KISAH SPAGHETTI…

Hari ini aku nak cerita pasal spaghetti. Aku sudah lama sangat tak menulis jadi dalam kehujanan di Bandar Saujana Putra dalam keadaan anak menjerit-jerit sesama sendiri dan suami istirahat tanpa mahu aku ganggu, hah – mendapatlah korang yang sudi baca.

Pertama kali aku makan spaghetti adalah pada tahun 1995/1996 dirumah terbuka kawan mama. Masa itu rumah terbuka hari raya dirumahnya dan aku mendapat upah menjadi tukang bersih meja makan. Kadar upah kalau tak silap RM20-RM50 dan untuk zaman RM50 penuh troli gebangnya, itu lumayan.

Antara menu yang dihidangkan ialah spaghetti. Istimewanya spaghetti ini dimasak oleh ibu kepada kawan mak aku tu. Dia punya sedap….sampaikan setiap kali raya aku tunggu aje makcik ni buat open house semata-mata nak makan spaghetti ini dan of course peluang jadi pelayan sehari.

Sepanjang hayat aku membesar, mama memang tak pernah masak spaghetti. Ini bukan menu kami. Zaman dahulu juga, pengetahuan aku pasal makanan ini sangat minimal. Sudah besar baharulah aku tahu ada pelbagai jenis pasta-pasti ilmi rupanya dalam dunia ni.

Dulu juga, kalau terasa nak mencari resepi kenalah cari dalam majalah. Ini bukan masalah besar sebab setiap kali aku nampak orang buang majalah yang masih elok, aku akan bawa balik dan gunting resepi mana yang aku rasa mudah untuk aku buat. Tengok tu….betapa logiknya pemikiran aku dalam mengumpul resepi.

Itu sebab bila aku jumpa resepi cara untuk masak kuah spaghetti tetapi bahan-bahannya aku tak pernah dengar pun, aku pendamkan sahaja hasrat suci dan tulus untuk mencuba masak makanan ini. Jadahnya daun bay, oregano dan mak nenek lain yang mak aku tak pernah tanam pun luar rumah. Nak cari kat TC Permata pun aku tak tahu rupa parasnya macam mana. Kot la taruk daun karipuley ke, daun inai hatta daun setawar boleh jugak aku usahakan.

Ada satu zaman ketika ikatan persahabatan masih kuat dan bermakna, aku dan beberapa rakan bercuti di Genting Highlands. Aku pernah bercerita pasal kisah spaghetti ini kepada kawan aku yang seorang ini. Memang dia seorang yang sangat memahami aku, sangat baik dan segala sempurna – itu dia. ?

Dia ajar aku dari A-Z. Macam mana mahu menjadikan kuah itu rasanya kena dengan tekak melayu, apa jenis sayur-sayur yang boleh aku lambakkan dalam kuah dan ilmu-ilmu lain yang masih aku ingat sampai sekarang. Pengalaman pertama kali makan masakan dia di situ adalah antara memori yang tak mungkin aku lupa. Sumpah sedap! Sampai sekarang setiap kali aku masak kuah spaghetti aku pasti akan teringatkan dia dan menyesali takdir. Kami putus kawan atas sebab yang aku tak tahu sampai sekarang.

Mungkin salah aku 🙁

P/s: Aku jumpa dia 2 kali selepas peristiwa itu. Tapi semua tak sama. Mungkin salah aku ??

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...