RSS

Monthly Archives: November 2018

Happy 12th Anniversary, My Love!

18.11.1.2018 – Genap 12 tahun usia perkahwinan aku dan Hadi. Syukurlah perasaan yang disemai dari zaman matrikulasi di UiTM pada tahun 2000 masih mampu bertahan sampai hari ini. Tahun ini sambutannya biasa sahaja. Tiada percutian ke luar negara dan makan malam romantika seperti tahun-tahun terdahulu. Dan ini ceritanya…

Tahun ini tahun yang mencabar untuk kami berdua. Kami sama-sama struggle dengan kerja, hubungan sosial dan anak-anak. Tetapi anak-anaklah antara faktor yang menyebabkan tahun ini kehidupan kami begitu banyak turun dan naik. Betullah orang kata, anak itu adalah ujian.

Semuanya bermula dengan Ezzudin Dzulfikar, anak kedua kami yang istimewa. Tadika tempat kami hantar minta kami keluarkan dia kerana mereka tidak mampu menjaga dan mengawal Judin. Judin tidak seperti kanak-kanak lain. Dia dalam dunianya sendiri. Hal ini aku tidak pernah tulis kerana secara peribadi, aku serabut dan cuba membiasakan diri menjadi ibu kepada anak istimewa. Tidak timbul isu malu atau mahu menyembunyikan hakikat. Sudah disuratkan dia seperti itu, apa lagi ikhtiar kami sebagai ibu bapa untuk buat selain berdiri teguh dan melalui kehidupan dengan menjalankan amanah tuhan sebaiknya.

Kami berusaha mencari tadika khas yang boleh menjaga Judin. Setidak-tidaknya, dia mampu menguruskan diri dan mendapat intervensi awal. Alhamdulillah, jumpa juga tetapi lokasinya di Puchong. Dan kos persekolahan Judin membuatkan kami terduduk seketika. Disebabkan ia jatuh dalam kategori keperluan, kami berdua selaraskan balik kehidupan dan berjaya juga kami membiasakan hidup dengan kos yang semakin bertambah.

Sejak itu, hubungan aku dengan Hadi tidaklah semesra dahulu. Banyak masa kami untuk anak-anak sampaikan kami kadang-kadang terkhilaf untuk memberi perhatian kepada pasangan kami sendiri. Dengan aku sentiasa sibuk dengan kerja, berkursus di India dan aktiviti lain, Hadilah yang banyak menguruskan anak-anak. Kalau kami duduk bersembang, anak jugalah isi ceritanya. Agak jarang membelai perasaan masing-masing. Maklum sahaja, balik kerja, urus anak dan terus tidur. Kalau Sabtu, Ahad atau cuti am, kami akan balik Melaka atau memenatkan anak-anak dengan segala macam aktiviti. Harapannya, bila anak letih mereka akan tidur awal.

Takde maknanya!

Anak-anak semua hiperaktif. Dan menjelang malam, kami sendiri sudah letih. Nasib akan jadi sedikit baik kalau aku dapat mencuri masa mama untuk menjaga anak. Kalau tak dapat sehari, beberapa jam pun sudah cukup untuk kami habiskan masa bersama. Masih, masa yang berkualiti untuk kami berdua itu tidak mencukupi.

Tahun ini memang banyak masalah emosi. Rasa tak kuasa, rasa nak lantakkan dan berserah pada takdir semua ada. Ujiannya bukan menguatkan kami, membuatkan kami sendiri sangsi dengan keupayaan kami untuk hidup bersama.

Sampailah pada suatu hari, kami duduk berdua dan berbincang dari hati ke hati – ke mana hala tuju perkahwinan kita berdua ini sebenarnya? Masa inilah apa yang tidak puas hati, apa yang terbuku dan nunek-nunek lain kami bentangkan. Kami bukannya tidak ada rasa cinta. Gila takde…dari tahun 2000 sampai 2018 kot bersama-sama. 18 tahun itu segala turun naik semua kami sudah lalu. Jadi dengan ujian terbaharu, bolehkah kami lalu lagi? Mungkinkah kehidupan kami tiada dimensi lain menjadikan semuanya tepu belaka?

Kesimpulannya mudah…Jangan jadikan anak penghalang untuk menikmati kehidupan. Kalau rasa nak bercuti, pergilah. Nak keluar dengan kawan-kawan pun sama, cuma bagitahu untuk salah seorang susun jadual kembali. Sibuk macam manapun, masa untuk keluarga kena ada. Dan kalau tiba-tiba perasaan berubah, pun bawa-bawalah berbincang.

Tahun lepas menyaksikan Hadi bercuti ke Bangkok bersama rakan-rakannya dan aku kembara solo ke India. Dia ada masa dia, dan aku ada masa aku. Jujur aku beritahu, selama 17 hari di India memang banyak mengajar kuat atau tidak kuat hubungan kami. Aku gunakan masa itu untuk memikirkan apa yang perlu aku baiki bila balik Malaysia nanti. Alhamdulillah…sejak itu semuanya baik-baik belaka.

Sempena 12 tahun ulangtahun perkahwinan ini, kami hanya sambut di Melaka. Kebetulan kami belum menggunakan hadiah percutian 4 hari 3 malam yang kami dapat 2 tahun lepas. Sebelum expired, molek sangatlah digunakan untuk meraikan hubungan kami dan menggunakan peluang itu untuk menggembirakan anak-anak.

Pagi 18 November, kami sekeluarga ke Muar. Aku memang sudah lama mahu makan mee bandung Muar. Disebabkan sukar menguruskan anak di kedai makan, kami makan secara bergilir-gilir. Hadi makan dahulu sementara aku melayan anak-anak dalam kereta. Kemudian, aku pula makan dan dia mengambil alih tugas menjaga anak-anak. Punyalah nak makan mee bandung Muar punya pasal…

Selepas itu kami ke Hutan Lipur Ledang dan menghabiskan masa di sana dengan aktiviti mandi-manda. Judinlah yang paling excited sebab dia memang “pengair”. Walaupun air sejuk, dia steady aje. Eskandar tidak mandi lama sangat sebab dia sudah menggigil-gigil kesejukan. Jadi aku menguruskan Eskandar sementara Hadi melayan Judin mandi. Sampai kecut! Mungkin kerana kepenatan dan kelaparan, 2 bungkus bihun goreng selamat mereka makan dan sempatlah mereka lena sekejap semasa perjalanan balik dari Ledang ke Melaka. Jujurnya, kami berdua sendiri super penat dan merancang untuk berehat di hotel. Malam sahajalah kami keluar balik untuk beli kek, makan sedap sikit dan bersiar-siar.

Namun, kejadiannya tidak seperti itu. Sekitar 7:30 malam aku mendapat khabar Cikgu Misel telah kembali ke rahmatullah. Aku terduduk dan terjelepuk di sofa menangis tak henti-henti. Mujurlah Hadi sangat memahami. Walaupun penat, dialah menguruskan anak-anak. Aku memang rasa kehilangan malam itu. Aku minta pada Hadi untuk tangguhkan rancangan kami pada malam ini kerana aku betul-betul bukan dalam mood untuk meraikan apa-apa.

Keesokan harinya, aku bermula semula. Aku abaikan perasaan semalam dan berikan perhatian pada anak-anak kembali. Siangnya kami berada sekitar Dataran Pahlawan petang itu kami bawa mereka mandi-manda di Blue Lagoon, Melaka. Eskandar dan Ezzudin nampak sangat riang. Dari satu kolam ke satu kolam kami mandi sampai rasa macam nak tidur dalam kolam pun ada. Tetapi budak-budak ini mana tahu penat. Akhirnya menjelang petang, terpaksa aku cue Hadi untuk bersiap balik. Meraung-raung Ezzudin tak mahu balik tapi nak buat macam mana….kami dah pancit!

Aku sudah melakukan apa yang termampu untuk menggembirakan semua sepanjang percutian singkat kami minggu lalu. Masih, untuk Hadi aku belum lagi berikan dia sesuatu sebagai tanda kenangan dan hadiah ulangtahun perkahwinan. Jadinya, aku minta bantuan mama untuk tengokkan anak-anak sekejap sementara aku dan Hadi dating sebentar di Wangsa Walk. Hampir sejam memilih, dan membelek, aku pinangkan idaman hati dia dan kami berjaya makan malam express bersama. Jadilah…dari tiada sambutan langsung.

Alhadihamzah, Happy 12th Anniversary! Ai hanya minta lalu kehidupan ini bersama-sama, maafkan segala salah dan silap yang pernah ai buat dan ai sangat hargai semua pengorbanan yang yu buat untuk family kecil kita. Kalau bukan untuk kamu, untuk siapa lagi? Me love you long time…

#forevermeansforever

 

Posted by on November 23, 2018 in Anniversary, Famili, Untuk Dikenang

Leave a comment

PRESTASI AKADEMIK ANAK PUAN SEDERHANA SAHAJA…

Pagi tadi hujan lebat menggila. Agak lambat aku dan Hadi sampai ke tadika Eskandar. Hari ini ibu bapa diminta hadir untuk cikgu-cikgu memberikan komen dan ulasan berhubung prestasi anak masing-masing. Ezzudin kami bawa bersama dan semua cikgu-cikgu nampak gembira bertemu anak istimewa itu. Oh, dia dahulu bersekolah di sini sebelum kami pindahkan ke sekolah khas. Maklum sahaja, tidak semua tadika berkemampuan menjaga budak autisme atas kekangan tiada guru yang pakar. Tapi Alhamdulillah cikgu-cikgu semua nampak perubahan Ezzudin yang lebih responsif dan positif.

Aku tak pasti kami penjaga keberapa yang dipanggil kerana sebaik sahaja sampai, terus giliran kami berjumpa cikgu Eskandar. Dia nampak sangat berhati-hati untuk memberitahu pencapaian Eskandar pada kami berdua. Aku dan Hadi mendengar intro yang diberikan oleh cikgu tersebut dan dalam hati, kami sudah mengagak apa yang dia mahu beritahu.

Sebagai intro, dia tunjukkan hasil kerja seni yang Eskandar buat. Ada yang bersifat dan ada yang nampak macam bukan dia buat. Kemudian cikgu tunjukkan laporan prestasi akademik Eskandar. Ada 5 skala, banyaknya Eskandar dapat 3 (sederhana). Tapi menurut cikgu, Eskandar boleh tahan dalam subjek Matematik dan Bahasa Inggeris. Ok, kami memandang sesama sendiri, suami isteri.

Cikgu pun terangkan, Eskandar ini sukar untuk beri tumpuan dalam kelas dan susah untuk faham. Tetapi kalau secara ‘one-to-one’, dia okay. Aktif, tetapi tidak bergaul sangat dengan rakan-rakan lain. Adakala akan menyendiri dan ikut mood dia. Tersusun ayat cikgu. Aku suspek cikgu risau kami tak puas hati takde straight A’s agaknya.

Kemudian itu baharulah aku cerita tentang Eskandar. Dia dirumah macam mana, dengan adik perangainya bagaimana dan kalau mood dia berubah macam mana kisahnya. Terus-terang, kami hanya mengharapkan dia boleh bercakap lancar sahaja dahulu. Dia speech delayed..itu antara punca kami hantar dia ke tadika seperti yang disarankan oleh doktor. Cikgu-cikgu mungkin tidak nampak sangat progress dia macam mana, tetapi bagi aku dan Hadi – Eskandar sudah banyak improvement. Dia sudah boleh mengira, mengeja, kenal huruf dan tatabahasanya semakin banyak. itupun sudah buat kami berdua rasa happy dan bersyukur.

Setidak-tidaknya pada umur 5 tahun dia boleh hafal beberapa surah lazim dan ayat Kursi selain mengeja pelbagai jenis burung, warna dan buah-buahan selain boleh mengucap terima kasih dan maaf dalam perbualan sehari-hari. Ada progress adalah lebih baik dari tak ada langsung.

Sedih sebab dia sederhana? Langsung tidak! Laporan prestasi akademik itulah nanti yang akan membakar semangat juangnya di masa hadapan. Lagipun untuk masuk universiti atau mohon kerja nanti mereka tidak minta sijil akademik tadika, jadi tak usah sedih ya, sayang 

Nanti bila besar dan kamu baca posting ini, ketahuilah tidak ada yang mustahil dalam dunia ini. Yang penting usaha. Mama awak dulu masuk sekolah tahu A-G aje, tak pernah rasa alam tadika tu macam mana. Tetapi kalau rajin berusaha dan mengulangkaji, Insya Allah nanti boleh setanding atau lebih baik dari orang lain. Masa kat universiti dahulu, kertas pertama peperiksaan yang mama ambil dapat kosong – zero – telur ayam! Siap disaran berhenti belajar pun ada. Itulah yang buatkan mama bangkit balik dan belajar sampai peringkat Sarjana. Yang penting, kamu jadi manusia yang berguna bila besar nanti.

Aku dan Hadi kena usaha lebih kuat lagi. Ada setahun lagi sebelum dia masuk sekolah rendah. Tadi masa sembang-sembang dengan Hadi, kami berkongsi pendapat yang sama. Kita akan lalu semua ini bersama-sama, sebagai satu keluarga yang saling mendukung antara satu sama lain.

Eskandar Dzulkarnain Abd Hadi, mama dan abah sayang kamu!

 

CIKGU LEGENDA: CIKGU AINON…

Hari ini pada dahan memori, adanya gambar aku semasa dalam kelas 4 Raya. Sengaja aku tidak kongsi gambar tersebut di akaun FB peribadi semata-mata kerana catatan kenangan yang akan kalian baca ini. Jadi di sini sahajalah gambar itu aku tampal.

Dalam pada kesedihan yang tidak menyusut kerana kepergian Cikgu Misel, ada satu sudut aku bersyukur dan gembira kerana catatan aku yang lalu telah menemukan aku dengan seorang cikgu yang bukan sahaja banyak meninggalkan kesan nyata dalam hidup, kesan-kesan cubitan yang halimunan juga masih tersisa – yang banyak mencorak kehidupan aku zaman sekolah rendah dahulu. Siapa tak kenal Cikgu Ainon…

Siapa yang tidak pernah merasa jemari mulusnya memulas telinga, lengan atau sudut-sudut badan lain, maknanya korang lurus pembaris, baik budi dan genius. Hanya insan-insan terpilih sahaja (percayalah, senarainya sangat ramai!) yang pernah merasa pelajaran duniawi ini.

Cikgu Ainon sangat terkenal dengan kegarangannya. Siapa nampak garang, itu ajelah yang jelas. Tapi kalau bernasib baik macam aku, boleh nampak betapa Cikgu Ainon ini sebenarnya sangat baik, selayaknya perilaku seorang pengajar. Cuma cara sahaja yang berbeza. Cikgu Ainon adalah guru kelas aku semasa dalam darjah 3 Kenanga di SK Lembah Keramat.

Sangat banyak cerita dan kenangan dengan cikgu seorang ini. Satu yang epik, aku dipaksa masuk gimrama sekolah. Sumpah, nangis-nangis tak mahu. Badan keras kayu keruing diminta melakukan rutin meliuk lentok mengelepai-ngelepai! Ish…sangatlah bukan aku. Sungguhpun begitu, aku dan kakak aku adalah antara ahli pasukan sorak sekolah. Itu takpe, sebab seronok main pom-pom ?

Cikgu selalu cakap, aku ni banyak sangat main. Ha, betullah tu. Dari nombor 2 dalam kelas, berkongi tempat dengan Radeyah Emran terus jatuh nombor 7 pada peperiksaan akhir.

Semalam aku ada cerita pasal pindah kelas masa darjah 4. Asalnya, aku berada dalam kelas 4 Kenanga. Rasanya pembahagian kelas dibuat mengikut petempatan murid-murid sebab majoriti yang ada dalam kelas itu semuanya duduk di Taman Permata, termasuklah adik Fauziah Latiff yang duduk sebelah aku masa dalam kelas. Ya, kelas itu agak cramp sebab ramai umat di dalamnya. Tiba-tiba kami dikhabarkan beberapa pelajar akan berpindah kelas dan guess what, beberapa pelajar itu, akulah antaranya. Yang menariknya, semua yang pindah tu, kawan-kawan sekelas aku masa darjah 3 dan semuanya masuk kelas 4 Raya yang cikgunya ialah…..Cikgu Ainon.

Aku tak ingat yang lain, tapi aku antara yang tak berapa nak redho dengan pertukaran ini. Asal masuk kelas aku jadi diam. Menangis aje (apa jenis kememeh masa sekolah ni aku pun tak tahu…). Cikgu Ainon entah berapa kali jumpa dan tanya masalah aku apa. Entahlah…aku tak berapa seronok sebab masa itu, tidak semua manusia dalam kelas itu aku kenal. Sejak darjah 1, aku tak pernah pindah kelas. Itulah kot puncanya bila aku kenang-kenangkan sekarang ni. Oh, selain Cikgu Ainon tu garang…!

Oh, serabut isu ni. Abah sampai datang sekolah sebab rasa sedih aku tu melarat sampai ke rumah. Aku siap mengadu pada abah, aku tak mahu duduk kelas tu. Cikgu Ainon tu garang, dia tak suka aku. Aku asyik kena piat aje. Yang tak berapa nak hadamnya, masa abah berbincang dengan Cikgu Ainon, cikgu siap pujuk kalau aku duduk kelas ni, dia akan lantik aku jadi penolong ketua darjah. Itu ok lagi…wait for it.

Eh, tiba-tiba keputusan muzakarah itu, abah hantar aku kelas tambahan dengan Cikgu Ainon, 3 kali seminggu – dekat rumah dia – dan aku tak boleh tolak!

Weh, apakah apakah??? Ini macam menganiaya fobia yang sedia ada.

Lama kelamaan aku okay. Dan kerana kelas tambahan itulah, aku dapat seimbangkan antara sukan dan pelajaran. Tertinggal kelas masa siang, malamnya aku catch up balik. Cikgu Ainon ni, boleh dikatakan semua subjek dia ajar. Dari Bahasa Melayu ke Bahasa Inggeris, Matematik dan juga Alam dan Manusia. Ada sekali tu, Agama pun dia ajar juga. Tapi itu masa dalam kelas tambahanlah.

Itulah antara kenangan aku dengan insan mulia yang bernama Cikgu Ainon. Dalam riwayat hidup aku, tinggi tempatnya cikgu yang seorang ini. Aku harap di masa akan datang aku akan sentiasa berhubungan dengan Cikgu Ainon seperti mana aku menjalin hubungan dengan cikgu-cikgu yang lain. Kalau ada perbuatan saya yang membuat cikgu terasa, mohon Maafkanlah DJ Dave ya.

Korang, watch out. Siapa yang biadap-biadap dalam timeline, aku minta cikgu cubit korang! ?

 

Posted by on November 20, 2018 in Terkenang Masa Dahulu

Leave a comment

CIKGU MISEL DALAM KENANGAN…

Semuanya bermula pada tahun 1989. Aku berusia 8 tahun, bersekolah di SK Lembah Keramat dan berada dalam kelas 2 Kenanga. Petang itu, seorang guru baharu akan mengajar mata pelajaran Bahasa Inggeris kepada hampir 50 orang murid-murid.

Saat dia masuk kelas, kami semua yang semula jadi riuh dan bingit langsung diam dan terpana. Figura seorang lelaki tinggi dan tegap berdiri sambil mengepit beberapa buku. Dia memperkenalkan dirinya dan membenarkan kami bertanya soalan sebelum dia memulakan kelas yang pertama. Kelas ini adalah kelas terakhir sebelum waktu rehat.

Hari itu juga, aku ke sekolah tanpa membawa duit belanja. Semua murid-murid berbondong-bondong ke kantin sementara aku duduk di batu antara laluan dari kelas untuk ke kantin. Perut memang lapar menggila. Maklumlah…budak. Makan sejam sekalipun tak pernahnya kenyang. Aku menguis-nguis tanah dalam kebosanan dan tiba-tiba seseorang berdiri dan menegur aku.
“Kamu tak pergi makankah?”

Oh, Cikgu Misel rupanya. Aku pandang dia dan menggeleng. Tangan masih leka menguis tanah.
“Kenapa?”
‘Saya tak ada duit…’aku balas perlahan. Aku malu nak pandang muka cikgu.

Cikgu seluk poket. Dia rendahkan badannya dan memandang aku sambil menghulurkan sedikit duit.
“Ambil duit ni, pergi beli makanan.”
Aku menggeleng. Tak mahu. Dia capai tangan aku dan nota berpindah tangan.

Serentak aku terus menangis. Aku malu. Hari pertama berkenalan dengan Cikgu Misel adalah hari pertama dia berikan aku duit untuk makan pada waktu rehat.

Sejak itu, Cikgu Misel menjadi cikgu yang sangat aku sayang. Aku sentiasa aktif dalam kelas. Cikgu juga suka panggil nama aku untuk jawab soalan. Sampailah suatu hari, aku diserang demam panas. Hampir 3 hari aku tidak hadir ke sekolah. Dalam tempoh 3 hari itu juga, rupa-rupanya cikgu dalam proses membuat pilihan wakil kelas untuk pertandingan rhyme citation. Aku sendiri tak pasti kaedah pemilihan yang dia buat itu macam mana sebab aku difahamkan cikgu sudah memilih Irwan Azmi sebagai wakil kelas 2 Kenanga.

Hari pertama aku hadir ke sekolah selepas cuti sakit, Cikgu Misel datang ke meja tempat aku duduk ketika aku sedang sibuk menyiapkan kerja sekolah yang dia beri. Dia bertanya sama ada aku berminat untuk masuk pertandingan rhyme citation itu. Aku jawab, aku tak mahu. Aku tak tahu baca sajak dalam bahasa Inggeris. Kalau dalam bahasa Melayu, aku tahulah.

Cikgu nampak tak puas hati. Dia pujuk aku dan minta aku cuba juga. Untuk tidak menghampakan dia, aku baca juga. Terus dia pilih aku untuk bergandingan dengan Irwan untuk pertandingan itu nanti. Tajuk sajak itu, kalau tak silap “Once I Saw A Little Bird”. Agak panjang! Tapi mungkin kerana kerap berlatih, hafallah juga. Dalam pertandingan itu, kami dpt nombor 3. Pertama, tentunya genius SKLK iaitu Nurul Zaynah dan kedua pasangan Anna Roslan dan Emma Shazwin. Cikgu Misel tahniahkan kami dalam kelas. Aku rasa bangga dan gembira…

Darjah 4 adalah tahun persekolahan yang serabut bagi aku. Aku yang pada awalnya ditempatkan di 4 Kenanga diminta bertukar ke kelas 4 Raya, yang cikgu kelasnya ialah Cikgu Ainon. Fuuh, kecoh…melibatkan keluarga jugalah sebab aku sudah selesa dengan Cikgu Baharin, tiba-tiba kena pindah ke kelas yang cikgunya terkenal dengan kegarangan dan cubit ketam yang tak berapa nak manja. Cikgu Misel panggil untuk jumpa dengan aku di satu hari dan berikan aku nasihat. Akupun mengadu pada dia apa yang aku rasa. Walaupun dia tidak mengajar aku, tapi hubungan kami tetap baik.

Semua warga SKLK tahu aku atlet sekolah. Semua jenis sukan aku sauk selagi ada. Wakil rumah sukan, wakil zon, daerah dan negeri semua muka akulah juga. Cikgu Misel adalah guru pengiring untuk hampir semua acara sukan yang aku masuk. Dia juga coach untuk team bola dan bola tampar lelaki. Aku pula pemain bola tampar sekolah sejak darjah 4. Hubungan kami memang sangat baik.

Sampailah masa darjah 5 kerana satu isu, aku merajuk dan berhenti main bola tampar. Langsung aku tidak merayu utk masuk tim bola tampar yang akan mewakili Gombak ke peringkat Negeri. Tahun itu Ismazura dipilih mewakili Selangor. Sekali lagi aku panggil mengadap. Dekat satu jam dia luahkan rasa tak puas hati dgn keputusan aku. Yup, serius dia sangat marah sangat sebab aku keras kepala. Tapi peliknya, dengan dia aku tidaklah macam itu. Aku diam aje…Dia cakap, kalau aku pergi juga main masa tu, mesti aku dapat wakil Selangor.

Tapi memang aku nekad sangat2. Aku bergaduh besar dengan Cikgu XXX masa itu.
“Kalau kamu berhenti main bola tampar, kamu nak main sukan apa lagi?”
Laju aku jawab.
‘Banyak lagi sukan lain. Kalau takde sangat saya main Ping-pong pun takpe, cikgu’.
Dalam pada marah itu, dia tergelak juga bila aku balas macam itu.
Punya panjang Cikgu Misel tarbiahkan, dan paling aku ingat dia cakap – jangan pentingkan diri sendiri. Mungkin sebab aku perempuan, dia tidaklah keras sangat. Umum maklum Cikgu Misel sejenis garang dan tegas yang macam mana kalau tidak kena dengan prinsip dia.

Jadinya masa aku darjah 6, hampir semua sukan aku masuk dan dipilih mewakili sekolah. Dari olahraga ke bola jaring, bola baling dan hoki (asal masuk). Tapi paling jauh aku pergi hanya peringkat daerah. Forte aku bola tampar! Sampailah kejohanan bola tampar mula menjelma. Beberapa cikgu secara peribadi mula memujuk untuk aku masuk tim bola tampar semula. Aku enggan. Itu belum masuk kunjungan beberapa rakan yang juga meminta aku pertimbangkan keputusan aku semula. Akhir sekali, Cikgu Misel pujuk aku. Demi sekolah katanya…Aku enggan pada mulanya. Sebab bulan itu boleh dikatakan tiap-tiap minggu aku asyik bersukan aje. Tahun ini UPSR. Bilanya aku nak belajar?

Akhirnya aku setuju. Ingat lagi perlawanan peringkat zon menentang SK Taman Permata. Dengan aku tak pernah training tahun itu, aku diletakkan dalam first 6, dan orang pertama yang akan buat servis. Set pertama, 15-0! Aku seorang yang buat servis mula. Set kedua, Cikgu Jamaluddin letakkan pasukan simpanan sahaja melawan SK Permata.

Satu demi satu perlawanan kami lalu. Menang belaka. SK Lembah Keramat memang jaguh bola tampar. Era itu, tiada siapa boleh kalahkan kami. Dari zon, ke daerah dan kemudian peringkat negeri. Pelawanan akhir Gombak menentang Sabak Bernam memang tak mungkin kami satu tim lupakan. Sabak Bernam pasukan yang kuat. 95% cina. Semasa pelawanan itu, tak ubah seperti pesta. Segala-mala petani pesawah semua turun memberikan sokongan kepada pasukan Sabak Bernam. Kami yang kononnya hebat sangat terus jadi patung. Beberapa servis dari pihak lawan hanya kami pandang sahaja.

Cikgu Misel sebenarnya coach untuk tim lelaki. Agaknya dia panas hati sangat melihat kami yang sudah hilang semangat terus minta time out.
“Apa benda yang korang buat ni? Main macam biasa. Kamu semua lebih bagus dari mereka. Cuma kita main di padang mereka aje.”
Sebenarnya, kami semua takut juga, sebab provokasi dari penyokong Sabak Bernam boleh tahan menakutkan!

“Main macam biasa. Kira bola tu, abaikan yang diluar…”

Kami main jugalah. Kalah, tetapi tidaklah mengalah. Gombak dapat nombor dua tetapi tidak pulang kosong kerana aku, Ismazura dan Faridah dipilih untuk mewakili Selangor. Cikgu Misel antara yang paling gembira dengan pemilihan itu. “Kalau kamu tidak keras kepala, tentu 2 tahun berturut-turut kamu mewakili Selangor” kata beliau kepada aku ketika pasukan kami diraikan di kantin sekolah.

1993…tamatlah persekolahan aku di SK Lembah Keramat. Sebelum meninggalkan sekolah, Cikgu Misel antara cikgu yang aku jumpa untuk mengucap salam pisah. Banyak salah dan silap aku pada insan istimewa ini. Semuanya aku minta maaf dan mohon halalkan.

Setiap kali ada reunion, kami akan berjumpa dan cerita-cerita lama akan melatari perbualan kami. Pernah sekali aku telefon cikgu selepas bertahun-tahun tidak mendengar khabar. Aku perkenalkan diri, “Saya Siti Norbaini, agak-agak Cikgu ingat lagi tak?”
Nama kamu saya tak pernah lupa…?

Facebook banyak menghubungkan kami. 4 tahun lepas, aku sekeluarga bersama beberapa rakan sekolah seperti Mar Izwan, Ayen dan Da’a melawat Cikgu di rumahnya. Dia cakap aku sudah lain. Dulu nampak kasar dan boyish. Sekarang nampaklah perempuan sikit. Ketika itu aku baharu beberapa tahun berhijrah dan kebetulan sedang mengandungkan Ezzudin. Kami bersembang lama.

Sebelum balik, aku sempat tanya cikgu, kalau dia mahu jumpa siapa-siapa aku boleh tolong carikan. Dia cakap, dia nak jumpa senior aku, abang Wan Fandi Rendra. Aku terus berhubung dengan beberapa senior sekolah dan turut membuat carian di FB. Aku nampak ada gambar cikgu dengan abang Wan, jadi berjaya juga mereka bertemu.

Selepas itu, aku dan Cikgu Misel hanya berhubung melalui WhatsApp. Setiap hari lahir dan setiap hari guru dia tidak pernah aku lupakan. Ketika aku mendapat berita cikgu koma dan berada di Unit Rawatan Rapi, aku berbincang dengan Hadi untuk melawat. Maklum sahaja, dengan Eskandar yang lasak dan Ezzudin yang super aktif, susah untuk kami melawat. Berkesudahan, hanya aku yang melawat cikgu minggu lalu. Itupun aku minta pengawal keselamatan bertanyakan kepada ahli keluarga cikgu yang berada di dalam kalau boleh aku masuk sekejap untuk menziarah.

Aku dibenarkan masuk. Hanya isteri cikgu yang ada di situ. Ya, Allah…aku menangis tak berhenti. ? tuhan sahaja tahu perasaan aku masa itu. Aku tidak berlama-lama di sana. Saat aku diminta untuk memaafkan semua salah dan silap cikgu, aku jadi lebih sedih. Cikgu tiada apa-apa salahpun dengan aku. Aku yang banyak berhutang budi dengan dia.

18.11.2018…Aku mendapat perkhabaran yang sangat sedih. Cikgu Misel sudah tiada. Aku tidak sempat memberikan penghormatan terakhir kepadanya kerana aku sekeluarga berada di Melaka. Sepanjang malam aku menangis tak henti-henti. Cikgu pergi pada tarikh ulangtahun perkahwinan aku. Pastinya tarikh ini akan aku kenang sampai bila-bila.

Cikgu, berehatlah. Saya pasti akan rindukan cikgu selamanya. Semua kenangan yang pernah tercipta tetap akan terpahat dalam memori dan menjadi kenangan abadi. Saya sangat beruntung kerana mendapat perhatian dan kasih sayang cikgu selama di SKLK.

Kepada ahli keluarga cikgu, salam takziah saya utuskan. Walaupun cikgu sudah tiada, saya akan tetap menjalinkan silaturrahim yang sama.

Al-fatehah ???

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Skip to toolbar