Day 2 Huahin : Jom Xplore Huahin!

 

Ada beberapa faktor yang selalu aku ambil berat setiap kali bercuti, berjalan atau kembara solo. Satu yang aku sangat utamakan adalah keselesaan untuk tidur dan mandi. Itu sebab aku tidak akan bersenut-senut duduk hostel atas nama penjimatan dan berkongsi jambanista atas sebab yang sama. Biarlah bayar mahal sikit, asal selesa. Dan aku juga tidak giler untuk mencipta hype “bercuti selama 5 hari 4 malam dengan kos RM280!”. Aku boleh sahaja dan pernah juga ada percutian dengan nilai sebegitu disebabkan kos-kos lain ditanggung oleh pihak lain. Tapi ketidakjujuran penceritaan itu hanya akan memberikan harapan palsu pada pengembara sengkek yang lain.

2 malam pertama di Huahin, aku tinggal di Hotel Chalelarn. Ia super selesa, lokasi pun strategik dan yang paling aku suka selain ada swimming pool ialah ada hot chocolate! Terasa betapa premiumnya kehidupan aku setiap pagi bersarapan dengan bertemankan bercawan-cawan koko panas….Iya, bijik sikit bunyinya tapi aku susah nak tolak air cokelat panas. Rasa terbayang-bayang pengalaman aku masa di hotel Taj Diplomatic Enclave, India tahun lepas.

 

Jadi hari ini kembara meneroka Huahin bermula. Semalam aku sudah mendapatkan kereta sewa dengan kos THB1200. Kalau pergi bertiga atau berempat, pasti kos lebih rendah. Tak apelah tu…Sebenarnya, untuk kesemua lokasi yang dirangka hari ini, kita boleh sahaja pergi dengan menaiki Grab. Tapi selepas aku congak balik, sewa kereta lebih berbaloi atas pelbagai faktor.

1. Pilot akan ikut mana juga kita nak pergi asalkan tak lebih masa yang ditetapkan. Kalau lebih, bayar aje ekstra.

2. Pilot akan tunggu dengan suci hati sebab bayaran penuh akan dibuat selepas trip tamat. Kebanyakannya tidak minta deposit sebelum memulakan perkhidmatan.

3. Pilot akan setia untuk bantu ambil gambar kita hahahaha….pakej ni. Kalau nasib baik, dapatlah pilot yang berjiwa Saiful Nang.

4. Pilot akan tahu tempat makan yang best-best.
Banyak lagi hujah-hujah lain, aku tak kuasa nak justify hahahaha..

 

 

SANTORINI PARK
Lokasi pertama yang aku tuju ialah Santorini Park. Kos masuk THB150. Dalam ini ada butik-butik pakaian berjenama terkenal, rumah hantu dan beberapa ride yang boleh kita naik. Sebenarnya, kita dapat 1 ride percuma bila masuk, tapi jangan haraplah aku akan naik benda-benda tu semua. Konfem aku berzikir dalam pelbagai bahasa bila fobia aku dianiaya.

 

So apa nak buat? Ambil ajelah gambar mana yang lawa. Dah jadi bingung kejap sebab aku bukan jenis bergambar-gambaria ni. Kalau tanya berbaloi ke tidak ke sini, aku jawab TIDAK.

Tapi kalau pergi water park tu, aku rasa berbaloi.

 

 

PREMIUM OUTLET
Dalam banyak-banyak outlet sepertinya, ini setakat – ha, itu aje? Tak sampai 20 minit aku di sini. Harga lebih murah atau sama dengan KL. Aku hanya beli aiskrim masam giler berperisa mangga berkahwin dengan markisa. Sedap, tapi masam. Kemasamannya menyebabkan tekak aku yang tak berapa sihat menjadi menderita.

 

 

CAMEL REPUBLIC
Kos masuk THB150 dan dapat lobak merah untuk diberikan kepada unta. Macam keputusan yang tak tepat aku masuk dalam ini sebab aku tak berapa berjiwa penyayang sangat pada haiwan. Aku rasa kasihan dengan kondisi haiwan-haiwan yang ada dalam premis ini.

Tetapi jika korang datang dengan keluarga, mungkin akan rasa seronok. Ada aje theme park untuk anak-anak enjoy.

 

The only space yang aku rasa bahagia dalam Camel Republic ini adalah tempat yang aku namakan Padang Lalang. Terasa macam buat video klip Letto – Ruang Rindu. Aku sempat berbaringan santai di sini bertemankan 2 botol Pepsi dalam keadaan cuaca yang sangat panas, lebih kurang 36 darjah selsius. Di sini, Pepsi terasa sangat mendamaikan. Agak lama aku bersandarkan pada kenangan di sini sampaikan aku terasa berat nak bangun. Tenang….!

 

 

SWISS SHEEP FARM
Hmmm….mungkin pengalaman di Camel Republik menyebabkan aku rasa berat hati nak masuk dalam premis ini. Sama aje….oh, dan faktor cuaca juga seakan membantutkan niat. Hati berbolak-balik juga nak masuk atau tidak. Disebabkan aku terasa macam tak larat, aku nekad tak masuk. Aku belum betul-betul fit…bila jalan masih terasa semput. So, babai this place….

 

 

VENEZIA
Hahahahaha….aku masuk sampai kaunter aje. Kos untuk masuk dan bergambar THB290 manakala untuk bergambar sahaja THB180. Yup, aku sedar dalam itu ada gondola, boleh perasan seolah-olah berada di Itali. Tapi aku niatkan dalam hati, Insya Allah aku akan naik gondola sebenar di tempat sebenar juga #lawofattractions

Diorang punyalah kederek, sampaikan nak ambil gambar sebelah Venezia itupun kena halau dengan pak guard. Tak apelah…kalau takde gambar kuda/gajah besar sebelah funfair itupun aku tetap tidak rasa rugi apa.

Disebabkan hari ini serba tak kena, aku perlu cari kopi. Lebih sedap kopi itu, lebih sempurna hari yang aku lalui. Jadi aku minta pilot berhenti di satu kedai kek berhampiran dengan Venezia.

****
Huahin adalah satu tempat yang pada aku rumit untuk dapatkan makanan halal. Pattaya pun tidaklah sepayah ini. Oh, tiba-tiba rindu Pattaya 🙂 Aku bukanlah jenis particular nak makan kena ada logo Halal besar bapak depan kedai baharu aku berani makan. Kalau aku nak makan, aku order sahaja seafood. Tapi kot ada yang mencari maklumat tentang senang atau tidak mencari yang halal di sini, pada aku tidak sangat.

Pilot bawa aku ke satu restoran halal di Cha’am. Aku sangat lapar…terus makan dan langsung tak ambil gambar. Selepas makan, kami berjalan-jalan di kawasan pantai di Cha’am. Hmmm…pertama kali aku tak ambil gambar pantai di Thailand. Aku rasakan pantai ini biasa-biasa sahaja…Kalau datang okay, tak datang pun okay. Haih, lain betul sangkaan aku pada bumi Huahin ni.

Selesailah trip hari untuk ini. Tidaklah lumayan sangat hasil yang aku dapat, tapi agak memenatkan sebab faktor cuaca dan kesihatan tadi. Malam itu, aku tidur awal dan dapatlah tidur yang solid. Nak keluar malam pun tak kuasa sebab penat berbahang siang tadi masih terasa.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...