RSS

Monthly Archives: September 2018

Ohai, India – 14 Hari Telah Berlalu

Tamatlah sudah kembara 14 hari ke Utara India. Satu pengalaman perjalanan yang sukar untuk dilupakan. Beri sedikit untuk aku susun catatan pengalaman itu buat bingkisan ingatan dan rujukan kepada mereka yang berminat berkunjung ke sana.

Sejak meninggalkan bumi Ladakh, setiap mimpi aku sentiasa disapa jajaran Himalaya dengan salji putih menutup permukaannya. Beberapa tempat dalam mimpi yang berulang, berjaya aku jejaki lokasinya di sana. Dejavu menyulam realiti dan aku tidak asing di halaman itu.

Oh, tiada lagi malam sejuk melampau dibawah paras negatif selsius. Tiada jua tidur merengekkan selimut tambahan kepada penjaga rumah inap dan paling utama, tiada lagi kegigihan bersejuk di balkoni untuk mendapat capaian wifi yang kuat. Sekali-sekala, terasa rindu menikmati chai masala panas yang kalau di Malaysia, ais sentiasa mengiringi air yang aku hirup. Beberapa tatacara hidup akan aku baiki disebabkan pengalaman yang aku dapat di sini.

Hmmm…tidak boleh tidak, aku rindukan abang aku di sana. Aku sentiasa membelek gambar dan video cerita kami di sana. Bila teringatkan gelak besarnya saat aku menyanyikan satu lagu Hindi, aku pasti tersenyum sendiri. Itu semua berlaku kerana handphone aku rosak. Kalau tidak, aku lebih kerap membelek handphone dan memangkah Candy Crush berbanding menjalin hubungan dengan manusia. Kalau boleh, aku tidak mahu terikat emosi dengan mana-mana manusia yang susah untuk aku bertemu bila kembara ini berakhir. Tapi siapalah aku untuk menjadi orang lain kerana hakikatnya, aku akan sentiasa mudah rapat dengan mana-mana manusia yang mempunyai kimia dengan aku. Akan ada posting khas kisah adik-beradik yang berbeza ibu dan bapa ini.

Kembali ke pangkuan keluarga, terasa sangat bersyukur dan menghapus rasa rindu yang 14 hari ditanggung. Anak-anak semakin berat dan lasak! Kedua-duanya sentiasa berada berdekatan aku, seolah mereka juga merasa kehilangan yang sama dan enggan berenggang. Cuma aku terpaksa tinggalkan mereka sementara dirumah mama untuk mengemas rumah yang macam tongkang pecah. Tak apalah…esok kita jumpa lagi.

Sejak petang semalam #ukenamedmorrisey #ukenamedmorrizen sudah mula aku petik dan mencuba beberapa lagu Hindi yang kerap aku dengar di sana. Aku bukanlah penggemar setia lagu-lagu Hindi, tetapi tahu jugalah satu dua lagu. Aku perlukan masa untuk memperbaiki sebutan sebelum merekodkan lagu itu untuk tontotan awam. Tambahan pula, ukulele itu bunyinya aneh, tidak seindah #ukenamedAB yang aku simpan dipejabat. Berapa kali tuning pun, bunyinya menyakitkan jiwa sejak dia dipulangkan kepada aku oleh manusia yang meminjam bertahun-tahun lamanya (pinjam la sangat…).

Jadi, mana lagi selepas ini?

Hajat sebesar-besar hajat ialah Pakistan. Aku ambil masa 3 tahun untuk buat simpanan ke India. Jadi tabung babi khas, khusus untuk kembara akan datang sudah boleh aku mulakan kembali. Doakan semoga impian ini menjadi realiti.

Setakat ini dahulu…

 

Posted by on September 30, 2018 in Catatan Dari India

Leave a comment

Ohai, India – Himalaya Menyapaku

I know I’m kinda strange, to you sometimes
Don’t always say, what’s on my mind
You know that I’ve been hurt, by some guy
But I don’t want to mess up this time…

Himalaya yang selama ini aku baca dan lihat gambarnya kini di depan mata. Rasa macam mimpi semua ini. Kau yang aku damba sekian lama…hanya mampu ditatap tanpa memiliki. Walaupun hanya itu, ketahuilah Benny bahagia!

Semoga kita akan bertemu lagi satu hari nanti. Mungkin akan aku terokai indah dirimu pula.

 

 

Posted by on September 21, 2018 in Catatan Dari India

Leave a comment

Ohai, India – Orange Traveller On The Move

Sebentar lagi aku akan terbang dari Amritsar ke Srinagar. Kepada yang bertanya, apa ada di sana dan kenapa ke sana? Maaf, aku tiada jawapan yang solid. Dalam jadual adalah susun beberapa tempat untuk aku pergi dan semuanya bersifat nomad. Aku tak fikir untuk percutian santai bersama keluarga, ini adalah laluan yang perlu orang ramai ikuti.

Dua malam di India, aku sifatkan aku selesa dan aku sendiri macam tak percaya, aku boleh ingat jalan-jalan di sini. Benar, makanan dan minuman bersih sangat sukar tapi itu kalau kita memilih membeli di tepi-tepi jalan. Kena tengok kedai mana yang review baik, baru berani cuba makan. Memandang chai yang berasap-asap ditepi jalan memang rasa geram. Aku anggap dajal dunia semua itu. Kena kuat Benny…kena kuat.

Kalau minuman, coke paling selamat. Semalam aku pesan Nasi Goreng Schezuan, bapak pedas dan portionnya satu jabatan boleh makan. Ini juga kena put into consideration sebab bila lapar, kita tamak. Order satu dua aje dulu…tak cukup baru tambah. Sudah 2 malam juga aku minum kopi panas yang disediakan dengan susu segar. Syukur badan boleh terima sebab aku sangat berhati-hati takut terkena keracunan makanan.

Cuma badan aku sahaja mulai sakit-sakit. Bukan sebab beg berat. Apa sangat aku bawa…tilam dekat hotel tu punyalah tak sedap. Bantal lembik gelodek pun punca-punca sakit badan juga. Tapi tadi aku sudah sapu muscle gel, harap-harap tidak teruk sangat. Kalau takde pengurangan, aku kena cari tempat urut jawabnya.

Untuk mengelakkan aku memikirkan masalah dunia (hahahaha) semalam aku langsung tak tengok berita tempatan. Malas memikirkan perangai manusia. Aku ambil begini sahaja – orang baik ada di mana-mana, begitu juga sebaliknya. Tawakalillah sepanjang jalan dan semoga kami dilindungi oleh yang kuasa.

Ya, ada rasa rindu yang tak akan padam pada anak-anak. Video keletah mereka menjadi peneman setiapkali teringat-ingat. Tuhan, jagakan mereka untuk aku 🙁

Setakat itu dahulu…aku mengisi masa menantikan penerbangan dengan melakukan pembacaan dalam mahami masalah duniawi perpisahan antara India – Pakistan dan melarat sejarah Bangladesh juga.

#OrangeTraveller

 

Posted by on September 17, 2018 in Catatan Dari India

Leave a comment

Ohai, India – Kembara Solo Sementara, Berdua Lebih Baik

India bukanlah negara yang selamat 100% untuk wanita kalau mahu kembara solo untuk tempoh yang lama. Paling tidak, dapatkan seorang dua teman atau orang tempatan untuk memudahkan urusan di sini.

Member sebelah tu…dialah yang kenalkan aku dengan rukun kental diri masa trip kerja ke India bulan Mei lalu. Kalau tak kerana kesungguhan dia, rasanya memang aku tak pernah bermimpi untuk backpack ke India. So far, plan kami di sini hampir sama tapi kalau kami split plan, itu cerita berbeza.

Segala masalah warga India yang pernah aku lalu dulu, aku lalu sekali lagi di sini. Gelandangan, pengemis, tuk tuk pushy lagi pentipu….semua ada. Ha, member tu memang pengasas rukun kental diri, so dia ajelah bergasak dengan manusia-manusia itu.

Cuaca di sini sangat panas..panas terik bahang menyengat semua ada. Rasanya rentung aku ni…dehydrate giler babi tapi tak berani makan dan minum sebarang. Tapi memang aku dah tahap lembik. Terus beli coke dingin dan kemudian baru terasa darah berjalan kembali ke muka.

Farah adalah pasangan aku setiap kali buat assignment masa kami buat sarjana Pengajian Perang Saraf beberapa tahun lalu. Jadi apabila kami masuk Partition Museum, banyaklah kami bersembang dan berbincang tentang masalah India / Pakistan dari sudut yang berbeza.

Itu nanti aku cerita kemudian. Jadi semua, jangan risau, tak semua tempat aku akan bergerak solo.

 

Posted by on September 16, 2018 in Catatan Dari India

Leave a comment

Super Excited!

Beberapa jam lagi aku akan memulakan kembara solo 2.0 selepas kali terakhir aku lakukan 2 tahun lepas. Kali ini tempat yang aku pergi agak tersasar dari comfort zone. Kebetulan tiket yang aku dapat 50% murah dari kebiasaan, maka aku tamsilkan itu adalah satu seruan /epiphany / petanda untuk aku meneroka bumi sana.

Anak-anak akan diuruskan oleh Hadi. Mereka sudah bersekolah, rugi untuk dipontengkan. Itu antara lapan belas sebab aku bergerak solo. Lagi pula dia sudah ke Bangkok beberapa bulan dahulu dengan gegurls yang memahami. Jadi dia kena fahami hasrat setempat HSBC aku pula.

Bermula malam tadi, anak-anak sangat extra manja. Macam faham-faham aku akan tinggalkan mereka untuk satu tempoh yang agak lama. Cadangnya kami mahu tidurkan mereka di bawah sahaja. Tapi Ezzudin pantas naik bilik, menemani aku berkemas dan tidur diribaan aku. Eskandar pula, tetaplah dengan manja memeluk dan bermanja setiap kali ada kesempatan.

Kerja…aku tinggalkan dahulu. Inilah baharu aku berkesempatan untuk bercuti kerana sejak Februari hingga Ogos, aku hanya cuti kalau sakit sahaja. Cuti am pun kadang-kadang sibuk dengan kerja juga. Sampaikan raya Aidilfitri dan Aidiladha pun aku tak boleh nak bercuti kerana beberapa kempen promo yang berlangsung serentak. Cuti kepit yang 3 hari dapat 10 tu, aku khaskan untuk anak-anak buah yang pun ramai tak sempat bercuti. Jadi kalian dah selamat bergumbira, ini masa aku pula.

Aku mengharapkan yang indah, bahagia dan baik-baik sahaja dalam kembara ini. Pelihara keselamatan dan kesihatan aku, temukan aku dengan manusia yang baik-baik dan jadikan aku lebih manusiawi selepas kembara ini berakhir. Aku mahu lihat dunia dan syukuri diri dengan sesungguhnya. Semoga aku dapat melihat keindahan dunia di negara penuh misteri dan sejarah ini.

Untuk itu, sampai di sini dahulu. Aku akan cuba untuk berkongsi cerita-cerita menarik di sana. Semoga kita semua dilindungi yang kuasa dan bertemu kebahagiaan yang dicari…

 

Posted by on September 15, 2018 in Menghitung Hari

Leave a comment

Menanti Dirimu Cuma Dugaanku

A heart that always understands also gets tired.
I’ll recollect myself, I surely do.
#1daytogo #superduperexcited #orangetraveller

 

Posted by on September 14, 2018 in Menghitung Hari, Misi Rahsia

Leave a comment

Sutra

Sesungguhnya kutahu
Hidup ini bukan hanya
Sekadar untuk bercinta
Namun perjalanan ini
Bukanlah sekadar untuk
Berlagu kecewa
Bukan sekadar untuk rasa kecewa… ?
#2daystogo #orangetraveller

 

Posted by on September 13, 2018 in Menghitung Hari, Misi Rahsia

Leave a comment

The Drugs Don’t Work

Now the drugs don’t work
They just make you worse
But I know I’ll see your face again

#3daystogo #orangetraveller #superduperexcited

 

Posted by on September 12, 2018 in Menghitung Hari, Misi Rahsia

Leave a comment

Liku Hidup

Mempertahankan sesuatu bukan mudah. Usaha dan tawakalillah. Itu yang aku lalu tadi dan aku rasa sangat lega.

Apapun keputusan, bukan di bawah kawalan aku. Aku tak mahu beratkan fikiran dengan perkara yang aku tak boleh catur.

Seminggu memikir apa yang perlu aku buat, apa yang perlu aku cakap. Kalau orang dah set minda tak mahu dengar, macam mana nak bagi mereka dengar apatah lagi terima penjelasan? Banyak matematik yang aku telaah dan syukur yang sesungguhnya. Setidak-tidaknya aku diberi peluang untuk bercakap. Dan Benny kalau bercakap, memang korang akan dengar ayat-ayat cinta level tertinggi untuk pastikan kau dengar jugak point hakak tu ? Tiada edisi memandang kuku, merenung jauh atau ignoring. Yup, kejayaan Winter Olimpik dirasakan.

Yang penting, selfless act – bukan untuk aku. Perasaannya…lega yang teramat. Semoga laluan kehidupan semua manusia khususnya yang aku pertahankan direstui yang esa dan dipanjangkan lorong rezeki masing-masing.

Sekarang aku perlukan makanan, dan makanan itu kena sedap dan jizzing ?

 

Posted by on September 7, 2018 in Drama Bersiri, Jiwa Retak, Kerja

Leave a comment

Mimpi Benny…

Sejak zaman Mesopotamia, Atlantis dan zaman-berzaman teguh ikatan, ramai sangat tegur cakap aku ni susah sangat nak senyum. Sebelum aku jawab, dahi pasti berkerut dahulu dan kening bukan Ziana akan terangkat sedikit. Salah tu…aku ni manusia mudah terhibur. Soheh aku mudah ketawa apatah lagi tersenyum. Nak menyerongen tak tentu hala, memang tak dapatlah. Sebab dalam keadaan mudah terhibur, peratus besar – aku manusia serius.

Kalau aku suka, serius aku suka. Kalau tak suka apatah lagi. Cuma aku percaya aku punya unsur lelucon yang siapa faham aje faham. Kalau tidak, orang rasa insulted juga dengan ayat dan nada sarkastik yang aku guna. Bila jumpa regu, alamat gegak gempita suasana. Oh, rindu zaman gelak besar. Jujurnya, akhir-akhir ini aku jarang gelak besar.

Dah jarang gelak, jarang jugalah nak senyum-senyum muhibah ni. Tak ada dah manusia yang bila dengar nama, nampak kelibat, tengok gambar atau berselisih yang boleh buat aku terapung. Nikmat itu ditarik seketika.

Tapi ada seorang manusia separuh dewa yang kemunculannya boleh beri aku rasa seperti itu. Aku sangat berterima kasih. Kau mungkin tak tahu dan tak sedar, itu tidak menjadi tajuk cerita. Yang pasti bila kau muncul, aku konfem senyum.

Semalam kau muncul dalam mimpi ? Bahagia tak semestinya memiliki, tapi aku pemilik bahagia yang kau beri.

Dan dedaunan hijau kembali…
Langit membiru…
Senja lazuardi yang dinanti…

Haih, terapunglah kekdahnya!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Posted by on September 6, 2018 in Macam-Macam Hal

Leave a comment
Skip to toolbar