RSS

Monthly Archives: July 2018

Nukilan Buat Keluarga Jauhku…

Agak lama aku tidak menulis. Bukan kerana tiada apa untuk dikenang – sangat banyak. Tapi aku tidak mampu untuk menulis dengan baik. Banyak catatan yang aku buat, aku padam kembali kerana setiap kali aku baca balik aku akan rasa sedih dan tidak selesa.

Ramai yang tahu minggu lepas aku terbang ke Brunei kerana seorang yang aku anggap seperti keluarga dan bapa, sakit. Sebenarnya, aku sudah dimaklumkan oleh Emy, anaknya pada hari Ahad lagi tetapi disebabkan faktor kekangan masa aku terpaksa bertangguh untuk pulang segera. Tiada siapa-siapa suruh atau paksa. Memang hati aku meronta-ronta untuk ke sana. Oh, aku sangat bersyukur sebab Hadi memahami semua ini dan mengizinkan aku pergi. In fact, dia suruh aku pergi Ahad petang itu juga tetapi aku perlu menyelesaikan hal kerja terlebih dahulu. Mujurlah urusan tiket selesai juga dan aku sempat meninggalkan beberapa pesanan kerja kepada staf promo sebelum aku berangkat ke sana.

Menunggu Khamis sangat menyesakkan…Hari-hari aku berdoa semoga Uncle Zainal bertambah sihat. Isnin berlalu…Selasa….dan kemudiannya Rabu. Serabut dalam hati, tak payah cakap. Badan sahaja di Malaysia, jiwa sudah lama sampai Brunei. Aku bertuah kerana mempunyai beberapa kenalan rapat yang memahami dan menghulurkan sokongan moral. Juga ada malaikat dalam kalangan manusia yang melakukan lebih dari apa yang aku bayangkan membuatkan aku bertambah yakin – sebenarnya ada lagi manusia yang berjiwa luhur. Terima kasih untuk semua itu #domo …

Balik sahaja di rumah pada hari Rabu itu, aku terus kemas barang. Travel light sahaja. Aku habiskan masa dengan anak-anak dan bercadang untuk ke KLIA 2 pukul 11:00 malam. Tapi disebabkan anak-anak tersangatlah aktif, Hadi mahu menghantar aku ke lapangan terbang dan mengharapkan anak akan tidur sepanjang perjalanan balik dari menghantar aku nanti. Flight ke Brunei ialah pada pukul 6:30 pagi dan aku ada masa yang panjang untuk duduk bertenang sementara menanti pagi. Bertemankan kopi panas, aku menghabiskan masa dengan melayan sosial media dan termenung. Aku cuba juga untuk lelap, tapi gagal. Sampaikan sepanjang penerbangan, aku masih okay dan langsung tidak rasa letih.

Aku disambut oleh Emy dan keluarganya. Kemudiannya aku dibawa makan ke satu tempat yang memang Emy tahu, aku suka makan di situ iaitu Restoran CA Mohammad. Mee goreng di sini, sumpah sedap – sama seperti yang aku rasa kali terakhir 10 tahun lalu. Kemudiannya, baharulah kami ke Jerudung Park Medical Center (JPMC) untuk melawat Uncle Zainal.

Aku tak boleh explain perasaan aku macam mana. Yang nyata aku rasa sedih dan juga gembira. Sangat indescribable feelings. Uncle Zainal sangat gembira melihat aku terpacul di situ. Macam-macam perkara yang kami sembangkan. Aku banyak crack jokes untuk ceriakan suasana. Dia tidak habis-habis memberi arahan kepada Emy untuk membawa aku makanlah, berjalanlah dan lain-lain padahal kunjungan aku kali ini memang untuk melawat dia semata-mata. Oh, sempat juga dia request untuk dibawakan cocktail, ikan masak asam dan ayam goreng. Bapa angkat aku ini pemakan – macam anak angkatnya juga hahaha…

Petang itu juga dia dibawa ke RIPAS untuk menjalani proses dialisis di sana. Proses itu mengambil masa selama 4 jam. Sementara itu, Emy dan suami menguruskan anak mereka yang kebetulan tidak sihat manakala aku dan Aunty Mahani sempat melepas lelah sementara di deretan kerusi di ruang hospital. Malang sekali, anak Emy terpaksa ditahan di wad. Jadi suami Emy terpaksa tinggal dan menguruskan anak mereka sementara aku dan Emy terus bergegas ke rumah makcik Emy untuk mengambil cocktail yang dipesan oleh Uncle Zainal. Oh, memang sedap, macam hotel. Dengan penuh tak malu, 3 kali aku tambah.

Petang itu sekali lagi kami melawat Uncle Zainal. Selepas dialisis, dia akan dipindahkan kembali ke JPMC. Aku dan Emy makan malam di kantin hospital sahaja. Eh, sorrylah…macam banyak cerita makan ni. Makanan di Brunei sedap-sedap dan kalau aku lama di sini, memang balik Hadi pun tak kenal. Ok, sambung…aku minta Butter Prawn. Yup..yummeh giler! Sambil makan, aku dan Emy banyak bersembang hal-hal lama. Biasalah…kami lama tak berjumpa. Bersembang di What’s-app pun sekali-sekala sahaja. Malam itu, aku tidur dirumahnya di Meragang seorang diri kerana Emy kena kembali ke RIPAS menguruskan keluarganya pula.

Keesokan harinya, Emy ambil aku di rumah dan kami kemudian menuju ke Sengkurong untuk mengambil ibunya. Kami kemudiannya bersarapan bersama dan singgah ke pasar untuk membeli sedikit barang dapur. Hari ini aku akan ke JPMC dengan Aunty Mahani manakala Emy kembali ke RIPAS untuk menemani anaknya di sana. Seperti semalam, setiap tengah hari dan malam aku akan datang melawat Uncle Zainal. Tetapi petang itu Uncle Zainal mula rasa tidak selesa kerana diberi banyak ubat. Aku lihat reading semuanya okay. Tapi okay aku itu bukanlah bertaraf arif perubatan. Tapi hati aku kuat kata okay. Malamnya aku balik ke Meragang dan bermula tengah malam – semuanya jadi lain.

Emy text aku dan kami bersembang lama. Dia mahu ke JPMC kerana dia tidak sedap hati. Oksigen bapanya dikhabarkan semakin berkurangan dan terpaksa di intubate. Aku cuba meyakinkan dia semuanya okay dan hanya mainan perasaan sahaja. Tetapi apabila dia memberitahu hatinya sendiri rasa tidak tenang, dengan aku-aku sekali jatuh panik dan risau. Sudahlah dengan tiada teksi, Grab dan Uber – itulah sejenis pasrah yang merengsakan sebab aku tak boleh duduk diam. Aku mesej Matzin, abang kepada Uncle Zainal in case dia ada dapat latest information berkenaan adiknya. Tapi sampai subuh hanya setakat delivered, tapi tidak dibaca. Itulah malam yang sangat panjang – sama situasinya seperti malam pertama yang aku lalui selepas kehilangan Cahaya Balqis.

Pagi itu, Matzin memberitahu rupanya dia ke JPMC sekitar 4:00 pagi selepas mendapat berita dari salah seorang adik-beradiknya. Uncle Zainal kemudiannya dikatakan kembali stabil dan bacaan oksigennya juga semakin baik. Haih, bila aku tanya kenapa tidak bawa aku sama, jawapannya tak mahu ganggu aku berehat! Haih dan haih sangat… Tapi dia berjanji untuk membawa aku ke hospital pada pukul 9:00 pagi nanti.

Jadinya pukul 9:00 pagi tepat dia sampai. Aku sudah kenal Matzin lama – hampir 12 tahun. Tapi kali terakhir kami berjumpa ialah pada tahun 2006/2007 kalau tak silap. Sepanjang tempoh itu, tidaklah langsung putus hubungan. Ada juga bertanya khabar dan berutus salam sekali dua. Kemudian senyap sepi. Rasanya ramai kawan-kawan yang kenal Matzin ini, bekas staf RTB. Siapa yang kerap terlibat menerbitkan rancangan MoU RTM-RTB pasti kenal dia.

Aku langsung tidak terasa betapa lamanya masa memisahkan kami. Rindu tak payah cakap, memang teruja sesungguhnya. Bercerita macam biasa, bersembang bergelak-ketawa dan sesekali bila bersembang pasal adiknya, suasana tidak serancak sebelum itu. Dia pasti 100x lebih sedih. Itu adiknya manakala aku hanya outsider. Berkesudahan, kami menyejukkan hati sesama sendiri. Masa melawat Uncle Zainal dalam ICU, kami masuk bersama dan kami jugalah yang sibuk bertanya pada staf bertugas tentang status Uncle Zainal dan apa step seterusnya. Aku dapat rasa bonding antara dua beradik ini sangat kuat. Sebenarnya banyak aje cerita yang pernah Uncle Zainal cerita tentang mereka berdua tetapi hari itu aku jadi Dory.

Pertemuan itu juga menyedarkan apa yang membuat aku sangat selesa dengan Matzin. Aku boleh jadi diri aku sendiri dan kimia kami kuat walaupun umur berbeza 30 tahun. Cuma dia seolah tak dimakan usia sangat walapun kini sudah berusia 67 tahun manakala aku pula perubahan memang drastik zahir batin. Cuma bila dia cakap aku nampak kurus tu, terapung la 15 ribu kaki dari paras laut sekejap.

Sedar tak sedar, aku sudah 4 hari berada di bumi Brunei dan aku harus kembali ke pangkuan keluarga di Kuala Lumpur. Sebelum balik, aku mahu melawat Uncle Zainal dahulu. Nasib aku baik kerana walaupun belum waktu melawat, aku dibenarkan masuk atas sebab aku kena balik ke Kuala Lumpur. Uncle Zainal masih belum sedar. Tapi aku tahu masih ada reaksi. Aku sangat positif sebenarnya. Sudah 3 hari aku ke sini dan aku tahan perasaan sedih yang aku rasa. Tapi hari ini aku gagal teruk. Sebaik keluar dari wad, aku menangis macam budak kecik. Aku sudah lalu benda ini tahun 2004 🙁

Aku kemudiannya dihantar ke lapangan terbang oleh Emy dan makciknya . Selepas urusan daftar masuk selesai, kami makan dahulu di Jollibee dan kemudian mereka beransur pergi kerana banyak perkara yang perlu diuruskan hari ini. Aku duduk seorang diri dan teresak-esak melayan emosi. Terima kasih kepada seorang kakak yang tiba-tiba datang menghulurkan tisu dan memberikan air mineral.

Apapun, dari kejauhan ini aku tetap doakan agar urusan Uncle Zainal dipermudahkan oleh yang maha kuasa. Aku tahu dia fighter. Aku percaya kuasa tuhan dan aku percaya pada keajaiban juga.

Kalau ikutkan hati, memang aku rasa nak lajakkan cuti tetapi aku tak boleh buat macam itu atas pelbagai faktor. Kasihan Hadi menguruskan anak seorang diri. Aku kena adil pada dia juga dan oh, aku rindu teruk dengan anak-anak dan ukelele 🙂

 

Posted by on July 31, 2018 in Macam-Macam Hal

Leave a comment

Sekali-Sekala Terkenang Jua

Minggu lepas dia jadi pengurus pasukan bola PTD. Aku duduk rumah menguruskan anak-anak. Petangnya dia balik, membawakan kami makanan. Masa aku makan, dia duduk sebelah dan bersembang tentang hari yang dia lalui.

Mula-mula cerita tim bola kalah. Kemudian cerita dia pengurus pasukan yang sibuk makan ayam goreng (dia tak minat bola-semua sukan dia tak gemar) dan kemudian pasal geng-geng skim M.

Handphone dikeluarkan dan dia buka Galeri. Gambar-gambar perlawanan bola kebanyakannya sampailah gambar dia dengan anak perempuan seorang rakan. Anak kami kalau masih ada, umur mereka sebaya.

Dia cerita dia seronok hari ini. Melayan anak kecil itu bersembang dan bermain bola. Aku perhati sahaja. Nampak dia gembira dengan hari yang dia lalu.

Beberapa hari lepas semasa melepak di kantin, aku disapa seorang rakan yang mahu sarapan bersama isteri dan anak perempuannya. Dia sangat cantik…senyum sentiasa dan pemalu. Aku masih rasa okey. Sampailah petang itu aku bersembang dengan kawan tadi dan bertanya pasal keluarganya. Tapi tak lama. Aku rasa lain.

Aku lepak tangga dan aku text Hadi.

Redha tak redha ini sudah banyak kali aku cakap. Entah, macam gagal lagi. Mungkin kita akan sentiasa mahukan apa yang kita tak dapat. Aku pula mahu mensyukuri apa yang aku ada. Balik rumah, aku melayan Eskandar dan Ezzudin dan beri ruang untuk Hadi berehat.

Aku bersyukur dgn apa yang ada. Tapi itulah, sekali-sekala akan terasa juga pedihnya sepi lalu luka ini akan berdarah lagi. Dan sekali sekala akan terfikir juga segala-galanya.

 

Untuk Dikenang – Adik Wani :)

The great thing about new friends is that they bring new energy to your soul.

Aku mengambil masa setahun untuk menzahirkan rasa syukur dan beruntung yang teramat kerana mengenali adik manis yang sentiasa tersenyum ini. Kenali dia dengan nama Aifa sahaja. Setahun lalu kami bersama-sama menjejak bumi Nihon dan dari situ aku mula rasa sesuatu yang sangat istimewa tentang dia.

Hari pertama kami bertemu adalah semasa sesi taklimat kursus yang dibuat di JICA, Jalan Ampang. Andaian aku masa itu ialah aku mungkin boleh berkawan dengan dia, tetapi agak sukar untuk rapat. Sisi pembawakan kami sangat berbeza. Aifa seorang yang soft spoken, baik hati, berani dan sangat huznuzon. Ohai, dia syantik.  Dia juga syariah compliance manakala aku liberal.

Semasa sesi memperkenalkan diri, dia memberitahu dia pernah pergi Jepun bersama keluarga dan familiar dengan dunia di sana sementelah dia ini rupanya minat K-Pop dan J-pop juga. Ok, jauh dengan aku sebab aku suka country music. Jadi bila dia cerita pengalaman dia pernah ke sana dan Korea, ternganga-nganga aje aku mendengarnya. Tapi aku dapat rasa macam boleh ngam sebab dia macam suka travel ke tempat-tempat yang ada sejarah macam aku juga.

Hari pertama itu juga aku sudah nampak dia ini sangat istimewa. Dia mendahulukan tempahan Grab Car kepada kawan-kawan lain semasa kami kalut macam mana mahu bergerak ke Kedutaan Jepun dari Jalan Ampang. Aku selalu percaya kalau seseorang mendahulukan dan mengutamakan orang lain dari diri sendiri, itu adalah perbuatan yang sangat mulia. Apatah lagi untuk orang yang kita tak pernah kenal. Mahal nilainya di situ.

Di Jepun, tidaklah semuanya bermula dengan pantas. Hari kedua kami di sana, dia duduk disebelah aku. Mereka menggunakan sistem nombor untuk menentukan kedudukan kami di dalam kelas. Dia nombor dua, aku nombor tiga. Satu aku perasan, dia sentiasa ada bekalan. Gula-gula ke, air ke…pokok pangkal dia pemakan macam aku. Ok, aku suka itu sebab senang nak paw.

Ketika kebanyakan antara kami excited mahu berjalan-jalan melihat kehidupan malam di Osaka selepas kelas Prof Emeritus Odano, dia dengan selambadaknya langsung tidak mahu ikut kami. Dia mahu balik dan berehat. Ada satu hari minggu yang kami membuat rencana untuk berjalan-jalan di Kyoto, dia memilih untuk meneroka bumi Kobe – seorang diri. Giler kental awek ini. Dari situ, jujurnya aku semakin mahu mengenali adik Aifa.

Dia jugalah manusia yang memperkenalkan aku dengan satu makanan di Jepun yang membuatkan saka makan aku menggila di sana iaitu Garlic Naan, Chai dan Mutton Massala Curry di Naan Inn, Kobe. Entah berapa kali kami mengulang makan di sana walaupun bukanlah murah juga harganya. Tapi sumpah sedap. Yes! Aku jumpa geng makan. Itu sangat indah sebab bukan mudah untuk dapat kawan yang sanggup melayan citarasa dan selera kita sepanjang masa. Oh, dia juga pemesan Kitsune Udon yang setia….sesetia aku memesan Bukakke Udon setiap kali kami melepak di San Plaza.

Ohai, dia penggemar kopi macam aku juga! Setiap kali dia keluar masuk combini, pasti ada kohii yang dibawa keluar dan hidup aku meriah dengan ajaran-ajaran cara membeli kohii yang agak renyah juga sebenarnya. Dialah yang memudahkan aku menyesuaikan diri semasa sebulan di sana.

Kembali kepada sisi perhubungan aku dan Aifa di dalam kelas. Kebetulan, kami berada dalam satu kumpulan kajian kes yang sama termasuk Kak Radin dan AJ. Jadi komunikasi lebih kerap terjadi. Semasa kunjungan ke Okanmuri Elementary School, Yusli dan Aifa kebetulan satu kumpulan yang sama dengan aku juga.

Lama-kelamaan aku rasa sangat selesa dengan Aifa. Kelakar juga dia ini sebenarnya. Satu aku akan ingat, imej dia dengan topi Sia hahahaha!

topi Sia hahaha…

Semasa kami berada di Tokyo, badan aku memang tengah tak fit. Penat sebenarnya berkursus mengejar masa ini. Saat kawan-kawan lain setiap malam penuh dengan aktiviti berjalan, aku dan Aifa hanya di bilik sahaja. Dialah yang aku harapkan untuk menampal plaster masa badan aku sudah rasa macam ranap minta ampun. Aifa juga yang memperkenalkan aku dengan bath salt yang katanya kalau sakit-sakit badan, berendamlah sekejap selepas campakkan garam tadi dalam bath tub. Aku selalu cerita kehebatan bath tub di Hotel Monterey Kobe and i’m not gonna lie – macam berada dalam sanctuary perasaannya. Sejak itu, aku pula sibuk dapatkan stok aku sendiri sebab hari-hari berjalan kaki dari satu eki ke eki yang lain buat aku rasa penat.

Best benda ni…hilang semua sakit badan

Hari yang betul-betul aku mengenali Aifa secara peribadi ialah pada hari ke-20 – Abby Exploring Kobe Part 2. Part 1 aku lakukan dengan Aiesa. Kami berjalan kaki berkilometer dan bersembang untuk lebih mengenali diri masing-masing. Dia belanja aku kohii Starbucks atas sebab yang aku sudah tidak ingat kenapa, makan Luke Lobster dengan penuh kesyukuran dan aku menemani dia membeli cek mek molek Jepun di kedai acik hensem yang rupanya sebijik “Tunku Zain”. Bila aku beritahu misi aku gagal mencari Memorial Gempa Bumi di Pelabuhan Kobe, dialah yang tunjukkan lokasi. Dia banyak buat aku happy masa di Jepun…

Mujur saka Uniqlo yang menyerang semua rakan-rakan hanya tempiasnya sedikit sahaja kena pada aku. Disebabkan ada satu hari aku temankan Aifa shopping, aku pulak terjebak. Saka beli jam G-Shock memang aku terpelihara jua. Satu-satunya jam yang aku beli ialah jam oren yang kalau dinilai harganya tak sampai RM12 di DonQ. Sayangnya jam ini hilang… Dia ni, kalau aku tak hep..hep mahu sebakul kasut pula dia nak beli.

Dengan Aifa aku terbuka untuk bercerita. Kalau dia bertanya apa-apa juga soalan, aku tidak pernah berahsia dan berselindung. Kesedihan aku yang terbesar semasa di Jepun ialah berpisah dengan pak angkat, Nakatani san dan dia tempat aku bercerita dan melepas rasa. Itu berlarutan sampai kami kembali ke tanah air. Ya, Allah…aku melalui detik sukar untuk move on. Jepun tu bukannya harga tiket seringgit dua yang aku boleh pergi setiap kali aku rindu manusia di sana. Jadi sejak balik dari Jepun, aku lebih kerap berjumpa dia untuk sesi trobek berkala walaupun Kak Dilla Nawawi kerja dalam RTM ini jugak. Kami akan pergi mengopi dan melepak dan mengenang kembali ristaan sejarah silam – gittew.

Terima kasih untuk semua itu, Aifa. Kalau ada yang akak harapkan masa depan ialah merealisasikan impian akak untuk ke Hiroshima bersama awak. Tapi akak faham awak pernah ke sana, so mungkin nak cuba meneroka tempat lain pula. Semoga tuhan memberkati hubungan persahabatan kita dan harapnya ia berkekalan.

You are a beautiful person, inside and out… Arigato gozaimasu!

 

Jamuan Hari Raya RTM 2018

Penuh newsfeed di Facebook dan Instagram gambar-gambar sempena Jamuan Hari Raya RTM 2018 semalam. Bahagian Pemasaran dan Promosi diminta untuk menguruskan gerai kuih-muih. Terlebih dahulu, terima kasih kepada kaki tangan Seksyen Promosi dan Kreatif sebab berjaya menghias gerai dengan cantik. Hias cantik ke tidak, itupun satu yang subjektif sebab saya pandang hasil kerja kalian bagus-bagus belaka. Semangat dan teamwork berkerja bersama-sama itu yang saya bangga dan puji (walaupun yang ramai-ramai gadis itu sibuk posing dan pegang props aje).

Juga kepada Seksyen Pemasaran dan Kawal Selia Iklan yang menguruskan urusan pembelian kuih-muih dan tugasan pramusaji. Ini memang kalau ditanya tugasan seperti ini, dengan pantas aku akan menolak. Mujurlah tugasan Promo sekadar hias-menghias sahaja.

Sudah dikhabarkan seawal pagi semalam, pakaian aku hari itu adalah sejenis terang dan memancor, jadi bersedialah dengan kamera masing-masing untuk mengambil gambar. Kamera dari Oppo yang aku banggakan inipun macam kena mintak tukar Blackberry baharu sahaja sebab sudah menghampiri kategori uzur syarie.

Untuk pengetahuan, baju yang aku pakai itu dibeli di Malaysia sahaja, bukan di India. Benar aku baru balik dari India, tapi baju seperti itu memang tiada dalam senarai untuk dibawa balik ke Malaysia. Harganya RM90 sahaja – set penuh dan dibeli di Banting. Baju ini aku beli tahun lepas, khusus untuk dipakai di Jepun. Kali pertama dipakai sewaktu kunjungan ke Sekolah Okanmuri di Osaka. Sejak itu, dia mereput di dalam almari kerana tiada tempat yang logik untuk aku mengulang pakai.

Kasut aladin yang ramai tanya, beli di India jugakah? Pun salah. Aku beli di Cowboy, Melaka dengan harga RM20. Cuma beg yang aku usung dengan penuh kasih-sayang ke hulu dan ke hilir itu sahaja aku beli di India dengan harga RM18, setelah ditolak campur nilai pertukaran matawang. Kesimpulannya, apa yang aku pakai jatuh bawah kategori mampu milik. Mungkin sebab sinaran passport kegemilangan dan warna yang aku pilih itu membuatkan ia nampak macam mahal. Itupun baju tu baju display, patung yang pakai. Takde, aku nak warna itu juga jadi berbogellah sekejap patung sebenar sebab memang itu sahaja stok yang tinggal di kedai itu. Oren dah habis, nak buat macam mana.

Mujur aku tak pakai sekali dengan selendang. Kalau tidak, Kak Mira pandang ajelah saya bawak balik hamper “Pakaian Paling Melets”. Ayyue Wahid pasti tidak cemburu sebab dia sudah dapat award yang sama dalam majlis anjuran Radio Klasik beberapa bulan dulu.

Aku pergi ke ruang majlis sedikit awal kerana memberi sokongan kepada Aie Sarkase yang sibuk dengan rakaman program raya. Ok, ini memang tidak dirancang, unsangkarable dan kimia. Baju kami kebetulan warnanya sama. Memang pernah aku cakap, majlis raya nanti aku mahu pakai baju yang sama tema warna dengan dia supaya bila kami bergambar nampak ngam. Amik kau! Raya sedondon kami semalam.

Tidak lama kemudian, staf-staf promo mula turun dan aktiviti wajib selepas menghias gerai ialah – bergambar. Aku cuma minta bergambar dengan Hael Husaini sahaja. Yang selebihnya gambar-gambar aku yang penuh di newsfeed adalah ihsan dari kamera rakan-rakan. Rasanya tahun depan aku patut buat benda yang sama. Bagitahu pakaian aku kategori macam mana dan minta masyarakat standby dengan kamera masing-masing untuk bergambar.

Terima kasih kepada semua rakan-rakan dan tetamu yang hadir pada majlis semalam. Yang sudi bergambar bersama, yang tidak sempat, yang berjumpa memaling muka, yang jumpa berlaga muka – semuanya akan aku simpan dan kenang. Satu perasaan yang berbaur bila kita berjumpa kembali selepas sekian lama tidak berjumpa ataupun bila kita berpeluang bersembang secara santai setelah sepanjang masa menahan muka dalam mana-mana sesi mesyuarat.

Usai majlis semalam, aku naik ke pejabat dan menguruskan hal-hal kerja pula. Agak lewat aku balik. Mujur Aie sudi hantarkan aku balik. Aku tak makan banyak pun tengah hari semalam. Jadi terasa macam sudah masuk angin aje badan ini. Mula-mula kami bercadang mahu makan malam dahulu sebelum balik. Tidak banyak perbualan yang mengisi perjalanan balik. Penat kot…

Sampai sahaja rumah, aku disambut oleh Eskandar. “Waaaah,mamaaaaa!” Dia terus datang dan memeluk aku. Reaksi dia buat aku rasa istimewa. Aku masih ingat masa aku pakai kostum Lilo and Stitch. Dia pandang tanpa perasaan dan terus sambung tengok Marsha and Bear.

Malam itu aku mula rasa migraine. Nak makan, langsung tiada selera. Selepas menguruskan anak-anak, aku terus naik dan berlayar. Tapi satu lagi nervous belum berakhir, nak buka baju memancor ni macam mana gayanya? Masa di Jepun aku ada bantuan rakan-rakan. Jenuh tawakal kempiskan perut dan hoyeh! Berjaya tanpa halangan yang besar. Konfem – Kak Benny is slimmer than last year!

Apapun berlaku, hari semalam hari yang indah dan baik untuk dikenang.

p/s: Bahagian Pemasaran dan Promosi menang kategori Gerai Terlajak Laris. Tahniah, semua…

 

 

 

Happy Birthday, Eskandar Dzulkarnain!

Baby ED#1, Baby Alex, Debok, Kanda dan lain-lain nama panggilan untuk dia. Rasa macam sekejap sangat dia sudah berumur 5 tahun. Dari langsung tak boleh bercakap, keluar juga sikit-sikit Mama, Abah, susu, Mishka. Sekarang semakin petah. Sejak masuk tadika, tatabahasa pun semakin bertambah. Cuma dia belum mahu bersembang dengan kami seperti kanak-kanak lain seusia dia. Belum masanya untuk mama dan abah impart wisdom untuk anak kecil ini.

Tahun ini, untuk pertama kalinya kami tidak sambut hari lahir Eskandar. Tunggulah minggu depan kita sambut dengan birthday Abah, ya…Mujur dia belum pandai minta dan demand. Bila kami wish “Happy birthday, Eskandar!” dia hanya balas “thank you, mama” tanpa nada excitement. Haih, sangat…

Sesungguhnya Julai adalah bulan yang memberi pelbagai warna dalam kehidupan aku…

Jadi malam itu aku mengajak Hadi untuk bawa anak-anak berjalan dengan pergi melawat dinosaur di Selayang. Tak silap aku, beberapa bulan dahulu kami pernah berusaha untuk ke sini semasa promosi masuk percuma, tapi gagal teruk. Dah sampai depan pintu pun, tapi kami patah balik sebab seramai-ramai umat dan kereta bersepah-sepah di kiri-kanan jalan.

Ramai yang tanya, apa nama tempat yang aku pergi ini. Selalunya aku rajinlah maklumkan nama tempat kepada khalayak tetapi malam itu aku memang fully rockupied menjaga dan mengawas Ezzudin. Dia moody teruk. Kami terpaksa ikat dan sorong dia sepanjang masa. Buatnya datang semangat dia nak terjun tasik, aje jahanam hidup aku. Jadi peluang untuk pegang telefon di sana amat terbatas.

Ok, tempat ini namanya 99 Wonderland Park, terletak di Selayang. Dekat aje dengan Pasar Borong Selayang. Kos masuk untuk dewasa tidak tetap, mengikut hari jua adanya. So bolehlah rujuk jadual. Kos kami malam itu ialah RM21 sahaja untuk 2 dewasa dan 1 kanak-kanak. Ezzudin mereka tidak cas sebab Judin baru 3 tahun.

 

Taman ini tidaklah besar sangat dan tidaklah kecil juga. Kalau berjalan satu kawasan, konfem berpeluh ketiak. Jangan risau, ada aje gerai-gerai yang menjual air, makanan dan aiskrim di dalam ini. Tujuan kami sangat jelas – dinosaur!

Jenuh aku pusing…mana dinosaur? Sepatutnya dari pintu masuk, terus belok ke kanan untuk ke kawasan yang menempatkan sekeluarga dinosaur, tetapi kami terus belok kiri. Sebabnya kebetulan masa sampai, ada persembahan bunga api. Nak dapat angle yang menarik kena ke kiri kawasan, baharulah dapat menonton dengan lapang dan selesa.

 

Kemudian kami bawa anak-anak pusing kawasan ini. Jangan risau, konfem tak sesat. Macam tawaf satu pusingan aje. Dapatlah tengok ayam, itik, angsa, rusa dan beberapa binatang lain. Bau agak tengik, tapi terkawal.

Di sini juga banyak patung haiwan. Boleh dikatakan semua yang ada dalam tu semua dia nak tunggang. Tapi kami hanya sempat ambil gambar ditempat yang tidak ramai budak. Bukannya apa, tak kuasa nak berebut dan menunggu.

Akhirnya jumpa juga dinosaur….tarikan utama kami ke tempat ini. Tidaklah statik kejung aje binatang ini, bolehlah kepala dia pan left and pan right dan adalah audio juga. Tapi Eskandar punya penakut, samalah macam masa kami bawa pergi Deerland. Suara dia aje!

Habis tawaf, kami pun balik. Sebelum balik sempat ada drama. Eskandar meluru menuju ke arah tempat bot sebab tiba-tiba dia nak naik bot pulak. Kemudian dia terbaring (seperti biasa) tanda protes dan aku biarkan sahaja sampai dia boring. Ezzudin pula menangis-nangis tak mahu balik (padahal bukan dia berjalan pun, dalam stroller semata). Kedua-duanya meragam dalam kereta. Kebetulan aku memang tak bawak botol susu sebab nak biasakan mereka minum dengan botol air. Tidak lama kemudian, birthday boy terus tertidur manakala adik dia masih meragam macam incredible hulk. Mujur ada Pikin dan senyaplah dia sekejap.

Sebaik sampai rumah, kedua-dua mereka langsung bongkang. Mereka kemudiannya kami dukung masuk ke dalam bilik dan kemudian aku dan Hadi menghabiskan masa di luar rumah.

“Ai, tak larat…” Dia mengadu. Dia sandarkan kepada ke bahu aku.

Kita boleh lalu semua ini, kita boleh lalu…Call it a day. Tomorrow is a new day.

Kami pun pandang langit malam dan mengeluh bersama-sama.

Happy birthday, Eskandar Dzulkarnain. Mama, abah dan Ezzudin sayang kamu sentiasa.

 

 

Tags: , ,

6 Tahun Cahayaku Pergi…

How do parents go on when they lose a child? You know, when I would see that stuff on the news, I’d shut it off because it was just too horrible to think, but I would always think, ‘How do they wake up every day?’ I mean, how do they breathe, honey? But you do wake up, and for just a second, you forget. And then, oh, you remember. And it’s like getting that call again and again, every time. You don’t get to stop waking up. You have to keep on being a parent even though you don’t get to have a child anymore.

Carole – Glee

Jawapannya – every time!

Setiapkali tibanya 5 Julai, setiap kali adanya berita bayi meninggal di rumah pengasuh atau tersedak susu, setiap kali melihat posting gambar anak rakan-rakan yang mengandung sama garis masa dengan aku 6 tahun lalu – aku pasti teringatkan bidadariku ini yang telah pergi.

Pedihnya tetap sama….

Aku banyak menulis tentang dia namun tahun ini aku tidak merancang untuk melakukannya pada hari ini. Catatanku buatnya dalam rancangan Adila di Radio Klasik beberapa bulan lalu jelas aku singkapkan kembali kisah dan kenangan bersama Cahaya Balqis. Kerana catatan itu juga, Hadi mulai terbuka bercerita tentang ujian tuhan 6 tahun lalu yang pernah membuatkan kehidupan kami ranap seketika.

5 Julai 2012….sudah enam tahun dia pergi. (Sebenarnya aku cuba menulis tentang kisah semasa aku melahirkan Cahaya Balqis tetapi terlalu pedih pula bila aku ingat. Lepas beberapa kali padam dan tulis, aku padam terus.)

Selamat Hari Lahir bidadari syurgaku, Cahaya Balqis Abdul Hadi. I miss you so much and it really hurt me. Tunggu kami di sana nanti, sambutlah tangan kami, aduhai anakku.

 

Selamat Hari Raya Aidilfitri!

Lama tak menulis di sini. Hari ini aku gagahkan juga untuk menulis kisah hari raya yang juga sudah lama tertangguh. Alasan wajib ialah sibuk, tapi alasan lain ialah belum ada masa untuk duduk menung dan menulis. Setiap kali aku pegang telefon, anak-anak akan datang dan minta untuk tengok ABD Kids la, Masha and Bear la dan paling lazim ialah lagu minta lagu Johnny Cash. Atuk tu kalau tahulah Eskandar suka dengar lagu dia tentu dia rasa terharu.

Ok..aku mulakan dengan cerita sebelum ketibaan 1 Syawal.

Dalam pada kesibukan dengan kempen promosi hari raya, sekonyong-konyong kerajaan menyatakan hasrat untuk membawa siaran Piala Dunia kepada rakyat Malaysia. Jadi secara automatik semua jadual kerja dan projection berubah serta-merta. Perlawanan pertama ialah pada 14 Jun manakala 1 Syawal jatuh pada 15 Jun. Jadual cuti semua kena ubah dan aku kena pastikan bermula 18 Jun mesti ada staf di pejabat. Aku jenis tak suka paksa anak orang untuk tidak bercuti pada hari raya. Aku hanya minta mereka berbincang sesama sendiri untuk tentukan siapa yang akan kerja dan cuti pada tempoh itu. Mudahnya, kalau sudah cuti sebelum raya, masuklah awal sikit. Yang berkorban tak cuti raya, lepas masyarakat kembali bolehlah bercuti dengan tenang. Paling best, pertama kali dalam sejarah perkhidmatan aku tidak ambil cuti raya atas beberapa faktor.

Pejabat sudah mula kosong menjelang hari Rabu. Mujurlah tidak banyak bahan promo masuk pada minit akhir. Hanya ucapan pemimpin negara sahaja masuk pada hari Khamis. Di hari yang syahdu itulah, hanya ada beberapa staf promo yang belum balik kampung. Terima kasih sangat atas pengorbanan kalian. Selesai ingest ucapan, aku terus mohon izinku berundur. Cadangnya kalau dapat balik awal sikit, terus kami boleh bertolak balik ke Melaka.Hadi sudah mula cuti sebab tadika tutup awal jadi dia kena urus anak-anak.

Seperti tahun yang sudah-sudah, aku tetap setia beraya di Melaka waima giliran hari raya belah siapapun. Itulah untungnya beli rumah di kampung suami. Aku boleh balik bila-bila masa sahaja yang aku suka dan advantage lebih tentunya pada dia sebab tanpa gagal, Syawal pertama akan beraya bersama ibu, bapa dan keluarganya di Melaka.

Disebabkan aliran trafik penuh urat darah merah apabila kami memeriksa trafik menggunakan Google Maps, maka kami terpaksa buat keputusan untuk balik lewat sikit. Buat apa tersenut dalam trafik. Kampung tak akan lari. Tapi kasihan Eskandar. Sudah beberapa hari mengulang jumpa atuk, nenek, Su Na, Cik Noi dan nama sepupu-sepupu lain. Dalam pukul 10:00 malam, kami bertolak dari Bandar Saujana Putra ke Melaka dan tiba sekitar pukul 12.30 pagi – 1 Syawal yang dinanti.

Budak-budak terus terjaga dan aktif macam kena bateri Energizer baharu. Aku dan Hadi pula sumpah keletihan. Sudah bancuh susu, tak juga mahu tidur. Aku sempat meninjau stok makanan apa yang ada di dapur untuk dimasak pagi nanti. Cadangan asal, gerak ke Melaka dalam pukul 5:00 petang dan terus beli barang-barang dapur. Hampeh geduak…Jadi kena masak apa yang sahaja.

Yang ada hanya cucur Adabi ikan bilis satu peket, 5 peket maggi kari yang sudah tamat tempoh, cuka sebotol dan telur 3 biji. Apa nak masaknya? Sudahnya, dipagi raya tatkala insan lain mendengar laungan syahdu takbir raya sambil menyinsing lengan baju menjamah ketupat, rendang, nasi impit, lemang dan juadah-juadah yang lazim dihidang waktu raya, kami sekeluarga hanya bersarapan cekodok bilis Adabi!

Berkali-kali aku zahirkan rasa kesal pada Hadi kerana raya tahun ini tidak seperti tahun-tahun yang lalu. Alah, dia bukannya tak pernah merasa beraya tanpa aku sebab aku kena kerja di pagi raya. Tapi itu memang sudah bagitahu awal tahun setiap kali dapat jadual kerja. Raya tahun ini serba-serbi tak ada. Baju raya anak tak ada, baju raya kami berdua memang terang-terang tak ada dan sebekas kuih raya – pun tak ada.

Pada hari raya pertama, kami beraya dirumah keluarga Hadi dan kemudiannya beraya di Masjid Tanah. Nenek Hadi ada di sana. Tetapi, serabut raya kami tidak berakhir. Ezzudin langsung tidak boleh diam. Aku pandang Hadi, Hadi pandang aku. Aku minta kunci kereta dan bawa Ezzudin melepak dalam kereta. Pasangkan video ABC Kids supaya keluarga yang lain boleh beraya dengan tenang. Tak lama kemudian, Hadi datang menjengok kami berdua. Simple thanks dari dia buat aku rasa sejuk. Malamnya, Hadi dan Eskandar mengikut keluarga Hadi  beraya di rumah Pak Long mereka dan aku masih dengan rutin duduk rumah menjaga Ezzudin.

Setiap kali balik Melaka, aktiviti wajib aku ialah mengemas kawasan luar rumah. Nak sangat merasa rumah agam yang besar dan selesa, jadi hadap sahajalah semak samun yang meninggi sebab bukan selalu aku balik Melaka. Hadi dan anak-anak tidur sementara aku mengemas semak-samun di luar rumah. Bukannya tak boleh mengupah orang. Mengemas ini terapi. Walaupun pinggang rasa nak rebah, osteoporosis melanda aku tetap setia mengemas seorang diri. Dari taman herba seperti mana kata kakak Fadlina Ahmad jadilah murni sedikit macam rambut Bruce Willis.

Bermula raya tahun ini, aku dan Hadi sepakat untuk tidak beraya dirumah siapa-siapapun selagi budak-budak ini belum membesar dan pandai bercakap. Payah nak bawa budak kecil yang hyper ke rumah orang. Budak macam ini bukannya tahu diam. Jadi bila aku dapat SOT “eh, diamkanlah dia…suruhlah dia diam, eh tak reti diam ke anak kau ni” aku memang menahan sabar ajelah. Bila baca pulak posting di Facebook pasal mak bapak tak tegur anak bila melasak pun boleh buat aku rasa nak cakap aje ‘kau takde anak istimewa apa kau tahu?’ tapi aku hide aje posting itu sebab malas nak buat semak kepala.

Sebelum tuan rumah jadi tidak selesa dan aku sendiri merengsa, baik tak payah. Tak kuasa aku nak bersyarah pasal anak-anak istimewa, autisme, sindrom down, super duper hyper, Barney and Friends, ADHD bagai-bagai dipagi lebaran. Cabaran membesarkan anak-anak ini sudah cukup penat aku rasa apatah lagi cabaran nak membalas ketidakfahaman manusia lagi. Ok ini akan ada catatan lain. Catatan ini aku akan buat bila aku rasa kuat sikit. Sekarang masih fragile. Jangan tanya lebih-lebih.

Disebabkan anak-anak aku memang tak boleh nampak kolam, laut, sungai, tasik, lombong dan unsur-unsur air, maka pada 2 Syawal Hadi mengajak aku pergi ke Sagil untuk mandi sungai. Jujurnya, disebabkan raya ini permulaannya serabut aku memang rasa nak menjeruk diri aje dalam rumah. Hadi pujuk banyak kali dan demi anak-anak, Kak Benny is strong again. Aku siapkan semua kelengkapan yang perlu dan pukul 10:00 pagi, tayar golek. Sempat aku tapau spaghetti yang aku masak semalam sebab anak-anak memang suka makan spaghetti. Tapi tak jadi ke Sagil. Hadi mahu bawa kami ke tempat sempadan 3 negeri. Aku pun macam blur-blur lipas tempat itu di mana. Kalau tak ok, baharulah ke Sagil sebab untuk ke sana laluannya satu hala.

Memang rezeki anak-anak. Masa kami sampai di Asahan Water Theme Park tiada siapapun di sana. Tempatnya luas dan lapang cuma tempat theme park tu pada aku macam tak berapa bersih. Tapi kolam besar dia memang marvellous. Puaslah anak-anak mandi-manda di situ. Kalau ikutkan gelungsur besar tu Eskandar tak boleh naik sebab untuk mereka yang berumur 7 tahun ke atas sahaja. Tapi dia dah berlari naik dan terpaksalah aku mengikut. Mujur air pun tak laju jadi selamat untuk dia bermain. Ezzudin pun sama! Berulang kali turun dan naik sesuka hati. Penat kami melayan tak usah cerita. Suara banshee aku memang merata-rata. Tapi apa ada hal…orang takde!

Hampir 4 jam mandi sampai kecut-kecut kaki dan tangan, aku memutuskan untuk balik. Budak-budak pun belum makan lagi. Ezzudin boleh buat drama tak mahu balik. Elok masuk kereta, aku suapkan spaghetti. Punyalah tamak, sampai berebut-rebut. Kemudian kami menuju balik ke rumah dan dua-dua terus tidur dalam perjalanan balik. Masa ini aku rasa tenang yang amat. Dapatlah bersembang-sembang dengan Hadi pasal hati, limpa, pelangi, pokok kelapa dan badak.

Keesokannya, kami balik semula ke Bandar Saujana Putra kerana aku sudah mula berkerja. Hanya Hadi masih bercuti dan setia meneman anak-anak. Mujur tadika Ezzudin buka pada hari Selasa dan Rabu maka kami boleh hantar Ezzudin dan cikgu tadika di sana sudi jagakan Eskandar untuk 2 hari. Memang rasa bersyukur sangat-sangat sebab ada yang membantu bila aku memerlukan bantuan. Yang buat lebih terharu sebab cikgu Ezzudin bukan Islam. Dia punya jasa, sokongan dan kadar toleransi melebihi orang seagama aku sendiri. Ini juga berhak catatan lain. Lain kali aku akan suratkan juga. Oh, sebelum balik kami singgah ambil gambar di kawasan sawah padi dekat dengan simpang nak masuk rumah aku di Taman Tangga Batu Perdana. Kalau datang masa hari raya pertama dan kedua memang penuh manusia menumpang ambil gambar di sini.

Minggu yang sama, aku baru ada peluang menziarah kubur arwah abah dan anak kami, Cahaya Balqis. Perasaan sedih yang lazim menyapa setiap kali aku mampir ke sini ditambah rasa terharu kerana Eskandar sudah boleh faham yang sebenarnya dia ada kakak. Sempat dia membaca Al-fatehah dan kami berempat mengaminkan bacaannya. Sebelum balik, dia sempat bagi salam pada kakak dan sekali lagi aku rasa macam nak teresak-esak di situ.

Hadi kemudiannya membawa kami menikmati keindahan senja di Bukit Ampang. Sudah agak lama kami tidak ke sini dan ini kali pertama kami ke sini dengan anak-anak. Tapi takdelah lepak minum macam selalu. Anak lasak sangat. Sebelum jadi apa-apa, baik tak payah.

Apa yang penting, setelah berbulan-bulan aku tidak dapat tengok wayang, dapat juga melepaskan tension dengan menonton Deadpool 2. Ya, ampun…memang lawak yang inappropriate. Dia punya inappropriate tu sebijik macam kami laki bini. Sebab itu yang gelak besar dalam panggung memang kami berdua juaranya. Sebenarnya sebelum tengok wayang aku sudah rasa sedikit uneasy. Badan memang letih sebab aku belum betul-betul rehat lagi dengan kerja yang non-stop dan cuaca yang tidak menentu. Lepas tengok wayang, aku terus minta Hadi hantar ke klinik untuk ambil gas. Esoknya, seharian aku tumbang dan dapatlah rehat yang aku nak sangat tu.

Oklah…panjang berjela pulak jadinya. Raya masih berbaki dan kadar kesibukan aku masih sama. Belum ada masa untuk bercuti dan berjimpa. Hadi aje terlepas ke Bangkok minggu ini. He deserves that. Biarlah dia pula berparti buih dan berparti liar dan aku menjaga anak-anak. Mungkin ada rezeki lain untuk aku.

Sebelum catatan berakhir, Selamat Hari Raya dan Maaf Zahir Batin.

Sekian.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Posted by on July 2, 2018 in Raya

Leave a comment
Skip to toolbar