sini, aku memang sudah lama berhajat nak berkebun. Dapat mini pun jadilah. Buat makan sendiri dan sedekah hasil pada rakan-rakan, bukan nak meniaga pun.

Jadi semalam sebelum ambil Judin, aku singgah kat satu kedai Jepun RM2 yg namanya aku tak ingat, terus aku beli kelengkapan untuk berkebun. Sempatlah beli 2 benih iaitu cili dan bendi. Aku tak reti sangat nak tanam ikut SOP, jadi aku campak-campak aje kekdahnya.

Saja nak cuba, kot-kot menjadi. Ada jugalah hobi baru sambil keluarkan peluh. Jadi semuanya selamat aku tanam pagi tadi.

Doa-doakanlah jadi…kalau Ella boleh jadi tokey cili, kenapa tidak Kak Benny. Iyakan?
#apabilakakbennymenulis
#kakbennyadakebun
#4of365

JUDIN DAN MELAKA…

 

Hari ini aku nak cerita pasal Ezzudin. Seperti abang dia, Ezzudin juga baru memulakan sesi persekolahan di Melaka. Mujurlah aku jumpa juga dengan tadika yang boleh menerima anak istimewa seperti Judin.

Bukan mudah, dan bukan murah kos persekolahan untuk anak autisme. Ini fakta…kalau ada yang lancar berkata “sekolahkan ajelah kat sekolah kerajaan”, bukan sekadar jelingan mata aku bagi. Lempar buku teks tepat ke bibir pun aku sanggup. Ringkasnya beginilah. Elok dari masa prasekolah dilengkapkan anak ini dengan pendidikan intervensi yang boleh memberi ilmu pengurusan diri dan pendidikan – walaupun asas. Ezzudin ni dari macam-macam perangai, sepatah apa pun tak bercakap dah macam bertih jagung kalau bercakap. Dia memanglah tak reti bersembang, tapi tatabahasa dia banyak. Dan dia boleh menguruskan diri lebih baik dari Eskandar. Aspek itu sudah buat kami bersyukur sangat-sangat. Jadi, biarlah bergolok bergadai, aku tetap akan usahakan juga.

Hari pertama pergi sekolah, dia menangis. Tapi kata cikgu, tak lama. Bila sudah okay, jadi manja ya amat. Semua teacher dia mamakan. Aku harap sangat cikgu di sekolah ini akan sayang dia seperti cikgu-cikgu di sekolah lama. Hari kedua pun toyak juga…tapi hari ini dia takde dah terberak lagi. Mungkin dah familiar kawasan sekolah dan dah tahu mana perlu tuju kalau nak buang air. Pampers memang kami tak bekalkan langsung.

Sebulan pertama ini, aku daftarkan dia untuk 3 sesi Speech Therapy dan 3 sesi Occupational Therapy. Bulan depan, kalau perlu tambah, aku kena tambah. Tapi aku tak bercadang untuk kurangkan kalau dia okay. Sebabnya, aku mahu dia lebih improve dari sedia ada. Harapan aku, tahun depan dia boleh masuk dalam aliran perdana. Kalau tak boleh, tak apalah. Tapi ini tidak mustahil…yang penting, kami kena usaha dan beri perhatian yang lebih pada dia.

Akhir-akhir ini kedua-dua anak sangat rapat dan manja dengan aku. Nak tidur pun seboleh-boleh nak melekat. Judin ni dah pandai bergurau. Tiba-tiba akan datang dan letak tangan dia kat pipi aku, “alolololo Rajuuuu”. Ini dia dapat dari kartun Omar dan Hana. Lepas tu kalau aku melayan, berdekah-dekah dia ketawa.

Dua-dua anak sudah pandai cari aku bila aku takde. Mana mama? Mama where are you? Nak mama…ini kalau sebut aje memang takde apa. Tapi bila disusuli dengan esak tangis mendayu-dayu, aku terus koyak. Kalau tengah marah, aku boleh tone down kejap sebab 3 ayat ni. Memikir nak tinggalkan diorang beberapa hari lagi ni pun boleh buat aku sedih.

Sabar ajelah…dugaan orang lain lebih hebat. Aku boleh lalu semua ini. Aku akan lalu semua ini.

Cukup dulu, nak tidur. Penat hari ini berulang ke Putrajaya menguruskan pertukaran Hadi. Tak selesai juga semua benda. Mungkin awal Januari ini akan sentiasa berulang-alik menyelesaikan hal-hal yang tertunda. Oyasuminasai…
#apabilakakbennymenulis
#supermomyangcengeng
#myautisticson
#myADHDson
#forevermeansforever
#3of365

KENAPA SEKOLAHKAN ANAK KAU KAT MELAKA???

 

02.01.20…
Hari pertama persekolahan bagi kedua-dua anak istimewa aku. Bermulalah episod seorang supermom yang bangun awal pagi menguruskan anak-anak yang macam-macamlah ragamnya. Yang Eskandar liat nak bangun pagi. Yang Ezzudin pula tak sabar-sabar nak bangun pagi. Dia senang nak uruskan. Walaupun autistik, aku sifatkan dia sebenarnya mudah dan memberi kerjasama. Tidaklah aku seorang buat segala benda. Bersama-samalah kami suami isteri bersilat subuh tadi.

Udara pagi seawal 6:00 tadi meniupkan aroma rempah bihun goreng entah rumah siapalah yang masak – sangat menyelerakan. Tiberr…

Kedua-dua anak perlu ada di sekolah pada pukul 7:30 pagi. Cadangnya kami berpisah menguruskan seorang satu. Tapi disebabkan ini hari pertama persekolahan, takpelah Judin lewat sikit. Sekolah Eskandar terletak hampir 5km dari rumah, manakala sekolah Judin pula 20km dari sekolah Eskandar. Pejabat Hadi pula terletak hampir 10km dari sekolah Ezzudin. Nampak…betapa crucialnya waktu pagi untuk Hadi nanti. Faham ajelah jalan kat Melaka ni satu lane aje. Sementara aku ada ni, tidaklah dia terbeban sangat. Ok takpe, itu cerita lain.

Eskandar adalah murid Program Pendidikan Khas Integrasi (PPKI). Kerana itu, dia menyarung uniform berwarna ungu. Tidak seperti kanak-kanak lain pada usia 7 tahun, dia masih belum lancar berkata-kata. Cakap alien pun pekat lagi. Belum sembang nak buang air besar. Pendek kata, dia belum boleh mengurus diri sendiri.

Kerana itu, kami terpaksa memilih untuk menyekolahkan dia di Melaka. Hadi terpaksa mohon pindah sini. Aku pula hanya berserah pada Allah. Apa juga suratannya, aku akan selalu berdoa semoga keluarga kecil kami ini tidak akan terpisah lama. Aku percaya konsep rezeki, redha dan sakti. Jadi, sabarlah hai Kak Benny…Jatuh 7 kali, bangun balik 8 kali.

Eskandar satu sekolah dengan 2 abang sepupunya. Jadi aku tidaklah risau sangat keberadaannya di sekolah itu. Habis waktu sekolah, adik Hadi akan membantu menguruskan Eskandar. Ezzudin pula sekolah full day. Jadi anak-anak berada dalam tangan yang selamat. Orang senang aje cakap, “sekolahkanlah aje dekat Putrajaya atau Pantai Dalam, pastu upah van hantar ajelah transit.” Anak aku cakap pun tak lepas. Kalau van tinggal dia, pastu apa-apa jadi pada dia macam mana? Yang kena tuduh cuai tetaplah mak bapak. Kau boleh kasi aku kesian aje. Tak payah….! ha, mulalah Kak Benny kau emo.

So hari pertama di sekolah, rambut dialah yang paling J-pop sekali. Dah kena tegur pun. Terpaksalah aku pendekkan nanti…

Elok 5 minit kami tinggalkan sekolah, dia terberak pula dalam seluar. Mujurlah maksu dia masih ada di sekolah. Yang sepupu dia seorang lagi dekat KL terkencing depan sekolah. Haih…masalah nervous masuk tempat baru kot. Weh, Judin pun sama. Tapi dia terberak 5 minit sebelum aku sampai sekolah untuk ambil dia balik.

Perasaan aku anak sudah sekolah rendah? Jujurnya, hari ini perasaan aku penat. Of course aku rasa risau, terharu, nervous dan perasaan yang mak-mak lain rasa. Aku nangis dalam hati aje.

Tapi hari ini sangat penat. Lepas hantar Eskandar, bergegas hantar Ezzudin. Dia sampai 8:30 pagi, sejam lambat dari waktu sepatutnya. Kemudian terus ke Mydin Air Keroh untuk beli barang sekolah anak yang tak cukup. Misi gagal…pergi Hari-Hari. Pun tak complete senarai. Masuk Giant. Pergi duplicate kunci…bla…bla..bla…, tahu-tahu dah petang. Amik Ezzudin, balik rumah mak, urus anak-anak makan, bawa Eskandar potong rambut, balik rumah aku, urus anak-anak nak tidur dan kejap lagi kemas beg sekolah diorang. Aje rabak aku arini…

Tapi situasi hari ini dan esok bukan cabaran sebenar. Cabaran sebenar adalah Isnin minggu depan. Minggu ni ramai lagi yang cuti. Trafik sebenar belum diuji.

Setakat itu dulu. Aku nak tidur. Esok kena bangun awal. Lepas uruskan anak-anak, kena ke Putrajaya untuk uruskan pertukaran rekod kesihatan anak-anak dari Hospital Putrajaya ke Hospital Melaka. Oyasuminasai
#apabilakakbennymenulis
#supermomyangcengeng
#myADHDson
#myautisticson
#forevermeansforever
#2of365

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...