POKOK KARI NAN SEBATANG…

Ini belakang rumah yang baru aje selesai aku kemas. Gambar sebelum tak ambil. Tapi ringkasnya adalah semak ya amat macam Villa Nabila atau Mimaland sekarang. Takut nak kemas semalam…risau bertemu hewan nan berbisa. Mujur tiada.

Pokok kari tu, asalnya besar lengan aku aje. Tanam kat rumah aku di Bandar Saujana Putra. Siram dan siram, tak hidup. Kering kelayuan menanti gugur menyembah pasu aje. Induknya aku beli di Pasar Tani Taman Melawati pada tahun 2013.

Pelik aku…kenapa┬átak mekar macam tanaman yang mama tanam? Aku ni anak dia. Logik akal aku, bakat menanam dan menyubur hasil bumi ini perlu aku jadi pewarisnya. Ada yang cakap, nak tanam pokok ni hanya tangan-tangan tertentu aje akan menjadi. No…dakyah ayah Pin aje semua tu.

Aku bawak balik Melaka. Tanam belakang rumah. Sama juga kisahnya. Siram dan siram, nan hado. Aku kecil hati…merajuk. Tapi tak bawa diri. Macam kau minat orang, tapi orang tak minat kau balik walaupun kau bagi hadiah dan memberi rasa caring. Kau sabar ajelah dan berharap satu hari nanti dia akan sedar kewujudan kau di mayapada ini.

Duduklah kau…mereput di situ. Begitu aku tunduk mengalah sementara.

Tapi….
Usaha yang kerap dan tak putus itu satu hari nanti akan ada hasilnya juga. Seperti kesedaran terhadap orang yang kau minat tu…bila kau stop bagi attention, dia pun sedar betapa ada juga insan suci berdarah sakti, sedikit comel dan baik hati yang ikhlas mencintai dari jauh, dekat dan hujung simpang.

Lama-lama tu, dia mula hidup kembali. Makin lama, makin tinggi. Macam kasih sayang juga, makin lama makin subur bercambah bertuntas dan membiak. Kini pokok kari itu sedar bahawa hidupnya akan jadi lebih bererti dengan memahami konsep kasih sayang antara 2 hati dan juga fotosintesis. Dan aku tak pernah berdendam pada pokok kari nan sebatang ini.

Demikianlah pemirsa…buat baiklah sesama makhluk yang bernyawa. Hidup bersendiri, sombong dan bongkak hanya akan merugikan diri sendiri dan kuranglah nikmat hidup. Bukankah semua orang berhak merasa bahagia? Untuk itu, bahagialah bersama-sama.

Samarenda, kain samarenda
Samarenda darilah seberang…

Sekian catatan melepas lelah pasca menebas dengan kutipan 8 karung rerumput dan lelalang secara total.Kak Benny is super tired, lengan calar-balar dan bakal merengek memohon booba perisa strawberry pada Hadi kejap lagi. Pasti dia akan tunaikan. Bukan sebab aku ini isteri dia, tapi sebab aku dah bagitahu dia pagi tadi aku nak booba lagi.

#apabilakakbennymenulis
#kakbennyadakebun

MISI MENEBAS LELALANG DAN RERUMPUT

Servis potong rumput mintak RM50 untuk bersihkan laman semi-D yang dah berbulan tak bertebas. Aku cuma mintak Hadi belikan booba aje sebagai upah dan kasih sayang tak berbelah bagi.

The end is very near…

Bermula semalam kami berhijrah ke Melaka. Aku masih kerja di KL. Mungkin berulang, mungkin nomad. Hanya takdir akan menentukan. Tapi aku yakin tuhan Maha Pemurah dan Maha Mengasihani hamba-Nya. Doa aku hari-hari yang tak akan berhenti.

Satu masa nanti takdir kami akan bertaut kembali. Itu yang aku khayalkan sambil tulang 4 kerat menebas rerumput dan lelalang yang ada. Belum siap sepenuhnya. Mungkin esok atau lusa akan bersih laman ini. Tempat anak-anak bermain dan tempat Kak Benny bercucuk tanam.

Ada chilly…ada brendi…ada pelatok. Semualah aku nak tanam, termasuk durian mohtong. Kalau boleh cheese pun aku nak tanam. Cheese tak boleh tanam, gile. Kena bela ghambing. Hmmmm….
#apabilakakbennymenulis
#kakbennyadakebun

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...