HAPPY BIRTHDAY KAK BENNY!

Hari ini usia aku bertambah lagi satu. Hmm…sudah 38 tahun. Sesungguhnya perasaan dan jiwa masih terasa seolah-olah dalam usia 20-an. “Age is just a number” kata orang sekolah omputih. Irish woman macam aku hanya rasa hari ini permulaan untuk aku jadi lebih baik, lebih sabar, lebih berani dan lebih fokus dari tahun-tahun terdahulu. Haaa…bolehlah start diet kalau mahu, tapi kena mula isnin 2 minggu lagi.

Tahun ini aku tidak lagi berpeluang menyambutnya di luar negara seperti yang sering aku lakukan dahulu. Banyak benda sudah berubah. Aku kena akur dengan suratan hidup aku sekarang. Nak bercuti dalam negara pun fikir banyak kali sebab kebetulan cuti ini jatuh dekat dengan hari perayaan. Hotel konfem mahal, penuh dan keadaan trafik juga menjadi faktor penolak. Tapi sebenar-benar sebab ialah kami berdua memang koyak. 2 bulan ini sahaja sudah habis menggali untuk menyelesaikan yuran persekolahan anak-anak. Aku juga tidak lagi mahu menyusahkan sesiapa. Selagi boleh hayak sendiri, itu yang akan aku buat.

Mujurlah hari lahir aku tahun ini jatuh pada hari cuti kerana dasar aku ialah tidak berkerja pada tarikh hari pertama aku lahir ke dunia. Tetapi tetaplah kerjaan membersihkan rumah yang tak pernahnya selesai dan menguruskan kain baju yang setia duduk di dalam raga tanpa pembelaan. Ragam anak-anak memang cepat buat aku sawan tapi nak buat macam mana…mereka sendiri tak faham apa yang mereka buat. Sabar ajelah. Isnin Selasa Rabu Khamis Jumaat Sabtu Ahad kena bersabar walaupun badan rasa barai, jiwa kacau dan otak berserabut.

Semalam, adik aku meluangkan masanya seharian untuk menguruskan hal-hal duniawi yang tak sempat aku lunaskan pada hari berkerja. Ameera bawa aku ke Melaka sebab aku mahu menukar nama bil cukai tanah daripada nama pemaju kepada nama aku. Untuk memudahkan Hadi, aku membawa Eskandar jadi Hadi boleh bawa Ezzudin membeli kasut yang susah amat untuk kami cari saiznya yang tidak sepadan langsung dengan umurnya.

Misi itu gagal. Jadi Ameera minta aku fikirkan apa lagi yang aku nak buat tapi tak sempat, semua itu kita cuba buat hari ini. Nak shopping ke, makan ke dia ikut aje. Hmmm….banyak benda yang aku nak. Tapi sukar sikit untuk aku dapat. Tapi sebelum itu kami singgah di tempat yang selalu aku pergi kalau aku lari dari rumah – Summit USJ. Aku teringin nak minum kopi sedap di Black Canyon. Selepas itu, Ameera belikan aku hadiah hari jadi. Lepas itu, dia tanya balik apa lagi yang aku nak sebelum dia hantar aku balik rumah.

Yang betul-betul aku mahu untuk buat aku happy semalam ialah makan durian. Tapi sedihnya kedai durian di USJ tu tak buka. Yang ada berkotak-kotak limau mandarin. Haih sangat…Jadi kami terus menghala ke Bandar Saujana Putra. Nasib aku baik, ada satu kedai durian tepi jalan yang buka. Sebelum itu, kami hantar Eskandar balik dahulu ke rumah dan aku minta izin Hadi untuk keluar berdua sekejap dengan Ameera.

Apa lagi, terus serang kedai durian. Disebabkan Minang sama Minang, memang dapat harga saudara-mara. Serius puas hati. Tak habis agenda makan durian, kami ke Banting pula sebab aku nak beli baju Ezzudin. Tak lama sangat di Banting, Hadi text aku tanya bila nak balik. Aku mula rasa something wrong sebab bila aku berseloroh menjawab, dia tak balas.

Dalam 20 minit kemudian aku sampai rumah. Hadi dan anak-anak sudah naik atas. Aku memang rasa hiba sangat tengok rumah macam tongkang pecah. Choco Pops bersepah-sepah dilantai, bekas aromaterapi pecah berderai dan mainan anak-anak merata-rata. Konfem, Ezzudin tantrum dan mengamuk. Kasihan Hadi…mesti dia penat.

Memang meleleh-leleh air mata aku sambil mengemas rumah. Lagu yang Gold pasang pun macam faham perasaan aku macam mana. Aku settlekan rumah, dapur dan yang mana terdaya. Dekat 30 minit aku termenung lepas kemas rumah tu. Kepala aku kosong. Kemudian aku terus mandi dan masuk bilik. Call it a day…

****

Hadi bangun awal. Anak-anak pun sama. Aku sahaja sedikit liat sebab penat semalam masih tersisa. Pagi itu, dia ucapkan Happy Birthday pada aku dan tanya aku nak makan apa. Pagi ini, aku tak perlu masak katanya…Hmmm…bihun sambal adalah menu yang sedap untuk sarapan pagi. Malangnya bihun yang aku dapat keras dawai macam rendam dengan air sungai. Aku habiskan juga sebab malam semalam aku tak sempat makan malam.

Lepas makan, aku terus uruskan rumah. Bilik, kain baju, bilik air semuanya aku mahu uruskan hari ini. Tetapi anak-anak mana boleh tengok mama dia melipat baju. Meruntuhkan lipatan baju itu seolah-olah satu sukan yang sihat.

Menjelang 11:00 pagi, Hadi keluar dengan anak-anak, nak claim pizza percuma katanya. Aku pesan teh ais. Teh ais ni sudah jadi minuman wajib aku setiap kali hari Sabtu dan Ahad sebab ia sangat sedap berkrim dan mempunyai ciri-ciri teh ais yang aku idamkan.

Mereka kemudiannya balik. Aku nampak pizza sekotak, teh ais yang aku pesan daaaan…sepotong kek New York Cheese – kek kesukaan aku sejak aku pandai makan kek sedap. Hadi bersusah payah susun meja dan pasangkan kamera pada tripod sementara anak-anak sudah mula meragam sebab tak sabar nak makan kek.

Kemudian mereka nyanyikan lagu Happy Birthday untuk aku. Perasaan aku? Teramat terharu…sedih pun ada. Keluarga kecil aku ini tidak sempurna dan kurang serba-serbi, tapi kami berempat akan sentiasa berusaha untuk mencari bahagia dan menyokong sesama sendiri.

Sebenarnya ada sebab kenapa catatan kali ini bernada pelik sedikit. Nanti bila lapang aku ceritakan. Apapun, terima kasih semua kerana menjadikan hari ini indah untuk dikenang. Terima kasih kerana memperuntukkan sedikit masa memberi ucapan hari lahir kepada aku.

Terima kasih…

Me,
-Ben, Benny, Baini, Abby, Abby Anywhere, Abby Immortal, Strange, Belthazor ?????

MODUS OPERANDI BAHARU SCAMMER

SCAM ALERT! red Rubber Stamp over a white background.

Aku nak cerita pasal cubaan scammer yang cuba menjerat aku petang tadi. So far aku tak pernah baca perkongsian pasal taktik baharu ni. Jadi aku harap korang dpt iktibar dan sebar-sebarkanlah supaya takde yang jadi mangsa.

Mula-mula sekali, sila simpan nombor 0323821992 dan 0136245929. Aku sempat google nombor 0323821992 tu dan ramai pernah dapat panggilan pasal insurans dan tawaran-tawaran lain.

So nombor 0323821992 ni telefon aku petang tadi. Disebabkan nombor ini lebih kurang macam nombor pejabat ditempat aku berkerja, aku angkatlah.

Pemanggil beritahu nama dia entah Sufian, Safwan ke setan apa ntah sebab memang tak dengar jelas. Dia mendakwa dia dari perlindungan data dan konon-kononnya sistem bank sekarang dalam usaha untuk menjaga data peribadi pelanggan dan mengelak nombor telefon kita dihubungi oleh ejen insurans yang memang menyemakkan.

Dia minta aku dengar baik-baik menjelasan dia, sebab aku mulai naik suara tak dengar mengkarung tu cakap apa bila dia beritahu dia dari bahagian melindungi data peribadi dan aku dok “hah, hah, apa benda awak cakap ni saya tak faham”. Lepas aku naik suara cakap aku tak dengar suara engkau macam mana aku nak faham, dia telefon aku dengan menggunakan nombor 013 tu pulak.

Dia explain balik dia dari mana. Loghat dia memang Pantai Timur. Kang aku petik nama negeri korang terasa dan mula tuduh-menuduh, jadi pandai-pandailah rasa cuak kalau suara pemanggil tu bunyi arah sana.

Dia terus tembak berapa banyak kad kredit yang aku ada, dan kad kredit bank mana yang aku ada. Dia gunakan nama bank rimau sebab memang ramai orang ada kad kredit atau debit bank rimau berbanding bank lain.

Kemudian dia bgtahu kad kredit aku pernah ada potongan insurans RM299, RM499 selama setahun dan ejen insurans akan memerangkap pengguna dengan buat panggilan ke telefon dan offer tawaran macam tu. Aku pernah buat potongan insurans dengan kad kredit, jadi aku masih tak pasti sama ada perlindungan data yang dia maksudkan itu betul atau tidak.

Tapi bila nilai yang dia petik tu memang sampai kiamat aku tak mampu buat potongan bulanan sebanyak itu, aku mula rasa cuak.

Dia akan sentiasa mention pasal dia hubungi pelanggan bank (kita) supaya kalau ada ejen insurans telefon kita, kita kena bekerjasama dengan menelefon dia untuk maklumkan ada ejen insurans melanggar hak data peribadi (lebih kurang macam itu sembangnya, tak jelas sangat sebab loghat dia yang agak pekat tu.)

Kemudian dia akan tanya kad kredit kita itu MasterCard atau Visa. Pelik aku, American Express dia tak tanya pulak. Masa ini aku memang jawab “entah Visa ke MasterCard ke saya tak perasan”.

Aku mula lebih rasa mengarut sebab dia tanya kad kredit kedua aku tu expired tahun 2019 atau 2021, bank mana dan Visa atau MasterCard tadi itulah.

Sambil menjawab telefon, aku sedang menaip jadi dengarlah bunyi keyboard tu kena ketuk, dia boleh sound “boleh berhenti dulu tak apa yang Puan buat, ini penting ni dengar saya nak cakap apa.”

Aku memang cepat mensunquick jadi aku dah terdetik pekerja bank tak beradab mana sukati nak sound aku, sebab aku pernah naik suara dengan pegawai perkhidmatan pelanggan sebab tekan 1, tekan 2, tekan tak habis-habis aku tak dapat apa aku nak. Walaupun aku dah hampir bertempik, pegawai itu tetap control cara dia bercakap dengan aku.

Bila aku dah mula teragak-agak nak berikan maklumat, dia macam push something like “ini penting untuk melindungi data peribadi puan.”

Aku cakap “macam mana saya nak bagi maklumat itu semua, entah-entah awak ni yang scammer tanya macam-macam soalan macam bengap. Bukan maklumat tu semua awak patut tahu ke?

“Oh, macam itu…”

Terus dia putuskan panggilan.

Aku rasa, kalau aku layan:-
1. Dia akan minta aku ikut nasihat dia utk telefon maklumkan kalau ada ejen insurans telefon.
2. Hanat insurans mana entah akan call, dan kita akan call dia utk maklumkan perlindungan data peribadi yang dia maksudkan itu tidak berjaya.
3. Dia akan minta kita tukar password banking online/3 nombor akhir pada kad kredit dan lebih teruk, mungkin dia cakap kita ada kes mahkamah etc.

Apapun, nasib aku baik hari ini. Semoga tak terjadi pada korang pula.

P/s:Korang boleh bagi nasihat nombor kalau tak kenal tak payah angkat tapi tak applicable dengan kerja aku yang kerap berhubung dengan orang luar.

Ras Adiba Radzi

Aku harus membiarkan engkau pergi
Kau harus membiarkan aku pergi
Peraturan kita berakhir di sini…

Aku selalu memuja kebebasan
Dan kau juga impikan kepastian
Cita-cita dan harapan menemukan
Dua pelarian…
Terumbang-ambing dibawa arus
Dari pelabuhan ke pelabuhan

Ingatkah kau sewaktu dipersimpangan
Bulan dipipimu mentari dimataku
Kita lupa pada kesementaraan
Kita lupa pada ruang pilihan
Kita lupa masih ada senja dihujung jalan
Peraturan kita berakhir di sini…

Sekali-sekala kenangan manis akan mencuit hati
Sekali-sekala akan terasa juga pedihnya sepi
Lalu luka ini akan berdarah lagi
Dan sekali-sekala…
Akan terfikir juga segala-galanya

***

Aku tak pernah buat perangai turun studio untuk bergambar dengan mana-mana manusia ternama yang sering keluar masuk ruang lingkup pejabatku. Kalau kebetulan boifren ai, boifren ai datang pun, amat jarang aku berkelapangan dan ada peluang bergambar. Safiey Ilyas yang kejap lelaki pastu “Do, dah jadi betina” balik itupun kebetulan aku terserempak di laluan ke kantin yang telahpun dirobohkan dek kerana media sitinorbaini – sempatlah aku pelawa bergambar bersama.

Tapi semalam adalah satu kecuali. Kecuali kerana figura ini, alunan lagu-lagunya menjadi peneman aku belajar dan mengecat sepanduk. Lagu-lagunya berikan aku ketenangan dan lagu-lagunya menguatkan azam aku untuk ambil kertas sastera dalam keadaan satu kelas Abakus berpakat menggantikan subjek itu dengan Pendidikan Seni. Seorang diri aku mengayuh kertas sastera tanpa guru dan berjaya aku dapat 1 untuk subjek itu.

Dia juga adalah penghias pertama majalah sastera terbitan Utusan iaitu “Karya” yang menjadi bahan bacaan wajib aku selain majalah Remaja, Media Hiburan dan Gelagat.

Berpeluang bergambar dengan dia semalam satu kegembiraan pada aku. Mujurlah dia kena masuk studio, kalau tidak memang aku ajak dia nyanyi bersama lagu-lagu dalam album Kasih, terutamanya Peraturan. Secara peribadi, Peraturan sangat indah serba-serbi.

Kalau kalian sedar, sekali-sekala dalam bulan mengambang aku akan petik baris-baris puisi ini menjadi status Facebook. Bila keadaan itu terjadi, maknanya aku tengah trobek zaman remaja, zaman di mana lagu-lagu puisi sering aku alunkan.

Atas semua memori itu, terima kasih Kak Dib ??

P/s: kalau tak silap aku, kak Dib pernah menjadi penulis tamu untuk Harian Metro dalam ruangan hiburan yang diterbitkan setiap hari Ahad. Ini memori Examo…tak pasti valid atau tidak.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...