RSS

Monthly Archives: October 2018

My “Bhai”

Hari ini aku mahu bercerita tentang seorang manusia yang sangat baik yang aku jumpa semasa aku bermusafir di bumi Ladakh. Aku masih ingat, antara niat kembara ke India adalah “Aku mengharapkan yang indah, bahagia dan baik-baik sahaja dalam kembara ini. Pelihara keselamatan dan kesihatan aku, temukan aku dengan manusia yang baik-baik dan jadikan aku lebih manusiawi selepas kembara ini berakhir.” Alhamdulillah…aku dapat dan rasa kesemua yang aku hajatkan ini. Aku sudah banyak kali bercerita sepintas lalu akan kisah aku dan dia dalam beberapa catatan yang lepas. Disebabkan panjang sangat hikayat kisah kami, maka aku dedikasikan catatan khas ini khusus untuk dia – Karma Sonam. Dia adalah pemandu yang membawa kami ke Nubra Valley dan Pangong Lake. Walaupun setakat 3 hari 2 malam aku kenal Karma, tetapi peristiwa demi peristiwa yang kami lalui di Ladakh membuatkan hubungan kami yang pada mulanya biasa-biasa menjadi akrab.

Catatan ini sudah lama bertangguh. Bukan sebab aku keputusan idea, tetapi aku tidak mahu kelihatan seolah-olah apa yang aku rasa seolah one way traffic sahaja. Bukan senang untuk membuatkan hubungan yang terpisah kerana batas masa dan lokasi ini kekal lama. Tambahan pula, asas perhubungan ini tidak dibina lama. Aku manusia yang percaya bukan jarak dan masa penyebab sesuatu hubungan menjadi lesu, sebab aku percaya semuanya berpunca dari hati dan komitmen. Jadi setelah beberapa minggu dan sesi video call, aku sangat yakin ini adalah satu perasaan yang harmoni dan bermakna untuk kedua-dua pihak. Semalam kami berbual dan sumpah, rasa rindu yang teramat. Hilang sekejap semua masalah yang aku ada bila bersembang dengan dia, walaupun line di Nubra Valley tidaklah cemerlang sangat. Itu yang pagi ini aku bertekad, apapun jadi – aku kena mula menulis kembali dan catatan khas untuk dia perlu disiapkan hari ini juga.

Ok, sambung cerita….

Kali pertama kami berjumpa ialah semasa dia datang ke Hotel Kusyu, tempat kami menginap untuk menguruskan permit aku dan Farah untuk ke Nubra Valley dan Pangong Lake. Lelaki Buddhist yang susur galurnya dari Tibet ini nampak serius dengan rupa parasnya yang sebegitu. Air mukanya berkarakter dan untuk first impression, aku rasa dia seorang yang super serious! Masa ini aku anggarkan umurnya dalam lingkungan 45 – 50 tahun. Aku tidak banyak bersembang pun dengan dia. Farah yang berhubungan dengan Karma sebelum kami ke India dan banyaknya mereka berdualah yang berbual. Aku memperkenalkan diri aku sebagai Abby sahaja. Mudahnya begitu, senang orang nak ingat.

Dalam pertemuan ini, dia hanya minta kami duit untuk menguruskan permit sahaja. Untuk kos perkhidmatan, selalunya kita kena beri deposit 50% sebelum trip bermula. Tapi dia langsung tak minta. Dari sini aku dan Farah sangat yakin yang dia ini manusia yang boleh kami percaya dan harap. Lagi pula, dia antara pemandu yang mendapat review yang baik dalam blog yang Farah rujuk untuk dapatkan maklumat tentang Ladakh. Disebabkan hotel yang kami duduk ini menghadapi masalah wifi, kami mohon dia tumpangkan kami ke pekan supaya kami dapat melepak di kedai makan yang mempunyai wifi.

Esoknya, baharulah pengembaraan dengan Karma bermula. Dia sampai lewat  20 minit di hotel untuk mengambil kami. Tidaklah lambat sangat pun, dan kami juga tidak kisah sangat. Sebabnya, pagi ini pagi terakhir kami bersarapan dengan berlatarbelakangkan jajaran Himalaya di hotel. Sementara menanti dia sampai, masih ada ruang untuk aku mengambil gambar pemandangan di kawasan ini. Sebaik sahaja dia sampai, dia mahu mengangkat beg kami untuk dimasukkan ke dalam keretanya. Aku tidak benarkan sebab beg aku “ada jin” dan berat semacam. Farah pun sama. Kami boleh pikul beg kami sendiri. Aku cuma beri dia bawa beg oren yang berisi makanan biskut Munchy’s keluaran Malaysia dan air mineral sahaja. Oh, aku hampir lupa, ada cerita menarik pasal peristiwa membeli biskut ini. Nanti-nantilah aku tulis pasal kisah itu.

Farah mahu duduk depan, jadi aku beralah dan duduk di belakang. Di situ aku nampak sebakul raga yang berisi segala jenis jus buah-buahan, epal, biskut, thermos, madu, hand sanitizer dan macam-macam lagi sebagai bekalan untuk kami berjalan nanti. Aku tengok raga piknik tu aje aku sudah riang. Aku membayangkan sudah ada aktiviti berhenti di tepi jalan sambil menikmati bekalan yang dibawa seperti mana yang selalu aku dan adik-adik lakukan setiap kali kami bercuti bersama-sama mama. Kata Karma, dia hanya akan bawa bakul ini kalau client yang dibawa tidak ramai sebab faktor ruang. Sempat dia tanya aku, adakah aku selesa kalau raga itu ada di situ? Mungkin selama ini dia dapat client yang banyak ragam, jadi dia risau raga itu mengganggu ruang aku. Eh, ok aje…aku sempat usha sebotol air botol aprikot keluaran tempatan. Ada satu aje – aku mahu yang itu!

[Dan-dan lagu Jab Koi Baat – DJ Chetas ft. Atif Aslam & Shirley Setia menemani catatan ini].

Sebelum memulakan perjalanan, aku nampak dia bertafakur sebentar dan membaca doa. Ok, masa ini aku yakin aku bersama orang yang baik dan beriman. Perjalanan ke Nubra Valley awalnya tidak ubah seperti perjalanan dengan menaiki bas dari Srinagar-Kargil-Leh. Kami merentas bukit dan gunung-ganang. Aku perasan ada USB pendrive dalam kereta dia dan sebelum itu aku dan Farah sudah bersembang-sembang semoga ada lagu yang familiar dia akan pasang nanti. Tak kisahlah, lagu barat atau lagu Hindi. Hambik kau….30 minit pertama ialah lagu-lagu keagamaan dan chanting! Farah sudah biasa dengar semasa di ke Nepal tahun lepas. Ini pertama kami untuk aku. Kemudian baharulah lagu-lagu Hindi menemani perjalanan kami. Karma dan Farah banyak bersembang. Tentang Tibet, tentang India, tentang wilayah autonomi, Nepal, Himalaya dan macam-macam topik yang aku tidak berapa familiar. Aku hanya mendengar sepintas lalu dan sibuk mengambil gambar.

Karma sudah beritahu semasa dalam perjalanan tadi, sekiranya kami terasa hendak berhenti di mana-mana untuk bergambar, beritahu sahaja dan dia akan berhenti mengikut kehendak kami sepenuhnya. Aku hanya meminta dia berhenti sekali sahaja, sebab aku rasa seolah-olah tempat yang aku nampak itu aku pernah sampai dalam mimpi. Dia sentiasa melayan kami dan rajin bercerita. Jadi tidaklah bosan perjalanan berjam-jam yang kami lalui ini. Lagu-lagu Hindi yang berkumandang juga adalah lagu yang sama diulang berkali-kali. Ada satu lagu tu, seolah-olah menyebut nama aku – Baini Baini Baini. Jadi setiap kali lagu itu keluar, aku akan ketawa dan suruh Farah dengar sebutannya.

Adalah juga kami bersembang pasal lagu-lagu Hindi. Tahulah sikit, tapi setakat tahu ajelah dan hafal tidak. Pertama kali nampak Karma tergelak besar ialah semasa aku nyanyi baris pertama lagu Phir Bhi Dil Hai Hindustani. Lepas itu aku berhenti sebab aku yakin apa yang aku sebut tu salah hahahaha! Sempat aku pasang lagu Dil Diyan Gallan yang ada dalam handphone aku, sebab itu ajelah lagu Hindi yang agak baharu yang aku tahu, tetapi tidak hafal juga konsepnya.

Ingat tak catatan semasa aku di Khardung La, masa aku ambil gambar dan video salji macam kanak-kanak riang tu? Selepas bersejuk-sejuk mengambil gambar, Karma buatkan kami berdua air teh halia madu panas sebelum kami meneruskan perjalanan ke Nubra Valley. Itulah air teh halia madu paling sedap pernah aku minum, kalah Paparich atau Hainaan Hometown. Selepas itu, dia ada cakap something pasal salji tidak turun dalam bulan September dan dia rasa macam salji akan turun makin banyak sehari dua ini. Kami memanglah rasa seronok tengok salji memutih, rupa-rupanya apa yang kami fikirkan langsung tak sama dengan apa yang dia fikir.

Ketika kami sampai hotel di Nubra Valley, dia tanya sama ada kami mahu dia buatkan lagi air tersebut lagi atau tidak. Of course aku merengek-rengek mahu sebab cuaca tengah sejuk. Dapat air panas memang best. Tersengih-sengih dia buatkan kami air dan aku sempat rakam situasi itu. Tapi itulah…aku masih tidak rasa pandai bersembang dengan dia masa ini. Ketika petang itu kami melepak di halaman hotel, pun masih ais aku tidak cair lagi. Aku lebih kusyuk memangkah Candy Crush daripada bersembang dengan dia. Mungkin kerana akupun agak pemalu dan senyap, maka dia tidak banyak bersembang dengan aku. Cuma malam itu ketika aku bersejuk-sejuk di balkoni untuk mendapat capaian internet yang laju dia menegur aku kerana risaukan aku terbeku di luar itu. Sweet sangat hahaha…

****

Keesokan harinya kami meneruskan perjalanan untuk ke Pangong Lake. Seperti semalam, diawal pemanduan Karma akan memasang lagu-lagu keagamaan dan chanting dan kemudian baharulah lagu-lagu Hindi akan menemani perjalanan kami. Sebelum itu, dia bertafakur beberapa minit sebelum kami bertolak. Aku dan Farah hanya baca doa dalam hati sahaja 🙂

Bila lagu Baini, Baini, Baini keluar lagi, seperti semalam aku akan tergelak dan terus bersembang dengan Farah. Karma mulai pelik kenapa Farah panggil aku Baini, padahal aku suruh dia panggil aku Abby. Sejak itu, babai Abby…dia panggil aku Baini. Lupa pulak aku di India. Tak sulit sangat untuk mereka menyebut dan mengingat nama aku yang sebenar. Bila lagu Dil Diyan Gallan nyanyian Atif Aslam berkumandang, dia akan kuatkan volume sebab dia tahu aku suka lagu itu. Sudah dapat mata hati bergula-gula dah mamat ni.

Untuk cerita lebih terperinci, boleh baca balik di sini. Dipendekkan cerita, kami sampai di Pangong Lake dalam keadaan jalan untuk balik ke Leh ditutup kerana salji turun dengan dahsyatnya. Telefon aku pula terjatuh dan terus fade to black dan malam itu aku, Farah dan Karma melepak di dewan makan. Di sinilah punca semua cerita…

Ia bermula dengan pertanyaan penuh sopan, adakah kami berdua okay dan memerlukan tabung oksigen sebab dia nak beri tabung itu pada tetamu hotel yang terkena Accute Mountain Sickness. Bila kami kata okay dan tak kisah, dia keluar dari dewan itu untuk menghulurkan bantuan kepada tetamu yang tidak sihat sementara aku dan Farah tetap setia menanti makan malam kami yang tak siap-siap lagi. Kemudian, Karma datang balik dan duduk bersembang dengan kami. Dan kami mula bercerita panjang….Dalam dia rupanya dia sudah observe kami berdua sejak di Khardung La lagi.

Ketika kami berdua sakan bergambar dalam keadaan salji mulai turun dengan lebat, dia memerhatikan kami sama ada kami berdua ada tanda-tanda AMS atau tidak. Bila dia perhati dari kereta kami ketawa-ketawa bergambar macam masuk air, dia positif sikit kami okay – tapi masih monitor lagi mana tahu tiba-tiba kami rebah ke, apa ke. Kemudian masa kami sudah masuk kereta dan minum air panas, baharulah dia yakin yang kondisi kami berdua okay sahaja. Dan ketika dia beritahu pasal salji mulai turun, rupanya dia sudah ada rasa yang kemungkinan jalan balik esok akan ditutup. Masa dia berhenti semalam, dia sudah mula bertanya orang kampung di mana dia boleh dapatkan bekalan diesel. Kami berdua memang beruntung kerana dapat pemandu yang bertanggungjawab seperti dia.

Kali ini, aku dan Karma mulai rancak bersembang. Tentang keluarga..tentang agama..tentang perbezaan dan tentang hubungan manusiawi dalam keadaan berbeza agama, kepercayaan, budaya dan bangsa. Rupanya ada juga dalam kalangan keluarga Karma yang berkahwin dengan orang Islam dan dia juga memberitahu, ada juga orang Tibet yang menganut agama Islam. Dalam tak sedar, aku banyak dapat ilmu baharu dengan bersembang dengan Karma. Dialah yang memberitahu aku ada 3 jenis Buddha. Masa ini aku dan Farah memang terdiam macam kena kuliah sebab kami tak tahu langsung.

Kemudian kami bersembang tentang Islam. Dia bertanya tentang konsep makanan halal untuk orang Islam. Apakah perbezaan antara daging halal dan jhatka? Ha, korang pun tak tahukan? Tak apa, akupun tak mahu terangkan sebab panjang sangat. Google ajelah kalau mahu tahu lebih. Cuma aku dan Farah merengek la yang kami sudah lama tak makan binatang hahahaha. Jadi, Karma cakap, esok dia akan bawa kami ke restoran halal di Leh.

Kemudian kami bersembang ke jajahan peribadi dan keluarga. Aku cerita pada dia tentang arwah Cahaya Balqis, anak-anak, suami, keluarga dan adik-beradik. Terdiam dia bila dengar cerita aku sebab aku boleh gelak-gelak lagi cerita pasal kisah sedih hidup aku. Dan dia tak sangka aku boleh bersembang rupanya…

Kemudian dia cerita tentang diri dia pula. Aku ingat ceritanya, tetapi cukuplah untuk ingatan aku dan Farah sahaja (kot perempuan tu ingat). Entah macam mana dari cerita gitu-gini tiba-tiba terkeluarlah statement dia rasa aku macam adik dia. Akupun cakap dia pun macam abang aku juga. Umur Karma baharu 39 tahun dan dia sebaya dengan kakak aku. Memang logik sangat kalau dia jadi abang aku yang berlainan mak bapak. Perbualan ini dari gelak ketawa mulai mendatar menjadi serius dan emotional.

Oh, Farah sempat rekod sedikit perbualan ala-ala Jejak Kasih ini. Serius…penuh kejujuran antara kedua-dua pihak. Aku tersedih juga masa itu. Keikhlasan dan rasa happy tu, kami sama-sama rasa! Karma nampak sangat terharu dan aku ingat dia cakap something like dia jumpa ramai orang dalam 15 tahun dia bawa manusia menjelajah Ladakh tapi ini pertama kali dia dapat family dan family baru dia pula seorang Muslim! Dia bersyukur tak berhenti-henti. Aku dan Farah tergelak-gelak juga sebab jujurnya aku tak sangka aku akan close dengan Karma dan tak sangka ada sisi lain yang kami nampak di sini. Mungkin inilah hikmahnya telefon aku rosak petang tadi. Kalau tidak, aku tak rasa aku akan bersembang dan mengenali dia dengan lebih rapat. Selesai makan, kami bertiga melepak seketika sebelum balik ke bilik. Karma agak risau sebab suhu malam itu sangat sejuk memandangkan kami berdua memang tak biasa hidup dalam suhu sebegitu. Jenuh dia tinggalkan pesanan penaja sampai aku repeat apa dia pesan, baharu dia nampak puas hati hahaha…

***********

Hari ini jalan untuk balik ke Leh ditutup. Boleh baca details di sini.

Jadi pagi ini bermula dalam keadaan aku sudah ada abang di sini… (tiba-tiba..). Aku terfikir juga kot apa yang jadi semalam itu sebab aku tengah mabuk chai masala atau betul-betul kejadian. So, memang today is a new day for both of us. Ia bermula dengan dia mendapatkan maklumat tentang jalan balik ke Leh yang ditutup – kembali dengan penuh serba-salah memberitahu tentang pertambahan kos dan diikuti dia mengambil 2 penumpang tambahan untuk kembali ke Leh kerana faktor kecemasan dan kemanusiaan.

Seperti biasa, dia akan mulakan perjalanan dengan memasang lagu keagamaan dan chanting. Sebaik sahaja rutin itu selesai. dia terus patching telefonnya dengan blutooth kereta dan keluarlah lagu yang aku selalu humming, tapi tak tahu dari mana aku dengar lagu tu – Jab Koi Baat. Terus aku ‘thank you bhaiyya’ kat situ juga dan dia tergelak kecil dengan perangai aku itu. Bila lagu Dil Diyan Gallan keluar, dia pasti akan sebut ‘this is Baini’s favorite song‘ seraya menguatkan volume 🙂

Sepanjang perjalanan, Karma akan sentiasa tanya, Baini Okay? Farah Okay? . Maklum sahaja ada 2 perempuan lain dalam kenderaan kami disebabkan masalah yang aku nyatakan tadi. Aku nak cerita pasal satu kenderaan dari Rajasthan yang rosak semasa kami menyusuri Pangong Lake. Dialah manusia yang paling sibuk membantu mamat tu, walaupun tak pernah kenal. Habis segala apa yang dia ada, dia offer pada mamat tu. Tayar, nat dan paling penting, kudrat dia. Masa dia cuba keluarkan tayar spare dari kereta dia, aku dan Farah cuba membantu tetapi dia tak bagi. Yang bestnya, selepas kereta itu selesai dibaiki, dia lupa untuk minta contact number mamat Rajasthan tu. Mujurlah Farah ada ambil gambar kereta berserta dengan nombor platnya sekali.

Sepanjang perjalanan, kami berhenti sekali di Rezang La War Memorial untuk minum teh halia madu panas untuk kali terakhir dan beberapa jam kemudian berhenti untuk makan tengah hari. Selepas itu, memang pecut tanpa henti. Memang laju dia bawa sebab nak kejar matahari. Perjalanan kami masih berbaki beratus-ratus kilometer dari tempat makan tengah hari tadi. Aku ada cerita dalam catatan lepas yang Karma mahu buat surprise iaitu bawa kami ke rumah isterinya di Nyoma. Dia mahu jamu kami dengan minum chai panas. Masa aku nampak anak-anak Karma berlari dan memeluknya, aku sudah rasa sedih sikit. Teringat anak-anak di rumah. Karma nampak sangat gembira. Dia banyak cerita pasal anak perempuannya kepada kami. Oh, dia ada 3 anak…2 lelaki dan satu perempuan.

 

Selepas bertemu keluarganya, perjalanan diteruskan. Walaupun masih jauh berbaki beratus kilometer, dia nampak gembira dan yakin. Aku percaya dalam perjalanan yang jauh,kita kena buat pilot happy. Kalau dia happy, maka insya Allah perjalanan itu akan selamat. Ketika kami berada 50km lagi untuk sampai ke Leh, boleh dikatakan semua kereta yang berkonvoi dengan kami berhenti untuk berehat dan melepas hajat. Sementara Karma ke bilik air, aku dan Farah bersembang sebentar. Kami bercadang untuk mengajak dia makan malam bersama. Inilah masa untuk kami beri penghargaan pada dia pula. Tapi, itupun kalau dia mahu dan dia kena hantar 2 perempuan ini balik ke hotel mereka dahulu.

Esok, kami akan bertolak balik dari Leh – Srinagar – Amritsar dan perlu bertolak dari hotel pukul 4:30 pagi. Aku lebih prefer kalau Karma sahaja yang hantar kami sebab agak payah untuk cari teksi pada pukul 4:30 pagi. Tapi aku dan Farah terfikirkan satu benda yang sama – dia tentu letih dan mahukah dia menghantar kami subuh esok? Job dia dengan kami berakhir malam ini! Penuh yakin aku cakap, ‘dia abang aku..dia akan hantar.’

Karma kemudian mendapatkan kami dan kami bersembang seketika. Dia sangat happy sebab 50km terakhir ini jalannya lebih bersifat dari jalan off-road yang kami lalui. Tak sempat aku dan Farah bertanya, dia sudah mulakan dahulu. Dia mahu membawa kami makan makanan halal bersama selepas menghantar 2 perempuan itu balik ke hotel. Of course aku dan Farah rasa gembira sebab perancangan yang ada dalam kepala kami semua sama. Selepas take a quick break seketika, perjalanan balik ke Leh ini diteruskan kembali. Kali ini aku duduk di depan dan kami bersembang santai.

Kami sampai di Leh sekitar pukul 8:30 malam seperti yang dijangkakan. Selepas menghantar 2 manusia itu ke hotel, Karma membawa kami ke satu restoran halal yang menjual makanan Kashmiri iaitu Wazwan. Tapi itulah, nasib kami. Malam itu tiada makanan berunsurkan binatang dan telur yang dijual. Aku tak pasti kerana awal Muharram atau sebab malam itu bulan mengambang penuh. Maka kami memilih untuk makan naan, nasi dan berlaukkan mushroom paneer something. Sekali lagi kami harus menjadi vegetarian walaupun berada di restoran halal. Super stress!

Baharulah aku nampak Karma makan dengan tenang dan berselera di sini. Aku tak rasa dia sempat sarapan kerana masalah pagi tadi sementara makan tengah hari pula dia makan dalam keadaan tergesa-gesa. Kami bersembang-sembang dan mengingat kenangan silam (silam sangat….3 hari 2 malam punya cerita). Alang-alang bersembang kencang, tentu lebih indah kalau dapat kopi panas. Entah apalah masalah kemaslahatan restoran ini…hari itu juga mereka membuat keputusan untuk tidak menjual air panas! Aku dengan Karma serentak berpandangan sesama sendiri dan kening Ziana tak berapa nak runcing itu mulai terangkat. Aku kemudiannya terus bangun dan mencapai botol Coke di peti ais mereka. Jadilah…

Sudah santai-santai itu, baharulah aku bertanya dengan penuh sopan, bolehkah hantar kami subuh esok ke lapangan terbang? Yes, of course i will send you..Yes! Lega..selesai satu masalah. Sekarang ini masalah mencari hotel pula. Hampir 3 hotel yang kami pergi, semuanya penuh. Kalau tak penuh, mahal yang mengarut-ngarut. Akhirnya kami jumpa juga satu hotel yang available. Sebenarnya aku sudah tahap mana-mana pun tak apa, sebab aku kesian sangat dengan abang aku yang memang nampak sangat penat, lunyai dan barai. Jadi bila kami bersetuju untuk menginap di sini tanpa tawar harga, dia berbisik pada kami sewaktu kami keluarkan beg dari bonet kereta – sepatutnya kami tawar dahulu sebelum bersetuju. Haih…masih dia fikirkan hal kami juga. Aku nak aje cakap hotel kat Malaysia mana ada tawar-menawar harga ni tapi aku sendiri sudah penat. Selesai urusan hotel, dia kemudiannya balik dan kami terus masuk bilik dan berehat.

**********

Aku bangun tidur pukul 3:30 pagi. Mandi, bersiap dan kemas beg kerana pagi ini kami akan balik ke Amritsar. Penerbangan kami dijadualkan pada pukul 7:10 pagi, jadi kami perlu ada di lapangan terbang 2 jam sebelum waktu itu. Aku mulai rasa sedih subuh itu..sedih sebab teringatkan kenangan di Pangong Lake. Macam tak percaya percutian aku bakal berakhir beberapa hari lagi. Farah sudah turun awal. 4:20 pagi baharulah aku terhegeh-hegeh turun. Rupa-rupanya Karma sudah sampai. Kami saling berbalas-balas senyum dan ucap selamat sesama sendiri. Pagi itu kami tidak rancak sangat bersembang. Aku rasa Karma sangat letih dan hari ini, dia sudah ada client untuk ke Nubra Valley. Disebabkan lapangan terbang yang dikongsi bersama tentera ini belum dibuka, Karma mahu bawa kami minum dahulu. Sayangnya, semua kedai masih belum buka subuh itu. Sudahnya, dia memberhentikan kereta di tepi jalan dan kami bersembang lagi sementara masih ada kesempatan bersama. Biasalah dialog, hope to see you again, please come to Leh, please come to Malaysia dan lain-lain dialog perpisahan. Hmmm…aku akan rindukan teh halia madu panas yang dia buat…Dia tergelak kecil dan nampak sedih. Haih…

Kami memang sudah tolak tepi kos pengangkutan untuk ke lapangan terbang. Hmm…dia langsung tak mahu ambik duit tu. ‘You’re my sister, Baini’ – lafaz yang menjadi soneta setiap kali aku teringatkan dia. Pagi itu aku sedar apa yang berlaku semalam bukannya mimpi dan dia memang abang yang reliable, seperti yang dia janjikan pada aku di dewan makan di Pangong Lake. Dan kami mengucap salam pisah sebelum dia meninggalkan aku dan Farah yang mulai kesejukan di Lapangan Terbang Leh. Mujurlah pagi, tidaklah emosional sangat sebab baru reboot.

****

Sudah beberapa minggu berlalu, aku dan Karma masih berhubungan. Rindu tetap ada..sumpah aku tak tipu. Dia buat aku rasa seolah-olah aku ada abang dan yang paling penting, dia buat aku rasa langit hanya sempadan. Paling asas, hormat-menghormati antara satu sama lain dan percaya pada kuasa tuhan. Oh, dia sudah dapat balik tayar yang dia pinjamkan kepada pemandu dari Rajasthan itu. Aku sebenarnya tak sabar mahu kenalkan dia dengan Hadi, sayangnya setiap kali kami video-call, Hadi tiada dengan aku. Mana tahu ada rezeki aku ke sana lagi dengan Hadi. Alah, alangkan Jepun pun aku sampai masa rindu menggila pada Nakatani san. Insya Allah, India aku boleh gagahkan lagi.

Thanks brother…we are not related by blood but by heart. You are also family in my heart forever.

 

Posted by on October 16, 2018 in Famili, Untuk Dikenang

Leave a comment

Ohai, India – Cabaran Balik Dari Pangong Lake ke Leh!

25 September 2018 – Pantasnya masa berlalu, aku sudah 11 hari berada di India. Kembara ini akan berakhir beberapa hari sahaja lagi. Pagi ini suasana lain macam sedikit. Di kawasan Pangong Lake, terbentang indah nan menawan Himalaya yang semalam ditutup kabus – yang aku rasakan pemandangan biasa. Aku hampir sebak pagi itu dengan apa yang aku nampak. Subhanallah…sangat cantik Pangong Lake pagi ini. Aku tatap kiri dan kanan tanpa berhenti. Yang semalam aku tak nampak, kian jelas struktur dan blend warna yang sangat cemerlang pada penglihatan. Aku mengambil gambar sepuas-puasnya kerana aku tahu, entah bila-bila aku akan sampai lagi ke sini. Kemudian, selepas bersiap-siap aku terus ke dewan makan untuk bersarapan.

Seperti baris pertama, suasana pagi ini lain macam sedikit. Aku dan Farah menantikan sarapan pagi sambil bersembang kecil tentang pengalaman tidur dalam kesejukan melampau malam tadi. Mujur jantung masing-masing kuat. Karma kemudiannya datang dan menyertai kami. Dia khuatir jalan semalam tutup. Sempat dia tanya, kalau tutup macam mana? Kena bermalam di sini kaedahnya. “I know you will figure something for us” , lebih kurang macam itulah dialog Farah. Karma nampak macam susah hati dan bertemankan seorang pemandu pelancong lain, dia pergi mendapatkan maklumat tentang jalan yang ditutup semalam. Kami berdua perlu balik ke Leh hari ini juga kerana esok akan mengejar penerbangan pagi ke Srinagar dan seterusnya petang itu ke Amritsar. Aku tenang sahaja, tetapi dalam kepala otak sibuk buat matematik cukup atau tidak duit kami nak beli 2 tiket kapal terbang baharu kalau terlepas penerbangan esok. Dengan duit hotel lagi, semua itu memerlukan tunai. Dikawasan ini mana ada bank untuk keluarkan duit kalau terdesak. Kalau ikut positif, aku yakin jalan itu akan dibuka, tetapi mungkin tengah hari atau petang macam itulah sebab cuaca sangat cemerlang pagi ini. Tapi kalau tak buka juga macam mana? Tambahan pula berbahaya untuk memandu pada waktu malam di kawasan itu. Kami kena adil pada Karma juga.

Gambar ini sangat cantik sebab awan terbelah dan matahari menyimbah sinarannya menerangi tasik

 

Sementara menanti Karma balik, aku terus mengadap Pangong Lake. Aku tatap sepuas dan sepenuhnya gunung yang bersalji, tasik yang tenang dan membiarkan matahari membakar muka. Rindu matahari! Selepas sejuk macam dalam peti ais semalam, aku mahu bersahabat dengan matahari tanpa prejudis.

Agak lama Karma dan rakan-rakannya keluar. Mereka kemudiannya balik dan aku sudah mula rasa kelainan sebab Karma tidak seperti semalam (ada sesuatu terjadi antara aku dan dia semalam.) Dia nampak serba salah dan terdesak untuk memberitahu aku sesuatu. Masa itu Farah ada di dalam bilik. Karma memberitahu, jika kami mahu balik hari ini, dia terpaksa melalui satu jalan lain yang mana jalan ini pelancong (non Indian citizen) tidak dibenarkan masuk. Macam kawasan larangan la kisahnya. Jalan ini adalah Land of Actual Control antara India dan China. Tetapi dia sudah mendapatkan surat dari pihak polis di tempat jalan yang ditutup semalam itu kerana situasi kami ini jatuh di bawah kategori darurat dan kecemasan. Mujurlah ada beberapa pemandu lain juga mempunyai client dengan kes yang sama seperti kami. Logik akalnya, kalau beramai-ramai kenderaan ini berkonvoi melalui kawasan terlarang itu, kemungkinan besar kami tidak akan menghadapi masalah merentas sempadan.

Daaan…kami diminta untuk membayar 5000 rupees untuk kos tambahan ini kerana perjalanan adalah sejauh 350km berbanding 150km jalan asal yang ditutup itu! Nak ke sini sahaja makan masa 4-5 jam kalau seganda perjalanan, mahu 10 jam nak sampai ke Leh! Kos ini meliputi kos diesel dan upah pemandu. Aku terus berjumpa Farah dan berbincang tentang hal ini. Bayar ajelah…kalau tidak, lagi banyak kos yang kami kena tanggung kalau masih berkeras untuk menunggu jalan dibuka kembali. Aku dan Farah sudah bersiap sejak pukul 7:30 pagi lagi sebenarnya. Perancangan asal, kami sepatutnya bergerak awal dan terus balik Leh. Sejurus aku memberitahu Karma kami setuju dengan keputusan balik hari ini, dia terus balik ke biliknya dan bersiap-siap. Kesian dia, tak makan lagi. Paratha yang sampai semasa dia melepak dengan kami pagi tadi tidak bersentuh kerana dia terus keluar mendapatkan maklumat jalan.

Aku dan Farah kemudiannya terus menunggu di dalam kereta. Ketika kami bertiga berada di dalam kereta, Karma bertanya pada kami tentang keputusan melalui jalan jauh ini. Kemudian dia bertanya, ingat tak semalam tentang tetamu yang bermotorsikal, yang terkena AMS semalam? Kisahnya…jalan masih ditutup. Mereka terpaksa tinggalkan motor di hotel dan balik ke Leh. Jadi mereka mahu menumpang kenderaan kami untuk kembali ke Leh. Jadi, adakah aku dan Farah kisah kalau dia ambil client tambahan? Kalau kami tidak setuju, dia tidak akan buat macam itu. Dipendekkan cerita, kami bersetuju. Logik persetujuan mengambil kira faktor kecemasan kedua-dua manusia tadi dan mungkin jika ada warga tempatan dalam kereta kami, tidaklah kami menghadapi masalah merentasi sempadan kelak.

Baharulah nampak Karma tenang balik sebab Karma ni, dia sangat manusiawi. Dia banyak fikir orang sebelum fikir diri dia sendiri. Dan of course, dapatlah dia duit lebih sikit dengan bawa 2 orang tambahan dalam keadaan kecemasan seperti ini. Jadi lambatlah sedikit kami bergerak kerana semua pemandu yang menginap di hotel ini bersetuju untuk konvoi bersama.

Di sinilah pengembaraan sebenar-benarnya bermula. Kami menyusuri Pangong Lake dan aku sudah rasa macam peserta Camel Trophy 4×4. Jalan melambung-lambung, dengan minah sebelah ni sibuk ambil gambar padahal dia duduk di tengah. Menderita aje rasa jiwa aku. Tapi pemandangan memang amazing. Cantik sangat-sangat. Tidak jauh sangat kenderaan bergerak, di depan kelihatan satu kenderaan dari Rajasthan berhenti di tepi jalan. Rupa-rupanya tayar keretanya pecah dan paling kesian, itu tayar spare!

Semua kenderaan yang lalu akan berhenti untuk membantu. Tetapi manusia yang paling sibuk – Karma! Dialah yang punggah beg-beg kami semua untuk keluarkan tayar spare dan beri pada pemandu dari Rajasthan itu. Dia jugalah yang terbaring menggodek-godek kereta kawan tu menukar apa yang patut. Sementara itu, kami berempat (dan dan jadi 4 orang) sibuk bergambar sebab tempat yang kereta rosak itu, betul-betul di kelok tasik yang kirinya India, kanannya China. Tiba-tiba datang seorang macik yang feeling-feeling “yu kenot enter this area padayappa amende” aku malas nak layan. Farah la, dengan lagak calit kuku berbalas pantun dengan macik tu. Aku ambil gambar dan video sepuas-puasnya.

 

 

Selepas selesai membantu, kami semua meneruskan perjalanan. Yang banyak bersembang, 2 perempuan tadi dengan Karma. Mereka aje faham bahasa sesama sendiri, kami diam ajelah. Sekali-sekala, Karma akan tanya Farah okay? Baini okay? Dan kemudian malaikat lalu…Tidak lama kemudian, semua kenderaan berhenti kerana pemandangan yang sangat cantik ada di sini. Semua orang bergambar sampai semak tempat itu. Aku nak bergambar pun payah.

Ok, sambung perjalanan…jauh lagi ni, beratus-ratus kilometer. Dari tempat kami berhenti itu sahaja, dianggarkan lebih kurang 50 kilometer akan menyusuri Pangong Lake. Masih sejuk, tetapi tidak seperti semalam. Dari dalam kereta, aku hanya menikmati pemandangan dan bersembang dengan diri aku sendiri. Terasa sangat cepatnya masa berlalu di sini. Aku belum puas lagi duduk di kawasan ini. Beberapa jam kemudian, Karma berhenti dan seperti biasa, dia akan buat air teh halia madu panas untuk kami (termasuklah tambahan 2 manusia lagi tu.) Disebabkan cawan hanya ada 2, aku dan Farah berkongsi air, yang dua lagi pun sama manakala Karma menggunakan botol madu yang kebetulan habis untuk membancuh air untuk dirinya. Dikawasan itu juga, adanya Kumaon Memorial dan aku sempat singgah untuk melihat apa yang ada di sana.

Oleh kerana perjalanan yang super lama dan jauh, aku cuba untuk tidur. Tapi memang standard tidur ayam ajelah. Bila ada trivia atau info tentang kawasan yang kami lalu Karma akan bercakap dalam bahasa Inggeris. Mungkin dia consider juga kami yang tak tahu dia sembang apa. Masih, dia akan tanya aku dan Farah okey atau tidak bila lama kami tidak bersuara. Kami kemudiannya berhenti makan di satu tempat yang entah apa namanya. Cantik kawasan ini…penuh salji. Tak sangka ada kedai makan! Nasib la pakcik tu sebab semua kenderaan berhenti makan di sini. Aku ternampak ada satu brader makan maggi, terus aku pesan maggi. Itulah antara maggi paling sedap pernah aku makan selama hayat ini. Mungkin sebab lapar sangat dan sejuk. Sempat pekena chai masala panas secawan sebelum kami meneruskan perjalanan. Ada lebih kurang 220km lari untuk sampai ke Leh. Kalau ikut kira-kira kasar, dalam pukul 8:30 malam kami akan sampai Leh.

Seriously, kedai makan belakang tu, di tepi gunung.

 

Kenderaan dipandu laju. Tawakal dan percaya sahajalah pada pemandu kami. Pemandangan tetap cantik. Tapi cantik gambar tak akan sama dengan cantik mata yang nampak secara berdepan. Jadi, aku hayati sahajalah suasana yang ada. Nasib kami baik sebab dalam perjalanan balik ini, kami nampak kuda liar dan sekumpulan nomad dengan gembalaan kambingnya sekali.

Tidak lama kemudian, kami sampai di Nyoma. Tiba-tiba, Karma kata dia mahu buat surprise untuk kami. Ah, sudah..apa pulak? Rupa-rupanya rumah isterinya hanya 5 minit sahaja dari kawasan ini. Dia mohon singgah 10 minit untuk jumpa keluarga dia dan mahu jamu kami dengan chai panas. Aku dengan Farah dah seronok dah. Ada sekali, Karma tunjukkan gambar dalam telefonnya dan aku perasan ada client yang dia bawa pergi ke rumahnya. Aku ingatkan rumah dia di Tibetian Settlement di Leh. Rupa-rupanya, isteri Karma mengajar di boarding school khusus untuk kanak-kanak Tibet dan nomad di Nyoma. Jadi mereka sekeluarga jarang berjumpa kecuali masa musim sejuk kerana waktu itu, baharulah mereka sekeluarga akan duduk di Leh bersama-sama. Oh, touching sangat…aku sempat merakam beberapa moment mereka anak-beranak. Selepas secawan chai panas, aku mengambil kesempatan untuk bergambar bersama keluarga Karma dan kami kembali meneruskan perjalanan.

 

Kalau boleh, aku nak ceritakan semua apa yang terjadi sepanjang perjalanan balik bermula dari Nyoma sampailah kami tiba di Leh. Mungkin kalau aku ada masa, aku buatlah sebab cerita itu mempunyai pelbagai perasa. Ada seronok, terhibur, menakutkan, seram, mood lari dan sengal tahap tertinggi. Itulah kenangan aku dan Farah yang pasti akan membuatkan kami berdekah-dekah ketawa mengenang ristaan kembara kami ini sambil mengulang “visa entry ada satu lagi ni”. Dipendekkan cerita, kami sampai Leh pada pukul 8:30 malam seperti yang dianggarkan dan semuanya tenang kembali. Esok, aku akan meninggalkan Ladakh. Ya, rasa sedih yang susah untuk aku ungkapkan.

Secara rasminya, catatan pengalaman harian 11 hari kembara ke Utara India berakhir di sini. Baki 3 hari hanya transit dari Amritsar ke Kuala Lumpur sahaja dan tiada lokasi menarik yang kami kunjungi. Semuanya sudah kami pergi awal-awal sampai di Amritsar 2 minggu lalu. Tetapi jangan risau, masih ada catatan dari India yang tertunda yang mahu aku kenang dan kongsikan.

Boleh dikatakan sepanjang aku berada di India, apa yang aku hajatkan, aku dapat. Mungkin kerana aku musafir (terima kasih kak Intan atas maklumat ini) dan mungkin kerana Allah memahami apa yang aku mahu. Aku mahu tengok puncak gunung snow cap – aku dapat depan mata masa di Zojila Pass. Aku mahu lihat pemandangan yang cantik-cantik, setiap hari aku dapat dan aku terdetik mahu lihat jumpa keluarga Karma bila lihat gambar – pun aku dapat. Kalau aku insist nak tengok snow leopard, silap-silap aku nampak juga tapi mujurlah tidak terasa macam itu. Paling utama, aku mohon ditemukan dengan manusia yang baik-baik di sini dan Alhamdulillah….aku jumpa, ramai!

Kata-kata terakhir sebelum kalam ini ditutup adalah khusus untuk Farah… “visa entry ada satu lagi ni 🙂 “.

 

Posted by on October 6, 2018 in Macam-Macam Hal

2 Comments

Ohai, India – Pangong Lake!

Hari ini kami akan ke Pangong Lake. Karma ada ceritakan akan tempat ini adalah antara lokasi dalam filem 3 Idiots lakonan Aamir Khan. Alahai, Kak Benny ni sejenis gagal dalam arena perfileman Bollywood. Bukannya tak minat. Tetapi sejak kecil,mama tak berapa galakkan sebab satu, durasi lama sangat. Kedua kebanyakan filem Hindi kala aku membesar dahulu lebih banyak mengkhayalkan sahaja ceritanya. Hmmm….betullah tu. Jujurnya, tak eksaited sangat pasal lokasi filem – tak pergi pun tak apa kaedahnya. Aku hanya mahu meneruskan pengembaraan dan melihat apa lagi pemandangan indah yang bakal aku kecap.

Kami bergerak tepat pukul 9:00 pagi. Cuaca agak mendung. Karma ada cakap pasal semalam bersalji, mungkin jalan akan ditutup kalau salji semakin banyak turun. Ini adalah kali pertama salji turun dalam bulan September. Mujur aku dan Farah ada bawa baju sejuk – tapi asas ajelah. Yang beriya-iya macam mahu duduk di Eskimo tu tidaklah pula kami bawa. Sebagai persediaan menahan sejuk, aku pakai 3 helai baju dan 3 helai seluar serentak. Apa ada, itu aku belasah seadanya.

Cuaca tidak sebaik semalam. Mendung memayungi perjalanan kami. Kalau buka tingkap, memang terasa angin sejuk menampar muka. Pemandangan masih cantik dan mana ada ruang bergambar yang cantik, kami akan berhenti. Kali ini kami tidak perlu merengek kerana Karma seolah-olah faham jenis suasana bergambar macam mana yang kami mahukan. Ada juga kami berhenti dan sekali lagi kami dimanjakan dengan teh halia madu panas dan hirisan epal. Haih, baik sangat awak ni.

Kami berhenti makan di Durbuk. Salji mulai turun dengan lebat. Agak sejuk. Tetapi dua perempuan yang baru pertama kali main salji ini peduli apa. Kami bergambar, mengambil video dengan riang dan terjerit-jerit ‘snow! snow!’ macam nampak lori aiskrim. Sudah puas bersejuk dan bergambar, baharulah kami masuk dan memesan makanan.

 

Kali ini aku memang cakap ‘please join us’ pada Karma. Dia mengiyakan tetapi meminta kami untuk tidak membayar apa yang dia makan dan minum. Ini kerana seolah menjadi mutual understanding setiap pemandu yang membawa pelancong akan diberi makan dan minum secara percuma. Kalau bawa ke hotel pun sama kaedahnya cuma mereka mungkin akan berkongsi lojing dengan pemandu yang lain. Menu wajib tengah hari di mana-mana juga lokasi di Ladakh ialah nasi putih, kuah dhal, aloo gobi dan bawang. Aloo gobi ialah kentang dan kobis bunga dimasak ala-ala kari kering. Aku memang tak tahu menghargai dhal. Aku terus minta Karma tanyakan kot ada telur, gorengkanlah barang 2 biji untuk aku. Karma memesan chomin. Chomin ini kalau bahasa mudahnya ialah mee goreng mamak – versi basic giler, kosong dan pucat – tapi nampak macam sedap. Tengkuk aku mulai tegak bila makanan dia sampai, terasa macam nak rasa barang sesudu dua. Tapi aku batalkan sebab tak sempat aku minta, dia sudah tuang segala sos jalapeno dan sos cili pada mi itu. Ok bye jawabnya…

Di sini, kami juga sempat mencuba butter salt tea yang rupa parasnya macam teh tarik tapi rasanya masin dan bermentega. Serius, satu sedut aje. Tak lalu tekak aku menerimanya. Farah memang steady…secawan habis. Perasaan dia semasa berusaha menghabiskan air itu biarlah menjadi kenangan masin bermentega untuk dirinya. Selalunya, mereka akan minum air ini untuk memanaskan badan. Pertama kali aku dengar ada air teh mentega masin tu. Selain itu, kami sempat bersembang dan berkenalan dengan seorang kakitangan Border Roads Organization (BRO). Banyak juga yang kami tanyakan tentang penyelenggaraan jalan dan skop kerja mereka. Akan datang, aku akan tuliskan tentang kata-kata khidmat BRO yang ada pada batu jalan yang membuatkan kita rasa seronok menanti batu jalan seterusnya.

Perjalanan diteruskan lagi dan salji semakin lebat turun. Kami berdua masih dalam mode suka sebab salji turun. Haih, tak sedar diri betul! Takpe, abaikan dahulu masalah esok. Perjalanan kami masih jauh.

 

Sebaik kami melalui pemeriksaan permit di satu kawasan yang tidak aku ingat namanya, banyak kenderaan yang tersangkut. Rupa-rupanya, jalan balik ke Leh telah ditutup kerana tanah runtuh dan salji tebal. Makan masa satu atau dua hari juga untuk jalan dibuka semula. Jadi, semua pelancong yang datang arah Pangong Lake dan mahu balik ke Leh, kena bermalam di kawasan itu atau balik semua ke Pangong Lake. Dalam hati, aku rasa susah hati juga sebab kalau esok jalan masih ditutup, bermakna nasib kami juga sama seperti manusia yang lain di sini. Jalan untuk ke Pangong Lake pula masih okay, boleh aje lalu dengan aman. Apapun, Karma mulai memperlahankan pemanduan dan berhenti untuk mendapatkan maklumat dari orang tempatan atau pemandu lain. Dia risau tentang diesel. Kami tak nampak sebenarnya dalam fikiran dia, dia sudah fikir jauh macam mana keadaannya kalau jalan masih tutup esok.

Kami menyusuri Panggong Lake dengan tenang. Masa ini, aku rasa biasa aje. Ala, ada tasik…ada gunung belakang tu bersalji tetapi ditutup kabus. Serius aku rasa – Oh, inikah Pangong Lake? Kami sempat melalui satu restoran yang dinamakan 3 Idiots Restaurant. Karma tanya, mahu berhenti atau tidak. Dengan yakin kami jawab, maybe tomorrow. Jujurnya, tak rasa macam nak singgah pun. Kedai makan aje kot. Maafkanlah kami berdua yang tidak faham signifikan 3 Idiots ini tuan-tuan dan puan-puan.

Kami terus mencari hotel untuk bermalam. Tak pasti apa nama hotel ini kerana ia baru sangat-sangat dibuka. Selepas tawar-menawar harga berlaku, kami bersetuju untuk daftar masuk. Masa ini, memang terasa sejuk aje kawasan ini. Bilik kami, betul-betul mengadap Pangong Lake dan jajaran Himalaya cemerlang di depan mata. Tapi ada satu insiden kecemasan berlaku, telefon aku terjatuh dan terus fade to black…Oh, tuhan…terdiam aku seketika. Tetapi aku tidaklah terus hiba, hilang mood atau rasa percutian ini telah tercalar. Aku tenang dan redha. Semua ini aku dapat dari Karma la…dia punya positif, lain macam sikit.

Seperti hotel semalam di Nubra Valley, bekalan elektrik pun ada jadualnya. Tetapi di sini lain, wifi langsung tak ada. Mana nak ada…Kami berada pada ketinggian 4,250 meter / 13,940 kaki  dari paras laut! Boleh berdarah hidung kalau tidak biasa dengan suhu dan ketinggian ini. Tak apalah, alang-alang telefon akupun sudah jahanam. Kami kemudiannya bergambar di depan Pangong Lake. Macam aku beritahu tadi, aku rasa biasa aje. Tak nampak amazing sangat sebab berkabus (kau tunggulah esok!). Bergambarlah kami seadanya dan kembali ke hotel.

Tetapi kami bertiga tidak terus masuk bilik. Kami melepak dalam kereta dan bersembang-sembang sesama sendiri. Sekali lagi aku rasa macam ada dalam kelas Dr. Munis untuk belajar pasal Perang Dunia, hubungan antarabangsa, religion and society dan lain-lain yang sangat ilmiah. Tiba-tiba, Karma bertanyakan tentang signifikan nombor 786. Ha, soalan ini aku yang jawab sebab Farah tak tahu. Tak payahlah aku cerita apa yang aku beritahu Karma, rasanya ramai yang boleh agak. Cuma aku bagitahu dia, aku tidak percayakan nombor tapi aku percaya pada aura warna yang mampu membawa mode positif. Kan aku sudah bagitahu tadi, Karma ini manusia yang sangat positif. Dari perbualan inilah aku dan Karma mula mesra alam.

Kami kemudiannya masuk bilik masing-masing dan menanti waktu untuk makan malam. Bila sejuk-sejuk ni, manusia cepat lapar. Aku sempat terlena dalam sejam dan Farah rupanya sudah lapan ratus kali keluar masuk ke dewan makan untuk usha makanan sudah sedia atau belum. Cuma aku tersedar sekejap sebab macam ada kecoh-kecoh di lobi. Mungkin orang sakit, mungkin bilik kena rembat atau masalah-masalah lain. Lantakkan…aku dan Farah terus ke dewan makan. Nampaknya makan malam kami belum sedia lagi. Disebabkan hari semakin gelap dan kesejukan yang sebenarnya mula dirasakan, aku terus ke dapur dan bertanyakan jika mereka boleh sediakan chai masala untuk aku dan Farah. Oh, abang nan helok itu terus tunjukkan flask dan aku layan diri tanpa malu. Kuncinya – berbalas-balas senyum macam di lapangan terbang Srinagar yang lalu. Jadi aku dan Farah bersembang di ruang makan sementara menanti makan malam disediakan. Agak lama kami menunggu, masih juga tidak siap. Jadi, salah seorang dari penjaga hotel memberikan kami sup kosong panas yang aku rasa sangat sedap – kalah sup Pizza Hut. Padahal sup bengong aje…ada hirisan lobak merah yang super kecil, kentang pun sama dan sayur-sayur sikit. Tapi aku rasa macam sedap sangat dah tu. Mungkin sebab sejuk, dapat pula sup panas memang indah.

Kak Benny hampir beku masa ini..sejuk giler!

 

Tidak lama kemudian, Karma masuk ke dewan makan. Kami bersembang kembali. Sebelum itu, dia dengan penuh sopan dan berhati-hati bertanyakan tentang diri kami. Dia tanya, kami okay ke tak? Perlu selimut tambahan atau tidak dan yang paling penting, adakah kami berdua memerlukan tabung oksigen. Aku dan Farah rasa macam okay. Tidaklah rasa senak, sebu, pening atau tanda-tanda Accute Mountain Sickness (AMS). Macam masuk air aje perangai kami di sini. Dia nampak macam risau bila aku kata, aku ni semput. Tapi jujurnya di sini aku rasa sihat dan bahagia. Rupa-rupanya kekecohan yang kami dengar tadi adalah kerana ada 2 tetamu yang datang dengan motor mengalami AMS dan salah seorang dari mereka nampak sangat tidak sihat. Jadi Karma mahu menawarkan tabung oksigen yang dia bawa untuk kami, kepada tetamu yang sakit itu. Aku dan Farah benarkan sahaja sebab bayangkan naik motor bersejuk meredah salji macam itu, tentu dia beku tahap dewa. Ok, aku berhenti di sini dahulu sebab cerita aku dengan Karma ini panjang dan di dewan inilah punca semua cerita.

Malam itu, aku dan Farah tidur bertemankan selimut tambahan. Keseluruhan 3 selimut tebal dan aku masih rasa sejuk sampai menggigil. Suhu masa ini kalau tak silap antara -5 hingga -7 darjah selsius. Habis semua baju yang aku bawa, aku pakai. Seluar sampai 3 lapis dan Benny masih menggigil sejuk! Ada sekali aku terjaga, aku rasa macam jantung terberhenti sebab terlalu sejuk. Dalam hati hanya berdoa, cepatlah pagi…nak balik! Tapi esok sangat menduga, tidak seperti yang aku bayangkan!

Sekian dahulu.

 

 

Ohai, India – Ohai, This Is Nubra Valley!

22 September 2018 – Hari ini, hari terakhir bersarapan dengan berlatarbelakangkan jajaran Himalaya di Hotel Kusyu. Kusyu ni, maknanya epal. Tapi setakat hari ini, aku belum dijamu dengan epal lagi. Oh, kami tak jadi berpindah hotel kerana semua hotel ada masalah wifi. Alang-alang kami sudahpun bayar penuh secara dalam talian. Walaupun terseksa hidup tanpa dapat melayari internet, alhamdulillah Benny selamat (ok, poyo giler!). Beberapa posting lepas, aku ada bagitahu yang kami telah membeli simkad semasa di Amritsar. Sayangnya, semua simkad prabayar tidak boleh digunakan ditempat yang bersempadan dengan negara lain – dalam kes ini, sempadan Pakistan. Maka simkad itu statusnya mereput tanpa belaian.

Menu sarapan pagi ini istimewa sedikit. Mungkin sebab kami yang banyak ragam ini akan daftar keluar, maka kami dapat makanan yang amat meriah – termasuk dengan sebaldi buah-buahan tempatan dan paratha nan gebu. Bertemankan kopi panas, kami menanti pemandu kami, Karma Sonam yang berjanji untuk datang pada pukul 9:00 pagi. Dia sedikit lewat tetapi kami tak kisah langsung kerana pengembaraan akan bermula beberapa detik sahaja lagi. Aku dan Farah berebut mahu duduk depan. Tapi disebabkan Farah cakap dia muak kalau duduk belakang, maka aku beralah dan duduk belakang dengan senyap dan sopan. Disebabkan hanya kami berdua, Karma siap bawa raga pick nick yang berisi epal (yeay!), jus buah-buahan, tisu basah, hand sanitizer, termos, madu dan lain-lain lagi. Dah macam poket doraemon raga dia tu. Kos sewaan kereta dengan pemandu lebih kurang RM1000 – RM1200, 3 hari 2 malam full day tour. Kalau naik 4-6 manusia lagi jimat sebab boleh split harga. Hotel di Nubra Valley nanti tak termasuk dalam kos itu. Itu kena cari sendiri atau minta bantuan pemandu untuk cadangkan mana hotel yang sesuai. Kami memang percaya sepenuhnya kepada pemandu kami ini. Nanti dalam posting akan datang, aku akan buat satu catatan khas untuk dia.

Sebaik sahaja kenderaan kami keluar dari pagar hotel, aku sudah membayangkan perjalanan merentas gunung-ganang seperti yang kami lalui beberapa hari lalu. Ya, betul sebijik-sebijon seperti dalam imaginasi aku. Tetapi, dengan berlatarbelakangkan Himalaya, permandangan yang aku hadap sangat cemerlang. Perjalanan ke Nubra Valley agak lama – antara 4-5 jam bergantung keadaan jalan. Karma memberhentikan kami di tempat tumpuan pelancong bergambar. Tapi aku tidak banyak bergambar di sini hanya ambil video sahaja sebab sudah banyak gambar dalam telefon aku yang lebih kurang sama.

 

Dalam perjalanan, Farah dan Karma banyak bersembang. Aku dengar dan mencelah sekali-sekala. Karma adalah rakyat Tibet yang mendapat perlindungan di India. Dia seorang Buddhist yang aku sifatkan sangat taat, alim dan beriman. Memulakan perjalanan dengan doa, di awal perjalanan mendengar lagu chanting dan sangat menghormati perempuan – pada aku itu sudah cukup perfect. Kami berdua sangat selesa dengan dia. Bila dia dan Farah bercerita pasal Dalai Lama, monastery, Tibet dan China, aku tidak banyak mencelah. Maklum sahaja ilmu tidak cukup. Jadi aku hanya mendengar sahaja sambil melayan pemandangan yang indah di luar sana.

Ketika hampir sampai di Khardung La, dia memberhentikan kenderaan. Banyak kenderaan lain tersangkut di hadapan. Rupa-rupanya ada falling rocks di hadapan sana. Kami berhenti betul-betul di puncak gunung dengan pemandangan gunung bersalji yang sangat cantik. Masa ini, salji tidak turun tetapi angin sejuk menelusup tulang-temulang aku – walaupun sudah berbaju 3 lapis! Punyalah sejuk…Apa lagi, memang aku bergambar dan mengambil video sepuas-puasnya. Aku betul jadi kanak-kanak riang di situ. Tetapi tidak lama kenderaan kami berhenti kerana pembersihan hampir selesai dalam 15 minit sahaja. Jadilah…memang rezeki aku diberi peluang bergambar di puncak-puncak gunung yang kalau dalam keadaan biasa, kenderaan memang tidak boleh berhenti.

Di Khardung La, semua kenderaan wajib berhenti. Di sinilah semua pengunjung bergambar macam nak gila sebab suasananya yang cantik dan bersalji. Kebetulan…memang kebetulan sangat sebaik sahaja kami sampai, salji turun! Jadi korang boleh bayangkan 2 perempuan dari Malaysia yang eksaited macam nak giler bergambar dan main salji bagai. Aku rasa macam keajaiban sangat sebab kalau ikutkan, salji tidak turun di bulan September. Suhu lebih kurang -5 darjah selsius. Aku mula-mula tak pakai sarung tangan tapi sebelum aku beku jadi patung cendana di sana, aku sarungkan juga. Setelah puas bergambar, kami kembali ke kereta dan Karma membuatkan kami berdua teh halia madu panas. Disebabkan aku tengah sejuk, dapat teh halia madu panas adalah situasi kenapa tidak (rupanya ada cerita kenapa dia buatkan kami air di sini..nanti aku ceritakan dalam posting akan datang).

Kami meneruskan perjalanan kembali. Selang beberapa jam, aku pula minta Karma berhenti sebab aku nampak satu permandangan yang sangat cantik. Aku aje yang bergambar di sini. Entah kenapa, aku rasa tempat ini sangat familiar. Aku pernah mimpikan tempat ini beberapa kali. Ok, tak apalah tu. Kami kemudiannya berhenti makan di satu tempat yang takde sekeping pun gambar aku ambil di sini. Sebabnya, tengah lapar teruk. Walaupun menu makan aku itu menu biasa iaitu nasi putih, dhal, palpadom dan aloo gobi, aku tetap berselera makan dengan ditemani chai panas. Tapi, ada satu tapi di sini. Abang yang jaga kedai tu sebijik muka dia macam Loque Butterfingers. Setiap kali dia lalu, ekor mata aku ni sentiasa mengejar kelibat dia. Helok kau! Masa ini, Karma tidak join kami makan. Aku tak biasa sebenarnya makan tanpa pemandu bersama sebab aku layan manusia macam kawan tak kisahlah dia siapa. Mungkin dia segan sebab ini pertama kali dia keluar dengan kami. Perempuan…muslim pulak tu.

 

Kami sempat singgah di Diskit Monastery yang pemandangan di sekeliling kawasan itu seolah-olah aku berada di Rohan! Sangat cantik dan menenangkan. Seperti biasa, kami bergambar di sini.

Kami kemudiannya sampai di satu hotel di Nubra Valley. Aku tak pasti namanya apa. Macam tak ada nama. Kami percaya pada Karma, jadi okay sahajalah mana yang dia cadangkan. Ha, satu nak bagitahu. Perangai hotel di sini ialah kita boleh tawar harganya berapa. Jadi tawar punya tawar, dapatlah harga yang ok. Tak ingat berapa. Nanti dalam posting terakhir aku cuba untuk buat breakdown costing kami selama 14 hari ini berapa. Cuma masalah kawasan ini, letrik hanya berfungsi pukul 7 – 11 malam sahaja. Masa itulah baharu dapat wifi percuma. Haih, sabar ajelah. Sementara itu, aku merengek-rengek pada Karma mahu teh halia madu panas yang super sedap itu. Dengan senang hati dia sediakan untuk kami berdua. Baik betul Karma ni. Ok, masa ini, ais aku dengan dia belum mencair lagi. Aku masih ada rasa tak payahlah kenal sangat – tak reti aku nak bersembang.

Kami berehat seketika sebelum mengambil keputusan untuk ke Sand Dune. Kena bayar tapi tak mahal mana, tak sampai RM6. Tak ingatlah pulak spesifik berapa, tapi mereka cas ikut kepala. Sand Dune ialah kawasan padang pasir dan kita boleh naik unta di sini. Serius tak mahal…dalam RM20 untuk 30 minit. Tapi kami berdua memang taubat nasuha untuk naik binatang. Ala, padang pasir ajepun. Jalan cukup. Cantik tempat ini. Kita boleh sewa ATV kalau mahu. Aku setakat bergambar riang dan menghabiskan masa sahaja. Balik hotel pun bukannya boleh online. Nak tidur, noooo….sayang kot datang jauh-jauh tapi kau tidur. Daaan, ada oisis di sini. Aku rasa macam sempurna betul kembara aku di sini. Segala macam benda aku merasa nampak dan alami.

Disebabkan kebosanan, kami kembali ke rumah inap semula. Tapi tak masuk bilik, aku dan Farah bersembang di luar sahaja. Kemudian, Karma datang menyertai kami dan membawa sepiring epal. Sambil sembang, sambil makan. Baharulah aku merasa makan epal di India. Oh, di hotel ini penuh dengan pokok epal. Yang merah, yang hijau dan kuning semua warna ada. Dan pemiliknya pun sudah beri kebenaran untuk kami makan, kalau mahu. Masih di sini, hanya Farah dan Karma meneruskan perbualan politik dan sosioekonomi mereka. Aku hanya mendengar sahaja, sambil memangkah Candy Crush. Aku rasa macam dalam kelas Dr. Munis pun ada…belajar segala masalah perang, wilayah autonomi dan lain-lain lagi. Sempat kami memesan chai masala panas kepada adik yang menjaga rumah inap ini. Handsome! Aku tak tipu..muka dia sebijik sebijon macam Bruce Wayne masa muda dalam drama Gotham.

Akhirnya pukul 7:00 malam menyapa dan teranglah suasana senja di sini. Aku terus online tanpa segan silu sambil menantikan waktu makan malam. Harga sewa bilik ini termasuk makan malam dan sarapan pagi. Jadi berbaloilah dengan harga yang kami bayar. Ditambah dengan adik super cute yang menjaga tempat ini, indah-indah belaka jamuan mata aku di sana. Oh, petang tadi, aku cakap kat adik tu, awak ni handsome. Amik kau, sepanjang masa bertanya kami nak apa-apa lagi tak. Mintak aje dekat dia, dengan pantas dia bawa keperluan yang kami minta. Nampak tak ciri-ciri kemengada-ngadaan sang musafir di bumi Ladakh?

Sebijik sebijon

Capaian wifi dalam bilik tak kuat. Ada aksi-aksi melekap di dinding macam cicak kerana mendakwa laju di situ (seriously?). Aku pula sanggup bersejuk di luar balkoni sambil berwhat’sapp dengan beberapa manusia yang aku rindui. Tiba-tiba Karma muncul depan mata aku. Terkejut sekejap. Dia cakap something like – sejuk luar ni, dan dah malam. Tak mahu masuk bilik ke? Aku beri alasan tengah uruskan hal kerja. Tak lama kemudian, aku masuk bilik juga. Bukan sebab sudah puas online, tapi sebab sejuk yang menggila. Sekali angin bertiup, aku rasa kesejukan yang melampau. Kalau lama-lama, boleh demam aku begini atau semput. Sebelum tidur, aku makan dahulu beberapa pil wajib sambil berharap badan aku mampu bertahan untuk beberapa hari lagi.

Ok, setakat ini dahulu…Esok aku akan ceritakan pengalaman di Pangong Lake yang macam mimpi bila aku sampai situ.

 

 

Ohai, India – Dari Srinagar – Kargil – Leh…

19 September 2018 – Pagi terakhir di Kashmir Inn. Sedih sikit sebab di sini kami jumpa chai masala paling sedap dalam dunia (setakat tarikh ini). Bas ke Kargil akan bertolak pada pukul 8:00 pagi, jadi kami perlu ada di stesen bas pada pukul 7:30 pagi. Tak jauh sangat, lebih kurang 5 kilometer. Tapi pemandu tuk-tuk ni pun satu hal. Dah bagitahu, kami nak ke stesen bas, haih dia boleh nak tinggalkan kami di kawasan teksi sapu untuk ke Jammu! Tak pasal pagi-pagi ini kena mulakan dengan episod penegasan diri.

Sampai sahaja di stesen bas, aku dan Farah bersembang-sembang pasal bas yang bakal kami naiki – super deluxe tajuknya. Aku dengan penuh yakin tunjukkan bas yang baharu sikit, yang aku nampak semalam berbanding bas-bas lain yang sudah agak lama rupa parasnya. Sebaik sahaja Farah maklumkan imaginasi aku itu tersasar dari realiti, kami berdekah-dekah ketawa pagi itu. Kami adalah manusia pertama yang sampai di stesen bas. Masa nak letak beg pun masih ketawa tak henti-henti. Belum lagi tengok tempat duduk belakang penuh dengan guni-guni. Bas ini boleh memuatkan 25 orang katanya. Bila aku tengok balik, macam mustahil sebab ini bukan bas panjang. Ok, abaikan. Kebetulan, ada sekumpulan lelaki dari Malaysia menaiki bas yang sama. Ok, ada geng lepak. Mereka juga akan ke Leh dan menyewa motor di sana.

Perjalanan dari Srinagar ke Kargil dianggarkan mengambil masa antara 7 ke 8 jam. Selepas 1 jam 30 minit perjalanan, bas berhenti seketika untuk minum pagi. Di belakang kawasan perhentian tersebut, adanya satu sungai yang cantik, macam di Pahalgam. Disebabkan kami telah dipukau suasana semalam, ia nampak biasa-biasa sahaja. Geng lelaki itulah yang super excited sebab mereka baharu sampai semalam dari New Delhi. Terus aku tunjukkan gambar-gambar di Pahalgam kepada mereka.

Sepanjang perjalanan ke Kargil, bas ini akan merentas gunung dan melalui Zojila Pass. Aku difahamkan, Zojila Pass adalah antara laluan berbahaya di India. Aku sudah membayangkan bas akan melalui lereng-lereng gunung dan tayar bas hanya beberapa nanometer sahaja dari gaung. Permandangan sepanjang jalan, Subhanallah, cantik sangat. Seperti di Pahalgam, tetapi aku dapat melihat suasana petempatan manusia di kawasan gunung. Bila sudah nampak puncak gunung bersalji, kamera tanpa henti aku ketik untuk mendapatkan gambar yang terbaik.

Sebenarnya, masa di Malaysia lagi aku sudah bayangkan alangkah seronoknya kalau bas dapat berhenti untuk aku mengambil gambar di Zojila Pass. Mungkin Law of Attraction, mungkin rezeki kami semua. Bas terpaksa berhenti betul-betul di laluan tertinggi Zojila Pass kerana tanah runtuh dan di depan mata aku – gunung snow cap!!!! Hilang rasa muak, nak muntah, sebu dan laparudin yang aku rasa sebelum ini. Hampir sejam tersangkut tetapi aku tidak kisah langsung. Sempat kami berkenalan dengan seorang askar India yang bertugas di Siachen Glacier.

 

Perjalanan diteruskan kembali. Salah seorang dari geng lelaki memberikan aku pil tahan muntah. Tapi aku tolak sebab aku rasa macam boleh tahan lagi ni. Kami berhenti seketika di Drass  untuk makan tengah hari. Aku sebu. Setakat minta capati sahaja, itupun tak habis. Di sini, aku merasa chai masala mini yang sangat sedap dan segelas hanya berharga 10 rupees / 60 sen. Haih, nangis-nangis aku kenangkan harganya yang mampu milik itu berbanding kentin pejabat aku yang serba-serbi cekik darah.

Beberapa jam kemudian, kami sampai di Kargil. Mulalah drama kedua selepas edisi di Zojila Pass – bas diminta lalu lalauan bypass kerana ada perarakan awal Muharram. Pemandu bas sudah bertekak-tekak dengan polis sebab aku rasa dia tak tahu jalan itu, dan mungkin juga dia risau minyak tak cukup. Sepanjang perjalanan, bas tak pernah berhenti untuk isi minyak! Akhirnya pemandu mengalah. Jalan bypass pulak punyalah sempit hazab. Ada sekali, terpaksa berhenti di selekoh sebab berj laluan kenderaan lain untuk menggunakan jalan. Lepas itu, dia masuk kawasan yang dalam imaginasi aku macam tanah lapang di El Paso…sesat sekejap. Akhirnya jumpa juga jalan kebenaran. Sebelum berpisah, pemandu meminta kami berada di stesen bas Kargil pada pukul 5:30 pagi. Tepat 6:00 pagi, tayar golek.

Dari stesen bas, kami berjalan kaki hampir 40 minit untuk ke Silk Route Hotel. Oh, bermulalah episod kesabaran diuji berkali-kali. Pertama kali dalam sejarah hidup aku,
1. Masuk hotel pintu yang hanya dibuka separuh.
2. Tidak ada orang jaga kaunter masuk.
3. Kunci daftar masuk bilik diberi oleh tetamu hotel yang sudah 12 hari tinggal di hotel. Difahamkan semua tempat tutup kerana menyambut awal Muharram. Tapi hotel kot…bukannya tak tahu kami akan daftar masuk hari ini sebab tempahan dibuat secara dalam talian.

p/s: Benny, jangan lupa kau kena buat posting pasal simptom-simptom hotel The Shining 🙂

Tapi bilik hotel memang selesa. Air panas dia memang terbaik. Suasana di Kargil sangat sejuk, lebih kurang 8 darjah selsius suhu malam itu. Aku sangat lapar, tapi kedai semua tutup. Mujur Farah ada bawa kopi segera, jadi tidaklah aku cranky sangat. Wifi laju kalau duduk lobi. Kami di tingkat 3 jadi tidaklah cemerlang sangat. Dalam pukul 10:00 malam macam tu, tiba-tiba wifi tidak berfungsi. Aku syak ada orang tutup, mungkin staff hotel. Terus aku turun lobi tepi sayangnya aku tak jumpa plug utama! Rupa-rupanya, plug itu sederet dengan plug lampu yang jauh kedudukannya dari modem. Haih, pelik betul. Selepas berjaya posting beberapa updates di Facebook, aku terus tidur sebab esok kena bangun awal. Risau sedikit kerana awal Muharram, mungkin tiada orang yang berkerja. Kami kena dapatkan teksi juga. Tak sanggup aku nak berjalan kaki dan bersejuk-sejuk pagi esok. Mujur pemilik hotel berjanji akan membantu kami mendapatkan teksi untuk ke stesen bas.

20 September 2018, tepat pukul 4:50 pagi, teksi kami tiba. Bukan teksi pun, dia macam saudara-mara pemilik hotel yang diminta untuk menghantar kami ke stesen bas oleh pemilik hotel. Bil hotel pun kena bayar dekat dia. Inipun punca bajet lari, mahu bayaran dengan tunai. Padahal dalam website tidak dinyatakan pun kena bayar secara tunai. Pengesahan hotel, semuanya kami gunakan kad kredit. Takpelah, malas nak bertekak-tekak disubuh syafie.

Seperti biasa, kami manusia paling awal. Tepat 6:00 pagi, tayar golek. Rupanya pemandu bas tidur dalam bas itu sahaja. Aku menjangkakan akan menikmati panorama seperti semalam. Jadi aku tidur sahajalah dalam bas. Kami sepatutnya berhenti untuk bersarapan kira-kira satu jam selepas perjalanan dari Kargil. Tapi kedai semua tutup! Terpaksalah kami semua berlapar. Selang beberapa jam, bas berhenti di satu kawasan yang macam rumah tinggal pun ada, rumah tak siap pun ada. Aku memang lapar giler sebab malam semalam tak makan apa. Tapi aku cuak juga nak makan. Terus aku capai biskut dan lihat tarikh luput. Selamaaat….aku capai cokelat Cadbury pula. Pun selamaaat. Ada satu pakcik Buddhist yang bersama-sama kami, dia sangat baik. Aku tanyalah dia makan apa. Dia cakap, dia makan paratha. Ok, aku minta dia pesankan untuk aku dan Farah. Sampai sahaja makanan, dia hulur pada aku. Eh, dia order dahulu…dialah patut makan. Dia kata takpe, dia suruh aku makan. 3 carik aje aku makan. Pedas giler! Sudahnya Farah yang habiskan. Dia cakap, paling sedap dalam dunia. Hmmm…tapi chai masala dia memang terbaik. Dan satu cawan kecil 10 rupees sahaja walaupun dia meniaga di kawasan yang pandang keliling semua gunung aje. Yang geng lelaki lagi best, diorang beli biskut expired dan tawakal aje makan. Bila aku cakap biskut tu dah expired, salah seorang jawab ‘dah lapar sangat,kak. Makan ajelah. Paling-paling jadi taik’. Lantaklah…dia tak kisahkah kot sementara jadi taik tu, 3 hari badan boleh merana. Sudahlah datang untuk bercuti. Buat rosak mood aje kalau sakit.


Selepas sarapan, bas terus bertolak ke Leh. Aku dan Farah bergilir-gilir ambil gambar. Tak sama macam semalam, hari ini dapat gambar cold desert, gunung-ganang pelbagai warna dan struktur muka bumi yang sering aku nampak seperti dalam atlas. Ada sekali, bas terpaksa berhenti sebab tanah runtuh dan batu besar menghalang jalan. Mujur tak lama sangat.

Selepas 8 jam perjalanan, kami sampai di Leh. Apapun, kami isi perut dahulu. Aku makan nasi goreng telur dan chai masala. Rasanya, chai masala memang minuman wajib aku di sini. Selepas makan, kami menaiki van untuk ke hotel. Yang ini memang menduga…wifi down! Sudah 2 hari katanya. Kami memang nekad, kalau malam ini takde wifi, esok kami nak cari hotel lain. Kami kemudiannya berjalan ke pekan berhampiran dan melepak di restoran yang ada wifi. Di sana, Farah menghubungi pemilik hotel dan juga pemandu yang akan membawa kami ke Nubra Valley, 22 September nanti. Wifi di kafe ini memang sendu. What’sapp sahaja okay, FB haram tak loading. Aku hanya maklumkan pada keluarga yang aku sudah selamat sampai sahaja.

21 September 2019 – Selamat pagi, Leh! Sejuk amat di sini. Selepas mandi, aku dan Farah terus keluar mencari hotel lain. Yang penting, kena ada wifi. Rupa-rupanya seluruh kawasan ini menghadapi masalah wifi down. Jadi Farah terpaksa meminjam telefon hotel untuk berhubung dengan pemandu yang akan membawa kami ke Nubra Valley. Pemandu itu, namanya Karma Sonam. Dia datang hotel untuk mengambil passport kami untuk urusan menguruskan permit masuk. Alang-alang, aku dan Farah minta ditumpangkan ke pekan untuk mencari kafe yang ada wifi.

Fuuuuh….sebaik sahaja dapat line, Benny segar semula. Hampir 3 jam melepak dan upadate perkembangan diri di Facebook. Mujurlah wifi di sini sedikit laju. Tiba-tiba, wifi hilang! Rupa-rupanya bekalan elektrik terputus. Haih, macam-macam hal. Oh, tujuan kami bermalam di Leh adalah untuk acclimatization untuk membiasakan badan dengan suhu baharu dan mengelakkan terkena Accute Mountain Sickness kerana tempat yang bakal kami pergi itu kedudukannya tinggi. Kot badan tak biasa, berdarah hidung, berbuih-buih pulak mulut ditempat orang. Alhamdulillah..kami berdua macam okay aje.

Setakat itu dahulu, nantikan esok catatan ke Nubra Valley.

 

Ohai, India – Ohai, Srinagar!

17 September 2019 – Hari ini kami akan bertolak ke Srinagar dari Amritsar dengan menaiki penerbangan domestik, IndiGo. Urusan daftar keluar dari hotel setakat okay sahaja. Kami sepatutnya membayar dengan kad kredit kerana suku bayaran telah dijelaskan semasa tempahan dibuat. Tetapi kami diberitahu akan dikenakan 12% caj GST dan 2% cas kredit kad. Disebabkan malas nak bergaduh dan menyimpan tenaga, kami bayar tunai. Bajet asal lari sikit sebab semua kos-kos sudah kami asingkan yang mana bayar dengan kad dan mana bayar tunai. Untuk kembara akan datang, ini kekal menjadi nota minda! Oh, Benny jangan lupa, kadar GST yang dikenakan juga tidak konsisten – nota minda kau untuk catatan akan datang.

Mujur pagi tadi sempat bersarapan kerana perjalanan hari ini sangat panjang.

Kami ke lapangan terbang dengan menempah Uber. Mudahnya, kami cenderung menempah Uber kerana boleh agak harga tambang yang dikenakan dan kerana cara ini lebih selamat untuk mengelakkan kena kelepet. Tapi kalau nasib tak baik, kena juga sebab akal diorang ni, lain macam sikit. Kalau larat bergaduh, bergaduhlah.

Kami sampai paling awal, kaunter pun belum buka. Panik pertama terjadi kerana kami tidak boleh menggunakan mesin daftar masuk secara layan diri. Kami diminta berurusan di kaunter. Alamak…dah kenapa padahal nama kami ada dalam sistem tetapi tidak dibenarkan daftar masuk. Mujur urusan dikaunter berjalan lancar. Panik kedua, ada barang terlarang yang aku bawa dirampas. Kemudian, polis masih tak puas hati juga sebab masa imbas beg aku, dia nampak ada 2 benda lagi.

Beg aku kena imbas semula dan rupanya apa yang dia salah faham itu ialah pen! Mujurlah aku senyum aje sentiasa dan bila selesai, mereka senyum balik pada aku. Panik ketiga, dalam berbalas kuntuman senyum seindah suria itu, mereka lupa untuk tagging bag aku dan cop tanda sudah melalui pemeriksaan keselamatan. Elok-elok jadi manusia paling awal di lokasi, jadi manusia paling lambat masuk kapal terbang! Aku diminta mendapatkan cop sebelum dibenarkan naik kapal terbang. Mujur polis tadi masih ingat aku, senyuman yang berbalas-balas tadi dan beg aku yang cantik itu. Jadi beg aku itu  tidak perlu diimbas semula. Aku diberikan cop dan tagging tanpa banyak bicara. Oh, akan datang aku akan tulis tentang proses pemeriksaan keselamatan di lapangan terbang yang tidak pernah sama antara satu lapangan terbang dengan lapangan terbang lain dan beg kembara aku ada jin – kisah benar!

Penerbangan ke Srinagar mengambil masa lebih kurang 45 minit. Aku sudah feeling-feeling mahu memesan nasi goreng. Sayangnya, mereka tidak sediakan makanan atau minuman panas dalam penerbangan itu. Kalau setakat makan chicken or vegie wrap, itu boleh pesan. Maka menahanlah kelaparan seorang Benny yang menu terakhirnya hanya 2 keping sandwich bakar pagi tadi yang sudah beberapa jam berlalu sepi.

Sesampainya di Lapangan Terbang Srinagar, kami di minta mengisi satu borang khas untuk pelancong. Inipun kalau tidak dipanggil oleh polis bertugas, memang tidak ada siapa tahu sebab tempat mengisi borang itu nampak macam kaunter pejabat pos aje. Tapi terang-terang muka tomyam aku ni muka pelancong, memang mereka akan panggil. Farah lain…dia boleh menyamar dengan jayanya. Takde apa sangat pun yang rumit. Hanya nyatakan hendak ke mana, berapa lama, nombor visa dan beberapa maklumat asas lain.

Dari Srinagar, kami menaiki teksi untuk ke hotel yang sudah ditempah secara dalam talian iaitu Kashmir Inn dan perjalanan mengambil masa lebih kurang satu jam. Tiket teksi kami beli di lapangan terbang sahaja. Dan biadap pertama bermula. Kami didatangi seorang lelaki yang bertanyakan tiket teksi kami dan dia terus mengambil tiket itu. Ingatkan, dialah pemandu teksi. Rupanya ulat-ulat ejen pelancongan. Sibuklah tanya where you want to go? We have boathouse etc...Kami cakaplah baik-baik, kami sudah tempah bilik. Eh, banyak pulak sembangnya… ‘We have boathouse, why you dont want to stay in boathouse?’

“We dont like water,” selamba Farah jawab. Mujur pemandu teksi sebenar ditemui dan mamat itupun berlalu. Kalau ikut kerek aku, masa dia cakap ‘we have boathouse’ tu nak aje aku jawab ‘who the hell isn’t?

Sepanjang perjalanan, askar sentiasa berada di tepi-tepi jalan. Kami difahamkan ada protes besar-besaran telah berlaku beberapa minggu lalu berkaitan salah satu akta di sana. Tetapi aku tidaklah rasa panik atau tidak selamat berbanding 44 army block yang pernah aku tempuhi di Selatan Thailand. Itu sampai zorro acukan senapang pada aku sambil minta buka dashboard kereta!

Teksi kemudiannya memberhentikan kami di tepi jalan. Memang kereta tak boleh masuk. Dia cakap, hotel kami tu ada dalam celah-celah lorong. Jalan aje masuk dalam. Tapi nasib kami baik, kami disambut oleh pekerja hotel, Arif namanya. Mula-mula aku ingatkan dia ulat juga. Sangat baik, sangat ramah dan paling best, semua yang aku tanya dia akan jawab ‘why not?’. Terus aku merengek dekat situ juga. Aku bagitahu aku belum makan dari pagi. Lapar tak terkira dah ni. Arif maklumkan tukang masak hotel keluar, tapi dia akan telefon suruh balik dan masak untuk kami. Jadi kami terus daftar masuk dan berehat di bilik sementara menanti tukang masak datang. Jadi dalam bilik, Farah keluarkan roti yang dia beli di Family Mart dan kami pun makanlah sedikit untuk alas perut. Sudah sekeping aku makan, baru aku perasan roti itu sudah berkulat! Alahai…perut den! Buatnya kena keracunan makanan memang naya.

Tak lama kemudian, tukang masak pun sampai hotel. Kami dah lama tak makan binatang. Dalam kepala otak dah bayangkan nasi beriyani dan ayam masala. Dia minta satu jam 30 minit untuk sediakan semua itu. Ohai, mana tahan. Nak cepat, aku minta dia masak nasi goreng telur dengan chai masala aje sudah. Tak sanggup kami nak tunggu. Chai masala dia…terbaik dari ladang! Nasi pun banyak dia bagi. Aku siap cakap banyak betul portion makanan dia masak untuk 2 manusia. Rupanya Arif minta dia masak lebih sebab ada seorang perempuan tu belum makan dari pagi, dia lapar teruk. Haih, akulah tu hahaha…

Kami tiada plan spesifik di Srinagar. So, up to suggestions mana-mana yang logik dan kena dengan bajet. Arif cadangkan ke Gulmarg atau Pahalgam kerana kami hanya ada satu hari sahaja di Srinagar. Disebabkan Pahalgam dikatakan mini Switzerland, maka kami memilih ke sana. Lagi pula, aku jadi sawan bila google gambar sungai di sana cantik, kebiru-biruan keadilan dan ada unsur unsur turquoise. Ok la, sesuatu yang aku tak pernah lihat dengan mata secara langsung.

18 September 2019 – Kami akan bertolak ke Pahalgam pada pukul 9:00 pagi. Apapun, sarapan dulu. Ok, serius sedap. Kopi dia memang syahdu!

Perjalanan ke Pahalgam mengambil masa lebih kurang 2 jam 30 minit dari Srinagar. Aku dijamu permandangan bukit dan gunung-ganang yang Subhanallah indahnya. Sampai full memory, terpaksa aku delete gambar-gambar yang sudah aku simpan dalam komputer. Kami dibawa singgah ke sebuah kedai bernama Zamindar Kesar Co. untuk mencuba teh safffon atau kehwa tea. Rasa teh itu macam koci pun ada, macam bunga matahari pun ada.

Kami juga berhenti di ladang epal. Tak suruh pun, Arif yang bawa. Tapi rupanya memang banyak kenderaan yang bawa pelancong akan berhenti di sini untuk berehat sebelum meneruskan perjalanan. Mesti dia pelik orang lain ambil masa juga bergambar di sini, kami tak sampai 5 minit selesai.

Semakin sampai ke lokasi yang kami tuju, permandangan semakin cantik. Sampailah kali pertama mata aku tertancap sungai yang warna ainya membiru, aku hampir sawan di situ dan minta dia berhenti. Arif kemudiannya memberhentikan kereta di kawasan yang memang strategik. Nampak sungai, gunung bersalji dan ada unsur-unsur kehijauan. Terus kami bergambar di situ. Perasaannya…susah nak cakap. Bersyukur tanpa henti. Terima kasih, tuhan kerana berikan aku peluang melihat ciptaan-Mu nan indah ini.

Untuk sampai ke kawasan yang dinamakan mini Switzerland, kita tak boleh jalan kaki, kena naik kuda dan akan ada orang tempatan yang akan bersama-sama kita dalam perjalanan itu nanti. Ada beberapa pakej ditawarkan, bergantung tempat yang kita mahu pergi. Ikut hati, aku mahu ke tasik Tulian tetapi kosnya agak mahal. Agenda ini tiada dalam perancangan asal, jadi kena berhati-hati berbelanja. Alang-alang sampai, kena pilih jugalah pakej mana kami mahu sebab bukannya boleh sampai sini lagi. Arif sudah pesan, berapa juga nilai yang mereka offer, tawar – potong separuh harga. Bila dia tengok aku dan Farah teragak-agak nak letak harga dan pilih pakej, dia ulang balik ayat tadi. Takdelah separuh sangat, naik sikit dari harga yang kami minta tapi oklah.

Maka bermulalah kisah dua perempuan membebel sesama sendiri sambil berkuda yang memang akan aku ingat sampai bila-bila. Aku sebenarnya tidak mahu menggunakan binatang sebagai mode pengangkutan kerana tidak mahu menganiaya makhluk ini. Tetapi ini situasi terpaksa. Kalau tak naik, tak sampai. Farah siap membebel-bebel nak turun dari kuda dan berjalan kaki sebab kononnya prinsip hidup, budak tu boleh berjalan takkan dia tidak boleh. Tiga kali budak tu ulang, I’m Kashmiri…Berbalas pantun “You can, I also can” akhirnya budak tu lantakkan aje. Ada 10 minit aje tuan puan…ke kuda semula kawan aku seorang tu. Aku menahan gelak aje dengan prinsip hidup kami yang tergadai disebabkan mini Switzerland. Maafkan aku, kuda Kashmiri…tak pasal-pasal kau membawa seorang Benny yang cuba untuk diet sebelum ke India. Jenuh aku telepati dengan kuda tu, kalau kau rasa nak bunuh diri, tunggulah lepas hantar Benny balik. Kuda ini mendaki lereng-lereng bukit. Kalau salah langkah, dengan aku-aku sekali jatuh gaung.

Tapi, permandangan yang kami dapat memang sangat menakjubkan. Kami habiskan masa bersembang dan bergambar di sini. Benny tak pernah pergi negara yang bersalji. Dapat tengok gunung ada snow cap dah rasa besar rahmat rasanya. Selesai misi cuci mata, kena makan. Serius lapar giler. Farah yang pilih menu makan tengah hari merangkap makan malam sekali. Dapat juga makan binatang. Di Srinagar, makanan halal sangat mudah kerana majoriti penduduknya beragama Islam.

Apapun, hari ini kena beli tiket bas untuk ke Leh. Dari kajian yang dibuat, perjalanan akan mengambil masa 2 hari. Semua bas akan berhenti di Kargil semalam dan esoknya baharulah meneruskan perjalanan ke Leh. Sempat kami usha deretan bas untuk tengok yang mana satu bas akan ke Leh. Aku konfiden ingatkan bas baharu yang nampak macam bersifat sikit. Pilihan lain, boleh naik shared cab, tepi akan terus direct ke Leh. Kami pula sudah menempah penginapan di Kargil. Jadi alang-alang memang sudah dirangka perjalanan ini, aku langsung bersetuju naik bas sahaja.

Selepas berjaya membeli tiket bas, kami kemudiannya terus ke Tasik Dal. Kebanyakan pelancong yang datang ke Srinagar cenderung untuk duduk di rumah bot, tapi masa bincang dengan Farah sebelum ke sini, aku membayangkan macam dekat Mimaland aje. Air stagnant dan penuh pokok teratai. Memang sebiji dalan imaginasi aku. Langsung tak rasa menyesal untuk tidak bermalam di situ.

Selepas itu, kami balik ke hotel. Oleh kerana ini malam terakhir di Kashmir Inn, kami berdua memesan chai masala supaya tidak rindu sangat bila tinggalkan tempat ini, esok. Setakat itu dahulu…

 

Tags: , , , , , ,

Ohai, India – Ohai, Amritsar!

Assalammualaikum dan selamat sejahtera kepada semua yang membaca blog Kak Benny. Hari ini, baharulah ada kesempatan untuk berkongsi pengalaman secara menyeluruh tentang kembara yang baru selesai aku buat. Aku tidak kategorikan ia sebagai percutian sepenuhnya sebab jujur aku nyatakan, aku tiada ruang berehat dan bersenang-lenang di sini. Hari-hari aku mencari cerita berwarna untuk aku simpan dalam diari seorang AB Benny sebagai kenangan di masa hadapan. Juga untuk aku kongsikan kepada semua cerita ini yang tiada langsung niat untuk riak atau tinggi diri. Sebaliknya perkongsian pengalaman dan cerita semata-mata.

Asalnya, Farah mengajak aku ke Pakistan. Dia meracun aku dengan cerita-cerita kembara yang tidak mungkin akan aku buat sama ada seorang diri atau berpasangan. Tetapi sebab aku pernah ada pengalaman berjalan dengan dia ke Koh Samui melalui jalan darat, mengapa tidak aku setuju rencana ini sementelah kenangan Koh Samui sudah 6 tahun berlalu? Memori perlu dicipta, ia tidak akan datang sendiri. Aku langsung setuju dan bermulalah pra-persiapan untuk ke Pakistan. Dipendekkan cerita, urusan visa yang renyah telah menyusahkan rancangan kami dan kebetulan harga tiket ke Pakistan naik dengan drastiknya. Aku boleh pergi Jepun 3 kali dengan kos tiket yang sama! Langsung kami tukar haluan ke India kerana kebetulan ada promosi tiket AirAsia ke Amritsar, India. Jadi kos tiket sudah jimat separuh, walaupun visa ke India lebih kurang sama harga dengan tiket ke India juga kaedahnya. Cuma masih murah 50% dari kos tiket kapal terbang ke Pakistan.

So, India it is…

Agak lama kembara ini, 14 hari total. Aku jarang bercuti tahun ini. Cuti Hari Raya Aidilfitri, Aidiladha dan Merdeka yang lalu, aku tidak dapat ambil cuti panjang kerana beberapa kempen promo sedang rancak berlangsung – back to back. Aku beralah memberi peluang kakitangan di bawah seliaan aku untuk bercuti dahulu, baharulah aku pula bercuti panjang. Alang-alang terlepas, biar terlepas betul. Hal keluarga sudah aku aturkan dan semuanya okay. Kerja pun sama juga.

15 September 2018 – Aku bertolak dari KLIA 2 ke Amritsar. Penerbangan mengambil masa lebih kurang 5 jam 30 minit. Sempat aku membeli roti di Family Mart untuk dijadikan bekalan. Misi pertama ialah mencari simkad sebab aku tak boleh hidup kalau takde media sosial. Susah urusan komunikasi dengan keluarga sebab lama kot di sini. Pengalaman di New Delhi bulan Mei lepas mengajar betapa semua urusan perlu diselesaikan sebelum kami keluar pintu lapangan terbang. Kalau tidak, memang tak boleh masuk balik walaupun untuk buang air. Sayangnya, misi gagal dan kami terus ambil teksi untuk ke hotel. Pemandu teksi pulak boleh buat kelakar tak tahu jalan dan mahu memberhentikan kami di tepi jalan yang agak gelap. Mujurlah hotel yang kami tuju berada dilaluan jalan yang sama, cuma ke dalam sedikit.

Kami menginap di Hotel Fab, Royal Villa. Bilik ok, kemudahan pun sama. Cuma kakitangan mereka sangat tak membantu. Serba-serbi tak tahu, dengan muka tak mesra alamnya. Cuma sarapan pagi di sini sangat sedap dan kopinya kena dengan tekak aku.

16 September 2019 – Selepas sarapan, kami menggunakan khidmat Uber untuk ke Golden Temple. Orang ramai di sana kerana rasanya ada upacara keagamaan yang berlangsung. Aku pun tak berminat sangat untuk bersesak-sesak dan masuk dalam tu. Jadi sekadar mengambil gambar dari luar sahaja. Tempat ini sedang melalui proses pengubahsuaian di beberapa kawasan. Ada beberapa tarikan di kawasan ini seperti Jallianwala Bagh Memorial dan arca-arca menarik yang sesuai untuk bergambar.

 

Cuaca agak panas di sini. Aku sentiasa berhati-hati dengan pengambilan makanan dan minuman seperti yang sering diingatkan oleh rakan-rakan. Jalan mudah, beli sahaja air Coke dingin. Tapi aku tetap beli sebotol air mineral setelah berpuashati dengan kondisi penutup yang belum di buka.

Kami kemudiannya ke Partition Museum yang terletak tidak berapa jauh dari Golden Temple. Berpeluh-peluh juga berjalan dan menapak untuk ke sana. Muzium ini mempamerkan gambar-gambar dan penceritaan sejarah perpisahan antara India dan Pakistan. Sayangnya tidak dibenarkan mengambil gambar di sini. Pada aku, muzium ini tidaklah menarik sangat sebab konsepnya macam pameran sekolah. Tampal menampal artikel aje yang ada dalam ini. Adalah ruang video untuk menjadikan ciri-ciri muzium yang baik. Masih, aku rasa pembacaan sendiri lebih membantu untuk memahami konflik India-Pakistan. Di sini, kekesalan menukar buku Kemunculan Nasionalisme India:Persaingan dan Persubahatan Pada Akhir Abad Kesembilan Belas (ambik kau tajuk dia!) dengan 50 Shades of Grey di Vang Vieng, Laos timbul menggila. Tindakan melulu kau bodoh la, Benny!

Selepas itu, kami berjalan kaki untuk mencari simkad. Entah berapa banyak lorong kawasan kedai kami masuk, semuanya takde. Akhirnya, kami terpaksa menaiki tuk tuk untuk ke Hall Bazar. Pergi terus ke Airtel Center aje, senang. Kos prepaid lebih kurang 700 rupees, boleh guna untuk 28 hari. Sebelum beli, aku sempat tanya, boleh tak guna di seluruh kawasan India sebab aku pernah baca, ada sebahagian kawasan tak boleh guna perantau-perantau tertentu. Dengan penuh yakin penjual tu cakap boleh guna di seluruh India, kecuali berhampiran sempadan mungkin susah untuk dapat line. Ok, misi mencari simkad selesai.

Petangnya, kami menaiki bas yang lebih kurang macam hop on hop off di Kuala Lumpur untuk ke sempadan India – Pakistan iaitu Sempadan Wagah (Wagah Border). Agak ketat syarat untuk masuk iaitu tidak boleh bawa power bank, bateri spare untuk kamera , beg dan lain-lain. Dianggarkan lebih kurang 10,000 penonton berada di sini untuk menyaksikan upacara ‘Beating Retreat’ atau menurunkan bendera ke dua-dua negara. Upacara ini dilakukan setiap hari. Jadi, kalau anda tidak datang ke sini kalau ke Amritsar, aku sifatkan sebagai rugi besar.

Upacara tidak lama, dalam 30 minit. Penuh dengan sorak-sorai, penonton menari ketika lagu-lagu yang menaikkan semangat dipasang dan laungan ‘Hindustan-Zindabad’ sebelum istiadat bermula. Kawad kaki mencecah kepala (ini sangat unik) dan diakhiri dengan menurunkan bendera adalah sesuatu yang sangat menarik aku saksikan dan memberikan perasaan yang pelbagai.

Sayangnya, aku tidak nampak sangat apa yang berlaku di bahagian Pakistan kerana pelancong diminta duduk di arena VIP – betul-betul di tengah kawasan istiadat berlangsung. Itu menguatkan azam aku untuk ke Pakistan dan menyaksikan ritual ini dari sempadan sana pula. Dari pandangan mata kasar, di belah sana mereka lebih banyak unsur keislaman, sufism dan banyak menjulang bendera. Nampak sangat hebat seolah pejuang Islam di zaman khalifah.

Usai upacara, bas bertolak balik ke Amritsar, lebih kurang 30km perjalanan. Kami singgah makan di satu restoran yang popular di sini – Bade Bhai Ka Brother’s Daba dan aku memesan nasi goreng (Shezuan). Punyalah pedas giler babi. Memang makan tak habis. Oh, kalau pesan makanan, jangan tamak setan. Portion makanan di sini kalau seorang, boleh makan untuk 2 manusia. Farah pesan set makan seperti gambar di bawah. Okay la…not bad.

Kami kemudiannya balik ke hotel, juga menggunakan Uber. Aku tak percaya teksi dan tuk tuk. Semuanya akan menipu dan tolonglah..tolong kira balik semua duit baki. Ada potensi kurang berpuluh-puluh rupees kalau kena dengan manusia yang tidak jujur. Tak semua macam itu, tapi berhati-hatilah.

Esok aku akan sambung catatan pengalaman di Srinagar pula.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Tags: , , , , , , , ,

Skip to toolbar